Laporan praktikum kimia logam dan non logam


1 Laporan praktikum kimia logam dan non logam natrium peroksoborat Nama Anggota Kelompok Ebsya Serashi James Marisi Yeshinta Risky Priasmara Putri Dep...
Author:  Vera Sanjaya

5 downloads 152 Views 49KB Size

Recommend Documents


LAPORAN PRAKTIKUM ILMU LOGAM DAN KOROSI
1 LAPORAN PRAKTIKUM ILMU LOGAM DAN KOROSI IDENTIFIKASI KOROSI Kelompok V-A Vindi Arifka NRP Shinta Hilmy Izzati NRP Zandhika Alfi Pratama NRP Putri De...

KIMIA ANORGANIK LOGAM
1 2 3 4 5 KIMIA ANORGANIK LOGAM Oleh : Kristian H. Sugiyanto Retno D. Suyanti Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2010 Hak Cipta 2010 pada penulis, Hak Cip...

BAB I PENDAHULUAN. yaitu logam besi (ferro) dan logam bukan besi (non ferro). Logam ferro yaitu
1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahan teknik secara global dapat dibagi menjadi dua yaitu bahan logam dan bahan bukan logam. Bahan loga...

Penuntun Praktikum Logam Transisi & Kimia Koordinasi (KI3231)
1 Logam Transisi & Kimia Koordinasi (KI3231) Disusun ulang oleh: Aep Patah Irma Mulyani Yessi Permana Ratih Fauziah Ela Laelasari Ifam Hernandi La...

LAPORAN PENGAMATAN PENYEPUHAN LOGAM
1 LAPORAN PENGAMATAN PENYEPUHAN LOGAM Nama Anggota : 1. Christover Tony Manurung (08) 2. Ganda Fikri (15) 3. Muhammad Rizal Adamy (23) 4. Nukris Ariyo...

BAB IX LOGAM NON-FEROUS
1 BAB IX LOGAM NON-FEROUS Sifat-sifat serta struktur kelompok logam non-besi yang berbeda akan mempunyai harga yang jauh berbeda. Contohnya, temperatu...

TINJAUAN PUSTAKA. dan Ni. Logam berat Cd, Hg, dan Pb dinamakan sebagai logam non esensial dan
1 TINJAUAN PUSTAKA Logam Berat dalam Tanaman Logam berat adalah unsur logam yang mempunyai massa jenis lebih besar dari 5 g/cm 3 dan logam dengan bera...

LAPORAN PRAKTIKUM PEMISAHAN KIMIA PEMISAHAN ION LOGAM DENGAN TEKNIK KROMATOGRAFI KERTAS
1 LAPORAN PRAKTIKUM PEMISAHAN KIMIA PEMISAHAN ION LOGAM DENGAN TEKNIK KROMATOGRAFI KERTAS Oleh : Kelompok III / OFF. G Dyah Fitri Purwati ( ) UNIVERSI...

Aplikasi PLC pada Tangan Robot Pemisah Benda Logam dan Non-Logam Berbasis Human Machine Interface
1 Aplikasi PLC pada Tangan Robot Pemisah Benda Logam dan Non-Logam Berbasis Human Machine Interface Budi Setiyawan Alumni Universitas Negeri Jakarta P...

PEMILAH BARANG LOGAM DAN NON-LOGAM BERBASIS PLC OMRON CP1E-N30SDT-D
1 PEMILAH BARANG LOGAM DAN NON-LOGAM BERBASIS PLC OMRON CP1E-N30SDT-D Muhammad Imron 1, Andi Setiawan 2 Program Studi Teknik Elektro, Fakultas Teknik,...



