No title


1 E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: ISSN : PENGARUH LEVERAGE DAN LIKUIDITAS TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN DENGAN PROFITABILITAS SEBAGAI VARI...
Author:  Vera Kartawijaya

0 downloads 17 Views 579KB Size

Recommend Documents


No title
1 2 3 4 5 6 7 8 1. Risalah ini tidak mengikat sebarang kontrak di antara anda dan Prudential BSN Takaful Berhad (PruBSN). Untuk maklumat lanjut mengen...

No title
1 Web: Pevná linka: +421 (02) Orange: +421 (0907) T-Mobile: +421 (0904) Pravidelné zhromaždenia: v nedeľu o 9:30 Spoločenský d...

No title
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 FORMULIER REPRESENTATIVITEITSGEGEVENS (bedoeld in artikel 2:2, eerste lid, onderdeel d, van het Besluit aanmelding van collect...

No title
1 2 3 Datum:4 5 Poděkování Ráda bych poděkovala vedoucímu a konzultantovi mé bakalářské práce ...

No title
1 2 3 4 5 6 Afvalschap IJmond-Zaansteek Jaarstukken 2015 (Jaarrekening 2015 en begroting 2017) april 2016 te Zaandam7 Inhoud Programmaverantwoording.....

No title
1 2 3 4 5 6 BAB I HUKUM PERDATA A. Pengertian Hukum Perdata Hukum perdata adalah segala peraturan hukum yang mengatur hubungan hukum antara orang yang...

No title
1 DAFTAR ISI PENGANTAR... DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... xi DAFTAR GAMBAR... xiii PENGANTAR... BAB 1 PENGANTAR DAN SEJARAH PERKEMBANGAN MIKROBIOLOG...

No title
1 2 3 Penyelesaian sengketa tanah dapat diajukan dengan mengajukan gugatan keperdataan, misalnya sengketa mengenai hak waris, jual beli tanah yang ber...

No title
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 KRYCÍ LIST SOUPISU Stavba: Kanalizace a ČOV Stříbrné Hory Objekt: VH SO 01 Splaš...

No title
1 energ ieprestatiecertificaat bestaand gebouw met woonfunctie Molen nummer 130A bus 2270 gemeente Herenthout bestemming type bouwjaar 1980 appartemen...



E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

ISSN : 2302-8912

PENGARUH LEVERAGE DAN LIKUIDITAS TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN DENGAN PROFITABILITAS SEBAGAI VARIABEL INTERVENING DI BEI Ni Luh Ayu Putri Cahyani1 Ida Bagus Badjra2 1,2 Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Udayana, Bali, Indonesia

email: [email protected] ABSTRAK Kebijakan dividen merupakan keputusan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan setelah perusahaan beroperasi dan memperoleh laba. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh leverage dan likuiditas terhadap kebijakan dividen dengan profitabilitas sebagai variable moderasi di BEI. Metode yang digunakan untuk menentukan sampel adalah nonprobability yaitu purposive sampling dengan ukuran sampel sebanyak 51 perusahaan manufaktur yang di BEI sesuai kriteria tertentu. Pengumpulan data dilakukan dengan metode observasi non partisipan. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis jalur atau path analysis diserta dengan uji sobel. Hasil penelitian menunjukkan bahwa leverage berpengaruh signifikan terhadap profitabilitas dan kebijakan dividen. Likuiditas berpengaruh signifikan terhadap profitabilitas, namun tidak signifikan terhadap kebijakan dividen. Leverage secara tidak berpengaruh signifikan terhadap kebijakan dividen melalui profitabilitas, sedangkan likuiditas secara berpengaruh signifikan terhadap kebijakan dividen melalui profitabilitas. Implikasi praktis yang diperoleh dari penelitian ini bahwa hendakya ketiga variabel tersebut memperoleh perhatian lebih besar dari manajemen keuangan perusahaan manufaktur dalam menentukan kebijakan dividen. Kata kunci: leverage, likuiditas, profitabilitas, kebijakan dividen

ABSTRACT The dividend policy is a financial decision made by the company after the company operates and makes a profit. This study aims to determine the effect of leverage and liquidity on dividend policy with profitability as a moderation variable in the BEI. The method used to determine the sample is non-probability that is purposive sampling with sample size of 51 manufacturing companies on the BEI according to certain criteria. Data collection was done by non participant observation method. Data analysis technique used is path analysis or path analysis along with the test of sobel. The results showed that leverage has a significant effect on profitability and dividend policy. Liquidity has a significant effect on profitability, but not significant to dividend policy. Leverage has no significant effect on dividend policy through profitability, while liquidity significantly influences dividend policy through profitability. The practical implication of this research is that the three variables are getting bigger attention from the financial management of the manufacturing company in determining the dividend policy. Keywords: leverage, liquidity, profitability, dividend policy

