LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. AEROFOOD INDONESIA ACS (GARUDA INDONESIA GROUP) KANTOR PUSAT TEBET, JAKARTA


1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. AEROFOOD INDONESIA ACS (GARUDA INDONESIA GROUP) KANTOR PUSAT TEBET, JAKARTA IMAM Laporan Praktik Kerja Lapan...
Author:  Teguh Atmadjaja

0 downloads 1 Views 6MB Size

Recommend Documents


LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA KANTOR PUSAT BANK INDONESIA
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA KANTOR PUSAT BANK INDONESIA DWI RIZKY AMALIA Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk memenuhi salah sat...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA BAGIAN GROUP SERVICE DI PT ASURANSI JIWA SINARMAS MSIG JAKARTA PUSAT
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA BAGIAN GROUP SERVICE DI PT ASURANSI JIWA SINARMAS MSIG JAKARTA PUSAT IKE RIANA ANGGRAENI Laporan Praktik Kerja L...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA BAGIAN MANAGEMENT COPORATE DI PT SINARMAS ASSET MANAGEMENT KANTOR PUSAT JAKARTA
1 i LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA BAGIAN MANAGEMENT COPORATE DI PT SINARMAS ASSET MANAGEMENT KANTOR PUSAT JAKARTA MUHAMMAD MIURA Laporan Ini Dis...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. YAMAHA INDONESIA MOTOR MANUFACTURING
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. YAMAHA INDONESIA MOTOR MANUFACTURING KIKI DWI WAHYUNINGSIH Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk ...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT AKEBONO BRAKE ASTRA INDONESIA
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT AKEBONO BRAKE ASTRA INDONESIA ITA FEBRIANTI Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk memenuhi salah s...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. FRISIAN FLAG INDONESIA
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. FRISIAN FLAG INDONESIA SEPTINA DYAH MAULIDINA Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk memenuhi sala...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA SEKRETARIAT JENDERAL KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DI JAKARTA PUSAT
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA SEKRETARIAT JENDERAL KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DI JAKARTA PUSAT EVI NUR FATIMAH Laporan Praktik Ke...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) KANTOR POS JAKARTA TIMUR BAGIAN MARKETING EKSEKUTIF DI JAKARTA
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) KANTOR POS JAKARTA TIMUR BAGIAN MARKETING EKSEKUTIF DI JAKARTA FAZRIYAH Laporan Prak...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PT ORIX INDONESIA FINANCE
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PT ORIX INDONESIA FINANCE BAYU FAJAR ARDIANTO Laporan Praktek Kerja Lapangan ini ditulis untuk memenuhi salah satu pe...

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT GRAHA
1 LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT GRAHA PUSTAKA MUSIK INDONESIA (PT GPMI) RIZKI SUTIKAWATI Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk mem...


LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN PADA PT. AEROFOOD INDONESIA ACS (GARUDA INDONESIA GROUP) KANTOR PUSAT TEBET, JAKARTA IMAM 8335163013

Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ditulis untuk memenuhi salah satu persyaratan

mendapatkan

Gelar

Sarjana

Universitas Negeri Jakarta

PROGRAM STUDI AKUNTANSI (S1) JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA 2017

pada

Fakultas

Ekonomi

ii

KATA PENGANTAR Alhamdulillahirobbil’alamin,

segala

puji

dan

syukur

penulis

persembahkan hanya kepada Allah SWT yang telah mengiringi penulis dengan

pertolongan

dan

bimbingan-Nya,

sehingga

penulis

dapat

menyelesaikan laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) di PT Aerofood Indonesia ACS (Garuda Indonesia Group). Laporan PKL ini ditulis untuk memenuhi salah satu persyaratan mendapatkan Gelar Sarjana, Program Studi S1 Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Jakarta. Laporan ini disusun berdasarkan hasil praktik yang telah dilakukan mulai bulan September 2017 sampai bulan Oktober 2017 di perusahaan PT Aerofood Indonesia ACS. Banyak pihak yang turut terlibat dalam penyusunan laporan ini. Untuk itu, penulis menyampaikanucapan terima kasih kepada: 1. Allah SWT, atas hidayah serta petunjuk yang telah diberikan kepada praktikan. 2. Seluruh keluarga yang telah memberikan bantuan materiil, do’a dan semangat bagi praktikan 3. Bapak Drs. Dedi Purwana, E.S., M.Bus selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta 4. Ibu Dr. I Gusti Ketut Agung Ulupui, SE., M.SiAk

selaku Ketua

Koordinator Program studi S1 Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta. 5. Bapak Indra Pahala, SE., M.Si selaku dosen pembimbing 6. Seluruh Dosen UNJ yang telah memberikan ilmu yang bermanfaat selama praktikan duduk dibangku perkuliahan, 7. Ibu Oktaria Rosanti SE., selaku accounting & finance manager serta seluruh staff dan karyawan PT Aerofood Indonesia ACS yang telah banyak membantu praktikan selama pelaksanaan PKL 8. Rekan-rekan mahasiswa S1 Akuntansi 2016 Alih Program

iii

9. Semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu yang

telah

banyak memberikan bantuan dan motivasi dalam menyelesaikan laporan PKL.

Dalam penulisan laporan PKL ini praktikan menyadari masih banyak kekurangan karena keterbatasan pengetahuan yang praktikan miliki. Untuk itu praktikan mengharapkan kritik dan saran agar laporan ini dapat diselesaikan dengan baik. Semoga laporan PKL ini dapat bermanfaat, baik bagi praktikan maupun pembaca.

Jakarta, November 2017

Praktikan

iv

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................

ii

KATA PENGANTAR ..............................................................................

iii

DAFTAR ISI .............................................................................................

v

DAFTAR TABEL ....................................................................................

vi

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. vii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang PKL .......................................................................

1

B. Maksud dan Tujuan PKL ................................................................

2

C. Kegunaan PKL ...............................................................................

3

D. Tempat Praktik Kerja Lapangan ....................................................

4

E. Jadwal dan Waktu Pelaksanaan PKL ..............................................

5

BAB II TINJAUAN UMUM TEMPAT PKL A. Sejarah Singkat Perusahaan ............................................................

7

B. Struktur Organisasi .........................................................................

19

BAB III PELAKSANAAN PKL A. Bidang Pekerjaan ............................................................................

24

B. Pelaksanaan PKL ...........................................................................

25

C. Kendala yang Dihadapi .................................................................

38

D. Cara mengatasi kendala ..................................................................

38

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ....................................................................................

40

B. Saran ...............................................................................................

41

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 43 DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. 44

v

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 : Daftar penghargaan yang di raih oleh PT. Aerofood .............. 13 Tabel 2.2 : Daftar pelanggan PT. Aerofood Indonesia ................................ 16 Tabel 3.1 : Daftar kode akun item inventori raw material ......................... 28 Tabel 3.2 : Daftar kode akun item cost pemakaian barang ........................ 32

vi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1: Surat Permohonan Pelaksanaan PKL ................................. 45 Lampiran 2: Surat Persetujuan Pelaksanaan PKL ................................... 46 Lampiran 3: Surat Keterangan Pelaksanaan PKL ................................... 47 Lampiran 4: Logo PT. Aerofood Indonesia ........................................... 48 Lampiran 5: Struktur Organisasi HO PT. Aerofood Indonesia .............. 49 Lampiran 6: Struktur Organisasi Departement Acct & Fin PT. AIC ...... 50 Lampiran 7: Penilaian PKL..................................................................... 51 Lampiran 8: Daftar Hadir PKL ............................................................... 52 Lampiran 9: Rincian Kegiatan Pelaksanaan PKL .................................... 55 Lampiran 10: Halaman Awal Aplikasi SIDU .......................................... 58 Lampiran 11: Proses Input Receiving Barang di SIDU ........................... 59 Lampiran 12: Proses Input Pemakaian Barang di SIDU .......................... 60 Lampiran 13: Proses Monitoring Pemakaian dan Penerimaan Barang .... 61 Lampiran 14: Proses Export Data RCP dan Reconcile di SIDU .............. 62 Lampiran 15: Halaman Awal Aplikasi SAP ............................................ 63 Lampiran 16: Proses Jurnal RCP di SAP ................................................. 64 Lampiran 17: Proses Jurnal Reconcile di SAP ......................................... 65 Lampiran 18: Proses Rekon Inventori ..................................................... 66 Lampiran 19: Lembar Bukti Terima Barang / DO ................................... 68 Lampiran 20: Lembar PO......................................................................... 69 Lampiran 21: Lembar SRR ...................................................................... 70 Lampiran 22: Kertas Kerja Lap. Analisa Food Cost................................ 70

vii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktik Kerja Lapangan Ketatnya persaingan dalam dunia kerja menuntut manusia untuk mempunyai potensi yang unggul agar mampu beradaptasi dengan perkembangan

dan

perubahan

zaman

diseluruh

aspek

kehidupan.

