PEMIKIRAN TEOLOGI ISLAM MODERN


1 PEMIKIRAN TEOLOGI ISLAM MODERN BUKU PEDOMAN PERKULIAHAN Program S-1 Jurusan Aqidah Filsafat Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Ampel Surabaya Penulis: D...
Author:  Inge Hadiman

4 downloads 72 Views 1MB Size

Recommend Documents


TEOSOFI TEOLOGI ISLAM ERA MODERN
1 TEOSOFI TEOLOGI ISLAM ERA MODERN Dosen Pengampu : Ahmad Farroh Hassan Disusun Oleh : Fuad Anshory Dwi Wahyu Nurulhuda Sofia binti Morsalin ( ) JURUS...

TEOLOGI ISLAM (Studi Pemikiran Ahmad Syafii Maarif)
1 TEOLOGI ISLAM (Studi Pemikiran Ahmad Syafii Maarif) Oleh: Junaidi, S.Ud. NIM: TESIS Diajukan kepada Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga untuk Memenuhi S...

SEJARAH PEMIKIRAN MODERN DALAM ISLAM
1 SEJARAH PEMIKIRAN MODERN DALAM ISLAM2 SEJARAH PEMIKIRAN MODERN DALAM ISLAM Tim Penyusun Tugas SKI-B Desain Cover : Gerry Nugroho Prasetyo Editor Tat...

MAKALAH STUDI TEOLOGI ISLAM ISLAM DAN SAINS MODERN
1 MAKALAH STUDI TEOLOGI ISLAM ISLAM DAN SAINS MODERN Dosen Pembimbing : Ach. Nasichuddin, MA Oleh : Kelompok 7 1.Fitrotin Nisa ( ) 2.Uwaina Fardha ( )...

Pemikiran Teologi Hassan Hanafi: Perspektif Teologi Antroposentrik sebagai Langkah Pembumian Teologi Islam
1 seminar falsafah malaysia iii institut penyelidikan anwar ibrahim 8 & 9 ogos 2015 Pemikiran Teologi Hassan Hanafi: Perspektif Teologi Antroposen...

MEMAKNAI KEMBALI EPISTEMOLOGI TEOLOGI PLURALISTIK. Kata Kunci: Epistemologi Islam, Teologi Pluralistik, dan Pemikiran Islam
1 MEMAKNAI KEMBALI EPISTEMOLOGI TEOLOGI PLURALISTIK Oleh: Ahmad Izudin, M.Si Alumni Kesejahteraan Sosial Program Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Con...

TEOLOGI ISLAM: Warisan Pemikiran Muslim Klasik TEOLOGI ISLAM. Warisan Pemikir Muslim Klasik
1 TEOLOGI ISLAM: Warisan Pemikiran Muslim Klasik TEOLOGI ISLAM Warisan Pemikir Muslim Klasik2 TEOLOGI ISLAM: Warisan Pemikiran Muslim Klasik3 TEOLOGI ...

PEMIKIRAN ISLAM DALAM SASTRA ARAB MODERN
1 PERADABAN ISLAM I: TELAAH ATAS PERKEMBANGAN PEMIKIRAN PEMIKIRAN ISLAM DALAM SASTRA ARAB MODERN Oleh Nurcholish Madjid Salah satu gejala di kalangan ...

Anomali Pemikiran Islam Modern: Kritik Arkoun Terhadap Ortodoksi Pemikiran Keagamaan
1 Anomali Pemikiran Islam Modern 1 Anomali Pemikiran Islam Modern: Kritik Arkoun Terhadap Ortodoksi Pemikiran Keagamaan Samsul Huda Fakultas Adab dan ...

TEOLOGI PEMBEBASAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS PEMIKIRAN HASSAN HANAFI)
1 TEOLOGI PEMBEBASAN DALAM ISLAM (STUDI ATAS PEMIKIRAN HASSAN HANAFI) Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Meraih Gelar Sarjana Theologi ...



 

              

PEMIKIRAN TEOLOGI ISLAM MODERN

           

BUKU PEDOMAN PERKULIAHAN

           

Program S-1 Jurusan Aqidah Filsafat Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Ampel Surabaya

         

Penulis:

   

Dr. H. Ma’shum Nur Alim, M.Ag

       

 

Supported by:

Government of Indonesia (GoI) and Islamic Development Bank (IDB)

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

KATA PENGANTAR

 

REKTOR IAIN SUNAN AMPEL

   

Merujuk pada PP 55 tahun 2007 dan Kepmendiknas No 16 tahun 2007, Kepmendiknas No. 232/U/2000 tentang Penyusunan Kurikulum   Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa; Kepmendiknas   No. 045/U/2002 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi; dan KMA No. 353  Tahun 2004 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan   Tinggi, IAIN Sunan Ampel akan menerbitkan buku perkuliahan sebagai   upaya pengembangan kurikulum dan peningkatan profesionalitas dosen.   Untuk mewujudkan penerbitan buku perkuliahan yang berkualitas,   IAIN Sunan Ampel bekerjasama dengan Government of Indonesia (GoI) dan   Islamic Development Bank (IDB) telah menyelenggarakan Workshop on   Writing Textbooks for Specialization Courses dan Workshop on Writing   Textbooks for vocational Courses bagi dosen IAIN Sunan Ampel, sehingga   masing-masing dosen dapat mewujudkan karya ilmiah yang dibutuhkan oleh   para mahasiswa-mahasiswinya.   Buku perkuliahan yang berjudul Pemikiran Teologi Islam Modern ini   merupakan salah satu di antara buku-buku yang disusun oleh para dosen   pengampu mata kuliah program S-1 program studi Aqidah Filsafat Fakultas   Ushuluddin IAIN Sunan Ampel sebagai panduan pelaksanaan perkuliahan   selama satu semester. Dengan terbitnya buku ini diharapkan perkuliahan   dapat berjalan secara aktif, efektif, kontekstual dan menyenangkan, sehingga   dapat meningkatkan kualitas lulusan IAIN Sunan Ampel.   Kepada Government of Indonesia (GoI) dan Islamic Development Bank   (IDB) yang telah memberi support atas terbitnya buku ini, tim fasilitator dan   penulis yang telah berupaya keras dalam mewujudkan penerbitan buku ini,     kami sampaikan terima kasih. Semoga buku perkuliahan ini bermanfaat bagi perkembangan pembudayaan akademik di IAIN Sunan Ampel Surabaya.  

Rektor IAIN Sunan Ampel Surabaya Prof. Dr. H. Abd. A’la, M.Ag.

ii

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

PENGANTAR

 

Pada konteks sejarah pemikiran, ada tiga pembagian periode   yang biasanya disepakati secara umum. Yaitu periode klasik,   pertengahan, dan modern. Masing-masing periode tentu memiliki   karakteristik pemikiran yang berbeda . Perbedaan itu menjadi satu keniscayaan, oleh karena tantangan yang dihadapi berbeda, problem   yang muncul berbeda, tokohnya juga berbeda.    

Sama halnya dengan bidang pemikiran, dalam bidang teologi terjadi periodesasi atau pengklasifikasian babakan yang meliputi   penandaan terhadap karakteristik, baik tokoh maupun model   pemikirannya.   juga

 

Teologi merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan manusia. Teologi merupakan penyerapan atau perefleksian   ajaran agama atas realita dunia. Bahkan bagi manusia yang tidak   beragamapun, tetap berteologi sekalipun tanpa agama.  

 

Interaksi, penetrasi dan akhirnya penjajahan Barat atas hampir seluruh wilayah Islam dalam cara modern tidak hanya mengakibatkan   disintegrasi politik Islam, tetapi juga menyebabkan kelemahan bahkan   kemalasan yang sangat intens di kalangan umat islam itu sendiri.   Suprioritas Barat dalam berbagai lapangan kehidupan merangsang   munculnya usaha pembaharuan (modernisme) di kalangan pemikir   muslim. Sementara itu wilayah tertentu dari dunia Islam melancarkan   pembaharuan-pembaharuan di bidang militer dan birokrasi, yang akhirnya berpuncak pada westernisasi dan skularisasi. Pembaharuan   itu  terjadi di Turki dan wilayah Timur Tengah khususnya Mesir, yang sering dianggap sebagai garda depan perkembangan politik, social,   intelektual dan keagamaan di dunia Arab dan dunia muslim yang lebih   luas.   Pemikiran pembaharuan Islam yang muncul sebagai respon     terhadap dunia modern sejak al-Afghani, Abduh, Rasyid Ridha, AlTahtawi, Ali Abd al-Raziq sampai pada Thaha Husain cukup beragam, tetapi secara jelas telah terjadi evolusi pemikiran pembaharuan dari Pan-Islamisme, Pan-Arabisme, regionalisme sampai pada Nasionalisme. Di sisi lain dari pembaharuan islam ini, umat Islam mengalami proses marginalisasi, kalau tidak kompromi terhadap Barat, sehingga nyaris tidak mempunyai kedudukan yang signifikan dalam berbagai bentuk pembaharuan, terutama bagi mereka yang mengikuti para ulama’ konsevatif al-Azhar.  

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Semua itu mengundang reaksi balik, yaitu kembali kepada ajaran Islam secara ketat dan eksklusif. Salah satu tokohnya adalah Hasan Al  Banna dan organisasi yang telah didirikannya, yaitu Ihwanul muslimin,   yang mencoba menawarkan model-model ideologi dan organisasi bagi   pertumbuhan dan perkembangan gerakan Islam di seluruh dunia.  

 

Salah satu ciri pemikiran modern adalah rasional, memakai filsafat sebagai dasar berpikir, menempatkan manusia sebagai pusat   alam semesta, memakai metode historis kritis, percaya pada konsep   idealisme/ kemajuan, serta menempatkan Allah dalam pengasingan   (deisme). Dengan lahirnya peradaban modern ini-dengan ilmu   pengetahuan dan teknologi sebagai pioner, rasionalisme-empirisme   menjadi pisau analisa yang begitu dominan, dan mencapai puncaknya   pada positivism, sehingga perkembangan ilmu pengetahuan disertai   dengan penemuan ilmiah berkembang pesat. Ini dapat dicermati dalam   beberapa pemikiran beberapa tokoh dalam tulisan ini.  

 

Melihat kenyataan tersebut, akhirnya para pemeluk agama, khususnya para agamawan mulai melirik dan melakukan redefinisi   maupun reposisi teologinya. Redefinisi maupun reposisi teologi   terhadap fenomena sosial, ekonomi, budaya maupun politik dengan   melakukan dialog-dialog dengan ilmu-ilmu sosial sesuai dengan   dinamika sosial masyarakatnya. Teologi harus dirubah peran dan   fungsinya sesuai dengan dinamika sosial menjadi teologi konstektual,   sebuah teologi yang dipahami dan didialogkan secara dialektis sesuai sesuai dengan konteks problematika umatnya dalam berhadapan   dengan dinamika sosial, ekonomi, budaya maupun politik. Teologi   konstektual merupakan perkembangan teologi yang lebih bersifat   praksis, dimana kaum beriman melakukan sebuah tindakan yang tidak   semata bersifat ukhrowi, tetapi juga bagaimana kaum beriman dengan   teologinya membangun kedamaian, keadilan, serta egalitarianism di   dunia ini. Dengan kata lain, kaum beriman diharapkan membangun   kerajaan Tuhan di bumi ini dengan  teologinya, agar bumi ini penuh dengan kehidupan surgawi. Semoga… [ ]  

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

PEDOMAN TRANSLITERASI

     

Transliterasi

Tulisan

Arab-Indonesia

Penulisan

Buku

Perkuliahan “Pemikiran Teologi Islam Modern” adalah sebagai berikut.    

No    1.   2.   3.   4.     5.   6.   7.   8.   9.     10   11  12  13  14    15

Arab ‫ا‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ‫ث‬ ‫ج‬ ‫ح‬ ‫خ‬ ‫د‬ ‫ذ‬ ‫ر‬ ‫ز‬ ‫س‬ ‫ش‬ ‫ص‬ ‫ض‬

Indonesia ` b t th j h} kh d dh r z s sh s} d}

Arab ‫ط‬ ‫ظ‬ ‫ع‬ ‫غ‬ ‫ف‬ ‫ق‬ ‫ك‬ ‫ل‬ ‫م‬ ‫ت‬ ‫و‬ ‫ه‬ ‫ء‬ ‫ي‬

Indonesia t} z} ‘ gh f q k l m n w h ` y

   

Untuk menunjukkan bunyi panjang (madd) dengan cara menuliskan tanda coretan di atas a> , i> , dan u>(‫ ا‬,‫ ي‬dan ‫) و‬. Bunyi hidup dobel (diftong)     Arab ditransliterasikan dengan menggabung dua huruf “ay” dan “au” seperti layyinah, lawwamah. Untuk kata yang berakhiran ta’ marbutah dan berfungsi sebagai sifat (modifier) atau mud}a> f ilayh ditranliterasikan dengan “ah”, sedang yang berfungsi sebagai mud}af>ditransliterasikan dengan “at”.  

vi

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

DAFTAR ISI

   

PENDAHULUAN    Halaman Judul Kata Pengantar Rektor   Prakata   Pedoman Transliterasi  Daftar Isi  Satuan Acara Perkuliahan    

ISI PAKET   Paket 1  Paket 2  Paket 3 Paket 4   Paket 5   Paket 6   Paket 7  Paket 8  Paket 9 Paket 10   Paket 11   Paket 12   Paket 13  Paket 14

: Ibnu Taimiyah : Muhammad Ibnu Abdul Wahab : Jamaluddin al-Afghani : Muhammad Abdu : Muhammad Rasyid Ridho : Hasan al-Banna : Syahwaliyullah al-Dahlawi : Sayid Amir Ali : Muhammad Iqbal : Ahmadiyah Qodiyan : Ahmadiyah Lahore : Pemikiran Teologi Islam Modern di Indonesia : Islam Jama’ah / LDII : Teologi Syi’ah

 

PENUTUP   Sistem Evaluasi dan Penilaian   Daftar Pustaka   CV Penulis    

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

BAB I

   

PEMIKIRAN TEOLOGI MODERN DI DUNIA ISLAM

A.   Pendahuluan   Abad ke-13 merupakan periode malapetaka besar bagi sejarah Islam.   Dunia Islam belum pulih dari porak poranda perang Salib yang cukup   melelahkan, bencana yang lebih buruk datang melanda. Suku Mongol   menyerbu kekhalifahan Islam dan memusnahkan kekayaan intelektual dan   cultural yang menumpuk berabad-abad lamanya, termasuk pembantaian   terhadap penduduknya. Baghdad, yang terkenal sebagai kota seribu satu malam, sekaligus     kota metropolitan Islam, dihancurkan Hulago Khan pada tahun 1258 M. peradaban di kota tersebut dibakar menjadi abu dan   Seluruh warisan   dicampakkan ke Sungai Tigris. Kondisi Baghdad saat itu bagaikan kota   mati, yang sebelumnya merupakan pusat peradaban dunia, terutama Islam,   dimana-mana tercium bau menyengat, dari bangkai akibat kekejaman   tentara Tiongkok. Hancurnya Baghdad menjadi salah satu penyebab kemunduran     Islam, tidak hanya dari segi politik, akan tetapi dari berbagai segi kehidupan, baik peradaban, budaya, ekonomi, dan Agama.   Teologi, yang merupakan pokok kepercayaan bagi pemeluk agama   Islam ikut terpengaruh. Perobahan orientasi umat Islam yang tidak   seimbang antara duniawi dengan ukhrawi, semakin menciptakan suasana   yang tidak kondusif di dunia Islam.   Pada suasana seperti itu, muncul beberapa tokoh pemikir, yang   melakukan pembaharuan, reformasi dari berbagai kehidupan umat Islam,   agar dapat menemukan jati diri mereka, sekaligus mengembalikan kejayaan   Islam di masa lalu. Tokoh-tokoh itu misalnya: Ibnu Taimiyah, Muhammad   Ibn Abdul Wahab, dan lain-lain.  

 

B. Ibnu Taimiyah. 1. Biografi Singkat Ibn Taimiyah, nama lengkapnya adalah Taqiyuddin Abul Abbas Ahmad Ibn Abdul Halam Ibn al-Imam Majduddin Abul Barakat Abdussalam Ibn Abil Qasim Ibn Muhammad Ibn al-Khidir Ibn Ali Ibn Abdullah Ibn Taimiyah al-Harrani. Ia lahir di Harran (sekarang masuk

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

1

wilayah Turki) pada hari Senin, 10 R. Awwal 661 H. Bertepatan dengan 22 Januari 1263 M. Dan wafat pada 20 Syawal 728 H./ 1328 M. Pembaharu Madzhab Hanbali ini, 1 terkenal dengan gelar Syaikhul Islam, karena pengaruhnya yang cukup besar terhadap pemikiran Islam. Ibn Taimiyah berasal dari keluarga terpepelajar yang sangat dihormati. Ayahnya, seorang ulama besar di kota Damaskus dan menjadi Direktur di Madrasah Darul Hadis al-Sukkariyah, salah satu lembaga pendidikan madzhab Hanbali yang tergolong cukup maju dan berkwalitas saat itu. Ibn Taimiyah belajar di Madrasah ini, sejak kecil ia sudah mencintai ilmu dan ulama, serta tidak suka kegiatan lain selain menuntut ilmu. Pada usia tujuh tahun, ia telah hafal al-Qur’an, dan pada usia belasan tahun, ia telah tampil sebagai sosok yang menguasai berbagai disiplin ilmu, seperti Ushul Fiqh, Hadis, Tafsir, dan bahasa Arab. Ibn Taimiyah merupakan salah satu imam hadis, bahkan dikatakan bahwa kalau ada hadis yang belum diketahuinya bukanlah hadis. Karena tingginya dalam penguasaan ilmu agama dan detailnya dalam masalah logika, filsafat dan ilmu kalam, maka ia berhak duduk pada derajat Mujtahid Mutlak. Para sarjana lain dalam ilmu-ilmu tersebut ketika dihadapannya tidak ubahnya seperti hubungan murid dengan guru. 2 Guru-guru Ibn Taimiyah tidak kurang dari 200 Ulama, diantaranya adalah Syamsuddin al-Maqdisi, mufti pertama madzhab Hanbali di Suriah, setelah reformasi sistem pengadilan oleh Sultan Baibar, Ibn Abi al-Yusr, al-Kamil Ibn Abdul Majid Ibn Asakir, Yahya Ibn al-Syairafi, Ahmad Ibn Abi al-Khair, dan lain-lain. Ibn Taimiyah hidup di tengah-tengah keganasan tentara Tar-Tar yang sedang merajalela menindak kaum muslimin dari sungai Indus Euphrat, bahkan terus menyerang hingga ke Syam. Ketika melihat hal itu, Ibn Taimiyah langsung melibatkan diri dalam kancah peperangan. Sementara itu, kerusuhan terjadi  di mana-mana, sejumlah narapidana kabur dari penjara. Bersama sejumlah ulama, Ibn Taimiyah berjanji mengamankan kembali narapidana yang lepas dan menjamin keamanan bagi penduduk sipil. Pada tahun 1300 M., untuk kedua kalinya tentara

Mahmud ‘Awad, Para Pemberontak di Jalan Allah, CV. Cendekia, Jakarta, 2002, hal. 69.

Abu al-A’la al-Maududi, Tajdid al-Din wa Ihyaihi, (Moh. Thaha Saiful Islam, terj.), PT. Bina Ilmu, Surabaya, 1984, hal. 79-80. 2

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Mongol mengancam, maka Ibn Taimiyah menggerakkan penduduk untuk berjihad melawan pasukan Mongol. Ibn Taimiyah bertempur dalam gabungan pasukan Suriah-Mesir dan berhasil memenangkan pertempuran, akhirnya pasukan Mongol terpukul mundur. Kemenangan pertempuran itu tidak lepas dari peran Ibn Taimiyah yang berhasil mengehntikan laju pasukan Mongol. 3 Prestasinya di bidang perjuangan maupun ijtihad tidak selamanya berjalan mulus di masa damai. Sikapnya yang keras dan radikal, membuat ia harus berhadapan dengan Sultannya sendiri, yang mengakibatkan dia dipenjara dengan sejumlah tuduhan maker. Setelah bebas dari penjara, Ibn Taimiyah memutuskan untuk tinggal di Kairo, Mesir, maka ia dipenjarakan kembali oleh Sultas Baibar alJansakir, kemudian diasingkan ke Aleksandria dan dikenakan tahanan rumah. Setelah tujuh bulan, ia bebas dan kembali berdakwah di Kairo. Sultan Nasir Muhammad Ibn Qawun sering berkonsultasi dan menjadikannya sebagai penasehat pribadi. Tahun 1313 M., ancaman Mongol muncul kembali, akan tetapi pasukan itu mundur sebelum bertempur. Pada saat itu Ibn Taimiyah sudah meninggalkan Kairo dan menetap di Damaskus selama tujuh tahun. Di kota ini, ia focus untuk mengajar, menulis dan berfatwa. Pada tahun 1318 M. Sultan mengirim surat kepadanya, yang isinya agar ia tidak berfatwa dengan fatwa yang bertentangan dengan madzhab Hanbali. Ibn Taimiyah menolak permintaan Sultan, maka ia meringkuk kembali di tahanan pada sebuah benteng di Damaskus selama 5 tahun 18 hari dan kemudian dibebaskan oleh Sultan Nasir pada 9 Pebruari 1321. Penahanan terakhir yang dilakukan terhadap Ibn Taimiyah terjadi ketika fatwanya tentang ziarah kubur ditentang oleh masyarakat saat itu. 4 Para pengikut dan murid-muridnya juga turut dipenjarakan oleh   penguasa saat itu, tepatnya di penjara Qal’ah Damaskus, termasuk Ibn al-Qayim al-Jauziyah, muridnya yang cukup terkenal. Ibn Taimiyah merupakan satu diantara tokoh fundamental di dalam Islam dan

3

Mahmud A’wad, Op. Cit., hal. 95.

4

Ibid., hal. 109.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

sekaligus sebagai pendahulu bagi gerakan Muhammad Ibn Abdul   Wahab, Wahhabiyah. 5   2. Karya-karya Ibn Taimiyah   Dalam bidang penulisan buku dan karya ilmiyah, Ibn Taimiyah telah meninggalkan warisan yang besar dan bernilai bagi umat Islam. Ia   termasuk salah seorang ulama yang cukup produktif dalam menyusun   karya ilmiyah. Karyanya kurang lebih mencapai 4 ribu naskah, yang   mencapai 300 jilid, bahkan ada yang mengatakan 500 jilid.   Karyanya yang cukup popular antara lain berjudul: al-Radd ‘ala al  Manthiqiyin, al-Hisbah wama Suliyat al-Hukumat al-Islamiyat, al  Ikhtiyarat al-Fiqhiyat, Kitab al-Imam, Kitab al-Tawasul wa al-Wasilat,   Majmu’at Rasail al-Kubra, Majmu’ Fatawa Syaikh al-Islam Ahmad Ibn   Taimiyah, dan al-Qawaid al-Nuraniyat.   Diantara beberapa karya tersebut, yang paling popular adalah Kitab   Majmu’ Fatawa, sebuah kitab fenomenal terdiri dari 34 jilid. Kitab ini   merupakan bungah rampai pemikiran Ibn Taimiyah tentang ketuhanan,   tasauf, fiqih, tafsir, ilmu logika dan ushul fiqh.   3. Pemikiran Ibn Taimiyah   a. Metodologi Penafsiran   Sebelum memahami lebih jauh mengenai pemikiran keagamaan Ibn   Taimiyah, sebagai suatu keharusan, terlebih dahulu untuk   mengetahui metodenya dalam memahami dan menafsirkan al  Qur’an. Karena al-Qur’an telah memberi inspirasi dan menjadi dasar   bagi pendapat-pendapatnya mengenai permasalahan agama.   Ibn Taimiyah tidak pernah menyampaikan fatwa terkait dengan   kehidupan ini, baik persoalan akidah, fiqih, tasauf, maupun   persoalan sosial dan politik, kecuali mendasarkannya kepada al  Qur’an dan al-Hadis.   Ibn Taimiyah meletakkan tiga metode dalam memahami al-Qur’an,     yang dijadikan dasar dalam pengambilan hukum agama. Pertama, tafsir al-Qur’an dengan Sunnah Rasul Saw. Kedua, tafsir al-Qur’an dengan ucapan dan perbuatan para sahabat. Ketiga, tafsir al-Qur’an dengan ucapan dan perbuatan para tabi’in. 6  

5

Cyrel Glasse, Ensiklopedi Islam, (Ghufron A. Mas’ud, Terj.), PT. Grafindo, Jakarta, cet. II, 1999, hal. 156.

Muhammad Abu Zahra, Ibnu Taimiyah: Hayatuhu wa A’sruhu wa Fiqhuhu, Dar al-Fikr al-Arabi, Berut, hal. 178. 6

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Menurut Ibn Taimiyah, Rasul tidak melewatkan satu ayatpun yang diwahyukan Allah, kecuali disampaikan kepada umatnya dengan penjelasan yang sangat gambling dan tidak menyisakan pertanyaan lagi. Begitu pula para sahabat, yang merupakan generasi pertama dan generasi terbaik Islam, yang mengetahui peristiwa turunnya wahyu dan mendengar penjelasan-penjelasan langsung dari Rasul atas wahyu Allah itu. Serta pengikut Sahabat atau tabi’in, yang merupakan generasi kedua, yang menerima ajaran dari generasi pertama, dan telah ditetapkan oleh Rasul sebagai generasi terbaik Islam. Menurutnya, segala persoalan yang terjadi pada masa itu sudah mewakili permasalahan umat di masa selanjutnya. b. Konsep Teologi Ibn Taimiyah membagi persoalan teologi menjadi tiga bagian, yaitu: 1. Rububiyah, yaitu bentuk pengesaan kepada Allah dalam tiga hal, yang meliputi penciptaan, al-Khalq, kepemilikan, al-Malik, pengaturan, al-Tadbir. Artinya, Allahlah pencipta seluruh jagad raya ini, dan seluruhnya merupakan milik-Nya, dan Dia pulalah yang mengatur semuanya, sehingga terjadi keharmonisan, keselarasan dan keserasian gerak alam semesta. 2. Al-Uluhiyah, yaitu pengesaan kepada Allah dalam bentuk ibadah, dengan pengertian bahwa seorang hamba tidak melakukan penyembahan, selain kepada Allah serta dengan membersihkan segala sekutu bagi-Nya. 3. Tauhid Asma’ wa al-Sifat, bahwa nama-nama dan sifat Allah telah ditetapkan-Nya dalam al-Qur’an, sebagaimana Dia menamai dan mensifati diri-Nya dengan tanpa pentakwilan, penyamaan dengan ciptaan-Nya. 7 Menurut Ibn Taimiyah, ada perbedaan antara tauhid Rububiyah dengan tauhid Uluhiyah. Perbedaan itu adalah bahwa al-Rabb, berarti bahwa Allah mencipta  hamba-Nya dan memberikan semua ciptaan-Nya kepadanya dan mengatur pada jalan-Nya yang lurus. Sedangkan al-Ilah, bermakna bahwa Dialah Dzat yang berhak untuk dituhankan dan disembah dengan rasa cinta, pasrah. Penghormatan, pengagungan serta tidak pula mensekutukan-Nya dengan yang lain.

Taqiyuddin Ibn Taimiyah al-Harrani, Majmu’ Fatawa, Vol. I (Amir al-Jazzar dan Anwar al-Bazz, ed.), Dar al-Wafa’, Mansurat, Cet. II, 2001, hal. 21.

7

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

88

Ibn Taimiyah mengklasifikasikan para ulama menjadi empat golongan, yaitu: 1. Golongan yang tidak mau mensifati Allah dengan “ada”, wujud, atau “tidak ada”, adam,. Karena dalam keyakinan mereka, jika Allah disifati dengan ada, maka itu berarti menyerupakan Allah dengan sesuatu yang ada, maujud. Begitupun sebaliknya, jika tidak ada, itu adalah sesuatu yang tidak mungkin bagi Allah, karena Dia dinafikan dari segala persamaan. 2. Golongan yang mensifati Allah dengan “naïf”, akan tetapi tidak mensifatinya dengan antonimnya, isbat. Artinya, kelompok ini menafikan sifat Allah dan tidak menetapkan sifat. Hal ini terjadi, jika ditetapkan Allah dengan nama atau sifat, maka terjadi penyerupaan Dzat dengan sifat-Nya. 3. Golongan yang menetapkan nama Allah tanpa menetapkan sifat-Nya. Golongan ini disebut Mu’tazilah. 4. Golongan yang menetapkan nama Allah sebanyak 99, akan tetapi mereka mensifati-Nya dengan sifat yang sangat terbatas, yang sesuai dengan akal dan mengingkari yang lain yang tidak sesuai dengan akal. Golongan ini disebut Asya’irah. Mereka menetapkan sifat bagi Allah dengan 8 sifat. Yaitu: Hidup, hayat,; bicara, kalam; melihat, basher; mendengar, sama’; mengetahui, ilmu; berkehendak, iradat; dan kuasa, Qudrat. Empat golongan ini menurut Ibn Taimiyah disebut Ahl alBid’ah, yang sangat berlebihan, Ahl al-Zaigh, dalam mengesakan Allah. Mereka tidak mencapai derajat kekufuran, karena mereka hanya terperangkap dalam perdebatan filosofis dan logika dalam masalah-masalah teologi. 8   Ibn Taimiyah menafsirkan ayat-ayat mutasyabbihat secara tekstual, tanpa mentakwilkan. Misalnya, al-Rahman ‘ala al-Arsy istawa, Allah duduk di singgasana. Suatu riwayat menceritakan bahwa Ibn Taimiyah pernah ditanya, apakah Allah mempunyai tangan?, dia menjawab Ya, Dia mempunyai dua tangan. Dia mendasarkan pendapatnya kepada firman Allah dalam al-Qur’an:

Muhammad Abu Zahra, Op. Cit., hal. 209.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                          

Yadullah Fauqa Aidihim, bahwa Tangan Allah di atas tangan mereka. Sabda Nabi: “Sesungguhnya Allah menciptakan Adam dengan tangan-Nya, menciptakan surge dengan tangan-Nya, menulis taurat juga dengan tangan-Nya”. 9 Ibn Taimiyah juga mengharamkan ziarah ke makam Nabi Muhammad di Madinah. Melakukan perjalanan dengan tujuan tersebut dianggap sebagai perjalanan maksiyat. Hal ini didasarkan kepada Hadis Nabi yang menyatakan: “Allah mengutuk orangorang Yahudi dan Nasrani, yang menjadikan kuburan para nabinya sebagai masjid”. (Hr. Bukhari Muslim). Hal lain yang tidak lepas dari perhatiannya adalah perkembangan aliran-aliran Thariqat yang menyeleweng dari ajaran Islam. Ibn Taimiyah menyaksikan sebagian aliran sufi sudah menyeleweng dari syari’at dalam bentuk yang tidak masuk akal. Misalnya, ada salah satu kelompok yang masuk ke dalam api membara, memakan ular, menghiasi diri dengan kalung-kalung dari besi, menjalin rambut dalam bentuk onggokan yang terikat. 10 Ibn Taimiyah mengakui validitas metode eksperimen batin Sufisme, ma’rifat. Akan tetapi kwalitas keabsahan itu baru dapat diakui apabila relevan dengan syari’at. Rumusan ini secara tegas menolak doktrin Monisme, Wahdat al-Wujud, Ibn Arabi dan sekaligus juga menolak berbagai praktik ritual sufisme. 11 Ibn Taimiyah mengkelompokkan kaum sufi kepada tiga tipe, yaitu: 1. Kaum sufi hakikat, yaitu mereka yang sungguh-sungguh mencari kebahagiaan spiritual, sehingga mereka digolongkan sebagai insan-insan siddiqun. 2. Kaum sufi rezeki, yaitu mereka yang tinggal di Khanaqah, asrama, pondokan, tanpa bekerja secara tetap.

 

9

 

Taqiyuddin Ibn Taimiyah al-Harrani, Op. Cit., Vol. V, hal. 65.

10

Mahmud A’wad, Op. Cit., hal. 96.

11

Fadzlurrahman, Op. Cit., hal. 208.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

3. Kaum sufi formalitas, yaitu orang-orang yang bergaya   sufi, orang yang berpenampilan terkesan sufi , akan tetapi   jiwanya sepenuhnya tidak terikat dengan sufisme. 12   Dengan demikian, Ibn Taimiyah sesungguhnya tidak menolak sama sekali terhadap tasawuf, akan tetapi ia menolak   dan mengkritik terhadap penyimpangan yang dilakukan oleh   sementara orang, yang memasuki dunia tasawuf disertai   dengan amalan yang keluar dari al-Qur’an dan al-Sunnah.   Bahkan ia memuji para sufi, seperti al-Qusyairi dan para sufi   lain.   Ibn Taimiyah membangun suatu aliran yang dinamakan   Salafiyun, dengan tiga penolakan terhadap sikap dan prilaku   umat Islam yang dilahatnya. Pertama, mencegah taqarraub   kepada Allah dengan perantaraan orang-orang shaleh dan para   wali; kedua, mencegah minta tolong dan tawassul kepada   orang mati dan lainnya; dan ketiga, mencegah ziarah ke kubur   orang-orang shaleh dan para nabi untuk mengkultuskannya.   Ada beberapa pemikiran Ibn Taimiyah yang perlu dikritisi, karena   menurut sebagian ulama, pemikirannya sarat dengan bias dan   membingungkan. Diantaranya adalah:   1. Ketika Ibn Taimiyah menfatwakan bahwa Allah bersemayam di atas   ‘Arsy sebagaimana dia duduk di atas minbar, dan penafsirannya bahwa   Allah juga mempunyai tangan. Hal Nampak bahwa penafsiran ini lahir   dari pemaknaannya yang sangat literalis terhadap teks yang berbunyi:   al-Rahman ‘ala al-Arsy Istawa, (Allah yang Maha pengasih duduk   bersemayam di atas Arsy), dan teks yang berbunyi: “Yad Allah Fauqa   Aidihim”, (Tangan Allah di atas tangan mereka). Rupanya Ibn Taimiyah   terjebak kepada alur pemikiran kalangan Dhahiri yang mengartikan ayat   secara verbalis. Pemikiran semacam ini senada dengan pemikiran aliran     Musyabbihat dan Mujassimah, yang berusaha menampilkan eksistensi Tuhan dalam wujud konkrit seperti makhluk. Hal ini jelas berlawanan dengan firman Allah yang berbunyi: “Laisa Kamislihi Syaiun” (Allah tidak menyerupai apapun). 2. Ketika Ibn Taimiyah mengharamkan ziarah kubur, ia menyatakan :”bahwa pergi ke kuburan para wali itu tidak masyru’, tidak boleh,  

12

HA. Rivai Siregar, Tasawuf dari Sufisme Klasik ke Neo Sufisme, PT. Raja Grafindo, Jakarta, 1999, hal. 243.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

bahkan termasuk salah satu maksiyat besar”. Dalil yang digunakan   adalah Hadis Nabi: “Allah mengutuk orang Yahudi dan Nasrani yang   menjadikan kuburan dari para nabi sebagai masjid”. Sedangkan menurut   kalangan Ahlussunnah, hadis di atas tidak dapat dijadikan sebagai suatu alasan pelarangan ziarah kubur. Sebab yang dilarang adalah menjadikan   kuburan sebagai masjid, bukan larangan untuk ziarah kubur. Bahkan ada   hadis yang menjelaskan tentang sunnah ziarah ke makam Rasulullah,   diantaranya hadis: “Barang siapa yang menziarahi kuburku setelah aku   meninggal, ia seolah-olah mengunjungiku ketika aku masih hidup”. (Hr.   al-Daruquthni).     3. Banyak pendapat Ibn Taimiyah yang bertentangan dengan Ijma’ Ulama’. Dalam kitab Fashl al-Aqwal, diterangkan bahwa fatwa-fatwa   Ibn Taimiyah telah melanggar 16 Ijma’. Beberapa fatwa itu antara lain:   Talak tiga yang dilakukan sekaligus dianggap talak satu kali, bersumpah   dengan talak tidak terjadi, tapi suami hanya diwajibkan membayar   kafarat (tebusan), Dzat Tuhan memiliki beberapa bagian, al-Qur’an   tidak qadim, para nabi tidak ma’shum , Tuhan sama besar dengan ‘Arsy,   dan lain-lain.  

   

C. Muhammad Ibn Abdul Wahab.   1. Biografi Singkat   Muhammad Ibn Abdul Wahab, nama lengkapnya Muhammad Ibn   Abdul Wahab Ibn Sulaiman Ibn Ali Ibn Muhammad Ibn Ahmad Ibn   Rasyid Ibn Barid Ibn Muhammad Ibn al-Masyarif al-Tamimi al-Hanbali   al-Najdi. Lahir pada tahun 1115 H. /1701 M. di kampong Uyainah, Najd,   kurang lebih 70 km arah barat laut kota Riyadh, ibukota Arab Saudi   sekarang. Ia tumbuh dan dibesarkan dalam lingkungan keluarga   terpelajar. Ayahnya, seorang tokoh agama di lingkungannya. Kakeknya,   seorang Qadhi, mufti besar, seorang tokoh yang menjadi tempat     mesyarakat Najd menanyakan segala persoalan terkait dengan agama. Abdul Wahab adalah seorang teolog Islam dan seorang tokoh pemimpin gerakan salafiyah yang pernah menjabat sebagai Menteri penerangan kerajaan Arab Saudi. Syaikh Muhammad Ibn Abdul Wahab dididik agama secara ketat oleh ayahnya sendiri, Syaikh Abdul Wahab sejak kecil. Berkat bimbingan kedua orang tuanya, disamping kecerdasan dan ketekunannya, ia telah dapat menghafal al-Qur’an 30 juz sebelum usia 10

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                  

tahun. Setelah itu, baru diserahkan kepada ulama setempat sebelum belajar keluar daerah Najd. Muhammad Ibn Abdul Wahab terkenal sebagai orang yang menentang keras atas kemunduran dan kemerosotan umat Islam di abad modern. Atas gerakannya ini orang menyebut gerakan Wahabi. Gerakan Wahabi menyerukan kepada kaum muslimin di seluruh dunia agar kembali kepada ajaran Islam yang asli dan suci atas dasar ajaran yang diperintahkan Allah dan Rasul-Nya. Gerakan ini cukup fanatic terhadap doktrin agama, teguh dan kuat dalam mempertahankan pendirian, tidak mudah goyah, dan sederhana dalam kehidupan. Misinya adalah tulus dan lurus untuk kembali kepada ajaran Islam yang asli. Selama hidupnya diisi dengan kegiatan menulis, mengajar, berdakwah dan berjihad serta mengabdi sebagai Menteri penerangan Kerajaan Arab Saudi. Muhammad Ibn Abdul Wahab meninggal pada tanggal 29 Syawal 1206 H. bertepatan dengan tahun 1793 M, dalam usia 92 tahun dan dikebumikan di Dar’iyah, Najd.

 

2. Pemikiran Teologis 2.1 Tauhid   Muhammad Ibn Abdul Wahab berpendapat bahwa kemunduran   umat Islam disebabkan kerusakan tauhid dan kepercayaannya kepada   Allah Swt. Pendapat ini didasarkan kepada al-Qur’an Surat al  Dzariyat ayat 56, yang artinya: “Dan sekali-kali Aku tidak mencipta   jin dan manusia itu, melainkan agar mereka berbakti kepada-Ku   semata”.   Menurut Muhammad Ibn Abdul Wahab, lafadz Illa liya’budun   dalam ayat di atas mengandung dua perintah, yaitu: 1. Perintah agar   manusia beribadah; 2. Perintah agar manusia mentauhidkan Allah   Swt. Dalam ibadahnya.   Ibadah yang dimaksud dalam   ayat tersebut mengandung arti bahwa manusia hanya akan taat kepada Allah dengan memenuhi segala perintah yang dibebankan kepada dirinya menurut garis ketentuan Allah dan Rasul-Nya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Tauhid dari akar kata wahdah yang bermakna sendirian dan kata wahid yang berarti satu atau tunggal, lalu menjadi kata tauhid dari kata kerja: wahhada – yuwahhidu – tauhidan, yang menurut bahasa  

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

adalah meyakini ke-Esaan-an Tuhan, meyakini hanya ada satu Tuhan, dan tidak ada yang lain. Tauhid, menurut istilah adalah bahwa di dunia ini hanya ada satu Tuhan, yaitu Allah Swt. Tidak ada yang disebut Tuhan, atau dianggap sebagai Tuhan, atau dinobatkan sebagai Tuhan, selain Allah Swt. 2.2 Pembagian Tauhid Tauhid, menurut Muhammad Ibn Abdul Wahab dibagi menjadi tiga, yaitu: tauhid uluhiyah, tauhid rububiyah, dan tauhidu hududiyah. Tauhid uluhiyah, dalam tujuan ibadah, yakni meluruskan dan memurnikan tujuan ibadah hanya kepada Allah saja. Artinya, suatu kepercayaan untuk menetapkan bahwa sifat ketuhanan itu hanya milik Allah belaka dengan penyaksian bahwa tidak ada Tuhan selain Allah yang dilahirkan dengan mengucapkan kalimat thayyibah “La Ilaha ill Allah”. Tauhid uluhiyah ini lebih sedikit orang yang memahaminya, dibandingkan dengan orang yang memurnikan tauhid Rububiyah. Artinya, masih banyak orang Islam yang beribadah tidak memurnikan ibadahnya kepada Allah semata-mata, melainkan masih Riya’, yang disebut dengan syirik khofi atau syirik samar. Dengan alasan apapun, menyelewengkan tujuan ibadah kepada selain Allah Swt adalah merusak tauhid uluhiyah. Seperti alasan yang dikemukakan oleh kaum musyrikin Mekkah yang melakukan ibadah kepada Allah Swt. Lewat berhala sebaga sarana atau wasilahnya. Yang namanya Ibadah, menurut Islam tidak boleh ditujukan kecuali hanya kepada Allah Swt saja. Sebagaimana firman Allah dalam ayat berikut: ْ‫ﺺ َواﻟّ ِﺬﯾْﻦَ اﺗ ﱠ َﺨﺬُوا‬ ُ ‫ﻖ ﻓَﺎ ْﻋﺒُ ِﺪ ﷲَ ُﻣ ْﺨ ِﻠﺼﺎ ً ﻟَﮫُ اﻟ ِﺪّﯾْﻦَ أَﻻَ ِ�ِ اﻟﺪّﯾْﻦُ ْاﻟﺨﺎ َ ِﻟ‬ َ َ ‫إِ ﱠن أ َ ْﻧﺰَ ْﻟﻨَﺎ اِﻟَ ْﯿﻚَ ْاﻟ ِﻜﺘ‬ ِ ّ ‫ﺎب ﺑِ ْﺎﻟ َﺤ‬ َ‫ﻔﻰ إِ ﱠن ﷲَ ﯾَﺤْ ُﻜ ُﻢ ﺑَ ْﯿﻨَ ُﮭ ْﻢ ﻓِﯿْﻤﺎ َ ُھ ْﻢ ﻓِ ْﯿ ِﮫ ﯾَ ْﺨﺘ َ ِﻠﻔُ ْﻮنَ إِ ﱠن ﷲ‬ َ ‫ِﻣ ْﻦ د ُْوﻧِ ِﮫ أ َ ْو ِﻟﯿﺎ َ َء ﻣﺎ َ ﻧَ ْﻌﺒُﺪُ ُھ ْﻢ إِﻻﱠ ِﻟﯿُﻘَ ﱡﺮ ْونَ ﷲَ ُز ْﻟ‬   ‫ﺎر‬ ٌ ‫ﻻَ ﯾَ ْﮭﺪِي َﻣ ْﻦ ھ َُﻮ ﻛﺎَذِبٌ َﻛﻔﱠ‬ Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu kitab dengan kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya. Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih. Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah: kami tidak menyembah mereka, melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya. Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

          

yang mereka berselisih padanya. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang pendusta dan sangat ingkar. (Q.S. alZumar: 2-3). Dalam ayat lain juga dijelaskan:

   

‫ِإﯾﱠﺎكَ ﻧَ ْﻌﺒُﺪُ َو ِإﯾﱠﺎكَ ﻧَ ْﺴﺘ َ ِﻌﯿْﻦ‬

                                             

Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan. (Q.S. al-Fatihah: 5). Ayat di atas mengajak kita supaya ikhlas dalam beribadah dan berdo’a kepada Allah Swt. Tauhid Rububiyah, tauhid dalam akidah, ialah kepercayaan bahwa pencipta alam ini ialah Allah, akan tetapi, ia tidak mengabdi kepada-Nya saja. Maka dengan pengertian kedua, jelas kemutlakan Allah dalam segala sifat dan namaNya, tidak murni lagi. Dia masih terbatas dalam lingkungan dan situasi. Tauhid hududiyah, tauhid dalam materi ibadah, yakni bertauhid dalam petunjuk atas dasar amal ibadah kepada hukum syari’at Allah Swt. Artinya, mendasarkan amal ibadah dalam petunjuk hukum syari’at Allah atau memurnikan ibadah kepada Allah dengan amalan yang disyari’atkan, ditetapkan dalam agama-Nya saja. Tauhid yang ketiga ini adalah tauhid yang sangat rawan dan mudah dilanggar. Oleh karena itu, pengikutnya semakin sedikit. Artinya, manusia yang mengaku beriman dan konsisten menjaga kemurnian tauhid yang ketiga ini, jauh lebih sedikit dibandingkan dengan pengikut kedua tauhid terdahulu. Sebab, disamping hanya orang Islam saja yang mengakui tauhid hududiyah, diantara kaum muslimin sendiri tidak sedikit ceroboh mengotori kemurnian tauhid ini. Sesungguhnya bertauhid  kepada Allah Swt. Tidak berguna, kalau dalam beribadah untuk mencari ridha-Nya, justeru bukan amalan yang disyari’atkan dalam agama-Nya. Ketiga macam tauhid di atas merupakan satu kesatuan, antara satu tauhid dengan yang lainnya tidak boleh dipisahkan. Ketiga macam tauhid, Uluhiyah, Rububiyah, dan Hududiyah, wajib menyatu di dalam iman seseorang muslim sebagai pengikut Ahlissunnah waljama’ah.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

            

Bertauhid dengan tiga pengertian tauhid diatas, berarti bertuhan hanya kepada Allah Swt. Beribadah hanya dengan Allah Swt. Dan menjalankan amal ibadah hanya yang ada perintah dari, hukum syari’at Allah Swt. Kemurnian tauhid tidak diakui kecuali yang sudah mencakup tiga pengertian tauhid di atas.