5262

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

PENDAHULUAN Salah satu aspek yang bisa digunakan manajer keuangan dalam menetapkan strategi jangka panjang yang menguntungkan maupun strategi jangka pendek yang efektif yaitu dengan menggunakan rasio keuangan. Analisis rasio keuangan adalah suatu teknik analisis yang menghubungkan antara satu pos dengan pos lainnya baik dalam neraca atau laba rugi maupun kombinasi dari kedua laporan keuangan untuk mengetahui kondisi keuangan perusahaan (Wiagustini, 2010). Tujuan dari analisis ini yaitu untuk mengetahui sejauh mana kinerja perusahaan yang telah tercapai. Odawo dan Ntoiti (2015) meneliti pengaruh beberapa faktor-faktor analisis keuangan terhadap kebijakan dividen, dimana ditemukan terdapat hubungan negatif dan signifikan antara likuiditas dan dividen pembayaran. Ini berarti bahwa likuiditas statistik signifikan dalam menjelaskan dividen dan dengan demikian likuiditas perusahaan memiliki pengaruh negatif yang menegaskan bahwa perusahaan dengan likuiditas pasar yang lebih tinggi membayar lebih rendah dividen. Selanjutnya, penelitian ini menyatakan bahwa profitabilitas memiliki hubungan yang positif dan signifikan dengan dividen pembayaran. Hasilnya menunjukkan bahwa profitabilitas perusahaan yang tinggi akan menyebabkan rasio dividen yang lebih tinggi. Ketiga, dikemukakan bahwa ukuran perusahaan memiliki pengaruh negatif pada dividen payout dan terakhir, leverage memiliki hubungan positif dan signifikan dengan pembayaran dividen. Faktor-faktor yang memengaruhi dividen dalam peneltian sebelumnya mendasari penelitian ini menggunakan 3 faktor pada perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia. Ketiga faktor tersebut adalah leverage, likuditas dan profitabilitas. Pemilihan 3 faktor tersebut karena faktor-faktor tersebut merupakan fator internal perusahaan, dimana

5263

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

kondisi internal tersebut menggambarkan bagaimana pengelolaan keuangan dan kinerja perusahaan. Variabel pertama yang dapat memengaruhi kebijakan dividen yaitu leverage. Leverage atau yang sering pula disebut dengan aspek solvabilitas merupakan kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajibannya baik jangka panjang maupun jangka pendek, dan menilai sejauh mana perusahaan dibiayai oleh utang (Wiagustini, 2010). Anvari dan Seyed (2015) menyatakan hubungan antara rasio leverage dan rasio dividen ditinjau dan dinyatakan bahwa perusahaan yang memiliki rasio utang tinggi, cenderung memiliki tingkat dividen yang lebih rendah. Begitu pula Kuzucu (2015) yang menemukan adanya hubungan yang nagatif dan signifikan antara leverage dan kebijakan dividen. Asif et al. (2011) juga meneliti pengaruh leverage terhadap kebijakan dividen, menemukan korelasi negatif yang signifikan antara leverage dan dividen.

Hasil yang signifikan antara

leverage dan dividen juga dikemukakan oleh Osegbue et al. (2014). Nilai koefisien menunjukkan bahwa leverage memiliki hubungan positif dengan kebijakan dividen pada perusahaan perbankan. Ini berarti bahwa bank-bank yang membayar dividen yang tinggi biasanya memiliki leverage yang tinggi dalam periode yang diteliti. Hasil penelitian yang lain menunjukkan bahwa ada hubungan negatif dan signifikan antara leverage dan kebijakan dividen (Ahmad dan Wardani, 2014). Variabel kedua yang dapat memengaruhi kebijakan dividen yaitu likuiditas. Menurut Sartono (2009), likuditas merupakan kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban finansial yang berjangka pendek tepat pada waktunya. Semakin tinggi nilai rasio likuditas berrarti semakin besar kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Perusahaan yang memiliki likuditas yang baik maka dianggap memiliki kinerja yang baik pula oleh investor, karena smakin tinggi likuiditas maka

5264

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

kemampuan perusahaan untuk menyediakan dana untuk pembyaaran dividen kepada pemegang saham juga semakin besar. Ahmed (2014) meneliti tentang hubungan linear antara likuiditas dan dividen dibayar tunai. Hasil penelitian tersebut menunjukkan signifikan hubungan antara kas bersih yang dilaporkan pada akhir tahun dan uang tunai dividen. Hal ini menunjukkan bahwa pembayaran dividen tunai dilakukan ketika mereka memiliki keseimbangan yang wajar dari kas bersih setelah memperhitungkan operasi, investasi, dan pendanaan. Apabila terjadi peningkatan pada likuiditas suatu perusahaan dengan asumsi variabel lainnya konstan, maka akan diikuti dengan kenaikan dividen kas. Sedangkan Dewi (2016) mengemukakan bahwa likuditas berpengaruh negatif tidak signifikan terhadap dividen. Hal ini berarti tinggi rendahnya likuiditas tidak berpengaruh signifikan ter hadap kebijakan dividen tunai pada perusahaan. Selain leverage dan likuditas, terdapat variabel lain yang dapat memengaruhi kebijakan dividen yaitu profitabilitas. Kebijakan dividen dari perusahaan berkaitan dengan keputusan tentang pembagian keuntungan dalam bentuk dividen dan retensi keuntungan untuk digunakan lebih lanjut dalam bisnis. Hasil penelitian Anvari (2015) menunjukkan signifikan positif antara return on equity sebagai proksi profitabilitas terhadap dividen. Dengan kata lain, dapat dikatakan bahwa dengan peningkatan profitabilitas, persentase dividen untuk setiap saham juga meningkat. Penelitian lain menunjukkan bahwa ada hubungan negatif dan tidak signifikan antara dividend payout dan profitabilitas. Peningkatan dalam pembayaran dividen biasanya akan mengurangi tingkat keuntungan perusahaan (Osegbue et al., 2014). Profitabilitas memiliki efek positif tetapi tidak signifikan pada dividend payout. Ini berarti bahwa perubahan profitabilitas tidak diharapkan memiliki pengaruh yang