Perkembangan dan perubahan tersebut membutuhkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas. Kualitas Sumber Daya Manusia itulah yang nantinya akan menentukan kemajuan bangsa dimasa yang akan datang. Salah satu langkah untuk membentuk Sumber Daya Manusia yang berkualitas adalah dengan Pendidikan. Berkaitan dengan usaha untuk menyiapkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas, maka Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta khususnya Program Studi S1 Akuntansi sebagai salah satu lembaga penyelenggara pendidikan telah mempersiapkan suatu program dimana mahasiswanya akan dibekali pengetahuan serta ketrampilan untuk terjun kedunia kerja. Praktek Kerja Lapangan (PKL) merupakan mata kuliah yang dapat mempersiapkan mahasiswa untuk terjun kedunia kerja dan menunjang kompetensi tenaga Ahli Sarjana Akuntansi. Kegiatan Praktik Kerja Lapangan ini dilakukan untuk meningkatkan kemampuan mahasiswa Fakultas Ekonomi

1

2

dalam mengelola kegiatan dan informasi yang berkaitan dengan akuntansi, dan untuk mencapai relevansi pendidikan sesuai dengan tuntutan kebutuhan tenaga kerja. Praktik Kerja Lapangan juga merupakan salah satu persyaratan kelulusan mahasiswa dalam pengambilan mata kuliah Praktik Kerja Lapangan. Oleh karena itu Praktik Kerja Lapangan ini diharapkan dapat meningkatkan kompetensi-kompetensi mahasiswa seperti memiliki kemampuan dalam menetapkan berbagai pengetahuan dan ketrampilan dalam bidang ekonomi akuntansi di lapangan kerja.

B. Maksud dan Tujuan Praktik Kerja Lapangan Berikut merupakan maksud dan tujuan diadakannya PKL, yaitu: 1. Maksud Praktik Kerja Lapangan, antara lain: a. Sebagai salah satu persyaratan kelulusan Program Sarjana Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta; b. Menerapkan ilmu yang telah diperoleh selama masa perkulihan dan membandingkannya dengan kenyataan pada dunia kerja; c. Memberikan pengalaman kepada mahasiswa.tentang kondisi yang sebenarnya di dalam dunia kerja; 2. Tujuan Praktik Kerja Lapangan a. Menambah wawasan, keterampilan, dan pengalaman mahasiswa untuk dapat berkompetisi dengan tenaga kerja lain, khususnya di bidang akuntansi;

3

b.

Menyiapakan Mahasiswa untuk menjadi calaon tenaga kerja yang profesional di bidang akuntansi;

c. Melatih kemampuan Praktikan untuk mampu bersikap mandiri, serta bertanggung jawab

C. Kegunaan Praktik Kerja Lapangan Berikut merupakan kegunaan dari diadakannya program PKL, yaitu: 1. Bagi Praktikan a. Mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan dalam bidang akuntansi; b. Melatih dan mempersiapkan diri untuk selanjutnya berkompetisi dengan tenaga kerja lainnya; c. Mengembangkan cara berpikir praktikan dalam pemecahan masalah dalam dunia kerja. 2. Bagi Universitas Negeri Jakarta a. Menjalin hubungan sinergis yang baik antara Universitas Negeri Jakarta dengan instansi yang memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk melaksanakan PKL; b. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam mengaplikasikan teori yang sudah di dapat di bangku perkuliahan ke dalam praktik di dunia kerja; c. Menyiapkan lulusan Universitas Negeri Jakarta yang handal dalam bidang akuntansi.

4

3. Bagi PT. Aerofood Indonesia a. Ikut berpartisipasi dalam menyiapkan tenaga kerja yang sudah terampil di bidang akuntansi; b. memberikan informasi dan pengetahuan kepada mahasiswa tentang dunia kerja; c. Menjalin hubungan yang baik dan dapat bersinergi dengan Universitas Negeri Jakarta yang dapat memberikan keuntungan untuk kedua belah pihak.

D. Tempat Praktik Kerja Lapangan Praktikan melaksanakan PKL pada perusahaan manufaktur yang bergerak dibidang Catering makanan yaitu PT. Aerofood Indonesia ACS (Garuda Indonesia Group) Berikut ini merupakan informasi data perusahaan tempat pelaksanaan PKL. Nama Perusahaan

: PT. Aerofood Indonesia

Alamat

: Jl. Prof.Dr.Soepomo No. 45 Tebet, Jakarta Selatan

Telepon

: (021) 83705076

Fax

: (021) 83705012

Email

: [email protected]

Website

: www.aerofood.co.id

5

E. Jadwal dan Waktu Pelaksanaan PKL Dalam pelaksanaan kegiatan PKL, Praktikan menghadapi berbagai tahapan yang harus dilalui. Adapun beberapa tahapan yang Praktikan hadapi diantaranya sebagai berikut : 1. Tahap Persiapan Sebelum melaksanakan PKL, Praktikan mengurus surat permohonan PKL di Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan (BAAK). Surat PKL yang telah selesai diproses kemudian disampaikan kepada Perusahaan tujuan tempat Praktikan PKL yaitu PT. Aerofood Indonesia, dan selanjutnya surat PKL tersebut dikirim langsung ke PT. Aerofood Indonesia, surat diserahkan ke bagian SDM. Kemudian Perusahaan memberikan surat balasan dan menyetujui Praktikan melaksanakan Praktik Kerja Lapangan pada PT. Aerofood Indonesia penempatan di Head Office. 2. Tahap Pelaksanaan Praktikan Melaksanakan PKL di PT. Aerofood Indonesia dimulai pada tanggal 01 Agustus 2017 sampai dengan 01 Oktober 2017 yang dilaksanakaan setiap hari kerja. Praktikan bekerja fulltime dari hari senin sampai hari jum’at mulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 17.00 WIB. 3. Tahap Pelaporan Kegiatan perkuliahan yang cukup banyak, membuat praktikan tidak memiliki waktu luang yang cukup banyak untuk menyusun laporan PKL. Praktikan menyusun laporan PKL untuk memenuhi salah satu

6

syarat kelulusan Program Studi Sarjana Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta. Praktikan mempersiapkan laporan PKL di mulai dari awal bulan Agustus dan selesai di awal bulan November.

7

BAB II TINJAUAN UMUM TEMPAT PRAKTIK KERJA LAPANGAN

A. Sejarah Perusahaan 1. Sejarah Berdirinya PT. Aerofood Indonesia PT Aerowisata merupakan anak perusahaan dari Garuda Indonesia. Terdapat beberapa unit perusahaan di bawah pengawasan PT Aerowisata yang bergerak dalam bidang catering, tour, dan travel serta transportasi. Unit usaha yang bergerak di bidang catering adalah PT Aerofood Indonesia. Kegiatan dari perusahaan ini bergerak dalam jasa makanan (catering) penerbangan yang dibangun untuk memenuhi kebutuhan pelayanan makanan dan minuman serta pelayanan kabin dan laundry selain itu juga melayani jasa makanan (catering) untuk industri non penerbangan. Kegiatan perusahaan ini meliputi pengelolaan, penyiapan, sampai dengan pelayanan perbekalan untuk pesawat dan dunia industri. PT Aerofood Indonesia dibangun karena adanya pemisahan bagian pembekalan pesawat dari Garuda Indonesia Airways. Pada tahun 1970-1974, perusahaan ini bernama Garuda Airlines Flight Kitchen yang berlokasi di Kemayoran Internasional Airport.