                                               

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

B A B II PEMIKIRAN TEOLOGI MODERN DI MESIR

 

A.   Jamaluddin al-Afghani   1. Riwayat Hidup Singkat Al-Afghani, nama lengkapnya Muhammad Jamaluddin al    Afghani, lahir di Asadabad, Afghanistan pada tahun 1254 H/ 1838 M.   Ayahnya bernama Sayid Safdar al-Husainiyah, yang nasabnya   bertemu dengan sayid al-Turmudzi, seorang perawi Hadis terkenal,   yang telah lama berimigrasi ke Kabul, dan juga bersambung dengan   sayidina Husen Ibn Abi Thalib. Pada usia delapan tahun, al-Afghani telah memperlihatkan     kecerdasan yang luar biasa. Ia tekun mempelajari bahasa Arab, sejarah, matematika, fiqh, filsafat, kedokteran, astronomi, dan   metafisika. Ia segera dikenal sebagai profil jenius, yang   penguasaannya terhadap ilmu pengetahuan bagaikan ensiklopedia.   Al-Afghani banyak menggunakan waktunya untuk bertualang ke   berbagai Negara, termasuk ke Eropa untuk berdakwa dan   menyebarkan gagasan-gagasannya. Karena bapak pembeharu   Islam ini tidak mengalami kendala sedikitpun di bidang bahasa, ia   menguasai enam bahasa dunia, Arab, Inggris, Perancis, Turki,   Persia, dan Rusia.   Al-Afghani meninggal dunia pada tanggal 9 Maret 1897, karena   mengidap penyakit kanker selama satu tahun dan dimakamkan di   Istanbul, Turki. Akan tetapi ada riwayat bahwa kematiannya akibat   diracun, atau paling tidak direncanakan oleh penguasa saat itu   karena kekritisannya terhadap penguasa.1      

1

2. Pokok Pikiran al-Afghani Sebagaimana pemikir Islam  lain, al-Afghani mengkritisi topoktopik utama yang urgen pada masanya. Topik-topik tersebut meliputi tiga bidang utama. 2.1 againt of imperialism

Abu Rayah, Al-Afghani, Sejarah, Risalah dan Prinsip-prinsipnya, Rosdakarya, Bandung, 1997, hal. 48.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pada abad ke-19 dan beberapa tahun sebelumnya, kaum muslimin dikalahkan dan berada di bawah jajahan dan kekuasaan Barat atau non muslim.2 Penjajahan yang terjadi di dunia Islam tersebut disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain, pertama, perpecahan intern umat Islam; kedua, kemunduran di dalam dunia pendidikan; dan filsafat, yang merupakan mother of science dianggap sebagai suatu bid’ah yang harus ditinggalkan. Setelah menganlisa dan membuktikan kebenaran faktor-faktor tersebut, al-Afghani merumuskan gagasan pembaharuannya, bahwa hal yang paling mendesak bagi kaum muslimin untuk bangkit kembali adalah munculnya suatu kesdaran atas penjajahan yang tengah terjadi, selanjutnya dibarengi dengan upaya sungguh-sungguh untuk melawan penjajahan tersebut. Bentuk perlawanan itu tergantung dari jenis penyerangan yang dilakukan para penjajah. Artinya, jika mereka melakukan penyerangan secara fisik, maka kaum muslimin harus membalas dengan hal serupa. Akan tetapi, jika penyerangan itu dalam bentuk pemikiran, maka kaum muslimin harus melaklukan perlawanan dalam bidang pemikiran.

                                                         

2 3

2.2

revivalis and modernis Semua orang sepakat bahwa al-Afghani adalah orang yang menghembuskan gerakan Islam modern dan mengilhami pembaruan di kalangan umat Islam yang hidup di tengah-tengah zaman modern. Ia cukup berpengaruh terhadap gerakangerakan pembebasan dan konstitusional yang dilakukan di Negara-negara Islam setelahnya. Ia menggabungkan ilmu-ilmu tradisional Islam dengan berbagai ilmu yang dia dapat dari Eropa dan pengetahuan modern.3   Al-Afghani mengkonsentrasikan pemikiran revivalis dan moderninya didalam bidang pendidikan. Yakni bahwa untuk memperoleh kemajuan, umat Islam harus bertindak moderat, yaitu mengambil bagian-bagian penting dari ilmu pengetahuan Barat, tanpa menganggap bahwa hal tersebut merupakan bid’ah.

Machnun Husein, Islam dan Pembaharuan, Raja Grafindo, Jakarta, 1993, hal. Xxxvi. Husein Ahmad Amin, Seratus Tokoh dalam Sejarah Islam, Remaja Rosda karya, Bandung, 2000, hal. 293.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Karena seperti yang dirumuskan dalam sejarah, bahwa sejatinya   epistemology yang lahir di Barat tidak terlepas dari kejayaan   umat Islam sebelumnya.   Setelah mengambil yang terbaik dari dunia Barat, tidak berarti serta merta memuja secara materialistis. Dalam berakidah, al  Afghani menyerukan kembali kepada kaum salafi, dalam arti   meninggalkan beberapa khurafat yang terjadi di masa lalu dan   mengantisipasi terjadinya praktik hedonism dalam Islam.   ukhuwah islamiyah   2.3 Dalam rangka upaya pemurnian akidah dan ajaran Islam,   serta pengembalian keutuhan umat Islam, al-Afghani mengajak   untuk membentuk suatu ikatan politik yang mempersatukan umat   Islam, jam’iyah Islamiyah, atau pan-Islamisme. 4   Dengan semangat mengembalikan kejayaan dan persatuan   umat Islam seperti pada dinasti-dinasti Islam sebelumnya, al  Afghani menyuarakan agar persatuan didasarkan kepada akidah   Islamiyah bagi seluruh umat Islam tanpa membedakan ras,   bahasa, gender, maupun suku.   Menurut al-Afghani, untuk memberantas imperialism dan   pemerintahan despotic, sewenang-wenang, yang merupakan   perpanjangan tangan dari penjajahan, maka terlebih dahulu   sikap bersatu diantara umat Islam harus dieratkan.  

   

3. Pergerakan Al-Afghani Di samping beberapa pemikiran modern yang mampu   mendobrak dunia, khusunya di dunia Islam, al-Afghani juga   melakukan pergerakan secara nyata, seperti penerbitan jurnal   dan dakwah yang sempat terkonsentrasi di India. Mengenai   Pergerakan al-Afghani dapat dijelaskan sebagai berikut:     3.1 Al-Urwat al-Wusqa Salah satu bukti kejeniusan al-Afghani adalah dengan terbitnya jurnal “al-Urwat al-Wusqa”, sebuah jurnal anti penjajahan yang diterbitkan secara berkala di Paris. Al-Afghani mendapat sokongan dari seorang Ulama Mesir, yakni Muhammad Abduh. Keduanya secara bersamaan menerbitkan  

4

Munawir Syadzli, Islam dan Tata Negara: Ajaran, Sejarah dan Pemikiran, UI Press, Jakarta, hal. 124-5.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

majalah Al-Urwat al-Wusqa pada tahun 1884 selama tujuh bulan   dan mencapai 18 nomor.   Publikasi tersebut, tidak hanya menggoncang dunia Islam,   bahkan telah menimbulkan kegelisahan di dunia Barat. Jurnal ini dengan segera menjadi barometer perlawanan Islam terhadap   imperialism. Jurnal ini merekam berbagai komentar dari para   tokoh muslim dan para ilmuwan Barat yang kagum dan   penasaran terhadap kecemerlangan al-Afghani.   Meskipun penerbitan jurnal ini pada akhirnya tidak mampu   dipertahankan, karena besarnya rintangan, akan tetapi   pencetakan ulang atas nomor-nomor lama dan peredarannya   tetap berlangsung di jalur perdagangan gelap.5   Penyucian India.   3.2 Al-Afghani secara aktif ikut berupaya memberantas pemikiran   naturalism di India, yang mengingkari adanya hakekat   ketuhanan. Menurutnya, dasar aliran ini merupakan hawa nafsu   yang menggelora dan mengembangkan egoisme sesaat yang   berlebihan, tanpa mempertimbangkan umat manusia secara   keseluruhan.   Hal tersebut karena pengingkaran terhadap hakekat   ketuhanan dan adanya anggapan bahwa materi mampu   membuka pintu lebar-lebar bagi terhapusnya kewajiban manusia   sebagai hamba Tuhan. Dari situlah al-Afghani berusaha   menghancurkan pemikiran ini dengan menunjukkan bahwa   agama mampu memperbaiki kehidupan masyarakat dengan   syari’at dan ajaran-ajarannya. 6  

   

4. Perbedaan al-Afghani dengan Ibn Taimiyah Antara al-Afghani dengan Ibn Taimiyah sesungguhnya sama    sama tokoh pembaharu dalam Islam. Mereka sama-sama bertujuan untuk menggiatkan semangat kebangkitan dalam Islam. Akan tetapi dari sisi ontologis dan pola gerakan yang ditimbulkannya memiliki perbedaan yang cukup tajam. Mereka sama-sama menyampaikan konsep-konsep interpretative yang  

5 6

Abdul Basit Hasan, Jamaluddin al-Afghani, Kairo, 1982, hal. 267. Ibid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                        

memiliki relevansi dengan zamannya. Akan tetapi berbeda implementasi di dalam interpretasinya. Hal di atas akan semakin terlihat jelas apabila diperhatikan istilah –istilah yang digunakan dan dikembangkan. Terdapat dua istilah terkait dengan pembaharuan di dalam Islam. 1. Tajdid, kata ini berasal dari bahasa Arab yang berarti baru. Jika kata tajdid dihubungkan dengan pemikiran al-Afghani, maka istilah ini bermakna sebagai sebuah interpretasi yang berangkat dari konteks realitas yang terjadi dan kemudian dikembalikan pada teks yang ada, yakni al-Qur’an dan alHadis. Atas dasar itulah, maka gerakan yang timbul cenderung bersifat rasional. Hal ini sesuai dengan ungkapan alAfghani yang menyatakan bahwa kaum muslimin tidak perlu segan belajar dari Barat, akan tetapi apa-apa yang diperoleh dari Barat itu tidak boleh lepas dari koridor keislaman. 2. Islah, kata ini berasal dari bahasa Arab, yang bermakna perbaikan atau penyesuaian. Jika dihubungkan dengan pemikiran Ibn Taimiyah, maka istilah ini bermakna sebagai sebuah interpretasi yang berangkat dari teks yakni alQur’an dan al-Hadis yang ada, kemudia teks tersebut digunakan mengukur realitas yang terjadi. Atas dasar itulah, maka garakan yang ditimbulkannya cenderung bersifat purifikatif, atau pemurnian. Hal ini sesuai dengan ungkapan Ibn Taimiyah yang menyatakan bahwa kaum muslimin harus kembali mengikuti para sahabat Rasul dan Ulama salaf.

    B.   Muhammad Abduh 1. Riwayat Hidup Singkat Muhammad Abduh, nama lengkapnya adalah Muhammad Abduh Ibn Hasan Khairullah, lahir di Mahallat Nashr, Gharbiyah, Mesir pada tahun 1265 H/ 1849 M. Ayahnya bernama Abdullah Kharullah, warga Mesir keturunan Turki, ibunya seorang berasal dari suku Arab, yang nasabnya sampai kepada Umar Ibn Khathab, sahabat Nabi.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pendidikan pertama didapat dari keluarga. Ayahnya   mengajarkan membaca, menulis dan menghafal al-Qur’an. Setelah   belajar langsung dari ayahnya, pada usia 14 tahun, Abduh dikirim ke   Thanta untuk meneruskan pendidikannya di sebuah lembaga   pendidikan milik al-Azhar. Di sini Abduh belajar bahasa Arab, al  Qur’an dan Fiqh. Selama dua tahun belajar di Thanta, ia merasa 7   bosan dan tidak mengerti apa-apa. Tentang pengalamannya, ia menyatakan: “Satu setengah     tahun saya belajar di masjid al-Ahmad dengan tak mengerti suatu   apapun. Ini adalah suatu metode yang salah. Guru-guru mulai   menajak kita dengan menghafal istilah-istilah tentang nahwu atau   fiqh yang tak kita ketahui artinya. Guru-guru tak merasa penting apa 8   kita mengerti atau tidak mengerti istilah-istilah itu”. Karena metode yang dipakai pada waktu itu adalah metode menghafal luar kepala.   Karena tidak puas dengan metode mengahafal ini,   Muhammad Abduh lari dan meninggalkan Thanta. Ia pergi ke rumah   pamannya selama tiga bulan. Di sana, ia dipaksa kembali ke Thanta   untuk melanjutkan pelajarannya. Akan tetapi, ia tidak ingin kembali   ke sana, karena yakin bahwa pendidikan di Thanta tidak akan   membawa hasil baginya. Akhirnya, ia pulang ke kampung halaman   dan berniat untuk bekerja sebagai petani.   Pada tahun 1865 M. di usia yang masih belia, 16 tahun, ia   menikah. Akan tetapi, nasib calon menjadi orang besar telah   merobahnya, niat untuk menjadi petani tidak kesampaian. Baru   empat puluh hari menikah, Abduh diminta ayahnya untuk kembali ke   Thanta guna meneruskan studinya. Abduh tidak dapat menolak   permintaan ayahnya. Ia pergi ke Thanta, akan tetapi sebelum   sampai di sana, ia singgah di rumah pamannya, Syeikh Darwisy,   seorang pengikut tarekat al-Syadziliyah.     Abduh tertarik dengan tarekat ini dan tinggal beberapa bulan bersama pamannya untuk mempelajarinya. Dari sini Abduh mulai sadar mengenai pentingnya ilmu, ia seriua kembali ke Thanta untuk studi. Setelah selesai belajar di Thanta, pada tahun 1866 M., ia meneruskan studinya ke al-Azhar.  

Harry Muhammad, dkk, Tokoh-tokoh Islam yang Berpengaruh Abad 20, Gema Insani Press, Jakarta, 2006, hal. 225-6. 8 T. Al-Tanahi, Mudzakkirat al-Imam Muhammad Abduh, Dar al-Hallat, Kairo, tt., hal. 29. 7

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Di al-Azhar inilah Abduh, untuk pertama kalinya bertemu   dengan Jamaluddin al-Afghani. Ia bertemu di sebuah penginapan al  Azhar bersama dengan beberapa mahasiswa lain. Di dalam   pertemuan itu al-Afghani mengajukan berbagai pertanyaan kepada   mereka mengenai arti beberapa ayat al-Qur’an, selanjutnya ia penjelasan mengenai penafsirannya. Pertemuan ini   berikan 9   menimbulkan kesan cukup mendalam bagi Muhammad Abduh. Pada tahun 1871 M. Al-Afghani datang ke Mesir dan menetap     di sana. Sejak saat itulah Abduh menjadi muridnya yang setia dan   mulai belajar filsafat di bawah bimbingannya. Abduh mulai menulis   untuk mengungkapkan pikiran-pikirannya di Surat kabar harian “AL  Ahram”, yang pada saat itu baru mulai terbit. Pada tahun 1877, Abduh menyelesaikan studi di al-Azhar   dengan gelar Alim, yang dengan gelar itu ia dapat menjadi dosen di   beberapa perguruan tinggi. Misalnya di al-Azhar, Darul Ulum, dan   Perguruan bahasa Khedevi.   Abduh sempat menjabat sebagai hakim agung dan Mufti   Mesir. Di bidang jurnalistik, ia pernah menjadi pimpinan redaksi   Koran “Waqi’ al-Misriyah”, sebuah Koran harian milik pemerintah   yang mengupas mengenai persoalan-persoalan sosial, politik,   agama dan negara.   Abduh dikenal sebagai peletak dasar modernisasi dalam   Islam. Ia adalah seorang figure pembaharu yang menggerakkan   kebangkitan umat. Kiprahnya di dalam gerakan pembaharuan   pemikiran Islam berakhir ketika sang Khalik memanggilnya untuk   selamanya pada tahun 1905 M.  

   

2. Pemikiran Teologi Muhammad Abduh Menurut Abduh, teologi adalah ilmu yang membahas wujud     Allah, sifat-sifatNya, dan masalah kenabian. Sistem teologi Abduh mencakup tiga kajian, yaitu tentang perbuatan manusia, qada dan qadar, dan ke-Esa-an Tuhan. 2.1 Perbuatan manusia, af’al al-ibad. Pandangan Abduh tentang perbuatan manusia adalah bahwa manusia merupakan makhluk yang bebas dalam  

Harun Nasution, Pembaharuan dalam Islam, Sejarah Pemikiran dan Gerakan, PT. Bulan Bintang, Jakarta, cet. XII, 1996, hal. 60-1.

9

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

memilih dan menentukan perbuatan. Ada tiga unsure yang mendukung suatu perbuatan, yaitu: akal, kemauan, dan daya. 10 Ketiganya adalah ciptaan Tuhan yang dapat digunakan oleh manusia dengan bebas. Kelihatannya Abduh menambah dengan akal, yang berarti bahwa akal dan kebebasan memilih adalah natur manusia yang tidak terdapat pada makhluk lain. Keduanya harus ada pada manusia, kalau salah satunya hilang maka, ia tidak lagi bernama manusia, mungkin bisa malaikat atau mungkin bisa binatang. Untuk menopang pendapatnya, Abduh menyatakan bahwa mansuai adalah makhluk yang bebas memilih perbuatannya. Kebebasan yang dimaksud adalah bebas, yang hanya dibatasi oleh sunnatullah. Artinya apapun keadaan manusia dan bagaimanapun kondisinya, manusia harus menempuh jalan yang telah ditentukan Allah yang disebut dengan sunnatullah atau hukum alam.

                                                         

10 11

2.2

Qadha’ dan Qadar Qadha’ dan Qadar, termasuk salah satu pokok-pokok aqidah dalam agama. 11 Menurut Abduh, ia harus diberi pengertian yang benar, karena sebagai akidah yang terdapat di dalam hati, akan terpantul di dalam sikap dan perbuatan. Dari itulah pengertian qadha’ dan qadar yang benar dapat memantulkan sikap hidup yang dinamis, sedang pengertian yang menyimpang dapat pula   menimbulkan sikap yang tidak menguntungkan, fatalis, bahkan salah pemahaman terhadap ajaran-ajaran agama yang lain. Abduh memunculkan pernyataan semacam ini nampaknya dilatar belakangi oleh akidah umat Islam yang berkembang saat itu. Ia menuduh paham jabariyah telah

Harun Nasution, Muhammad Abduh dan Teologi Rasional Mu’tazilah, Ui Press, Jakarta, 1987, hal. 48-54. Muhammad Abu Zahra, Tarikh al-Madzahib al-Islamiyat, II, Dar al-Fikr, Kairo, tt., hal. 260.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

mendorong umat Islam untuk bersikap pasif dengan meyakini bahwa semuanya telah ditentukan Tuhan dan manusia tidak mempunyai bagian dalam perbuatannya.12 Dalam rangka meluruskan pendapat yang salah itulah Abduh mengemukakan konsep qadha’ dan qadar. Qadha’ berarti “kaitan antara ilmu Tuhan dengan sesuatu yang diketahui. Sedang qadar adalah terjadinya sesuatu sesuai dengan ilmu Tuhan”. 13 Jadi, ilmu atau pengetahuan Tuhan merupakan inti dari pengertian yang terkandung di dalam qadha’ dan qadar. Apa yang diketahui Tuhan pasti akan sesuai dengan kenyataan, dan mustahil dapat disebut sebagai sesuatu yang diketahui, jika tidak sesuai dengan kenyataan. Mempercayai qadha’ dan qadar menurut Abduh adalah juga meyakini bahwa setiap pristiwa dilatar belakangi oleh sebab. Rangkaian sebab-sebab tersebut menciptakan suatu keteratuan, 14 sehingga peristiwa yang telah berlalu dapat dipelajari. Sumber dari segala sebab menurutnya adalah Allah Swt. Yang mengatur sesuatu menurut kebijaksanaanNya. Ia menjadikan setiap peristiwa menurut hukumnya yang tersendiri dan merupkan komponen dari suatu sistem yang berubah-ubah. Itulah yang disebutnya sunatullah dan manusia tidak dapat melepaskan diri dan harus tunduk kepada setiap sunnah yang ditetapkan Tuhan. Abduh berpendapat bahwa penetapan sunnah tersebut sejak zaman azaliy dan tidak berubah oleh kejadian juz’iy. 15 Kebahagiaan dan kecelakaan yang terjadi pada diri manusia tergantung kepada jalan atau sunnah yang dipilihnya dan sama  sekali tidak bergantung kepada

Ibid., hal. 261. Arbiyah Lubis, Pemikiran Muhammadiyah dan Muhammad Abduh, Bulan Bintang, Jakarta, 1993, hal. 130. 14 Muhammad Abu Zahra, Op. Cit.,hal. 262. 15 Muhammad Abduh, Risalat al-Tauhid, Muhammad Ali Shubaih, Mesir, 1965, hal. 77. 12 13

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

2.3

hubungan yang dekat dengan orang salih, bahkan para nabi sekalipun.16 Dari definisi sunnatullah dan dari pendapat-pendapat di atas agaknya dapat dipahami bahwa hubungan yang terdapat di dalam sebab akibat menurut pandangan Abduh adalah hubungan kemestian. Dengan demikian apa yang disebut dengan nasib atau suratan takdir, sepanjang berada di dalam sunnatullah, mungkin tidak dikenal dalam pandangan Abduh. Nasib manusia sesuai dengan apa yang dipilihnya, sesuai pula dengan jalan yang ditempuhnya. Ke-Easa-an Tuhan Diantara sifat yang wajib ada bagi Allah adalah sifat Esa. Esa dalan Dzat, Esa dalam Sifat, Esa dalam Wujud, dan Esa dalam perbuatan. Esa dalam Dzat berarti tidak menerima tarkib, tidak tersusun dari berbagai unsure, baik di luar maupun di dalam akal sendiri. Tentang Esa dalaam sifat-Nya, ialah bahwa tidak ada yang menyamai-Nya dalam sifat-sifat yang tetap bagi-Nya diantara yang maujud ini. Sifat itu harus mengikuti bagi martabat sesuatu yang maujud, tetapi tidak ada sesuatupun diantara yang maujud ini yang dapat menyamai yang wajib wujud dalam martabat wujud-Nya, maka karena itu juga, berlaku pada sifatsifat yang menyertainya. Adapun mengenai Esa dalam wujud dan perbuatan adalah bahwa DzatNya sendiri yang wajib wujud dan Ia sendirilah, tanpa campur tangan yang lain, untuk mengadakan segala yang mungkin ada di dunia ini.   Sebab sekiranya Dzat yang wajib wujud itu terdiri dari beberapa wujud, Dzat. Yang banyak, pastilah masingmasing mempunyai wujud, substansi, yang berbeda dengan substansi yang lain. Dan setiap yang berbeda wujud kenyataannya, tentu berbeda pula sifat-sifat yang melekat pada bagian-bagian zat yang wujud itu. Karena

Muhammad Abduh, Al-Islam Din al-Ilm wa al-Madaniyat, al-Majlis al-A’la li al-Syu’un al-Islamiyah, Kairo, 1964, hal. 100. 16

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                      

memiliki sifat yang berbeda, maka akan berbeda pula ilmu dan iradatnya, sesuai karakter masing-masing. Perbedaan semacam ini mustahil akan dapat melahirkan kesepakatan. Sebab masing-masing dzat memilki kehendak sendiri sesuai sifat yang ada padanya. Dalam kondisi seperti itu, masing-masing leluasa melakukannya menurut ilmunya, iradat dan kekuasaannya, di samping tidak ada satu kekuatan yang dapat mengalahkan kekuasaan yang satu atas kekuasaan dzat yang lain. Maka terjadilah perbenturan, clash, dalam tindakan perbuatan mereka, disebabkan perbenturan ilmu dan kemauan mereka. Akibatnya rusak binasalah susunan alam ini. Akan tetapi kehancuran itu nyatanya dapat dicegah. Itulah buktinya, bahwa yang Maha Agung kedudukan Nya adalah Esa, tunggal, dalam DzatNya, dalam sifatNya, tidak ada serikat bagiNya dalam wujud dan tidak pula dalam segala perbuatan-Nya.

 

C. MUHAMMAD RASYID RIDHA   1. Riwayat Hidup Singkat  

Sayyid Muhammad Rasyid Ridho lahir pada tahun 1865 M, di  al-Qolamun, suatu desa di Libanon yang letaknya tidak jauh dari   kota Tripoli (Syiria). Ia berasal dari keturunan al-Husein, cucu Nabi   Muhammad. Oleh karena itu ia memakai gelar “Sayyid” di depan 17 . namanya   Pendidikan di masa kecil ia dimasukkan ke madrasah   tradisional untuk belajar menulis, berhitung dan membaca al-Qur’an   di  al-Qalamun. Setelah dewasa (tahun 1882), ia meneruskan di Tripoli   di bawah asuhan Syekh Husin al-Jisr al-Tarabulisi. Di Tripoli, ia memperoleh ilmu-ilmu baru maupun pengetahuan tertentu dalam bahasa prancis. Tetapi ia juga menguasai ilmu agama dalam bahasa Arab. Tahun 1898 ia hijrah ke Mesir untuk lebih mendekatkan dirinya dengan pergumulan intelektual Islam, utamanya dengan  

17

Harun Nasution, Pembaharuan dalam Islam, Sejarah pemikiran dan Gerakan, Op. Cit., hal 69

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     tokoh-tokoh al-Azhar. Ia amat tertarik dengan pemikiran Abduh dan   al-Afghani yang ditulis melalui al-Urwat al-Wutsqa. Dalam waktu   singkat ia menunjukkan kesetujuannya dengan ide-ide pembaharuan   Abduh, sampai ia menerbitkan sebuah majalah al-Manar bersamasama gurunya itu. Ia menuangkan gagasan pembaharuannya   mengenai ijtihad, terkait dengan sosial keagamaan, sosial ekonomi,   untuk memberantas bid’ah, serta menyerang penjajahan barat.   Sebagai murid terdekat al-Afghani, Abduh banyak mencurahkan   perhatiannya pada bidang tafsir al-Qur’an, yang kemudian diberi   nama yang sama dengan majalahnya, yakni Tafsir al-Manar 18.   Tahun 1912 Rasyid Ridha mendirikan sekolah dengan   nama Madrasah Dakwah al-Irsyad di Kairo. Ini bertujuan untuk   mendidik calon-calon da’I, untuk memenuhi kebutuhan   pengembangan misi Islam, bukan saja di Mesir, tetapi di seluruh   penjuru dunia, antara lain Indonesia. Selain dalam bidang pendidikan,   ia  juga menulis beberapa artikel yang menentang kediktatoran penguasa Turki Usmani, serta keterlibatan Inggris-Perancis dalam   soal-sola negeri Mesir. Ia meninggal tahun 1935 di Mesir 19.   Muhammad Rasyid Ridho adalah murid Syekh. Muh.   Abduh, yang cukup dikenal kedekatannya dengan sang guru.   Sebagai seorang murid tentunya ia mempunyai berbagai corak   pemikiran, yang tidak berbeda jauh dari pada gurunya. Diantara   pemikirannya adalah masalah Jihad dan Ijtihad.   Adapun dalam masalah Jihad di dalam pandangannya   bahwa jihad berarti kerja keras dan rela berkorban demi mencapai   keridhoan Allah. Etos kerja inilah yang dapat mengantarkan umat   islam sampai kepada puncak kejayaannya pada era zaman klasik 20.   Jihad jug adapt diartikan berperang melawan orang-orang non Islam   atau Kafir. Orang harus membedakan antara perang untuk   menyebarkan agama islam dan   perang untuk mempertahankan aqidah. Dalam jihad tidak ada paksaan untuk menyiarkan agama Islam, karena akan melanggar prinsip kemerdekaan dan keyakinan 21.

18 19 20 21

Abdul Jabbar Adlan dkk., Dirasah Islamiyah, Surabaya, CV. Anika Bahagia Offset, 1995, hal 138 Ibid. Ensiklopedia Islam, PT. ICHTIAR BARU VAV HAEVA, Jakarta-tahun 1994, hal. 163. Leksikon Islam, PT. Penerbit {ustazel, Perkasa Jakarta, th 1998, hal.641.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Jihad juga dapat berarti burusaha keras, dan sedia   memberikan pengorbanan harta bahkan jiwa untuk mencapai tujuan   perjuangan yang dicita-citakan. 22   Adapun di dalam masalah ijtihad, ia telah memberikan betapa pentingnya pengembangan ide-ide baru yang bekenaan   dengan bidang mu’amalah. Ia menganjurkan toleransi di dalam   bermadzhab dan bahwa ijtihad di dalam masalah ibadah tidak   diperlukan lagi 23. Ijtihad diperlukan hanya untuk soal-soal   kemasyarakatan. Terhadap ayat dan hadits yang mengandung arti   tegas, ijtihad tidak dipakai lagi. Akal dapat dipergunakan terhadap   ayat dan hadits yang tidak mengandung arti atau makna yang tegas.   Dan persoalan-persoalan tersebut memang tidak ditemukan secara   rinci di dalam al-Qur’an dan al-Hadits 24.   Ia juga sependapat dengan gurunya tentang sebab   kemunduran umat Islam. Umat Islam mundur karena terperangkap   dengan faham fatalisme, sedangkan bangsa barat (Eropa) mengalami   kemajuan pesat kerena kemerdekaan berfikir yang didasarkan atas   Ilmu Pengetahuan. Agar bisa maju, umat islam harus mau menerima   peradaban barat yang ada 25.   Ia amat sangat menentang praktek bid’ah, khurafat dan   pemujaan yang berlebihan terhadap wali atau syekh. Peradaban   barat modern menururt Rasyid Ridha didasarkan atas kemajuan ilmu   pengetahuan dan teknologi. Ilmu pengetahuan dan teknologi tidak   bertentangan dengan Islam. Bahkan ia mewajibkan bagi umat Islam   untuk mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi modern itu.   Umat Islam di zaman klasik mencapai kemajuan karena   mereka maju dalam ilmu pengetahuan. Begitu juga barat maju karena   mau mengambil ilmu pengetahuan yang dikembangkan oleh umat   Islam terdahulu.     Adapun di dalam masalah agama (Islam), terutama mengenai masalah mu’amalah ia lebih memegangi pada pandangan Ahmad bin Hambal dan pengikut Ibnu Taimiyah. Sebagai contoh ia tidak mau memberikan ta’wil terhadap ayat-ayat Tajsim, antropomorpisme, dan lebih suka mengartikan apa adanya secara  

22 23 24 25

Nasution Harun, Pembaharuan….., hal.74. Jabbar Adlan Abdul, Dirasat …., hal.139 Nasution Harun, Pembaharuan …., hal.74. Ibid, hal.75

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     harfiyah. Menurutnya Allah mempunyai wajah, tangan, tahta   sebagaimana adanya tetapi tanpa mempersoalkan bentuknya. Hal ini   berbeda dengan pendapat Abduh yang mengatakan bahwa ayat-ayat   tersebut difahami dengan cara kiasan., bukan tersurat 26.  

Sungguh pun ide-ide yang dimajukan Rasyid Ridha banyak persamaannya dengan Muhammad Abduh, antara murid dan gurur   telah terdapat berbedaan. Guru lebih liberal dari murid. Guru tidak   mau terikat dengan satu aliran atau madzhab yang ada dalam Islam.   Ketika guru pernah dituduh menganut aliran mu’tazilah, guru   menentang keras tuduhan itu. Ia telah terlepas dari aliran dan   madzhab yang pernah dianutnya karena ingin bebas dalam   pemikiran. Pindah dari suatu aliran ke aliran lain bukan berarti   kebebasan, tetapi berarti terikat kepada ikatan-ikatan baru. Rasyid   Ridha sebaliknya masih memegang madzhab dan masih dan masih   terikat pada pendapat Ibnu Hambal sebagaimana tertera diatas.   Perbedaan dalam sikap Liberal ini mungkin timbul dari keadaan guru   yang mempunyai kontak dengan peradaban barat daripada murid.   Sehingga tidaklah heran antara murid dengan guru disamping   mempunyai perbedaan tetapi juga menpunya banyak persamaan 27.  

 

Agar umat islam tidak semakin tertinggal dengan dunia barat, maka sikap statis yang telah dimiliki oleh umat islam haru   diubah untuk menuju kepada sikap dinamis. Nah, untuk mengatasi   semua ini maka sikap ijtihad dalam arti yang seluas-luasnya   khususnya sikap aktif dan dinamis perlu dihidupkan dan   dikembangkan 28.  

     

Dengan demikian dapat  diambil kesimpulan bahwa jihad berarti perang atau sungguh-sungguh di dalam mencari keridhaan Allah. Jihad juga dapat berarti berusaha keras dan sedia memberikan pengorbanan harta bahkan jiwa untuk mencapai tujuan dan perjuangan yang dicita-citakan. Ijtihad dalam proses kemampuan akal  

Jabbar Adlam Abdul, Dirosat Islamiyah….., hal.139. Abdul Sani . “Petrkembangan Modern dalam Islam”, Bulan Bintang, Jakarta, hal.68-69. 28 HM. Yusran Asmuni, Pengantar Studi Pemikiran dan Gerakan Pembahatuan dalam Islam, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1996, hal.85. 26 27

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

di  dalam pengembangan-pengembangan ide-ide baru, lebih-lebih di   dalam masalah mu’amalah. Konsep dinamika ijtihad akan mampu   mebawa umat islam kepada sebuah kemajuan.    

2. Pemikiran Muhammad Rasyid Ridha

Pemikiran pembaharuan yang dimajukan Rasyid Ridha   tidak banyak berbeda dengan ide-ide Muhammad Abduh dan   Jamaludin al-Afghani, bahwa yang sebenarnya, membawa   kemunduran umat islam menjadi terbelakang adalah karena umat   islam menjadi umat yang malas, taklid buta dan pasif. Untuk mengatasi itu semua, maka sifat aktif dan dinamis perlu dihidupkan   dan dikembangkan 29. Mengenai akal manusia, Rasyid Ridha   berpendapat bahwa akal dapat dipakai terhadap ajaran-ajaran   mengenai hidup kemasyarakatan, tetapi tidak terhadap ibadah. Ijtihad   dalam soal ibadah tidak diperlukan lagi. Ijtihad diperlukan hanya   untuk soal-soal hidup kemmasyarakatan, terhadap ayat-ayat dan   hadits yang tidak mengandung arti tegas dan terhadap persoalan  persoalan yang tidak disebutkan secara rinci didalam al-Qur’an dan   hadits. Dengan ijtihad dalam bentuk ma’amalah akan memacu umat   islam untuk befikir keras tentang agama dan sosial   30 kemasyarakatan.    

 

Rasyid Ridha menyoroti masalah aqidah Islam dengan praktik di tengah masyarakat Islam saat itu.   Umunya, umat Islam mempunyai pengalaman agama berdasarkan   taklid. Mereka lebih memilih sesuatu hukum atau fatwa yang sudah   baku, karena dianggap merupakan kebenaran mutlak. Dengan dasar   itu, segala sikap berbeda akan tidak sesuai dengan paham ini.   Kecenderungan taklid juga akan menimbulkan sikap menyalahkan   terhadap kelompok yang berbeda.  Sampai tingkat yang lebih parah akan membawa pertentangan bahkan permusuhan. Keanekaragaman paham keagamaan yang muncul justeru makin memperlebar perpecahan di kalangan umat Islam. Untuk itu umat Islam mencari alternatif paham keagamaan yang dapat mebawa kearah persatuan, yaitu sebagaimana terdapat pada zaman   hubungannya

Ibid., hal. 185. Abdul Sani, Lintasan Sejarah Pemikiran Perkembangan Modern dalam Islam, PT. Raja Grafindo Persada Jakarta, 1995, hal.66.

29 30

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     Rasulullah SAW. Persatuan diperlukan sehubungan dengan   kebenaran, tidak akan ada persetujuan sungguh-sungguh diantara   kaum muslim, kecuali mereka semua setuju akan kebenaran itu, dan   sebaliknya, persetujuan adalah suatu tanda kebenaran. Pemilikan kebenaran adalah tanda ketiga dan paling fundamental dari Islam.   Dalam hal ini Rasyid Ridha percaya bahwa persatuan antara kaum   Sunni dan Syi’ah perlu sekali, dan bahwa hal itu terletak pada dua   syarat; pertama, kedua madzhab harus bekerja sama dalam urusan  urusan yang disepakati dan masing-masing toleran dalam urusan   yang berbeda. Kedua, apabila penganut satu madzhab memfitnah   yang lain, maka hal itu harus dijawab oleh anggota kelompoknya   31 . sendiri    

Dalam sosial kenegaraan, Rasyid Ridha memandang penting melaksanakan Syura’ dalam merumuskan berbagai kebijakan   polotik pemerintahan, perang dan pembinaan kesejahteraan umu   yang senantiasa berubah dari zaman ke zaman. Syura’ penting   dilaksanakan untuk memilih Khalifah dan menetapkan peraturan,   termasuk soal agama yang tidak diikuti nash dalam al-Qur’an dan al32   . Ridha masih memandang perlunya system ke-Khalifah-an Sunnah di  dalam Negara islam. Karena konsep ini dianggap mampu   menyatukan semua aspek, geografi, politik, ekonomi, social, budaya   bahkan agama. Tentang sumber kekuasaan pemerintahan, Ridha   mengatakan tidak jelas, tidak ditemui pendapatnya mengenai sumber   bagi kekuasaan bagi pemerintah. bagi pemerintah. Yang jelas, bukan   dari rakyat. Khalifah dipilih oleh ahl-al-ikhtiar (orang-orang yang berhak memilih). Dengan demikian rakyat tidak punya hak dalam   memilih. Para anggota pemilihan ini tidak hanya berfungsi sebagai   pemilih, tetapi juga sebagai pihak yang berhak untuk menjatuhkan   Khalifah jika dalam tindakannya terdapat hal-hal yang mengharuskan     pemecatannya, tetapi anehnya Ridha membenarkan sistem pengangkatan putra mahkota oleh khalifah. Dengan demikian tidak jelas siapa yang memilih dan mengangkat mereka, rakyat atau khalifah. Syarat Ridha tentang ahl-halli wa ’al’ aqd (orang yang mempunyai wewenang dalam urusan umat atas kepercayaan rakyat, seperti para pemuka, pemimpin dalam berbagai bidang) yaitu  

31 32

Leksikon Islam, PT. Penerbit Pustazel, Jakarta 1988, hal 640-641. Ibid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     pertama, adil dengan segala syaratnya. Kedua, berilmu sehingga ia   dapat mengetahui siapa yang berhak menjadi khalifah. Ketiga,   mempunyai wawasan dan kebijakksanaan dalam menetukan siapa   yang lebih pantas untuk menjadi khalifah dan lebih mampu menegakkan kemaslahatan.    

Sedang kualifikasi calon khalifah, Ridha mengatakan bahwa seorang khalifah haruslah memiliki sifat adil, berilmu dan dapat   berijtihad, sehat panca inderanya, sehat anggota badannya,   berpandangan luas dan berasal dari suku Quraisy.  

 

Mengenai tugas khalifah, menurut Ridha tidak hanya berfungsi menegakkan syari’at agama tetapi juga berfungsi dalam   urusan dunia. Tugas keagamaan khalifah meiputi penyebaran   dakwah islam, pelaksanaa keadilan, pemeliharan agama dari   ancaman musuh dan bid’ah dalam pelaksanaan masyarakat 33.    

 

Dari uraian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pandangan Rasyid Ridha mengenai mu’amalah tidak terlepas oleh   pandangan dari dirinya sebagai pemikir dan pembaharu dalam islam.   Pandangannya dalam hal mu’amalah bahwa Islam hanya mengatur   mengenai dasar-dasarnya, seperti keadilan, persamaan, dan   pemerintahan Syura’. Mengenai hukum-hukum positif Negara dan   kemasyarakatan diserahkan pada umat islam sesuai dengan keadaan   tempat dan zaman pada saat itu. Dan Rasyid Ridha menawarkan   perlunya ijtihad.  

 

Mengenai ijtihad dalam hal mu’amalah, Rasyid Ridha menjelaskan kehidupan pada masyarakat saat itu yang menginginkan   adanya suatu persatuan yang membawa umat islam kembali pada   ajaran islam yang benar dan murni. Yaitu, persatuan umat Islam,     keadilan, persamaan, dan pemerintahan Syura’. Semua itu bisa diwujudkan dengan bentuk suatu negara, yang memang dalam suatu negara itu mempunyai undang-undang yang harus dipatuhi oleh masyarakauntuk kelangsungan hidup bersama.  

33

J. Suyuti Pulungan. Fiqih Siyasah, Jakarta, PT. Raja Grafindo Persada 1997, hal. 286 .

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

D.   HASAN AL-BANNA  

1. Biografi Hasan Al-Banna Hasan Al-Banna dilahirkan pada tanggal 17 Oktober 1906 di   Mahmudiyah, kota kecil yang terletak kurang lebih 9 mils di sebelah   timur laut Kairo 34, ayahnya Syekh Ahmad Abd Ar-Rahman Al-Banna   adalah tukang reparasi jam dan juga seorang ulama, dan pernah   belajar sebagai mahasiswa di Al-Azhar pada waktu Muhammad   Abduh mengajar di lembaga itu 35. Dari ayahnya ini Hasan Al-Banna   mendapat pendidikan agama, selain ia belajar secara otodidak di   perpustakaan pribadi milik ayahnya. Pada usia 12 tahun ia masuk   pada kelompok gerakan Islam, yaitu himpunan perilaku bermoral dan   himpunan pencegahan kemungkaran. Asosiasi tersebut menegaskan   pembaharuan moral dan keagamaan individual serta berkomitmen   untuk mengerjakan dan menyebarkan Islam. Pada usia 15 tahun al  Banna meneruskan studinya pada Teacher Training Collage di 36   . Damanhur  

 

Pada usia 31 tahun, al-Banna masuk tarekat Hasyafiyah. Tarekat ini menarik dirinya karena berpegang teguh kepada kitab suci   al-Qur’an dan ritualnya 37. Berangkat dari tarekat sufi ini al-Banna   sangat menghargai tasawuf selama tidak mengandung bid’ah. Ia   menyerukan pembaharuan sufi dari noda. Ia juga ikut aktif dalam   demonstrasi anti Inggris (1919). Dari sinilah tumbuh semangat   nasionalisme pada diri al-Banna.    

 

Pada tahun 1923, al-Banna pergi ke Kairo untuk sekolah   tinggi guru di Darul Ulum, Mesir. Di Kairo dia banyak kontak langsung   dengan Rasyid Ridha dan gerakan Salafiah. Dari majalah al-Manar,   al-Banna banyak menyerap pembaharuan yang dilontarkan oleh al    Afghani dan Abduh. Dari ketiga tokoh diatas, Rasyid Ridha-lah yang paling banyak mempengaruhi pikiran Hasan al-Banna, baik dalam bidang politik dan sosial dalam rangka pembaharuan Islam, maupun kebutuhan bagi pembentukan negara Islam untuk pelaksanaan hukum Islam. Al-Banna juga tertarik dengan penegasan Rasyid Ridha Ali Rahmenah, Para Perintis Zaman Baru Islam (Bandung: Mirza, 1999), 130. Ibid., 132-135. 36 John L Espasito, Islam dan Politik (Jakarta: Bulan Bintang, 1990), 182. 37 Ali Rahmena, Para Perintis …… 130. 34 35

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     mengenai Self Sufficiency yang total dan komplit dari Islam, yaitu   Islam adalah salah satu agama yang lengkap dan sempurna dengan   segala sistem yang dibutuhkan oleh kehidupan manusia, termasuk   sistem ekonomi, politik dan sosial. Oleh karena itu, untuk meraih kejayaan umat Islam tidak perlu meniru Barat 38.    

Di lembaga-lembaga pendidikan tersebut, yaitu di Dar alUlum, al-Azhar, sekolah tinggi hukum dan perpustakaan salafiah, al  Banna menemukan orang-orang yang sependapat dengannya,   diantaranya Syekh Yusuf al-Djiwi (ulama al-Azhar) dan Muhibbuddin   al-Khatib (pembaharu surya, pengelola perpustakaan salafiyah). Al  Banna bersama dengan para ulama tersebut mendirikan Asosiasi   Pemuda Muslim (YMMA) pada bulan November 1927. Yaitu Asosiasi   keagamaan yang menggambarkan model pembaharuan. Asosiasi ini   adalah embrio bagi berdirinya organisasi Ihwan al-Muslimin 39.  

 

Setelah lulus dari Dar al-Ulum pada tahu 1927, al-Banna diangkat menjadi guru sekolah dasar al-Islamiyah yang berlokasi di   Terusan Suez dan merupakan lokasi markas besar Suez Cannal   Company. Di lokasi ini dominasi asing terlihat jelas, antara para   manager Eropa dengan orang-orang Mesir terlihat sangat berbeda,   yang sekaligus mengingatkan al-Banna akan kekuatan asing.    

 

Pada bulan Maret 1928, al-Banna mendirikan Organisasi al-Muslimin, dengan tujuan mempromosikan Islam sejati dan   berjuang melawan dominasi asing. Organisasi ini pada perjalanan   berikutnya terlibat langsung pada pergulatan politik di Mesir yang   mengakibatkan al-Banna mati tertembak pada tanggal 12 Pebruari   1949 oleh polisi rahasia Mesir. Kolonel Mahmud Abdul Majid telah   membunuhnya atas perintah raja al-Faruq, karena al-Banna diduga   terlibat dalam peristiwa pembunuhan   atas Mahmud al-Nuqrasi Phasa pada tahun 1948. Pembunuhan terhadap al-Nuqrasi dilakukan oleh seorang mahasiswa kedokteran hewan, berusia 28 tahun, adalah termasuk anggota Ihwan al-Muslimin 40.   Ihwan

2. Beberapa Ide Modernisasi Hasan al-Banna Munawir, Islam dan Politik Tata Negara 147. Ali Rahmenam, Para Perintis….131. 40 Ali Rahmena, Para Perintis….234. 38 39

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Bidang Agama   Kelemahan dan kerentanan umat Islam terhadap dominan   Eropa adalah karena penyimpangan kaum muslimin dari Islam sejati.   Kebanyakan umat Islam mempunyai pemahaman yang tidak benar terhadap Islam. Mereka beranggapan bahwa Islam hanyalah aspek   moral, ritual dan spiritual sehari-hari dalam kehidupan. 41 Sementara   dalam praktek-praktek keagamaan banyak faham dari ajaran tasauf   yang menyeleweng dari ajaran Islam, yang bersifat tahayul, bid’ah   dan khurafat. Di sisi lain kaum modernis dalam mencari jawaban atas   permasalahan umat Islam berorientasi ke Barat, sehingga   menghasilkan pemimpin elite yang sekuler yang pada akhirnya   membawa dampak yang destruktif antara umat Islam itu sendiri.   Akibatnya mesyarakat Islam menjadi lumpuh, negara Islam tidak   berdiri pada sendi-sendi yang murni, bahkan tunduk kepada dunia   Barat dalam semua bidang, baik politik, militer, ekonomi, spiritual   maupun kultural 42.   Untuk mengatasi penyakit tersebut jalan satu-satunya   adalah kembali kepada ajaran agama Islam yang sebenarnya, yaitu   kembali kepada al-Quran dan al-Sunnah, mentaati kembali hukum  hukum Allah, dan mendudukkan kembali iman mereka dalam makna   yang paling dalam. Islam merupakan tatanan yang lengkap bagi   kehidupan manusia, mempunyai prinsip yang lurus dan luwes untuk   beradaptasi dengan tempat dan waktu.   Dalam hal iman, al-Banna bependapat bahwa siapapun   bisa disebut muslim apabila ia mengaku percaya kepada Allah dan   kenabian Muhammad, bebuat sesuai dengan kepercayaan dan   menunaikan kewajiban agama. Dan kebalikannya adalah kafir, yaitu   orang yang terang-terangan menyatakan murtad, meyakini keyakinan   dan praktek yang tidak diajarkan Islam, dan sengaja mendistorasi arti     al-Quran. Di dalam theologi, al-banna berpendapat bahwa kaum muslimin harus mengakui keesaan Allah dan tidak ada persamaan antara Allah dan makhluknya. Islam tidak boleh menafsirkan al-Quran yang melukiskan sifat Allah.  

41 42

2.1

John L Esposito, Islam dan Politik…..188. John L Esposito, Ancaman Islam: Mitos atau Realitas, (Bandung: Mizan, 1996), 137.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Masalah perbedaan furu’iyah di kalangan umat islam, al  Banna berpendapat bahwa ia adalah suatu kemestian dan itu tidak   dapat dihindari. Hal itu disebabkan karena perbedaan pengetahuan   kaum muslimin dan pengaruh situasi khas mereka. Perbedaan pandangan mengenai agama ini sering terjadi pada soal-soal kecil di   bidang hukum. Perselisihan semacam ini hendaknya tidak   menimbulkan permusuhan di kalangan umat islam. Untuk   menghindari perselisihan itu hendaknya tidak mendiskusikan   masalah-masalah spikulatif 43. Semangat tasawuf menjadi alternatif   yang dipilih al-Banna untuk membawa kaum muslimin ke Islam sejati   dan membentuk kembali kepribadian mereka. Al-Banna berupaya   untuk menyampaikan pandangannya soal kehidupan dan pemikiran   muslim yang benar, suatu pandangan yang diwarnai etos semangat   berwawasan syariah yang berpegang pada model Nabi SAW.   Untuk memperkuat iman, seorang muslim harus melakukan   dzikir seperti yang dilakukan Nabi, yang bisa dilakukan secara   individu atu kelompok. Selain dzikir, al-Banna juga menganjurkan   agar umat Islam membaca al-Qur’an setiap hari, membaca do’a yang   sesuai dengan semua segi kehidupan sehari-hari, mengerjakan   shalat sunnah, puasa sunnah dan meninggalkan dosa-dosa kecil   apalagi dosa besar 44.  

