PT.PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN)


1 PT.PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN) PELAYANAN Pasal 1 (Ketentuan Umum) 1. Listrik Prabayar (LPB) adalah Produk layanan pemakaian tenaga listrik yang ...
Author:  Hendri Makmur

0 downloads 23 Views 508KB Size

Recommend Documents


Kantor Pemsahaan Listrik Negara (PLN) Di Jalan Ringroad
1 City Hotel Berbintang 3 Kawasan Pantai Klandasan Balikpapan - Kalimantan Timur Bangunan-Bangunan Dengan Arsitektur Modem Dan Tradisonal Kal-Tim Kant...

Indonesia: Penggunaan Sistem Upaya Perlindungan Negara Pada Tingkat Perusahaan Listrik Negara (PLN)
1 DRAFT August 2018 Indonesia: Penggunaan Sistem Upaya Perlindungan Negara Pada Tingkat Perusahaan Listrik Negara (PLN) LD 4: Kajian Akseptabilitas te...

PERANAN HUMAS PT. PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN) DALAM MENSOSIALISASIKAN HEMAT LISTRIK KEPADA MASYARAKAT DI PERUMNAS RUMBAI SKRIPSI
1 1371/KOM-D/SD-S1/2013 PERANAN HUMAS PT. PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN) DALAM MENSOSIALISASIKAN HEMAT LISTRIK KEPADA MASYARAKAT DI PERUMNAS RUMBAI S...

BAB IV HASIL PENELTIAN DAN ANALISIS. 4.1 Sejarah berdirinya Perusahaan Listrik Negara (PLN)
1 BAB IV HASIL PENELTIAN DAN ANALISIS 4.1 Sejarah berdirinya Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sejarah awal perkembangan ketenagalistrikan di Indonesia ...

BAB IV PERAWATAN CUBICLE DI PT. PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN) AREA CIKOKOL - TANGERANG
1 BAB IV PERAWATAN CUBICLE DI PT. PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN) AREA CIKOKOL - TANGERANG PT. PLN (Persero) merupakan salah satu perusahaan yang berg...

BAB I 1 PENDAHULUAN. Perusahaan Listrik Negara (PLN) pada tahun 2014 melalui Peraturan
1 BAB I 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perusahaan Listrik Negara (PLN) pada tahun 2014 melalui Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomo...

1960 Perusahaan Listrik Negara Eksploitasi XIII Bengkel Mesin Dan Listrik Negara 1964 Perusahaan Listrik Negara Eksploitasi XI
1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Profil Umum PT PLN (Persero) PUSHARLIS UWP IV Perusahaan Listrik Negara atau nama resminya adal...

BAB I PENDAHULUAN. pembangkit tenaga listrik (PLN). PLN adalah perusahaan yang bertugas
1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Faktor yang menunjang pembangunan di Indonesia adalah sumber daya ekonomi, karena sumber daya ekonomi merupakan ...

PROTOTYPE APLIKASI INFO REKENING LISTRIK PLN (IRT) BERBASIS MOBILE
1 PROTOTYPE APLIKASI INFO REKENING LISTRIK PLN (IRT) BERBASIS MOBILE (Studi Kasus: PT. PLN Persero Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang) Oleh : INDAH...

ANALISIS KEPUASAN PELANGGAN PLN SESUDAH MENJADI PELANGGAN LISTRIK PRABAYAR
1 ANALISISKEPUASANPELANGGANPLNSESUDAH MENJADIPELANGGANLISTRIKPRABAYAR Oleh: ViciwatidanNurAisyahFPulungan FakultasEkonomidanBisnis,MeruyaJakarta ABSTR...



PT.PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA (PLN)