Pada

tanggal 23 Desember 1974 PT Garuda Indonesia Airways menjalin hubungan dengan Dairy Farm dalam hal manajemen dan permodalan sehingga nama perusahaan berubah menjadi PT Aero Dairy Farm Catering Service. Pada September 1975, PT Aero Dairy Farm Catering

8

Service membuka dapur penerbangan yang lebih besar dan dilengkapi dengan fasilitas yang telah memadai di Bandara Halim Perdanakusuma. Setelah seluruh saham yang dimiliki Dairy Farm dibeli oleh Garuda Indonesia Airways, maka tanggal 23 Desember 1981 berubah nama menjadi PT Aero Garuda Catering Service kemudian pada tanggal 29 November 1982 berganti nama kembali menjadi PT Angkasa Citra Sarana Catering Service dengan merek dagang Aerowisata Catering Service.

Tanggal 30 Maret 1985, setelah Bandara Internasional

Soekarno-Hatta diresmikan, kegiatan dapur penerbangan yang berada di Bandara Halim Perdanakusuma dan Kemayoran dipindahkan ke Bandara Soekarno-Hatta dilayani oleh PT. Aerofood Indonesia. PT. Aerofood Indonesia mulai membuka cabang-cabang di beberapa daerah untuk dapat meningkatkan serta memajukan pelayanan jasa boga dalam penerbangan. Beberapa cabang tersebut ada yang berlokasi di Bali yang didirikan pada tahun 1975, Medan pada tahun 1987, Surabaya pada tahun 1991 dan Biak pada tahun 1993. Semakin berkembangnya PT Aerowisata ini, maka perusahaan flight catering termasuk dalam enam besar industri jasa makanan penerbangan untuk wilayah Asia Tenggara. PT. Aerofood Indonesia juga mendapatkan penghargaan ISO 9002 yang menunjukkan bahwa PT. Aerofood Indonesia adalah industri jasa makanan penerbangan yang baik. Dengan pengalamannya selama 40 tahun sebagai penyedia airline catering bertaraf internasional, Aerofood ACS sebagai

9

bagian dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia telah berhasil dan selalu menjaga reputasi perusahaan untuk menghadirkan layanan kelas premium untuk produk makanan dan minuman terbaik di kelasnya. Kesuksesan perusahaan dapat dirunut sejak berdirinya di tahun 1974, di mana saat itu perusahaan memulai operasinya di bawah nama PT Aero Garuda Dairy Farm bekerjasama dengan Dairy Farm, sebuah perusahaan catering yang berbasis di Hong Kong. Setelah sempat berubah nama menjadi PT Angkasa Citra Sarana Catering Serving, di tahun 1991 perusahaan ini beroperasi dengan bendera ACS (Aerowisata Catering Services). ACS kemudian melakukan diversifikasi dengan menyediakan layanan industrial catering di tahun 2002, dan perusahaan mulai merintis bisnis retail F&B di tahun 2008. Dengan beragam kesuksesan yang terus di raih, perusahaan semakin mengembangkan divisi-divisi

baru

yang

juga

memberikan

sumbangan

bagi

perkembangan perusahaan. Di tahun 2009, layanan manajemen laundry

dan

in-flight

logistic memulai operasinya di bawah divisi yang diberi nama Garuda Support. Berbarengan dengan terus majunya bisnis perusahaan, di tahun 2010 Aerowisata Group sebagai perusahaan induk meluncurkan logo perusahaan baru. Logo baru dimaksudkan untuk semakin memperkuat imej perusahaan berikut anak-anak perusahaannya. Di tahun yang sama, ACS juga mengubah namanya menjadi Aerofood ACS. Logo perusahaan sungguh menunjukkan komitmen perusahaan yang lebih

10

kuat. Dan logo baru ini juga menghembuskan semangat baru ke seluruh sendi perusahaan yang berbasis di Jakarta ini dan semakin membulatkan tekad Aerofood ACS untuk semakin mengembangkan sayapnya. Masih di tahun 2010, Aerofood ACS membuka kantornya di Denpasar, Surabaya, Medan, Balikpapan, Bandung, Yogyakarta dan Lombok. Di tahun 2014, cabang Pekanbaru direncanakan juga akan mulai beroperasi. Aerofood menghadirkan

ACS layanan

mendemonstrasikan katering

yang

komitmennya inovatif

sebagai

dengan wujud

implementasi dari konsep ‘IFRESH’ (Integrity, Fast, Reliable, Effective & Efficient, Service Excellence and Hygiene). Lima elemen ini adalah rangkaian corporate value yang menjadi pegangan bagi karyawan dalam melaksanakan tugas mereka, dan lima elemen ini pulalah yang telah menghantarkan perusahaan untuk mencetak begitu banyak prestasi bisnis. 1) Integrity Aerofood ACS selalu mengedepankan nilai kejujuran moral (moral uprightness) sebagai bagian integral dari bagaimana Aerofood ACS melakukan bisnis, mengaplikasikan nilai etis dalam kegiatan harian dan menguatkan rasa percaya para mitra dan customer.

11

2) Fast Layanan premium Aerofood ACS dihadirkan dengan lekas dan hemat biaya, dengan tujuan secara konstan memberikan respon yang cepat dan akurat terhadap kebutuhan para customer. 3) Reliable Komitmen Aerofood ACS untuk menjunjung tinggi reputasi perusahaan dan kepercayaan para customer adalah salah satu faktor yang membuat Aerofood ACS sebagai mitra bisnis berkualitas yang selalu memahami kebutuhan bisnis anda. 4) Effective & Efficient Aerofood ACS dibangun di atas fondasi yang kuat berdasarkan nilainilai yang luhur, prinsip yang berdasarkan kebaikan dan keahlian inovatif; semuanya secara efektif diharmonisasikan untuk mendapatkan efisiensi maksimum. 5) Service Excellence Aerofood ACS terus berusaha menjadi yang terbaik dengan mengoptimalkan keahlian Aerofood ACS dan mendayagunakan kekayaan pengalaman untuk menghadirkan keunggulan layanan yang melebihi ekspektasi para customer. 6) Hygiene Aerofood ACS selalu menggunakan standar higienis dan keamanan yang paling ketat, tanpa kompromi sedikit pun. Karena

itulah,

semua

produk

Aerofood

ACS

selalu

12

memerhatikan dan memenuhi standar dan aturan kesehatan dan keamanan internasional.

Tabel 2.1 Penghargaan yang di raih oleh PT. Aerofood Indonesia ACS No 1

Keterangan ISO 9001 : 2008 Original approval on December 21, 1995 by Lloyd’s Register Quality Assurance Limited and has been recommended for upgrade to ISO 9001:2008 on 30 April 2015

2

ISO 22000 : 2005 ISO 22000 incorporates HACCP principles and is compatible with ISO 9001 quality management systems, making it the ideal basis for implementing a comprehensive, cost effective food safety management system

3

Certfication of Recognition 2015 The best contractor HSE performance during service at SPIL, PGN saka

4

Certification of Apreciation 2012 For excellent team work effort & relationship support in year of 2012, Malaysia Airlines

5

Commendation 2012 For the excellent result in ramp handling at station without any accident in the past one year, Japan Airlines

6

Certification of Apreciation 2016 For excellent team work effort , relationship support and zero complaint in year of 2016, Philippine Airlines

Data diperoleh dari sumber internet www.aerofood.co.id

13

2. Visi dan Misi PT. Aerofood Indonesia ACS a. Visi PT. Aerofood Indonesia Indonesia ACS Menjadi salah satu perusahaan penyedia “Layanan In-Flight Service” terbaik di ASEAN daan terkemuka dalam industri makanan dan minuman b. Misi PT. Aerofood Indonesia Indonesia ACS 1) Senantiasa menyajikan kualitas terbaik dalam layanan “InFlight Sarvice” dan “Industrial F & B Service” melalui penerapan operational excellence. 2) Membangun hubungan kemitraan jangka panjang yang efektif melalui customer intimacy. 3) Menerapkan budaya I-FRESH guna memaksimalkan nilainilai perusahaan bagi para pemangku kepentingan.