     

2.2

Bidang Politik Al-Banna berpendapat bahwa antar agama dan politik tidak   dapat dipisahkan, dan ia menegaskan bahwa prinsip-prinsip Islam   dapat diterangkan pada keyakinan yang banyak dianut dalam sosial   politik dan lembaga politik. Ia menolak bentuk nasionalisme   (nasionalisme liberal maupun nasionalisme Arab) dan menyerukan     pembentukan negara islam yang diperintah oleh syari’at, yang bersifat universal. Islam memerlukan suatu pemerintah yang mencegah anarki, namun tidak menetapkan bentuk pemerintahan tertentu. Islam hanya menetapkan tiga prinsip pokok. Pertama, penguasa bertanggung jawab kepada Allah dan rakyat. Kedua, umat muslim  

43 44

Yusuf Qordawi, Tujuh Puluh Tahun al-Ihwanu al-Muslimin, (Jakarta: Pustaka al-Kautsar 1999) 122. Ali Rahmena, Para Perintis……142-144

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     harus bertindak dan berbuat sesuatu secara menyatu, karena   persaudaraan muslim merupakan prinsip iman. Ketiga, bangsa   muslim berhak mengontrol penguasa, menasehati dan   mengupayakan agar kehendak bangsa dihormati. Karena ketiganya merupakan prinsip yang sangat luas, maka negara islam memiliki   banyak bentuk, termasuk demokrasi parlementer konstitusional.   Dengan alasan bahwa sistem konstational merupakan   sistem yang paling dekat dengan sistem pemerintahan islam, maka   sebagai tujuan jangka panjang, al-Banna menyerukan untuk   menghidupkan kembali sistem kekhalifahan. Hal itu diilhami oleh   visinya, bahwa negara Islam yang paling ideal adalah Negara pada   masa kepemimpinan Nabi Muhammad dan keempat khalifah yang   45 . Kekhalifahan yang terdiri dari Negara-negara muslim yang pertama   merdeka dan berdaulat. Kekhalifahan sepenuhnya harus didasarkan   pada al-Qur’an, dan tujuan kekhalifahan adalah untuk mencapai   keadilan sosial dan menjamin kesempatan yang memadai bagi   semua individu muslim 46.   Al-Banna menolak sistem multi partai di dalam negara   islam, karena sistem ini melanggar nilai fundamental ajaran Islam,   seperti kesatuan nasional, dengan menebarkan benih perpecahan.   Oleh karena itu dia menyerukan pembentukan satu partai untuk   mempersatukan bangsa, memerdekakan dan melindungi bangsa   serta mengupayakan pembaharuan internal.   Al-Banna mengusulkan agar system pemilu di Mesir   diperbaharui, dan di dalam sistem yang baru ini juga ditegaskan   tentang persyaratan untuk calon yang akan dipilih. Dia ingin calon itu   hanyalah orang yang ahli hukum agama dan urusan publik, pemimpin   alamiah masyarakat (kepala suku, keluarga dan organisasi).   Al-Banna mendiskusikan visi negara islamnya dengan     sistem politik yang ada di Mesir. Pemerintahan dapat disebut Islam kalau para anggotanya yang beragama Islim menunaikan kewajiban agama dan menetapkan agama Islam sebagai dasar bertindak dan mengambil keputusan. Kewajiban pemerintah Islam adalah memberikan keamanan, menerapkan hukum, menyebarkan pendidikan, memajukan kesejahteraan umum, memperkuat moralitas,

45 46

John L. Esposito, Islam dan Politik…188. Azyumardi Azra, Pergolakan Politik Islam, 117

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     melindungi harta kekayaan, membela bangsa muslim dan   menyebarkan da’wah Islam. Jika pemerintah tidak menunaikan   kewajibannya, rakyat harus menasehatinya, jika tidak berhasil maka   rakyat harus memecatnya 47. Al-Banna tidak menyerukan pengembangan tatanan politik   Mesir, namun berupaya untuk memperbaharui. Dia menulis surat   kepada para pemimpin Islam dan pejabat pemerintahan agar   menanamkan semangat Islam dalam struktur pemerintahan mengikuti   ajaran Islam dan menaati hukumnya 48.    

Bidang Sosial Ekonomi Bangsa muslim berada di tengah pergulatan diantara   berbagai sistem ekonomi seperti; kapitalisme, komunisme dan   nazisme. Al-Banna berpendapat bahwa kaum muslimin tidak perlu   memakai salah satu dari sistem asing itu, karena Islam merupakan   sistem yang sempurna.   Negara Islam berupaya mengatasi kesenjangan antara   orang kaya dan orang miskin, hak-hak individu dibatasi oleh hukum   Allah dan kebutuhan yang luas dari masyarakat Islam. Jalan pintas   untuk mencapai kemakmuran seperti riba, judi, monopoli,   memperdagangkan barang haram dan menimbun harta, di dalam   Islam dilarang keras. Negara Islam akan menyediakan lapangan   pekerjaan, sarana dan prasarana penghidupan, meningkatkan   produktivitas pekerja industri dan petani, menjamin hak dan   kesejahteraan para pekerja, menjamin dan mendorong   perkembangan industri rumah tangga, mengatur partisispasi anak   dan wanita dalam ekonomi 49.   Hak milik pribadi dan perbedaan kemakmuran dalam islam   diakui, hal itu disebabkan karena adanya inisiatif pribadi, kerja keras,     kemampuan dan kemauan individual. Meskipun demikian kaum muslimin memikul kewajiban untuk membantu sesama muslim lewat zakat. Pembatasan hak milik pribadi dilakukan berdasarkan atas penggunaan yang tidak melanggar kepentingan kesejahteraan umum 50.  

47 48 49 50

2.3

Mariam Jamilah, Para Mujahid Agung (Bandung: Mizan, 1964), 3. Ali Rahmena, Para Perintis,….138. Ibid, 140. John L. Esposito, Islam dan Politik,.. 198.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Visi al-Banna di bidang ekonomi mengandung unsur   nasionalisasi ekonomi, sebagai realisasinya dilakukan Mesirisasi   perusahaan di bidang estate, transportasi dan keperluan umu. Mesir   harus mengeluarkan uang sendiri dengan standar emas dengan menghapus kontrol asing, penentuan batas kepemilikan tanah,   menjamin kesejahteraan buruh dan menghapus riba dan bunga bank.    

 

Bidang Pendidikan Meskipun di satu sisi ajaran tasauf mengapresiasi atas   keikhlasan, disiplin dan ibadah, namun keterbatasan pengaruh ahli   tasauf disebabkan karena para sufi menarik diri dari masyarakat.   Dalam hal ini al-Banna berpendapat bahwa peran guru atau Ulama   mengungguli peran dan pengaruh ahli tasauf, karena para guru dan   para ulama mempengaruhi masyarakat dalam pendidikan dan lebih   mampu menyerang penyakit yang menimpa masyarakat Mesir 51.   Pelajaran agama harus menjadi bagian dari kehidupan,   mulai dari tingkat sekolah dasar sampai tingkat universitas. Materi   pelajaran agama itu antara lain menghafal al-Qur’an serta tata cara   bahasa Arab dan juga sejarah Islam. Kurikulum sekolah meliputi   pendidikan agama, latihan industri, dan pendidikan kewarganegaraan   yang menanamkan sentimen kuat patriotisme dan moralitas 52.   Al-Banna juga berpendapat bahwa pendidikan bagi wanita   adalah penting, seperti belajar membaca, menulis, aritmatika, agama,   sejarah Islam, pendidikan tentang gizi, merawat anak dan mengatur   rumah tangga. Tetapi pendidikan itu ditekankan untuk   mempersiapkan wanita yang akan menikah atau berperan sebagai   istri dan ibu rumah tangga. Wanita boleh mengembangkan kariernya di  bidang teknik, kedokteran, hukum atau yang lain bila mana itu   dianggap kemestian. Yang terpenting pengembangan ilmunya atau     kariernya itu jangan sampai melanggar peran wanita yang primer dan alamiah (rumah tangga dan keluarga), sehingga akan tetap terpelihara harkat dan martabatnya 53. Al-Banna melarang pergaulan bebas antar jenis, baik di sekolah maupun tempat umum, dengan tujuan untuk melindungi  

2.4

Ali Rahmena, Para Perintis,….132. Ibid, 142. 53 John L. Esposito, Islam dan Politik….196 51 52

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     dorongan naluriah antara pria dan wanita. Wanita dianjurkan agar   tetap di rumah mengenakan hijab dan tidak bepergian tanpa ditemani   oleh pria.     3.

Pemikiran Teologi Hasan Al-Banna Berawal dari rasa kepedulian yang tinggi akan nasib yang   sedang dialami oleh negerinya, serta derdasarkan cinta persaudaraan   dan persahabatan, maka Hasan al-Banna menerapkan dasar   pengembangan pemikiran ilmiah dalam pendidikan sebagai dasar   pengembangan aspek lainnya. Dari rasa kepedulian tersebut, Hasan   al-Banna memberikan penekanan pada kesalihan sosial yang   menjadi bentuk aplikasi ajaran Islam sebagai dasar respon aktif   terhadap mesyarakat sesamanya serta berorientasi untuk   merefleksikan Islam sebagai tatanan sosial yang harus   diaktualisasikan dalam kehidupan.   Pada pokoknya ia menghormati akal dan menempatkan   pembentukan akal dan ilmu pada tempat terdepan. Karena Islam   menjadikan akal sebagai syarat taklif dan dasar pemberian pahala   atau dosa bagi mausia 54.   Hasan al-Banna memandang bahwa pengembangan akal   merupakan kebutuhan pokok bagi setiap muslim yang dapat   menunjang keberhasilan i’tikad. Karena dengan pengetahuan akal,   akan menjadikan “paham” atas sesuatu yang diyakini. Menurutnya,   seorang muslim harus mempunyai bukti-bukti yang kuat tentang ada   dan kekuasaan Tuhannya untuk mendapatkan keyakinan yang kuat.   Islam tidak membenarkan penganutnya menjadi muqallid, berfikir   dengan akal orang lain yang diikutinya tanpa menggunakan akal   pikirannya sendiri. Karenanya iman seorang muqallid tidaklah   diterima. Dalam menemukan iman, seseorang harus berfikir sendiri,   merenung dan memahami, yang  selanjutnya dapat memperkuat keyakinannya 55. Menurut Hasan al-Banna, pemahaman yang benar tentang Islam mensyaratkan pengenalan terhadap Al-Qur’an dan Sunnah. Karena dua sumber ini telah menetapkan peraturan Islam dalam Yusuf Qardawi, At-Tarbiyah al-Islamiyah wa Madrasah Hasan al-Banna, terj. Bustami Abdul Ghani, Bulan Bintang, Jakarta, hal: 40 55 Ibid, hal: 41 54

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     setiap keadaan. Ia percaya bahwa agama adalah bagian dari Islam,   yang juga menggariskan perilaku manusia dalam kehidupan   keseharian. Karena sesungguhnya Islam menawarkan satu-satunya   jalan kebahagiaan untuk semua umat manusia. Oleh karena itu, ia mengedepankan pembangunan akhlak, sebagaimana terdapat dalam   dogma Islam, bahwa akhlak merupakan bagian dari iman dan   keselamatan aqidah serta keikhlasan ibadah tergambar pula pada   kemantapan akhlak 56. Ia memandang aspek akhlak sebagai aspek   terpenting yang dianggap sebagai tonngak pertama untuk perubahan   masyarakat. Bahkan Hasan al-Banna menganggapnya sebagai   tongkat komando perubahan 57.   Konsepsi masyarakat Islam menurut Hasan al-Banna,   menuntut disucikannya keyakinan dan praktek keagamaan yang   58 . Kaum muslimin dalam beribadah, haruslah berdasar pada ada   kitab suci dan jangan lagi mempercayai kemujaraban ajimat, jampi  jampi, mantera dan ramalan tukang ramal atau orang pintar.   Secara umum, kaum muslimin harus memerangi bid’ah   dalam praktek kehidupan beragama. Menurut Hasan al-Banna,   segala sesuatu yang tidak ada di dalam agama, akan tetapi diyakini   kebenarannya karena menuruti hawa nafsunya itu dinamakan   bid’ah 59. Sedangkan ajaran Islam yang difahami oleh Al-Ikhwanul   Muslimin sebagai doktrin yang dilakukan Hasan al-Banna adalah   Islam ortodoks plus semangat revolusioner. Islam ortodoks   mengajarkan bahwa kabahagiaan dunia dan akhirat hanya dapat   dicapai lewat Islam. Intelek manusia tanpa bimbingan wahyu akan   berjalan sesat dan menyeleweng dari jalan kemanusiaan yang benar.   Tanpa petunjuk wahyu pikiran manusia dapat menjurus ke arah   ekstrim, sehingga kehilangan keseimbngan dan moderasi60.   Mengenai soal iman, ia berpendapat bahwa siapapun bisa     disebut muslim, kalau dia mengaku dan percaya kepada Allah dan kenabian Muhammad serta bebuat sesuai kepercayaan itu, dan menuanikan kewajiban agama. Sedangkan yang disebut kafir adalah: orang yang terang-terangan menyatakan murtad, dan mengingkari 56 57 58 59 60

Ruswan Thoyib, Op Cit, hal: 250 YUSuf Qardawi, Op.Cit, hal: 47 Ibid., hal: 281 Ibid. M. Amin Rais, Cakrawala Islam (antara cita dan fakta) Mizan Bandung, 1991, hal: 189

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     suatu keyakinan dan sengaja mendistorsi arti al-Qur’an 61. Sedangkan   pemikiran teologinya, ia berpendapat bahwa kaum muslimin harus   mengakui keesaan Allah dan tidak ada persamaan antara Allah dan   makhluk, serta tidak boleh menafsirkan al-Qur’an yang melukiskan sifat Allah SWT 62.   Dalam persoalan kehidupan dan pemikiran keislamannya   yang benar, pandangannya selalu diwarnai etos tasawuf yang   berwawasan syari’at. Ia selalu berpegang secara seksama pada   model Rosulullah. Dalam sebuah esai, ia melukiskan bagaimana   seorang muslim dapat memperkuat iman dan kesetiaannya pada   ajaran Islam. Prinsip pokok yang dimiliki adalah: mempraktikkan dzikir   dan mengikuti jejak Nabi. Bila dzikir dilakukan dengan benar, maka   akan menciptakan jiwa seseorang cenderung taat kepada Allah, yang   berarti tunduk kepada kehendak Allah 63.    

Setelah menguraikan panjang lebar mengenai seorang tokoh Hasan al-Banna dan pemikiran keagamaannya, kiranya dapat   dianalisis secara sosiologis, mengapa seorang Hasan al-Banna dapat   berpemikiran seperti itu. Bahwa Hasan al-Banna sebagai individu   cenderung memiliki pengabdian yang tinggi terhadap masyarakat,   agama dan perintah Allah. Di sisi lain masyarakat Mesir tertindas dan   tereksploitasi oleh penjajah Barat. Sehingga ketika pengaruh budaya   Barat mulai mempengaruhi kehidupan masyarakatnya, ia   mempertanyakan, mengapa ini mesti terjadi. Padahal dari sudut   ajaran Islam, sesungguhnya hal ini tidak akan terjadi.   Setelah berpikir panjang dan melihat fenomena yang ada di   masyarakat, memang terjadi ketidak sesuaian antara ajaran Islam   yang sesungguhnya dengan praktik yang dilakukan oleh masyarakat   Islam Mesir. Sekalipun sebagian dari mereka telah mencoba untuk     menghilangkan penindasan dan memberantas semua ketidak adilan yang dialami dan telah mempengaruhi aqidah masyarakatnya. Hasan al-Banna adalah seorang pahlawan yang gagah berani, yakni orang yang berusaha memperjuangkan kehidupan masyarakat dari penindasan dan kejumudan, sehingga dengan  

61 62 63

Ibid hal: 136 Ibid. Ibid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

     perjuangan tersebut ia mendapat gelar ulama’ atau pemikir yang   berhasil di mata umat Islam internasional. Pemikiran Hasan al-Banna   cenderung pada pemikiran salaf yang hanya memandang, bahwa   seseorang dikatakan beriman, apabila ia mengaku percaya adanya Allah dan kenabian Nabi Muhammad serta berbuat mengenai   kepercayaan yang diyakininya itu dan menunaikan kewajiban agama.   Sedangkan kafir menurut pandangannya adalah seseorang yang   sudah terang-terangan menyatakan murtad, dan mengingkari suatu   keyakinan sehingga mengabaikan isi dari pada al-Qur’an.    

Uraian di atas menunjukkan bahwa Hasan al-Banna adalah salah satu tokoh revivalis awal abad dua puluh di Mesir, pemikirannya   banyak dipengaruhi oleh tokoh-tokoh pembaharuan sebelumnya   terutama Rasyid Ridha. Latar belakang pendidikannya, kehidupan   dan kemampuannya dalam waktu yang singkat dapat meraih massa   yang banyak dan dukungan dari lapisan masyarakat. Akhirnya   gerakan pembaharuan ini menjadi organisasi massa yang bersifat   revolusioner dalam mengaplikasikan ide-idenya.   Dalam bidang sosial budaya nampak kemajuan yang   dicapai, tetapi langkah mereka dalam bidang politik praktis harus   berhadapan dengan penguasa dan militer. Akhirnya, organisasi ini   tenggelam dalam gerakan bawah tanah dan tidak terlihat ujungnya,   tetapi gerakan tersebut masih terasa pengaruhnya sampai hari ini,   termasuk daerah-daerah yang jauh di luar Mesir.   Dari sisi teologis, prinsip dari pemikiran Hasan al-Banna   adalah rasionalis, dia cenderung untuk mengedepankan akal, karena   dengan akal seseorang bisa berbuat dan berfikir dengan benar.   Ia juga mengedepankan akhlak sebagai senjata   penyempurna dari semua tindak tanduk manusia yang dibuat oleh     akal mereka, akhlak sebagai pembimbing dari semua perbuatan mereka, sehingga dapat dilihat bahwa pemahaman dari pemikiran teologi Hasan al-Banna menyerupai dengan pemikiran orang-orang salaf, yang dalam penggunaan akal sebatas untuk meyakinkan tentang keesaan Allah dan membedakan antara makhluk dan pencipta.  

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

B A B III

 

PEMIKIRAN TEOLOGI ISLAM MODERN DI INDIA

   

A.

 

SYAH WALIYULLAH AL-DAHLAWI    

1. PENDAHULUAN   Dalam buku Fuyud al-Haramain (limpahan dua kota susi) dan  al-Fatimah, Syah Waliyullah menulis pengalamannya ketika di Makkah,   bahwa ia telah menulis laporan tentang memperoleh hubungan spiritual   secara langsung dengan Nabi SAW, dan ia telah memperoleh ma’rifat berupa bimbingan langsung dari Nabi. Itulah sebabnya ia diberi gelar   Uwaisy dan mengangkat dirinya menjadi Mujaddid (pembaharu) 1.   Diantara latar belakang setiap pembaharuan adalah fenomena   kemunduran. Karena secara agamis semakin merosotnya peranan   agama dalam kehidupan, menyusul mengendornya nilai spiritual bagi   masyarakat Islam. Demikian pula ketika terjadi kesalahan yang agak fatal   dalam masyarakat yang menyangkut pemahaman terhadap syari’at.   Sehingga Syah Waliyullah memberikan sumbangan ide-ide yang   bernuansa Islami berdasarkan pada al-Qur’;an dan hadits Nabi SAW.   yang telah meberikan hak pada dirinya sehingga menjadi mujtahid 2   . mutlak   Gambaran pemikiran Syah Waliyullah tentang syari’at Islam di India dijelaskan hampir mirip dengan pemikiran Muhammad Abduh di   Mesir. Menurutnya, kemunduran ummat Islam di India disebabkan   karena mereka tidak lagi menggunakan syari’at Islam yang murni.   Secara empiris praktek kaum sufi dan tarekat dalam kehidupan   agamanya lebih banyak dimasuki budaya local, seperti Hindu dan Budha.   Serta kepercayaan animism. kondisi ini menurutnya harus dikembalikan   kepada ajaran Islam sebagaimana yang dipraktekkan pada masa   Rasulullah dan al-Khulafa’ al-Rasidin.  3 Dalam pendahuluan kitab al-Hujjat al Balighah, ia menegaskan bahwa Hadist merupakan dasar bagi semua cabang ilmu agama, sebab menurutnya tidak mungkin mengetahui syari’at tanpa ada riwayat dari Departemen Agama, Ensiklopedi Islam, CV Unda Utama, Jakarta, hal. 185. Muktafi Fahal dan Achmad Amir Aziz, Teologi Islam Modern, Gita Media Press, Surabaya 1999, hal 64 3 Tim penyusun Teks Book IAIN Sunan Ampel, Dirosah Islamiyah: Sejarah dan Peradaban ISlam, CV Anika Bahagia, Surabaya 1995, hal. 155 1 2

49     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Nabi SAW. dan tidak mungkin mengetahui riwayat Nabi SAW. tanpa mengetahui bagaimana riwayat itu disampaikan sejak dari Nabi SAW.   Sampai hari ini.   Dalam bidang fiqih, Syah Waliyullah melarang taqlid buta.   Menurutnya, seseorang itu hanya boleh mengikuti sesuatu yang sudah   jelas diketahuinya, sehingga tidak terjadi perselisihan yang tajam.   Dengan demikian, dia mampu menjembatani antara kaum Fuqohak,   ahli fikih, dan ahli tasawuf, kaum sufi 4.   Disisi lain, ia membahas secara rinci keunggulan akal atas   seluruh indra manusia lainnya. Syah Waliyullah mengecam orang-orang yang berpendapat bahwa aturan syari’at tidak mempunyai dasar yang   rasional, Dia tidak mau menerima pandangan bahwa syari’at dipatuhi   karena semata-mata merupakan perintah ilahi 5.   Menurutnya, bahwa kemunduran umat Islam India karena   agama yang mereka anut tidak lagi yang murni, tetapi Islam yang sudah   bercampur baur dengan faham yang berasal dari Persia dan India. Maka   dari itu Ummat Islam India harus dibawa kembali kepada ajaran Islam   yang murni, yaitu harus kembali kepada Al-Qur’an dan Hadist. Dengan   kembali kepada Al-Qur’an dan Hadist sebagai sumber asli, maka bid’ah  yang melekat ditubuh Islam akan dapat dihilangkan 6.  

 

Menurut Syah Waliyullah, ada beberapa faktor yang menyebabkan kemunduran ummat Islam, ialah:   1. Ditukarnya sistem kekhalifahan dengan sistem kerajaan   absolut.   2. Bercampurnya ajaran Islam dengan adat istiadat yang   bertentangan dengan ajaran Islam.   3. Terjadinya perpecahan dikalangan ummat Islam sendiri.   4. Adanya taqlid kepada penafsiran-penafsiran yang dibuat   berabad-abad sebelumnya.  

   

Dalam pemikiran yang lain,  juga terlihat bahwa: a. Ia berusaha mengkompromikan ajaran yang bersifat syari’at dengan ajaran yang bersifat mistik. b. Konsep Syah Waliullah dalam bidang ketuhanan pada dasarnya merupakan “synthesa” antara pandangan dari al-

Departemen Agama, Op Cit, hal. 186 Harun Nasution, Pembaharuan Dalam Islam Sejarah dan Gerakan, Bulan Bintang, Jakarta 1975, hal. 157 6 Muktafi Fahal dan Achmad Amir Aziz, Op Cit, hal. 62 4 5

50     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

Farabi dengan al-Busthami yakni Tuhan merupakan realitas, sifat Tuhan tidak lain hanyalah merupakan modus dirinya 7.

 

Dalam buku Fuyud al-Haramain, ia mengemukakan bahwa “hukum-hukum syari’at selalu dirumuskan selaras dengan adat istiadat   suatu kaum”. Jika adat istiadat kaum tersebut buruk, maka Tuhan   menghilangkannya, tetapi jika adat istiadat dan kebiasaan kaum itu benar   serta baik, maka ditegaskan kembali senada dengan wahyu yang  diturunkannya 8.   Dengan demikian, solusi yang ditawarkan dalam bidang syari’ah menurut pemikiran Syah Waliullah ialah:   1. Toleransi bermadzhab, dengan cara mengkaji ajaran agama   Islam melalui berbagai madzhab.   2. Mengkaji kembali sumber-sumber yang digunakan oleh   berbagai madzhab supaya muncul toleransi.   3. Menalarkan adanya Islam universal dan islam lokal.  

   

Pemikiran Syah Waliullah sudah sampai pada tingkat keuniversal-an agama Islam. Islam dipandang berdimensi universal, artinya   klaim kebenaran tidak dapat hanya diakui oleh kelompok tertentu. Sejauh   masing-masing kelompok memegang prinsip dasar yang ditetapkan   Islam, sementara ia menerapkan dengan model sesuai situasi dan kondisi setempat, maka itu tidak menjadi masalah. Atas pemikiran inilah   Syah Waliullah membedakan antara Islam lokal dan Islam universal.   Islam universal mengandung ajaran-ajaran pokok yang kongkrit, yang   pasti dan berlaku umum. Sedangkan corak Islam lokal merupakan hasil   interaksi antara Islam dengan budaya setempat, kenyataan empiris di   lingkungan yang senantiasa berkembang, sehingga ada Islam yang   bercorak Arab, Islam yang bercorak Persia, bercorak India dan   seterusnya 9.   Fazlur Rahman menilai bahwa pembaharuan Syah Waliyullah   dipandang berhasil karena ia telah  mampu merumuskan kembali Islam secara universal daripada sekedar dogma-dogma tradisional 10. Sementara itu, L. Esposito melihat bahwa arah yang menuju kepada pembaharuan purifikasi Syah Waliullah itu hendak memadukan dua sisi, Islam masa lampau dan Islam masa kini. Penilaian ini intinya  

Yusron Asmuni, Pengantar Studi dan Gerak dalam Islam, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta 1996, hal 36. Fazlur Rahman, Metode Alternatif Neomodernisme Islam, Penerbit Mizan, Bandung 1992, hal. 30-37 9 Muktafi Fahal dan Achmad Amir Aziz, Op. Cit, hal. 61-63. 10 Fazlur Rahman, Islam, Universitas Chicago Press, Chicago, 1997, hal. 202. 7 8

51     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

adalah bahwa Syah Waliullah mampu menggali elanvital yang menjadi   ruh dinamisme, animisme dan Islam 11.   Dari sini dapat dikatakan bahwa inti pemikiran Syah Waliullah   al-Dahlawi dalam melakukan pembaharuan adalah:   1. Syah Waliullah lebih banyak berwatak toleransi dalam   merumuskan hukum-hukum syari’at Islam.   2. Syari’at dapat dipahami secara rasional, dan harus dipatuhi   karena merupakan perintah Ilahi.   3. Dalam memahami paradigma fiqih secara universal bukan   kembali kepada abad pertengahan serta menekankan larangan taqlid buta.   4. Al-Qur’an dan Hadits merupakan sumber yang otentik.   5. Syah Waliullah berusaha mengkompromikan ajaran syari’at   dengan ajaran yang bersifat mistik.      

SAYYID AMIR ALI

    1. Riwayat Hidup Singkat   Umat Islam di India pada masa Sayyid Amir Ali kurang begitu   maju dibandingkan dengan umat Hindu. Hal ini disebabkan umat Islam   India masih menganut peradaban tradisional. Ketika Inggris masuk ke India dan mulai menanamkan   kekuasaannya, kemajuan peradaban Barat telah mulai dirasakan oleh   rakyat India baik yang beragama Islam maupun yang beragama Hindu.   Namun Keadaan umat Islam yang masih tradisional, cukup sulit   beradabtasi dengan peradaban baru. Hal tersebut berbeda dengan   pemeluk Hindu, yang cepat berorientasi dengan penjajah Inggris, yang   membawa budaya dan peradaban modern.   Sayyid Amir Ali adalah salah satu pemikir pembaharu muslim   di India. Beliau banyak mengajak umat Islam untuk meninjau sejarah   masa lampau, untuk membuktikan   bahwa agama Islam yang mereka anut bukanlah agama yang menyebabkan kemunduran dan menghambat kemajuan. Amir Ali dilahirkan pada tanggal 6 April 1849 di Cuttack, Sussex, Inggris, 12 dari keluarga Syi’ah 13, yang pindah ke Khurasan, Persia dan menetap di Muhan, Oudh, India pada pertengahan abad 18.

11 12 13

John L Esposito, Islam The Straight, Oxford University Press, New York, 1998, hal. 124. Mukti Ali, Alam Pikiran Islam Modern di India dan Pakistan, hal. 142. Maryam Jameela, Margaret Marcus hal. 86.

52     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Keluarga Amir Ali bekerja di istana raja, kemudian pindah di East India   Company. Amir Ali memperoleh pendidikan di Perguruan Tinggi Hoogly   dekat Calcuta, dengan mempelajari bahasa Arab, Sastra dan Hukum   Inggris 14. Pada tahun 1869 ia melanjutkan pendidikannya di Inner   Tample Inggris dan memperoleh gelar kesarjanaan di bidang hukum   pada tahun 1873.   Amir Ali, seorang yang berpengalaman dan berpengetahuan 15   Sejak usia muda ia memiliki sikap bebas dari semangat luas.  kebudayaan Inggris. Dalam buku kenang-kenangannya mengakui betapa   diperbudakkan oleh Gibbon sebelum ia berusia dua belas tahun. Pada ia umur 20 tahun ia membaca sebagian karya besar Shakespare, Milton,   Keats, Byon, Longlellow dan beberapa penyair lainnya. Disamping itu, ia   juga menguasai novel-novel Thackery dan Scoot, sekaligus mengenal   Shally dengan sangat mendalam.   Pada tahun 1877 ia mendirikan “National Muhammadan   Association”, sebuah organisasi nasioanal India. Organisasi ini dibentuk   untuk memberi bekal kepada orang-orang Islam India agar memiliki   pengalaman teknik politik Eropa, melindungi dan menjaga umat Islam. Ia   berusaha mengembangkan kesadaran politik bagi orang-orang muslim  India. Pada tahun 1883 dia diangkat menjadi The Viceruy’s Concil   (Dewan Raja Muda) di India.   Pada tahu 1906 ia diangkat menjadi anggota “The Judicial Commite of The Privy Council” (Komite Kehakiman Dewan Raja) di   London. Setelah berada di London ia mendirikan cabang “Liga Muslim”   (tahun 1906). Dia terlibat dalam perundingan di London tentang   rancangan politik di India. Setelah Perang Dunia I dia tampil paling depan   dalam pergerakan Khilafat di London 16.    

2. Pokok-pokok Pikiran Amir Ali   Dalam membicarakan agama Islam yang membawa angin   segar bagi kemajuan umatnya, Amir Ali terlebih dahulu mengupas     ajaran-ajaran Islam tentang tauhid, ibadah, hari akhir, kedudukan wanita, perbudakan dan sebagainya. Tema-tema tersebut dikupas dengan menggunakan metode perbandingan. Mula-mula dia menguraikan ajaran serupa dalam agama-agama lain, untuk kemudia memaparkan tema serupa dalam agama Islam yang membawa perbaikan. Argumenargumen yang dikemukakan adalah bahwa ajaran–ajaran Islam terkait 14 15 16

Ensiklopedi, hal. 120. Ibid, hal. 121. Mukti Ali, Op.Cit., hal. 142.

53     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

dengan tema-tema tersebut tidaklah bertentangan dengan aspek-aspek   kemanusiaan, bahkan termasuk sejalan dengan akal 17.    

a. Masalah Perbudakan Dalam perjalanan sejarahnya, sistem perbudakan hampir sama   tuanya dengan adanya manusia 18. Dalam membahas masalah   perbudakan, Amir Ali menerangkan bahwa sistem perbudakan sejak   zaman purba sudah ada dalam masyarakat seluruhnya. Bangsa Yahudi,  Yunani, Romawi, dan Jerman di masa lampau memakai dan mengakui   sistem perbudakan. Islam, berlainan dengan agama sebelumnya, datang dengan ajaran untuk membebaskan budak. Dosa-dosa tertentu dapat   ditebus memerdekakan budak. Budak harus diberikan kesempatan untuk   membeli kemerdekaannya dengan upah yang mereka peroleh. Budak   harus diperlakukan baik dan tidak boleh diperbedakan dengan manusia   lain. Oleh karena itu dalam Islam ada hak diantara budak-budak yang   akhirnya menjadi Perdana Menteri 19.   Dalam ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad, sistem   perbudakan diterima sebagai suatu kenyataan yang terdapat dalam   masyarakat dan dapat diterima hanya sementara. Ajaraj-ajaranmengenai  perlakuan baik dan pembebasab terhadap budak, pada akhirnya harus   membawa pada penghapusan sistem perbudakan dalam Islam. Dan   bentuk lain upaya penghapusan itu Rasulullah S.A.W. memperingatkan pengikutnya agar membebaskan budak-budaknya, karena perbuatan itu   sangat diridhoi oleh Allah S.W.T. 20.   Mengenai hal ini juga, ie berpendapat bahwa kenyataan   historis menunjukkan adanya praktek perbudakan pada masa Rasulullah,   namun kalau dilihat secara teliti, yang dilakukan pada masa itu justru   usaha menghilangkan dan menghapus perbudakan. Tindakan   memerdekakan budak dilakukan melalui berbagai cara, misalnya lewat   hukuman bagi si pelannggar hukum, secara suka rela atau secara besar  besaran ketika umat Islam memenangkan peperangan 21.  

 

 

b. Poligami Sebelum kita membahas tentang poligami lebih lanjut kita lihat arti atau definisi secara umum tentang pologami. Poligami adalah sistem perkawinan yang terjadi dalam masyarakat dimana seorang laki-laki 17 18 19 20 21

Ensiklopedi…, hal. 124. Muktafi, Ahmad Amir, Op. Cit., hal. 92. Harun Nasution, Pembaharuan dalam Islam, hal. 186. Ensiklopedi, hal. 120. Dirasat Islamiyah, Sejarah dan Pembaharuan Islam, hal. 163.

54     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

(suami) mempunyai dua orang istri. Sistem yang ada dalam hal ini atau   yang sudah terkenal dengan poligami 22.   Amir Ali menggunakan metode perbandingan dalam   membahas dan menguraikan keunggulan Islam soal poligami. Ia   mengemukakan juga bahwa diantara pembaharuan yang dikemukakan   oleh Rasul adalah peningkatan kedudukan wanita, kalau sebelum Islam   wanita tidak mempunyai kedudukan lain (dibawah pria), ditandai dengan   penghapusan kawin kontrak (mut’ah) oleh Muhammad dalam tahun  ketiga hijrah. Mereka tidak dibedakan dengan pria dalam menjalankan   segala kekuasaan dan jabatan 23. Perlakuan yang terjadi pada wanita oleh Amir Ali pada   khususnya dan umat Islam pada umunya. Perlakuan tersebut pada masa   pra Islam dapat dilihat dalam kerangka poligami. Menurutnya poligami   memang melembaga sebelum pra Islam. Bahkan beberapa kalangan   para raja dan bangsawan misalnya, justru menganggapnya sebagai hal   yang sakral. Pandangan semacam ini juga dianut oleh masyarakat   Hindu, Babilonia, Astria, Persia, dan Israil. Di kalangan masyarakat Arab   selain membudidayakan poligami juga menggunakan kawin sementara.   Semua itu menunjukkan betapa rendahnya marabat kaum wanita pada  masa pra Islam. Ketika Islam datang, secara perlahan masalah tersebut   berubah, karena mendudukkan wanita dalam posisi terhormat 24.   Poligami yang menjadi trend pada dan kecenderungan pada ajaran pra Islam ternyata mendapat batasan yang sangat ketat dalam   Islam. Bahkan agama yang dibawa Muhammad tersebut menurut Amir   Ali, sama sekali tidak mempunyai kecenderungan ke poligami melainkan   monogami, karena hal tersebut jelas pada surat an-Nisa’ ayat 3, yang   berbunyi:  

ُ ‫َوإِ ْن ِﺧ ْﻔﺗ ُ ْم أﻻﱠ ﺗ ُ ْﻘ ِﺳ‬ ‫ط ْو ﻓِﻲ ْاﻟﯾَﺗﻣﻲ ﻓﺎﻧﻛﺣوا ﻣﺎ طﺎب ﻟﻛم ﻣن اﻟﻧﺳﺎء ﻣﺛﻧﻲ و ﺛﻼث و رﺑﻊ ﻓﺈن ﺧﻔﺗم أﻻﱠ ﺗﻌدﻟوا‬   ‫ﻓواﺣدة أو ﻣﺎ ﻣﻠﻛت أﯾﻣﺎﻧﻛم ذﻟك أدﻧﻲ أﻻّ ﺗﻌوﻟوا‬  

   

22 23 24

  Artinya: Dan jika takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hakhak) perempuan yang yatim (bilamana kau mengawininya), maka kawinilah wanta-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga, atau empat.--- kemudian kalau kami takut berlaku tidak adil, maka kawinilah seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.

Ensiklopedi Umum, hal. 306-307. Ensiklopedi Islam, hal 121. Muktafi Sahal dan Ahmad Amir Aziz, Op. Cit., hal. 91-92.

55     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Menurut ayat diatas jelaslah Islam tidak pernah mengajarkan poligami melainkan monogami. Dalam hal ini Amir Ali mengatakan   sekalipun secara sekilas ayat tersebut memberikan lampu hijau pada   praktik poligami. Namun semangat moral yang dikendalikannya adalah   monogami. Syara diperbolehkan berpoligami pada ayat tersebut adalah   berkemampuan bertindak adil, sebenarnya telah menunjukkan   kecenderungan bermonogami, karena memang sulit untuk dipenuhi oleh 25   seorang suami .   Melihat pernyataan al-Qur’an dan keterangan yang   dikembangkan dengan dikendalikannya poligami dengan pembatsan jumlah dan peraturan yang seadil-adilnya, maksudnya poligami terikat   oleh dua peraturan diatas. Keadilan dalam hal ini adalah soal (cinta   sayang, dan hormat) tidak mungkin, maka peraturan yang ada dalam Al  Qur’an sebenarnya adalah larangan 26.   Sekalipun menekankan monogami, Amir Ali juga tidak   memungkiri poligami. Hal ini menurutnya tergantung keadaan. Ada   masa-masa, keadaan masyarakat, dimana poligami sangat diperlukan   (sungguh-sungguh diperlukan) agar kaum wanita terhindar dari   kemlaratan dan kemiskinan 27.   Disamping mengangkat persoalan poligami tersebut, Amir Ali juga  menandaskan bahwa perkawinan dalam Islam tidaklah menempatkan  kedudukan wanita di bawah pria. Dalam kedaan tertentu, seorang istri  bisa mengajukan cerai (gugat cerai) pada suaminya. Hal ini menurutnya 28  menunjukkan penghargaan terhadap martabat wanita .  

 

Dengan sebutan yang ada yang diberikan kepada Sayyid Amir Ali sangatlah cocok bahwa beliau adalah seorang apologis, seorang yang   memuja dan rindu pada masa kejayaan Islam.   Poligami yang telah diterangkan diatas dapat ditarik sebuah   kesimpulan bahwasanya poligami menurut Al-Qur’an dan pendapat Amir   Ali ada;ah terlarang, diperbolehkan dengan syarat-syarat tertentu.  

 

25 26 27 28

 

Ibid., hal. 92. Ensiklopedi Islam, hal. 121. Muktafi Sahal dan Ahmad Amir Aziz, OP CIT, hal. 92 Ibid.

56     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

B.

 

MUHAMMAD IQBAL    

1. PENDAHULUAN   Kemajuan ilmu pengetahuan dan tehnologi modern memasuki   dunia Islam, terutama sesudah pembukaan abad kesembilan belas, yang  dalam sejarah Islam dipandang sebagai permulaan abad modern. Kontak   dengan dunia Barat, berdampak pada munculnya perubahan pemikiran dan ide-ide baru ke dunia Islam. Seperti rasionalisme, Nasioanlisme,   demokrasi dan sebagainya. Semua ini menimbulkan persoalan baru bagi   dunia Islam. Para pemimpin dan pemikir muslim memikirkan cara   memecahkan problem baru tersebut.   Sebagaimana di Barat, di dunia Islam juga timbul fikiran dan   gerakan untuk menyesuaikan faham keagamaan Islam dengan   perkembangan baru yang ditimbulkan oleh kemajuan ilmu pengetahuan   dan tehnologi modern itu. Dengan jalan demikian pemimpin-pemimpin   Islam dan para pemikirnya berharap akan dapat melepaskan umat Islam  dari suasana kemunduran dan selanjutnya dibawa kepada kemajuan.  

Dalam proses pembaharuan pemikiran dalam Islam ini, umat Islam nampaknya memusatkan perhatian akan perlunya pintu ijtihad   dibuka kembali, untuk mengembangkan ajaran Islam lebih leluasa, agar   mampu berhadapan dengan dunia Barat. Banyak bermunculan gerakan  gerakan pembaharuan seperti, pan-Islamisme, yang dipelopori oleh   Jamaluddin al-Afghani (1833-1897), gerakan Salafiyah yang dipelopori   oleh Moh. Abduh (1849-1897) dan Rasyid Ridlo, dan muncul pula di Asia   Selatan yang dipelopori oleh Sayyid Ahmad Khan (1817-1898),   Muhammad Iqbal (1873-1938), Hasan al-Banna (1906-1948) dengan   gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir dan Maulana Abu A’la al-Maududi     (1903) dengan gerakan jami’at al-Islami di India dan seterusnya 29. Dalam pembahasan berikut ini hanya menguraikan mengenai salah seorang tokoh pembaharu yang dianggap sebagai Bapak Pakistan sekaligus teolog modern, yang mampu memadukan antara Mutakallimin dengan para sufi, ahli tasauf, yaitu Muhammad Iqbal 30. Muhammad Iqbal adalah seorang penyair, ahli tasauf dan sekaligus filosof, yang pemikirannya cukup lengkap, meliputi kemajuan  

29 30

Team Depag RI, Ensiklopedi Islam, Bahavan, Jakarta, 1992, halaman 144. Harun Nasution, Pembaharuan dalam Islam, Bulan Bintang, Jakarta, 1992, halaman 194.

57     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

dan kemunduran umat Islam, sehingga berpengaruh besar terhadap   gerakan pembaharuan dalam Islam. Latar belakang kehidupan dan   pemikirannya tentang pembaharuan Islam, dibahas dalam uraian berikut   ini.    

2. LATAR BELAKANG KEHIDUPAN IQBAL   Muhamad Iqbal, penyair, bapak rohani dari berpuluh juta   orang, ahli hukum, filosof, tidak diragukan lagi dia adalah seorang  pemikir pembaharuan Islam. Dia dilahirkan di Sialkot, Punjab, pada   tanggal 22 Pebruari 1873. Nenek moyangnya adalah seorang Brahmana Kasymir yang telah memeluk Islam kira-kira tiga abad sebelum Iqbal   31 Ayahnya bernama Nur Muhammad, dia adalah seorang muslim lahir.   yang shaleh dan seorang sufi yang telah mendorong Iqbal untuk   menghafal Al-Qur’an.   Keadaan orang tuanya yang memiliki jiwa keagamaan yang   teguh berpengaruh terhadap perilaku Iqbal secara menyeluruh. Iqbal   adalah seorang intelektual muslim yang cukup berpengaruh di anak   benua India, terutama dalam memprakarsai berdirinya negara Pakistan.   Muhammad Iqbal memperoleh pendidikan pertama di Murray  College, Sialkot. Setelah menyelesaikan pendidikan dasar di Sialkot,   Iqbal masuk ke Government College (Sekolah Tinggi Pemerintah)   Lahore. Ia menjadi mahasiswa kesayangan Sir Thomas Arnold yang meninggalkan Aligarh dan pindah bekerja di government College Lahore.   Ia   lulus pada tahun 1897 dan memperoleh beasiswa serta dua medali emas karena bahasa Inggris dan Arabnya baik. Ia memperoleh gelar   M.A. dalam filsafat pada tahun 1899 32.    

3. PEMIKIRAN IQBAL   Pemikiran Iqbal tentang pembaharuan Islam tertuang dalam   karyanya yang berjudul “The Reconstruktion of Religious Thought in   Islam”. Namun demikian kita hanya berbicara tentang pemikiran  pemikirannya yang cukup dikenal   dan banya berpengaruh terhadap pembaharuan dunia Islam, khususnya pemikiran teologinya, dengan faham bahwa Tuhan adalah Immanent dan Transendent sekaligus. Menurut pengamatan Iqbal, bahwa kemunduran umat Islam adalah karena tiga hal:

Muhammad Iqbal, Pembangunan Kembali Alam Pikiran Islam, Alih Bahasa: Osman Raliby, Bulan Bintang, Jakarta 1966, halaman 13. 32 H.A Mukti Ali, Alam Pemikiran Islam Modern India dan Pakistan, Mizan, Yogyakarta, 1992, halaman 174. 31

58     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

1. Adanya sikap jumud (statis) dalam pemikiran umat Islam. Hukum dalam Islam telah sampai pada keadaan statis. Kaum konservatif   menganggap bahwa kaum Rasionalis telah menyebabkan timbulnya   disintegrasi yang mengancam kesetabilan umat 33. Oleh karena itu   kaum konservatif hanya memilih tempat yang aman dengan bertaqlid   kepada imam-imam madzhab.   2. Naik dan tumbuhnya ordo-ordo tasawuf atau taraikat, orang   melakukan kontemplasi, bertapa dan hidup menyendiri,   mengasingkan diri dari mayarakat luas, dunia nyata, lambat laun   berkembang di bawah pengaruh-pengaruh yang tidak bersifat Islam. Dari sudut spekulatifnya, tasawuf adalah satu bentuk dari pikiran   merdeka dan bersekutu dengan Rasionalisme. Tekanan yang   diberikan kepada perbedaan antara dhohir dan batin telah   menimbulkan sikap acuh terhadap segala yang dipergunakan dhohir   dan tidak bagi batin. Paham inilah yang menyebabkan paham   fatalisme, umat Islam pasrah pada nasib dan enggan bekerja keras.   Pengaruh zuhud yang tedapat pada ajaran tasawuf ini yang   dipahami secara berlebihan dan salah, menyebabkan umat Islam   tidak mementingkan sosial kemasyarakatan 34.   3. Di samping dua hal diatas, hancurnya Baghdad, sebagai pusat   kehidupan intelektual Islam, di pertengahan abad ketigabelas,   merupakan pemyebab yang sangat menentukan bagi kemunduran umat Islam. Akibat dari Baghdad hancur, pemikiran ulama pada saat   itu hanya bertumpu pada ketertiban sosial. Mereka takut   melaksanakan pembaharuan di bidang hukum dan pintu ijtihad   mereka tutup. Hal inilah yang menyebabkan hilangnya dinamika   berfikir umat Islam 35.  

   

3.1 Tentang Hukum Islam Menurut Iqbal, sebagaimana uraian di atas, ada tiga hal yang   menjadi penyebab kebekuan hukum Islam, yakni gerakan nasionalisme   yang liar, perkembangan sufisme   yang pesat, serta jatuhnya kota Baghdad oleh pasukan Mongol. Hal lain yang menjadi perhatian Iqbal, hukum Islam menurutnya tidak bersifat statis tetapi dapat berkembang sesuai perkembangan zaman. Pintu ijtihad tidak pernah tertutup. Ijtihad menurut Iqbal berarti upaya mencurahkan segenap kemampuan intelektual. Hal ini merupakan  

33 34 35

Osman Raliby, Op. Cit. halaman 206. Harun Nasution, Op. Cit, halaman 191 Osman Raliby, Op. Cit., halaman 204.

