PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL


1 PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL (Studi Pada Perusahaan sektor makanan yang Terdapat di Bursa E...
Author:  Surya Hermawan

50 downloads 175 Views 466KB Size

Recommend Documents


No documents


PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL (Studi Pada Perusahaan sektor makanan yang Terdapat di Bursa Efek Indonesia (BEI) Periode 2012 - 2014 )

Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I Ekonomi Jurusan Akuntansi Pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Surakarta

Disusun Oleh :

GESIT SETYOWATI B200110379

PROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2016

HALAMAN PERSETUJUAN PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL ( Studi Pada Perusahaan yang Terdapat di Bursa Efek Indonesia ( BEI ) Periode 2012-2014 )

PUBLIKASI ILMIAH

OLEH:

GESIT SETYOWATI B200110379

Telah Diperiksa dan disetujui untuk diuji oleh:

Dosen Pembimbing

Drs. Agus Endro Suwarno, M.Si

i

HALAMAN PENGESAHAN

PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL ( Studi Pada Perusahaan yang Terdapat di Bursa Efek Indonesia ( BEI ) Periode 2012-2014 )

OLEH: GESIT SETYOWATI B200110379

Telah dipertahan di depan Dewan Penguji Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Surakarta Pada hari sabtu, 10 April 2016 dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Dewan Penguji:

1. Drs. Agus Endro Suwarno, M.Si (Ketua Dewan Penguji)

(...........................)

2. Drs. Suyatmin WA. M.si

(........................)

(Anggota I Dewan Penguji) (........................)

3. Dr. Fatchan Achyani, M. Si (Anggota I Dewan Penguji)

Dekan ,

Dr. Triyono, SE, M.Si

ii

Pernyataan Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam naskah publikasi ini tidak terdapat karya yang pernah dijukan untuk memperoleh gelar keserjanaan disuatu perguruan tinggi dan sepanjang sepengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat pernah ditulis atau orang lain kecuali secara tertulis diacu dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka . Apabila tidak terbukti ada ketidakbenaran dalam pernyataan saya diatas, maka akan saya pertanggung jawabkan sepenuhnya.

Surakarta, 27 Maret 2016 Penulis

Gesit Setyowati B 200110379

iii

PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN, STRUKTUR AKTIVA, DAN PROBABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL ( Studi Pada Perusahaan yang Terdapat di Bursa Efek Indonesia ( BEI ) Periode 2012-2014 ) Abstract The purpose of this study was to investigate the influence of factors of company size, asset structure, ownership structure and the capital structure and know probability Which factors most influence on the company's capital structure at the food sector listed on the Stock Exchange the period 2012-2014. Quantitative methods used in reaset. Secondary data obtained from the company's financial statements sektor Company food periode years 20122014 on the Stock Exchange of research Indonesia.The taken by purposive sampling in order to obtain a sample of 20 responden.Technique data analysis uses multiple linear regression analysis. Results obtained by t test variable firm size has no effect on the capital structure p signifikan value 0.328> 0.05; variable profitability has negative and significant effect on the capital structure with a p value 0.000 <0.05; variable asset structure has a significant influence on the capital structure with significant value 0.024 <0,05.Hasil coefficient of determination (R2) note that the adjusted R-square (R2) of 0.474, meaning variation variable capital structure changes can be explained by the variable size of the company, profitabilias and the structure of assets amounted to 47.4%. While the rest sebesar52,6% explained by other variables outside the model. Keywords: Company Size, Profitability, Capital Structure ABSTRAKSI Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya pengaruh faktor ukuran perusahaan, struktur aktiva, struktur kepemilikan dan probabilitas terhadap struktur modal dan mengetahui faktor manakah yang paling berpengaruh terhadap struktur modal pada perusahaan yang sektor makanan yang terdaftar di BEI periode 2012 - 2014. Metode kuantitatif digunakan dalam penelitianini. Data sekunder yang bersumber dari laporan keuangan perusahaan sektormakananperiode tahun 2012-2014 di Bursa Efek Indonesia.Sampel penelitian diambil secara purposive sampling sehingga diperoleh sampel sebanyak 20 responden.Teknik analisis data menggunaan analisis regresi linier berganda. Berdasarkan hasil uji t diperoleh variable ukuran perusahaan tidak berpengaruh sitgnifikan terhadap struktur modal denganp value 0,328 > 0,05; variable profitabilitas mempunyai pengaruh yang negative dan signifikan terhadap struktur modal dengan p value 0,000 < 0,05; variable struktur aktiva mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap struktur modal dengan nilai signifikansi 0,024 < 0,05.Hasil koefisien determinasi (R2) diketahui bahwa Adjusted R square (R2) sebesar 0,474, berarti variasi perubahan variable struktur modal dapat dijelaskan oleh variable ukuran perusahaan, profitabilias dan struktur aktiva sebesar 47,4%. Sedangkan sisanya sebesar52,6% dijelaskan oleh variabel lain diluar model. Kata Kunci : Ukuran Perusahaan, Profitabilitas, StrukturAktiva 1. PENDAHULUAN