3. Bidang Usaha PT Aerofood Indonesia ACS adalah salah satu perusahaan catering yang sudah lama beroperasi di Indonesia. Fokus utama perusahaan ini yakni sebagai penyedia catering bagi In Flight servisce dan industrial service. Saat ini perusaahan sudah memilki banyak customer baik dari maskapai penerbangan maupun industrial. 1) Inflight Catering Aktivitas bisnis Aerofood ACS dalam kategori ini termasuk menyediakan lebih dari 1,5 juta porsi makanan per bulan pada

14

40 perusahaan penerbangan komersial. Aerofood ACS berhasil memposisikan brand nya sebagai penyedia katering dengan kualitas premium

yang inovatif, dengan layanan

yang

disesuaikan dengan keinginan spesifik para customer Aerofood ACS. Aerofood ACS hanya menggunakan bahan-bahan makanan terbaik dan segar langsung dari produsennya untuk menjawab tuntutan in-flight foodyang sehat dan berkualitas tinggi. Saat ini, Aerofood ACS memiliki tujuh (7) fasilitas inflight untuk skala operasional yang berbeda, seperti Jakarta, Denpasar, Surabaya, Medan, Balikpapan, Yogyakarta, Bandung dan Lombok yang baru saja di operasikan di bulan Maret 2014. Pekanbaru juga direncanakan akan dioperasikan pada tahun 2014 ini. 2) Industrial Catering Brand Aerofood ACS sudah identik dengan layanan katering premium bagi industri tambang dan migas, town catering, dan juga industri Rumah Sakit. Saat ini, Aerofood ACS melayani lebih dari satu juta staf dan customer dari dua jenis industri di atas, dengan layanan terintegrasi yang mencakup lingkup yang luas,

dari

mengelola

kantin

di

lokasi

dan

pelayanan

housekeeping, hingga pemeliharaan dan laundry untuk kamp pertambangan maupun asrama offshore. Selain memersiapkan hidangan bernutrisi yang memenuhi standar kesehatan tertinggi,

15

divisi katering industrial Aerofood ACS juga memberikan layanan konsultasi untuk membantu pengerjaan konstruksi dapur rumah sakit agar memenuhi semua persyaratan keamanan dan kesehatan. 3) Garuda Support Aerofood ACS menerapkan konsep In-flight Service Total Solution (ISTS) pada divisi Garuda Support. Dengan konsep ini, perusahaan memaksimalkan keahlian dan kapasitasnya dalam layanan pengadaan, penyimpanan dan distribusi. Dengan menerapkan konsep ISTS, perusahaan memberikan layanan manajemen in-flight logistic dalam penanganan peralatan makan, layanan dan pengadaan suplai kabin, dry goods, dan distribusi minuman dan bahan makanan. First Class dan Executive Lounge adalah fasilitas-fasilitas lain dari divisi ini yang menawarkan fasilitas kelas dunia dilengkapi dengan business center berikut ruang rapat dan dukungan TI terkini, area relaksasi, area istirahat yang dilengkapi dengan shower, ruang ASI, area bagasi dan ruang beribadah. ACS Laundry, dengan dua fasilitas berskala besar di Jakarta dan Denpasar beroperasi untuk menyediakan layanan kebutuhan-kebutuhan laundry. Layanan ini juga diperuntukan untuk kebutuhankebutuhan laundry di hotel-hotel dan restoran-restoran. Kedua fasilitas

ini

menggunakan

mesin-mesin

terkini

untuk

16

mendayagunakan air yang telah dimurnikan dan disaring untuk menjamin tingkat kebersihan maksimal.

Tabel 2.2 Daftar Pelanggan PT. Aerofood Indonesia ACS tahun 2017

NO

NAMA PELANGGAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Malaysia Airlines Singapore Airlines Phillippine Airlines Fly Emirates Japan Airlines Garuda Indonesia Thai Airlines Hongkong Airlines Jet Star Qantas Cathay Pacific Asiana Airlines BlueScope Stell GMF AeroAsia Chandra Asri Petrochemical Mitsubishi Chemical Indonesia Nippon Krakatau Stell Sari Husada Mayapada Hospital RS Pondok Indah DLL Data diperoleh dari sumber internet www.aerofood.co.id 4. Ketenagakerjaan a. Jumlah dan Status Karyawan Tenaga kerja merupakan komponen yang sangat diperlukan oleh perusahaan. Di sisi lain, populasi pekerja adalah bagian dari lingkungan perusahaan. Secara sederhana para pekerja adalah

17

pegawai dari perusahaan dan sekaligus anggota masyarakat di mana perusahaan berada. PT. Aerofood memiliki tenaga kerja sebanyak ± 5000 orang yang tersebar di berbagai departemen dengan tingkat pendidikan yang beragam. 1). Karyawan Tetap Karyawan tetap adalah karyawan yang terikat hubungan kerja dengan PT Aerofood Indonesia, dalam jangka waktu yang tidak ditentukan, atau hingga batas masa pensiun. Setiap karyawan tetap akan melalui proses menjadi karyawan kontrak atau karyawan training terlebih dahulu. 2).Karyawan Kontrak Karyawan kontrak adalah karyawan yang terikat hubungan kerja dengan PT Aerofood Indonesia, dalam jangka waktu

tertentu berdasarkan surat

perjanjian

kerja

atau

kesepakatan kerja bersama. Semua hak karyawan kontrak ditanggung oleh PT Aerofood Indonesia 3). Karyawan Training Karyawan training adalah karyawan yang terikat hubungan kerja dengan PT Aerofood Indonesia dalam jangka waktu 5 bulan. karyawan training dikhususkan bagi karyawan yang memiliki status pendidikan S1. Karyawan training ini akan diajukan sebagai staf di perusahaan dan menjadi karyawan tetap bila karyawan training dinyatakan lulus atau memenuhi syarat

18

5. Hari dan Jam Kerja Hari dan jam kerja yang ditetapkan di PT Aerofood Indonesia terbagi menjadi 2 yaitu sebagai berikut: a. Hari dan Jam Kerja Non Sif Hari kerja nonsif berlaku untuk karyawan yang bekerja di Bagian Kantor, antara lain Direksi, Manajer, Head Section dan staf. Hari kerja nonsif berlaku dari hari Senin s.d.hari Jumat, jam 08.00 s.d. jam 17.00 WIB. Khusus di hari sabtu, upah lembur sesuai jam keja berlaku untuk karyawan yang masuk kerja saja dikarenakan ada pekerjaan yang harus di selesaikan hari tersebut. Hari sabtu adalah hari bebas untuk masuk kerja bagi seluruh karyawan. Karyawan akan mendapatkan uang lembur bila karyawan tersebut bekerja di luar jadwal yang telah ditentukan. b. Hari dan Jam Kerja Sif Hari kerja sif berlaku untuk karyawan yang bekerja selain di Bagian Kantor, antara lain security, staf logistic, driver dan karyawan bagian produksi. Hari kerja sif dari hari Senin s/d Sabtu. Jam kerja sif dibagi menjadi 2, meliputi: 1). sif1 dimulai sejak pukul 08.00 s.d.pukul 18.00 WIB, 2). sif 2 dimulai sejak pukul 18.00 s.d. pukul 08.00 WIB.

19

Karyawan akan mendapatkan uang lembur bila karyawan bekerja di luar jadwal yang telah ditentukan.

6. Sistem Penggajian PT Aerofood Indonesia ACS membayar gaji seluruh karyawannya melalui rekening Bank BNI. Pembayaran gaji dilakukan setiap sebulan sekali baik untuk penggajian upah lembur bagi seluruh karyawan maupun untuk penggajian tetapnya dibayarkan setiap per tanggal 25 setiap bulannya.

B. Struktur Organisasi Organisasi adalah suatu penempatan karyawan yang dilakukan pembatasan tugas dan tanggung jawab serta penempatan hubungan kerja di antara unsur-unsur oeganisasi, sehingga orang-orang yang bersangkutan dapat bersama-sama seefektif mungkin guna mencapai tujuan bersama yang telah ditentukan. PT Aerofood Indonesia ACS dipimpin oleh seorang General Manager (GM) yang membawahi beberapa Excecutive Manager kemudian Excecutive Manager membawahi beberapa manager untuk seluruh departemen. Struktur Organisasi PT Aerofood Indonesia ACS saat ini Level GM dan Excecutive Manager adalah sebagai berikut : General Manager

: Eko Setyabudi

EM Healthcare

: Angga Sukma

20

EM TOMG

: Sony Hendro

Level para Manager adalah sebagai berikut : Acct & Finance Manager

: Oktaria Rosanty

Supply Chain Manager

: Budi H

Human Capital Manager

: Elia Paloon

Operation Manager Healthcare

: Erika A.