59     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

penempatan akal pada kedudukan yang tinggi. Dalam konsep ijtihad   terdapat aspek perubahan dan dengan adanya perubahan itu terkandung   di dalamnya dinamika kehidupan umat manusia, bahkan alam semesta 36.   Dengan demikian prinsip gerakan dalam struktur Islam adalah   ijtihad. Ijtihad tidak berkembang karena ketatnya persyaratan yang   memagari konsep ijtihad itu sendiri, yang hampir mustahil dapat dipenuhi   oleh semua orang. Sikap ini adalah sesuatu yang ganjil dan tidak sesuai   dengan Al-Qur’an yang sangat menghargai pandangan yang dinamis 37.   Untuk itu, Iqbal dengan memberanikan diri mengemukakan   beberapa catatan tentang persoalan itu, yang sekaligus dapat dipahami sebagai pandangan Iqbal tentang ijtihad itu sendiri. Menurutnya ada   persoalan pokok, sebagai fakta yang harus dipahami:   Pertama, seharusnya kita ingat, bahwa sejak dahulu hingga   masa Abbasiyah, praktis tidak pernah ada sesuatu hukum Islam secara   tertulis disamping Al-Qur’an.   Kedua, penting juga untuk diketahui, bahwa kira-kira sejak   petengahan abad pertama hingga abad keempat hijriyah, tidak kurang   dari sembilan belas aliran (madzhab) hukum telah timbul dalam dunia   Islam. Kenyataan ini saja telah cukup menunjukkan betapa ahli hukum  menjawab kebutuhan-kebutuhan masyarakat tentang hukum dan   tuntutan peradaban yang terus berkembang.   Ketiga, jika mempelajari keempat dasar hukum Islam yang telah diterima (Al-Qur’an, al-Hadits, ijma’ dan qiyas) serta pendapat  pendapat yang dikemukakan, maka lenyaplah kejumudan yang sering   diucapkan. Dari madzhab-madzhab tersebut jelas adanya kemungkinan   bagi suatu perkembangan dalam bidang pemikiran hukum Islam.   Bagi Iqbal, satu-satunya upaya untuk membuang ketakutan   perubahan dalam hukum Islam yang dihasilkan pada periode   kemunduran dunia Islam adalah menggalakkan kembali ijtihad dan   merumuskan kaidah serta hukum sesuai dengan kebutuhan tuntutan   perkembangan zaman. Namun demikian, ia menggariskan agar rumusan     ijtihad tersebut harus mengacu kepada kepentingan masyarakat dan kemajuan umum, bukan berdasarkan pemikiran spekulatif-subyektif, yang jelas bertentangan dengan semangat dan nilai-nilai dasar hukum Islam 38. Dengan pemikiran tersebut, Iqbal memandang perlunya mengalihkan kekuasaan ijtihad secara pribadi, atau yang mewakili Muktafi Fahal, Teologi Islam Modern, GMP, Surabaya, 1990, halaman 101. Osman Raliby, Op. Cit., halaman 104. 38 Abdul Sani, Lintasan Sejarah Perkembangan Modern dalam Islam, Grafindo Persada, Jakarta, 1994, halaman 164. 36 37

60     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

madzhab tertentu menjadi ijtihad kolektif atau ijma’. Hanya cara inilah,   menurutnya yang dapat menggerakkan spirit dalam tubuh umat Islam.   Demikianlah beberapa prinsip dasar dalam upaya menggerakkan umat   Islam untuk bersama-sama membangun kembali peradaban dan   khazanah keilmuan Islam, dan dari prinsip dasar inilah Iqbal membangun   dan mengembangkan gagasan-gagasan pemikiran pembaharuannya.   Misalnya dalam bidang hukum islam, pendidikan, politik, dan lainnya.   Meskipun demikian, tidak dikemukakan suatu usaha praktis, bahkan  dalam karya-karyanya tidak pernah tertulis secara khusus untuk   mewujudkan gagasannya, namun ini dapat dipahami, karena pada dasarnya dia lebih banyak menggeluti bidang pikiran, yang   penekanannya untuk menyadarkan dan membangun kembali semangat   serta dinamika berfikir dalam dunia Islam. 39   Muhammad Iqbal adalah seorang penyair, dan seorang filosof   bersar India. Hukum Islam menurut Muhammad Iqbal tidak statis tetapi   bersifat dinamis. Menurutnya untuk membuang kekakuan hukum Islam,   yaitu membuka kembali pintu ijtihad yang sesuai dengan kebutuhan,   tuntutan dan perkembangan zaman.    

3.2 Konsepsi Ketuhanan   Iqbal sebagai seorang penyair sekaligus pemikir, mempunyai  segudang pemikiran yang mengakibatkan karya-karya puisi dan  filsafatnya merupakan karya-karya yang agung. Dalam perkembangan  jiwanya, antara puisi dan filsafat berjalan seimbang, satu sama lain  saling mengisi. Tetapi dalam hal ini kita hanya membahas terbatas filsafat Iqbal tentang Tuhan. Mengenai konsepsinya tentang Tuhan,   Iqbal membaginya dalam tiga masa, yang mana setiap masa memiliki   ciri tertentu, yang membedakannya dari dua masa yang lainnya.   Pada fase pertama, Iqbal meyakini Tuhan sebagai keindahan   abadi, yang ada tanpa tergantung pada dan mendahului segala sesuatu,   dan karena itu menampakkan diri dalam semuanya itu. Dia menyatakan  di langit dan di bumi, di matahari dan   di bulan, pada kerlip bintang dan embun, di tanah, di laut, pada binatang, tetapi di manapun, ia menunjukkan diri tidak lebih dari oada yang nampak di mata fulan, Dante, Salimah dan sebagainya. Seperti halnya magnit menarik besi demikian pula segala sesuatu ditarik oleh Tuhan. Oleh karena itu, Tuhan sebagai Keindahan Abadi adalah penyebab gerak segala sesuatu. Kekuatan pada benda-benda, daya tumbuh pada tanaman, naluri pada binatang buas dan kemauan pada 39

Muktafi Fahal, Op.Cit., halaman, 106-107

61     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    manusia

hanyalah sekedar bentuk daya tarik ini, cinta untuk TUhan ini. Oleh karena itu, Keindahan Abadi adalah sumber, essensi dan ideal   segala sesuatu. Tuhan bersifat Universal dan melingkupi segalanya   seperti lautan, dan individu adalah seperti halnya setetes air.   Demikianlah, Tuhan adalah seperti matahari dan individu adalah seperti   lilin dan nyala lilin hilang di tengah cahaya. Seperti balon atau bunga api,   kehidupan ini bersifat sementara, tidak hanya itu, bahkan keseluruhan  maujud ini adalah fana.   Pada awal pemikirannya tentang Tuhan, pemikiran Iqbal identik  dengan konsep Platonik, yang juga menganggap Tuhan adalah  Keindaha Abadi sebagai alam Universal yang mendahului segala  sesuatu dan terwujud pada kesemuanya itu sebagai bentuk, konsep  Platonis ini, pada awal-awal masa Scolastik rupanya telah dicangkokkan ke dalam pantheisme oleh para mistikus pantheistic. Selanjutnya   menurun pada Iqbal sebagai tradisi lama dalam puisi Parsi dan Urdu.   Oleh karena itu idenya yang pertama tentang Tuhan tidak begitu asli.   Bila ada fase pertama Iqbal menyebut keindahan sebagai yang   kekal dan yang efisien serta kausalitas akhir dari segala cinta gerakan   dan keinginan. Maka pada fase kedua ini sikap Iqbal mengalami  perubahan dengan adanya kesangsian yang mengarah pada  pesimisme, tentang sifat kekal dari keindahan dan efisiennya serta  kausalitas akhirnya. Tetapi pada saat yang bersamaan tumbuh  keyakinan akan keabadian cinta, hasrat dan upaya atau gerak. Di bawah bimbingan seorang pemikir juno kenamaan yakni    Rumi (orang Parsi) dan pemikir Eropa modern (MC. Taggart, guru Iqbal di Cambridge University) Iqbal mulai mengembangkan filsafatnya sendiri   yang dipandang dari segi sosoknya yang paling menonjol sepanjang   masa kedua ini, bisa disebut sebagai filsafat tentang pribadi (philosophy   of the self).   Dengan filsafatnya ini Iqbal tiada henti-hentinya pada efisiensi   dan keabadian keindahan. Suatu perubahan sikap yang menjauhkan  Iqbal dari filsafat Platonisme dan mistik   pantheistic. Di dalam puisi-puisinya Bang-I dara, Asrar-I khudi, dan Rumuzi Bekhudi merupakan ekspresi dari perenungan Iqbal tentang pribadi yang dianggapnya sebagai pusat dinamis dari hasrat, upaya, aspirasi, usaha, keputusan, kekuatan dan aksi. Waktu merupakan dinamis pribadi, sehingga pribadi tidak maujud dalam waktu. Waktu sebagai aksi dalah hidup dan hidup adalah pribadi, karena itu waktu, hidup dan pribadi merupakan satu kesatuan yang dibandingkan dengan pedang.

62     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Dunia luar dengan kekayaannya yang menggiurkan dan dunia perasaan adalah ciptaan pribadi dan pribadi menuntut sesuatu yang   bukan pribadi demi kesempurnaannya.   Tuhan, Sang Hakekat Terakhir adalah Pribadi Mutlak, Ego   Tertinggi. Tidak lagi sebagai keindahan luar, melainkan sebagai   kemauan abadi dan keindahan susut menjadi sifat Tuhan, sebutan yang   mencakup nilai-nilai estetis dan moral sekaligus. Karena Tuhan  menyatakan Dirinya dalam dunia yang terindera dan dalam pribadi  terbatas, maka usaha mendekatkan diri kepada-Nya hanya  dimungkinkan lewat pribadi sehingga pencarian Tuhan bersifat  kondisional terhadap pencarian diri sendiri. Manusia harus mencari  dengan kekuatan dan kemauannya sendiri. Mendekati Tuhan harus  konsisten dengan ketinggian martabat pribadi. Dengan menemukan Tuhan, seseorang tidak boleh membiarkan dirinya terserap ke dalam   Tuhan dan menjadi tiada, melainkan sebaliknya, dengan menyerap   Tuhan ke dalam diri, tumbuhlah ego. Ketika ego tumbuh menjadi super,   ego naik ke tingkatan wakil Tuhan. Inilah konsepsi Iqbal tentang Tuhan   dalam fase kedua.   Filsafatnya pada masa kedua ini disebut sebagai filsafat  perubahan, meski ide tentang Hakekat sebagai pribadi masih menonjol.  Masa ketiga ini juga dianggap sebagai masa kedewasaan. Ia  mengumpulkan unsur-unsur dari sintesisnya dan menghimpunnya dalam  suatu sitem yang menyeluruh. Masa ini merupakan perenungan Iqbal  tentang Tuhan dalam bentuknya yang terakhir. Tuhan adalah “Hakekat sebagai suatu keseluruhan” dan   Hakekat sebagai suatu keseluruhan pada dasarnya bersifat spiritual   dalam arti suatu individu dan suatu ego. Ia dianggap ego karena seperti   pribadi manusia, Dia adalah “suatu prinsip kesatuan yang   mengorganisasi, suatu panduan yang terikat satu sama lain yang   berpangkal pada fitrah kehidupan organisas-Nya suatu tujuan   konstruktif”. Ia adalah ego karena menanggapi refleksi dan sembahyang  kita; karena “ujian yang paling nyata  pada suatu pribadi adalah, apakah ia member tanggapan kepada panggilan pribadi yang lain?”. Jelasnya ia bukan merupakan ego melainkan Ego Mutlak. Mutlak karena meliputi segalanya tidak ada sesuatupun di luar Dirinya. Dia adalah jiwa kreatif, kemauan dinamis atau tenaga hidup dan karena tidak ada sesuatupun selain Dia yang membatasi-Nya, maka sepenuhnya Dia merupakan jiwa kreatif yang bebas. Dia juga tidak terbatas. Ketidakterbatasan-Nya bersifat intensif dan mengandung kemungkinan aktivitas kreatif yang tidak terbatas. Hal ini mempunyai arti bahwa Dia Maha Kuasa.  

63     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Kesempurnaan pribadi Ego Mutlak, berarti tidak adanya reproduksi dalam diri-Nya karena itu berarti bangunnya organisasi baru   yaitu suatu duplikasi yang lahir dari pecahan yang terlepas dari yang   lama. Sebagai Ego sempurna, Dia Mutlak tidak dapat dianggap sebagai   mencipta kembali saingan-Nya di rumha sendiri. Oleh sebab itu, Dia   tidak berketurunan.   Adanya realitas kebaikan dan kejahatan di dunia ini, oleh Iqbal  dikatakan bahwa “Kebenaran moral dan kejahatan fisik berdiri di luar  kehidupan alam”. Kejahatan timbul dari pribadi-pribadi yang saling  bersengketa, berkenaan dengan pribadi-pribadi terbatas. Lebih lanjut  dikatakan kebaikan dan kejahatan, meskipun berlawanan, harus  termasuk dalam keseluruhan yang sama. Tetapi dengan keyakinan atas  menangnya kebaikan pada akhirnya. Pemasalahan ini timbul karena jika Tuhan atau Ego Mutlak atau seluruh hakekat bersifat merdeka, tidak   terbatas dan kreatif, suatu gerak Yang Maha Kuat kemungkinan tidak   adanya suatu kejahatan (evil).   Ego Mutlak juga Maha Mengetahui, tetapi pengetahuaan-Nya   tidaklah diskursif (terputus) seperti pengetahuan makhluk terbatas yang   selalu bergerak di sekitar sesuatu yang benar-benar merupakan sesuatu  yang lain. Karena tidak ada sesuatu yang lain selain Dia, pengatahuan Nya tidak dapat disamakan dengan wawasan pengatahuan manusia.   Super Ego dan ego-ego tebatas mempunyai hubungan yang  dapat dipahami dalam tiga cara, yaitu:  1. Super Ego adalah stu-satunya realitas. Ia menyerap dalam wujudnya   ego-ego terbatas yang tidak mempunyai eksistensinya sendiri. 2. Super Egi merangkum ego-ego terbatas dalam wujudnya tanpa   menghapuskan eksistensi mereka.   3. Super Ego dianggap lepas dan berada diatas ego-ego terbatas.   Iqbal menolak tegas pendirian yang terakhir ini yaitu Super Ego   dianggap lepas dan berada diatas ego-ego terbatas. Ia membuka   jurang antara yang terbatas dan yang tak terbatas. Yang tak terbatas   yang dicapai melalui penolakan yang   terbatas adalah ketidakterbatasan palsu. Dalam pendirian yang pertama juga ditolak oleh Iqbal karena intuisi diri mengungkapkan bahwa ia mempunyia eksistensinya sendiri. Penyerapan mistik membawa pada pengokohan pribadi manusia. Penyerapan mistik dalam TUhan adalah tingkat emosional dan bukan eksistensial. Hal ini dapat disimpulkan bahawa Super Ego mengandung ego-ego terbatas dalam wujudnya, tanpa menghapuskan eksisitensi mereka.  

64     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Dari sini ia berkesimpulan bahwa Super Ego bukan transenden seperti Tuhan yang dipahami oleh kaum theis mazhab klasik. Akan   tetapi bukan pula immanent dalam arti yang dipahami oleh kaum   pantheis tradisional, sebab ia merupakan suatu kenyataan personal dan   bukan suatu daya yang bersifat impersonal. Seperti kita, ia pun   mempunyai kepribadian, katakanlah suatu kesadaran tentang   identitasnya, akan tetapi identitasnya tidak berada dalam pencapaian   pengalaman kita.   Karen itu Ia bersifat transenden. Jelasnya, ia dalam waktu yang   sama bersifat transenden dan immanent. Ke-immanent-an dank ke  transenden-an adalah dua aspek dari wujud yang tertinggi, namun Iqbal   memberikan tekanan pada ke-transenden-an dari pada ke-immanent  an.  

   

C. AHMADIYAH   1. PENDAHULUAN   Aliran Ahmadiyah merupakan ajaran dan gerakan yang ditokohi   Mirza Ghulam Ahmad (1835-1908/1256-1326H) di Qodiyan, Punjab, 40   . Lahirnya aliran Ahmadiyah adalah merupakan serentetan India   peristiwa sejarah dalam Islam, yang munculnya tidak terlepas dari situasi   dan kondisis umat Islam sendiri pada saat itu. Jemaah ini pada mulanya terdiri dari orang-orang yang dapat   menerima pengakuan pendirinya bahwa ia adalah Imam Mahdi al-Masih   yang dijanjikan Tuhan, serta seorang Rasul Tuhan yang bertugas untuk   menegakkan ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. dengan   pemahaman yang lebih benar. Setelah dipimpin oleh Mirza Ghulam   Ahmad sampai 1914 M, jemaah ini kemudian terpecah pada tahun 1914   M menjadi dua sekte. Hal ini disebabkan karena munculnya pendapat   yang kontroversial dari intern Ahmadiyah itu sendiri. Sekte-sekte tersebut   adalah Ahmadiyah Qodiyan, yakni Ahmadiyah yang berpusat di Qodiyan   dan dipimpin oleh Mirza Basyirudin  Amhmud Ahmad, putra dari pada Ghulam Ahmad. Dan kedua adalah Ahmadiyah Lahore, yang dipimpin oleh Maulana Muhammad Ali. Sejak terbentuknya negara India dan Pakistan pada tahun 1947, Ahmadiyah Qodiyan memindahkan markasnya dari Qodiyan ke Rabwah (di Pakistan), sedangkan Ahmadiyah Lahore tetap bermarkas di Lahore (juga di Pakistan)41.

40 41

Cyril Glasse, Ensiklopedi Islam, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persda, 1996), hal. 16. Harun Nasution, Ensiklopedi Islam Indonesia, (Jakarta: Djambatan, 1992), hal. 85.

65     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Kelompok Ahmadiyah Qodiyan dalam upaya menyebarkan misinya melibatkan diri dalam kegiatan dakwahnya ke beberapa negara   seperti Inggris dan Amerika serta di India sendiri. Setiap cabang memiliki   masjid di wilayah-wilayah luar kota London dan dengan penuh keramah  tamahan menyambut baik (masuknya) orang-orang bukan dari India saja   tetapi juga orang-orang Arab, Persia (Iran), Afganistan, dan orang-orang   muslim lainnya, bahkan termasuk orang-orang dari kalangan Wahabi.   Tetapi di India Ahmadiyah Qodiyan tetap merupakan kelompok yang  sama sekali terpisah dengan masjid-masjid, sekolah-sekolah, dan   pengadilan-pengadilan mereka sendiri, dan juga memiliki pemegang otoritas doktrinalnya sendiri, yaitu Khalifah (pemegang amanat)   42 . pendirinya   Sementara Ahmadiyah Qodiyan masuk ke Indonesia mulai tahun   1925 M yang dibawa oleh seorang muballigh bernama Rahmad Ali   H.A.Q.T, dan mulai mendakwakan ide kemudian Mirza di Tapak Tuhan.   Dua tahun kemudian ia pindah ke Padang, dan rupanya mendapat   tanggapan positif dari masyarakat dan mendapat kesuksesan dalam   misinya 43.  

    AHMADIYAH QODIYAN 2.   Ajaran Ahmadiyah Qodiyan tidak jauh berbeda dari aqidah baru   yang telah dialami Mirza Ghulam Ahmad (pengakuannya sebagai Nabi). Ajarannya merupakan tindak lanjut dan pembelaan terhadap aqidah   Ghulam Ahmad agar dengan argumen-argumen yang diambil dari nash   (Qur’an dan Hadits) dan argumen-argumen lain yang dianggapnya   rasional.            

2.1 Secara bahasa, pengertian Nabi menurut Ahmadiyah tidak berbeda dengan apa yang dipahami oleh mayoritas umat Islam yakni bahwa Nabi adalah pembawa tuntunan dan peringatan Allah swt. kepada umat manusia. Adapun dari segi termonologis,   Nabi menurut Ahmadiyah ialah seorang yang dipilih oleh Allah diantara hamba-hambanya karena kecintaan dan kesetiaannya kepada Allah untuk diberi tugas memimpin umat manusia lainnya. Dengan pengertian tersebut, Mirza Basyiruddin Mahmud Ahmad mengatakan bahwa jika kegelapan telah menutupi dunia dan orang tenggelam sedalam-dalamnya di dalam dosa dan

H.A.R. Gibb, Aliran-aliran Modern Dalam Islam, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1978), hal. 105. Drs. Mushlih Fathoni M.A, Faham Mahdi Syiah dan Ahmadiyah Dalam Perspektif (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1994), hal. 69.

42 43

66     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

kejahatan, menjadi sukar baginya untuk bangkit kembali tanpa pertolongan dari Tuhan. Oleh karena sifat dan kasihnya, Tuhan memilih seorang hamba-Nya yang cinta dan setia kepada-Nya, dan memberi tugas padanya untuk memimpin dan membimbing orang lain 44. Untuk mempertahankan aqidahnya, bahwa Ghulam Ahmad adalah seorang Nabi dan Rasul sesudah Nabi Muhammad, seorang pengikut Ahmadiyah yaitu Surniwan Isma’il mengemukakan argumennya sebagai berikut: Bahwa sebagai seorang mukmin kita senantiasa memohon nikmat Illahi tersebut pada surat Al-Fatihah yang paling sedikit kita baca 17 kali sehari semalam dalam sholat fardhu: “Tunjukkanlah kami ke jalan yang lurus, yaitu jalan yang telah Engkau beri nikmat atas mereka, bukan jalan yang dimurkai dan bukan pula jalan orang-orang yang tersesat. Siapakah mereka disini?. Mereka yang dimaksud disini adalah kaum yang telah lalu yang banyak mendapat nikmat Illahi, terutama nikmat rohani, yaitu umat Nabi Musa a.s. atau kaum Yahudi. Kaum ini banyak mendapat nikmat Illahi terutama nikmat rohani yang paling tinggi banyak didapat oleh Umat Yahudi ini. Dan hal ini ditegaskan dalam surat Al-Maidah ayat 21. Dan kepada umat Nabi Muhammad saw. Allah swt. juga menyuruh untuk memohon akan nikmat seperti itu, seperti yang kita baca dalam surat Al-Fatihah tersebut, dengan pengertian bahwa tiap-tiap umat Muhammad mempunyai kemungkinan akan dapat nikmat yang telah dijanjikan itu kalu dia betul-betul mengikuti ajaran dan patuh kepada Allah serta Rasul-Nya. Dalam surat An-Nisa’ ayat 70, Allah menjanjikan bahwa kalau kita betul-betul mengikuti Allah dan Rasulullah maka kita akan mendapat empat macam nikmat yang tertinggi dari nikmat-nikmat rohani, diantaranya; Nabi,  Shiddiq, Syahid dan Shalih. Jadi sekiranya kita betul-betul mentaati Allah dan Rasul, maka salah satu nikmat itu akan kita peroleh, juga Nabi sebagai nikmat rohani yang tertinggi. Karena banyak umat Nabi Muhammad saw. yang mentaati Allah dan Rasul, maka banyak pula orang Shalih, Shiddiq dan Syahid. Tapi apakah pangkat Nabi tak meungkin diperdapat oleh sseorang Muhammad saw. Rasul yang paling

Syahriansah, Ahmadiyah Salah Satu Gerakan Sempalan Dalam Islam, Majalah Al-Muslimun, no. 243, tahun XXI: (37) Dz. Qo’dah/Dz. Hijjah 1410- Juli 1990, hal. 49. 44

67     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

            

mulia, sedangkan kepada umat Nabi Musa as. nikmat itu banyak diberikan olah Allah swt. Dengan pandangan tersebut diatas, Sunirwan Ismail berkeyakinan bahwa nukmat kenabian itu juga diperdapat oleh salah seorang murid Nabi Muhammad saw., yaitu Mirza Ghulam Ahmad a.s. yang telah mendapat nikmat kenabian itu 45.

                                               

2.2 Masalah “Khatam al-Nabiyyin”. Konsep khatam al-nabiyyin (penutup para Nabi) memang bisa ditasirkan dengan berbagai cara. Dalam surat Al-Ahzab ayat 40 Allah berfirman: ْ ۹۰) ِ ‫ﺳ ْو ُل‬ َ‫ﷲ َو ﺧﺎَﺗ َ ُم اﻟﻧﱠﺑِ ِﯾّﯾْن‬ ُ ‫اﻷَﺣْ زب(ﻣﺎَﻛﺎَنَ ُﻣ َﺣ ﱠﻣ ٌد أَﺑﺎ َ أ َ َﺣ ٍد ِﻣ ْن ِرﺟﺎ َ ِﻟ ُﻛ ْم َو ﻟ ِﻛ ْن َر‬: “Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki diantaramu, tetapi dia adalah Rasul Allah dan penutup para Nabi”. Golongan Ahmadiyah Qodiyan mempunyai penfsiran bahwa kenabian tidak berkhir pada Nabi Muhammad. Hal ini dikaitkan dengan berita datangnya kembali Nabi Isa AS. Sebagai yang diriwayatkan dari hadits-hadits shahih adalah jelas, sekalipun Isa tidak membawa syari’at baru, bahkan harus mengikuti syari’at Nabi Muhammad, namun dia (al-Mahdi) tetap sebagai Nabi “ghair mustaqil” atau Nabi yang tdak mandiri. Oleh sebab itu, kata “Kahatam al-Nabiyyin” mereka artikan sebagai Nabi yang paling mulia dan paling sempurna dari sekalian para Nabi, atpi bukan penutup para Nabi 46. Menurut Mirza Basyiruddin pengertian ayat tersebut jika dihubungkan dengan teori emanasi kenabian Muhammad, bahwa secara fisik Muhammad SAW bukanlah bapak diantaramu, tetapi beliau hanya sebagai Rasul Allah yang Khatam al-Nabiyyin, tetapi secara spiritual akan memiliki keturunan rohani, karena diantara umatnya ada yang bisa menjadi Nabi sesudah beliau, sebagai anak rohani Mirza Ghulam Ahmad yang melanjutkan syari’atnya 47.   Pernyataan Mirza Basyiruddin diatas sebenarnya tidak jauh berbeda dengan pernyataan yang telah diungkapkan oleh Ghulam Ahmad sendiri, yang mengatakan bahwa kenabiannya berada dalam kelimpahan Nabi Muhammad saw. “……..Tanpa

Fauzu Sa’id Thaha, Ahmadiyah Versus Ahmadiyah, Majalah Al-Muslimun, no. 147, tahun XIII: (29) Sya’ban/Ramadhan, 1420 H-Juni 1982, hal. 63-64. 46 Mushlih Fathoni, Op Cit, hal. 77. 47 Syahriansah, Op Cit, hal. 78. 45

68     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                    

beliau (Muhammad) aku (Ghulam Ahmad) tidak layak disebut Nabi”. Dan berkenaan dengan sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Dawud yang berbunyi sebagai berikut: ‫ﻲ ﺑَ ْﻌدِي‬ َ ُ‫َو ِإﻧﱠﮫ‬ ‫ﻲ ِ ﻵ ﻧَﺑِ ﱠ‬ ّ ِ‫ﻲ َو أﻧﺎ َ ﺧَﺎﺗ َ ُم اﻟﻧﱠﺑ‬ ‫ﺳﯾً ُﻛ ْونُ ﻓِ ْﻲ أ ُ ﱠﻣﺗِ ْﻲ َﻛذﱠﺑ ُْونَ ﺛَﻶﺛ ُ ْونَ ُﻛﻠﱡ ُﮭ ْم ﯾَ ْر َﻋ ُم أ َﻧﱠﮫُ ﻧَﺑِ ﱞ‬ “Sesungguhnya _urge__a pada umatku tiga puluh orang pendusta, masing-masing mengaku bahwa dia adalah Nabi, padahal akulah penutup para Nabi, tidak ada lagi Nabi sesudahku”. Jemaah Ahmadiyah mengartikan kata “ba’d” yang terdapat dalam kalimat “la nabiyya ba’d” dengan arti mengganti atau menandingi, karena menurut pandangan Ahmadiyah, sesuatu yang kemudian biasanya mengganti sesuatu yang sebelumnya. Mirza Basyiruddin mengatakan, bahwa kata sesudah “ba’d” pada hakekatnya suatu barang itu _urge_ sesedah barang lain, hanalah barang yang pertama itu telah habis dan hilang sehingga barang yang kedua dapat menduduki tempatnya 48.

                       

48 49

2.3 Masalah Wahyu Wahyu menurut Ahmadiyah ialah pembicaraan antara Allah dan hamba-Nya dalam bentuk lafadz-lafadz yang berasal dari Allah. Mirza Basyiruddin mengatakan, bahwa Al-Masih yang telah dijanjikan menerangkan bahwa suatu wilayah adalah dibawakan dalam bentuk kata-kata, yang kebesaran yang luar biasa dan keagungan. Percakapan dapat saja berlangsung antara Tuhan dengan seseorang, seperti halnya kenabian. Kerna wahyu adalah manifesatasi dari sifat Rahman dan Rahim Allah. Oleh karena itu anggapan bahwa kasih dan _urge_ Allah yang berupa wahyu itu terbatas untuk zaman dahulu saja dan tidak akan berlangsung terus menerus, sama halnya  seperti mempercayai bahwa telah kehilangan hidup dan hanya seperti barang mati saja 49. Menyetir pendapatnya Syafi R. Batutah, bahwa dalam kepercayaan kepada Allah, seperto golongan Islam yang selain jemaah Ahmadiyah mempunyai kepercayaan yang sama: “Bedanya Tuhan dalan pandangannnn Ahmadiyah, sejak dari “azalnya” sampai sekarang, sifatnya tetap sama. Kalau dulu

Syahriansah, Op Cit, hal. 51. Ibid, hal. 50.

69     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                        

Tuhan berbicara dan mengirimkan wahyu kepada hamba-hambaNya, sekarang pun begitu, Tuhan masih bebicara dan menurunkan wahyu-Nya kepada hamba-hamba-Nya yang terpilih. Jadi intinya pintu wahyu belum tertutup 50. Dalam pandangan Ahmadiyah wahyu merupakan kebutuhan bagi manusia, karena wahyu itulah merupakan sumber pasti dari segala pengetahun yang dapat diperoleh para Nabi, Wali dan Mujaddid untuk memperbaiki umat manusia. Alasan Ahmadiyah berikutnya bahwa Allah sebagai samudera kasih dan cinta tidak akan membiarkan dunia dan manusia yang mendiaminya menjadi binasa. Manusia dengan akal pikirannya sebagai makhluk yang istimewa, senantiasa mendapat nikmat duniawi, karena kebutuhan yang diperlukan mereka, maka seyogyanyalah bahkan merupakan suatu kebijaksanaan mutlak bahwa Allah tidak menghalangi hamba-hamba-Nya untuk mendapatkan nikmat dari langit yang berupa wahyu. 2.4 Masalah Jihad Masalah yang keempat ini merupakan salah satu model pembaharuan yang dicanangkan oleh Al-Mahdi, yang dalam doktrinnya sangat berkaitan dengan misi kemahdiannya. Jihad seperti yang kita ketahui dalam Islam terbagi menjadi dua yaitu Jihad Asghor (kecil) dan Jihad Akbar (terbesar). Berkaitan dengan Jihad Asghor ini (yang bersifat fisik) Ahmadiyah Qodian sepertinya menentang jalan tersebut karena Islam dalam penyebarannya tidak membenarkan cara-cara kekrasan. Dalam upaya menghadapi orang kafir cara yang dugunakan adalah cara kedamaian. Ahmadiyah mendambakan jihad Kabir (besar), yang dalam tugasnya umat Islam harus mampu mendakwahkan Islam dengan jiwa yang tulus 51.

   

50 51

2.5 Masalah Keselamatan (Najat)  Masalah keselamatan, erat kaitannya dengann _urge dan neraka. Para penganut Ahmadiyah yang berkeyakinan bahwa kaum Ahmadiyah _urg masuk _urge dan _urg masuk neraka, seperti halnya dengan mayoritas umat Islam. Akan tetapi _urge bukan sekedar ungkapan belaka, akan tetapi _urge itu dicapai sebagai hail penuaian daripada berbagai pertanggungjawaban.

Budhi Munawwar Rahman, Op Cit, hal. 99. Mushlih Fathoni, Op Cit, hal. 81.

70     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                

Demikian pula neraka, ia bukan merupaka keingkaran di mulut saja, melainkan untuk menjadi umpan, neraka itu menghendaki syarat-syarat tetentu. Seseorang tidak akan masuk neraka sebelum kepadanya sampai dakwah, kendati pun ia seorang pengingkar kebenaran sebesar-besarnya. Bahkan Ahmadiyah berkeyakinan bahwa tidak ada seorang pun yang akan mengalami siksaan secara abadi, baik mukmin maupun kafir, hal ini sesuai dengan firman Allah dalam AL-Qur’an surat Al-A’raf ayat 156: ْ َ‫و َرﺣْ َﻣﺗِ ْﻲ َو ِﺳﻌ‬. ‫ْﺊ‬ َ ‫ت ُﻛ ﱠل‬ ٍ ‫ﺷﯾ‬ َ “Rahmat-Ku meliputi segala sesuatu” 52. Jadi menurut keyakinan Ahmadiyah tersebut, bahwa orang munafik orang yang berdosa besar, dan orang kafir akan mendapatkan keselamatan dari Allah, yakni bisa masuk surga karena yang berwenang memberi keselamatan dan ampunan hanyalah Allah semata 53.

 

3. KRITIK TERHADAP PAHAM AHMADIYAH   Sebagaimana diketahui bahwa manusia berakal dan beragam  tetap mempunyai kebiasaan berkehendak untuk menyatakan dan   mengungkapkan pikirannya, ide dan menentukan jalan hidupnya masing  masing. Dari kebebasan berpikir itu maka muncul berbagai paham dalam   agama. Disini muncul berbagai aliran contohnya: Jabariyah, Qodariyah,   Syi’ah, Maturudiyah dan sebagainya, serta aliran yang tak kalah   pentingnya yang dianggap ajarannya banyak bertentangan dengan   ajaran Islam yaitu Ahmadiyah.   Ahamadiyah merupakan ajaran dan gerakan yang ditokohi oleh   Mirza Ghulam Ahmad (1839-1908) di Qodiyan Punjab, India 54.   Ahmadiyah pun terpecah menjadi dua aliran yaitu: Ahmadiyah   Qodiyan dan Lahore keduanya mempunyai perbedaan paham.     Mirza itu sebagai Nabi dan Lahore Ahmadiyah Qodiyan mengakui bahwa hanya mengakui Mirza sebagai pembaharu. Berkaitan dengan perbedaan diatas, Ahmadiyah Qodiyanlah yang banyak mendapat kritik. Pada umumnya yang dianggap menyimpang dari ajaran Islam itu adalah mengenai tiga hal: (1) {enyaliban Nabi Isa Mahmud Yunus, Al-Qur’an dan Terjemahan, Cetakan ketiga, Al-Maarif, Bandun, 1951, hal. 154. Syahriansah, Op Cit, hal. 243. 54 Sir Muhammad, Islam dan Ahmadiyah, diterjemahkan oleh Machnun Husain, (Jakarta; Bumi Aksara, 1991). vii. 52 53

71     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

as., (2) Al-Mahdi yang dijanjikan akan muncul di akhir zaman, (3) tentang   penghapusan kewajiban berjihad.   Umat Islam memandang bahwa ajaran yang dibawa oleh Mirza   itu banyak menyeleweng dari ajaran Islam. Walaupun kemunculan   Ahmadiyah atas dasar kepentingan politik, ajarannya dapat meresahkan   umat muslim, pengaruhnya pun sudah merambat sampai di Indonesia.   Penyimpangan-penyimpangan itu menimbulkan perpecahan diantara   umat. Yang pengaruhnya bukan hanya pada umat Islam tetapi juga pada  umat Kristian dan umat lainnya. Hal yang dianggap menyimpang dari   ajaran Islam itu antara lain:                                        

3.1 Penyaliban Nabi Isa as. Ahmadiyah berpendapat bahwa Nabi Isa tidak meninggal di kayu salib, meliankan setelah kebangkitannya kembali dia berhijrah ke Kasmir untuk mengajarkan Injil. Di Kasmir inilah dia meninggal dalam usia 20 tahun. Makamnya hingga sekarang, menurut mereka, masih ada di Srinagar 55. Maulawi Ali, yang mengikuti ajaran Ahmadiyah, salah satu sekte dalam Islam memodofikasikan pemahaman muslim awal ytentang akhir kehidupan Isa. Di lokasi eksekusi di Yerussalem, kata Ali, Isa diserupakan dengan orang yang sudah meninggal, dan selamatlah nyawanya. Setelah itu dia meninggal secara alamiyah 56. Kaum Ahmadiyah percaya bahwa Isa pulih dari luka-luka penyalibannya dan hijrah ke Kasmir. Setelah mengajar disana dan sukses dalam beberapa generasi, Isa meninggal dalam usia 120 tahun dan dimakamkan di Srinagar. Ghulam Ahmad, pendiri sekte ini, menyetakan bahwa dirinya menemukan makam Isa di sana dan dirinya merupakan reingkarnasi Isa 57. Dalam kitab Injil dinyatakan bahwa : di Golgota, kayu salib untuk dua penjahat yang akan bersamanya. Diatas kayu salib   itu ada tulisan yang mengejeknya: “Raja orang Yahudi”. Tangan ketiga orang itu direntangkan dan dipakukan pada balok yang kemudian diikatkan pada tonggak-tonggak vertikal 58. Pada hari penyaliban itu, murid laki-laki Isa yang ketakutan meninggalkan Isa namun beberapa wanita tetap

Ibid. William E. Philips, Muhammad dan Isa (telaah kritis atas risalah dan sosoknya), (Bandung: Mizan, 1998), 280. 57 Ibid. 58 Ibid., 107. 55 56

72     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

bersamanya sampai wafatnya dan membantu 59 pemakamannya . Dilihat dari proses kematian Isa dari kedua pendapat sudah berbeda. Namun ada yang berpendapat bahwa Isa masih hidup sampai sekarang yang suatu saat akan turun ke bumi untyk menyelamatkan umatnya. Menurut Ishaq, seorang Yahudi yang bernama Daud memrintahkan agar Isa disalib. Kemudian Isa membujuk dari muridnya untuk menggantikannya. Nama murid itu adalah Sergius, pada umumnya ia tidak kenal karena orang Kristiani menolak eksistensinya. Sergius menggantikan eksekusi Isa sebelum ciuman penghianatan Yudas. Tentang Isa, Ishaq berkata : “Allah mengangkat dia kea rahNya dan membusanainya dengan bulu, mendandaninya dengan cahaya serta meniadakan keinginannya untuk makan dan minum sehingga dia terbang di tengah-tengah para malaikat itu. Isa dibawa dalam keadaan hidup ke langit dengan cara kenaikan seperti burung, seperti yang telah terjadi sebelumnya “Tuhan membungkus Elia dan membusanainya dengan api” 60. Sedangkan Al-Qur’an menolak penyaliban Isa. Yang pertama diungkapkan oleh Sayyed Nasr seorang pakar Islam Kontemporer: ”al-Qur’an……… tidak menerima bahwa dia (Isa) disalib. Al-qur’an menyatakan bahwa dibawa langsung ke langit (QS. 4: 157-158). Inilah satu fakta yang tak dapat dipersempit lagi, yang memisahkan kristianitas dan Islam, satu fakta yang sesungguhnya ditempatkan di sama berdasarkan takdir Tuhan untuk mencegah bercampur dua agama tadi 61 . Jadi sudah jelas bahwa Isa tidak disalib tetapi diangkat oleh Allah ke langit dalam keadaan hidup. Dan jika reingkarnasi, itu juga bertentangan dengan Islam. Dalam Al-Qur’an Allah   berfirman:

ِ ‫ﺳ ْو َل‬ ُ ‫ﺳﻰ اﺑ ِْن َﻣ ْرﯾَ َم َر‬ ُ‫ﺻﻠَﺑ ُْو ه‬ َ ‫َوﻗَ ْو ِﻟ ِﮭم ِإﻧﱠﺎ ﻗَﺗ َْﻠﻧﺎ َ ْاﻟ َﻣ ِﺳ ْﯾ َﺢ ِﻋ ْﯾ‬ َ َ ‫ﷲ َو ﻣﺎ َ ﻗَﺗَﻠُ ْوهُ َو ﻣﺎ‬ ‫ع ﱠ‬ ْ َ‫ﺷ ِﺑّﮫَ ﻟَ ُﮭ ْم َو إِ ﱠن اﻟﱠذﯾْن‬ ُ ‫َو ﻟ ِﻛ ﱠن‬ ‫اﻟظ ِّن‬ َ َ ‫اﺧﺗَﻠَﻔُ ْوا ﻓِ ْﯾ ِﮫ ﻟَ ِﻔ ْﻲ ﺷ ٍَّك ِﻣ ْﻧﮫُ ﻣﺎ َ ﻟَ ُﮭ ْم ﺑِ ِﮫ ِﻣ ْن ِﻋ ْﻠ ٍم إِﻻﱠ ا ِﺗ ّﺑﺎ‬ ً ‫ َو ﻣﺎ َ ﻗَﺗَﻠُ ْوهُ ﯾَ ِﻘﯾْﻧﺎ‬.

59 60 61

Ibid., 108. Ibid. 126. Ibid., 279.

73     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                    

Artinya: “dan karena ucapan mereka, “sesungguhnya Kami telah membunuh al-Masih, Isa putera Maryam, Rasul Allah” padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak pula menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang pembunuhan Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka. Mereka tidak pula yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. (QS an-Nisa’: 157) 62. Dalam ayat yang lain Allah juga berfirman :

ً ‫ْزا ً َﺣ ِﻛﯾْﻣﺎ‬  ‫ﺑَ ْل َرﻓَﻌَﮫُ ﷲُ ِإﻟَ ْﯾ ِﮫ َو ﻛﺎَنَ ﷲُ َﻋ ِزﯾ‬.      

Artinya: “tetapi (yang sebenarnya, Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana,” (QS 4: 158) 63.

                               

3.2 Al-Mahdi yang dijanjikan akan muncul di akhir zaman. Bagi kaum Ahmadiyah, Mirza Ghulam Ahmad adalah realitas Isa al-Masih dan Al-Mahdi yang dijanjikan kemunculannya di akhir zaman. Keyakinan ini mereka jadikan sebagai prinsip kaidah dan sekaligus merupakan ciri khas teologi aliran tersebut. Untuk menopang kebenaran keyakinan tersebut, mereka menggunakan ayat-ayat Al-Qur’an yang berkaitan dengan tanda-tanda hari kiamat, dan mereka tafsirkan sesuai faham mereka. Demikian pula dengan hadits-hadits Nabi, terutama hadits-hadits yang berhubungan dengan turunnya Isa Al-Masih dan hadits-hadits Mahdiyah yang relevan dengan prinsip keyakinan diatas, yang mereka tafsirkan dan sesuaikan dengan peristiwa-peristiwa alamiah. Selain itu untuk memperkuat signifikasi keyakinan tersebut, mereka juga menggunakan ramalan-ramalan yang mereka sebut sebagai   64. ramalan orang suci atau wali Menurut paham Ahmadiyah, al-Mahdi yang dimaksud dalam hadis-hadis Mahdiyyah bukanlah berasal dari Makkah atau Madinah, akan tetapi dari Persia yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan katurunan Rasulullah.

Al-Qur’an terjemahan. Departemen Agama RI, Jakarta 1980. Ibid. 64 Mushlih Fathoni, Faham Mahdi Syi’ah dan Ahmadiyah dalam Perspektif, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1994), 56. 62 63

74     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Sehubungan dengan masalah diatas Ahmadiyyah tidak terlepas dengan masalah, wahyu, kenabian, dan masakah jihad. Wahyu   yang disampaikan kepada al-Mahdi adalah untuk menginterprestasikan   al-Qur’an sesuai dengan pembaharuannya.  

 

Munculnya paham kewahyuan Ahmadiyah, tidak saja   membawa pertentangan tetapi juga membawa perselisihan umat Islam, bahkan di kalangan Ahmadiyah sendiri. Menurut paham aliran ini, wahyu   Tuhan itu tidak terputus setelah Rasulullah wafat, dan wahyu yang   terhenti itu hanya wahyu tasyri’I atau wahyu syari’at. Dalam hubungan   ini, seorang propagandis Ahmadiyah dari Sialkot, Nasir Ahmad,   menjelaskan bahwa wahyu yang terputus sesudah Rasulullah adalah   wahyu tasyri’ bukan wahyu mutlak. Selanjutnya dijelaskan, bahwa yang   dimaksud wahyu terakhir ini, tidak dikhususkan untuk para Nabi saja,   akan tetapi diberikan juga kepada selain mereka 65.  

 

Namun dengan adanya pernyataan terebut Ahmadiyah Qodiyani mengkultuskan Mirza Ghulam sebagai Nabi. Al-Mahdi ini   semula mengakui bahwa petunjuk yang diterima dari Tuahn sebagai   ilham, kemudian oleh para pengikutnya dinyatakan sebagai wahyu, dan   pernyataan tersebut tidak dibantah sama sekali oleh Mirza, malah diakui   kebenaran anggapan tesebut 66. Tentunya, paham kewahyuan   Ahamdiyah ini, ditolak keras oleh kaum Sunni karena dianggap telah   menyimpah dari prinsip Islam 67.  

 

Jika pendiri aliran Ahmadiyah ini tetap berpendirian bahwa petunjuk yang diterima itu adalah ilham, sebagaimana yang ia nyatakan   di awal kegiatannya, artinya tidak tenggelam dalam anggapan   pengikutnya yang menilai petunjuk tersebut sebagai wahyu, maka ide   pembaharuannya akan mudaj diterima oleh masyarakat luas dan tidak   akan menimbulkan pandangan yang kontradiktif.  

 

Masalah kenabian tiadak  bisa dipisahkan dengan pahamnya tentang kewahyuan. Ahmadiyah Qodiyani memandang, bahwa al-Mahdi al-Ma’hud (yang dijanjikan) sebagai nabi dan rasul yang wajib diyakini dan dipatuhi perintahnya, sebagaimana nabi dan rasul yang lain68. Jadi dengan pernyataan tersebut, dapat disimpulkan bahwa Ahmadiyah  

65 66 67 68

Ibid., 70. Ibid., 71. Ibid., Ibid., 75.

75     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Qodiyani tidak mengakui dengan adanya Muhammad sebagai nabi   penutup.    

Menurut Al-Qur’an, Muhammad adalah “penutup (tanda segel) nabi”. Selama berabad-abad para penulis biasa menandaikarya   mereka dengan membubuhkan tanda pribadi mereka pada karya   tersebut. Al-Bukhori mencatat bahwa untuk memberikan jaminan keotentikan surat-suratnya, Muhammad membuat tanda berbentuk cincin   perak yang bertuliskan “Muhammad, Rasulullah”. Sebagai kebiasaan   seorang Rasul disebut tanda jika kesaksiannya membawa otoritas sang   pengutus. Karena itu, dalam Injil Yohanes, Isa disebut sebagai   pembawa tanda (cap, segel) Tuhan. Ini berarti bahwa Tuhan   menegaskan ajaran-ajaran Isa, namun tidak berarti tidak akan ada   komunikasi-komunikasi berikutnya 69. Montgomery Watt mengatakan   bahwa sebutan Muhammad sebagai “penutup” (tanda, cap, segel) para   nabi-nabi sebelumnya 70.   para

 

Salah satu yang asing bagi Islam yang diungkapkan kepada para pengikutnya adalah gagasan bid’ah, tentang kembalinya nabi-nabi   umat Kristen, Yeseus akan kembali ke dunia ini. Namun umat Islam   bahkan lebih berhak untuk menyatakan bahwa Muhammad akan kembali   karena hal itu dinyatakan dalam Al-Qur’an, benar-benar akan   mengembalikan kamu ke tempat asalmu (QS 28: 85) 71.  

 

Dalam paham Ahmadiyah jihad dengan jalan berperang di jalan Allah sudah tidak sesuai lagi untuk masa-masa sekarang. Jadi yang   diperlukan adalah jihad tanpa dengan fisik atau kekerasan.    

 

Orientalis Barat menyelewengkan pengertian jihad tersebut untuk merusak citra Islam.    

Jihad yang besar bagi Ahmadiyah adalah jihad dengan cara damai dan jihad dengan cara fisik itu  adalah jihad kecil. Menurut paham   Ahmadiyah jihad besar terebut adalah seperti: Tabligh dan dakwah. Jihad besar dan paling besar terus berjalan sepanjang masa, sedangkan jihad kecil memiliki syarat dan berlakunya insidentil 72. Kehadiran al 

69 70 71 72

William E. Philips, Op. cit. 129. Ibid. Fatimah Mernissi, Ratu-ratu Islam yang Terlupakan, (Bandung: Mizan, 1994), 187. Mushlih Fathoni, Op. Cit., hal 80.

