PERSYARATAN IKLAN ALAT KESEHATAN DAN


1 2014, No LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 76 TAHUN 2013 TENTANG IKLAN ALAT KESEHATAN DAN PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TAN...
Author:  Fanny Johan

0 downloads 83 Views 22KB Size

Recommend Documents


Direktorat Pengawasan Alat Kesehatan dan PKRT Direktur Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Makasar
1 REFORMASI PERIJINAN SERTIFIKASI PRODUKSI DAN DISTRIBUSI ALAT KESEHATAN & PKRT DAN PENGAWASAN POST MARKET Direktorat Pengawasan Alat Kesehatan da...

MAKALAH ALAT KESEHATAN. Alat-Alat Kesehatan Diagnostik In Vitro
1 MAKALAH ALAT KESEHATAN Alat-Alat Kesehatan Diagnostik In Vitro Disusun Oleh: Kelompok 5 Sukardi S. Lisa Christine Megawati Indara Dewi SY Nurul Hikm...

RAKONAS PROGRAM KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN TH ARAHAN DIREKTUR JENDERAL BINA KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN
1 RAKONAS PROGRAM KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN TH ARAHAN DIREKTUR JENDERAL BINA KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN Denpasar, 3 April 20142 SUSUNAN PRESE...

PEDOMAN PENGUJIAN DAN KALIBRASI ALAT KESEHATAN
1 PEDOMAN PENGUJIAN DAN KALIBRASI ALAT KESEHATAN IMPROVING CALIBRATION SYSTEM OF MEDICAL EQUIPMENT IN THE HOSPITAL Product 3 second stage activities D...

SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN
1 2 SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL KEFARMASIAN DAN ALAT KESEHATAN Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas perkenan-nya maka ...

KOSMETIKA DAN ALAT KESEHATAN. Suwarmi, S.Si, Apt
1 KOSMETIKA DAN ALAT KESEHATAN Suwarmi, S.Si, Apt2 PENDAHULUAN Kosmetika = Sediaan Rias Ilmu Kosmetika bukan suatu disiplin ilmu melainkan bersifat mu...

PERENCANAAN ALAT KESEHATAN
1 PERENCANAAN ALAT KESEHATAN Peralatan kesehatan merupakan salah satu faktor penunjang yang sangat penting dalam penyelenggaraan peayanan kesehatan, b...

PENGAWASAN ALAT KESEHATAN DI FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN
1 PENGAWASAN ALAT KESEHATAN DI FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN Ir. Sodikin Sadek, M.Kes DIREKTUR PENGAWASAN ALAT KESEHATAN DAN PKRT DIREKTORAT PENGAWASA...

PERSYARATAN TEKNIS ALAT DAN PERANGKAT TELEKOMUNIKASI WIRELESS LOCAL AREA NETWORK
1 LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2018 TENTANG PERSYARATAN TEKNIS ALAT DAN PERANGKAT TELEKOMUNI...

PERSYARATAN TEKNIS ALAT DAN PERANGKAT TELEKOMUNIKASI CALL SESSION CONTROL FUNCTION
1 2013, No LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2013 TENTANG PERSYARATAN TEKNIS PERANGKAT TELEKOMUN...



2014, No.192

10

LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 76 TAHUN 2013 TENTANG IKLAN ALAT KESEHATAN DAN PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TANGGA