Operation Manager TOMG

: Supriyanto

Marketing Manager

: Ria P

1. General Manager (GM) General manager memimpin beberapa unit bidang fungsi pekerjaan yang mengepalai beberapa atau seluruh manager fungsional. General manager bertugas untuk mengambil keputusan dan tanggung jawab atas tercapainya tujuan perusahaan serta sebagai pengendali seluruh tugas dan fungsi-fungsi dalam perusahaan. Saat ini PT. Aerofood Indonesia dipimpin oleh Bapak Eko Setyabudi 2. Excecutive Manager Healthcare dan TOMG PT. Aerofood Indonesia saat ini memiliki 2 Excecutive Manager dan dibagi menjadi 2 yakni EM Healthcare dan EM TOMG. Pembagian ini disesuaikan dengan pelayanan catering perusahaan. Fungsi EM yakni

membuat

keputusan

tentang

sumber

daya

dan

operasi, bagaimana mengelola sumber daya-sumber daya ekonomi dan

21

mengelolanya menjadi

lebih baik.

Mengelola keuangan dan

pelaporannya, dimana setiap aktifitas pemasukan atau pengeluaran, serta harta serta hutang dan modal, dibuat pelaporannya agar semuanya dapat termonitor dengan baik, sehingga dapat di ketahui kerugian atau keuntungan suatu bisnis. Mengarahkan bisnis ke depan, melakukan perencanaan strategis yang merupakan piranti utama untuk pengelolaan aspek-aspek jangka panjang dalam bisnis dan

cara

peningkatan

produktifitas,

perbaikan

kualitas

serta

pengelolaan informasi. 3. Accounting and Finance Manager (AFM) Tugas AFM yakni Merencanakan, mengembangkan, dan mengontrol fungsi keuangan dan akuntansi di perusahaan dalam memberikan informasi keuangan secara komprehensif dan tepat waktu untuk membantu perusahaan dalam proses pengambilan keputusan yang mendukung

pencapaian

target

financial

perusahaan.

Dalam

departemen accounting and finance membawahi beberapa divisi antara lain AR, AP, Cost control, Treasury, Tax, Asset dan Reporting. 4. Supply Chain Manager (SCM) Saat ini Departemen supply chain dipimpin oleh Bapak Budi H dan membawahi beberapa divisi antara lain purchasing dan gudang. Tugas dan fungsi SCM adalah sebagai berikut: a) Melaksanakan & mengawasi proses pengadaan barang dan jasa sesuai dengan budgeting efektif dan efisien

22

b) Pengaturan jumlah inventory tepat guna menyokong kelancaran supply material c) Supervisi tempat penyimpanan material sesuai dengan standar hygiene d) Pencarian vendor dengan jumlah yang tepat untuk setiap item khususnya pareto disesuaikan dengan lokasi dan jenis material e) Melakukan monitoring serta evaluasi kinerja vendor 5. Human Capital Manager a) Bertanggung jawab di dalam pengelolaan dan pengembangan Sumber Daya Manusia, yaitu dalam hal perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan kegiatan sumber daya manusia, termasuk pengembangan

kualitasnya

dengan

berpedoman

pada

kebijaksanaan dan prosedur yang berlaku di perusahaan. b) Bertanggung jawab terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan pembinaan

government & industrial serta

mempunyai kewajiban memelihara dan menjaga citra perusahaan 6. Operation Manager (OM) a) Mengelola dan meningkatkan efektifitas dan efisiensi operasi perusahaan b) Memangkas habis biaya-biaya operasi yang sama sekali tidak menguntungkan perusahaan c) Mengawasi tata letak operasional , persediaan dan distribusi barang

23

d) Meningkatkan sistem operasional, proses dan kebijakan dalam mendukung visi dan misi perusahaan e) Membuat atau merencanakan pengembangan operasi dalam jangka pendek maupun panjang 7. Marketing Manager a) Melakukan perencanaan strategi pemasaran dengan memperhatikan trend pasar dan sumber daya perusahaan. b) Merencanakan marketing research

yaitu dengan mengikuti

perkembangan pasar, terutama terhadap produk yang sejenis dari perusahaan pesaing. c) Melakukan perencanaan analisis peluang pasar d) Melakukan perencanaan tindakan antisipatif dalam menghadapi penurunan order e) Merencanakan pengembangan jaringan pemasaran

24

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN A. Bidang Pekerjaan Praktikan melaksanakan PKL di PT. Aerofood Indonesia selama dua bulan. Dalam pelaksanaan PKL, Praktikan ditempatkan di kantor pusat pada departemen accounting and finance. Selama melakukan praktik kerja lapangan praktikan berada di divisi cost control yang bertugas melakukan pencatatan dan monitoring terhadap laporan keuangan kantor cabang yang jumlahnya ada sekitar 20 unit yang tersebar di indonesia. Tugas ini berkaitan dengan pencatatan pembelian raw material dan cost operasional perusahaan serta analisa terhadap food cost karena food cost ini menjadi tolak ukur keberhasilan kantor cabang dalam mengelola penggunaan raw material. Praktikan menerima laporan keuangan dari kantor cabang dalam periode mingguan. Adapun Pekerjaan yang dilakukan Praktikan selama melaksanakan PKL antara lain, yaitu ; 1. Penanganan rekap pembelian raw material ( RCP) 2. Penanganan pemakaian raw material 3. Analisa food cost serta pengunaan raw material 4. Rekonsiliasi ending raw material antara di sistem SAP dan SIDU

25

B. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan 1. Penanganan Rekap Pembelian Raw Material (RCP) Penanganan rekap pembelian raw material

merupakan rangkaian

kegiatan memproses jurnal lembar bukti pembelian bahan baku dari vendor yang datanya di rekap dalam aplikasi SIDU. BTB (Bukti Terima Barang) adalah lembaran bukti terima barang atau bahan baku yang berupa DO (delivery order) atau surat jalan pada saat pengiriman barang baik ke gudang kantor pusat maupun gudang kantor cabang. Sebelum vendor melakukan pengiriman barang maka di buatkan PO (purchase order) oleh Departemen Supply Chain divisi purchasing. Dalam PO ini terdapat tanda tangan manajer accounting and finance, manajer supply chain, serta buyer yang membuat PO. Pada saat vendor mengirim barang melampirkan DO dan PO. Kemudian data ini di rekap dengan menggunakan aplikasi SIDU oleh divisi store. Divisi gudang merupakan salah satu divisi dari departemen supply chain dan bertanggung jawab langsung kepada manajer supply chain serta cost control. Ketika proses loading barang masuk di gudang yang menerima barang storeman didampingi cost control. Setelah semua data penerimaan barang sudah direkap maka tahap selanjutnya cost control melakukan proses jurnal di SAP. Berikut ini, langkah-langkah penanganan rekap pembelian raw material : a. Menerima barang di gudang Proses loading barang masuk di gudang disaksikan oleh staff gudang dan praktikan selaku perwakilan departemen accounting & finance.

26

Praktikan memeriksa jumlah barang yang masuk dan menyesuaikan antara DO dan PO. Jika jumlah barang yang dikirimkan tidak sesuai dengan yang ada di DO maka praktikan mencoret quantity di DO dan diganti sesuai dengan fisik barang. Setelah data di DO dan PO sudah sama dan sesuai kemudian data penerimaan ini di proses kedalam aplikasi SIDU oleh staff gudang. Selain itu proses penerimaan tidak hanya dari vendor tetapi bisa juga transfer dari gudang kantor pusat maupun transfer dari gudang kantor cabang lain b. Membuka aplikasi SIDU Program aplikasi SIDU adalah program aplikasi yang digunakan utnuk mengolah dan menyimpan data inventori raw material PT. aerofood Indonesia baik itu penerimaan maupun pemakaian. Setelah menerima data hasil penerimaan bahan baku tersebut, maka selanjutnya staff gudang memproses data tersebut ke dalam aplikasi SIDU, hasil inputan dari staff gudang ini di monitor oleh praktikan. Data yang diinput kedalam aplikasi SIDU harus sesuai dengan vendor yang mengirim barang ke gudang, kesalahan pencatatan vendor di aplikasi SIDU akan berpengaruh terhadap jumlah yang diinput dengan tagihan atau invoice yang dikirimkan oleh vendor. Data yang dihasilkan dari proses penerimaan di SIDU kemudian akan diolah oleh praktikan ke dalam aplikasi SAP. Selain data rekap penerimaan dari gudang kantor pusat, praktikan juga menerima rekap penerimaan dari gudang kantor cabang lainnya.