76     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Mahdi ke dunia untuk menyebarkan Islam dengan pedang, dalam   pandangan Ahmadiyah adalah sangat keliru, bahkan harus diberantas 73.    

Sikap Ahmadiyah pada saat itu tentu saja untuk Inggris sangat karena dengan adanya pemahaman Ahmadiyah   tentang jihad itu, Inggris dapat dengan leluasa berbuat sesuatu di India   tanpa ada kontak fisik.   menguntungkan,

                                             

3.3 Mengkafirkan Terhadap Sesama Muslim Memang saling tuduh menuduh melakukan penyimpangan (bid’ah) karena pendapat mengenai hal-hal kecil (furu) dalam bidang hukum (fiqh) dan teologi (aqidah) di kalangan beberapa medzhab dalam Islam agak umum terjadi 74. Namun dalam Ahmadiyah sejak munculnya dua pendapat yang controversial dalam interen Ahmadiyah ini, secara riilnya di tahun 1914, terpecahlah aliran ini menjadi dua sekte. Walaupun secara umum Ahmadiyah tidak suka mengkafirkan muslim lain, kecuali kalau dirinya dikafirkan secara terangterangan, dalam ajaran sekte Qodiyani mencelah muslim lain sebagai kafir. Maulana Muhammad Ali menjelaskan bahwa golongan pertama mempertahankan keyakinannya yaitu : barang siapa yang tidak percaya kepada Mirza Ghulam Ahmad, apakah ia telah mendengar namanya atau tidak, apakah ia (Mirza) sebagai muslim, atau mujtahid, atau sebagai Al-Masih dan alMahdi, yang dijanjikan maka orang itu dihukumi kafir dan keluar dari Islam, kecuali mereka secara formal telah membaiatnya. Golongan kedua berpendapat, bahwa setiap orang yang telah mengucapkan dua kalimat syahadat, mereka adalah seorang muslim, sekalipun mereka mengikuti aliran lain   dalam Islam, dan tidak seorang pun dari mereka keluar dari Islam, kecuali jika ia mengingkari ke-Rasul-an nabi Muhammad 75. Pendapat lain mengatakan orang yang berhak dikafirkan yang secara terang-terangan dan tanpa malu-malu memperlihatkan

73 74 75

Ibid., hal. 81. Sir Muhammad Iqbal, Op. Cit., hal. 10. Muslim Fatini, Op.cit., 66.

77     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                            

kekafirannya. Diantara orang kafir yang dapat dinyatakan kafir secara jelas tanpa ragu-ragu ialah manusia yang termasuk dalam kelompok berikut ini: 3.3.1 Orang-orang komunis, yakni mereka yang beriman kepada falsafah dan tata kehidupan yang bertentangan dengan Islam, baik syari’at maupun nilai-nilai lainnya. Mereka yang percaya bahwa agama apaupun adalah candu masyarakat yang memusuhi dan menentang agama llebih-lebih terhadap Dinul Islam. 3.3.2 Pemerintah sekuler dan tokoh-tokoh sekuler yang secara terang-terangan menolak syari’at Islam atau Allah, yang selalu mengatakan urusan Negara dan pemerintah harus dipisahkan dengan agama.

             

3.3.3 Aliran-aliran yang keluar dari Islam secara terangterangan, salah satu contoh untuk zaman sekarang ada Faham Bahaiyyah. Dan mendekati mereka adalah aliran Ahmadiyah Qodiyani yang mengumukan kenabian sesudah Nabi Muhammad saw. Padahal Allah telah menetapkan Muhammad adalah Nabi Pamungkas para Nabi-nabi.

 

Jadi pemahaman-pemahaman yan menyimpang dari Ahmadiyah ini telah meracuni orang yang tidak tahu agama baik di India   maupun sekitarnya.  

 

Aliran Ahmadiyah adalah ajaran dan gerakan yang ditokohi oleh Mirza Ghulam Ahmad (1251-1326/1835-1908). Aliran ini pada tahun   1914 terpecah menjadi dua sekte yaitu: Ahmadiyah Qodiyan (Mirza   Basyiruddin Mahmud Ahmad) yang berpuasat di Qodiyan, dan   Ahmaddiyah Lahore (Maulana Muhammad Ali) yang berpusat di Lahore     (Pakistan).  

Berkenaan dengan doktrin-doktrin teologi Ahmadiyah Qodiyan diantaranya: dalam soal kenabian menganggap bahwa Ghulam Ahmad adalah seorang nabi yang berupaya menghidupkan kembali syari’at Islam yang ditinggalkan atau sudah dilupakan orang. Kenabiannya adalah merupakan emanasi daripada kenabian Muhammad saw.

78     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Dengan keyaikinan terhadap kenabian Ghulam Ahmad, secara otomatis “Khatam al-Nabiyyin” yang tertera dalam Al-Qur’an (Al-Ahzab:   40) dan hadis, bukan sebagai penutup para Nabi. Dan secara   berkesinambungan pula pintu kewahyuan masih tetap terbuka sampai   sekarang.  

 

Masalah jihad, Ahmadiyah lebih mengutamakan Jihad Akbar atau Kabir yang lebih relevan dan lebih sesuai dengan jiwa Islam, dan   masalah najat dalam doktrinnya bahwa setiap manusia suatu saat akan   mendapatkan nikmat surge, baik itu mukmin atau kafir, dikarenakan   rahmat dan kasih sayang Allah.    

 

3. Ahmadiyah Lahore

 

Ahmadiyah adalah Jamaah Muslim yang didirikan oleh Mirza Ghulam Ahmad (1835-1908) pada tahun 1889 di satu desa kecil yang   bernama Qadian, Punjab, India. Mirza Ghulam Ahmad mengaku sebagai   Mujaddid al-Masih dan al-Mahdi 76.  

 

Setelah pendiri Gerakan Ahmadiyah wafat (26 Mei 1908).   Gerakan Ahmadiyah dipimpin oleh Shadr Anjuman yang diketuai oleh Maulwi Hakim Nuruddin. Setelah beliau wafat pada tanggal 13 Maret   1914, Shadr Anjuman Ahmadiyah dipimpin oleh Mirza Bashiruddin   Mahmud Ahmad, putra pendiri Gerakan Ahmadiyah. Beberapa saat   setelah ia terpilih, timbillah perbedaan pendapat yang penting dan   mendasar. Mirza Bashiruddin Mahmud Ahmad berpendapat bahwa:  

 

  1. Masih Mau’ud itu betul-betul Nabi  

2. Beliau itu ialah Ahmad yang diramalakn dalam Qur’an Suci 61:6  

  3. Semua orang Islam yang tidak berbai’at kepadanya, sekalipun tidak pernah mendengar nama beliau, hukumnya kafir dan keluar dari   Islam (Ainai Sadaqat, hal 35)  

 

Pendapat tersebut, menyebabkan terjadinya perpecahan dalam Ahmadiyah. Mereka yang setuju terhadap pendapat tersebut dikenal sebagai Ahmadiyah Qadian, karena pusatnya di Qadian, India tetapi setelah Pakistan dan India mereka pindah ke Rabwah sampai sekarang, meskipun Khalifahnya berada di Inggris. Kemudian mereka menyebut dirinya sebagai Jemaat Ahmadiyah.

76

Wikipedia Bahas Indonesia

79     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Sedangkan mereka yang tak setuju terhadap pendapat tersebut tergabung dalam Ahmadiyah Anjuman Isya’ati Islam   (Ahmadiyah, Gerakan Penyiaran Islam) yang berpusat di Lahore dan   dikenal sebagai Ahmadiyah Lahore yang saat itu dipimpin oleh Maulana   Muhammad Ali, M.A., LL.B., sekretaris almarhum Hazrat Mirza Ghulam   Ahmad. Menurut Ahmadiyah Lahore, Hzrat Mirza Ghulam Ahmad   bukanlah Nabi, dia adalah seorang Mujaddid. Ahmad dalam Al-Qur’an   adalah Nabi suci Muhammad saw. dan kaum Muslimin yang tidak bai’at  kepada beliau tidaklah kafir.  

   

3.1 Keyakinan Ahmadiyah Lahore

 

Ahmadiyah Lahore berpendapat bahwa Hazrat Mirza Ghulam adalah seorang MUjaddid dan al-Masih, dan bukan seorang nabi.   dinyatakan oleh Amir pertama Ahamdiyah Lahore. Ini   Ahmad

 

Deklarasi sumpah Hazrat Maulana Muhammad Ali, Amir pertama Gerakan Ahmadiyah Lahore:    

“Aku, Muhammad Ali. Amir Gerakan Ahmadiyah Lahore, bersumpah Demi Allah bahwa keyakinan saya adalah, Hazrat Mirza Ghulam Ahmad adalah seorang Mujaddid dan Al-Masih, dan bukan seorang nabi, dan seseorang yang tidak mempercayainya tidak kafir dan tidak keluar dari Islam; hal ini juga merupakan keyakinan Hazrat Mirza Ghulam Ahmad sendiri. ‘Wahai Allah’, bila saya telah berdusta atas nama-Mu, kirimkanlah kepadaku azab yang sangat berat biar dunia melihat betapa mengerikan dan menakutkannya azab Ilahi kepada orang yang berdusta atas nama-Mu 77.

                   

Selengkapnya,

     

Ahmadiyah

Lahore

berkeyakinan

bahwa

mereka :  

Percaya pada semua aqidah dan hukum-hukum yang tercantum dalam al-quran dan hadist dan percaya pada semua perkara agama yang disetujui oleh para ulama salaf dan ahlussunah waljama’ah, dan yakin bahwa Nabi Muhammad SAW adalah penutup sekalian para nabi. 78 Iqra A Souvenir Megazine, hal 34, 1985) “sesungguhnya Allah akan membangkitkan untuk umat ini pada permulaan tiap-tiap abad orang yang akan memperbaharui baginya agamanya” (HR.Abu Daud) Muslih fathoni, Faham Mahdi Syiah dan Ahmadiyah dalam perspektif,(Jakarta: PT.Raja Grafindo Persada, 1994)hal 76

77 78

80     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Sesudah Nabi Muhammad SAW, malaikat Jibril tidak akan membawa wahyu nubuwat (wahyu kenabian atau risalah) kepada   siapapun sedangkan wahyu yang lain berlangsung sampai kapan saja.79  

   

Apabila malaikat Jibril membawa wahyu nubuwwat satu kata   saja kepada seseorang, maka akan bertentangan dengan ayat walakin   rosulillahi wa khatamun-nabiyyin(QS 33:40),dan berarti membuka pintu khatamun nubuwwat.    

Sesudah nabi Muhammad SAW silsilah wahyu nubuwwat telah tertutup, akan tetapi silsilah wahyu walayat tetap terbuka, agar iman dan   akhlak umat tetap cerah dan segar.  

 

Sesuai dengan sabda Nabi Muhammad SAW, bahwa di dalam umat ini tetap akan datang auliya’ Allah, para mujaddid dan muhaddats,   akan tetapi tidak akan datng nabi. Sehingga Mirza Ghulam Ahmad   adalah mujaddid abad 14 H. Dan kepercayaan kami bahwa Mirza   Ghulam Ahmad bukan nabi karena tidak pernah mengaku nabi, tetapi   hanya berkedudukan sebagai mujaddid. 80  

 

Percaya kepada Mirza Ghulam Ahmad bukan bagian dari rukun islam dan rukun iman, maka dari itu orang yang tidak percaya   kepada Mirza Ghulam Ahmad tidak bisa disebut kafir.    

 

Seorang muslim, apabila mengucapkan kalimat thoyyibah, dia tidak boleh disebut kafir. Mungkin dia bisa salah, namun seseorang   dengan sebab berbuat salah dan maksiat, tidak bisa disebut kafir.  

 

Ahmadiyah Lahore berpendapat bahwa Mieza Ghulam Ahmad adalah pelayan dan pengemban misi Nabi Muhammad SAW.    

  Adapun secara rinci keyakinan Ahmadiyah Lahore adalah :  

79 80

3.1.1  

Percaya dan yakin akan  ke-Esaan Allah dan kenabian Muhammad saw.

3.1.2

Percaya dengan yakin bahwa nabi Muhammad saw. adalah nabi terakhir dan yang terbesar diantara para nabi. Dengan datangnya beliau agama telah disempurnakan oleh Allah. Oleh sebab itu, sepeninggal beliau tak aka nada nabi lagi yang diutus; akan tetapi pada tiap-tiap permulaan abad Hijriah, akan diutus Mujaddid-

Ibid.,hal 71 www.abatasya.com

81     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

mujaddid (pembaharu-pembaharu), menegakkan Islam.

      3.1.3        

3.1.4    

untuk

melayani

dan

Percaya dengan yakin, bahwa Al-Qur’an Suci dalah firman Allah yang diwahyukan kepada Nabi Suci Muhammad saw., tak ada satu pun ayat yang dihapus selama-lamanya sampai Hari Kiamat, Qur’an menjadi pedoman dan petunjuk bagi kaum muslimin. Mengakui bahwa Hazrat Mirza Ghulam Ahmad adalah Mujaddid abad 14 Hijriah. Beliau bukan nabi dan tidak pernah mengaku nabi.

 

3.1.5                

Percaya bahwa Allah kerap kali mewahyukan sabda-Nya kepada orang0orang sucu yang dipilih oleh Allah diantara kaum muslimin, meskipun mereka bukan nabi. Orang-orang semacam ini disebut Mujaddid atau MUhaddats, artinya orang yang diberi sabda Allah. Anugrah semacam itu acap kali disebut dzillunnubuwwah, artinya bayang-bayang kenabian. Sebagaimana kata dzillullah atau bayang-bayang Allah yang berarti raja, bukan Allah, demikian pula kata dzillu-n-nabiy atau bayang-bayang nabi ini bukan berarti nabi yang sungguh-sungguh.

 

3.1.6           3.1.7        

3.1.8  

Barang siapa mengucapkan dua kalimat syahadat: “asyhadu alla ilaaha illallaah, wa asyhadu anna muhammadarrasuulullah” dan percaya akan arti dan maksudnya, maka ia adalah orang Islam, bukan kafir. Menghormati dan memuliakan para sahabat, para wali dan para ulama’ besar Islam. Tak membeda-bedakan penghormatan terhadap para sahabat, para wali, para muhaddats dan para mujaddid. Menyebut kafir kepada orang Islam adalah perbuatan yang amat   keji. Oleh sebab itu, tak akan bersalat makmum di belakang siapa saja yang menyebut kafir kepada orang Islam; hal ini untuk menunjukkan betapa tidak sukanya terhadap perbuatan semacam itu; sikap demikian dilakukan terhadap siapa saja, baik itu orang Ahmadi atau bukan. Sebaliknya, mau bersalat makmum siapa saja yang tidak mengafirkan orang Islam.

3.2 Kontroversi Ajaran Ahmadiyah

82     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Menurut sudut pandang umum umat Islam, ajaran Ahmadiyah dianggap melenceng dari ajaran Islam sebenarnya karena mengakui   Mirza Ghulam Ahmad sebagai nabi yaitu Isa al-Masih dan Imam Mahdi,   hal yang bertentangan dengan pandangan umumnya kaum muslimin yang   mempercayai nabi Muhammad sebagai nabi terakhir walaupun juga   mempercayai Isa Al-Masih dan Imam Mahdi setelah beliau saw (Isa al  Masih dan Imam Mahdi akan menjadi umat Nabi Muhammad saw.).  

 

Perbedaan Ahmadiyah dengan kaum muslimin pada umunya adalah karena Ahmadiyah menganggap bahwa Isa al-Masih dan Imam   Mahdi telah datang ke dunia seperti yang telah dinubuwwatkan Nabi   Muhammad saw. Namun umat Islam pada umumnya mempercayai   bahwa Isa al-Masih dan Imam Mahdi belum turun ke dunia. Sedangkan   permasalahan-permasalahan selain itu adalah perbedaan penafsiran   ayat-ayat Al-Qur’an saja.  

 

Menurut Abdussattar (seorang ulama’ senior di Lahore) berpendapat dalam mengenai Yesus bahwa, bagi umat Yahudi adalah   seorang manusia biasa, bagi umat Islam menganggapnya sebagai   Rasulullah dan Nabi, sedangkan umat Kristen menganggapnya sebagai   Tuhan. Tetapi dalam artian Yesus sudah meninggal seperti yang sudah   dijelaskan dalam Al-Qur’an. 81  

 

Ahmadiyah sering dikait-kaitkan dengan adanya kitab Tazkirah. Sebenarnya kitab tersebut bukanlah satu kitab suci bagi warga   Ahmadiyah, namun hanya merupakan satu buku yang berisi kumpulan   pengalaman ruhani pendiri Jemaat Ahmadiyah, seperti diary, tidak   semua anggota Ahmadiyah memilikinya, karena yang digunakan   swbagai pegangan dan pedoman hidup adalah Al-Qur’anul Karim saja.  

       

3.3 Pokok Kekuatan Gerakan Ahmadiyah Lahore 82 3.3.1 Kesatuan Islam, siapa saja yang menjunjung syahadat tetap Muslim, bukan kafir.   3.3.2 Paham Islam amat luas, Islam mengakui bahwa semua agama itu pokok aslinya dari Allah. 3.3.3 Islam itu sempurna, semua bentuk agama yang tak sempurna pasti akan menyingkir. 3.3.4 Memudahkan Qur’an, semua orang Islam dapat memahami dan menerangkannya.

Syarif Ahmad Saitama Lubis, Dari Ahmadiyah Untuk Bangsa, (Yogyakarta: Logung Pustaka, 1994) hal 8 www. Abatasya.com

8181 82

83     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

83

3.3.5 Qur’an itu genap dan lengkap, tak ada dan tak aka nada ayat yang mansukh (dihapus). 3.3.6 Ruh Qur’an Suci itu amat kuasa, kuasa ruh Qur’an Suci dapat dan selalu dapat menaklukkan dunia, tanpa membutuhkan pertolongan pedang. 3.3.7 Nabi Muhammad saw. adalah Nabi terakhir, sesudah beliau tak ada dan tak akan datang Nabi lagi, baik Nabi lama maupun Nabi baru. 3.3.8 Kesempurnaan Kenabian ada pada diri Nabi Muhammad saw., oleh sebab itu para pengikutnya mendapat rahmat Ilahi yang lebih tinggi daripada umat sebelumnya. 3.3.9 Membersihkan semua kesalahan yang masuk dalam umat Islam, teristimewa Kependetaan (Karahiban). 3.3.10 Mendatangkan perintah Islam yang maha besar kepada sekalian umat di dunia. Menyiarkan pengertian yang benar tentang Qur’an Suci. 3.4 Jati Diri Ahmadiyah Lahore 83 3.4.1 Pandangan Ahmadiyah Lahore dalam teori, antara lain : 3.4.1.1 Islam adalah agama yang hidup. Semua pengikutnya yang sempurna, dengan ridha Ilahi, dapat berhubungan dengan-Nya. 3.4.1.2 Islam adalah agama kesatuan. Semua umat Islam adalah saudara dan tak seorang pun dapat disebut kafir karena beda pendapat, selama ia berpegang teguh kepada kalimat laailaaha illallah muhammadarrasulullaah (Tak Ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah). 3.4.1.3 Agama Islam berpandangan liberal. Islam mengakui kesatuan umat manusia dan menerima semua Nabi yang dibangkitkan diantara semua bangsa dunia. 3.4.1.4 Islam adalah ajaran yang unggul dan tak bisa diungguli. Prinsip-prinsip ajarannya scara bertahap akan diterima dan memperoleh kemajuan di dunia. 3.4.1.5 Islam adalah agama yang rasional. Baik ajaran pokok (ushul)   maupun cabang-cabang (furu’)nya selaras dengan nalar dan fitrah manusia. 3.4.1.6 Pintu ijtihad tetap terbuka untuk selama-lamanya. 3.4.1.7 Kitab Suci Al-Qur’an mendapat tempat yang pertama dan utama dalaam kehidupan, dan merupakan hukum Islam yang asli dan tak dapat diganti. Hadits datang sesudah itu dan berada di bawah Al-Qurr’an. Sesudah itu datang Fiqih (yurisprudersi) dan ijtihad para imam, yang kedua-

www.Abatasya.com

84     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

duanya berada di bawah Qur’an Suci dan Hadits Nabi saw. 3.4.1.8 Kitab Suci Al-Qur’an adalah sumber petunjuk bagi umat manusia sepanjang zaman. Tak ada satu ayat pun yang pernah hapus atau akan dihapus. 3.4.1.9 Kitab Suci Al-Qur’an memiliki daya rohani yang besar; oleh karena itu tidak memerlukan dan tak akan pernah memerlukan pedang 3.4.1.10 Kitab Suci Al-Qur’an adalah semua kebenaran rohani dan agama, dan memancarkan sinar kepadanya. Tidak hanya mendorong kea rah kemajuan di bidang agama saja, tetapi juga memberikan dalil-dalil dalam memperjuangkannya. 3.4.1.11 Nabi Suci Muhammad saw. memiliki sifat-sifat kesempurnaan semua Nabi terdahulu; oleh karena itu umat manusia tidak memerlukan datangnya Nabi lagi. 3.4.1.12 Nabi Suci Muhammad saw. adalah penutup para Nabi. Sesudah beliau tidak akan datang lagi, baik itu Nabi lama maupun Nabi baru. Para Mujaddid (pembaharu) akan bangkit pada tiap-tiap permulaan abad untuk membetulkan kesalahankesalahan umat Islam dan member bimbingan ke jalan yang benar. 3.4.2 Adapun di dalam Praktek, yakni antara lain: 3.4.2.1 Menghormati para pendiri agama dari berbagai bangsa dan kitab-kitab sucinya. 3.4.2.2 Menghormati semua sahabat Rasulullah saw., semua Imam dari madzhab manapun), para wali dan Mujaddid. 3.4.2.3 Beranggapan bahwa semua madzhab dalam Islam dalah sebagai ranting-ranting pohon yang beraneka macam. Perbedaan-perbedaan kecil bisa saja timbul, tetapi semua sependapat tentang Qur’an Suci dan Nabi Muhammad saw. 3.4.2.4 Tunduk kepada syari’at dan adat istiadat Islam.   Menjauhi semua adat dan kebiasaan yang buruk dan menerima kekuasaan Al-Qur’an secara kaffah. 3.4.2.5 Cinta kasih kepada siapa pun (pemeluk agama apapun, dari negara manapun, dan bangsa atau umat apapun juga). 3.4.2.6 Beranggapan bahwa setiap orang Islam adalah saudara dan berusaha sedapat mungkin untuk menolongnya. 3.4.2.7 Kebaktian kepada agama Islam dikerjakan bersama Imam dan Mujaddid pada abadnya dan di 85

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                       4.

bawah pimpinannya. Berjuang untuk memperbaharui organisasi dan membuang kesalahan-kesalahan dengan semangat dan jiwa agama yang besar. 3.4.2.8 Membela agama Islam, semua Kitab Suci dan Utusan Allah dari segala serangan. 3.4.2.9 Beranggapan bahwa dirinya sebagai duta di jalan Tuhan Yang Maha Esa dalam hal menyebarluaskan Islam. Meyampaikan wahyu Tuhan dan pesan Islam kepada seluruh bangsa di dunia. 3.4.2.10 Membelanjakan sebagian dari waktu dan miliknya untuk mempertahankan dan menyiarkan Islam. 3.4.2.11 Dengan senang hati menghadapi segala macam kesulitan, kesalahan-pahaman dan penghinaan demi dan untuk agama Allah. 3.4.2.12 Menjunjung tinggi agama melebihi dunia. Cinta kasih kepada Tuhan dan Utusan-Nya. Mendahulukan pelayanan kepada agama Islam dan rela berkorban untuk umat manusia pada umunya dan Nabi Suci Muhammad saw. pada khususnya daripada urusan duniawi. Kepercayaan Gerakan Ahmadiyah Lahore

       

1. Percaya dengan yakin, bahwa Al-Qur’an Suci adalah firman Allah yang diwahuykan kepada Nabi Suci Muhammad saw., tak ada satupun ayat yang dihapus selama-lamanya sampai Hari Kiamat, Qur’an menjadi pedoman dan petunjuk bagi kaum muslimin.

             

2. Percaya dengan yakin bahwa Allah kerap kali mewahyukan sabda-Nya kepada orang-orang suci yang dipilih oleh Allah diantara kaum muslimin, meskipun mereka bukan Nabi. Orangorang semacam ini disebut Mujaddid atau Muhaddats, artinya orang-orang yang diberi sabda Allah. Anugerah semacam itu disebut dzillunnubuwwah, artinya bayang-bayang kenabian.   Sebagaimana kata dzillullah atau bayang-bayang Allah yang berarti raja, bukan Allah, demikian pula kata dzillu-n-nabiy atau baying-bayang nabi ini bukan berarti Nabi yang sungguhsungguh. 3. Mengakui akan benarnya hadits nuzulul Masih atau turunnya AlMasih. Akan tetapi oleh karena Qur’an Suci sendiri, dengan katakata yang terang telah berfirman bahwa Nabi Isa a.s. telah wafat, maka kita percaya bahwa Masih yang turun pada akhir zaman,

86     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                  

bukanlah Nabi Isa bangsa Israil, melainkan seorang Mujaddid yang sifat-sifatnya ada persamaannya dengan Nabi a.s. 4. Percaya bahwa tak ada paksaan untuk memeluk agama Islam, dan percaya bahwa tidak ada Imam Mahdi yang datang menyiarkan Islam dengan pedang. Adapun Imam Mahdi yang sesungguhnya adalah seorang Mujaddid yang dianugerahi petunjuk dan sabda Allah untk menegakkan menjaga dan menghayati agama Islam yang sejati.

 

5. Sikap Gerakan Ahmadiyah Lahore  

1. Gerakan Ahmadiyah tersebar luas di berbagai Negara dan kerajaan   di dunia, yang masing-masing mempunyai cara hidup dan   kepercayaan sendiri.    

2. Di negara manapun Gerakan Ahmadiyah menetap, tunduk dan taat   kepada Undang-Undang Negara yang bersangkutan dengan   memegang teguh semboyan: Laa tha’ata limakhluqin fil   ma’shiyatillah, artinya tidak ada ketaatan terhadap sesama makhluk   dalam hal maksiyat kepada Allah.  

3. Gerakan Ahmadiyah bukanlah gerakan politik dan tak mencampuri   perjuangan politik apa saja dimanapun juga, sekalipun Gerakan   Ahmadiyah menyadari akan pentingnya perjuangan politik.  

4. Gerakan Ahmadiyah tidak akan merampas hak politik anggotanya,   asalkan gerakan politik itu tak bertentangan dengan asas Ketuhanan   Yang Maha Esa; namun gerakan Ahmadiyah memperingatkan   anggotanya agar tetap setia kepada baiatnya: hendak menjunjung   tinggi agama melebihi dunia.  

  5. Tujuan Gerakan Ahmadiyah ialah hendak mendirikan Islam (damai)     di dunia dan sekali-kali tak akan membuat fasad (kerusakan) di dunia.

6. Gerakan Ahmadiyah Lahore (GAL) sekalai-kali tak bertanggung jawab atas sikap Jemaat Ahmadiyah Indonesia yang lebih dikenal sebagai Ahmadiyah Qadian. 5.1 Terhadap Agama Selain Islam

87     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                          

5.1.1 Yang mendapat kemenangan adalah agama yang mengabdi kepada Allah Yang Maha Esa. Penyembah berhala, penyembahan manusia, penyembahan makhluk pasti akan dikalahkan. 5.1.2 Yang menang ialah sistem hidup yang sesuai dengan fitrah (kodrat). Agama yang tak ada paksaan di dalamnya. Agama yang terbuka, bukan agama yang sembunyisembunyi. 5.1.3 Berbicara dan bermusyawarah tentang agama harus selalu ada, yang timbul dari cinta kasih kepada sesamanya. Bukan dengan mencela Tuhan yang disembah oleh pihak lain, sekalipun bukan Allah.

                                 

5.2 Terhadap Sesama Muslim 5.2.1 Gerakan Ahmadiyah menyatakan dengan tegas bahwa di dalam Islam tak ada sekte (firqah), yang ada ialah madzhab. Madzhab bukanlah sekte, melainkan pendapat tentang masalah agama yang lazim disebut masalah far’iyyah (detail), bukan masalah pokok. Terhadap masalah pokok semua madzhab sama pendapatnya. 5.2.2 Ittiba’ (mengikuti) pendapat para Imam, para Mujtahid dan Mujaddid, ini dibenarkan oleh Islam asalkan disertai ilmu pengetahuan akan dalil-dalilnya. Yang tidak dibenarkan adalah taqlid a’ma, artinya mengikuti pendapat para ulama’ tanpa dipertimbangkan dengan ilmu dan tak mengetahui dalil-dalilnya. Orang Ahmadi harus lebar dada, artinya harus menunjukkan toleransi terhadap pendapat orang lain. Orang Ahmadi tak boleh sempit dad, karena yang pasti benar hanyalah Allah dan Rasul-Nya.   5.2.3 Gerakan Ahmadiyah menyadari bahwa ada golongan dan perkumpulan Islam yang mengabdi dan berbakti kepada Allah semata-mata menurut kekuatan dan kecakapannya sendiri. Golongan dan perkumpulan itu diakui sebagai sahabat, bahkan sebagai saudara. Gerakan Ahmadiyah ikut bersyukur, jika golongan atau perkumpulan Islam semacam itu mendapat kemenangan, dan jika mendapat kesulitan dan kemalangan Gerakan Ahamdiyah ikut 88

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                          

beristighfar, bahkan suka member pertolongan jika mereka mau menerimanya. 5.2.4 Gerakan Ahmadiyah berpebdapat bahwa sebaiknya golongan-golongan itu makin menyadari akan bahaya yang mengancam Islam; dengan demikian masing-masing golongan akan merapatkan barisannya, saling mempeerkuat benteng pertahanannya, bahu membahu menghadapi bahaya yang sedang mengancam itu, dengan meninggalkan perkara yang remeh-remeh dan tahu membedakan antara barang yang mendatangkan manfaat dan yang mendatangkan bencana. 5.3 Musuh Islam

 

Musuh Islam menurut Gerakan Ahmadiyah Lahore dan cara menghadapinya, bisa dijelaskan sebagai berikut:      

Musuh Islam yang bersemayam di dalam dada kaum Muslimin   dan kaum non-Muslim ialah: Kemusyrikan (termasuk pula syirik khafi),   kekafiran, kemaksiatan, dan kefasikan (durhaka). Gerakan Ahmadiyah wajib memanggil dan mengajak mereka supaya mengabdi kepada Allah   Yang Maha Esa dan menghormati sekalian Utusan Allah.    

Kekuatan Islam menurut Gerakan Ahmadiyah Lahore, yakni:

               

1. Islam mempunyai kekuatan yang tak ada taranya di dunia, karena agama Islam adalah agama fitrah (agama kodrat) 2. Merasa kuat itu belum tentu kuat sungguh-sungguh. Oleh sebab itu, orang Islam tak cukup hanya merasa kuat, tetapi ia harus kuat sunguh-sungguh. Adapun caranya ialah mengenal akan Undang-Undang Allah, baik yang tersirat di   alam semesta maupun yang tersurat dalam Qur’an Suci. 3. Nabi Muhammad saw. adalah contoh yang paling baik. Beliau telah membawa perubahan yang tak ada taranya dalam sejarah dunia. Beliau telah merubah ruh Jahiliyyah menjadi ruh Islam dan Iman yang mengguncangkan dunia. Bukan dengan jalan tambal sulam barang yang rusak, melainkan mengubah sama sekali asas Jahiliyyah. Beliau meniupkan ruh baru yang hanya tunuk kepada Allah, dengan

89     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

memutuskan segala tali pengikat yang membelenggu kemerdekaan ruhnya.

6.   Kekristenan dan Kepercayaan Lain            

Tentang kekristenan dan kepercayaan lain menurut Gerakan Ahmadiyah Lahore (GAL) adalah sebagai berikut: 1. Meang memeluk agama atau kepercayaan itu harus dari pilihannya sendiri. Syarat dan kemampuan untuk memilih itu sesudah orang mencapai akil baligh.

       

2. Tak ada paksaan dalam memilih agama atau kepercayaan, baik paksaan dengan pedang, maupun paksaan dengan harta atau kedudukan, lebih-lebih paksaan dengan tipu daya. Islam tak mengenal paksaan dalam memilih agama.

 

7.   Kemenangan Gerakan Ahmadiyah Lahore  

Kemenangan Gerakan penjelasannya sebagai berikut:  

Ahmadiyah

Lahore

(G.A.L)

                       

1. Gerakan Ahmadiyah tidak menagn dan merasa menang, jika Islam belum mendapat kemenangan, karena Gerakan Ahmadiyah adalah pelayan Islam semata-mata. 2. Gerakan Ahmadiyah telah dapat menarik sementara orang ke dalam Islam. Ilmu dan paham adalah laksana angin, yang dapat masuk ke dalam dada orang-orang dengan perantara buku, brosur, surat kabar dan media informasi yang lain, tak sedikit oirang yang tertarik kepada Islam. Ini adalah pertanda baik. 3. Ada golongan yang memfitnah dan memaki-maki Gerakan   AHmaduyah. Mereka menuduh bahwa Gerakan Ahmadiyah adalah kaki tangan Inggris, subversuf dan sebagainya. Adakalanya tuduhan palsu itu laku juga, tetapi orang yang terlanjur membelinya, lama kelamaan merasa bahwa ia tertipu. 4. Dahulu pernah ada Ulama’ besar yang datang ke Indonesia semata-mata untuk memburukkan Gerakan Ahmadiyah. Ulama’ ini ialah Abdul Alim As-Shidiqi. Gerakan Ahmadiyah

90     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

        

tak melayani Ulama’ tukang fitnah, dan bekerja terus untuk syi’ar Islam. Buku-buku Ahmadiyah telah tersebar luas dimana-mana.

8.   Amir Gerakan Ahmadiyah Lahore  

Gerakan Ahmadiyah (Ahmadiyah Movement) atau Ahmadiyah Lahore tidak mengenal khalifah sebagai pemimpin, akan tetapi seorang   Amir yang diangkat sebagai pemimpin.  

   

Adapun para Amir tersebut adalah sebagai berikut:

 

1. Hazrat Maulana Hakim Nurudin     2. Maulana Muhammad Ali MA. LLB.  

3. Maulana Sadrudin    

4. Dr. Saed Ahmad Khan  

5. Prof. Dr. Asghar Hamid Ph.D    

6. Prof. Dr.Abdul Karim Saeed  

Ahmadiyah Lahore bukanlah penafsiran yang menyimpang dari ajaran Islam. Karena mereka masih mempercayai Allah sebagai   Tuhannya, Al-Qur’an sebagai kitabnya dan Nabi Muhammad saw.   sebagai nabi terakhir. Namun penafsiran yang sedikit berbeda dengan   mayoritas umat Islam bahwa Ahmadiyah Lahore mempercayai bahwa   Nirzam Ghulam Ahmad adalah Imam Mahdi atau Isa Al-Masih yang turun   ke dunia diutus Allah untuk menyelamatkan umat manusia, padahal umat   manusia kebanyakan meyakini bahwa Al-Masih belum turun ke dunia.   Nirzam juga mereka sebut Mujaddid (pemuka agama).  

   

 

91     digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

1

B A B IV: I N D O N E S I A Meski sebagai muslim kita diwajibkan untuk meyakini bahwa agama Islam adalah yang paling benar, namun Islam melarang umatnya untuk merendahkan agama lain. Apalagi menyakiti penganut agama non-Islam. Sikap merendahkan nonmuslim justru akan menunjukkan bahwa Islam bukan agama yang mulia. Padahal perintah Allah dan semangat ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. adalah rahmatan lil ‘alamin (rahmat bagi seluruh alam). Adalah sebuah absurditas jika pengakuan tersebut tidak diiringi dengan sikap yang toleran terhadap pemeluk agama lain. Tradisi Teologi Nabi Muhammad saw adalah teladan yang layak dijadikan oanutan dalam konyeks ini. Dalam kehidupan beliau sebagai pemimpin masyarakat Madinah, sikap toleran terhadap umat lainnya menjadi karakter kepemimpinannya. Bukan “arogansi teologis” yang beliau tunjukkan kepada kaum Yahudi dan Nasrani, melainkan ajakan untuk bersama-sama membangun masyarakat dan melindungi negara dari ancaman musuh. Padahal jika beliau mau, mereka bisa saja diusir dari Madinah dengan alasan beda agama. 1 Atas dasar itu kekrasan terhadap pemeluk agama lain yang ditampilkan oleh sejumlah umat Islam di Indonesia tidak memiliki “legitimasi doktrin” dan landasan sejarah. Eksklusivisme dan kekerasan adalah sebuah “arogansi teologi”, keangkuhan yang disebabkan oleh perasaan paling benar. Kenyataannya, “arogansi teologi” yang diekspresikan dengan sikap diskriminatif dan kecurigaan berlebiahn terhadap non-muslim, akan menjatuhkan kredibilitas Islam di mata non-muslim. Pada dasarnya ekskluvisme dan radikalisme dilatari oleh kesalahan dalam memahami teks Al-Qur’an dan sunnah Nabi Muhammad saw. Maka dengan itu secara berkembangnya pluralism   agama di Indonesia sendiri, maka penulis akan menggabungkan teologi pemikiran Hamzah Fansuri yang berkenaan dengan teologi Islam yang menyangkut tentang wihdatul wujud dalam konteks keislaman.

M.A Hanafi. A. Pengantar Teologi Islam. Jakarta: Kebon Sirih Barat, IV

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

A.                                                         

2 3

Hamzah Fansuri di Nusantara ‘Sweeping generalization” yang dilakukan oleh sarjana ‘tidak berotoriti’ bahwa intelektualiti Islam di dunia Melayu tidak berkembang dengan baik, sebenarnya baik secara metodologi maupun subtantif, jelas kurang tepat. Sebenarnya, bagi peneliti yang cermat, sejarah intelektualiti Islam di Nusantara sangat kompleks. Dinamika intelektualiti Islam di Nusantara amat dipengaruhi bukan hanya perkembangan-perkembangan tertentu Islam di Nusantara, misalnya dalam kaitannya dengan kolonialisme tetapi juga dengan dinamika Islam di tempat-tempat lain di luar Nusantara, khususnya di Timur Tengah 2 Sebagai peneliti sejarah sosial dan intelektualisme Islam di Nusantara khususnya pada zaman sebelum kolonialisme dan sesudahnya, melihat bahwa para ulama’ dan pemikir Islam telah menjadi pencetus kelahiran karya-karya intelektual yangt kreatif. Periode sejak akhir abad ke-16 hingga akhir abd 19 bahkan melahirkan asa-asas intelektualiti yang cemerlang melalui pelbagai karya yang ‘tahan zaman’. Sayangnya, karya-karya ini belum dikaji secara menyeluruh dan teliti, baik di dalam dunia melayu itu sendiri maupun dalam kaitannya dengan dinamika wacana intelektual, khususnya di Timur Tengah. Bagaimanapun, setidak-tidaknya dengan menyebut beberapa nama saja, orang dapat melihat “puncak-puncak intelektualitas” Islam di kepulauan Nusantara. Abad XVII misalnya, kita mengenal dua “gelombang” intelektualiti; gelombang Hamzah Fansuri dan Syamsuddin Sumatrani dengan corak “wahdat al-wujud” yang kental. Pelbagai kajian mengenai kedua ulama ini dan pemikiran mereka, telah disepakati akan kebesaran mereka. Meski Hamzah Fansuri khususnya, sangat dipengaruhi Ibn Arabi, tetapi seperti disimpulkan Brakel (1969), Winsdedt   Bukhari Lubis (1993), Hamzah (1923), Naquib Al-Attas (1970) dan adalah penyair sufi yang tidak dapat ditandingi. Al-Attas menyimpulkan: “None exceeded him in poetry, whether it be in terms of literary output or in terms of intellectual content” 3 Gelombang kedua intelektualiti Islam abad ke-17 diwalkili tokoh-tokoh ulama pemikir, yang merupakan ahli sufi dan ahli fiqh sekaligus, seperti Nuruddin al-Raniri, Abdul Rauf Singkel, dan

Syalabi, Ahmad. Sejarah dan Kebudayaan Islam. Bulan Bintang, Jakarta, Hlm 12 Website. Pemikiran Teologi Hamzah Fansuri

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

4

Muhammad Yusuf al-Maqassari. Al-Raniri selain menghasilkan banyak karya dalam bidang tasawuf, juga menulis karya yang berkaitan dengan fiqh ibadah pertama dalam bahasa Melayu, AlSirath al-Mustaqim. Abdul Rauf pula menghasilkan fiqh muamalah pertama dalam bahasa Melayu, Mir’at al-Thullab; dan tafsir 30 juz pertama dalam bahasa Melayu, Terjuman al-Mustafid. Karya-karya yang mewakili ‘kemurnian’ Islam ini berkembang dalam waktu yang lama, sehingga memiliki pengaruh besar dalam pembentukan tradisi intelekktual-sosial Islam di Nusantara. 4 Oleh karena itu, banyak masyarakat yang mengatakan bahwa teologi yang menyatakan untuk menghasilkan suatu makna dalam pembentukan tradisi-tradisi dalam upaya untuk meningkatkan suatu arti yang selama ini masih terselubung yang berkaitan dengan wihdatul wujud. Sejarah Wihdat al-Wujud di Indonesia, seolah-olah sejarah kekafiran, sejarah penyimpangan, fase murtad atau pantheisme, sejarah tentang bid’ah atau sejarah tentang gerakan anti syari’at. Di dunia akademik wihdat al-wujud dibicarakan hanya tentang filsafat, soal filsafat hidup atau jaringan sufisme, wacana sufisme dan seterusnya. Belum ada satu upaya untuk mensintesiskan itu untuk menguji dalam kasus peranan Wihdat alWujud ini di Indonesia. Jadi pada abad XIII sampai abad XIV peradaban Islam Arab hancur, rusak, lalu peradaban Islam lari ke dua tempat. Yang selama ini peradaban itu disorot lari ke Barat dalam bentuk Humanisme, pencerahan, akan tetapi Humanisme ini juga berkembang sampai ke Indonesia pada abad XIV itu juga. Bedanya kalau Humanisme di Barat berkembang melalui penemuan rasio pencerahan, dalam arti penemuan model Descartes, “aku berpikir maka aku ada”. Jadi manusia adalah akalnya. Di Indonesia pada saat itu berkembang Humanisme juga,   akan tetapi Humanisme Insan Kamil, dan kalau dirumuskan begini: “karena semuanya tak ada, karena alam tak ada dan yang ada hanyalah Tuhan, maka aku adalah Tuhan”, kira-kira seperti itu. Jadi temanya sama tentang pembentukan manusia melawan mitos, melawan mistifikasi. Kalau di Barat melawan mistik melalui akal tapi kalau di sini justru melawan mistik melalui proses pembentukan manusia. Misalkan manusia ada indera, indera didalamnya ada akal, akal

Ibid

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

5 6

dibongkar didalamnya ada nafsu-nafsu, ada nafsu muthmainnah, dibelakangnya ada roh idhofi terus sampai nur Muhammad, sampai haqiqotul hakikat, sampai haqiqot al Muhammadiyah. Inikan ilmu Tuhan yang abadi, ilmu segala ilmu itu di sini di nur Muhammad yang kemudian menjadi sumber penciptaan dunia, sumber penciptaan manusia dan nur Muhammad ini ada di manusia, didalam manusia sehingga manusia menjadi jembatan bejana Tuhan melihat alam dan alam bertemu Tuhan. Kita tahu inikan dari sumbernya Ibnu Arabi. Ibnu Arabi termasuk satu titik penting sistematisasi paham ini yang kemudian menjadi sumber rujukan paham ini ke Persia dan kemudian nusantara.5 Dengan kata lain Wihdatul wujud juga diartikan sebagai anti syari’at. Jadi begini, penulisan Wihdatul wujud di Indonesia selama ini banyak salah kaprah. Sejak dari Hamzah Fansuri, Syamsudin Al-Sumatrani, Ar-Raniri, Abdul Rauf Singkil, Abdus Shomad al-Palembani, Syeikh Yusuf Makassar, sampai di Jawa ada Hasyim Asy’ari dan seterusnya itu ternyata semua Wihdatul Wujud. Mereka semua tidak anti syari’at. Mbah Hasyim Asy’ari mengatakan yang namanya ilmu Syari’at itu isinya dua, fiqih dan haqiqat, itu tidak bisa dipisah. Kalau mengajarkan ilmu syari’at hanya fiqh itu fasiq. Ilmu-ilmu syara’ ini baik fiqh maupun hakikat itu harus satu paket. Hamzah Fansuri mengatakan “as syari’atul aqwali wal thiriqotu af’ali wal haqiqotu ahwali”. Sari’at, thoriqot, hakikat dan makrifat itu satu paket. Jadi tidak benar penulisan sejarah Wihdatul Wujud sebagai anti syari’at itu jelas tidak benar.6 Wihdatul wujud baru masuk dan dieksprimentasikan di nusantara pada abad ke-13. Salah satu keistimewaanya adalah mampu melahirkan sufi wali-wali orang nusantara asli. Seperti Hamzah Fansuru, dia ulama’ asli Aceh bisa menjadi ulama’ dan mampu menulis karyanya dalam bahasa Melayu, demikian juga Samsuddin Al-Sumatrani. Artinya Wihdatul wujud ini menjadi jalan   untuk orang local untuk berekperimentasi menemukan Islamnya sendiri dan mengembangkan identitas Islam sendiri. Banyak ulama’-ulama’ seperti Syeikh Siti Jenar, Ki Ageng Pengging dan lain-lain. Mereka melahirkan satu model keulamaan yang melahirkan ilmu-ilmu yang lebih mandiri dan khas Indonesia, itu bisa dilihat sebagai karakter Islam Indonesia. Ini yang pertama. Kemudian di bidang poloti pada abad ke 14,15 dan 16 menurut

Assegaf, Abd. Rachman. Internasionalisasi Pendidikan : sketsa perbandingan hal, 145 Maula, Ketua Yayasan LKiS

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

saya jasa Wihdatul wujud ini menyatukan kerajaan-kerajaan kecil menjadi satu besar. Di Aceh ditandai dengan berdirinya kerajaan Aceh abad 15/16. Tadinya kecil-kecil seperti Pasai, Pariinan, Kuamri dan sebagainya, kemudian menjadi Aceh Darussalam besar. Itu yang berjasa membikin satu undang-undang, satu ideology dengan penataan antara adat dan syara’. Adat adalah aturan-aturan pemerintahan kerajaan-kerajaan yang sudah ada, dimana wewenang raja-raja amsih tetap. Sedangkan syara’ adalah prinsip pembinaan manusianya dan itu menjadi wewenang Qodli. Ini mestinya dilihat oleh orang-orang sekarang yang memperjuangkan Syari’at Islam itu. Dulu kerajan-kerajaan Islam itu beda praktiknya. Misalnya Abdur Rauf Singkil, dia itu jadi Qodli tapi tidak mengembangkan hukum seperti sekarang, hukum positif. Jadi Qodli itu punya kreatifitas, punya wilayah ijtihad. Dia guru agama, guru thariqat. Dan dia tidak memisahkan antara fiqh dan hakikat, dan ini Wihdatul Wujud. Jadi ini bukan hukum positif yang pokoknya kalau ada tatanan ini semua orang bisa menjalankan. Jadi ini berbeda dan ini kemudian digabungkan adat basandi syara’, syara’ basandi adat. Ini formula mempertuemukan dan menyatukan beberapa kerajaan yang tadinya kecil, berpisah dan bagaimana tatana lama, sistem politik lama dan satu komunitas Islam yang baru tumbuh menjadi satu bentuk Aceh. Demikikan juga di Jawa. Kerajaan Demak itu masih menggunakan tatanan Majapahit, ada kadipaten-kadipaten. Bahkan menurut informasi yang saya terima, Demak itu mamsih menggunakan undang-undang Majapahit, dan itu adat. Dan ini sumbernya bukan dari Ibnu Arabi itu. Ini yang kedua. Yang ketiga Wihdatul Wujud melahirkan kreasi-kreasi di bidang kesusasteraan. Naquib Alatas mengatakan sastra nusantara itu ya Hamzah Fansuri. Di bidang bahasa, Syiekh Abdur Rauf telah menterjemahkan Al-Qur’an ke dalam bahasa melayu dan juga hadits-hadits, ada banyak karya  karya di bidang literer juga. Lalu muncul karya-karya Wihdatul wujud yang penting dalam pembentukan manusia daalam peribahasa, seperti syara’ basandi adat, adat basandi syara’, syara’ membagi, adat menurun itu kan karya dari Wihdatul wujud dan di Jawa ini “ra aku ra ono kowe sing ono awake dewe” ini multicultural. Jadi mengembangkan, melebur, meniadakan identitas yang penting aku (aku kecil) dan kamu (kamu kecil) itu tak ada, yang ada kita bersama. Jadi pembentukan identitas.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                      

Di satu sisi, ia mengajarkan proses pembentukan manusia yang berdaulat, pribadi yang berdaulat. Tapi di sisi yang lain, pribadi yang berdaulat ini, punya kemampuan untuk berbagi dengan pribadi yang lain untyk membentuk identitas bersama, sintesis. Disini, Wihdatul wujud dibangun dengan guyon. Di Arab peradaban dibangun menyesuaikan teks, dengan Al-Qur’an, di Barat peradaban dibangun menyesuaikan perhitungan akal, di Indonesia ini, ya peradaban manusia Indonesia seutuhnya. Penulisan sejarah Wihdatul wujud di Indonesia selama ini banyak salah kaprah. Sejak dari Hamzah Fansuri, Syamsuddin Al-Sumatrani, Syeikh Yusuf Makassar, sampai di Jawa itu ada Hasyim Asy’ari dan seterusnya itu ternyata semua Wihdatul Wujud. Mereka semua tidak anti syari’at. Mbah Hasyim Asy’ari mengatakan yang namanya ilmu syari’at itu isinya dua, fiqh dan haqiqat, itu tidak bisa dipisah. Kalau mengajarkan ilmu syari’at hanya fiqh itu fasiq. Ilmu-ilmu syara’ ini baik fiqh maupun hakikat itu harus satu paket. Hamzah Fansuru mengatakan “as syari’atu aqwali wal thoriqotu af’ali wal haqiqotu ahwali”. Syari’at, thoriqot, hakikat, dan makrifat itu satu paket. Jadi tidak benar penulisan sejarah Wihdatul Wujud sebagai anti syari’at itu jelas tidak benar.