 PELAYANAN  Pasal 1 (Ketentuan Umum) 1. Listrik Prabayar (LPB) adalah Produk layanan pemakaian tenaga listrik yang menggunakan meter elektronik prabayar dengan cara pembayaran dimuka; 2. Meter Prabayar (MPB) adalah meter energi listrik yang dipergunakan untuk mengukur energi listrik (kWh) yang dikonsumsi oleh Pelanggan yang berfungsi setelah Pelanggan memasukkan sejumlah stroom tertentu ke dalamnya; 3. Nomor Meter adalah Nomor yang tertera dalam MPB sebagai nomor identitas pada saat transaksi pembelian isi ulang dan pengaduan, yang terdiri dari 11 (sebelas) digit yang bersifat unique dan tidak sama antara meter yang satu dengan meter lainnya. 4. Stroom adalah kode angka yang setara dengan energi listrik tertentu yang dituangkan dalam 20 (duapuluh) angka yang bersifat unique (hanya cocok untuk nomor serial meter prabayar 11 (sebelas) angka tertentu); 5. Stroom Perdana adalah kode angka yang mewakili sejumlah tertentu energi listrik yang harus dibeli oleh Pelanggan pada saat penyambungan baru/perubahan daya dan migrasi ke prabayar 6. Pembelian Isi Ulang Stroom adalah pembelian kembali Stroom oleh Pelanggan yang dilakukan di tempat-tempat penerimaan pembayaran tagihan listrik; 7. Stroom Darurat adalah Stroom penggantian yang dibeli secara langsung oleh Pelanggan di kantor PLN yang disebabkan seluruh loket penjualan Stroom setempat tidak dapat melayani transaksi pembelian Stroom; 8. Peringatan Awal adalah sinyal yang dipancarkan oleh MPB sebagai pemberitahuan bahwa Stroom tinggal tersisa sejumlah kWh tertentu; 9. Tenaga Listrik adalah satu bentuk energi sekunder yang dibangkitkan, ditransmisikan dan didistribusikan untuk semua keperluan oleh PLN kepada Pelanggan; 10. Alat Pembatas dan Pengukur (APP) adalah alat milik PLN yang dipakai untuk membatasi daya lisrik dan mengukur energi listrik yang dipakai oleh Pelanggan; 11. Instalasi PLN adalah instalasi ketenagalistrikan milik PLN sampai dengan APP; 12. Instalasi Pelanggan adalah instalasi ketenagalistrikan milik Pelanggan sesudah APP milik PLN; 13. Tingkat Mutu Pelayanan (TMP) adalah deskripsi kwantitatif beberapa indikator mutu pelayanan yang dinyatakan oleh PLN secara berkala; 14. Penertiban Pemakaian Tenaga Listrik (P2TL) adalah pemeriksaan yang dilakukan oleh PLN terhadap Instalasi PLN dan/atau Instalasi Pelanggan; 15. Segel adalah suatu alat yang dipasang oleh PLN pada APP dan perlengkapan APP sebagai pengamanan APP; 16. Biaya Keterlambatan adalah biaya yang dibebankan kepada Pelanggan reguler/pasca bayar karena tidak memenuhi kewajiban membayar tagihan PLN tepat pada waktunya;

17. Tagihan Susulan (TS) adalah tagihan yang dikenakan kepada Pelanggan sebagai akibat adanya pelanggaran atau kelainan pemakai Tenaga Listrik yang dipasok dari PLN; 18. Surat Pengakuan Hutang (SPH) adalah surat pernyataan kesanggupan Pelanggan untuk mengakui dan melunasi kewajiban pembayaran atas Tagihan Susulan kepada PLN; 19. Pemutusan Sementara adalah penghentian untuk sementara penyaluran Tenaga Listrik ke instalasi Pelanggan; 20. Pembongkaran Rampung adalah penghentian untuk seterusnya penyaluran tenaga listrik ke Instalasi Pelanggan dengan mengambil seluruh instalasi PLN yang dipergunakan untuk penyaluran tenaga listrik ke Instalasi Pelanggan; 21. Daya Tersambung adalah daya yang disepakati Para Pihak yang dituangkan dalam Syarat dan Ketentuan Jual Beli Tenaga Listrik; 22. Uang Jaminan Langganan (UJL) adalah uang yang merupakan jaminan atas pemakaian daya dan tenaga listrik selama menjadi Pelanggan reguler. 23. Sertifikasi Laik Operasi (SLO) adalah sertifikat yang diterbitkan oleh lembaga inspeksi teknik tegangan rendah yang menyatakan suatu instalasi listrik laik; 24. Lembaga Inspeksi Teknik Tegangan Rendah (LIT/TR) adalah lembaga yang bergerak dalam bidang sertifikasi dan pengujian instalasi tenaga listrik serta memiliki kewenangan dalam menerbitkan sertifikasi laik operasi; 25. Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan adalah direktorat yang melaksanakan tugas atas perumusan dan pelaksanaan kebijakan serta standarisasi teknis di bidang ketenagalistrikan; 26. Layanan Satu Pintu adalah layanan penyambungan baru atau tambah daya yang dipaketkan dengan jasa Sertifikasi Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik atas bangunan milik Pelanggan/Calon Pelanggan melalui fasilitas layanan terintegrasi antara PLN, LIT/TR, dan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan; 27. Layanan Paket SLO adalah layanan satu pintu penyambungan baru atau tambah daya yang terdiri dari paket penyambungan/tambah daya dan pengurusan Sertifikasi Laik Operasi (SLO); 28. Layanan Non Paket SLO adalah layanan PLN yang hanya meliputi penyambungan atau perubahan daya sedangkan pengurusan Sertifikasi Laik Operasi (SLO) dilakukan secara mandiri oleh Konsumen ke LIT/TR; 29. Biaya SLO adalah Biaya Pemeriksaan dan Sertifikasi Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik yang dibayarkan oleh Calon Pelanggan/Pelanggan tegangan rendah atas pasang baru atau perubahan daya (termasuk Pajak Pertambahan Nilai) dalam rangka mendapatkan layanan sertifikasi instalasi pemanfaat tenaga listrik dari LIT/TR terhadap instalasi bangunan milik Calon Pelanggan/Pelanggan .