27

c. Mencetak data rekap penerimaan dalam aplikasi SIDU Setelah semua data penerimaan dari vendor mau transfer dari gudang kantor pusat maupun kantor cabang lainnya, maka tahap selanjutnya yakni praktikan mencetak hasil rekap penerimaan tersebut. Hasil dari cetakan rekap penerimaan ini datanya akan digunakan sebagai kertas kerja untuk melakukan proses jurnal di SAP. Proses pencarian rekap penerimaan ini ada dalam modul inventori dalam aplikasi SIDU kemudian pilih RCP dan tanggalnya disesuaikan dengan periode pelaporannya serta pilih nama unit yang dituju. d. Penggabungan data penerimaan dalam aplikasi SAP Aplikasi SAP merupakan aplikasi yang digunakan oleh departemen accounting & finance untuk mengolah laporan keuangan. Aplikasi SAP berbeda dengan apliaksi SIDU karena aplikasi SIDU berfungsi sebagai aplikasi pengolah data inventori raw material. Setelah menerima laporan rekap penerimaan yang diperoleh dari aplikasi SIDU maka tahap selanjutnya praktikan melakukan proses jurnal di SAP. e. Proses Jurnal Proses jurnal ini dilakukan dengan menggunakan aplikasi SAP. Tahap awal dalam menggunakan aplikasi SAP yakni praktikan melakukan login dengan menggunakan username dan password yang sudah tersedia. Setelah proses login berhasil maka tahap selanjutnya praktikan melakukan proses jurnal penerimaan barang dengan

28

menggunakan tcode FB50. Di aplikasi SAP terdapat beberapa tcode yang tersedia, masing-masing staff divisi di departemen accounting & finance menggunakan tcode yang berbeda-beda, khusus jurnal penerimaan dan pemakaian menggunakan tcode FB50. Jurnal dasar proses penerimaan ini yakni (Db) Inventori (Cr) GI/IR. Proses jurnal menggunakan kode akun yang berbeda sesuai dengan kategori item barang yang akan di jurnal. Semua kode akun inventori raw material berada pada posisi debit sedangkan GRIR berada pada posisi kredit. Pembelian raw material menimbulkan pertambahan stock digudang sehingga di aplikasi SIDU dan SAP menambah nilai inventorinya, sedangkan akun GRIR merupakan akun khusus account payable. Tabel 3.1 Daftar kode akun item inventori raw material Akun

Kode Akun

Food

1410200

Beverage

1410202

Monouse

1450002

Cleaning

1450000

Printing & Stasionary

1430000

Kitchen Fuel

1460000

GR/IR

3191199

Proses jurnal ini harus menggunakan kode akun yang sesuai dengan rekap data yang sesuai dengan data aplikasi SIDU. Tujuannya yakni

29

ketika akhir bulan dilakukan rekonsiliasi ending stock antara aplikasi SIDU dan SAP sudah sama dan sesuai. Selain itu praktikan juga memperhatikan tanggal posting serta nilai sesuai dengan laporan rekap penerimaan. Rekap penerimaan ini ditarik dari data SIDU dalam periode mingguan dan setiap akhir bulan akan dilakukan rekonsiliasi. Periode pelaporan rekap penerimaan: a) Minggu pertama dari tanggal 01-07 b) Minggu kedua dari tanggal 08-14 c) Minggu ketiga dari tanggal 15-21 d) Minggu keempat dari tanggal 22-25 e) Minggu kelima dari tanggal 26-30/31 Tanggal pada document date dan posting date diisi sesuai dengan tanggal akhir periode pelaporan mingguan. Pada kolom assignment debit praktikan mengisi nama unit / kantor cabang sedangkan kolom credit nya diisi dengan mana vendor. Selain itu kolom teks diisi dengan periode pelaporannya. Setelah proses semua sudah dilakukan maka tahap selanjutnya praktika mem post jurnal tersebut f. Mencatat nomor transaksi penerimaan hasil dari SAP Setelah selesai proses jurnal penerimaan maka praktikan memberikan nomor transaksi jurnal tersebut ke dalam kertas kerja rekap penerimaan. Tujuan dari pemberian nomor ini yakni untuk menghindari terjadinya double jurnal

30

2. Penanganan Pemakaian Raw Material Penanganan

pemakaian

raw

material

merupakan

langkah

memproses jurnal cost raw material. Pemakaian raw material ini digunakan untuk proses produksi dan pemakaian pribadi perusahaan. Berbeda dengan kantor pusat yang penggunaan raw material untuk konsumsi pribadi, pemakaian raw material kantor cabang digunakan untuk proses produksi, mengolah bahan mentah menjadi barang jadi dan siap untuk di jual. Setiap proses pengambilan barang dari gudang menggunakan form store requestion dan harus mendapat approval dari praktikan jika di kantor pusat sedangkan di kantor cabang harus mendapat approval dari manajer unit. Proses input pemakaian raw material menggunakan aplikasi SIDU yang dilakukan oleh staff gudang. Hasil dari input pemakaian raw material dari aplikasi SIDU berupa reconcile yang proses selanjutnya praktikan melakukan proses jurnal di aplikasi SAP. Berikut langkah-langkah penanganan pemakaian raw material : a. Pengambilan barang dari gudang Praktikan menandatangani form store requestion yang diajukan oleh staff gudang. Proses ini dilakukan karena semua pencatatan baranng masuk dan keluar harus sepengetahuan praktikan, jika tidak ada tanda tangan atau approval dari praktikan maka tidak boleh barang keluar dari gudang. Setelah mendapatkan approval dari praktikan maka staff gudang melakukan loading barang keluar dan kemudian staff gudang melakukan proses input di aplikasi SIDU.

31

b. Membuka aplikasi SIDU Program aplikasi SIDU adalah program aplikasi yang digunakan utnuk mengolah dan menyimpan data inventori raw material PT. Aerofood Indonesia baik itu penerimaan maupun pemakaian. Setelah melakukan loading barang keluar dan menerima form store requestion yang sudah mendapat approval dari praktikan maka staff gudang memproses data tersebut kedalam aplikasi SIDU. Data pemakaian yang diinput kedalam aplikasi sidu harus sesuai dengan jenis dan kategori nya serta tanggal pengambilan barang dari gudang. Data yang dihasilkan dari proses pemakaian di SIDU berupa reconcile dan kemudian akan diolah oleh praktikan ke dalam aplikasi SAP. Selain data rekap pemakaian dari gudang kantor pusat, praktikan juga menerima rekap penerimaan dari gudang kantor cabang lainnya. c. Mencetak data reconcile dalam aplikasi SIDU Setelah semua data pemakaian barang sudah diinput kedalam aplikasi SIDU maka tahap selanjutnya yakni praktikan mencetak reconcile tersebut. Hasil dari cetakan reconcile ini datanya akan digunakan sebagai kertas kerja untuk melakukan proses jurnal di SAP. Proses pencarian reconcile ini ada dalam modul inventori dalam aplikasi SIDU kemudian pilih reconcile dan tanggalnya disesuaikan dengan periode pelaporannya serta nama dari kantor cabang

32

d. Proses jurnal dalam aplikasi SAP Setelah praktikan memperoleh data reconcile dari aplikasi SIDU maka tahap selanjutnya yakni melakukan proses jurnal. Proses jurnal ini dilakukan dengan menggunakan aplikasi SAP. Tahap awal dalam menggunakan aplikasi SAP yakni praktikan melakukan login dengan menggunakan username dan password yang sudah tersedia. Setelah proses login berhasil maka tahap selanjutnya praktikan melakukan proses jurnal cost atas pemakaian barang dengan menggunakan tcode FB50. Di aplikasi SAP terdapat beberapa tcode yang tersedia, masingmasing staff divisi di departemen accounting & finance menggunakan tcode yang berbeda-beda, khusus jurnal penerimaan dan pemakaian menggunakan tcode FB50.