 

B.                   

SYEKH AHMAD KHATIB Menurut riwayat, Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi merupakan salah seorang tokoh intelektual abad ke-19 yang membawa gerakan pembaharuan (modernisme) Islam di Indonesia, khususnya daerah Minangkabau, meskipun setelah menunaikan ibadah haji (1882) hingga akhir hayatnya, ia tidak pernah kembali lagi ke tanah kelahirannya. Tapi ia tetap menjalin hubungan intensif dengan rakyat Indonesia, baik melalui mereka yang menunaikan ibadah haji maupun melalui para muridnya yang memperdalam ilmu agama di Makkah. Jabatannya sebagai imam   madzhab Syafi’i di Masjid al-Haram membuka peluang yang luas untuk mentransformasikan pemikiran reformatif kepada para jama’ah haji dan para muridnya. Pada tahun 1871, Ahmad Khatib meninggalkan kampung halamannya dibawa pergi oleh ayahnya ke Makkah untuk menunaikan ibadah haji dan memperdalam ilmu agama. Di kota ini, ia belajar kepada ulama’ Makkah sehingga mendapatkan wawasan baru tentang keislaman dan kondisi dunia Islam yang sedang terjajah, yang pada gilirannya menyadarkan dirinya akan

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                        

pentingnya sebuah persatuan dan kesatuan umat Islam untuk melepaskan diri dari penjajahan. Kesadaran ini, ia tanamkan kepada murid-muridnya seperti Syekh Muhammad Djamil Djambek, Haji Abdullah Karim Amrullah, Haji Abdullah Ahmad, dan Kyai Ahmad Dahlan, serta guru dari Kiai Hasyim Asy’ari yang di kemudian hari menjadi pelopor gerakan pembaharuan agama sekaligus senagai tokoh-tokoh perlawanan terhadap kolonialisme Belanda. Kemudian beliau menikah pada 1879 dengan seorang putrid Makkah Siti Khodijah, anak dari Syekh Shaleh al-Kurdi, maka Syekh Ahmad Khatib mulai mengajar di kediamannya di Makkah tidak pernah kembali ke daerah asalnya. 7 Berpuluh-puluh buku polemic, baik dalam bahasa Arab maupun bahasa Melayu mulai banyak diterbitkan, dan berbagai majalah, surat kabar yang mewartakan hal-hal yang berupa pergolakan pemikiran, dan aliran-aliran dalam pemahaman madzhab dalam syari’at Islam, mulai banyak bermunculan, dan pengalaman dalam adat sesuai panduan syara’, agama Islam sangat ramai dibicarakan. Salah seorang pelopor gerakan pembaharuan di Minangkabau yang menyebarkan pikiranpikirannya dari Makkah pada awal abad ke-20 adalah Syeikh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi.

                   

7

1. Riwayat Hidup Singkat Syekh Ahmad Khatib ibn Abdul Lathif bin Abdullah alMinangkabawi dilahirkan pada tanggal 26 Juni 1860 M/6 Dzulhijjah 1276 H di Bukittinggi. Beliau berasal dari keluarga yang berlatar belakang agama dan adat istiadat yang kuat, Sumatera Barat, Indonesia. Ayahnya adalah seorang hakim dari kaum Paderi yang sangat menentang keberadaan kolonialisme di Minangkabau, Sumatera Barat. Ibunya anak Tuanku Renceh, ulama’ terkemuka dari golongan Paderi. Tidak diragukan lagi, darah yang mengalir di   tubuh Ahmad Khatib berasal dari golongan ulama’ dan kaum adat. Unsure ulama’ lah yang kemudian memainkan peranan lebih penting dalam hidupnya. Ibunya adalah adik ibu Syekh Taher Jalaludin (1869-1956). Dia juga punya seorang keponakan yang menjadi orang besar Republik. Namanya Haji Agus Salim. Masa kecil Abdul Khatib dihabiskan untuk belajar dan mendapat pendidikan pada sekolah rendah yang didirikan Belanda

M. Mansury, Gerakan Pembaharu Indonesia, hal 11

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

8

di kota kelahirannya. Pada tahun 1870, ia masuk sekolah pemerintah Belanda di Minangkabau, Sumatera Barat. Ia kemudian melanjutkan pendidikannya ke sekolah guru (kweekschool) di Bukittinggi. Senagaimana anak-anak dari kaum Paderi lainnya, selain belajar di sekolah formal, ia juga belajar ia juga belajar agama kepada orang tua dan guru ngajinya di surau. “….setelah 10 tahun dia di Makkah, karena budi baik dan ilmunya, beliau di sayangngi oleh Syekh Saleh Kurdi seorang saudagar Makkah, mazhab orang Kurdi adalah Imam Syafi’i… Syekh saleh hubunganya baik dengan pihak kerajaan syarif-syarif di Mekkah, maka ahmad khatib dikenal oleh istana dan ulamaulama lain. Syekh ahmad khotib diangkat menjadi imam dimasjid haram dan memberi wawasan keagamaan kepada murid-muridnya yang berasal dari Indonesia. Oleh karenanya, jika kebanyakan dari kaum muda Indonesia dalam hal ini ulama-ulama besar Nusantara memperoleh pelajaran dari Syekh khotib.” 8 Kendati demikian, para murid tidak harus mengikuti paham guru mereka. Namun Ahmad Khatib tidak bisa membebaskan dirinya dari tradisi keagamaan bermazhab. Beliau tetap bertaqlid kepada mazhab Syafi’i. dia memang menyuruh muridnya membaca karangan Muhammad Abduh, tokoh pembaru dari mesir yang pemikirannya amat berpengaruh pada kaum muda Indonesia pada waktu itu. Tetapi hal ini tidak berarti Ahmad Khatib setuju dengan pemikiran-pemikiran Abduh. Rupanya beliau membolehkan murid-muridnya membaca karanagan- karangan Abduh, supaya pemikiran-pemikiran pembaru dari Mesir itu ditolak. 1. Bidang Politik Pada dasarnya ada beberapa faktor yang melatar belakangi pemikiran Syekh Ahmad Khatib, pertama, ia hidup pada masa Islamic Revivalism yang bermarkas di Makkah; kedua, ia menyaksikan perkembangan gerakan antikolonialisme di dunia   Islam yang semakin mendunia. Dengan demikian, setidaknya ada dua bidang yang menjadi fokus pemikirannya, yaitu bidang akidah dan bidang politik. Waktu Snouck Hurgronje bermukim di Makkah (1885/5), Syekh Ahmad Khatib belum begitu terkenal. Orientalis yang menyamar dengan nama Abdul Ghaffar itu tidak menyebut namanya dalam buku tentang Makkah. Satu dasawarsa kemudian, 1894, dan seterusnya barulah Snouck menulis laporang tentang

Drs. Kharisuddin Aqih, M. Ag. www.republika.com

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Syekh Khatib. Bahkan pada tahun 1904 Ahmad Khatib disebut sebagai: “Seorang yang berasal dari Minangkabau, yang oleh orang Jawa di Makkah dianggap sebagai ulama’ yang paling berbakat dan berilmu diantara mereka. Semua orang di Indonesia yang naik haji mengunjungi dia”. 9 Menurut haji Haji Agus Salim dalam kuliahnya di UniversitasCornell pada 4 Maret 1953, Syekh Ahmad Khatib tidak mempunyai hubungan baik dengan Snouck Hurgronje waktu dia mengunjungi Makkah. Memang dalam buku Snouck Hurgronje banyak tokoh yang menerima gambaran yang lengkap tetapi Ahmad Khatib tidak, barangkali karena dia masih terlalu muda pada waktu itu. Sepengetahuan HA Salim, Syekh Ahmad Khatib adalah ulama’ yang anti Belanda. Perasaan itu selalu ia kobarkankan kepada para muridnya di Makkah. Ia berpendapat bahwa berperang ,elawan penjajah adalah jihad di jalan Allah. Kebenciannya terhadap kolonialis dapat dilihat dari hubungannya yang kurang baik dengan Snouck Hurgronje, ilmuwan dan orientalis asal Belanda, ketika mengunjungunya di Makkah pada tahun 1885. 10 Boleh jadi Souck Hurgronje tidak begitu menyukai Syekh Khatib. Bahkan, punya pandangan yang mirip terhadap mertua Syekh Khatib. Menurutnya Saleh Kurdi seorang woekeerar, alias rentenir. Dengan begitu dia pun menjadi cukup akrab dengan penguasa Makah itu, dan bisa mendapatkan kedudukan terhormat untuk menantunya. Memang pandangan Snouck Hurgronje tentang Ahmad Khatib ini sangat tajam dan penuh dengan kritik tajam dan fitnah, kritik ini mungkin didalangi oleh Sayyid Usman Yang berpolemik dengan dia. 11 2. Pemikiran Syekh Khatib juga berkonsentrasi pada ilmu yang berhubungan dengan menghitung. Dalam hal ini, beliau memang   punya reputasi sebagai ahli ilmu hitung dan hisab. Beliau mengarang Raudhah al-Hussab fi ‘Ilm al-Hisab, membahas ilmu berhitung dan ilmu ukur, terutama sebagai ilmu bantu untuk hukum Islam, dan Al Jawahir al Naqiyyah fi’l A’mal al-Jaibiyah, berupa pedoman untuk pengetahuan tentang tanggal dan kronologi.

Drs. Suradi, HA Salim dan Konflik Politik dalam sarekat Islam, hal-9 Tokoh-tokoh Pemikir Paham Kebangsaan: haji Agus Salim dan Muhammad Husni Thamrin, hal 19 11 Ibid, hal-41 9

10

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                          

Kedua kitab ini diterbitkan di Kairo, masing-masing tahun 1310/1892 dan tahun 1309/1891. 12 Disamping itu, beliau juga mengarang kitab Riyadu’l Wardiyah fi-Usulit-Tauhid wa’l furi’il Fiqh, yang bisa dianggap sebagai pedoman praktis untuk ilmu aqidah dan syari’ah. Dari karangan-karangannya itu, ditambah kitab-kitabnya yang lain, Ahmad Khatib tampaknya tidak mencapai derajat kesarjanaan yang dimiliki oleh Nawawi Banten. Dia mengarang karangan yang lebih sederhana, tapi karangan yang lebih dekat dengan diskusi sehari-hari, sehingga cukuo banyak karangannya yang boleh dianggap sangat relevan. Apalagi sebagian besar karangannya ditulis dalam bahasa Melayu, sehingga merupakan sumbangan dalam Khazanah Islam dalam bahasa Indonesia.13

                                 

12 13

2.1 Bidang Akidah Gagasan Tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah adalah univikasi dari dua buah tarekat besar, yaitu Tarekat Qadiriyah dan Tarekat Naqsabandiyah. Syekh Ahmad Khatib adalah mursyid Tarekat Qadiriyah, di samping juga mursyid dalam Tarekat Naqsabandiyah. Tetapi ia hanya menyebutkan silsilah tarekatnya dari sanad Tarekat Qadiriyah saja. Dan dampai sekarang belm diketemukan secara pasti dari sanad mana beliau menerima bai’at Tarekat Naqsabandiyah. Syekh Ahmad Khatib sebenarnya memiliki otoritas untuk membuat modifikasi tersendiri bagi tarekat yang dipimpinnya. Karena dalam tradisi tarekat Qadiriyah memang ada kebebasan bagi yang telah mempunyai derajat mursyid. Karena pada masanya telah jelas ada pusat penyebaran Tarekat Nqasabandiyah di kota suci Makkah maupun Madinah, maka sangat dimunginkan ia mendapat bai’at dari tarekat tersebut. Kemudian menggabungkan inti ajaran kedua tarekat tersebut, yaitu   tarekat Qadiriyah dan Tarekat Naqsabandiyah dan mengajarkannya kepada murid-meridnya, khususnya yang berasal dari Indonesia. Penggabungan inti ajaran keduan tarekat tersebut dimungkinkan karena pertimbangan logis dan stategis, bahwa kedua tarekat tersebut memiliki inti ajaran yang saling melengkai, terutama jenis dzikir dan metodenya. Disamping itu, keduanya

Taufik, Ahmad, dkk.Sejarah Pemikiran dan Tokoh Modernisme Islam. Hal 21 Deliar Noer, Gerakan Modern Islam di Indonesia 1800-1941, hal-44

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

memiliki kecenderungan yang sama. Yaitu sama-sama menekankan dzikir Jahr Nafi Itsbat, sedangkan Tarekat Naqsabandiyah mengajarkan Dzikir Sirri Ism Dzat. Dengan penggabungan kedua jenis tersebut diharapkan para muridnya ajan mencapai derajat kesufian yang lebih tinggi, dengan cara yang lebih mudah atau lebih efektif dan efisien. Sebagai suatu madzhab dalam tasawuf, Tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah memiliki ajaran yang diyakini kebenarannya, terutama dalam hal-hal kesufian. Beberapa ajaran yang merupakan pandangan para pengikut tarekat ini bertalian dengan masalah thariqah atau metode untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dan metode tersebut diyakini paling efektif dan efisien. Ajaran-ajaran dalam tarekat ini semuanya didasarkan pada Al-Qur’an, Al-Hadits, dan perkataan para ‘ulama’ arifin dari kalangan Salafus Salihin. Setidaknya ada empat ajaran pokok dalam tarekat ini, yaitu; tentang kesempurnaan suluk, tentang adab (etika), tentang dzikir, dan tentang murakabah (kontemplasi). Berikut ini adalah penjelasan singkat tentang empat ajaran pokok tersebut. 2.2 Kesempurnaan Suluk Ajaran yang sangat ditekankan dalam tarekat ini adalah suatu keyakinan dan prinsip bahwa kesempurnaan suluk (menambah jalan kesufian dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah) berada dalam tiga dimensi keislaman (Agama Islam), yaitu: Iman, Islam dan Ihsan. Ketiga term tersebut biasa dikemas dalam satu ajaran (Three in One) yang sangat popular, yaitu Syari’at, Thareqt dan Haqiqat. Syari’at adalah dimensi perundang-undangan dalam Islam. Ia adalah ketentuan yang telah ditetapkan Allah sebagai ALSyar’I melaui Rasul-Nya Muhammad SAW. Baik yang berupa perintah maupun larangan. Thariqat merupakan dimensi pengalaman syari’at tersebut yang  didasarkan atas keimanan akan kebenaran syari’at. Sedangkan haqiqat adalah dimensi penghayatan dalam pengamalan (tarekat) syari’at yang ada. Dengan penghayatan atas pengamalan syari’at itulah maka seseorang akan mendapatkan manisnya iman yang disebut ma’rifat. 2.3 Adab (Etika) Para Murid

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                      

Adab dalam tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah adalah merupakan suatu ajaran yang sangat prinsip, tanpa adab tidak mungkin seorang Salik dapat mencapai tujuan suluk-nya. Secara garis besar adab oleh seorang Salik ada empat, yaitu; Adab kepada Allah dan Rasul-Nya, ADab kepada Syekh (Mursyid atau gurunya), Adab kepada ikhwan (Saudara seiman), dan Adab kepada diri sendiri. Diantara adab seorang murid kepada Allah adalah senantiasa mensykuri semua karunis dan pemberian Allah kepada setiap waktu dan kesempatan, bahkan harus senantiasa menjaga kesadaran untuk bersyukur dan tidak melupakan-NYA. Adab murid kepada Mursyidnya sangat prinsip. Ia adalah juga riyadho’ dan suluk seorang murid. Adab atau etika murid dengan mursyid dalam suatu tarekat diatur sedemikian rupa sehingga menyerupai adab para sahabat terhadap Nabi. Mu’asyarah antara murid dan mursyid termasukmelestarikan Sunnah (tradisi) yang terjadi pada masa Nabi. Kedudukan murid menempati peran sahabat dan mursyid menggantikan peran Nabi dalam hal irsyad dan ta’lim. Prinsip-prinsip adab antara sesame ikhwan bersifat sangat umum, dan berlaku tidak hanya antara sesame pengikut suatu tarekat tetapi ikhwan dalam arti saidara seiman (ukhuwah islamiyah). Ajaran ini disandarkan pada semangat ukhuwah islamiyah yang diajarkan oleh Rasulullah, misalnya penggambaran Nabi atas persaudaraan Islam, seperti dua tangan saling membasuh, dan bangunan yang saling menyangga. Sedangkan adab pada diri sendiri ini merupakan inti dari prinsip-prinsip kehidupan sufistik pada umumnya, seperti wara’, zuhud, memgang prinsip akhlakul karimah, dan muraqabah atau senantiasa merasa diperhatikan atau diawasi Allah.

     

2.4

Ajaran Tentang Dzikir   Tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah adalah termasuk tarekat dzikir Thariqat al-Dzikr. Dzikir merupakan ajaran yang mesti ada. Dzikir dalam tarekat ini memiliki kekhususan yang membedakannya dari tarekat yang lain. Dzikir dalam tarekat ini adalah aktifitas lidah –baik lidah fisik maupun lidah batin- untyuk menyebut dan mengingat asma Allah –baik berupa jumlah (kalimat) maupun (kata tunggal). Dan penyebutan tersebut telah dibai’atkan atau ditalqinkan oleh seorang mursyid yang muttashil al-faidl (bersambung sanad dan berkahnya) dengan Nabi. Dzikir

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                          

dapat dipelajari dn diamalkan jika bukan dari seorang Syekh yang masih hidup, dapat dari Nabi Khidlir. Tetapi inisiasinya harus benar dan harus turun melalui serentetan pemimpin rohani yang dapat dikembalikan kepada Rasulullah. Dalam Tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah terdapat dua jenis dzikir yaitu: dzikir naïf itsbat, dan dzikir ismudzat. Dzikir nafi itsbat adalah dzikir kepada Allah dengan menyebut : “La Ilaha Illa Allah” yang dikerjakan secara jahr, tapi setelah menjadi ajaran tarekat Qadiriyah wa Naqsabandiyah tidak harus dilakukan secara jahr. Sedangkan dzikir ismudzat adalah dengan menyebut namaNya yang Agung (Ism al-a’dham), Allah, Allah, Allah”, secara sirri atau khafi (dalam hati). Dzikir ini juga disebut dzikir lathaif yang merupakan cirri khas ajaran Tarekat Naqsabandiyah Mujaddidiyah. Kedua jenis dzikir tersebut dibai’atkan sekaligus oleh seorang mursyid pada bai’at yang pertama kali. Dzikir Nafi Itsbat dilakukan dengan gerakan-gerakan simbolik sebagai sarana tazkiyat al-nafs. Yaitu membersihkan lathifah-lathifah dari pengaruh-pengaruh nafsu yang madzmumah. Sedangkan dzikir ismdzat atau dzikir latha’if dipraktekkan dalam rangka mengaktifkan lathifah-lathifah yang ada dalam diri manusia. Sehingga seluruh lapisan lathifah (kelembutan) organ spiritualnya dapat melakukan dzikir.

                 

2.5

Muraqabah Muraqabah berarti mengamat-amati, atau menantikan sesuatu dengan penuh perhatian. Dalam tasawuf tem ini berarti kontemplasi: kesadaran seorang hamba yang secara terusmenerus merasa diawasi dan diperhatikan Allah dalam semua keadaan. Muraqabah dilaksanakan dalam rangka latihan psikologis (riyadlat al-nafs) firman Allah “Sesungguhnya Allah senantiasa memperhatikan atas diri kamu semua” (QS, al-Nisa’   4:1), untuk dapat menerima limpahan faidl al-rajmani. Tujuan muraqabah adalah agar menjadi mukmin yang sesungguhnya. Seorang hamba Allah yang muhsin, yang dapat menhambakan diri kepada Allah (idabah) dengan penuh kesadaran, bahwa ia selalu berhadapan langsung dengan Allah, sebagaimana penjelasan Nabi tentang Ihsan: Ihsan ialah, engkau beribadah kepada Allah seolah-olah melihat-Nya, dan jika engkau tidak dapat melihat-Nya maka sesungguhnya Ia melihatmu.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Pesatnya perkembangan tarekat ini rupanya tidak terlepas juga dari corak dan pandangan kemasyarakatannya. Contoh-contoh kiprah kemasyarakatan termasuk dalam masalah politik yang diperankan oleh para mursyid tarekat ini memberikan isyarat bahwa ajaran tarekat ini tidak anti dunia (pasif dan eksklusif). Dengan demikian kesan bahwa tarekat adalah lambang kejumudan sebuah peradaban tidak dapat dibenarkan. Disamping itu, ia juga menolak hukum waris adat Minangkabau yang menganut sistem matrilineal (adat masyarakat yang mengatur alur keturunan yang berasal dari pihak ibu), yang kemudian menjadi bahan perdebatan dengan kaum adat tanpa berkesudahan. Publikasi perdebatan-perdebatan tersebut kemudian membangkitkan semangat pembaharu Islam di Minangkabau, yang kemudian menjalar ke pulau Jawa seperti gerakan pembaharu agama. Hal ini menunjukkan bahwa dinamika intelektual umat Islam Indonesia pada saat itu cukup memberikan sumbangan yang berarti bagi sejarah peradaban Islam, khususnya di Indonesia. Kemuculan tarekat ini dalam sejarah sosial intelektual umat Islam Indonesia dapat dikatakan sebagai jawaban atas “keresahan Ummat” akan merebaknya ajaran “Wihdah al-wujud” yang lebih cenderung memiliki konotasi panteisme dan kurang menghargai syari’at Islam. Dan jawaban ini bersifat moderat, karena selain berfaham syari’at sentries juga mengakomodir kecenderungan mistis dab sufistis masyarakat Islam Indonesia. Jika memulai untuk menegakkan pemikiran, Islam bermaksud tetap memuaskan pengikutnya, maka harus terjadi suatu pembaharuan. Setiap periode dalam sejarah peadaban manusia, melahirkan pembaharuan pemikiran agama yang bertujuan memperbaiki pola penghidupan umatnya. Cita-cita itu ditemukan  kembali dalam agama. Cara berpikir seorang beragama Islam menolak dari anggapan keyakinan,bahwa Islam itu tidak mungkin memusuhi kebudayaan. Dengan kemajuan cara berpikir orang berusaha menemukan kembali cita-citanya dalam Islam. Timbul pertanyaan, aoakah di dalam Islam mengandung unsure yang menyangkut kepada citacita persamaan, kebangsaan, hasrat untu maju dan rasionalisme. Keunggulan dari Syekh Ahmad Khatib dalam memberikan pelajaran kepada muridnya, selalu menghindari sikap taqlid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                  

Melalui pendidikan dan pencerahan tradisi ilmu dan mendorong pula pada muridnya untuk mempergunakan akal yang sesungguhnya adalah kurnia Allah. Jika kepercayaan tumbuh semata-mata karena penerimaan atas wibawa guru semata, maka kepercayaan itu tidak ada harganya, dan itulah yang membuka pintu taqlid. Peperangan melawan penjajahan asing tidak sematamata dengan menggunakan senjata, bedil, dan kelewang, tetapi mencerdaskan anak kemenakan dengan memberikan senjata tradisi ilmu.

   

C.  KH. AHMAD DAHLAN  

1. Riwayat Hidup

 

KH. Ahmad Dahlan yang pada waktu kecilnya bernama Muhammad Darwis, lahir pada tahun 1868 dari pernikahan Kyai Haji Abu Bakar dengan Siti Aminah. Kyai Haji Abu Bakar adalah khotib di masjid Kesultanan Yogyakarta. 14 Silsilah keluarganya dalah sebagai berikut: Muhammad Darwis putra H. Abu Bakar, putra KH. Muhammad Sulaiman, putra Kyai Murtadla, putra Kyai Ilyas, putra Demang Jurang Jurung Kapindo, putra Demang Jurang Jurung Sapisan, putra Maulana Sulaiman Ki Ageng Gibrid, putra Maulana Fadlullah (prapen), putra Maulana Ainul Yaqin, putra Maulana Ishaq dan Maulana Ibrahim.15 Dengan terdapatnya Maulana Ibrahim dalam garis keturunan Muhammad Darwis, dapat dikatakan bahwa Darwis lahir dalam suatu lingkungan keislaman yang kukuh, mengingat peranan Maulana Ibrahim sebagai salah satu wali songo, sangat besar dalam islamisasi di pulau Jawa. Muhammad Darwis lahir dan dibesarkan dalam suatu daerah di Yogyakarta, yang dikenal dengan nama Kampong Kauman.   Kauman berasal dari Qaum yang mengandung makna pejabat keagamaan. Kampong tempat masjid itu berada disebut kampong kauman karena disitulah tempat tinggal para qaum,

                               

M. Yusron Asrofie, Kyai Haji Ahmad Dahlan, Pemikiran dan Kepemimpinannya, Yogyakarta Offset, Yogyakarta, 1983, hlm.21 15 Solochin Salam, Muhammadiyah dan kebangunan Islam di Indonesia,NV Mega. Jakarta, 1956, hlm.43 14

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

16 17 18 19

santri serta ulama’-ulama’ Islam yang bertugas memelihara masjid itu. 16 Kampong Kauman ini berkembang bersama berfungsinya Masjid Agung Kesultanan Yogyakarta. Sesudah pembangunan Masjid itu selesai maka sultan memerintahkan bebrapa kelurga ulama’ dan keturunannya merupakan penduduk pertama dari kampong Kauman. Hubungan dan pertalian antar keluarga itu semakin erat karena perkawinan diantara anak-anak mereka. Kampong Kauman menjadi kampung yang makmur secara material, sebab penduduknya adalah juga para saudagar batik, walaupun kampong ini sangat padat penduduknya.17 Pada abad ke-19 berkembang suatu tradisi mengirimkan anak kepada guru untuk menuntut ilmu, dan menurut Karel Steebrink ada lima macam guru yang dikenal di zaman itu: guru ngaji Al-Qur’an, guru kitab, guru tarekat guru untuk ilmu gaib, penjual jimat dan lain-lain, guru yang tidak menetap di suatu tempat. 18 Dari lima macam guru itu, maka Muhammad Darwis belajar mengaji Al-Qur’an pada ayahnya, sedangkan belajar kitab pada guru-guru lain. Muhammad Darwis belajar ilmu fiqih kepada KH. Muhammad Saleh, belajar ilmu nahwu kepada KH. Muhsin, ilmu falak (astronomi dan geografi) pada Kyai raden Haji Dahlan, ilmu hadis (tradisi nabi) kepada Kyi Mahfudh dan Syaikh Khayyat, ilmu qira’ah (seni membaca Al-Qur’an) Syaikh Amin dan Sayyid Bakrie Satock. Guru-guru Muhammad Darwis yang lain yang dapat disebut adalah: KH. Abdul Hamid, KH. Muhammad Nur, Syaikh Hasan dan lain-lain. 19 Pada tahun 1889 Muhammad Darwis menikah dengan Siti Walidah, yang kemudian hari terkenal dengan sebutan Nyai Dahlan. Dari pernikahan ini Muhammad Darwis memperoleh 4 orang putrid dan 2 orang putra. Walupun Muhammad Darwis   pernah menikah dengan 4 orang wanita lainnya yaitu Nyai Abdullah, Nyai Rum, Nyai Aisyah, Nyai Solihan, namun pernikahannya dengan Siti Walidah inilah pernikahan yang paling

Djarnawi Hadi Kusumo, Aliran Pembaharuan Islam….’ Penerbit Persatuan,Yogyakarta,t.t.hlm.65 J.L. Peacock, Pembaharu dan Pembaharuan Agama, terjemahan M. Ali Wijaya PT Hanindita, Yogyakarta, 1983, hlm.12 Karel Steerbrink, Beberapa Aspek Tentang Indonesia pada abad ke-19, Bulan Bintang, Jakarta, 1984, hlm. 182-184 M. Yusro Asrofie, op.cit, hlm.22

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

20 21 22

lama, bahkan Siti Walidah menjadi pendamping Muhammad Darwis hingga wafatnya. 20 Pada tahun 1890 Muhammad Darwis menunaikan ibadah haji ke Mekah serta memperdalam pengetahuan agama Islam. Dalam kesempatan itu seorang gurunya bernama Sayyid Bakrie Syatha member nama baru bagi Muhammad Darwis, yaitu Ahmad Dahlan, sebagai tradisi bagi seorang yang telah berhasil menunaikan ibadah haji. 21 Sesudah ayahnya meninggal, tahun 1890, maka Ahmad Dahlan ditetapkan sebagai pengganti ayahnya, yaitu sebagai khotib di masjid agung Kauman Yogyakarta. Penetapan ini bukan semata-mata karena alasan konvensional, tapi memang karena Ahmad Dahlan memiliki wawasan keagamaan yang luas yang dibutuhkan untuk jabatan tersebut. Tugas sebagai khotib adalah: a. Melaksanakan khotbah jum’at secara bergantian dengan 8 teman khotib lainnya. b. Piket di serambi masjid dengan 6 teman lainnya, seminggu sekali. c. Menjadi anggota Dewan agama Islam Hukum Keraton.22 Pelaksanaan tugas sebagai khotib dimanfaatkan Ahmad Dahlan juga untuk menyebarluaskan pemikirannya kepada masyarakat. Keteladanan, kejujuran serta perhatiannya kepada masalah-,asalah sosial pada waktu itu, menjadikan Ahmad Dahlan semakin disukai banyak orang sehingga ia dijuluki Khotib Amin, artinya khotib yang dapat dipercaya. Namun ia meneruskan pengkajiannya terhadap ilmu keagamaan dengan membaca berbagai buku, antara lain 1) Al-Tauhid (keesaan) karangan Muhammad Abduh 2) Tafsir Juz ‘Amma, karangan Muhammad Abduh 3) Kanzal-ulum (gudang-gudang ilmu)   4) Dairah al-Ma’arif (Ensiklopedia), karangan Faid Wajdi 5) Fi’il bid’ah (perbuatan menyimpang) karangan ibnu Taimiyah 6) Al-Tawassul Wal Wasilah (mengambil perantara dan perantara) karangan Ibnu Taimiyah

Junus Salam, Riwayat Hidup KH. Ahmad Dahlan, awal perjuangannya, Depot pengajaran Muhammadiyah, Jakarta,1969, hlm. 9 M.T. Arifin, Gagasan Pembaharuan Muhammadiyah, Pustaka Jaya, Jakarta, 1987,hlm.83 M.Yusro Asrofie, op.cit, hlm.24

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                        

7) Al-Islam wal-Nashraniyyah (Islam dan Nasrani/Kristen), karangan Muhammad Abduh 8) Izhar al-Haq (menampakkan kebenaran), karangan Rahman Allah Al-Hindi 9) Tafshil al-Nasyatain Tahshilnal-Sa’adatain (rincian dua kegiatan, perolehan dua (dunia, akherat, kesenangan)) 10) Matan al-Hikam (Teks “Al Hikam”), karangan ‘Atha Allah Ahmad Dahlan meninggal pada tanggal 23 Februari 1923 di Kauman Yogyakarta, sesudag menderita sakit beberapa waktu lamanya. Hingga akhir hayatnya, semangat serta dinamikanyadalam membangun umat sangat berapi-api, sehingga ia melupakan kesehatannya sendiri.

                                   

2. Gagasan Pembaharuan KH. Ahmad dahlan 2.1 Tentang Kiblat Ahmad Dahlan mengetahui benar bahwa banyak masjid di Jawa tidak berkiblat ke arah ka’bah yang ada di Makkah. Hal itu terbukti dengan masjid-masjid yang menghadapa kea rah barat; yang berarti bahwa mereka yang melakukan shalat di masjid itu berkoblat kea rah barat. Menurut perhitungan ilmu falaq yang sangat dikuasai oleh Ahmad Dahlan, masjid-masjid itu sebenarnya harus menghadap ke arah barat laut, sebab ka’bah jika dilihat dari Jawa berada di posisi barat laut. Menghadapi kenyataan ini Ahmad Dahlan beupaya mengingatkan umat Islam agar mereka menyadari kekeliruan mereka, sekaligus mengubah arah kiblat shalat dari arah barat seperti yang selama ini dilakukan menjadi kea rah barat laut, sesuai dengan perhitungan ilmu falaq. Untuk mewujudkan gagasan itu Ahmad Dahlan mulai mendiskusikan pandangannya tentang arah kiblat itu dalam forum pengajian orang tua   yang dipimpin oleh Kyai Lurah H.M. Nur, seorang pemuka agama terkenal di Yogyakarta. Ahmad Dahlan menyadari sukarnya mengubah pandangan umat yang sudah begitu mendarah-daging; sebab itu ia melaksanakan perwujudan pemikirannya itu dengan cukup berhati-hati. 2.2 Tentang Hari Raya Idul Fitri Hari Raya Idul Fitri di kalangan masyarakat Jawa telah menjadi acara tradisi yang disebut riyaya atau riyayan, ini

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

dipandang sebagai upacara yang keramat. Di usat lesultanan upacara ini dilakukan dalam upacara yang disebut Grebek pasa, yaitu upacara yang dilaksanakan untuk menyatakan rasa syukur karena telah berhasil melaksanakan ibadah puasa selama bulan Ramadhan. Ahmad Dahlan menilai penentuan Hari Raya Idul Fitri dengan sistem Aboge itu tidak dapat dipertanggungjawabkan dengan baik menurut kaidah keilmuan maupun dari segi ajaran Islam. Menurut pemikiran Dahlan dengan dasar perhitungan ilmu hisab hari raya akan jatuh tepat tanggal satu bulan Syawal, dengan munculnya bulan di arah barat. Dengan demikian tanpa memandang hari apapun, jika hari itu menurut perhitungan telah tiba tanggal satu Syawal, maka hari Raya Idul Fitri harus dirayakan. Ahmad Dahlan dengan diantar oleh kanjeng Penghulu Khalil menemui Sultan untuk menyampaikan pemikiran tentang hari raya idul fitri. Sultan dapat mengerti pemikiranpemikran Ahmad Dahlan, dan menerima dengan baik, sehingga untuk selanjutnya penetapan hari raya Idul Fitri dilaksanakan berdasarkan perhitungan hisab. 3. Penolakan terhadap bid’ah dan khurofat Umat Islam di masa kehidupan Ahmad Dahlan banyak sekali digerogoti oleh pengaruh bid’ah dan khurafat. Bid’ah adalah suatu pekerjaan atau perkataan yang diada-adakan sesudah masa Rasulullah saw., tetapi pekerjaan atau perkataan itu tidak pernah dilaksanakan oleh para sahabat dan dan tidak ada dasarnya dalam Al-Qur’an maupun Hadist. 23 Khurafat adalah ‘tahayul’ hal-hal yang tidak masuk akal atau perkara-perkara yang sulit dipercaya kebenarannya, yang saling bertentangan satu sama lain   dan tidak terdapat dalam ajaran Islam, misalnya: upacara menanam kepala kerbau, sedekah di laut,dll. 24 Bentuk-bentuk bid’ah dan khurafat yang dikenal pada waktu itu adalah:

23 24

Ibid hlm 41 Asnawi, 1555dalam istilah Islam, persatuan, Yogyakarta, 1987.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

-

           

-

Selamatan pada waktu ada yang meninggal: mbedah bumi atau ngesur tanah (setelah jenasah dimakamkan pada malam harinya terus diadakan selamatan). Selamatan pada waktu seorang ibu mengandung 7 bulan. Selamatan pada waktu kelahiran. Upacara tahlil dan talqin. Kepercayaan terhadap jimat.

                   

Dilingkungan keraton benda-benda pusaka dianggap mempunyai kekuatan tertentu, sebab itu dianggap sebagai jimat. Sedang di pedesaan benda-benda yang sederhana dianggap mempunyai kekuatan ghaib sehingga dikatakan jimat. Ahmad Dahlan berupaya memurnikan ajaran Islam dari pengaruh bid’ah dan khurafat sebagaimana yang disebutkan di atas. Islam mempunyai Al-Qur’an dan Hadist sebagai dasar dan tolok ukur dalam upaya pemurnian Agama. 25

                 

4. Pendidikan Agama Islam Gagasan Ahmad Dahlan penting dicatat adalah memasukkan pendidikan Agama Islam kedalam sekolah yang dikelola oleh pemerintah. Ia sendiri pernah menjadi pengajar Agm Islam di Kweek school Jetis Yogyakarta sekitar tahun 1910. Walaupun pelajaran itu masih bersifat ekstra-kurikuler dan dilaksakan pada hari Sabtu sore dan Minggu pagi namun peristiwa itu merupakan peristiwa yang pertama, agama Islam yang diajarkan di sekolah.

     

25

Gagasannya yang ia rintis ini membuahkan kerinduan   baru yaitu adanya keinginan untuk mendirikan sekolah yang terorganisir dengan teratur, sebagai alternative dari bentuk pesantren yang sudah dikenal selama ini. Hasil lulusan dari sekolah semacam itu diharapkan memiliki sikap hidup yang kukuh secara agama, namun juga ahli dan pandai di bidang keahlian tertentu.

M.T.Arifin>op.cit., hlm 109, Yusron Asrofie,op.cit., hlm. 43.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                          

Ide Dahlan di realisir sekitar tahun 1911 ia membuka sekolah agama di Kauman dengan metode barat, yaitu menggunakan kersi, meja serta kelas 26, walaupun pengguna metode ini bukan yang pertama kali. 5. Bidang sosial-kemasyarakatan Ahmad Dahlan sangat memberikan perhatiannya dalam hal pelaksanaan amal secara nyata dalam kehidupan sehari-hari. Di antara ayat-ayat Al-Qur’an yang sangat membekas dihatinya adalah surat 107:1-7: “Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Itulah orang-orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin…”27

                   

Sebagai ilustrasi betapa Ahmad Dahlan sangat terkesan dengan ayat ini adalah ketika ia berulang kali mengajarkan tafsir ayat-ayat ini kepada muridnya. Salah seorang muridnya bernama Sujak bertanya mengapa tafsir ayat itu terus-menerus diajarkan padahal mereka sudah sangat hafal. Ahmad Dahlan meminta agar ayat itu tidak hanya dihafalkan tapi juga diamalkan, lalu ia memerintahkan berkeliling mencari orang miskin dan agar memberikan kepada mereka sabun mandi, pakaian bersih, makanan dan minuman bahkan tinggal di rumah murid-muridnya. 28

 

1.   Pemikiran Teologi KH Ahmad Dahlan  

1) Dalam bidang aqidah, pandangan beliau sejalan dengan pandangan dan pemikiran para ulama salaf.   2) Menurut pandangan beliau, beragama itu beramal, artinya   berbuat sesuatu dan berkarya.   3) Dasar pokok hokum Islam adalah   Al’Qur’an dan As-Sunnah, jika dari keduanya tidak diketemukan kaidah hokum yang eksplisit maka ditentukan berdasarkan kepada penalaran dengan menggunakan kemampuan berpikir logis (akal pikiran) serta ijma’ dan Qiyas.  

Ibid hlm 114 AlQur’an dan terjemahnya departemen Agama, Jakarta, 1982-1983. 28 Majalah Amanah,Jakarta, no.04, Januari-Februari1988, rubric Hasanah. 26 27

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

4) Terdapat lima jalan untuk memahami Al Qur’an yaitu : mengerti artinya, memahami maksudnya (tafsir), selalu bertanya kepada   diri sendiri, apakah larangan dan perintah agamanya yang telah   diketahui telah ditinggal dan perintah agamanya yang telah di   kerjakan, tidak mencari ayat lain sebelum isi ayat sebelumnya   dikerjakan.   5) KH Ahmad Dahlan menyatakan bahwa tindakan nyata adalah   wujud konkrit dari penerjemahan Al Qur’an, dan organisasi   adalah wadah dari tindakan nyata tersebut. Untuk memperoleh   pemahaman demikian, orang Islam harus memperluas dan mempertajam kemampuan akal pikiran dengan ilmu Manthiq dan   Logika.     6) Sebagai landasan agar seseorang suka dan bergembira, maka orang tersebut harus yakin bahwa mati adalah bahaya, akan   tetapi lupa akan kematian merupakan bahaya yang jauh lebih   besar dari pada kematian itu sendiri. Disamping itu beliau   menyatakan bahwa harus ditanamkan dalam hati seseorang   ghirah dan gerak hati untuk maju dengan landasan moral dan   keikhlasan dalam beramal.   7) Kunci persoalan peningkatan kualitas hidup dan kemajuan umat   islam adalah pemahaman terhadap berbagai pengetahuan yang   sedang berkembang dalam tata kehidupan masyarakat. (dalam kaitannya dengan ini Kyai menyampaikan pesan “Menjadi   Insyinyur, Guru, Mester, dan kembalilah berjuang dalam   Muhammadiyah”).   8) Pembinaan generasi muda (kader) dilakukan Kyai dengan jalan   interaksi langsung. Untuk melaksanakan teorinya tersebut Kyai   mendirikan kepanduan yang kemudian diberi nama “Hizbul   Wathan”, pengajian pemuda-remaja yang dikenal dengan nama   “Fathul Asrar Miftahus Sa’adah”.   9) Strategi menghadapi perubahan social akibat adanya   modernisasi adalah merujuk   kepada kembali Al Qur’an, menghilangkan sifat fatalism, sikap taqlid. Strategi tersebut dilaksanakan dengan menghidupkan jiwa dan semangat ijtihad melalui peningkatan kemampuan berpikir logis-rassional dan mengkaji realitas social. 10) Objek gerakan dakwah Muhammadiyah meliputi rakyat kecil, kaum fakir miskin, para hartawan, dan para intelektual.  

D. Nurcholis Madjid (Toleransi Beragama)

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

A. Pendahuluan

 

Gagasan untuk mengkaji Islam sebagai nilai alternative dalam perspektif interpretasi tekstual maupun kajian kontekstual mengenai   kemampuan Islam memberikan solusi dan menyesuaikan dengan   dimensi zaman. Penguassaan lebih mendalam mengenai   wawasanpemikiran Islam secara filosofis dan rasional dicoba   dikembangkan di zaman yang sudah modern, dan Islam mencoba   memberikan wajah baru pada perubahan yang ada pada saat ini   dengan mencoba membuang doktrin serta pemahaman yang fundamental dan pemahaman yang keras terhadap perbedaan  perbedaan khususnya yang ada kaitannya dengan keagamaan.    

 

Kami disini hanya ingin memfokuskan pemahaman Neomodernisme yang hal ini memang merupakan suatu paham teologi Islam yang khas   di Indonesia. Paham ini memahami teks-teks dan tradisi-tradisi Islam   dalam perspektif ganda etika social dan kesolehan personal. Di   Indonesia yang kami anggap sangat mewakili sebagai agen of change   dalam ranah pemikiran Islam adalah yang banyak orang menyebut   beliau sebagai cendekiawan muslim, dia itu adalah Nurcholis Madjid.  

 

Oleh karena itu sangatlah menarik sekali kita semua untuk mengetahui dan juga mendalami arah dan metode berfikirnya   cendekiawan muslim modern ini. Dan untuk hal ini, pemakalah   mengangkat tokoh cendekiawan ini untuk di bahas dalam makalah yang   berjudul “Nurcholis Madjid (Toleransi Beragama)”.    

 

B. Profil Nurcholis Madjid Nurcholis Madjid, lahir di Jombang, 17 Maret 1939 (26 Muharram   1358), dari keluarga kalangan pesantren. Pendidikan yang ditempu:   Sekolah Rakyat di Mojoanyar dan Bareng (pagi) dan madrasah   Ibtidaiyah di Mojoanyar (sore). Pesantren   Darul Ulum di Rejoso, Jombang; KMI (kulliyatul Mu’allimin Al-Islamiyyah) Pesantren Darussalam di Gontor, Ponorogo; IAIN Syarif Hidayatullah di Jakarta (Sarjana Sastra Arab, 1968), dan Universitas Chicago, Illinois, AS (Ph.D. Islamic Thought, 1984). 29 Aktif dalam gerakan kemahasiswaan. Ketua Umum PB HMI, 1966-1969 dan 1969-1971; Presiden (pertama) PEMIAT (Persatuan  

29

Abdul Sani, Lintasan Sejarah Pemikiran Perkembangan Modern Dalam Islam, PT. Raja Grafindo Persada, 1998, hlm 238

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Mahasiswa Islam Asia Tenggara), 1967-1969; Wakil Sekjen IIFSO   (International Islamic Federation of students Organitations), 1969-1971.   Mengajar di IAIN Syarif Hidayatullah, 1972-1976; dosen pascasarjana   IAIN Syarif Hidayatullah, 1985-sekarang; peneliti pada LIPI, 1978  sekarang, guru besar tamu pada Universitas McGill, Montreal, Canada,   1991-1992. Fellow dalam Eisenhower Fellowship, bersama isteri, 1990.   Sejak 1986, bersama kawan-kawan di ibukota, mendirikan dan   memimpin Yayasan Wakaf Paramadina, dengan kegiatan-kegiatan   yang mengarah kepada gerakan intelektual Islam di Indonesia. Den   sejak 1991 menjabat Wakil Ketua Dewan pakar Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI).    

C.  Tokoh Yang Sarat Dengan Kontroversi Dia adalah seorang pelopor pembaharu yang fenomenal yang   sampai kapan pun akan dikenal dan dikagumi kecerdasan khazanah   berfikirnya. Darisaking inteleknya dia pernah dijuluki oleh majalah   tempo sebagai “penarik gerbong kaum pembaruan”. Greg Barton juga   menyebutkan operan Cak Nur sangat sentral dalam gerakan kaum   neomodernis pada akhir tahun 1960-an dan awal tahun 1970-an.   Cak Nur mencoba melawan arus doktrinitas fundamentalisme   yang sudah melebur di kalangan muslim Indonesia. Para pengkritiknya   memberikan kecaman yang cukup keras, sebut saja Daud Rasyid, kia menyebut ceramah pembaruan Nurcholis Madjid yang disampaikan di   Taman Isma’il Marzuki (TIM) pada 21 Oktober 1992, yang berjudul   “beberapa renungan tentang kehidupan keagamaan di Indonesia”,   sebagai suatu kesesatan yang dikemas dengan gaya ilmiah. Nurcholis   Madjid dinilai sebagai murid penerus ‘neo-muktazilahnya” Harun   Nasution. Hanya saja kata Daud Rasyid, “sihir-sihir” Nurcholis lebih   canggih dan lebih memukau daripada Harun, karena dikemas dengan   gaya ilmiah yang menarik.30   Dalam buku yang berjudul Anatomi budak Kuffar dalam perspektif   Al-Qur’an karya Muhammad Yaqzhan  yang diterbitkan Al-Ghirah Press, disebutkan bahwa ceramah Nurcholis di TIM pada tanggal 21 Oktober 1992 merupakan “puncak gagasan Nurcholis Madjid dalam upaya menyeret manusia kedalam comberan ateisme baru yang intinya menggusur syari’at, bahkan menuduhnya sebagai simbolisme yang mengarah pada berhalaisme”. Gagasan Nurcholis yang mendapat sambutan menggembirakan di Indonesia hanya merupakan prestasi puncak dari anak didik orientalis dalam mengaburkan pemahaman 30

Daud Rasyid, Pembaharuan Islam Dan Orientalisme Dalam Sorotan, Usamah Press, 1993, hlm 11

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Islam yang sudah tertanam semenjak sebelum datangnya Nurcholis   dalan dunia poemikiran Islam.    