5265

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

signifikan pada pembayaran dividen. Hal ini terjadi ketika perusahaan memutuskan untuk memiliki pembayaran dividen tertentu (Elmi dan Muturi, 2016). Enekwe et al. (2014) menyatakan bahwa leverage berpengaruh negatif dan signifikan terhadap profitabilitas. Khan dan Ali (2016) menyebutkan bahwa likuiditas berpengaruh positif dan signifikan profitabilitas. Fitri dkk. (2016) berpendapat bahwa profitabilitas memiliki hubungan yang positif dan signifikan terhadap kebijakan dividen, sedangkan Osegbue et al. (2014) berpendapat bahwa profitabilitas tidak signifikan dan berhubungan negatif dengan rasio pembayaran dividen . Ketidakkonsistenan yang terjadi pada hasil penelitian sebelumnya (gap research) merupakan alasan menjadikan profitabilitas sebagai variable intevening pada penelitian ini. Profitabilitas diduga sebagai variable lain yang turut memengaruhi hubungan variable leverage dengan kebijakan dividen dan likuiditas dengan kebijakan dividen. Perusahaan sektor manufaktur dipilih sebagai objek penelitian karena perusahaan sektor manufaktur merupakan sektor industri yang paling besar di Indonesia, sehingga memudahkan peneliti untuk memperoleh sampel penelitian yang beragam dalam jumlah yang cukup sesuai dengan keinginan peneliti. Akibat timbulnya research gap dan hasil prasurvey yang fluktuatif tersebut membuat peneliti tertarik untuk meneliti variablevariabel tersebut kembali. Kebijakan penggunaan utang dapat memberikan suatu signal atau tanda bagi investor bahwa kebijakan pendanaan dapat meningkatkan profitabilitas (Alfisah, 2016). Menurut Myers dalam pecking order theory menyatakan bahwa perusahaan dengan tingkat profitabilitas yang tinggi justru tingkat utangnya rendah, dikarenakan perusahaan yang profitabilitasnya tinggi memiliki sumber dana internal yang berlimpah. Teori pecking order inilah salah satu yang mendukung argumen pengaruh negatif antara hutang 5266

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

dan profitabilitas. Perusahaan-perusahaan yang profitable umumnya meminjam dana dalam jumlah yang sedikit. AlGhusin (2015) juga menemukan hubungan yag nagatif antara leverage dan profitabilitas. Penelitiannya menunjukkan bahwa terdapat hubungan signifikan dan negatif antara leverage dan profitabilitas perusahaan. Perusahaan yang memiliki Leverage tinggi memiliki profitabilitas yang lebih rendah dan perusahaan leverage yang lebih rendah memiliki lebih tinggi profitabilitas. Sedangkan Alkhatib (2012) menemukan bahwa Leverage memiliki hubungan yang tidak signifikan dengan profitabilitas. H1 : Leverage berpengaruh negatif signifikan terhadap profitabilitas Leverage ditemukan tidak signifikan dan positif mengasosiasikan dengan dividend payout ratio dan oleh karena itu, tidak ada hubungan yang signifikan antara kebijakan dividen payout dan leverage (Osegbue et al., 2014). Asif et al. (2011) juga meneliti pengaruh Leverage terhadap kebijakan dividen dan menemukan korelasi negatif yang signifikan antara leverage keuangan dan dividen. Hasil yang signifikan antara leverage dan dividen juga dikemukakan oleh Osegbue et al. (2014). Nilai koefisien menunjukkan bahwa leverage memiliki hubungan positif dengan kebijakan dividen di perusahaan perbankan. Ini berarti bahwa bank-bank yang membayar dividen yang tinggi biasanya berjalan ke leverage yang tinggi dalam periode yang diteliti. Hasil penelitian yang lain menunjukkan bahwa ada hubungan negatif dan signifikan antara leverage dan kebijakan dividen (Ahmad dan Wardani, 2014). H2 : Leverage berpengaruh negatif dan signifikan terhadap kebijakan Dividen Alshatti (2015) mengungkapkan terdapat pengaruh yang positif dan signifikan likuiditas terhadap dividen pada perusahaan perbankan, baik pada ROA ataupun ROE. Ehiedu (2014) juga menyatakan bawha terdapat korelasi positif yang signifikan antara 5267

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

rasio lancar dan profitabilitas yang diukur dengan return on asset (ROA). Penelitian Khan dan Ali (2016) mengungkapkan bahwa faktor likuiditas yang diproyeksikan dengan CR berpengaruh positif dan signifikan terhadap profitabilitas yang diproyeksikan dengan ROA. Hubungan yang positif antara CR dengan ROA mempunyai arti bahwa kenaikan likuiditas akan diikuti oleh kenaikan profitabilitas perusahaan. H3 : Likuiditas berpengaruh positif dan signifikan terhadap profitabilitas Ahmed (2015) mengungkapkan bahwa likuditas berpengaruh positif signifikan terhadap kebijakan dividen. Dewi (2016) menyatakan pengaruh langsung likuiditas terhadap dividen tunai yaitu berpengaruh negatif tidak signifikan. Hal ini berarti tinggi rendahnya likuiditas tidak berpengaruh signifikan ter hadap kebijakan dividen tunai pada perusahaan. H4 : Likuiditas berpegaruh negatif dan signifikan terhadap kebijakan dividen Hasil penelitian Askari dan Anvari (2015) menunjukkan korelasi positif yang signifikan antara return on equity sebagai indeks profitabilitas penelitian dan dividen per saham. Dengan kata lain, dapat mengklaim bahwa dengan peningkatan profitabilitas, persentase dividen untuk setiap saham juga meningkat. Hal ini sesuai dengan signaling theory yang menyatakan bahwa kenaikan dividen merupakan suatu signal kepada para investor bahwa manajemen meramalkan suatu penghasilan yang baik dimasa yang akan datang. Perusahaan yang memiliki laba yang besar akan menentukan kebijakan dividen kepada pemegang saham yang lebih besar pula. H5 : Profitabilitas berpengaruh positif signifikan terhadap kebijakan dividen Hasil penelitian Askari dan Anvari (2015) menunjukkan korelasi positif yang signifikan antara return on equity sebagai indeks profitabilitas penelitian dan dividen per saham. Dengan kata lain, dapat mengklaim bahwa dengan peningkatan profitabilitas, 5268

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

persentase dividen untuk setiap saham juga meningkat. Semakin tinggi tingkat utang perusahaan maka semakin besar pula kemampuan perusahaan dalam mengasilkan keuntungan dari dana eksternal tersebut. Semakiin tinggi kemampuan perusahaan mengasilkan keuntunga berarti semakin tinggi pula jumlah pembayarn dividen yang dapat dilakukan oleh perusahaan kepada pemegang saham. H6 : Profitabilitas mampu memediasi hubungan antara leverage dan kebijakan dividen.