Tabel 3.2 Daftar kode akun item cost pemakaian barang Nama Akun

Kode akun

Cost Food

6330001

Cost Beverage

6330002

Cost Monouse

6332022

Cost Cleaning

6332002

Cost Printing & Stasionary

6332003

Cost kitchen Fuel

6332023

Cost Employee meal

6331002

33

Jurnal dasar proses cost atas pemakaian barang ini yakni (Db) cost (Cr) invetori. Proses jurnal menggunakan kode akun yang berbeda sesuai dengan kategori item barang yang akan di jurnal. Dalam jurnal ini cost pada posisi debit sedangkan inventori pada posisi kredit. Pemakaian raw material menimbulkan biaya serta mengurangi stock inventori yang ada digudang. Proses jurnal ini harus memperhatikan tanggal posting dan pasangan akan jurnal tersebut. Sama seperti proses jurnal penerimaan, jurnal cost pemakaian juga menggunkan data mingguan a) Db. Cost Food 6330001, Cr. Inv. Food 1410200 b) Db. Cost Beverage. 6330002, Cr. Inv. Beverage 1410202 c) Db. Cost Monouse 6332022, Cr. Inv. Monouse 1450002 d) Db. Cost Cleaning 6332002, Cr. Inv. Cleaning 1450000 e) Db. Cost Kitchen Fuel 6332023, Cr. Inv. Kitchen Fuel 1460000 f) Db. Cost Employee meal 6331002, Cr. Inv. Food 1410200 Pada kolom assigment debit maupun kredit praktikan mengisi sesuai dengan nama kantor cabang dan pada kolom order praktikan mengisi sesuai dengan list order masing-masing kantor cabang. Selain itu pada kolom teks diisi dengan periode cost pelaporannya. e. Penomoran jurnal Setelah melakukan proses jurnal maka tahap selanjutnya ialah penomoran jurnal dikertas kerja. Nomor sudah tersedia di dalam aplikasi SAP ketika selesai melakukan proses jurnal.

34

3. Analisa Food Cost serta Penggunaan Raw Material Dalam kegiatan analisa food cost dan penggunaan raw material ini, praktikan melakukan kegitan ini setelah closing bulanan. Tujuan dari kegiatan ini yakni untuk melihat peforma kantor cabang dalam penggunaan biayanya. Dalam industri catering yang menjadi tolak ukur keberhasilan yakni jumlah sales dan efisiensi food cost. Laporan analisa food cost ini berdasarkan laporan keuangan after reval dan penggunaan raw material hasil tarikan dari data SIDU. Praktikan membandingkan food cost bulan berjalan dengan bulan sebelumnya. Sebelum lebih jauh menganalisa pemakaian raw material dan food cost, praktikan memastikan terlebih dahulu dengan pihak Account Receivable apakah semua sales sudah tercatat karena jumlah sales mempengaruhi presentase food cost dan data sales dijadikan sebagai data pembandingnya. Beberapa langkah-langkah dalam membuat analisa food cost dan penggunaan raw material: a. Mentransfer data pemakaian dari aplikasi SIDU Dalam aplikasi SIDU digunakan sebagai aplikasi pencatatan inventori baik

itu penerimaan

maupun pengeluaran

barang. Praktikan

mentransfer daftar pemakaian barang dari aplikasi SIDU ke dalam microsoft excel. Rekap pemakaian barang ada di dalam modul laporan inventori terus pilih Status Stock Item (Qty Inventori). Dalam modul Status Stock Item ini di pilih tanggal pelaporan serta nama kantor cabang yang dituju.

35

b. Laporan keuangan after reval dari divisi reporting Praktikan meminta laporan keuangan after reval dari divisi reporting. Didalam laporan keuangan ini terdapat jumlah sales dan biaya-biaya yang timbul selama periode laporan tertentu. Dalam laporan ini juga terdapat presentase peningkatan food cost, sales, biaya overhead, biaya gaji pegawai c. Membuat kertas kerja laporan analisa Setelah data rekap pemakaian barang dan laporan keuangan after reval sudah tersedia maka tahap selanjutnya praktikan membuat kertas kerja laporan analisa food cost dan pemakaian raw material. Dalam kertas kerja ini praktikan membuat perbandingan bulan berjalan dengan bulan sebelumnya ke dalam presentase. Data yang digunakan dalam analisa food cost ini yakni cover meal, total sales, average sales price, total food cost, average cost price dan pemakaian item per kategori diantaranya meal, fish, poultry, drygoods. Setelah data tersebut sudah terisi maka tahap selanjutnya praktikan memberikan keterangan dan penjelasan terkait dengan analisa food cost tersebut

4. Rekonsiliasi Ending Stock Raw Material Setiap akhir sebelum closing laporan keuangan dan datanya ditarik oleh divisi reporting, praktikan melakukan rekonsiliasi ending stock antara aplikasi SIDU dan aplikasi SAP. Tujuan dari rekonsiliasi ending stock ini yakni agar nilai ending stock di aplikasi SAP sama dan sesuai dengan

36

aplikasi SIDU, karena data dalam aplikasi SIDU dijadikan acuan dasar. Praktikan juga melakukan pengecekan terhadap inputan yang sudah di jurnal baik itu jurnal penerimaan dan jurnal pemakaian. Kedua jurnal itu mempengaruhi jumlah stock inventori sehingga diperlukan rekonsiliasi agar data di kedua aplikasi tersebut sama dan sesuai. Jika terdapat kesalahan dalam penjurnalan maka dilaklukan jurnal reklas sehingga jurnal tersebut sudah sesuai lagi. Beberapa langkah-langkah melakukan rekonsiliasi ending stcok raw material : a. Mentransfer data reconcile dari aplikasi SIDU Dalam aplikasi SIDU digunakan sebagai aplikasi pencatatan inventori baik

itu penerimaan

maupun pengeluaran

barang. Praktikan

mentransfer data reconcile dari aplikasi SIDU ke dalam microsoft excel. Data reconcile ada di dalam modul laporan inventori terus pilih Reconcile. Dalam modul Status Stock Item ini di pilih tanggal pelaporan serta nama kantor cabang yang dituju. b. Mentransfer data inventori dari aplikasi SAP Dalam aplikasi SAP jurnal-jurnal yang berkaitan dengan inventori dapat di breakdown misalnya dibedakan antara jurnal pembelian, jurnal pemakaian, jurnal transfer, jurnal petty cash. Data ini di tarik mengunakan tcode FBL3N dalam aplikasi SAP G/L Account

: diisi berdasarkan tabel list inventori

Company code

: AC09

37

All Items

: dari tanggal awal bulan sampe tanggal akhir bulan

Type

: Normal

Layout

: /AICREKONCC2

Setelah semuanya diisi maka klik F8 dan tunggu beberapa saat. Kemudian export ke dalam microsoft excel c.

Membuat kertas kerja Setelah semua data baik dari aplikasi SIDU dan aplikasi SAP sudah ditransfer kedalam microsoft excel maka tahap selanjutnya praktikan membuat kertas kerja. Didalam kertas ini praktikan memindahkan data satu per satu baik itu data reconcile dari aplikasi SIDU dan rekap inventori dari aplikasi SAP. Setelah semua data dipindahakan ke dalam kertas kerja maka akan dari kertas kerja itu akan kelihatan selisih atau tidak antara inputan jurnal di aplikasi SAP dengan data reconcile aplikasi SIDU.

d. Proses jurnal dalam aplikasi SAP Proses jurnal ini dilakukan ketika proses rekonsiliasi terdapat selisih sehingga diperlukan jurnal kembali. Ada beberapa jurnal yang diperlukan antara lain jurnal reklas dan jurnal menambah atau mengurangi biaya. Jurnal reklas dilakukan ketika salah akun atau pempatan akun yang tidak sesuai, misalkan pembelian food kode akun yang seharusnya 1410200 tetapi kode akun yang dijurnal 1450000 sehingga ketika dilakukan rekonsiliasi terdapat selisih. Selain itu salah angka dalam penjurnalan juga perlu dikakukan jurnal kembali. Jurnal

38

reklas tinggal dibalik (Db) 1410200, (Cr) 145000 sedangkan jurnal kelebihan atau kekurangan cost (Db) Cost Food, (Cr) Inventori Food. Setelah melakukan pembetulan jurnal tersebut dan sudah di jurnal kembali maka praktikan melakukan proses pengecekan kembali.