Manajemen pendanaan pada hakekatnya menyangkut keseimbangan finansial di dalam perusahaan yaitu keseimbangan antara aktiva dan pasiva yang dibutuhkan, beserta mencari 1

susunan kualitatif dari aktiva dan pasiva tersebutsebaik-baiknya. Perusahaan dengan jumlah aktiva tetap yang besar dapat menggunakan utang lebih banyak karena aktiva tetap dapat dijadikan jaminan yang baik atas pinjaman - pinjaman perusahaan. ( Bambang 2008 : 298). Kebutuhan akan modal sangat penting dalam membangun dan menjamin kelangsungan perusahaan selain faktor pendukung lainnya. Modal dibutuhkan setiap perusahaan, apalagi jika perusahaan tersebut akan melakukan ekspansi. Oleh karena itu, perusahaan harus menentukan berapa besarnya modal yang dibutuhkan untuk memenuhi atau membiayai usahanya. Setiap keputusan perusahaan dalam menentukan dari mana kebutuhan modalnya dipenuhi akan berpengaruh pada struktur modal perusahaan yang menunjukkan komposisi perbandingan sumber dana permanen yang digunakan oleh perusahaan dalam membiayai investasinya. Faktor-faktor yang mempunyai pengaruh terhadap struktur modal antara lain : tingkat pertumbuhan (growth), struktur aktiva (tangibility assets), profitabilitas (profitability), risiko bisnis (business risk), dan ukuran perusahaan (firm Size). (Paramu, 2007: 47-54). Dalam perusahaan, struktur aktiva menunjukkan aktiva yang digunakan untuk aktivitas operasional perusahaan. Semakin besar aset diharapkan semakin besar hasil operasional yang dihasilkan perusahaan. Peningkatan aset yang diikuti peningkatan hasil operasi akan semakin menambah kepercayaan pihak luar terhadap perusahaan. Hal ini didasarkan pada keyakinan kreditor atas dana yang ditanamkan ke dalam perusahaan dijamin oleh besarnya aset yang dimiliki perusahaan.Faktor-faktor dalam implementasi sistem ada tiga aspek, meliputi ukuran perusahaan, struktur aktiva, probabilitas. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya pengaruh faktor ukuran perusahaan, struktur aktiva, dan probabilitas terhadap struktur modaldanmengetahui faktor manakah yang paling berpengaruh terhadap struktur modal pada perusahaan yang sektor makanan yang terdaftar di BEI periode 2012 - 2014. 2. METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan data sekunder yang bersumber dari laporan keuangan perusahaan manufaktur yang go publik periode tahun 2011-2013 di Bursa Efek Indonesia. Populasi adalah Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan manufaktur yang terdapat dalam periode 2012-2014 yang terdaftar di BEI (Bursa Efek Indonesia). Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain). Dalam penelitian ini sampel yang diambil dari populasi dilakukan dengan 2

purposive sampling, yaitu cara pengambilan sampel yang tidak semua anggota populasi diberi kesempatan untuk dipilih menjadi sampel. Pengambilan sampel dilakukan berdasarkan pertimbangan tertentu dimana syarat yang dibuat sebagai kriteria yang harus dipenuhi oleh sampel dengan tujuan untuk mendapatkan sampel yang representative.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1