 Pasal 2 (Ruang Lingkup) PLN bersedia untuk menjual dan menyalurkan tenaga listrik kepada Pelanggan dan Pelanggan bersedia membeli dan menerima tenaga listrik yang akan disalurkan oleh PLN untuk dipergunakan oleh Pelanggan sesuai golongan tarif dan daya tersambung dengan dasar perhitungan biaya sesuai Tarif Tenaga Listrik (TTL) yang berlaku.

 Pasal 3 (Penyambungan) 1. Penyambungan tenaga listrik akan dilaksanakan oleh

PLN setelah

Pelanggan : a) Membayar Biaya Penyambungan (BP), Uang Jamian Langganan (UJL) (bagi layanan Pasca Bayar) dan Biaya Materai;

b) Membeli Stroom Perdana sebesar minimal Rp. 5.000,00 ( Lima Ribu Rupiah) bagi layanan listrik sistem prabayar; c) Menyediakan tempat untuk pemasangan Alat Pengukur dan Pembatas (APP) dan instalasi PLN seperti tiang listrik, penghantar dan gardu apabila diperlukan oleh PLN; d) Telah menyelesaikan kewajibannya kepada PLN apabila di lokasi bangunan yang akan dilakukan Penyambungan terdapat kewajiban jual beli tenaga listrik yang belum diselesaikan atas pemakaian tenaga listrik sebelumnya; 2. Proses penyambungan tenaga listrik akan dibatalkan, apabila di lokasi bangunan yang akan dilakukan penyambungan terdapat Putusan Pengadilan

dan/atau

Ketentuan

Pemerintah

sedemikian

sehingga

bangunan tersebut harus dibongkar. Biaya penyambungan terkait pembatalan penyambungan ini

tidak dapat dikembalikan kepada

Pelanggan, jika PLN telah melakukan investasi untuk penyambungan tenaga listrik tersebut. 

Pasal 4 (Ketentuan Teknis) 1. PLN akan menyalurkan tenaga listrik kepada Pelanggan sesuai daya tersambung dengan frekuensi sesuai dengan Tingkat Mutu Pelayanan (TMP) PLN. 2. Penyaluran tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan secara terus menerus tanpa terputus-putus, kecuali dalam hal-hal sebagai berikut : a)

Terjadi force majeure;

b)

Dilakukan pemutusan sementara sesuai ketentuan Pasal 1 butir 19 Syarat dan Ketentuan ini;

c)

PLN mengalami kekurangan penyediaan tenaga listrik;

d)

PLN melakukan pemeliharaan dan/atau perbaikan pembangkit dan/atau jaringan;

e)

Atas perintah Instansi yang berwenang atau Pengadilan;

3. Apabila terjadi penghentian penyaluran tenaga listrik karena alasan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), maka Pelanggan tidak berhak untuk menuntut ganti rugi dalam bentuk apapun juga kepada PLN. 