Alshatti (2015) mengungkapkan terdapat pengaruh yang positif dan signifikan likuiditas terhadap dividen pada perusahaan perbankan, baik pada ROA ataupun ROE. Ehiedu (2014) juga menyatakan bawha terdapat korelasi positif yang signifikan antara rasio utang lancar dan profitabilitas yang diukur dengan return on equity (ROE). Penelitian Khan dan Ali (2016) mengungkapkan bahwa faktor likuiditas yang diproyeksikan dengan CR berpengaruh positif dan signifikan terhadap profitabilitas yang diproyeksikan dengan ROE. Hubungan yang positif antara CR dengan ROE mempunyai arti bahwa kenaikan likuiditas akan diikuti oleh kenaikan profitabilitas perusahaan. H7 : Profitabilitas mampu memediasi hubungan antara likuiditas dan kebijakan dividen. METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif yang bersifat asosiatif untuk meneliti data yang bersifat statistik serta menguji suatu hipotesis. Penelitian aosiatif adalah suatu penelitian dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variable atau lebih (Sugiyono, 2010). Penelitian ini meneliti bagaimana pengaruh leverage dan likuiditas terhadap kebijakan dividen dengan profitabilitas sebagai variable intervening.

5269

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Leverage (X1) Profitabilitas (X3)

Kebijakan Dividen (Y)

Likuiditas (X2)

Gambar 1. Desain Penelitian Sumber: Data diolah, 2017

Ruang lingkup wilayah penelitian ini adalah perusahaan pada sektor Manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia periode 2013-2015. Objek penelitian dalam penelitian ini yaitu Leverage yang diproksikan dengan Debt to Equity Ratio (DER), Likuiditas yang diproksikan dengan Current Assets, Profitabilitas yang diproksikan dengan Return on Equity (ROE) dan Kebijakan Dividen yang diproksikan dengan Dividen Payout Ratio.

Variabel eksogen dalam penelitian ini yaitu Leverage (X1) dan Likuiditas (X2). Variabel endogen dalam penelitian ini yaitu Kebijakan Dividen (Y) dan yang menjadi variabel intervening dalam penelitian ini yaitu Profitabilitas (X3) Dalam penelitian ini peneliti menggunakan rasio total debt to equity ratio pada Perusahaan Manufaktur yang Terdaftar di BEI periode 2013-2015, karena debt to equity ratio menggambarkan perbandingan hutang dan ekuitas dalam pendanaan perusahaan dan menunjukkan kemampuan modal perusahaan sendiri untuk memenuhi seluruh kewajibannya dan apabila semakin tinggi debt to equity ratio menunjukkan semakin besar total hutang terhadap total ekuitas, juga akan

5270

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

menunjukkan semakin besar ketergantungan perusahaan terhadap pihak luar sehingga tingkat risiko perusahaan semakin besar. ......................(1)

Dalam penelitian ini menggunakan current ratio. Current ratio yang rendah biasanya dianggap menunjukkan terjadinya masalah dalam likuidasi, sebaliknya current ratio yang terlalu tinggi juga kurang bagus, karena menunjukkan banyaknya dana menganggur yang pada akhirnya dapat mengurangi kemampuan menghasilkan laba, yang secara tidak langsung berpengaruh terhadap kebijakan dividen perusahaan (Hantono, 2015). ……….………...(2)

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan return on investement atau return on assets. Peningkatan ROA setiap periodenya menunjukkan bahwa manajemen memberikan para investor keuntungan yang meningkat setiap periodenya untuk investasi lewat pembagian dividen. Kebijakan dividen yang diterapkan oleh perusahaan tentunya tidak lepas dari penilaian return on equity yang tinggi. Sehingga suatu perusahaan dapat mengasumsikan seberapa besar dividen yang dibagikan (Sarmento dan Dana, 2016). …………………(3)

Dividen Payout Ratio (DPR) dapat digunakan untuk mengukur tingkat kebijakan dividen, dimana merupakan alat ukur yang mencerminkan pembagian laba perusahaan untuk setiap pendapatan saham yang dimiliki oleh pemegang saham. Earning per share yang tinggi mencerminkan bahwa perusahaan berhasil mengelola keuangannya, sehingga

5271

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

dapat membagikan laba dalam bentuk dividen dan meningkatkan minat para pemegang saham untuk berinvestasi (Sarmento dan Dana, 2016). ……………………(4)

Data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu laporan keuangan tahunan perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Sampel dalam penelitian ini yaitu perusahaan manufaktur yang memnuhi kriteria tertentu. Kriteria-kriteria yang digunakan yaitu sebagai berikut. 1) Perusahaan manufaktur yang mempublikasikan laporan tahunan pada periode tahun 2013-2015. 2) Perusahaan manufaktur yang membayar dividen pada periode tahun 2013-2015. 3) Perusahaan manufaktur yang didalam laporan keuangannya memuat angka untuk menghitung proksi pada variable yang diteliti yakni leverage, likuiditas, profitabilitas dan kebijakan dividen. Tabel 1. Kriteria Sampel Penelitian NO