Laporan praktikum kimia logam dan non logam natrium peroksoborat

Nama Anggota Kelompok Ebsya Serashi James Marisi Yeshinta Risky Priasmara Putri

Departemen Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Unversitas Indonesia

2010

Tujuan Mengenai salah satu pembuatan natrium peroksoborat Mengetahui metode pemurnian Mengetahui sifat sifatnya

Teori dasar Senyawa senyawa peroksida (O22-) biasanya banyak digunakan sebagai bahan pemutih pada bubuk pencuci dan juga sebagai desinfektan. Salah satunya adalah garam natrium peroksoborat atau garam natrium metaborat perhidrat yang diperdagangkan dengan nama natrium perborat. Garam perborat biasanya dalam bentuk peroksoborat tetrahidrat (NaBO3.4H2O atau NaBO2.H2O2.3H2O) yang sering digunakan sebagai pemutih dalam bubuk pembersih Garam natrium peroksoborat dapat dibuat dengan mereaksikan B(OH) 3 atau H3BO3 atau garam borat lainnya dengan peroksida seperti natrium peoksida, natrium hidroperoksida (NaOOH) atau H2O2 Reaksinya : H3BO3 + NaOOH  NaBO3 + 2H2O Struktur padatan natrium peroksoborat, NaBO3, telah ditentukan dengan difraksi sinar-x dengan formula Na2[B2(O2)2(OH)4].8H2O. Struktur kristal senyawa NaBO3 berupa senyawa berinti ganda, melalui suatu jembatan peroksa yang terdiri dari unit anion [B 2(O2)2(OH)4]2Bila dipanaskan, kristal peroksoborat membentuk padatan paramagnetik yang mengandung O2-, O3- dan dibentuk dari radikal peroksoborat. Dalam skala industri, natrium peroksoborat dibuat dengan cara elektrolisis larutan boraks, Na 2B4O7. Peroksoborat merupakan senyawaan oksigen dari bor yang dapat dibuat dari melalui asam borat atau dari atau dari bijih boraks. Senyawaan oksigen dari bor adalah salah satu yang terpenting dari senyawaan bor yang terdiri atas hamper semua bentuk unsure yang ada secara alamiah. Struktur-strukturnya didasarkan pada satuan segitiga planar BO 3, kadang-kadang dengan adanya satuan BO 3 tetrahedral. Garam NaBO3 dapat dibuat juga dengan mencampurkan larutan boraks (Na 2B4O7.10H2O) Na2B4O7 + 10 H2O  4H3BO3 + 2NaOH Hasil yang diperoleh biasanya berupa hidrat , misalnya NaBO 3.4H2O. Bubuk NaBO3.4H2O sering digunakan sebagai pemutih dalam bubuk pencuci, karena dalam air terhidrolisis dan membebaskan H2O2 secara perlahan.

Dari borat atau dengan hidrolisis halida bor, asam borat B(OH) 3, dapat diperoleh sebagai kristal jarum putih satuan-satuan B(OH)3 terikat bersama-sama oleh ikatan-ikatan hydrogen membentuk lapisan-lapisan tak hingga dengan simetri hampir heksagonal. Lapisan ini berjarak 3,18Å dan ini menerangkan mudahnya kristal dipecah. Boraks, Na2B4O7.4H2O merupaka garam dari asam borat yang sangat penting. Didalam air, larutan boraks memberikan sifat basa : Na2B4O7.4H2O + 7 H2O  2NaOH + 4H3BO3 Asam orto borat atau yang lebih dikenal sebagai asam yang sangat lemah sehingga dianggap sebagai asam berbasa satu. Sebagai asam lewis, H 3BO3 dalam air bertindak sebagai donor proton, tetapi sebagai B(OH)3 yang bertindak sebagai akseptor e atau OHAlat dan Bahan Peroksida natrium tetraborat tetrahidrat (boraks) Na2B4O7.10 H2O Natrium hidroksida, NaOH 3,3% Hidrogen peroksida, H2O2 6% Etanol 0,5% H2SO4 2M 0,02 M KMnO4 10% w/v larutan KI Batu es Beaker glass 100ml, 250ml, 400ml Penyaring Buchner Pipet tetes (3 buah) Tabung reaksi (3buah) Gelas ukur 10ml Cawan penguap

Cara Kerja Melarutkan 6 gr boraks dalam 30ml larutan NaOH 3,3% Mendinginkan larutan dalam bak es dan menambahkan perlahan-lahan 40ml larutan H 2O2 6% Mengaduk kira-kira selama 20menit atau sampai kristal terbentuk sempurna

Saring endapan dengan alat penghisap (Buchner) Mencuci endapan yang didapat dengan aseton

Pengujian hasil Menggunakan 5ml larutan segar dalam akuades dari zat tersebut (endapan putih dari hasil diatas dilarutkan dalam 5ml aquadest) untuk digunakan pada tes nomor 1 s/d 2 berikut ini : Menambahkan 5 tetes H2SO4 2M dan 5 tetes KMnO4 Menambahkan 5 tetes H2SO4 2M dan 10% w/v larutan KI Data Pengamatan 1. 2.