Hasil

Berdasarkan uji asumsi klasik yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa data dalam penelitian ini terdistribusi normal.Oleh karena itu penelitian ini telah memenuhi standar BLUE (best linier unbiased and estimation).Uji regresi linier bergandar untuk mengetahui data tersebut linier atau tidak. Tabel 1 Uji Regresi Linier Berganda Variabel

Koefisien Nilai Signifikansi regresi t 0.165 0.032 0.987 .328

Konstanta Ukuran perusahaan Profitabiltias -0.637 Struktur aktiva

.000 7.053 2.327 .0124

0.349

R Square 0,501 Adjusted R 0,474 Square Fhitung 18,706 Sumber: Data yang diolah 2016 Persamaan regresi adalah sebagai berikut: γ = 0,165 + 0,032x1 - 0,637x2 + 0,349x3 + e1 Berdasarkan persamaan regresi diatas maka interpretasinya adalah sebagai berikut: Nilaikonstanta (a) sebesar 0,165 artinya apabila tidak ada variable ukuran perusahaan, profitabilitas dan struktur aktiva maka struktur modal akan menurun sebesar 0.165. Nilai koefisien regresi variable ukuran perusahaan sebesar 0,032 artinya apabila ukuran perusahaan meningkat satu juta rupiah maka akan meningkatkan struktur modal sebesar 0,032. Nilai koefisien regresi profitabilitas sebesar -0,637 artinya apabila profitabilitas meningkat satu juta rupiah maka akan menurunkan struktur modal sebesar 0,637. Nilai koefisien regresi variable 3

strukturakiva sebesar 0,349 artinya apabila struktur aktiva meningkat satu juta rupiah maka akan meningkatkan struktur aktiva sebesar 0,349. 3.1.1

Uji t Berdasarkan hasil analisis regresi pada tabel 1 dapat diketahui bahwa 1 (satu)

variabel yang tidak berpengaruh signifkan yaitu ukuran perusahaan dengan tingkat signifkansi 0,328, sedangkan 2 (dua) variabel lainnya yaitu profitabilitas dan struktur aktiva berpengaruh signifikan dengan tingkat signifikansi masing-masing yaitu sebesar 0,000 dan 0,024. Hal ini dikaenakannilaisig t variabel lebih kecil dari tingkat signifikansi sebesar 0,05. 3.1.2

Uji F Hasiluji F menunjukkan nilai signifikansi F lebih kecil dibandingkan level of

signifikant yang digunakan dalam penelitian sekarang yaitu 0,000 < 0,05. Artinya bahwa secara bersama-sama (simultan) variabel bebas yang terdiri dari ukuran perusahaan, profitabilitas dan struktur aktiva berpngaruh terhadap belanja modal. 3.1.3

KoefisienDeterminasi (R2)

Hasil uji Koefisien Determinasi (R2) menunjukkan nilai adjusted R square sebesar 0,474. Artinya bahwa pengaruh semua variabel dependen adalah 47,4% dan sisanya 52,6% dipengaruhi oleh variabel lain selain variable independen yang digunakan dalam penelitian ini.

3.2

Pembahasan

3.2.1

Pengaruh Ukuran Perusahaan terhadap Struktur Modal Nilai signifikansi variabel ukuran perusahaan sebesar 0,328 yang artinya nilai

tersebut ternyata lebih besar dari tingkat signifikansi yang ditetapkan sebesar 0,05. Hal ini berarti tidak terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel ukuran perusahaan dengan variabel struktur modal sehingga hipotesis dalam penelitian ini tidak terbukti. Dari hasil penelitian ini juga, diperoleh hasil koefisien regresi variabel ukuran perusahaan sebesar 0,032. Koefisien regresi ukuran perusahaan ini ternyata bertanda positif sehingga menunjukkan variabel ukuran perusahaan ini memiliki arah pengaruh secara positif tidak signifikan terhadap struktur modal perusahaan sector makanan yang terdaftar di BEI tahun 2012-2014. Dengan arah pengaruh tersebut menandakan bahwa semakin besar ukuran perusahaan, maka struktur modalnya semakin meningkat.Hasil penelitian ini konsistendilakukan oleh Setiawati (2012)