PERSYARATAN IKLAN ALAT KESEHATAN DAN PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TANGGA

1. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh menggunakan kata-kata superlatif seperti "paling", "nomor satu", "top", ”ampuh” atau kata-kata berawalan "ter", dan/atau yang bermakna sama tanpa secara khas menjelaskan keunggulan tersebut yang harus dapat dibuktikan dengan pernyataan tertulis dari otoritas terkait atau sumber yang otentik. 2. Penggunaan kata-kata tertentu harus memenuhi kriteria, sebagai berikut: a. Penggunaan kata "100%", "murni", "asli" untuk menyatakan sesuatu kandungan, kadar, bobot, tingkat mutu dan sebagainya, harus dapat dibuktikan dengan pernyataan tertulis dari otoritas terkait atau sumber yang otentik. b. Penggunaan kata ”halal” dalam iklan hanya dapat dilakukan oleh produk-produk yang sudah memperoleh sertifikat resmi dari MUI atau lembaga yang berwenang. c. Kata-kata ”presiden”, ”raja”, ”ratu” dan sejenisnya tidak boleh digunakan dalam kaitan atau konotasi yang negatif. 3. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh menggunakan kata-kata "satusatunya" atau yang bermakna sama, tanpa secara khas menyatakan dalam hal apa produk tersebut menjadi satu-satunya dan hal tersebut harus dapat dibuktikan dan dipertanggungjawabkan. 4. Tanda asteris (tanda *) harus memenuhi kriteria, sebagai berikut: a. tanda asteris pada iklan di media cetak tidak boleh digunakan untuk menyembunyikan, menyesatkan, membingungkan atau membohongi khalayak tentang kualitas, kinerja, atau harga sebenarnya dari produk yang diiklankan ataupun tentang ketidaktersediaan sesuatu produk; dan b. tanda asteris pada iklan di media cetak hanya boleh digunakan untuk memberi penjelasan lebih rinci atau sumber dari sesuatu pernyataan yang bertanda tersebut. 5. Kata "gratis" atau kata lain yang bermakna sama tidak boleh dicantumkan dalam iklan, bila ternyata konsumen harus membayar biaya lain. Biaya pengiriman yang dikenakan kepada konsumen juga harus dicantumkan dengan jelas.

www.djpp.kemenkumham.go.id

11

2014, No.192

6. Pencantuman harga sesuatu produk dalam iklan harus ditampakkan dengan jelas, sehingga konsumen mengetahui apa yang akan diperolehnya dengan harga tersebut. 7. Pencantuman garansi atau jaminan atas mutu suatu produk dalam iklan Alat Kesehatan dan PKRT harus dapat mempertanggungjawabkan dasardasar jaminannya. 8. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT yang menampilkan adegan hasil atau efek dari penggunaan produk dalam jangka waktu tertentu, harus jelas mengungkapkan memadainya rentang waktu tersebut. 9. Perbandingan produk harus memenuhi kriteria, sebagai berikut: a. perbandingan langsung dapat dilakukan, namun hanya terhadap aspekaspek teknis produk, dan dengan kriteria yang tepat sama; b. jika perbandingan langsung menampilkan data riset, maka metodologi, sumber dan waktu penelitiannya harus diungkapkan secara jelas; c. pengggunaan data riset tersebut harus sudah memperoleh persetujuan atau verifikasi dari organisasi penyelenggara riset tersebut; d. perbandingan tak langsung harus didasarkan pada kriteria yang tidak menyesatkan khalayak; dan e. perbandingan produk tidak boleh menyebut merek lain. 10. Perbandingan harga dalam iklan hanya dapat dilakukan terhadap efisiensi dan kemanfaatan penggunaan produk dan harus disertai dengan penjelasan atau penalaran yang memadai. 11. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh merendahkan produk pesaing secara langsung maupun tidak langsung. 12. Peniruan Iklan Alat Kesehatan dan PKRT harus memenuhi kriteria, sebagai berikut: a. iklan tidak boleh dengan sengaja meniru iklan produk pesaing sedemikian rupa, sehingga dapat merendahkan produk pesaing ataupun menyesatkan atau membingungkan khalayak. Peniruan tersebut meliputi baik ide dasar, konsep atau alur cerita, setting, komposisi musik maupun eksekusi. Dalam pengertian eksekusi termasuk model, kemasan, bentuk merek, logo, judul atau subjudul, slogan, komposisi huruf dan gambar, komposisi musik baik melodi maupun lirik, ikon atau atribut khas lain, dan properti. b. iklan tidak boleh meniru ikon atau atribut khas yang telah lebih dulu digunakan oleh sesuatu iklan produk pesaing dan masih digunakan hingga kurun dua tahun terakhir. 13. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh menyalahgunakan istilah-istilah ilmiah dan statistik untuk menyesatkan khalayak, atau menciptakan kesan yang berlebihan. 14. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh mengeksploitasi erotisme atau seksualitas dengan cara apapun, dan untuk tujuan atau alasan apapun. 15. Pemeran dalam Iklan Alat Kesehatan dan PKRT harus memenuhi kriteria, sebagai berikut:

www.djpp.kemenkumham.go.id

2014, No.192

12

a. Anak-anak Anak-anak tidak boleh digunakan untuk mengiklankan produk yang tidak layak dikonsumsi oleh anak-anak, tanpa didampingi orang dewasa. Iklan tidak boleh memperlihatkan anak-anak dalam adegan-adegan yang berbahaya, menyesatkan atau tidak pantas dilakukan oleh anak-anak. Iklan tidak boleh menampilkan anak-anak sebagai penganjur bagi penggunaan suatu produk yang bukan untuk anak-anak. Iklan tidak boleh menampilkan adegan yang mengeksploitasi daya rengek (pester power) anak-anak dengan maksud memaksa para orang tua untuk mengabulkan permintaan anak-anak mereka akan produk terkait. b. Perempuan Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh melecehkan, mengeksploitasi, mengobjekkan, atau mengornamenkan perempuan sehingga memberi kesan yang merendahkan kodrat, harkat, dan martabat mereka. 16. Gender Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh mempertentangkan atau membiaskan kesetaraan hak gender dalam segala aspek kehidupan seharihari. Hal ini mencakup: a. Kewenangan; bahwa pria dan wanita memiliki kewenangan yang setara. b. Pengambilan keputusan; bahwa pria dan wanita memiliki kemampuan yang setara dalam mengambil keputusan. c. Seksualitas; bahwa baik pria maupun wanita tidak boleh dieksploitasi secara seksual. d. Kekerasan dan pengendalian; bahwa tidak boleh terdapat penggambaran kekerasan dan atau pengendalian oleh pria terhadap wanita ataupun sebaliknya, oleh wanita terhadap pria. e. Perbedaan; bahwa pria dan wanita di segala tingkat usia memiliki kesempatan yang sama dalam berperan atau berprestasi. f. Bahasa bias gender; bahwa tidak boleh terdapat kesan penggunaan istilah atau ungkapan yang dapat disalahartikan atau yang dapat menyinggung perasaan sesuatu gender, maupun yang mengecualikan pria atau wanita. 17. Penyandang Cacat Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh merendahkan atau mengejek penyandang cacat.

memberi

kesan

yang

18. Spot peringatan pada Iklan Alat Kesehatan dan PKRT pada media cetak harus dengan tulisan terbaca, dibuat proporsional sehingga spot tersebut terlihat mencolok. 19. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT pada Media elektronik dan media teknologi informasi harus memenuhi kriteria, sebagai berikut: a. Iklan yang menampilkan dramatisasi wajib mencantumkan kata-kata "Adegan Ini Didramatisasi" dan yang menampilkan adegan berbahaya wajib mencantumkan peringatan "Adegan Berbahaya”, Jangan Ditiru".

www.djpp.kemenkumham.go.id

13

2014, No.192

b. Adegan yang tidak sepenuhnya layak dikonsumsi oleh balita dan anakanak, harus mencantumkan kata-kata "Bimbingan Orang tua" atau lambang yang bermakna sama. c. Visualisasi tulisan harus memenuhi syarat-syarat kontras dan kejelasan. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT dilarang semata-mata menampilkan anak-anak berusia di bawah 5 (lima) tahun dalam bentuk apapun, kecuali apabila alat kesehatan dan PKRT tersebut diperuntukkan bagi anak-anak yang berusia di bawah 5 (lima) tahun. 18. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT materinya harus memenuhi ketentuan sesuai dengan klaim yang disetujui pada waktu pendaftaran alkes dan PKRT tersebut. 19. Iklan Alat Kesehatan tidak dapat diklaim secara langsung mengurangi penyakit. 20. Iklan untuk produk tertentu seperti kondom, plester, pembalut wanita, tes kehamilan, peralatan steril, produk diagnostik invitro, produk untuk tujuan intim, pemutih cucian, pembersih lantai, antiseptik dan desinfektan, serta pestisida rumah tangga harus disesuaikan dengan ketentuan khusus untuk produk tersebut dan memperhatikan kepatutan. 21. Iklan Pembalut wanita (sanitary napkin) supaya disesuaikan dengan estetika dan tata krama ketimuran. 22. Iklan kondom tidak boleh mendorong penggunaan untuk tujuan asusila dan supaya disesuaikan dengan estetika dan tata karma ketimuran. Selain itu harus disertai spot “IKUTI PETUNJUK PEMAKAIAN”. 23. Ketentuan yang harus dipenuhi terkait spot: a. Untuk media televisi: Spot iklan harus dicantumkan dengan tulisan yang jelas terbaca pada satu screen/ gambar terakhir dengan ukuran minimal 30 % dari screen dan ditayangkan minimal selama 3 detik. b. Untuk media radio: 1) Spot iklan harus dibacakan pada akhir iklan dengan jelas dan dengan nada suara tegas. 2) Iklan radio yang menggunakan suara atau efek bunyi yang menimbulkan imajinasi amat mengerikan atau amat menjijikkan, hanya boleh disiarkan kepada khalayak dan pada waktu yang sesuai yaitu di atas jam 22.00. 3) Spot peringatan iklan harus dibacakan pada akhir iklan dengan jelas dan dengan nada suara tegas.