Pada saat penambahan NaOH kedalam boraks maka akan dihasilkan larutan yang berwarna bening tetapi boraks tidak melarut sempurna dan masih terdapat boraks dibawahnya. Lalu larutan bening yang terbentuk tersebut ditempatkan didalam bak es dan ditambahkan H 2O2, maka akan terbentuk endapan putih. Endapan putih akan bertambah banyak ketika diaduk selama 20 menit. Endapan disaring dengan Buchner yang dilapisi kertas saring. Endapan putih yang masih tertinggal dibilas menggunakan alkohol. Kristal yang terbentuk tidak akan melarut dengan penambahan alkohol. Reaksi yang terjadi Na2B4O7.4H2O + 7H2O  2NaOH + 4H3BO3 H3BO3 + NaOH + H2O2  NaBO3 + 3H2O Endapan yang terbentuk kemudian dilarutkan dalam akuades dan melarut dengan sempurna. Endapan yang telah dicampur akuades, lalu ditambah 5 tetes H2SO4  warna larutan tidak berubah tetap bening, lalu ditambahkan 0,02 M KMnO4  larutan tidak berubah warna (tetap bening) Reaksi yang terjadi BO3 + H2O  H2O2 + BO22 MnO4- + 5H2O2 + 6 H2O  Mn2+ + 5O2 + 8H2O Lalu diambil endapan baru hasil proses diatas, ditambahkan akuades, endapan dapat melarut sempurna (terbentuk larutan bening). Pada saat ditambah H 2SO4, warna larutan tetap bening, lalu ditambahkan 10% KI maka warna larutan berubah menjadi kuning kecoklatan Reaksi yang terjadi

BO33- + H2O

 H2O2 + BO22-

2H+ + H2O2 + 2I-  I2 + 2H2O H2O2 + 2H+ +2I-  I2 + 2H2O Pembahasan Pada percobaan kali ini natrium peroksoborat terbentuk dengan mereaksikan Na 2B4O7.10H2O dengan NaOH dan ditambahkan secara perlahan H 2O2. NaOH dalam hal ini digunakan sebagai pelarut karena pada suhu kamar boraks melarut dengan baik pada suasana basa. Penambahan hydrogen peroksida berfungsi sebagai pembentuk kristal yang mengandung anion peroksoborat yang bila didinginkan akan mengendap. Selain itu pula, fungsi penambahan H2O2 berfungsi sebagai pengoksidasi bagi kristal borat dan merupakan pengoksidasi yang cukup kuat untuk menyerang kristal borat yang cukup inert. Reaksi Na2B4O7 + 7H2O  4H3BO3 + 2NaOH H3BO3 + NaOH + H2O2  NaBO3 + 3H2O Pada saat penambahan H2O2 larutan diletakkan dalam bak es pun dilakukan agar cepat terbentuk kristal,karena reaksi dengan menggunakan H 2O2 bersifat eksoterm dan hal tersebut dapat menghambat pembentukan kristal. Reaksi eksoterm adalah reaksi yang melepaskan energi dalam bentuk panas (kalor) yang ditandai dengan kenaikan suhu. Pada saat penambahan H2O2 dilakukan pengadukan. Pengadukan ini bertujuan untuk menyebarkan inti kristal yang terbentuk agar pembentukan kristal menjadi lebih banyak. Kemudian didiamkan sebelum dilakukan penyaringan. Perlakuan ini ditujukan agar kristal yang terbentuk memiliki waktu untuk membentuk inti kristal yang sempurna dan baik. Pada saat dilakukan penyaringan, endapan kristal dicuci dengan menggunakan alcohol. Pencucian dengan alcohol ini bertujuan untuk melarutkan pengotor yang terikat pada kristal. Alasan mengapa menggunakan alkoholnbukan air adalah karena air dan kristal yang terbentuk memiliki polaritas yang sama, sama sama bersifat polar, sehingga bila dicuci dengan air maka kristal akan melarut. Pada pengujian hasil yang pertama yaitu menguji dengan asam sulfat dan KMnO 4 akan didapatkan hasil larutan yang bening. Pada saat penambahan akuades dengan kristal yang terbentuk maka kristal akan melarut sempurna. Hal ini terjadi karena air dan kristal memiliki polaritas yang sama, lalu ditambahkan H 2SO4. Penambhan H2SO4 ini untuk memberikan suasana asam pada larutan yang naninya akan berperan pada reaksi antara MnO 4 dengan peroksoborat, lalu ditambahkan KMnO4, yang terjadi adalah warna ungu pada KMnO 4 berubah menjadi bening. Hal ini menandakan bahwa natrium peroksoborat dapat mereduksi KMnO4. Reaksi yang terjadi : BO33- + H2O  H2O2 + BO222 MnO4- + 5H2O2 + 6 H2O  Mn2+ + 5O2 + 8H2O