4

menyatakan bahwa secara parsial ukuran perusahaan tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. 3.2.2

PengaruhProfitabilitasterhadapStruktur Modal Variabel profitabilitas memiliki nilai koefisien regresi bertanda negatif sebesar

-0,637 dan nilai signifikansi sebesar 0,000 yang lebih kecil dari α (5%). Jadi hipotesis didalam penelitian ini yang menyatakan bahwa profitabilitas mempunyai pengaruh negatif dan signifikan terhadap struktur modal adalah terbukti atau diterima. Jadi, dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan dengan adanya hubungan negatif antara profitabilitas dengan struktur modal menunjukkan bahwa semakin besar tingkat profitabilitas yang diperoleh perusahaan maka struktur modal perusahaan yang berasal dari hutang akan semakin menurun. Perusahaan yang mempunyai tingkat keuntungan yang besar akan mempunyai sumber pendanaan internal yang lebih besar pula sehingga ini akan mempengaruhi keputusan struktur modal atau pendanaan suatu perusahaan

yaitu

mengembangkan

dimana produk

didalam atau

membiayai

kebutuhan

kegiatan

melakukan

usahanya,

pembiayaan

seperti

investasi,

memungkinkan perusahaan untuk cenderung memilih menggunakan modal sendiri yaitu dari dana internalnya terlebih dahulu, seperti dalam bentuk laba yang ditahan sebagai dari keuntungan yang dihasilkan perusahaan dari pada menggunakan dana eksternal atau dana yang berasal dari pihak luar yaitu hutang sehingga tingkat hutang yang digunakan oleh perusahaan relatif rendah serta akan memperkecil resiko timbulnya kebangkrutan dan biaya modal /hutang yang tinggi. Hasil penelitian ini konsistendilakukan olen Indrajaya dkk (2011) menyatakan bahwa secara parsial profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. 3.2.3

PengaruhStrukturAktivaterhadapStruktur Modal Variabel struktur aktiva memiliki nilai koefisien regresi bertanda positif sebesar

0,349 dan nilai signifikansi sebesar 0,024 yang lebih kecil dari α (5%). Jadi hipotesis didalam penelitian ini yang menyatakan bahwa struktur asset mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap struktur modal adalah terbukti atau diterima. Hal ini berarti di dalam penelitian ini dapat disimpulkan, dengan adanya hubungan positif antara struktut asset dengan struktur modal menunjukkan bahwa semakin besar tingkat struktur asset yaitu dalam hal ini adalah asset tetap atau asset berwujud yang dimiliki perusahaan maka struktur modal perusahaan juga semakin meningkat dan sebaliknya. Hasil penelitian ini konsistendilakukan olen Setiadi dkk (2011)

5

menyatakan bahwa secara parsial profitabilitas berpengaruh signifikan terhadap struktur modal.