Pasal 5 (Pengukuran dan Pembatasan) 1. Pemakaian tenaga listrik Pelanggan sebagaimana dimaksud dalam Syarat dan Ketentuan ini akan diukur dengan kWh meter atau MPB milik

PLN yang dipasang pada sisi jaringan tegangan rendah milik PLN bagi Pelanggan tegangan rendah. 2. kWh meter dan MPB yang digunakan untuk mengukur pemakaian tenaga listrik Pelanggan telah dikalibrasi dan ditera oleh Instansi yang berwenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 3. Pembatasan pemakaian tenaga listrik Pelanggan sebagaimana dimaksud dalam Syarat dan Ketentuan ini menggunakan alat pembatas/Mini Circuit Breaker (MCB) milik PLN yang dipasang pada sisi jaringan Tegangan Rendah milik PLN bagi Pelanggan tegangan rendah. 4. Pelanggan dapat meminta kepada PLN untuk dilakukan penggantian APP apabila terjadi kerusakan APP yang bukan disebabkan dari kesengajaan Pelanggan. Jika menurut pemeriksaan PLN penyebab kerusakan ada unsur kesengajaan atau kelalaian dari Pelanggan, maka Pelanggan dikenakan biaya penggantian/pemasangan kWh Meter atau MPB dan/atau Tagihan Susulan apabila ditemukan Pelanggaran. 5. Apabila terjadi kerusakan pada kWh Meter atau MPB, maka PLN berkewajiban mengganti dengan kWh Meter atau MPB lainnya. 6. Apabila terjadi kerusakan APP sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan (5), yang mengakibatkan perhitungan pemakaian antara sisa Stroom dengan pemakaian kWh Meter mekanik muncul kekurangan tagih, maka akan dilakukan perhitungan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.



Pasal 6 (Nilai Stroom Listrik Prabayar) 1. Stroom isi ulang Listrik Prabayar yang dapat dibeli Pelanggan minimal senilai Rp.20.000,00 (dua puluh ribu Rupiah) atau sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Stroom sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dibeli di tempattempat penerimaan pembayaran tagihan listrik dan atau tempat-tempat pembelian Stroom Listrik Prabayar.



Pasal 7 (Stroom Listrik Prabayar Habis) 1. Apabila Stroom Listrik Prabayar habis dan Pelanggan tidak melakukan pengisian Stroom, maka aliran listrik terputus. 2. Sebelum Stroom Listrik Prabayar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) habis, maka MPB akan mengeluarkan peringatan berupa bunyi atau kedip selama waktu tertentu.



Pasal 8 (kewajiban dan hal PLN)

1. Kewajiban PLN : a) Menyediakan APP setelah Pelanggan memenuhi persyaratan Penyambungan. b) Menyediakan tenaga listrik secara berkesinambungan sesuai dengan Tingkat Mutu Pelayanan (TMP) PLN. c) Melakukan perbaikan pada sambungan Tenaga Listrik dan/atau penggantian APP apabila terjadi kerusakan. d) Memberikan pelayanan dan informasi atas keluhan atau gangguan Listrik Prabayar. e) Memberikan pelayanan dan informasi atas keluhan tidak munculnya token setelah transaksi pembelian stroom isi ulang listrik prabayar. 2. Hak PLN : a) Melakukan pemadaman atau penghentian penyaluran tenaga listrik dalam pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan, perbaikan, pemeriksaan, perluasan dan/atau rehabilitasi instalasi dan/atau peralatan listrik milik PLN. b) Memasuki dan/atau melintasi tanah dan bangunan Pelanggan untuk melakukan : 

Penyambungan baru atau tambah daya;



Pekerjaan pemeliharaan, perbaikan, pemeriksaan, perluasan dan/atau rehabilitasi instalasi dan/atau peralatan listrik milik PLN;



Pemeriksaan dalam rangka Penertiban Pemakaian Tenaga Listrik (P2TL) dan segala penyelesaiannya berdasarkan peraturan perundangundangan dan ketentuan P2TL yang berlaku;



Penebangan atau pemotongan tumbuh-tumbuhan milik Pelanggan di lokasi manapun yang menurut PLN membahayakan kelangsungan penyaluran tenaga listrik atau keselamatan umum;



Pasal 9 (Kewajiban dan Hak Pelanggan) 1. Kewajiban Pelanggan : a)