KRITERIA

JUMLAH

1

Jumlah Perusahaan Manufaktur di Bursa Efek Indonesia

143

periode 2013-2015 2

Jumlah Perusahaan Manufaktur yang tidak mempublikasikan

(7)

laporan keuangan periode 2013-2015 3

Jumlah Perusahaan manufaktur yang tidak membayar dividen

(119)

selama periode 2013-2015 Total Perusahaan

17

Sumber: Laporan Keuangan Tahunan BEI, 2017 (data diolah)

Periode penelitian yang akan digunakan yaitu selama 3 periode yaitu 2013-2015, sehingga jumlah unit analisis yaitu sebanyak 17 perusahaan selama 3 periode 5272

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

pengamatan. Kemudian, didapat jumlah pengamatan secara keseluruhan yaitu sebanyak 51 pengamatan. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode observasi non partisipan. Penelitian ini menggunakan analisis jalur sebagai teknik analisis data. Analisis jalur merupakan perluasan dari analisis regresi linier berganda, untuk menaksir hubungan kasualitas antar variabel yang berjenjang berdasarkan teori. Hubungan antar variabel ditunjukkan oleh anak panah. Anak panah berkepala satu merupakan hubungan regresi atau pengaruh langsung antar variabel, sedangkan anak panah berkepala dua adalah hubungan korelasi jika didalam model terdapat lebih dari satu variabel eksogen, maka antarvariabel eksogen ini harus dihubungkan dengan anak panah berkepala dua (Utama, 2014). Analisis jalur hanya dapat digunakan untuk hubungan recursive dengan anak panah satu arah (tidak bolak balik).

Leverage (X1) Profitabilitas (X3)

Kebijakan Dividen (Y)

Likuiditas (X2)

Gambar 2. Hubungan Struktur X1, X2 dan X3 terhadap Y Sumber: Data diolah, 2017

5273

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Persamaan dalam path analysis penelitian ini yaitu sebagai berikut.

Sub-Struktur 1 𝑋3 =

𝑋1+

𝑋2+

𝜖1…………….……(5)

Sub-Struktur 2 Y =

𝑋1+

𝑋2+

𝜖2………………(6)

Keterangan: Y

= Kebijakan Dividen

ρ

= Koefisien Regresi

X1

= Leverage

X2

= Likuiditas

X3

= Profitabilitas

e

= error

HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 2. Regresi Struktur I Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

Variabel

t

Sig

5.820

0.000

B

Std.Error

Beta

Constant

0.118

0.020

X1

-0.045

0.110

-0.491

-4.301

0.000

X2

0.015

0.005

0.345

3.025

0.004

R Square

= 0.528

F Hitung

= 26.899

Adj R2

= 0.509

Sig F

= 0.000

Sumber: Data diolah, 2017

5274

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

Tabel 3. Regresi Struktur 2 Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

Variabel

t

Sig

2.624

0.012

B

Std.Error

Beta

Constant

25.677

9.784

X1

-12.338

4.594

-0.316

-2.686

0.010

X2

-2.401

2.031

-0.129

-1.182

0.243

X3

267.373

53.425

0.633

5.005

0.000

R Square

= 0.646

F Hitung

= 28.535

Adj R2

= 0.623

Sig F

= 0.000

Sumber: Data diolah, 2017

Tabel diatas menunjukkan persamaan regresi yang dibentuk pada penelitian ini adalah sebagai berikut.

Struktur 1 𝑋3

=

𝑋1+

𝑋2+ 𝜖1

X3

= -0.491X1 + 0.345X2 + e1

ROA

= -0.491 DER + 0.345 CR + e1

Struktur 2 𝑋1+

𝑋2+

𝜖2

Y

=

Y

= -0.316X1 + -0.129X2 + 0.633X3 + e1

DPR

= -0.316 DER + -0.129 CR + 0.633 ROA + e1

Standar eror dalam dihitung sehingga dapat dibentuk model diagram jalur akhir sebagai berikut:

5275

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

ei

=

e1

=

=

= 0.687

e2

=

=

= 0.595

Leverage (X1)

-0.491

Profitabilitas (X3)

Kebijakan Dividen (Y)

Likuiditas (X2)

Gambar 3. Validasi Model Jalur Antarvariabel Sumber: Data diolah, 2017

Hasil Uji Koefisien Determinasi Pemeriksaan validitas model dapat dilakukan dengan menghitung koefisien determinasi total dimana hasilnya dapat diperoleh sebagai berikut.

Perhitungan diatas mendapatkan hasil koefisien determinasi total sebesar 0,8329. Ini berarti variasi data dipengaruhi oleh model adalah sebesar 83,29% atau dengan kata

5276

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

lain informasi yang terkandung dalam data adalah 83,29% yang dapat dijelaskan oleh model, sedangkan sisanya 16.71% dijelaskan oleh variable lain diluar model.

Hasil Uji Kelayakan Model (Uji F) Pengujian kelayakan model dilakukan sebelumnya menguji hipotesis. Jika hasil dari uji F adalah signifikan, maka artinya kedua variable bebas memengaruhi secara simultan variable terikat dan model yang digunakan dianggap layak uji. Pada Tabel 4.3 dapat dilihat nilai signifikan uji F yaitu sebesar 0,000 yang lebih kecil dari 5% atau 0.05, sehingga menunjukkan bahwa struktur 1, yaitu leverage dan likuiditas berpengaruh secara simultan terhadap profitabilitas. Model ini dianggap layak uji dan pembuktian hipotesis dapat dilakukan. Pada Tabel 4.4 dapat dilihat nilai signifikan uji F yaitu sebesar 0,000 yang lebih kecil dari 5% atau 0.05, sehingga menunjukkan bahwa struktur 2, yaitu leverage, likuiditas dan profitabilitas berpengaruh secara simultan terhadap kebijakan dividen. Model ini dianggap layak uji dan pembuktian hipotesis dapat dilakukan. Hasil Uji Sobel