D. Pemikiran Nurcholis Madjid   Pendekatan Cak Nur dalam memahami ummat dan   ajaran Islam lebih bersifat cultural-normatif ketimbang formal  legalitas. Sehingga ada kesan bahwa ia lebih mementingkan   komunitas dan integralistik umat daripada substansi sektarian  individual, seperti yang diperlihatkan oleh para tokoh-tokoh   reformis sebelumnya. Menurut Cak Nur, umat Islam Indonesia harus mempunyai prinsip tentang memahami ajaran Islam lebih   bersifat terbuka dan mampu memanfaatkan temuan-temuan baru   di bidang pemikiran untuk kemajuan masa depan. Hendaknya   umat Islam mempunyai kebebasan dalam menentukan kepastian.   Tentang watak Islam Nurcholis mengutip Frithjof Schuan   (Muhammad Isa Nasrudin) seorang filosof muslim dari Swiss yang   menggolongkan Nabi Muhammad saw bersama Nabi Ibrahim dan   Nabi Musa: mereka adalah Nabi-Nabi yang mengajarkan tentang   Tuhan Yang Maha Esa dan pendekatan kepada-Nya melalui amal   yang baik sehingga ajaran mereka disebut “ethical monotheism” ini   berbeda dengan Budha Gautama dan Isa Al-Masih.   Selanjutnya bagi seorang muslim dia sepenuhnya meyakini kebenaran Islam sebagai way of life. Semua nilai dasar   way of life, yang menyeluruh itu tercantum dalam kitab suci Al  Qur’an (maka sebagai penganut way of life Islam dalam rangka   beragama Islam), dengan sendirinya juga menganut cara berfikir   Islam. Demikianlah dalam menetapkan penilaian tentang   modernisme juga berorientasi kepada nilai-nilai dasar Islam.   Karenanya seorang muslim meyakini kebenaran Islam   keseluruhannya sebagai total way of life. 31   Lebih lanjut Nurcholis menulis: “kita sepenuhnya     berpendapat bahwa modernisasi adalah rasionalisasi yang ditopang dimensi moral, dengan berpijak pada prinsip iman kepada Tuhan Yang Maha Esa. Akan tetapi, kita juga sepenuhnya menolak pengertian yang mengatakan bahwa modernisasi adalah “suatu paham yang mengatakan bahwa Tuhan tidak berhak

31

Marwan Saridjo, Cak Nur : Diantara Sarungan Dan Dasi & Musdah Mulia Tetap Berjilbab, Penamadina, Jakarta, 2005, hlm 17

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

32

mengurusi masalah-masalah duniawi, masalah-masalah dunia harus diurus dengan cara lain yang tidak dari Tuhan”. 32 Dalam bidang keagamaan, Cak Nur mempunyai pemikiran yang cukup nyeleneh, kalau tidak termasuk dikatakan unik. Keunikan pemikiran itu terletak pada keberaniannya bebeda persepsi kebanyakan para tokoh Islam tentang upaya-upaya memahami Islam secara interpretative. Selain itu, Cak Nur nampaknya mau mengadakan pendekatan secara sosio cultural dalam menghadapi tantangan yang ada di Indonesia. Ia melihat bahwa kondisi Islam di Indonesia sudah mengalami sebuah proses pengokohan cultural yang sedikit sudah mengalami kemapanan. Nilai-nilai Islam lebih bercorak budaya dalam penampilannya, ketimbang warna asli dari Islam itu sendiri. Melihat kenyataan ini Cak Nur lebih mengkaji inspirasi cultural dalam usaha memajukan umat Islam. 1. Agama Sebagai Pesan dan Nasehat KeTuhanan (Al-Din Nashihah). Secara keimanan (teologis), pemikiran dan ijtihad-ijtihad intelektual Cak Nur berupaya mengelaborasi dan memaknai pesan-pesan keTuhanan yang terdapat dalam Al-Qur’an dan sunnah Nabi. Dalam banyak kesempatan Cak Nur menegaskan bahwa Al-Qur’an merupakan pesan (washaya) dan nashihah Tuhan (Allah). Berbicara pesan Tuhan, maka, selain Al-Qur’an, kita mengenal kitab-kitab suci (Zabur, Taurat, Injil dan Al-Qur’an) yang diturunkan Allah kepada Nabi-nabi sebelum Muhammad saw, Sang Khatam Al-Rusul wa al-Anbiya’. Dan Rasulullah mengenalkan jumlah Nabi sebanyak 124.000, diantaranya 313 merupakan Rasul. Pesan-pesan keTuhanan yang menjadi “titik temu” (common platform) dalam perjalanan panjang agama-agama   (komunitas) itu bermuara pada “Kesadaran KeTuhanan” (takwa) dan keharusan keyakinan hanya ada satu “Tuhan Yang Esa” (tawhid). Berbicara kitab-kitab suci sebelum al-Qur’an, misalnya The Ten Commandement-nya Nabi Musa dan Injil-nya Nabi Isa, kita akan temukan pesan-pesan: untuk hanya menyembah Tuhan Yang Maha Esa (tawhid) dan tidak menyekutukannya dengan apapun, tidak boleh membunuh/berzinah/ mencuri/ memfitnah/ tidak bersaksi palsu dan dusta/ jangan menginginkan harta/ istri

Ibid, hlm 18

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                        

orang lain dan keharusan berbuat kebaikan. Inilah kalimat-un sawa (titik temu) antara agama-agama yang dikenalmanusia dan orangorang Islam diperintahkan sebagai landasan hidup bersama. Inilah pesan-pesan yang bersifat universal dan menjadi inti dan “kesamaan” pada semua agama yang benar. Menarik untuk membincangkan pesan dasar yang merupakan perjanjian primodial kita untuk mengakui hanya ada “Satu Tuhan”(tawhid). Tawhid berkaitan dengan sikap percaya atau beriman kepada Allah, dengan segala implikasinya. Namun tawhid sebagai ekspresi iman, tidak cukup hanya dengan percaya, tetapi menyangkut juga pengertian yang benar tentang siapa Allah yang uhi dan disembah.

                 

2. Teologi Inklusif Dalam buku teologi inklusif Cak Nur (2001), Sukidi menguraikan bangunan epistemology teologi Cak Nur, “Bangunan epistemology teologi inklusif Cak Nur diawali dengan tafsiran AlIslam sebagai sikap pasrah kehadirah Tuhan. Kepasrahan ini kata Cak Nur menjadi karakteristik pokok semua agama yang benar. Inilah world view Al-Qur’an, bahwa semua agama yang benar adalah al-Islam, yakni sikap berserah diri kehadirat Tuhan (AlAnkabut: 46)”. 33

 

َ َ‫ﺳ ُن إِﻻﱠ اﻟﻠﱠ ِذﯾْن‬ ‫ﻧَﺎ‬  ‫ِي أ ُ ْﻧ ِز َل إِﻟَ ْﯾ‬ ِ َ ‫َوﻻَ ﺗُﺟﺎ َ ِدﻟُ ْوا أ َ ْھ َل ْاﻟ ِﻛﺗﺎ‬ َ ْ‫ﻲ أَﺣ‬ ْ ‫ظﻠَ ُﻣ ْوا ِﻣ ْﻧ ُﮭ ْم َو ﻗُ ْوﻟُ ْوا آ َﻣﻧﱠﺎ ﺑِﺎﻟﱠذ‬ َ ‫ب إِﻻﱠ ﺑِﺎﻟﱠﺗِ ْﻲ ِھ‬ َ‫اﺣ ٌد َوﻧَﺣْ ُن ﻟَﮫُ ُﻣ ْﺳ ِﻠ ُﻣ ْون‬ ِ ‫َوأ ُ ْﻧ ِز َل ِإﻟَ ْﯾ ُﻛ ْم َو ِإﻟَ ُﮭﻧَﺎ َو ِإﻟَ ُﮭ ُﻛ ْم َو‬              

Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang lalim di antara mereka, dan katakanlah: “Kami telah beriman kepada (kitab-kitab) yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepadamu; Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu; dan kami hanya kepada-Nya berserah diri”.  

Dalam konteks inilah sikap pasrah menjadi kualifikasi signifikan pemikiran teologi insklusif Cak Nur. Bukan saja kualifikasi seorang yang beragama Islam, tetapi ‘muslim’ itu sendiri (secara generik) juga dapat menjadi kualifikasi bagi penganut agama lain. Khususnya para penganut kitab suci, baik Yahudi maupun Kristen. Maka konsekuensi secara teologis bahwa siapapun diantara kita baik sebagai orang Islam, Yahudi, Kristen, 33

Nurcholis Madjid, Teologi Inklusif, Paramadina, Jakarta, 2001, hlm 18

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

34

maupun Shabi’in yang benar-benar beriman kepada Tuhan dan hari kemudian, serta berbuat baik, maka akan mendapatkan pahala dari Tuhan(Al-Baqarah :62). 34 ِ ‫ﺻﺎﺑِﺋِﯾْنَ َﻣ ْن آ َﻣنَ ﺑ ِﺎ‬ ‫� َواﻟﯾَ ْو ِم اﻵ ِﺧ ِر َو َﻋ ِﻣ َل ﺻﺎ َ ِﻟﺣﺎ ً ﻓَﻠَ ُﮭ ْم‬ ‫ﺻﺎرى َواﻟ ﱠ‬ َ ‫إ َ ﱠن اﻟﻠﱠ ِذﯾْنَ آ َﻣﻧُ ْوا َواﻟﻠﱠ ِذﯾْنَ ھَﺎ ُد ْوا َواﻟﻧﱠ‬ َ‫ف َﻋﻠَ ْﯾ ِﮭ ْم َوﻻَ ُھ ْم ﯾَﺣْ زَ ﻧُ ْون‬ ٌ ‫أَﺟْ ُر ُھ ْم ِﻋ ْﻧ َد َر ِﺑّ ِﮭ ْم َوﻻَ ﺧ َْو‬ Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orangorang Nasrani dan orang-orang sabi’in, siapa saja diantara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan memperoleh pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. Menurut Sukidi, pesan ini bersifat universal dan merupakan kesatuan esensial semua agama samawi, yang mewarisi Abraham Religion, yakni Yahudi ( Nabi Musa), Kristen (Nabi Isa), dan Islam (Nabi Muhammad). Lewat firman-nya, Tuhan menekankan agar kita berpegang teguh pada agama itu, karena hakikat dasar agama-agama itu (sebagai pesan Tuhan, kata mufasir terkemuka A. Yusuf Ali pada esensinya sama, baik yang diberikan oleh Nabi Nuh, Musa, Isa atau kapada Nabi Muhammad. Kesamaan ini, kata Cak Nur, terletak pada kesamaan dalam pesan besar, yang meminjam istilah Al-Qur’an-disebut washiyyah, yakni paham Ketuhanan Yang Maha Esa atau monoteisme. Inilah inti ajaran para Nabi dan rasul Tuhan. Sehingga, semuanya akan bertumpu pada suatu “titik temu”, “common platform”, atau dalam istilah AlQur’an kalimah sawa’ (QS. 3:6) ‫ﺷ ْﯾﺋٌﺎ َوﻻَ ﯾَﺗ ﱠ ِﺧ َذ‬ َ ‫ﺳ َواءٍ ﺑَ ْﯾﻧَﻧَﺎ َوﺑَ ْﯾﻧَ ُﻛ ْم أَﻻَﻧَ ْﻌﺑُ ُد إِﻻﱠﷲَ َوﻻَ ﻧُ ْﺷ ِركَ ﺑِ ِﮫ‬ ِ ‫ﻗُ ْل ﯾﺎ َ أ َ ْھ َل ْاﻟ ِﻛﺗ َﺎ‬ َ ‫ب ﺗَﻌَﺎﻟَ ْوا إِﻟَﻰ َﻛ ِﻠ َﻣ ٍﺔ‬ ِ ‫ﺿﺎ أ َ ْرﺑَﺎﺑًﺎ ِﻣ ْن د ُْو ِن‬ َ‫ﷲ ﻓَﺈِ ْن ﺗ ََوﻟﱠوا ﻓَﻘُ ْوﻟُ ْوا ا ْﺷ َﮭد ُْوا ﺑِﺄَﻧﱠﺎ ُﻣ ْﺳ ِﻠ ُﻣ ْون‬ ً ‫ﺿﻧَﺎ ﺑَ ْﻌ‬ ُ ‫ﺑَ ْﻌ‬ Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) pada suatu   kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan suatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah,bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada allah)”.

Ibid

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Secara ilustratif, bisa diberikan tiga perumpaan yang mendasar: Pertama, ibarat air substansinya adalah satu. Tapi bisa saja kehadirannya mengambil bentuk berupa sungai, danau, lautan, uap, mendung, hujan, kolam, embun dan sebagainya.”…ia sama dengan agama: kebenaran substansial hanyalah satu, tetapi aspek-aspeknya berbeda, tetapi orang-orang yang mengakui kebenaran batiniah (essential, transeden) tidak akan berselisih dan dengan demikian, akan mampu mengharmoniskan orang-orang (ada merah, kuning, hijau dan seterusnya). Tetapi aneka warna cahaya itu bukan segnifikan, sebab semua itu tetap dinamakan cahaya, dan semua cahaya pada hakikatnya dapat membawa manusia ke “sumber cahaya” itu yakni Tuhan. Agar wacana teologi Cak Nur ini bisa berlaku universal, dalam arti inklusif bagi semua penganut agama dan tradisi religius lain yang otentik, maka diperlukan perpektif the perennial philosophy (Sophia Perennis). Yakni suatu pengetahuan yang ada dan selalu ada karena berkaitan langsung dengan “Yang Absolut” dalam tradisi Kristiani, atau ai-Hikmah dalam tradisi spiritual Islam. Disinilah, melalui perspektif Sophia perenis yang bersifat transhistoris, para penganut teologi inklusif memungkinkan tercapainya ekumenisme otentik, abadi dan perennial. Namun ini hanya bisa dijalani secara esotirik, batini, karena memang harmoni agama-agama hanya bisa dicapi dalam “langit ilahi” ,bukan dalam “atmosfer bumi”. Sebagai sebuah pandangan keagamaan, pada dasarnya Islam bersifat inklusif dan merentangkan tafsirnya ke arah yang semakin plural. Sebagai contoh, filsafat perennial yang belakangan ini banyak dibicarakan dalam dialog antar agama di Indonesia merentangkan pandangan pluralis dengan mengatakan bahwa setiap agama sebenarnya merupakan ekspresi keimanan kepada Tuhan yang sama. Ibarat roda, pusat roda itu adalah Tuhan, dan   jari-jari itu adalah jalan dari berbagai agama. Filsafat perennial juga membagi agama pada level esoteric (batin) dan eksoteric (lahir). Satu agaman berbeda dengan agama lain dalam level elsoterik, tetapi relative sama dalam level esoteriknya. Oleh karena itu, ada istilah ‘satu Tuhan banyak jalan”. 35

3. Teologi Pluralis

35

Lihat buku tiga agama satu Tuhan, Bandung, 1999, hlm xix

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                        

Berbicara pemikiran Cak Nur tentang pluralism, sama sekali berbeda jauh dengan definisi pluralism yang dipahami dan diharamkan oleh Majelis Ulama’ Indonesia (MUI). “Pluralisme (Agama): paham bahwa semua agama sama dan kebenaran setiap agama adalah relative: setiap pemeluk agama boleh mengklaim hanya agamanya yang benar/semua pemeluk agama akan masuk dan hidup berdampingan di surga”. Dalam konteks definisi MUI diatas, penulis kedepankan sejarah pergumulan dan tiga sikap keagamaan umat Kristen mensikapi agama-agama di luar dirinya, dan umat Islam bisa melihat dirinya dan kaitannya dengan teologi Puralisme Cak Nur. Pertama, sikap Ekslusif. Sikap keagamaan yang tertutup dan memandang bahwa keselamatan hanya ada pada agama dan teologinya. Bagi Kristen, keselamatan hanya ada dalam gereja (ekstra ecclesiam mulla salus) atau tidak ada nabi di luar gereja (etraecclesiam mullus proheta). Pada umat Islam, sikap dan pandangan-pandangan semacam ini didasarkan pada Surah dan Ayat-ayat QS: al_maidah 3, al-Imran 85. 36 Kedua, sikap Inklusif. Sikap keagamaan yang membedakan antara kehadiran [enyelamatan dan aktifitas Tuhan dalam ajaran-ajaran agama-agama lain, dengan penyelamatan dan aktifitas Tuhan hanya ada pada satu agama (Kristen). Dalam Islam sikap dan pandangan-pandangan seperti ini dikembangkan oleh Ibn Taymiyah (tokoh yang menjadi konsentrasi disertasi doctoral Cak Nur di Chicago). Sikpa dan pandangan kelompok yang disebut dengan Islam Inklusif ini didasarakan pada Surah dan Ayat QS: al_imran: 64 yang berbicara tetang “titik temu” (kalimatun sawa) agama-agama dan al-Maidah 48 yang menjelaskan adanya syir’ah (jalan menuju kebenaran( dan minhaj (cara atau metode perjalanan menuju kebenaran). 37

 

ِ ‫ﻣنَ ْاﻟ ِﻛﺗ َﺎ‬ ِ ‫ﺻ ِ ّدﻗًﺎ ِﻟ َﻣﺎ ﺑَﯾْنَ ﯾَ َد ْﯾ ِﮫ‬ َ ‫َوأ َ ْﻧزَ ْﻟﻧﺎ َ إِﻟَﯾْكَ ﺗﺎ ْ ِﻛﺗ‬ َ ‫ﻖ ُﻣ‬ ُ‫ب َو ُﻣ َﮭﯾ ِْﻣﻧًﺎ َﻋﻠَ ْﯾ ِﮫ ﻓَﺎﺣْ ُﻛ ْم ﺑَ ْﯾﻧَ ُﮭ ْم ﺑِ َﻣﺎ أ َ ْﻧزَ َل ﷲ‬ ِ ّ ‫َﺎب ﺑِ ْﺎﻟ َﺣ‬ ً‫ﻖ ِﻟ ُﻛ ٍّل َﺟﻌَ ْﻠﻧَﺎ ِﻣ ْﻧ ُﻛ ْم ِﺷ ْر َﻋﺔً َو ِﻣ ْﻧ َﮭﺎ ًﺟﺎ َوﻟَ ْو ﺷَﺎ َء ﷲُ ﻟَ َﺟﻌَﻠَ ُﻛ ْم أ ُ ﱠﻣﺔ‬ ِ ّ ‫َوﻻَ ﺗَﺗﱠﺑِ ْﻊ أ َ ْھ َوا َء ُھ ْم َﻋ ﱠﻣﺎ َﺟﺎ َءكَ ِﻣنَ ْاﻟ َﺣ‬ ِ ‫ت ِإﻟَﻰ‬ َ‫ﷲ َﻣ ْر ِﺟﻌُ ُﻛ ْم َﺟ ِﻣ ْﯾﻌًﺎ ﻓَﯾُﻧَ ِﺑّﺋ ُ ُﻛ ْم ِﺑ َﻣﺎ ُﻛ ْﻧﺗ ُ ْم ِﻓ ْﯾ ِﮫ ﺗ َْﺧﺗ َ ِﻠﻔُ ْون‬ ِ ‫اﺣ َدة ً َوﻟَ ِﻛ ْن ِﻟﯾَ ْﺑﻠُ َو ُﻛ ْم ِﻓ ْﻲ َﻣﺎ آﺗ َﺎ ُﻛ ْم ﻓَﺎ ْﺳﺗ َ ِﺑﻘُ ْوا ْاﻟ َﺧﯾ َْرا‬ ِ ‫َو‬  

Dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Qur’an dengan membawa kebenaran, membebarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab 36 37

Budhy Munawar Rachman, Islam Pluralis, Paramadina, hal.44-48 Ibid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                    

yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat diantara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisijkan itu. (Al-Maidah 48).

                                 

Ketiga, Sikap Parelisme, Sikap Keagamaan yang memandang bahwa keselamatan ada pada semua agama. Pengembangan sikap keagamaan ini melihat semua agama yang ada di dunia ini sifatnya sama. Semua agama dengan ekspresi teologi keimanan dan ibadahnya yang beragam, prinsipnya sama. Tidak ada bedanya antara Yahudi, Kristen, Islam dan agama lain semisal Budhisme, Shintoisme, Konfucuisme. Semuanya mengajarkan keselamatan dan akan selamay. 38 Pluralisme Cak Nur berdiri tegak atas fundamen dan nilai etis Al-Qur’an seutuhnya. Teologi ini berangkat dari kesadaran kemajemukan atau pluralitas umat manusia yang merupakan kenyataan yang telah menjadi kehendak Tuhan. Tegasnya bahwa Allah menciptakan umat manusia berbangsa-bangsa dan bersukusuku agar mereka saling mengenal dab menghargai (QS.49:13). Dan bahwa perbedaan antara manusia dalam bahasa dan warna kulit merupakan pluralitas yang mesti diterima sebagai kenyataan dan merupakan salah satu kebesaran Allah (QS.30:22). ْ ‫ض َو‬ ٍ ‫ف أ َ ْﻟ ِﺳﻧَﺗِ ُﻛ ْم َوأ َ ْﻟ َواﻧِ ُﻛ ْم ِإ ﱠن ﻓِﻰ َذﻟِكَ ﻵﯾَﺎ‬ َ‫ت ِﻟ ْﻠﻌَﺎ ِﻟ ِﻣﯾْن‬ ِ ‫ﻣﺎوا‬ ِ ‫ت َو ْاﻷ َ ْر‬ ُ َ‫اﺧﺗِﻼ‬ َ ‫َو ِﻣ ْن آﯾَﺎﺗِ ِﮫ ﺧ َْﻠ ُﻖ اﻟﱠ‬

     

38

  Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui. Pemahaman yang didasarkan kesadaran kemajemukan secara sosial-budaya-religio yang tidak mungkin ditolak inilah yang oleh Cak Nur disebut sebagai pluralism. Yaitu sistem nilai yang memandang secara pangkal tolak untuk melakukan upaya

Ibid.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                      

konstruksif dalam bingkai karya-karya kemanusiaan yang membawa kebaikan dan kemaslahatan. 39 Memahami pemikiran Cak Nur, saya merasa sangat penting untuk mengatakan bahwa sangat bijak dan arif mempertimbangkan tawaran konsep “Teologi Inklusif dan Pluralis” yang Cak Nur lakukan secara konsisten dan penuh amanah, berpijak kokoh dan penuh keyakinan (optimisme) kepada ilmu dan kebenaran ajaran Islam yang diyakininya sampai akhir hayatnya. Teologi sangat urgen berkaitan dengan Indonesia yang merupakan “Nation States” (Negara Bahasa), dan perkembangan Indonesia modern serta dunia global (global village).

 

E.  ISLAM JAMA’AH/LDII 1. Sejarah   Aliran ini bermula dari sebuah kota di Jawa Timur, yaitu   Kota Kediri, di kota ini terdapat pengajian yang disebut dengan   DArul Hadits yang dipimpij oleh H. Nur Hasan Al-Ubaidillah Lubis,   nama Lubis oleh dia diartikan “Luar Biasa”. Nama kecilnya adalah   Madekal atau Madigol, dia lahir pada tahun 1908 di Bangi,   Purwoasri, Kediri Jawa Timur. Madigol pernah tinggal di kota   Makkah, dengan pengakuan belajar di Darul Hadits Makkah dan   berguru kepada beberapa Ulama di Arab selama 18 tahun (tentang lamanya ini tidak ada kejelasan/terdapat perbedaan). Sekitar tahun   1940 dia kembali ke tanah air dengan menyampaikan ilmu Qur’an   Hadits Manqul. 40   Darul Hadits ini berdiri pada tahun 1951 di Kediri, Nur   Hasan diangkat menjadi Amir atau imam dari kelompok ini. Karena   citra aliran arab ini di masyarakat yang selalu menimbulkan   masalah, maka selalu berganti-ganti nama sebagai strategi   dakwahnya untuk tetap eksis di tengah masyarakat. Aliran ini   yang bernama Darul Hadits, kemudian berganti nama menjadi   Islam Jama’ah, pada tanggal 13   Januari 1972 kemudian berganti nama menjadi LEMKARI (Lembaga Karyawan Islam) dengan maksud untuk menampung para anggota bekas Darul Hadits (DH)/Islam Jama’ah (IJ) yang sudah dilarang oleh Jaksa Agung RI tertanggal 29 Oktober 1971. Kemudian karena berdasarkan MUBES XI LEMKARI pada 1981 singkatannya berubah menjadi Lembaga Karyawan Dakwah Islam tetapi dengan tetap disingkat Nurcholis Madjid, Islam Doktrin dan Peradaban, Paramadina, 1995, hlm 56. Bahaya Islam Jama’ah, LPPI.1998, hal 16

3939 40

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

LEMKARI. Ada beberapa nama yeng mereka gunakan untuk mengelabuhi umat Islam sebagai wujud gerakan taqiyyah, yaitu nama Yayasan Pendidikan Islam Jama’ah (YPIJ), Jama’ah Qur’an HAdits, Yayasan Pondok Al Jama’ah (YPJ), Jappenas, Yakari, dan nama lainnya. Sejak Musyawarah Besar LEMKARI IV di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, pada November 1990, secara resmi berganti nama menjadi LDII (Lembaga Dakwah Islam Indonesia) sampai sekarang. Kota atau daerah asal munculnya Islam Jama’ah atau LDII adalah:  Desa Burengan Banjaran, di tengah-tengah kota Kediri, Jawa Timur.  Desa Gadingmangu, Kec. Perak, Kab. Jombang, Jawa Timur.  Desa Pelem di tengah-tengah Kota Kertosono, Kab. Nganjuk, Jawa Timur. Pada prinsipnya LDII ini dengan segala nama lainnya sudah dilarang oleh pemerintah, di Jawa Timur berdasarkan pada PAKEM (Pengawas Aliran Kepercayaan Masyarakat), Islam Jama’ah atau LDII ini dinyatakan dilarang karena telah meresahkan masyarakat, namun untuk mengelabuhi umat, mereka selalu berganti-ganti nama dalam penyebarannya. Namun karena selalu membuat resah di setiap daerah, maka Pemerintahan Pusat melarang secara rasional aliran sesat ini melalui Surat Keputusan Jaksa Agung RI No.Kep-089/D.A./10.1971 tertanggal 29 Oktober 1971. Mengingat sudah dilarang secara rasional, maka Nur Hasan mencari stategi baru agar ajarannya tetap eksis, dia meminta bantuan kepada Ali Moertopo yang pada saat itu memiliki pengaruh yang sangat besar sebagai Wakabakin/Opsus di masa pemerintahan Soeharto, maka akhirnya Islam Jama’ah ini menyatakan diri masuk dalam Golkar dalam rangka   menyelamatkan diri, berlindung di bawah pohon beringin kekuasaan Orde Baru yang sedang berkuasa pada saat itu. Selain itu Nur Hasan mendapatkan surat sakti dari Ketua Umum Sekber Golkar, Radiogram Pangkopkamtib dan SK. Bapilu Sekber Golkar, sehingga aliran ini masih tetap eksis dan menjadi resmi hingga sekarang. Nur Hasan Al Ubaidillah Lubis, gembong aliran ini meninggal pada 31 Maret 1982 dalam kecelakaan laulintas di jalan Raya Tegal-Cirebon, saat akan menghadiri Kampanye Golkar di

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                  

lapangan Benteng Jakarta. Setelah meninggalnya Imam LDII ini, maka tahta imam diganti oleh putranya Abdul Dhohir dan dibai’at di depan para tokoh LDII sebelum mayat Nur Hasan Madigol dikuburkan. LDII memiliki markas besar di kota Makah, yaitu di kawasan Ja’fariyyah di belakang makam Ummul Mu’minin Siti Khadijah dan di kawasan Khut Aziziyah Makkah di dekat Mina. Sedangkan basis terkuat di Indonesia adalah di Jawa Timur, dimana aliran ini pertama kali lahir.

                                         

41 42

2. Aqidah dan Pemikiran Cara dakwah yang dikembangkan, kelompok ini menggunakan cara taqiyyah (berbohong) fathonah bithonah budi luhuring budi karna Allah. Walaupun teknik operasional dan penampilannya bisa nerubah-ubah, dalam setiap kajiannya, firqah LDII ini selalu menekankan pada 5 aspek yang menjadi doktrin pokok mereka, yaitu 1. Manqul, yakni segala dasar pedoman hidup berdasar pada perkataan sang amir, dan pemahaman Al-Qur’an dan hadits pun harus yang sudah ditentukan amir. 2. Bai’at, metode bai’at ini menjadi pengikat keanggotaan, atau keabsahan menjadi anggota jamaa’h harus dibai’at terlebih dahulu. Karena orang yang meninggal sebelum dibai’at oleh amir (pemimpin LDII) hukumnya kafir dan masuk neraka. 41 3. Keamiran Jama’ah, dalam jama’ah ini posisi amir adalah posisi tertinggi atau dapat dikatakan posisi penentu segala tindakan jama’ahnya. Karena amir yang mengeluarkan manqul. Sehingga yang tidak taat kepada amir berate kafir. 4. Struktur Kerajaan Jama’ah, dalam jama’ah ini mempunyai struktur kerajaan yakni posisi amir senagai pemimpin teringgi kemudian wakil amir yang dibagi menjadi tiga yaitu wakil amir   daerah, wakil amir desa dan wakil amir kelompok. 5. Ketaatan Kepada Amir, diwajibkannya taat kepada amir yang sudah ditentukan, karena amirlah yang nantinya dapat memberikan pertolongan di alam akhirat. Dan jika jama’ah tidak taat kepada sang amir maka dihukumi kafir sesuai dengan manqul amir. 42

Bahaya Islam Jama’ah.LPPI.1998.hal 12 Bahaya Islam Jama’ah.LPPI.1998.hal 22

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

Dengan pengajian-pengajiannya, kekuatan mereka itubertumpu pada “Sistem 3 5 4” yaitu; “3” = Jama’ah, Qur’an, Hadits atau Qur’an, Hadits, Jama’ah. “5” =yaitu program lima bab yang dilaksanakan setelah bai’at kepada amir, meliputi mengaji, mengamal, membela, sambung jama’ah dan taat amir. “4” = yaitu tali pengikat iman, meliputi : syukur pada amir, mengagungkan amir, bersungguh-sungguh dan berdo’a. Doktrin-doktrin diatas digunakan sebagai senjata penyebaran ajaran ini dan dibantu dengan ulasan-ulasan yang logis setiap perekrutan anggota barunya disamping itu dalam praktek ajarannya terdapat beberapa doktrin yang menjadi keyakinannya dan strategi yang diterapkan untuk merekrut jama’ahnya, yaitu: 1. Amir adalah orang yang memiliki derajat yang sangat tinggi dari manusia lainnya, maka jama’ah harus bersyukur karena dengan adanya amir ini, maka jama’ah pasti masuk surge. Maka wajib bai’at dan harus taat pada imam. Sebagai contoh, bagaimana Nur Hasan menafsirkan Surat Al-Isra’ ayat 71, bahwa kata “bi- imamihim” dalam ayat tersebut adalah dia. 2. Kematian tidak berbai’at pada imam (Nur Hasan) maka sebagai mati jahiliyyah. Dan bai’at itu hany kepada Nur Hasan karena dia sudah dibai’at sejak tahun 1941, maka yang meninggal sebelum tahun 1941, mereka itu belum dibai’at dan pasti masuk neraka, karena pintu surge baru dibuka setelah tahun 1941. 3. Setiap ulama yang keluar dari kelompok Islam Jama’ah adalah tidak sah/batal, pengkhianat dan sudah pasti kafir dan ahli neraka. 4. Dalam keanggotaannya ada yang disebut dengan kelompok Anshar (sebutan bagi anggota biasa) dan kelompok Muhajir   (sebutan bagi anggota yang telah menyerahkan hidup matinya dan harta bendanya kepada Imam yang dibai’at). Syarat bagi muhajir adalah dengan membeli sebidang tanah di sebuah desa yang bernama Gading Mangu yang terletak di Kota Jombang dan Kertosono, Jawa Timur, dan status tanah tersebut menjadi milik imam. Hal ini karena Kota tersebut telah dicanangkan oleh Imam sebagai Darul Hijrah.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

5. Dosa-dosa bisa ditebus kepada sang amir/imam dan besarnya tebusan tergantung dari besarnya dosa yang diperbuat dan yang menetukan adalah Amir/Imam. 6. Haram memberikan daging Qurban atau Zakat Fitrah kepada orang di luar kelompok mereka. 7. Haram shalat di belakang orang yang bukan kelompok mereka, maka shalatnya harus diulangi lagi jika diimami bukan kelompoknya. 8. Haram kawin dengan orang di luar kelompok mereka. 9. Muslim di luar kelompok Islam Jama’ah/LDII adalah najis. 10. Khutbah Jum’at menggunakan bahasa Arab. 11. Jama’ah lain selain dari Jama’ahnya adalah tidak sah, kecuali jama’ah dan imarahnya (Islam Jama’ah) dirinya (sebagai imamnya), alasan ini melandaskan pada ucapan Umar bin Khotoh tentang Jama’ah. Dari sekian contoh keyakinan firqah LDII ini, sebagaimana diformulasikan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) bahwa kesesatan LDII ini meliputi aspek Imamah, Bai’at, Taat dan Islam Manqul. Beberapa penafsiran manqul gaya Nur Hasan Imam LDII. Surat Al Isra 17:71 : “(Ingatlah) suatu hari (yang di hari itu) Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya; dan barang siapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, dan mereka tidak akan diniaya”. Bahwa kelak seluruh manusia akan dipanggil dan dikumpulkan didampingi oleh imamnua, imam akan menjadi saksi atas mereka waktu di dunia. Maka haruslah taat kepada imam, karena kesaksian imam akan menentukan neraka dan surganya seseorang. Imam/pemimpin (bi-imamihim) dalam ayat tersebut adalah dirinya.   H.R. Ahmad : “Laa yahillu litsalaatsati nafariin yakuunuuna bi-ardhi falaatin illa ammaruu ‘alaihim ahadahum”. “Tidak halal bagi tiga orang yang berada di bumi kosong, melainkan mereka menjadikan amir kepada salah seorang dari mereka untuk memimpin mereka”. Hadits ini ditafsirkan oleh Nur Hasan, bahwa setiap muslim itu haram hidupnya, makannya, minumnya, bernafasnya, dan amal ibadahnya sia-sia, kecuali ia membai’at seorang imam, maka halal-lah mereka. Karena haram (karena belum bai’at), maka

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                      

seluruh hartanya halal untuk dicuri dan darahnya juga halal karena statusnya kafir dan islamnya tidak sah. Pendapat ini kemudian ditambah dengan tafsir ucapan Umar bin Khottob R.A. innahu laa islaama illa bi jamaa’atin wa laa illaa bi imaaratin wa laa imaarata illa bi thoo’atin. “Tidak ada Islam tanpa jama’ah dan tidak ada Jama’ah tanpa Imarah dan tidak ada Imarah tanpa ketaatan”. Jama’ah yang dimaksud dalam atsar tersebut ditafsirkan oleh Nur Hasan adalah Jama’ahnya dan Imam disana adalah dirinya, sehingga tidak ada ketaatan kecuali kepada dirinya, sebagai Imam.

                                     

3. Para Tokoh dan Pendukung Beberapa tokoh dari firqah LDII : H. Nur Hasan Al Ubaidillah Madigol, Imam LDII, Abdul Dhohir bin Madigol, anak Nur Hasan, Emir bin Thoha India, Mubaligh LDII do Los Angeles dan Australia/Kakak sepupu Ustadz Bambang Irawan, H. Abdul Aziz, Abdus Salam, Muhammad Daud, Abdullah, Sumaida’u (adik-adik kandungnya), Muhammad Yusuf, sebagai berndahara kerajaan LDII, suami Sumaida’u/adik ipar Madigol, ahmad Sholeh, Carik Affandi, Su’udi Ridwan dan Drs. M. Nurzain (Wakil empat Kerajaaan LDII). Di samping itu mereka juga melakukan gerakan infiltrasi ke instansi-instansi pemerintahan dan militer melalui gerakan para mubaligh, sehingga mereka memiliki jama’ah-jama’ah di dalamnya. Dalam upaya membangun jaringannya, mereka melakukan prnggalangan dana yang cukup rapih, sehingga terdapat beberapa infaq yang harus dipenuhi oleh para anggota jama’ah, seperti infaq mutlak wajib yaitu sebesar 10 % dari setiap pendapatan anggota, infaq pengajian jum’atan, ramadhan dan hari raya, infaq shodaqoh fi sabilillah untyk pembangunan sarana fisik,   infaq shodaqoh rengkean, yaitu menyerahkan infaq berupa bahan makanan kepada amir, zakat, hibah, wakaf dan waris serta saham haji dan usaha yang dimiliki oleh jama’ah. Dalam gerakannya, mereka sangat solid dan sangat disiplin bahkan pola taqiyyah yang menjadi strategi dakwah mereka, benar-benar mereka terapkan. Bahaya LDII ini bukan sekedar wacana ataupun opini tetapi sebuah fakta. Islam Jama’ah, LEMKARI, Darul Hadits ataupun LDII merupakan kamuflase ajaran yang dibawa oleh NUr Hasan

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                      

Ubaidah Madigol, sebagai strategi untuk mempertahankan eksistensi ajarannya meski harus berkali-kali ganti nama. Menurut analisa penulis, keberanian Madigol untuk mengeluarkan ajaran ini ialah dia melalui proses perjalanan mencari ajaran Tuhan tapi dia masih terbelenggu oleh nafsunya. Karena dapat kita lihat sejarah perjalanan sebelum dia menjadi amir dari aliran ini, yakni dia belajar ilmu bela diri, ilmu perdukunan, bahkan dalam perjalanan hidupnya ketika di Arab dia masih mencari dukun-dukun yang ada disana. Dari sini penulis dapat menarik suatu kesimpulan bahwa keberanian dia mengeluarkan ajaran ini ialah karena mendapat bisikan dari proses kontemplasi ataupun tafakur yang ia lakukan. Karena dia meyakini hal ini adalah kebenaran maka dia pun berani menyebarluaskan apa yang dia dapat. Kemudian masalah penyebarluasan ajaran ini yang melalui jalur politik itu merupakan proses lanjut ketidakmampuannya menahan keinginan nafsunya sehingga kesempatan penyebaran lewat jalur politik pun dia jalani. Karena dengan cara ini bisa memberikan keberuntungan baik perlindungan hukum, daya tarik masyarakat ataupun berupa keberuntungan lainnya yang sudah dirancang oleh Madigol.

                     

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

BAB V

 

TEOLOGI SYI’AH

     

LATAR BELAKANG      

Ajaran Syi’ah pertama kali ditujukan pada pengikut Ali (Syi’ah Ali)

  Pemimpin pertama Ahlul Bait pada masa Nabi masih hidup.  

Sahabat Ali adalah salah satu sahabat Rasul yang paling setia dan

 

selalu menjadi kepercayaan Rasul. Selama hidup Nabi Muhammad, Ali  

memperlihatkan pengabdian yang tak ternilai dan melakukan pengorbanan yang   luar biasa misalnya untuk melindungi Nabi, Ali rela menjalankan tugas yang     berbahaya yaitu menyamar menjadi Nabi dan Ali juga terlibat dalam peperangan   besar diantaranya di Badar, Uhud, Khaibar, Khandaq dan Hunain, dan  

kemenangan dapat tercapai karena keberaniannya. Bagi kaum Syi’ah bukti  

utama tentang sahnya Ali sebagai penerus Nabi adalah peristiwa tentang Ghadir   Khumn, ketika itu Nabi memilih Ali sebagai pemimpin umat dan menjadikan Ali     layaknya Nabi sendiri yakni sebagai pemimpin umat dan menjadikan Ali   layaknya Nabi sendiri yakni Pelindung Umat. Keputusan itu dapat terjadi karena  

pengabdian Ali yang sangat istimewa serta jasa-jasanya yang luar biasa hingga  

diakui semua orang. Karena besarnya cinta Nabi pada Ali, sahabat-sahabat   sangat mengenal Ali dan mereka semua mencintai Ali. Para sahabat banyak yang     berkumpul pada Ali dan mengikutinya, lain halnya dengan orang lain yang   mengamatinya mereka menganggap cinta mereka terhadap Ali berlebih-lebihan  

 

dan beberapa orang diantaranya kemungkinan timbul rasa iri terhadap Nabi.1 Kawan-kawan dan pengikut Ali percaya bahwa setelah Nabi wafat, kekhalifahan dan kekuasaan agama berada di tangan Ali. Kepercayaan ini berdasar pada pandangan tentang kedudukan dan tempat Ali dalam hubungan dengan Nabi, hubungan dengan kalangan tepilih diantara para sahabat maupun 1

Allamah M.H Thabathaba,. Islam Syi’ah Asal-usul dan Perkembangannya, Ter. Djohan Efendi (Jakarta: Pustaka Utama Grafiti, 1993), 39.

151

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

hubungan dengan kaum muslimin umumnya. 2 Tetapi kenyataan berlawanan   dengan harapan mereka, justru saat Nabi wafat dan jasadnya masih terbaring     belum disemayamkan, dan saat para anggota keluarga sibuk menyiapkan prosesi  

pemakaman, teman-teman dan pengikut Ali mendengar kabar bahwa ada  

kelompok lain yang pergi ke masjid untuk mencari solusi atas hilangnya  

pimpinan yang menjadi pedoman bagi umat manusia. Kaum yang menuju masjid   ini kaum mayoritas dan mereka dengan tergesa-gesa memilih khalifah kaum     muslimin dengan maksud menjaga kesejahteraan umat dan memecahkan  

masalah-masalah mereka dan saat itu dan mereka melakukan hal tersebut tanpa  

berunding dan meminta persetujuan Ahlul Bait, keluarga-keluarga Nabi ataupun  

beberapa sahabat-sahabat Nabi yang ikut dalam prosesi pemakaman. Sehingga   menjadikan Ali dan kawan-kawannya dihadapkan dengan suatu keadaan yang     sudah tidak dapat berubah lagi.  

Baru setelah selesai pemakaman, Ali dan kawan-kawan mengetahui

 

tentang pelaksanaan pemilihan khalifah itu. Dan mereka mengajukan protes  

terhadap cara musyawarah dan pengangkatan khalifah secara sepihak juga   terhadap mereka yang bertanggung jawab atas pelaksanaan pemilihan itu. Protes     dan kecaman inilah yang menyebabkan umat Islam terpecah menjadi dua kaum   mayoritas dan kaum pengikut Syi’ah Ali (minoritas). 3 Tetapi kemudian Ali tidak  

berusaha untuk mengadakan gerakan menentang sistem politik yang ada karena  

menghindari terjadinya pertumpahan darah namun ia menolak untuk menyerah   terhadap kaum mayoritas dalam masalah-masalah kepercayaan tertentu dan tetap     berpendapat bahwa pengganti Nabi dan penguasa keagamaan yang sah adalah   Ali. Mengapa umat Syi’ah tetap menjadikan Ali sebagai khalifah keagamaan,  

 

karena anggota masyarakat harus memperoleh pandangan yang benar tentang dunia dan manusia berdasarkan hakikat sejati dan permasalahan, lalu selanjutnya pemerintahan agama harus menjaga dan menjalankan tata islam yang hakiki dalam masyarakat. Dari kedua tujuan ini hanya dapat dicapai orang suci dan dilindungi olah Tuhan dari dosa, bila tidak demikian dapat menjadi 2 3

Ibid,. Ibid, 40.

152

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

pemerintahan atau penguasa yang tidak lepas dari kemungkinan sesat,   penghianatan dalam tugas-tugas yang diembannya.    

Khalifah I dipilih melalui pemungutan suara dari mayoritas para

 

sahabat, Khalifah II dipilih atas kemauan dan wasiat Khalifah I, dan Khalifah III  

dipilih oleh dewan Enam Orang anggotanya dan tata cara pelaksanaannya  

ditunjuk dan ditentukan khalifah II.    

Khalifah ini telah berkuasa selama dua puluh lima tahun

  melaksanakan dan menerapkan hukum dan asas-asas Islam di dalam masyarakat  

sesuai ijtihadnya dan apa yang dipandang paling bijaksana pada saat itu oleh  

khalifah itu sendiri, sedangkan mengenai pengetahuan keislaman kebijaksanaan  

khalifah adalah mengharuskan Al-Qur’an dibaca dan dipahami tanpa   memberikan perhatian pada segi penafsiran.    

Setelah pertempuran Yamamah berakhir pada tahun 12 H./633 M.

  banyak penghafal Al-Qur’an yang gugur sehingga Umar ibn Khattab  

mengusulkan kepada khalifah I untuk mengumpulkan Al-Qur’an bentuk tulisan.  

Hal ini kalau dilihat dari sudut pandang orang syi’ah terdapat keganjilan   mengenai Al-Qur’an namun mengabaikan Hadits Nabi yang sebenarnya     merupakan kelengkapan Al-Qur’an. kebanyakan orang disibukkan oleh   kemenangan tentara Islam yang gemilang dan terus menerusdan dihanyutkan  

oleh arus harta yang berlimpah menjadikan sedikit hal yang disumbangkan untuk  

perkembangan pengetahuan Ahlul Bait dengan Ali sebagai tokohnya yang selalu   diperkenalkan Rasulullah saw, sebagai satu-satunya orang yang pandai dan     berpengalaman dalam pengetahuan keislaman.  

Selama dua puluh lima tahun Ali telah kehilangan sahabatnya karena

 

 

meninggalnya empat kawan sekutunya yang sangat dekat. Mereka pula yang setia dalam suka maupun duka selalu mendampingi Ali, saat itu juga beberapa sahabat Nabi dan sejumlah besar dari pengikut-pengikut mereka di Hijaz, Yaman, Irak dan daerah-daerah lain bergabung dengan pengikut Ali dan setelah khalifah III meninggal dunia rakyat dari segala penjuru berbalik kepada Ali dan memilihnya sebagai khalifah.

153

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

Kekhalifahan Ali dimulai menjelang akhir tahun 35 H./656 M. Dan

berlangsung  

kurang

lebih

empat

tahun

sembilan

bulan

dibawah

  kepemimpinannya ia mengikuti cara Rasulullah dan mengembalikan keadaan  

sebagaimana semula, memaksa mundur semua politik yangtak cakap dalam  

mengelola berbagai urusan dan pada hakikatnya memulai satu problem besar  

yang bersifat revolusioner sehingga menyebabkan ia menghadapi berbagai   kesulitan.    

Ali meneruskan gaya pemerintahan yang lebih mendasar terhadap

 

kesalehan daripada kekuatan politik namun orang-orang yang merasa dirinya  

terancam kemudian melakukan perlawanan terhadap pemerintahan Ali dengan  

alasan menuntut bela kematian Usman tetapi pada dasarnya yang menimbulkan   peperangan saudara ini adalah kepentingan pribadi semata.    

Di masa pemerintahan Ali, perang secara fisik beberapa kali terjadi

  antara pasukannya melawan para penentangnya. Pristiwa-peristiwa ini telah  

menyebabkan terkoyaknya persatuan dan kesatuan umat. Sejarah mencatat,  

paling tidak, dua perang besar pada masa ini, yaitu Perang Jamal (Perang Unta)   yang terjadi antara Ali dan Aisyah yang dibantu Zubair bin Awwam dan Thalhah     bin Ubaidillah serta Perang Siffin yang berlangsung antara pasukan Ali melawan   tentara Muawiyah bin Abu Sufyan.    