Sedangkan pada pengujian hasildengan asam sulfat dan KI, didapatkan larutan kuning kecoklatan. Warna kuning kecoklatan ini menunjukan terbentuknya I 2. Hal tersebut menunjukkan bahwa peroksoborat dapat mengoksidasi IReaksi yang terjadi BO33- + H2O

 H2O2 + BO22-

H2O2 + 2H+ +2I-  I2 + 2H2O Pertanyaan dan Jawaban 1. Pada pembuatan natrium perboraks, mengapa campuran borak dan NaOH harus didinginkan pada saat penambahan H2O2? Hal ini dikarenakan reaksi dengan H2O2 adalah reaksi yang eksoterm, pada reaksi eksoterm pengendapan yang sempurna sebaiknya dilakukan pada suhu rendah. Selain itu pula, agar pembentukan kristal, dapat terbentuk dan agar reaksi yang berjalan lebih stabil 2. Tuliskan reaksi hidrolisa dari Na2B4O7. Bagaimana sifat PH larutan Na2B4O7? Na2B4O7.4H2O + 7 H2O  2NaOH + 4H3BO3 Didalam air, larutan boraks memiliki sifat basa 3. Tuliskan reaksi pembentukan NaBO3 bila Na2B4O7 dilarutkan kedalam air dan kemudian ditambahkan Na2B4O7 + 7H2O  H3BO3 + 2NaOH H3BO3 + NaOH + Na2O2  Na3BO3 + 3H2O + 2H2 4. Tuliskan reaksi yang terjadi bila garam NaBO3 dilarutkan dalam air BO33- + H2O  H2O2 + BO225. Sebagai oksidator, manakah yang lebih kuat NaBO 3 atau KMnO4? NaBO3 lebih kuat sebagai oksidator daripada KMnO4, hal ini dibuktikan pada saat penambahan KMnO 4, KMnO4 tidak mampu merubah warna dan larutan peroksoborat 6. Apakah warna larutan setelah ditambahkan Ti(IV) sulfat? Apakah warna test untuk titanium didasarkan pada warna orange atau kuning yang intens (terang) yang diihasilkan bila larutan garam-garam Ti direaksikan dengan H 2O2. Hal ini terjadi karena ter bentuk spesi-spesi seperti [Ti(O2)OH]+ pada PH <1 Kesimpulan Natrium peroksoborat direaksikan dengan mereaksikan boraks dengan NaOH & H 2O2 1. NaOH berfungsi sebagai pelarut borak 2. H2O2 berfungsi sebagai pengoksidasi bagi kristal boraks 3. Pendinginan didalam bak es agar terbentuk kristal yang baik dan banyak 4. Pencucian kristal dengan alkohol ditujukan untuk melarutkan pengotor yang terdapat 5. pada kristal Air dan kristal memiliki polaritas yang sama, sehingga saling melarutkan 6. Na-peroksoborat merupakan oksidator yang lebih kuat daripada KMnO4 7. Peroksoborat dapat mengoksidasi KI 8. Daftar Pustaka Sihombing, Riwandi. Penuntun Praktikum Kimia Logam dan Non Logam. FMIPA UI. 2007. Cotton & Wilkinson. Kimia Organik Dasar. UI Press. 1989.

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.