Z=

Z= 0.3998 Hasil perhitungan uji sobel pengaruh likuiditas (X2) terhadap kebijakan dividen (Y) melalui profitabilitas (X3)tersaji berikut ini:

Z=

5277

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Z = 2.536 Hasil perhitungan uji sobel pengaruh leverage (X1) terhadap kebijakan dividen (Y) melalui profitabilitas (X3) diperoleh nilai Zhitung 0.3998. Zhitung lebih kecil dari 1,96 yang berarti tidak terdapat pengaruh tidak langsung variabel eksogen terhadap variabel endogen melalui mediator. Hasil ini menunjukan bahwa hasil Z = 0.3998 yang berarti profitabilitas tidak mampu memediasi pengaruh leverage terhadap kebijakan dividen. Hasil perhitungan uji sobel pengaruh likuiditas (X2) terhadap kebijakan dividen (Y) melalui profitabilitas (X3) diperoleh nilai Zhitung 2.536. Zhitung lebih kecil dari 1,96 yang berarti tidak terdapat pengaruh tidak langsung variabel eksogen terhadap variabel endogen melalui mediator. Hasil ini menunjukan bahwa profitabilitas secara signifikan memediasi pengaruh likuiditas terhadap kebijakan dividen. Pengaruh Leverage Terhadap Profitabilitas Hasil pengujian variabel leverage (DER) memiliki nilai signifikansi sebesar 0.000 yang berarti lebih kecil dari taraf signifikansi α = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis pertama yang menyatakan leverage berpengaruh negatif pada kebijakan dividen diterima. Hasil pengujian ini juga menghasilkan koefisien regresi senilai -0.045. Koefisien regresi menunjukkan arah pengaruh variable bebas pada variable terikat, sehingga dapat disimpulkan bahwa leverage berpengaruh negatif signifikan terhadap kebijakan dividen. Meningkatnya leverage akan berpengaruh pada menurunnya kebijakan dividen yang diproksikan dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penelitian AlGhusin (2015). 5278

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

Pengaruh Leverage Terhadap Kebijakan Dividen Hasil pengujian variabel leverage (DER) memiliki nilai signifikansi sebesar 0.010 yang berarti lebih kecil dari taraf signifikansi α = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis kedua yang menyatakan leverage berpengaruh negatif pada kebijakan dividen diterima. Hasil pengujian ini juga menghasilkan koefisien regresi senilai -12.338. Koefisien regresi menunjukkan arah pengaruh variable bebas pada variable terikat, sehingga dapat disimpulkan bahwa leverage berpengaruh negatif signifikan terhadap kebijakan dividen. Meningkatnya leverage akan berpengaruh pada menurunnya kebijakan dividen yang diproksikan dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penlitian yang dilakukan oleh Asif, Rasool dan Kamal (2011), Ahmad dan Wardani (2014), Kuzucu (2015) dan Azad & Yousaf (2014). Hasil penelitian ini juga sesuai dengan teori Myers (1984) dimana perusahaan yang menggunakan tingkat utang yang tinggi cenderung memiliki tingkat keuntungan yang rendah. Perusahaan juga dikatakan cenderung memilih pendanaan internal dibandingkan dengan pendanaan eksternal (utang). Apabila pendanaan eksternal diperlukan, perusahaan akan menerbitkan sekuritas yang paling aman terlebih dahulu, seperti obligasi dan saham baru, sehingga perusahaan akan dapat membagikan dividen dengan yang lebih tinggi. Pengaruh Likuiditas Terhadap Profitabilitas Hasil pengujian variabel likuiditas (CR) memiliki nilai signifikansi sebesar 0.004 yang berarti lebih kecil dari taraf signifikansi α = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis ketiga yang menyatakan likuiditas berpengaruh negatif pada profitabilitas diterima. Hasil pengujian ini juga menghasilkan koefisien regresi senilai 0.015. Koefisien 5279

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

regresi menunjukkan arah pengaruh variable bebas pada variable terikat, sehingga dapat disimpulkan bahwa likuiditas berpengaruh positif signifikan terhadap kebijakan profitabilitas.

Meningkatnya

likuiditas

akan

berpengaruh

pada

meningkatnya

profitabilitas yang pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penelitian Alshatti (2015), Ehiedu (2014) dan Khan &Ali (2016).

Pengaruh Likuiditas Terhadap Kebijakan Dividen Hasil pengujian variabel likuiditas (CR) memiliki nilai signifikansi sebesar 0.243 yang berarti lebih kecil dari taraf signifikansi α = 0.05. Hasil pengujian ini juga menghasilkan koefisien regresi senilai -2.401. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis keempat yang menyatakan likuiditas berpengaruh negatif pada kebijakan dividen ditolak.. Meningkatnya likuiditas tidak akan berpengaruh pada kebijakan dividen yang diproksikan dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penelitian Dewi (2016), Hossain. dkk, (2013). Hasil penelitian ini juga sesuai dengan teori Myers (1984) dimana perusahaan yang menggunakan tingkat utang yang tinggi cenderung memiliki tingkat keuntungan yang rendah. Perusahaan juga dikatakan cenderung memilih pendanaan internal dibandingkan dengan pendanaan eksternal (utang). Apabila pendanaan eksternal diperlukan, perusahaan akan menerbitkan sekuritas yang paling aman terlebih dahulu, seperti obligasi dan saham baru, sehingga perusahaan akan dapat membagikan dividen dengan yang lebih tinggi.