Faktor penyulut Perang Jamal ini disebabkan karena Ali tidak mau

menghukum para pembunuh Usman. Ali sebenarnya ingin sekali menghindari   perang dan menyelesaikan perkara itu secara damai. Namun ajakan tersebut     ditolak oleh Aisyah, Zubair dan Talhah. Zubair dan Talhah terbunuh ketika   hendak melarikan diri, sedangkan Aisyah ditawan dan dikirim lagi ke Madinah.  

 

Sebenarnya selain itu motif munculnya Perang Jamal ini dilatar belakangi oleh perbedaan klas yang tidak menguntungkan yang timbul pada masa kekhalifahan II sebagai akibat kekuatan sosial ekonomi baru yang menyebabkan ketidakadilan dan ketidakmerataan dalam pembagian kekayaan masyarakat. Dan Ali membagi rata kekayaan itu seperti di masa Nabi, lalu cara yang seperti itu tidak memuaskan Talhah dan Zubair dan membujuk Aisyah yang kurang akrab dengan Ali untuk bergabung dengan mereka dengan bujukan untuk menuntut 154

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

bela kematian Khalifah III. Dan akhirnya perang Jamal terjadi dan terdapat   pertumpahan darah.    

Sedangkan peperangan kedua yaitu Perang Sifin yang berlangsung

 

selama setengah

tahun, penyebabnya adalah

emosi Mu’awiyah

akan

 

kekhalifahan yang baginya lebih merupakan alat politik keduniawian daripada  

suatu lembaga keagamaan tetapi alasan utama dikemukakan menuntut bela atas   kematian khalifah.    

Bersamaan dengan itu, kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan Ali

 

semasa memerintah juga mengakibatkan timbulnya perlawanan dari gubernus  

Damaskus, Muawiyah bin Abu Sufyan, yang didukung oleh sejumlah bekas  

pewjabat tinggi di masa pemerintahan Khalifah Usman yang merasa kahilangan   kedudukan dan kejayaan dapat diartikan semua pemberontakan terhadap     khalifah Ali dilancarkan atas hasutan Muawiyah yang menyimpan dendam masa   lalu. Perselisihan yang terjadi antara Ali dan para penentangnya pun  

menimbulkan aliran-aliran keagamaan dalam Islam, seperti Syiah, Khawarij,  

Mu’tazilah, Asy’ariyah, MAturidiyah, Ahlussunah wal Jama’ah, Jabbariyah dan   Kadariah.       A. Pengertian dan Karakteristik Syiah    

Istilah Syiah berasal dari kata Bahasa Arab

‫ﺷﯿﻌﺔ‬Syi’ah. Bentuk

tunggal dari kata ini adalah Syi’I ‫ﺷﯿﻌﻲ‬, “Syi’ah” adalah bentuk pendek dari   kalimat bersejarah Syi’ah Ali  

‫ﺷﯿﻌﺔ ﻋﻠﻰ‬artinya “pengikut Ali”, yang berkenaan

  tentang Q.S.Al-Bayyinah ayat khoirulbariyyah, saat turunnya ayat itu Nabi saw   bersabda: “Wahai Ali kamu dan pengikutmu adalah orang-orang yang beuntung”  

 

(ya Ali anta wa syi’atuka humulfaaizun). 4 3F

Syiah secara harfiah berarti partisan atau pengikut, kaum muslim yang menganggap penggantian Nabi merupakan hak istimewa keluarga Nabi. Dan mereka yang dalam bidang pengetahuan dan kebudayaan Islam mengikutu madzhab Ahlul Bait. 5 4 5

Jalaudin As-Suyuti, Darul Mansur. Allamah M.H Thabthaba’I,. Islam Syi’ah Asal-usul………, 32.

155

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

Aliran-aliran yang bermacam-macam ini termasuk Syi’ah pada

awalnya tidak mungkin dipungkiri muncul sebagai akibat percaturan politik yang     terjadi, yaitu mengenai perbedaan pandangan dalam masalah kepemimpinan dan  

kekuasaan (aspek social dan politik). Namun, dalam perkembangan selanjutnya,  

perselisihan yang muncul mengubah sifat-sifat yang berorientasi pada politik  

menjadi persoalan keimanan.    

Dalam sejarah Islam, setelah wafat Nabi terjadi suatu peristiwa yang

  sangat menyayat hati umat Islam yaitu pembunuhan Khalifah Usman ibn Affan.  

Beliau adalah ketua Negara Islam ketiga, menantu Nabi Muhammad. Beliau  

dibunuh saat membaca Al-Qur’an. Tragedy ini menimbulkan salah faham di  

kalangan umat Islam sehingga tecetusnya Perang Siffin antara Ali ibn Abu Talib   dengan Muawiyah bin Abu Sufyan dan Perang Jamal yang melibatkan Aisyah     binti Abu Bakar, Talhah dan Zubair menentang Ali bin Abi Talib. Peperangan   itubukan saja mengorbankan nyawa para sahabat Nabi Muhammad tetapi  

menimbulkan salah faham dalam bidang politik sehingga meblibatkan isu  

akidah.    

Berawal dari peristiwa itu, timbullah golongan yang fanatic kepada

  Ali bin Abu Talib yang dikenali sebagai Syi’ah dan mereka yang menyokong   Muawiayh bin Abu Sufyan. Antara dua kelompok itu, muncul pula golongan  

yang keluar dari kelompok karean tidak puas dengan urusan tahkim yang  

dikenali sebagai Khawarij. Tahkim adalah peristiwa perlantikan ketua Negara   Islam antara Ali bin Abu Talib dengan Muawiyah bin Abu Sufyan. Dalam     peristiwa ini, Ali digugurkan dari jabatan karena telah dihasud oleh lawannya   yaitu Muawiyah.  

Pada

awal

terjadinya

 

peristiwa

ini,

semua

golongan

tidak

memasukkan hujah akidah dalam persaingan meraka. Situasi masih terkawal karena ada para sahabat Nabi Muhammad yang masih hidup dan mampu mengawal keadaan walaupun ada unsur-unsur dari luar Islam yang mencoba mengambil kesempatan. Namun, beberapa waktu kemudian, unsure-unsur dari luar Islam mulai meresap dari dalam umat Islam. Maka muncullah golongan Syi’ah yang 156

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

berfahaman sederhana seperti golongan Imamiyah dan Zaidiyah serta golongan   Syi’ah yang radikal. Golongan ini dianggap radikal karena faham mereka keluar     daripada akidah yang salinya, bukannya masalah cabang akidah seperti isu  

pemerintahan. Diantara mereka adalah Ismailiyah, Bayaniyah dan lain-lain.  

Golongan ini lebih radikal sampai-sampai mereka berani mendakwa para sahabat  

Nabi Muhammad keluardari Islam (murtad) dan mengangkat Ali bin Abu Talib   sebagai utusan Tuhan. Mereka menganggap Tuhan dapat menjelma ke dalam diri     Ali dan lain sebagainya.  

Sebenarnya jika kita semua menelusuri kembali sejarah yang sudah

 

jauh, maka kita akan menemukan sesuatu yang menyebabkan salah satu aliran  

dari Syi’ah sangat radikal dan sampai-sampai keluar dari akidah. Kaum syi’ah   golongan ini mengatakan Ali mempunyai sifat ketuhanan seperti mengatur alam     dan mengetahui yang gaib, hal tersebut termasuk dalam pikiran orang Yahudi   dengan begitu maka benar Rasulullah dalam haditsnya tentang pengungkapan  

orang yang terlalu cinta pada Ali. Seperti kaum syi’ah yang menganggapnya  

sebagai Tuhan, khawarij mendekatkan diri kepada Allah dengan cara   6 membunuhnya.  

 

Sebenarnya orang Yahudilah yang merusak agama Masehi dan

  mereka jugalah yang memecah belah umat Islam menjadi 72 kelompok dan  

semuanya masuk neraka kecuali satu kelompok. Orang Yahudi berhasil merusak  

aqidah Islam dengan menimbulkan fikrah tasyasyu’ syi’ah dengan terlalu   mengkultuskan Ali. Sampai-sampai menganggap Ali sebagai tuhan. Yahudi dan     Nasrani memasukkan fikiran syirik di dalam ajaran syi’ah yang menjadi salinan   dari akidahnya, mereka ingin menembalikan orang Persia ke agama Majusi lama  

 

yang di dalamnya sudah masuk pengaruh Yahudi dan Nasrani. Biang keladi timbulnya Syi’ah adalah orang Yahudi bernama Abdulloh bin Saba’. Ia masuk Islam pada zaman khalifah ketiga, Usman bin Affan. Ia berkeinginan untuk mendapat kepercayaan dan kedudukan istimewa dalam pemerintahan, tetapi tidak terwujud. Tujuan sebenarnya dari orang ini adalah membawa misi untuk merusak dengan menimbulkan perpecahan intrik. 6

Muhammad Kamil Al-Hasyimi, Hakikat Aqidah Syi’ah (Jakarta : Bulan Bintang, 1989), 10.

157

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Dia juag membuat pendapat yang terkesan hiperbola tentang Ali, dan membuat   situasi panas terhadap umat Islam sehingga beberapa umat Islam yang kurang     mengetahui maka terpengaruh omongannya.  

Abdullah bin Saba’ mengambil kesempatan dari ketidak puasan rakyat dari  

wakil-wakil khalifah Usman di Mesir dan daerah-daerah lain untuk protes  

terhadap Usman. Dia melakukan semua itu dengan kepandaian dan cara rahasia   yang luar biasa, ia mendapat bantuan dari watak keyahudiannya yang paling     menojol yakni tipu daya, lihai, khianat dan mengadu.  

Ketika sydah waktunya, ia kemudian memimpin pemberontakan

 

melawan Usman, dibantu oleh pengikut-pengikutnya yang tertipu, ia  

merencanakan programnya secara sempurna sampai akhirnya dapat tiba di   Madinah dalam bentuk pemberontakan militer yang besar.       B. Doktrin Syi’ah  

Dalam Syi’ah terdapat apa yang namanya doktrin-doktrin yang

 

diterapkan kepada para pengikutnya dalam beberapa masalah agama yakni:

   

1. Imamah Imamah bagi Syi’ah adalah pemimpin urusan agama dan dunia.

   

Imamah sesuatu yang sangat pentig, yang tidak boleh terpisahkan antara

 

Rasulullah saw dengan umatnya dan tidak boleh dibiarkan masing-masing orang

 

menyampaikan pendapatnya tentang imamah, justru harus ditentukan seseorang

 

 yang

menjadi tempat bertanya dan rujukan. Mereka berdalil bahwa dalam

 imamah

Rasulullah saw telah menentukan Ali bin Abu Talib r.a menjadi imam

 

setelah beliau secara tekstual yang nyata pada hari “Ghadir Kham” (sebuah hari

 

 

besar bagi Syi’ah yang dianggap lebih agung dari pada hari raya Fitri dan Adha, yang jatuh pada tanggal 18 Zulhijjah. Berpuasa pada hari itu menurut mereka hukumnya sunah muakad). Setiap imam terpelihara (ma’shum) dari segala kesalahan, kelalaian, dan dosa, baik dosa besar maupun dosa kecil. Ilmu setiap imam dititipi ilmu dari Rasulullah saw. untuk menyempurnakan syariat Islam. Imam memiliki ilmu laduni. Tak ada perbedaan anatara imam dengan Rasulullah saw. 158

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    Yang  saw.

membedakan adalah bahwa Rasulullah saw. mendapat wahyu. Rasulullah

telah menitipkan kepada mereka rahasia-rahasia syariat Islam agar mereka

 mampu

memberikan penjelasan kepada manusia sesuai dengan kebutuhan

 

zamannya.

 

Sesuatu yang Luar Biasa Peristiwa yang luar biasa boleh terjadi

   pada

diri imam, itu disebut “mukjizat”. Jika tidak ada satu teks tertulis dari

 imam

sebelumnya, dalam kondisi seperti itu, penentuan imam harus

 berlangsung  

dengan sesuatu yang luar biasa. Al-Gaibah (menghilang) diyakininya bahwa zaman tidak pernah

 

kosong dari sebuah argumentasi yang membuktikan adanya Allah, baik secara

 

logika maupun secara hukum. Sebagau konsekuensi logisnya bahwa imam yang

 

 ke-12

telah menghilang di sebuah gua (dalam rumahnya). Diyakininya pula

 bahwa

imam tersebut memiliki gaibah shugra (menghulan untuk sementara). Ini

 

adalah salah satu mitos mereka.

 

Raj’ah (muncul kembali) diyakininya, bahwa Imam Hasan Al-

 

Askari akan datang kembali pada akhir zaman ketika Allah mengutusnya untuk

 

 tampil.  depan

Oleh sebab itu, setiap malam setelah shalat maghrib mereka berdiri di

pintu gua itu, dan mereka telah menyiapkan sebuah kendaraan, kemudian

 

mereka pergi, dan mengulangi perbuatannya itu pada malam berikutnya. Mereka

 

berkata bahwa ketika kembali imam itu akan memnuhi bumi dengan keadilan,

 

sebagaimana bumi dibanjiri oleh keadilan dan kezaliman. Ia akan melacak

 

 lawan-lawan  bahwa

Syi’ah sepanjang sejarah. Syi’ah Imamiyah ini benar-benar berkata

imam itu pasti akan datang kembali, bahkan sebagian sekte-sekte Syi’ah

 

yang lainnya menyatakan bahwa sebagian mereka yang mati pun akan datang

 

 

kembali. 2. Taqiyah

Taqiyah (siasat memelihara diri) mereka menganggap bahwa taqiyah adalah salah satu pokok ajaran agama. Barang siapa yang meninggalkan taqiyah, sama hukumnya dengan meninggalkan salat. Taqiyah adalah suatu kewajiban yang tidak boleh dihapuskan, sampai yang berwenang tampil, barang siapa yang

159

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

meninggalkannya sebelum ia tampil, ia telah keluar dari agama Allah dan dari   agama imamiah. Mereka mengambil dalil dari firman Allah,            

“Kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti

dari mereka.” (Ali Imran: 28)      

Untuk menghalangi perkembangan Syi’ah sangatlah sulit. Hal itu

 

dikarenakan Syi’ah membuat doktrin dan ajaran yang disebut “taqiyah” sebuah  

konsep Syiah dimana mereka diperbolehkan memutar ballikkan fakta   (berbohong)untuk menutupi kesesatannya dan mengutarakan sesuatu yang tidak     diyakininya. Konsep taqiyah ini diambil dari riwayat Imam Abu Ja’far Ash   Shadiq as., beliau berkata: “Taqiyah adalah agamaku dan agama bapak-bapakku.  

Seseorang tidak dianggap beragama bila tidak bertaqiyah.”      

Jadi sudah jelas bahwa Syiah mewajibkan konsep taqiyah kepada

  pengikutnya. Seorang Syiah wajib bertaqiyah di depan siapa saja, baik orang   mukmin yang bukan alirannya maupun orang kafir atau ketika kalah beradu  

argumentasi, terancam keselamatannya serta di saat dalam kondisi minaritas.  

Dalam keadaan minoritas dan terpojok, para tokoh Syiah memerintahkan untuk   meningkatkan taqiyah kepada pengikutnya agar menatu dengan kalangan Ahlus     Sunnah wal Jama’ah, berangkat Jum’at di masjidnya dan tidak menampakkan   permusuhan. Inilah kecnggihan dan kemujaraban konsep taqiyah, sehingga  

 

sangat sulit untuk melacak apalagi membendung gerakan mereka.

Padahal, arti taqiyah menurut pemahaman para ulama Ahli Sunnah wal Jamaah berdasar pada Alquran dan Assunnah, taqiyah tidaklah wajib hukumnya, melainkan mubah, itupun dalam kondisi ketika menghadapi kaum musrikin demi menjaga keselamatan jiwanya dari siksaan yang akan

160

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

menimpanya, atau dipaksa untuk kafir dan taqiyah ini merupkan pilihan terakhir   karena tidak ada jalan lain. 7      

Doktrin taqiyah dalam ajaran Syiah merupakan strategi ang sangat

 

hebat untuk mengembangkan pahamnya, serta untuk menghadapi kalangan Ahli  

Sunnah, hingga sangat sukar untuk diketahui gerakan merek dan kesesatannya.      

3. Tauhid

 

Bahwa Allah adalah Maha Esa dan hal ini tidak ada perbedaan

 

dengan pemahaman beberapa golongan dalam Islam, karena semua golongan  

juga meyakini bahwa Allah itu Maha Esa dan telah dijelaskan dalam firman   Allah surat Al-Ikhlas.                1.

Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.

 

2. Allah adlah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

 

3. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

 

4. dan tidak seorangpun yang setara dengan Dia.” 8(Al-Ikhlas : 1-4)

       

4. Al-Adl Bahwa Allah SWT adalah Maha Adil, hal ini juga tidak bebeda

 

 

dengan golongan yang lain karena mereka juga meyakini bahwa Allah itu Maha Adil.

5. Al-Ma’ad Bahwa Syi’ah mempercayai kehidupan akhirat. 7 8

http://www.eramuslim.com/berita/gerakan-dakwah/gerakan-syiah-sejarah-dan-perkembangannya.htm Al Quran, 112:1-4.

161

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

6. An-Nubuwwah Bahwa kepercayaan Syiah pada kenabian.

   

Selain doktrin diatas ada beberapa ajaran yang dianut oleh golongan

 

Syi’ah diantaranya adalah ajaran tentang:    

Tahrif Al-Qur’an, menurut Syi’ah Al-Qur’an yang ada saat ini telah

mengalami perubahan tidak asli lagi, menurutnya Qur’an telah diselewengkan.     Qur’an yang asli adalah qur’an yang dimiliki Syi’ah.  

Mut’ah mereka memandang bahwa memut’ah wanita adalah adat

 

yang terbaik dn pengobanan ang paling afdal. Mereka mengambil dalil:  

                   

               

                  

                 

“Maka istri-istri yang telah kamu nikmati (campuri) diantara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya (dengan sempurna), sebagai suatu

   

kewajiban.” (An-Nisaa’:24)

   

Padahal, Islam tellah mengharamkan sistem perkawinan tersebut:

  suatu perkawinan yang persyaratannya  dibatasi dengan waktu tertentu, yang

menurut Ahli Sunnah syaratnya harus menghadirkan niat untuk mengekalkannya (kawin seterusnya, bukan kawin kontrak). Kawin mut’ah mempunyai banyak dampak negative di tengah-tengah masyarakat. Mereka juga meyakini adanya mushhaf versi mereka, yang namanya Mushhaf Fathimah. Dalam bukunya, AlKafi, h.57, cetakan tahun 1278 H, Kulainy meriwayatkan dari Abi Basyir, yakni Jafar Shadiq, “Bahwasanya kami mempunyai Mushhaf Fathimah r.a. Kataku, 162

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

‘Apa itu Mushhaf Fathimah?’ Ia berkata, “Sebuah Mushhaf yang isinya seperti   Al-Quran kalian 3 kali, demi Allah, tidak ada satu huruf pun isinya dari Al-Qur’a     kalian.”  

Mereka lepas tangan dari ketiga orang khalifah Rasulullah saw.: Abu

 

Bakar, Umar dan Usman r.a., dan member mereka sifat-sifat yang tercela. Sebab,  

menurut keyakinan mereka, ketiga orang khalifah itu telah merampas khilafah   dari orang orng yang peling berhak untuk menerimanya. Mereka jua melaknat     Abu Bakar dan juga Umar r.a. dlam mengwali segala amal perbuatan yang baik,  

sebagai ganti dari membaca “basmalah”. Mereka juga tidak segan-segan  

melaknat sebagian besar para sahabat Rasulullah saw, dan tidak ketinggalan pula  

melaknat dn menghina Ummul Mukminin Aisyah r.a.    

Sebagian mereka sangat berlebihan dalam menokohkan Ali r.a.,

  bahkan ada yang mengangkatnya sampai pada derajat “Tuhan” seperti sekte   “Sabaisme”. Sebagian mereka ada yang berpendapat bahwa Jibril telah keliru  

menyampaikan risalah, lalu diturunkannya kepada Muhammad saw. sebagai  

ganti dari Ali r.a., sebab Ali itu hamper serupa dengan Rasulullah saw., seperti   serupanya seekor beo dengan beo yang lain. Oelh sebab itu, yng berkeyakinan     seperti itu disebut “Ghuraibah” (Beoisme).  

Hari Besar Ghadir Kham yaitu hari raya mereka yang jatuh pada

 

tanggal 18 Zulhijjah. Kata mereka bahwa hari ini lebih mulia daripada Idul Adha  

dan Idul Fitri. Hari itu disebut hari raya agung (akbar). Mereka beranggapan   berpuasa pada hari itu hukumnya sunah muakkad. Pada hari itu, menurut     pengakuan mereka, Rasulullah saw. telah member wasiat tentang khalifah   kepada Ali r.a. untuk menggantikan beliau.  

 

Bada’ adalah lupa dan tidak tahu (bodoh), tujuannya mereka

menasabkan sifat ini kepada Allah Maha Tinggi dari hal itu. Mereka meyakini bahwa Allah Ta’ala menciptakan makhluk dan dia tidak mengetahui apakah mereka itu baik atau buruk. 9 Syi’ah juga meyakini bahwa mereka lahir dari hasil nikah tidak seperti manusia yang lain. Adapun seluruh manusia selain mereka berasal dari 9

Al-Buhairi mamduh Farhan. Gen Syi’ah (Jakarta : Darul Falah. 2001), 192.

163

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

zina, karena para pecinta kepada Ahlul Bait dan para imam yang ma’shum   adalah bukti kelahiran yang suci. 10    

Shalat mereka lain daripada yang lain, mereka menjama’ antara shalat

 

Dhuhur dengan Ashar, begitu pula Maghrib dengan Isya’ tanpa memperdulikan  

waktu-waktu shalat yang sudah dibatasi dengan waktu-waktu tertentu. 11    

Prinsip Khumus (zakat sebesar seperlima penghasilan) menurut

Syi’ah adalah suatu produk akhir abad ke-5. Karena di zaman Nabi system     seperti itu tidak ada, jhumus adalah salah satu cara system feodalisme yang  

implikasinya adalah merampas harta dari tangan manusia. 12    

Di dalam haidts-hadits Syiah menyatakan bahwa orang Syi’ah

diciptkan dari tanah khusus, sedangakan orang sunni diciptakan dari tanah yang   lain, kemudian terjadi percampuran antara dua tanah, maka semua maksiat yang     ada pada Syi’I dan kejahatannya adalah imbas dari tanah Sunni dan segala   kebaikan keshahihan dan amanah yang ada pada sunni adalah pengaruh dari  

tanah Syi’I  

nanti pada hari kiamat segala kejahatan dan dosa-dosa Syi’ah

dipikulkan kepada Ahli sunnah dan kebaikan ahlu sunnah diberikan kepada   13 Syi’ah.  

 

Rafidhi meyakini bahwa perkara akhirat ada di tangan imam,

  disebutkan dalam Al-Kafi “Akhirat itu milik imam, dia meletakkannya  

sekehendak dia dan memberikannya kepada siapa yang dia kehendaki hal itu  

boleh untuknya.” 14       C. Perkembangan Ajaran Syi’ah   1. Syi’ah Pada Abad ke-2 H./8 M.  

 

Pada abad ini Syi’ah mengalami serentetan revolusi dan peprangan

berdarah di seluruh dunia Islam yang merupakan akibat ketidakadilan, penindasan dan pelanggaran Bani Umayyah, lalu timbullah gerakan anti Umayyah atas nama Ahlul Bait di Khurasan Persia yang dipimpin Abu Muslim 10 11 12 13 14

Ibid., 209. Ibid., 211. Ibid., 212. Ibid., 213, Ibid., 216.

164

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Marwazi yang akhirnya dapat menggulingkan pemerintahan Bani Umayyah.   Kekuasaan jatuh ke tangan Bani Abasiyah pada mulanya menunjukkan keramah     tamahan terhadap rakyat dan khususnya pada keturunan Nabi. Harun Arrasyid  

adalah khalifah kaum Abasiyah yang mencapai puncak kejayaannya. Karena  

digerogoti oleh orang dalam sendiri maka Syi’ah sama sekali tidak memperoleh  

keuntungan dari kehancuran Umayyah lawan mereka yang menindas dan berlaku   tidak adil hanya berganti nama saja dari Umayyah menjadi Abasiyah. 15      

2. Syi’ah Pada Abad ke-3 H./9 M.    

Dalam permulaan abad ke-2 H./8 M. syi’ah memperoleh angin segar

kembali dalam pemerintahan Khalifah Bani Abasiyah Al-Makmun terdapat   banyak gerakan untuk menterjemahkan buku-buku agama dan filsafat kedalam     bahasa arab. Dan membangkitkan gairah untuk mempelajari ilmu pengetahuan.   Syi’ah memanfaatkan kesempatan itu untuk mengambangkan ajaran Syi’ah,  

akibatnya keturunan Nabi dan kawan-kawannya sampai batas tertentu bebas dari  

tekanan pemerintahan dan agak menikmati kemerdekaan, namun tak lama   kemudian ketegangan kembali diarahkan ke dada kaum Syi’ah. Penderitaan yang     sudah terpendam kini terasa kembali. 16 Terutama pada masa kekhalifahan Al  Mutawakkil.    

3. Syi’ah Pada Abad ke-4 H./10 M.    

Dalam abad ke-4 H./10 M. banyak yang membantu penyebaran dan

  pengkokohan paham Syi’ah sehingga paham ini muncul kembali, kaum Syi’ah   mempunyai pengaruh yang paling besar tidak hanya di provinsi-provnsi Persia  

 

akan tetapi juga di Baghdad kekuatan baru ini sangat memungkinkan untuk bangkit melawan musuh-musihnya. Kekuatan Syi’ah sangat merata hampir sebagian besar jazirah arab dikuasai kaum Syi’ah kecuali beberapa kota besar. Ajaran Syi’ah berkembang sangat pesat salah satunya karena didukung oleh kekuasaannya. 15 16

Allamah M.H Thabathaba’I, Islam Syi’ah Asal-usul…….., 66. Ibid, 67.

165

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

4.   Syi’ah Pada Abad ke-5 H./11 M. sampai abad ke-9 H./ 15 M.  

Dalam abad ini paham Syi’ah terus memperluas pengaruhnya, raja-

 

raja Syi’ah bermunculan kebebasan beragama dan kemungkinan menjalankan  

kekuasaan keagamaan oleh rakyat berbeda-beda dibawah penguasa yang  

berlainan, dari segi jumlah, selama abad ini paham Syi’ah bekembang walaupun   kekuasaan dan kebebasan keagamaan mereka tergantung penguasa-penguasa     saat itu. Akan tetapi saat itu paham Syi’ah tidak pernah menjadi Agama Resmi  

dari sesuatu Negara Islam. 17    

5. Syi’ah Pada Abad ke-10 H./16 M. sampai abad ke-11 H./17 M.    

Ismail seorang tokoh sufi yang juga seorang Syi’ah melakukan

  pemberontakan di Ardibil dengan tujuan mendirikan sebuah Negara Syi’ah yang   Merdeka dan Kuat dan sedikit-demi sedikit ia berhasil. 18    

Penganut Syi’ah saat ini tersebar hampir diseliruh dunia. Yang

terbesar ada di Iran dan Irak, kemudian sedikit di Afganistan, Pakistan, India,   Lebanon, Arab Saudi, Bahrain, Kuwait, beberapa pecahan Negara Uni Soviet,     beberapa Negara di Eropa, dan sebagian di Amerika Serikat.  

Di Irang yang mayoritas penduduknya adalah muslim, 90 persen

 

merupakan penganut Syi’ah dan hanya delapan persen yang menganut aliran  

Ahlussunah wal Jama’ah. Karena jumlahnya mayoritas, paham Syi’ah tidak   hanya diperhitungakn sebagai aliaran teologi, tetapi juga sebagai gerakan politik     Iran. di    

Secara statistic, jumlah muslim yang menganut paham Sunni jauh  

lebih banyak dibandingkan yang menganut paham Syi’ah. Wikipedia menyebutkan, sekitar 90 persen umat muslim di dunia merupakan kaum sunni dan sekitar 10 persen menganut aliran Syi’ah. Wikipedia juga menjelaskan tentang revolusi Iran. Setelah berbulan lamanya protes dilancarkan terhadap pemerintahan tangan besi Shah 17 18

Ibid, 69. Ibid.,

166

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Muhammad, pada 16 Januari 1979 ia terpaksa melarikan diri ke Mesir sekaligus   mengakhiri dinasti Pahlavi. Selepas itu, Iran terlibat dalam kancah domestik     yang menyaksikan persengketaan di

antara pendukun revolusi Iran dan

 

pendukung kerajaan sementara warisan Shah Muhammad yang dikepalai Dr.  

Shapour Bakhtiar. Pada saat kembalinya Ayatollah Khomeini, pencetus revolusi  

Iran. Ini menyebabkan Iran terbagi dua, pemerintahan revolusi dan pemerintahan   sementara. Namun begitu, pemerintahan sementara Iran kalah dalam persaingan     merebut kuasa saat pihak militer Iran menyatakan netral. Setelah itu, jajak  

pendapat dibuat untuk mendirikan sebuah pemerintahan baru. Keputusannya,  

90% rakyat Iran menyokong gagasan ini dan akhirnya terbentuklah Republik  

Islam Iran, dan secara langsung peran syi’ah dalam pemerintahan itu sangat   nyata karena Iran mayoritas penduduknya adalah Syi’ah.    

Syi’ah secara harfiah berarti partisian atau pengikut, kaum muslim

  yang menganggap penggantian Nabi merupakan hak istimewa keluarga Nabi.  

Dan mereka yang dalam bidang pengetahuan dan kebudayaan Islam mengikuti  

madzhab Ahlul Bait.    

Aliran-aliran yang bermacam-macam ini termasuk Syi’ah pada

  awalnya tidak mungkin dipungkiri muncul sebagai akibat percaturan politik yang   tejadi, yaitu mengenai perbedaan pandangan dalam masalah kepemimpinan dan  

kekuasaan (aspek sosial dan politik). Namun, dalam perkembangan selanjutnya,  

perselisihan yang muncul mengubah sifat-sifat yang berorientasi pada politik   menjadi persoalan keimanan.    

Dalam Syi’ah terdapat apa yang namanya doktrin-doktrin yang

  diterapkan kepada para pengikutnya dalam beberapa masalah agama yakni  

 

Imamah, Taqiyah, Tauhid, Al-Adl, Al-Ma’ad dan An-Nubuwwah. Selain itu ada beberapa doktrin ajarannya yang bebeda dengan umat Islam pada umumnya missal tentang Tahrif Al-Quran, Kawin Mut’ah, Hari Besar Ghadir Kham, Bada’, Khumus, shalat, Tanah Asal Kejadian dan iman di Hari akhir. Kitab-kitab Syi’ah imamiyah dipenuhi dengan kekufuran dan kesesatan serta meripakan tindakan murtad, karena Syi’ah Imamiyah dasarnya musyrik yang berakar dari Yahudi. Syi’ah ini berasal dari majusi pendirinya 167

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

adalah Abdullah bin Saba’. Kalau dibandingkan dengan agama majusi lama, kita   akan melihat bekas-bekasnya yang jelas dalam bidang akidah imamiyahnya. Kita     juga bisa melihat disana ada bekas-bekas ajaran agama Yahudi, seperti akidah  

bada’, raja’ah, al-mahdi al-muntazar as-syi’I yang akan kembali dan  

memberlakukan hukum daud (bukan hukum Allah dan Rasul-Nya), ajaran imam  

mereka dua belas seperti anak-anak Ya’kub. Dalam memusuhi dan . memfitnah   islam syi’ah juga mirip dengan agama Yahudi.    

Menurut mereka Quran sudah dirubah, sunnah tidak dapat dijadikan

 

pegangan para sahabat Nabi kafir dan zindiq. Para imam dua belas adalah suci  

dan tidak mungkin salah. Kedudukannya lebih tinggi dari dewa-dewa, mereka  

memilik sifat-sifat tuhan, tidak mati kecuali karena kemauannya sendiri.    

Jadi sebagai umat Islam harus pintar menyeleksi buku-buku tentang

  Islam dan syi’ah banyak kitab syi’ah yang menjurus kepada kekafiran terutama   kitab khumaeni.                          

 

168

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

SISTEM EVALUASI DAN PENILAIAN

   

A.   Proses Penilaian Perkuliahan Pengambilan nilai dalam mata kuliah Pemikiran Teologi Islam Modern ini   menggunakan Sistem Evaluasi Penilaian sebagaimana dalam Buku   Panduan Penyelenggaraan Pendidikan IAIN Sunan Ampel Tahun 2013 yang   terdiri atas 4 macam penilaian: 1.   Ujian Tengah Semester (UTS)   UTS dapat dilaksanakan setelah mahasiswa menguasai minimal 6 paket   I bahan perkuliahan (paket 1–6) . Materi UTS diambil dari pencapaian   indikator pada tiap-tiap paket. Bentuk soal dapat berupa pilihan ganda,   essay, atau perpaduan antara keduanya. Waktu ujian 1 jam perkuliahan   (100 menit). Komponen dan jumlah soal diserahkan kepada Dosen   pengampu mata kuliah dengan skor maksimal 100. 2.   Tugas   Tugas merupakan produk (hasil kreatifitas) mahasiswa dari keunggulan   potensi utama yang ada dalam dirinya. Hasil kreatifitas dapat disusun   secara individual atau kelompok yang bersifat futuristik dan memberi   manfaat bagi orang lain (bangsa dan negara). Petunjuk cara   mengerjakan tugas secara lebih rinci diserahkan kepada Dosen   pengampu. Skor tugas mahasiswa maksimal 100. 3.   Ujian Akhir Semester (UAS)   UAS dapat dilaksanakan setelah mahasiswa menguasai minimal 6 paket   II bahan perkuliahan (paket 7–12). Materi UAS diambil dari pencapaian   indikator pada tiap-tiap paket. Bentuk soal dapat berupa pilihan ganda,   essay, atau perpaduan antara keduanya. Waktu ujian 1 jam perkuliahan   (100 menit). Komponen dan jumlah   soal diserahkan kepada Dosen pengampu matakuliah dengan skor maksimal 100. 4. Performance Performance, merupakan catatan-catatan keaktifan mahasiswa dalam mengikuti perkuliahan mulai pertemuan pertama hingga pertemuan terakhir antara 14–16 pertemuan. Dosen dapat memberi catatan pada setiap proses perkuliahan kepada masing-masing mahasiswa dengan mengamati: (1) ketepatan waktu kehadiran dalam perkuliahan, (2)  

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                      

penguasaan materi (3) kualitas ide/respon terhadap materi yang dikaji, dan lain-lain (Dosen dapat menambah hal-hal lain yang perlu diamati). Dosen merekap seluruh catatan selama perkuliahan, dan memberi penilaian performance pada masing-masing mahasiswa dengan skor maksimal 100. Dosen dapat mengcopy absen perkuliahan, untuk memberi catatancatatan penilaian performance atau membuat format sendiri. Catatan penilaian performance tidak diperkenankan langsung di dalam absen perkuliahan mahasiswa.

 

B.   Nilai Matakuliah Akhir Semester          

Nilai matakuliah akhir semester adalah perpaduan antara Ujian Tengah Semester (UTS) 20%, Tugas 30 %, Ujian Akhir Semester (UAS) 40 %, dan Performance 10 %. Nilai matakuliah akhir semester dinyatakan dengan angka yang mempunyai status tertentu, sebagaimana dalam tabel berikut.

   Angka

Interval Skor (skala 100)   91 – 100   86 – 90   81 – 85   76 – 80   71 – 75   66 – 70     61 – 65   56 – 60   51 – 55 40 – 50

< 39

Skor (skala 4) 3,76 – 4,00 3,51 – 3,75 3,26 – 3,50 3,01 – 3,25 2,76 – 3,00 3,51 – 2,75 2,26 – 2,50 2,01 – 2,25 1,76 – 2,00 – 1,75 0

Huruf

 

A+ A AB+ B BC+ C CD E

Keterangan Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Tidak Lulus Tidak Lulus Tidak Lulus

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

Keterangan:   a. Nilai huruf C- dan D pada matakuliah akhir semester harus diulang   dengan memprogram kembali pada semester berikutnya   b. Nilai huruf C dan C+ boleh diperbaiki dengan ketentuan harus   memprogram ulang dan nilai huruf semula dinyatakan hangus/gugur   c. Rumus menghitung nilai matakuliah (NMK) akhir semester:   NMK = (NUTSx20)+(NTx30)+(NUASx40)+(NPx10)   100              

NMK NUTS NT NUAS NP

= Nilai Matakuliah = Nilai Ujian Tengah Semester = Nilai Tugas = Nilai Ujian Akhir Semester = Nilai Performance

               

d. NMK bisa dihitung apabila terdiri dari empat komponen SKS, yaitu: UTS, Tugas, UAS, dan performance. Apabila salah satu kosong (tidak diikuti oleh mahasiswa), maka nilai akhir tidak bisa diperoleh, kecuali salah satunya mendapat nol (mahasiswa mengikuti proses penilaian akan tetapi nilainya nol), maka nilai akhir bisa diperoleh. e. Nilai akhir matakuliah, ditulis nilai bulat ditambah 2 angka di belakang koma. Contoh: 3,21. 2,80, dst.

           

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

DAFTAR PUSTAKA

       

Yunus, Mahmud, Al-qur’an Ma’arif, Bandung, 1951.

dan

Terjemahnya,

cet.

III,

Al-

 

Dawud, Abu, Fikri, tt.    

   

Sunan

Abu

Dawud,

Glasse, Cyril, Ensiklopedi Persada, Jakrta 1996.

Islam,

juz

IV,,

PT.

Beirut, Raja

Darul

Grafindo

   

Nasution, Harun, Jakarta 1992.

Ensiklopedi

Islam

Indonesia,

Djambatan,

 

Fathoni, Mushlih, Faham Mahdi Syi’ah dan Dalam Perspektif, PT. Raja Grafindo   Jakarta, 1994.  

Ahmadiyah Persada,

   

Syahriansyah, Ahmadiyah Salah Satu Gerakan Sempalan dalam Islam, Majalah Al-Muslimun, No. 243, Tahun   XXI: (37. Dz. Qo’dah/Dz. Hijjah, 1410/Juli 1990).    

Thaha, Fauzi Said, Ahmadiyah Versus Majalah Al-Muslimun, No 147. Tahun Sya’ban/Ramadhan, 1402/Juni 1982.    

   

Ahmadiyah, XIII: (29)

Rahman, Budhi Munawar, Tentang Teologi Jurnal Ulumul Qur’an, No. IV, Vol. 1, 1990/1410.

Kenabian,

   

Gibb,

 

H.A.R, Aliran-aliran Modern Grafindo Persada, Jakarta, 1978.

Marnissi, Fatimah, 1994, Terlupakan. Bandung: Mizan.      

Iqbal,

Dalam

Ratu-ratu

Sir Muhammad. 1991. Islam dan Machnun Huseini. (terj.), Jakarta, Bumi Aksara.

Islam, Islam

PT. Yang

Ahmadiyyah,

Philips, Willim E. 1998. Muhammad dan Isa atas Risalah dan sosoknya), Bandung: Mizan.

(telaah

Qordhawi, Yusuf. 1995. Jakarta: Gema Insani Press.

Kontemporer.

Fatwa-fatwa

kritis

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

              

Amin Rais, M.1991, Cakrawala Islam: antara cerita dan fakta, Mizan Bandung. Al-Qardawi, Yusuf. 1999, 70 tahun al-Ikhwan al-Muslimun, Pustaka alKautsar, Jakarta. ____________, 1980, At-tarbiyah al-Islamiyah wa Madrasah Hasan AlBanna, terj: Bustani Abdul Ghoni, Bulan Bintang, Jakarta.

       

Sagir, David, 1997. Islam Otensitas Liberalisme, LKis, Yogyakarta. Toyyib, Ruswan, dkk. 1999, Pemikiran Pendidikan Islam, Pustaka Pelajar, Yogyakarta.

           

Ushama, Thameen. 1995, Hasan al-Banna Vision Mission, Pustaka Hayati, Syarikat Press, Kuala Lumpur. Azra, Azyumardi, Pergolakan Politik Islam. Esposito, John L., 1990, Jakarta.

Islam dan Politik, Jakarta: Bulan Bintang,

 

__________, 1999, Ancaman Islam: Mitos atau Realitas, Bandung: Mizan.    

         

__________, 1988. Islam The Straight, Oxford University Press, New York. Jamilah, Mariam, 1964, Para Mujahid Agung, Mizan, Bandung. Munawir Sadzali, Islam dan Politik Tata Negara.

   

Rahmena, Ali, 1999. Para Perintis Zaman Baru Islam, Bandung: Mizan.

 

Departemen Agama, 1993. Ensiklopedi Islam, CV. Unda Utama, Jakarta.      

Fazlur Rahman, 1992, Metode Alternatif Neomodernisme Islam, Penerbit Mizan, Bandung. ____________,1979 Islam, Universitas Chicago Press, Chicago. Harun Nasution, 1975, Pembaharuan dalam Islam Sejarah Pemikiran dan Gerakan, Bulan Bintang, Jakarta.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

              

Muktafi Fahal dan Achmad Amir Aziz, 1999, Teologi Islam Modern, Gita Media Press, Surabaya. Abdul Jabbar Adlan, dkk., 1995, Dirasah Islamiyah, Sejarah dan Pembaharuan Islam, CV. Aneka Bahagia, Surabaya. Yusron Asmuni, 1996, Pengantar Studi Pemikiran dan Gerakan Pembaharuan dalam Islam, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta.

     

A Mukti Ali, 1992, Alam Pikiran Islam Modern India dan Pakistan, Mizan, Yogyakarta.

 

Muhammad Iqbal, 1996, Pembangunan Kembali Alam Pikiran Islam, Alih Bahasa: Osman Raliby, Bulan Bintang, Jakarta. .      

Sani, Abdul,1993, Lintasan Sejarah Pemikiran Perkembangan Modern Dalam Islam, PT Graindo Persada, Jakarta.

 

J. Suyuti Pulungan, 1997, Fiqih Siyasah, Jakarta, PT. Raja Grafindi   Persada  

  Leksikol Islam, PT. Penerbit Pustazel Perkasa, Jakarta th. 1988  

Ensiklopedia Islam PT. Ichtiar Baru Van Haeva. Jakarta. 1994     Muslih, Fathoni, Faham Mahdi Syiah dan Ahmadiyah dalam perspektif,   PT.Raja Grafindo Persada, Jakarta.1994  

Iqra,Ahmad, souvenir magazine,………, Jakarta. 2008  

  Syarif Ahmad Saitama Lubis, Dari Ahmadiyah untuk Bangsa. Logung Pustaka, Jogjakarta.1994    

Susanto, Agus dkk.Wikipedia Bahasa Indonesia, Penerbit Pustaka,   Jakarta. 2004  

www.Abatasya.com  

 

M.A. Hanafi. Pengantar Teologi Islam. Jakarta : kebon sirih barat, Pustaka Al-Husna 1898. Website.Teologi Pemikiran Hamzah Fansuri Syalabi, Ahmad. Sejarah dan Kebudayaan Islam 2, jilid 2 cetakan IV AlHusna. Jakarta 2000

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    Hanafi.

Pengantar Teologi Islam. Jakarta, PT. Bulan Bintang Cetakan ke-12

   Aqib,

Kharusiddin, www.republika.co.id

 

Ahmad, Taufik, dkk. Sejarah Pemikiran dan Tokoh Modernisme Islam. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2005

   

  Mansyuri Muhammad, Tokoh Pembaharu Indonesia, No. 5 Tahun I November 2000 Majalah Percikan Iman    

Ruyani Siradjuddin KM, Talqin Thoriqoh Qadiriyah Naqsabandiyah,   Pondok Pesantren Suryalaya, Banten. http://www.wikipediaindonesia.org    

Noer Deliar, Gerakan Modern Islam di Indonesia 1800-1942, (cetakan ke   8) 1996, Jakarta; LP3ES  

Suradi, H. Agus Salim dan Konflik Politik dalam Sarekat Islam, 1997,   Jakarta, Sinar Harapan.  

  Rosyidi Ajib. Kebudayaan Islam Dalam Sejarah. 1983, Jakarta: Girimukti Pustaka..    

Depdikbud, Tokoh-tokoh Pemikir Paham Kebangsaan: Haji Agus Salim   dan Muhammad Husni Thamrin, 1995  

Sairin, Weinata, gerakan pembaharuan Muhammadiyah, pustaka sinar   harapan, Jakarta, 1995.  

  Munir Mulkhan, Abdul, pemikiran KH. Ahmad Dahlan, Bumi Aksara, Jakarta, 1990.    

Asrofie, yusron, pemikiran dan kepemimpinannya Ahmad Dahlan,   Yogyakarta offset, Yogyakarta, 1983.  

Hadi  

Kusumo, Djarnawi, Yogyakarta

Aliran

 

Pembaharuan

Islam

Persatuan,

J.L. peacock, pembaru dan pembaharuan Agama, penerjemah M. ali wijaya, PT Hanindita, Yogyakarta, 1983 Salam,

Junus, Riwayat hidup KH Ahmad Dahlan awal dan perjuangannya, Depot pengajaran Muhammadiyah, Jakarta, 1987.

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Stembrink, Karl, Beberapa Aspek Tentang Islam di Indonesia pada abad   ke-19, Bulan bintang, Jakarta, 1984.  

  Arifin M,T, gagasan pembaharuan Muhammadiyah, Pustaka Jaya, Jakarta, 1987    

Asnawi, 1555 Istilah dalam Islam, persatuan, pustaka jaya, Yogyakarta   1987  

Majalah Amanah, Rubrik Khazanah, Jakarta, 1988    

Adian Husaini, Islam Liberal, Gema Insani Press, Jakarta 1998  

Budhy Munawar Rachman, Islam Pluralis, Paramadina, Jakarta,    

Daud Rasyid, Pembaruan Islam Dan Orientalisme Dalam Sorotan,   Usamah Pres,1993  

Jalaludin Rakhmat, Islam Aktual, Mizan, 1991     Marwan Saridjo, Cak Nur : Diantara Sarung dan Dasi & Musdah Mulia   tetap berjilbab, Penamadina, Jakarta, 2005  

Nurcholis Madjid, Islam Doktrin dan Peradaban, Paramadina, Jakarta,   1993.  

________________Tiga Agama Satu Tuhan, terjm, Mizan, Bandung,   1999     http://www.mail-archive.com/media  [email protected]/msg01193  

http://www.LDII-online.com     LPPI. Bahaya Islam Jama’ah-LEMKARI-LDII.1998.al-Kautsar : Jakarta    

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

Biodata Penulis

 

1. Nama : Dr. H. Ma’shum, M.Ag   2. Tempat / Tgl Lahir : Gresik, 14 September 1960   3. Pangkat / Gol. Ruang : IV/c / Lektor Kepala   4. Alamat : Sambirono Kulon RT.16 RW. 03 Taman, Sidoarjo   5. Bidang Keahlian : Filsafat Islam Modern   6. Pendidikan :   1) MI PP. Tatbiyatut Tholabah Kranji Paciran, Lamongan tahun 1973;   2) PGA 4 tahun (1973) dan PGAN 6 tahun (1979) di tahun yang sama;   3) Sarjana muda Fakultas Ushuluddin tahun 1983;   4) Sarjana lengkap Aqidah Filsafat Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Ampel Surabaya;   5) S-2 Konsentrasi Pemikiran Islam IAIN Sumatera Utara Medan;   6) S-3 Islamic Studies (Pemikiran Islam) IAIN Sunan Ampel Surabaya.   7. Penelitian :   1) Unsur Sosialisme Pancasila dalam Pandangan Islam;   2) Pemahaman Ahlussunah Waljama’ah menurut Nahdatul Ulama;   3) Peran dan Fungsi Ulama dalam Menciptakan Kerukunan antar Umat   Beragama;   4) Dinamika Terkait dalam Sosial Masyarakat Indonesia.                  

 

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.