c.

Untuk media cetak: Spot iklan harus dengan tulisan yang jelas terbaca.

25. Pemutih cucian tidak boleh diiklankan seolah-olah hasil penggunaannya menjadi bebas kuman sama sekali. 26. Pembersih tidak boleh diiklankan seolah-olah menghasilkan bebas kuman dan aman.

www.djpp.kemenkumham.go.id

2014, No.192

14

27. Antiseptika dan desinfektan tidak boleh diiklankan seolah-olah setelah penggunaan dimaksud hasilnya dijamin telah bebas kuman. 28. Antiseptika dan desinfektan tidak boleh menganjurkan penggunaan yang berlebihan, misal menghilangkan bakteri, menggunakan klaim yang seolah-olah fungsinya sebagai terapi pengobatan.

29. PKRT yang berfungsi sebagai Pewangi tidak boleh mencantumkan kata-kata sebagai aroma terapi.

30. Pestisida Rumah Tangga tidak boleh diiklankan dengan menyebutkan katakata “aman”, “tidak berbahaya” atau kata-kata lain yang semakna yang dapat ditafsirkan salah terhadap keamanannya. 31. Pestisida Rumah Tangga tidak boleh diiklankan dengan menyebutkan kata “ampuh” atau kata lain yang semakna yang dapat ditafsirkan berlebihan terhadap kegunaannya. 32. Pestisida Rumah Tangga tidak boleh diiklankan dengan menyebutkan dan atau menggambarkan penggunaannya selain yang disetujui Kementerian Pertanian. 33. Pestisida Rumah Tangga tidak boleh diiklankan seperti produk Kosmetika dan PKRT lain sehingga dapat ditafsirkan salah terhadap keamanannya. Contoh: a. pestisida rumah tangga bentuk aerosol diiklankan sebagai Air Freshener. b. anti nyamuk (insect repellent) diiklankan dapat menghaluskan kulit. 34. Iklan PKRT tertentu seperti sediaan antiseptika/desinfektan, pestisida rumah tangga, pemutih cucian dan pembersih tertentu harus disertai spot: “IKUTI PETUNJUK PEMAKAIAN, PERINGATAN DAN CARA PENANGGULANGAN BILA TERJADI KECELAKAAN”. 35. Iklan Alat Kesehatan dan PKRT tidak boleh menimbulkan salah persepsi yang membahayakan. MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, NAFSIAH MBOI

www.djpp.kemenkumham.go.id

2014, No.192

15

Formulir Kop Surat Perusahaan

Nomor : Hal : Lampiran: Materi Iklan Kepada Yth : Direktur Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan c.q Direktur Bina Produksi dan Distribusi Alat Kesehatan Di Tempat Bersama ini kami mengajukan permohonan untuk mendapatkan persetujuan Iklan PKRT dengan data sebagai berikut : 1.

2.

3.

Nama Pemohon

:

Alamat Pemohon

:

Nama Perusahaan

:

Alamat Perusahaan

:

Nama Produk

:

Nomor Ijin Edar

:

Bersama ini kami lampirkan materi iklan tersebut.

Hormat Kami,

Tanda Tangan

(…………………………….)

www.djpp.kemenkumham.go.id

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.