5280

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

Pengaruh Profitabilitas terhadap Kebijakan Dividen Hasil pengujian variabel profitabilitas (ROI) memiliki nilai signifikansi sebesar 0.000 yang berarti lebih kecil dari taraf signifikansi α = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis kelima yang menyatakan profitabilitas berpengaruh positif pada kebijakan dividen diterima. Hasil pengujian ini juga menghasilkan koefisien regresi senilai 267.273. Koefisien regresi menunjukkan arah pengaruh variable bebas pada variable terikat, sehingga dapat disimpulkan bahwa profitabilitas berpengaruh positif signifikan terhadap kebijakan dividen. Meningkatnya profitabilitas akan berpengaruh pada meningkatnya kebijakan dividen yang diproksikan dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penelitian Askari dan Anvari (2015) dan signaling theory. Profitabilitas memediasi pengaruh leverage terhadap kebijakan dividen Hasil perhitungan uji sobel pengaruh leverage (X1) terhadap kebijakan dividen (Y) melalui profitabilitas (X3) diperoleh nilai Zhitung 0.3998. Zhitung lebih kecil dari 1,96 yang berarti tidak terdapat pengaruh tidak langsung variabel eksogen terhadap variabel endogen melalui mediator. Hasil ini menunjukan bahwa hasil Z = 0.3998 yang berarti profitabilitas tidak mampu memediasi pengaruh leverage terhadap kebijakan dividen. Hal ini menunjukkan bahwa hipotesis keenam yang menyatakan profitabilitas mampu memediasi pengaruh leverage pada kebijakan dividen ditolak. Meningkatnya leverage dan profitabilitas tidak

akan berpengaruh pada kebijakan dividen yang diproksikan

dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Hal ini selaras dengan penelitian yang dilakukan oleh Osegbue et al. (2014), Alfisah (2016) dan Dewi (2016). Kebijakan penggunaan utang dapat memberikan suatu signal atau tanda bagi investor bahwa kebijakan pendanaan dapat meningkatkan profitabilitas (Alfisah, 2016). 5281

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Menurut Siganling Theory profitabilitas perusahaan yang tinggi akan digunakan untuk membayarkan dividen kepada pemegang saham dan perusahaan akan berusaha menyesuaikan rasio pembagian dividen dengan kesempatan investasi yang dihadapi, sehingga penelitian ini tidak sesuai dengan Signaling Theory. Hal ini berarti tingginya tingkat hutang mengakibatkan menurunnya tingkat keuntungan yang disebabkan sebagian keuntungan di alokasikan untuk membayar utang. Namun secara tidak langsung tingkat hutang tidak berpengaruh terhadap kebijakan dividen tunai (Dewi, 2016). Profitabilitas Memediasi Pengaruh Likuiditas Terhadap Kebijakan Dividen Hasil perhitungan uji sobel pengaruh likuiditas (X2) terhadap kebijakan dividen (Y) melalui profitabilitas (X3) diperoleh nilai Zhitung 2.536. Zhitung lebih kecil dari 1,96 yang berarti tidak terdapat pengaruh tidak langsung variabel eksogen terhadap variabel endogen melalui mediator. Hasil ini menunjukan hipotesis ketujuh yangmenyatakan bahwa profitabilitas secara signifikan memediasi pengaruh likuiditas terhadap kebijakan dividen diterima. Meningkatnya likuiditas dan profitabilitas akan berpengaruh pada meningkatnya kebijakan dividen yang diproksikan dengan dividend payout ratio (DPR) pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini selaras dengan penelitian Ahmed (2015) dan Ahmad & Wardani (2014). Semakin tinggi nilai rasio likuditas berarti semakin besar kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Perusahaan yang memiliki likuditas yang baik maka dianggap memiliki kinerja yang baik pula oleh investor. Likuiditas perusahaan merupakan salah satu pertimbangan utama dalam kebijakan deviden. Dividen merupakan arus kas keluar, maka semakin besar jumlah kas yang tersedia dan likuiditas perusahaan, semakin besar pula kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba yang digunakan untuk membayar deviden. Oleh karena itu, likuditas

5282

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

yang tinggi dapat menarik minat investor untuk menanamkan modalnya atau berinvestasi pada

perusahaan.

Jadi,

dapat

disimpulkan

bahwa

profitabilitas

mampu

memperkuatpengaruh likuiditas terhadap kebijakan dividen.

SIMPULAN DAN SARAN Simpulan hasil analisis dan pengujian 51 data perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada periode 2013-2015, diperoleh kesimpulan sebagai berikut. Leverage berpengaruh negatif signifikan terhadap profitabilitas dan kebijakan dividen. Likuiditas berpengaruh negatif signifikan terhadap profitabilitas namun tidak berpengaruh terhadap kebijakan dividen. Profitabilitas tidak mampu memediasi leverage terhadap kebijakan dividen. .Dapat diartikan bahwa Hal ini berarti tingginya tingkat hutang meng akibatkan menurunnya tingkat keuntungan yang disebabkan sebagian keuntungan di alokasikan untuk membayar utang. pada saat perusahaan memiliki leverage yang tinggi mengakibatkan menurunnya keuntungan yang akan didapat perusahaan setelah beroperasi karena dialokasikan untuk membayar utang. Profitabilitas mampu memediasi likuiditas terhadap kebijakan dividen. Dapat diartikan perusahaan yang memiliki profitabilitas tinggi, ditambah likuiditas yang lebih baik, maka semakin besar jumlah dividen yang dibagikan. Pada perusahaan yang menggunakan dana untuk investasi lebih banyak akan menyebabkan dana untuk pembayaran dividen berkurang, namum likuiditas yang lebih baik mampu memperlemah hal tersebut karena saat itu perusahaan dapat menunda pembayaran hutang jangka pendeknya.