C. Kendala yang Dihadapi Selama melaksanakan PKL tentunya tidak lepas dari kendala-kendala yang menggangu kelancaran kegiatan PKL. Kendala yang dihadapi saat melaksanakan Praktik Industri di PT Aerofood Indonesia ACS, adalah sebagai berikut : 1. Aplikasi SIDU terkadang mengalami gangguan database sehingga proses

input penerimaan dan pemakaian sedikit terhambat 2. Kesalahan dalam pemilihan nama vendor pada modul penerimaan di

Aplikasi SIDU sehingga mengakibatkan tagihan dari vendor lebih atau kurang catat 3. Kantor cabang telat mengirimkan laporan keuangan sehingga berpengaruh

terhadap closing mingguan maupun bulanan

D. Cara Mengatasi Kendala Usaha-usaha yang dilakukan praktikan untuk mengatasi kendala-kendala yang dihadapi pada saat PKL adalah :

39

a. Praktikan berkoordinasi dengan pihak IT perusahaan berkaitan dengan gangguan database aplikasi SIDU karena pihak IT yang memiliki wewenang tersebut b. Praktikan berkoordinasi dengan staff Account payable dan admin kantor cabang terkait dengan kesalahan pencatatan nama vendor dalam modul penerimaan aplikasi SIDU dan segera melakukan revisi. c. Praktikan terus melakukan contact kepada site manager maupun admin kantor cabang yang telat mengirim laporan keuangan dan menanyakan kendalanya sehingga praktikan bisa membantu

40

BAB IV KESIMPULAN A. Kesimpulan PT. Aerofood Indonesia adalah perusahaan yang bergerak dibidang peyediaan makanan (catering) bagi industri penerbangan maupun non penerbangan dan sudah mengantongi bintang 5 dalam industri catering serta masuk dalam jajaran top 5 catering terbaik di asia tenggara. Saat ini sudah lebih dari 40 maskapai nasional maupun luar negeri serta lebih dari 20 perusahaan non penerbangan yang bekerjasama dengan perusahaan PT. Aerofood Indonesia. Lokasi kantor cabang perusahaan tersebar diseluruh indonesia mulai dari medan, jakarta, yogyakarta, pekanbaru, balikpapan, surabaya, bali, lombok dan sulawesi. Kantor pusat perusahaan berada di jakarta tepatnya di jalan prof.dr.soepomo no 45, tebet, jakarta selatan. Praktikan selama PKL ditempatkan di kantor pusat Berdasarkan pemaparan di halaman sebelumnya, praktikan dapat mengambil kesimpulan bahwa kegitan PKL selain merupakan kewajiban mahasiswa program studi S1 Akuntansi untuk salah satu syarat mendapatkan gelar sarjana, juga memberikan manfaat dan pengalaman yang berharga untuk mengenal lingkungan kerja yang sesungguhnya. Praktek kerja lapangan adalah wadah bagi praktikan untuk mengaplikasikan ilmu yang didapat di bangku kuliah ke dunia kerja. Setelah melakukan Praktik Industri selama 2 bulan di PT Aerofood Indonesia, maka dapat disimpulkan sebagai berikut:

41

1. Praktikan telah mengetahui aplikasi SIDU dan aplikasi SAP yang dimiliki oleh PT. Aerofood Indonesia. 2. Penanganan rekap pembelian raw material (RCP) di departemen accounting and finance dilakukan untuk mencatat pembelian raw material dari vendor dan melakukan pencatatan baik di aplikasi SIDU maupun apikasi SAP 3. Penanganan pemakaian raw material dilakukan untuk mencatat biaya atas pemakaian barang tersebut. Pencatatan ini dilakukan baik di aplikasi SIDU dan aplikasi SAP 4. Analisa food cost dan pemakaian raw material digunakan untuk bahan analisa bagi pimpinan perusahaan. Data yang digunakan dengan membandingkan

laporan

periode

laporan

berjalan

dan

periode

sebelumnya. 5. Proses rekonsiliasi ending stock digunakan untuk menyesuaikan data yang ada di aplikasi SIDU dan aplikasi SAP. Jika terdapat selisih maka dilakukan jurnal reklas maupun jurnal baru, tujuannya agar data ending stock di aplikasi SAP sama dan sesuai dengan data di aplikasi SIDU

B. Saran 1. Bagi Praktikan a. Praktikan harus lebih baik lagi dalam melaksanakan pekerjaan yang diberikan oleh pembimbing selama melaksanakan PKL. b. Praktikan harus lebih cepat beradaptasi dengan lingkungan kerja

42

c. Praktikan harus lebih mempersiapkan diri lebih baik lagi dalam akademiknya maupun keterampilan dalam melaksanakan pekerjaan 2. Bagi Universitas Negeri Jakarta a. Universitas Negeri Jakarta agar terus menjalin kerjasama yang baik dengan instansi-instansi atau perusahaan agar pelaksanaan PKL berjalan dengan baik b. Universitas Negeri Jakarta harus terlebih dahulu memberikan pengetahuan cara bekerja sebelum praktikan dilepas di dunia kerja c. Universitas Negeri Jakarta agar lebih komunikatif lagi dalam penyampaian berita PKL kepada mahasiswa 3. Bagi PT Aerofood Indonesia a. PT. Aerofood Indonesia agar terus saling bekerja sama dengan universitas-universitas agar pelaksanaan program PKL dapat terus berjalan b. PT. Aerofood Indonesia agar terus melakukan bimbingan kepada peserta PKL sehingga pelaksanaan PKL dapat berjalan dengan lancar. c. PT. Aerofood Indonesia agar senantiasa memberikan pengetahuan kepada peserta PKL sehingga peserta PKL lebih siap ketika memasuki dunia kerja.

43

DAFTAR PUSTAKA

FE-UNJ. (2011). Pedoman Praktik Kerja Lapangan. Jakarta; Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta PT AEROFOOD INDONESIA (2015), Pedoman kebijakan perusahaan Sumber dari internet: http://www.aerofood.co.id/ diakses pada tanggal 16 Oktober 2016 pukul 20.00 WIB

44

DAFTAR LAMPIRAN

45

Lampiran 1 : Surat Permohonan Pelaksanaan PKL

46

Lampiran 2 : Surat Persetujuan Pelaksanaan PKL

47

Lampiran 3 : Surat Keterangan Pelaksanaan PKL

48

Lampiran 4 : Logo PT. Aerofood Indonesia

49

Lampiran 5 : Struktur Organisasi PT. Aerofood Indonesia (Head Office)

50

Lampiran 6 : Struktur Organisasi Departemen Accounting and Finance PT. Aerofood Indonesia

51

Lampiran 7 : Penilaian PKL

52

Lampiran 8 : Daftar Hadir PKL

53

54

55

Lampiran 9 : Rincian Kegiatan PKL

56

57

58

Lampiran 10 : Halaman Awal Aplikasi SIDU

59

Lampiran 11 : Proses input receiving barang di aplikasi SIDU

60

Lampiran 12 : Proses input pemakaian barang di aplikasi SIDU

61

Lampiran 13 : Proses monitoring pemakaian dan penerimaan barang kantor cabang

62

Lampiran 14 : Proses export data RCP dan Reconcile aplikasi SIDU

63

Lampiram 15 : Halaman Awal Aplikasi SAP

64

Lampiran 16 : Proses Jurnal RCP

65

Lampiran 17 : Proses Jurnal Reconcile

66

Lampiran 18 : Proses Rekon Inventori

67

68

Lampiran 19 : Lembar Bukti Pengiriman Barang / DO

69

Lampiran 20 : Lembar PO

70

Lampiran 21 : Lembar SRR

71

Lampiran 22 : Kertas Kerja Laporan Analisa Food Cost

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.