4. KESIMPULAN Hasil pengujian hipotesis secara parsial yang telah dilakukan, variable profitabilitas dan struktur aktiva berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Sedangkan ukuran perusahaan tidak berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Hasil pengujian hipotesis secara simultan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa ukuran perusahaan, profitabilitas, dan struktur aktiva , secara bersama-sama atau simultan mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap struktur modal atau dengan kata lain hipotesis keempat diterima karena didukung oleh data dan sesuai dengan ekspektasi penelitian. Peneliti hanya menggunakan tiga variabel independen saja dalam penelitian ini sehingga kekuatan pengaruh variabel ukuran perusahaan, profitabilitas, dan struktur aktiva, terhadap struktur modal perusahaan manufaktur yang dilihat dari nilai koefisien determinasinya hanya sebesar 47,4%.Sampel yang digunakan dalam penelitian hanya berfokus pada perusahaan sector makanan saja sehingga sampelnya kurang mewakili seluruh perusahaan public yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI), seperti perusahaan dagang dan jasa.Keterbatasan periode pengamatan penelitian, yaitu hanya Tiga tahu sehingga dengan periode pengamatan yang sempit kurang dapat menunjukkan kondisi perusahaan dalam jangka panjang. Adapun Saran-saran yang dapat disampaikan peneliti berdasarkan hasil penelitian ini, yaitu sebagai berikut: Dalam penetapan kebijakan struktur modal atau keputusan pendanaan yang akan dilakukan perusahaan, terlebih dahulu manajer perusahaan sebaiknya memperhatikan variabel profitabilitasnya. Jika perusahaan memperoleh tingkat profitabilitas yang tinggi, sebaiknya manajer perusahaan menggunakan dana internalnya terlebih dahulu, daripada menggunakan hutang untuk mendanai kegiatan perusahaannya, sehingga tingkat hutang yang digunakan oleh perusahaan relatif rendah dan akan memperkecil resiko timbulnya kebangkrutan dan membayar biaya hutang yang tinggi.Untuk peneliti selanjutnya yang melakukan penelitian ini kembali, sebaiknya menambahkanvariabel independen lainnya selain dari variabel yang digunakan dalam penelitian ini, seperti corporate tax, resiko bisnis, struktur kepemilikan, dan lain-lain sehingga dapat meningkatkan kualitas hasil penelitian. Selain itu, memperluas periode penelitian dan menambahkan jumlah sampel perusahaan yang tidak hanya berfokus pada perusahaan sector makanan saja, tetapi perusahaan dagang dan jasa yang terdaftar di BEI juga dapat dijadikan sampel penelitian. 6

Sebelum memberikan pinjaman dana kepada perusahaan, terlebih dahulu sebaiknya pihak investor memperhatikan ukuran perusahaan, rasio profitabilitas, struktur aktiva yang dapat dilihat dalam laporan keuangan perusahaan. Hal ini dimaksudkan agar pihak investor dapat memperoleh informasi mengenai bagaimana keadaan perusahaan, seperti kondisi finansial perusahaan sehingga pihak investor dapat mengambil keputusan yang tepat untuk melakukan investasinya serta meminjamkan dananya ke perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA

Adrianto dan Wibowo, B. (2007). Pengujian Teori Pecking Order Pada Perusahaanperusahaan Non Keuangan LQ45 Periode 2001-2005. Arikunto, Suharsini.2005. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Bambang Riyanto. 2008. Dasar – Dasar Pembelajaran Perusahaan. H:35, 65 dan 298. Yogyakarta: BPFE Bram Hadianto. 2008. Pengaruh Struktur Aktiva, Ukuran Perusahaan, Dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal Emiten Sektor Telekomunikasi Periode 2000-2006: Sebuah Pengujian Hipotesis PeckingOrder. Jurnal Manajemen Volume 7 Nomor 2, hal 5-6. Brigham, Eugene F, dan Joel F. Houston, 2011, Essentials of Financial Management.. Laili Hidayati, et al. 2001. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Struktur Keuangan Perusahaan Manufaktur yang go public di Indonesia. Lusi Setiawati. 2012. Pengaruh Struktur Aktiva, Tingkat Likuiditas, Ukuran Perusahaan, Dan Profitabilitas Terhadap Struktur Modal Perusahaan Manufaktur Yang Tercatat Di Bursa Efek Indonesia Tahun 2009-2011. Nugroho, Asih Suko, 2006, Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal Perusahaan Properti yang Go Public Di Bursa Efek Jakarta, Vol. 1, No. 3, Januari: hal 34-58. Paramu, H. (2007). Determinan Struktur Modal: Studi Empiris Pada Perusahaan Publik di Indonesia. Manajemen Usahawan Indonesia, XXXV, volume 11, hal. 47-54. Nugraha, P. (2012). Pengaruh Karakteristik Perusahaan Terhadap Struktur Modal (Studi Perusahaan Manufaktur (Food & Beverage) Di BEI Periode Tahun 2009-2011. Jurnal Ekonomi. Saidi. 2005. Faktor –Faktor Yang Mempengaruhi Struktur Modal Pada Perusahaan Manufaktur Go Publik Di BEI. Jurnal Bisnis dan Ekonomi. Vol. 1 No 11. Hal 44-58.

7

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.