5283

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Saran

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan bukti empiris pada variable yang diteliti. Penelitian ini masih memiliki banyak kekurangan sehingga berikut adalah saran yang diajukan penulis yaitu sebagai berikut. Bagi perusahaan, diharapkan meningkatkan profitabilitas yang berpengaruh langsung terhadap kebijakan dividen dan likuiditas yang secara tidak langsung berpengaruh terhadap kebijakan dividen. Untuk peneliti selanjutnya dapat mengembangkan penelitian dengan mengidentifikasikan variable lain yang dapat mempengaruhi kebijakan dividen, seperti kesempatan investasi, pertumbuhan perusahaan, ukuran perusahaan dan nilai perusahaan.

REFERENSI Ahmad, Gatot Nazir., dan Wardani, Vina Kusuma. 2014. The Effect Of Fundamental Factor To Dividend Policy: Evidence In Indonesia Stock Exchange. International Journal Of Business And Commerce, 4(2): 14-25 Ahmed, Ibrahim Elsiddig. 2015. Likuidity, Profitability and the Dividends Payout Policy. World Review of Business Research, 5(2): 73-85 Anvari, Ebrahim., dan Askari, Seyed Mohamad. 2015. Analysis the most effective factors on the policy of share dividends in the Tehran Stock Exchange companies. WALIA journal, 31(4): 211-215 Alkhatib, Khalid. 2012. The Determinants of Leverage of Listed Companies. International Journal of Business and Social Science, 3(24): 78-83 AlGhusin, Nawaf Ahmad Salem. 2015. The Impact of Financial Leverage, Growth, and Size on Profitability of Jordanian Industrial Listed Companies. Research Journal of Finance and Accounting , 6(16): 86-93 Alshatti, Ali Sulieman. 2015. The Effect of the Likuidity Management on Profitability in the Jordanian Commercial Banks. International Journal of Business and Management; 10(1): 62-71

5284

E-Jurnal Manajemen Unud, Vol. 6, No. 10, 2017: 5262-5286

Asif, Aasia., Rasool, Waqas., dan Kamal, Yasir. 2011. Impact of financial Leverage on dividend policy: Empirical evidence from Karachi Stock Exchange-listed companies. African Journal of Business Management , 5(4), 1312-1324 Brigham & Houston. 2006. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Edisi 10. Jakarta: Salemba 4 Dewi, Dian Masita. 2016. Pengaruh Likuiditas, Leverage, Ukuran Perusahaan terhadap Kebijakan Dividen Tunai dengan Profitabilitas sebagai Variabel Intervening. Jurnal Bisnis dan Ekonomi (Jbe), 23(01): 12 – 19 Ehiedu, Victor Chukwunweike. 2014. The Impact of Likuidity on Profitability of Some Selected Companies: The Financial Statement Analysis (FSA) Approach. Research Journal of Finance and Accounting, 5(5): 81-90 Elmi, Mohamed Ali., and Muturi, Willy Mwangi. 2016. Effects Of Profitability On Dividend Payout By Commercial And Services Firms Listed In The Nairobi Securities Exchange. European Journal Of Business And Social Sciences, 5(02):160 – 167. Enekwe, Chinedu Innocent., Agu, Charles Ikechukwu., and Eziedo, Kenneth Nnagbogu. 2014. The Effect of Financial Leverage on Financial Performance: Evidence of Quoted Pharmaceutical Companies in Nigeria. IOSR Journal of Economics and FinanceI, 5(3): 17-25 Fitri, Rembulan Rahmadia., Hosen, Muhamad Nadratuzzaman., Muhari, Syafaat. 2016. Analysis of Factors that Impact Dividend Payout Ratio on Listed Companies at Jakarta Islamic Index. International Journal of Academic Research in Accounting, Finance and Management Sciences, 6(2): 87–97 Hantono. 2015. Pengaruh Current Ratio dan Debt To Equity Ratio terhadap Profitabilitas pada Perusahaan Manufaktur Sektor Logam Dan Sejenisnya Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia Periode 2009 – 2013. Jurnal Wira Ekonomi Mikroskil, 5(01): 21-30 Husnan, Suad., dan Pudjiastuti, Enny. 2010. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Edisi 6. Yogyakarta: UPP STIM YKPN Khan, Rizwan Ali & Ali, Mutahhar. 2016. Impact of Likuidity on Profitability of Commercial Banks in Pakistan: An Analysis on Banking Sector in Pakistan. Global Journal of Management and Business Research Finance, 16(1): 52-60 Kuzucu, Narman. 2015. Determinants of Dividend Policy: A Panel Data Analysis for Turkish Listed Firms. International Journal of Business and Management; 10(11): 149-160 Osegbue, Ifeanyi Francis., Ifurueze, Meshack., Ifurueze, Priscillia. (2014). An Analysis Of The Relationship Between Dividend Payment And Corporate 5285

Ni Luh Ayu Putri Cahyani, Pengaruh Leverage dan Likuiditas…

Performance Of Nigerian Banks. Global Business and Economics Research Journal, 3(2): 75-95 Odawo, C. Jomo., dan Ntoiti J., Jomo. 2015. Determinants Of Dividend Payout Policy In Public Ltd Banks In Kenya: A Case Study Of Cfc Stanbic Bank. The Strategic Business & Change Journals Of Management. 2 (54): 182191 Sarmento, Jelmio Da Costa., & Dana, Made. 2016. Pengaruh Return On Equity, Current Ratio, Dan Earning Per Share Terhadap Kebijakan Dividen Pada Perusahaan Keuangan. E-Jurnal Manajemen Unud, 5(7): 4224-4252 Sartono, Agus. 2009. Manajemen Keuangan: Teori dan Aplikasi (Edisi 4). Yogyakarta: BPFE Utama, Made Sunaya. 2014. Aplikasi Analisi Kuantitatif. Denpasar: Udayana University Press Wiagustini, Ni Putu. 2010. Pengantar Manajemen Keuangan. Denpasar: Udayana University Press.

5286

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.