Menyetujui ketentuan penempatan APP milik PLN sedemikian rupa sehingga aman dan mudah untuk diperiksa petugas PLN;

b)

Menjaga APP dan perlengkapan milik PLN;

c)

Mengijinkan PLN memasang instalasi listrik antara lain tiang listrik dan/atau peralatan pendukung lainnya di halaman rumah atau bangunan Pelanggan dan mengijinkan PLN menarik jaringan listrik dari bangunan Pelanggan guna memberikan sambungan listrik kepada bangunan lain;

d)

Membayar ganti rugi APP yang hilang atau rusak akibat kelalaian atau kesengajaan Pelanggan sesuai ketentuan yang berlaku;

e)

Membayar tagihan atas pemakaian listrik secara tepat waktu;

f)

Membayar tagihan susulan akibat ditemukannya pelanggaran pemakaian tenaga listrik dan/atau akibat pemakaian tenaga listrik tidak terukur secara penuh akibat peralatan pengukuran bekerja tidak normal bukan dikarenakan kesalahan Pelanggan;

g)

Menyediakan lokasi, membayar biaya pemindahan dan ganti rugi kWh yang tidak tersalur, apabila Pelanggan bermaksud untuk memindahkan tiang listrik dan peralatan pendukung lainnya atas persetujuan PLN;

h)

Menandatangani Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik pada saat akan dilaksanakan

penyambungan

tenaga

listrik

di

gedung/persil

Pelanggan. 2. Hak Pelanggan : a)

Mendapat sambungan tenaga listrik;

b)

Menerima pelayanan sesuai Tingkat Mutu Pelayanan (TMP) yang telah ditetapkan PLN dan mendapatkan kompensasi apabila PLN tidak dapat memenuhi TMP sesuai ketentuan yang berlaku;

c)

Mendapat pelayanan untuk perbaikan apabila ada gangguan instalasi tenaga listrik milik PLN;

d)

Mendapat informasi dan penjelasan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan tenaga listrik;



Pasal 10 (Biaya Keterlambatan) 1. Pelanggan pasca bayar yang membayar tagihan listrik melampaui batas akhir masa pembayaran dikenakan Biaya Keterlambatan (BK). 2. Batas akhir masa pembayaran tagihan listrik setiap bulannya adalah tanggal 20 (dua puluh). 3. Pelanggan yang terlambat membayar tagihan listrik selain terkena BK juga dikenakan sanksi pemutusan. 4. Pengenaan BK untuk setiap lembar tagihan dibatasi maksimal 3 (tiga) kali tarif BK yang diatur sebagai berikut : a) BK pertama dikenakan untuk pelunasan tagihan listrik setelah batas akhir masa pembayaran sampai dengan akhir bulan berjalan (bulan ke n) bagi masing-masing Pelanggan. b) BK kedua diberlakukan setelah BK pertama, untuk pelunasan tagihan listrik mulai tanggal 1 (satu) sampai dengan akhir bulan berikutnya (bulan ke n+1).

c) BK ketiga diberlakukan setelah BK kedua, untuk pelunasan tagihan listrik mulai tanggal 1 (satu) sampai dengan akhir bulan berikutnya (bulan ke n+2). 

Pasal 11 (Larangan) 1. Pelanggan dilarang menjual dan/atau menyalurkan tenaga listrik Pelanggan yang dibeli dan diterima dari PLN kepada Pihak Lain tanpa sepengetahuan dan persetujuan tertulis dari PLN. 2. Pelanggan dengan cara dan alasan apapun dilarang membuka, merusak atau merubah peralatan listrik milik PLN, baik yang dilakukan oleh Pelanggan maupun Pihak Lain. 3. Pelanggan dilarang memakai tenaga listrik selain peruntukan sesuai Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik . 4. Pelanggan dilarang memindahkan peralatan listrik milik PLN tanpa seijin PLN; 5. Pelanggan dilarang menyalakan Instalasi Milik Pelanggan (IML) apabila IML nya belum memiliki Sertifikat Laik Operasi (SLO).

 Layanan Online 1. Sambungan Baru Layanan permohonan penyambungan baru listrik secara online yang cepat, mudah, nyaman, dan aman serta dapat dimonitor prosesnya.

2. Perubahan Daya/Migrasi Layanan permohonan perubahan daya dan migrasi listrik secara online yang cepat, mudah, nyaman, dan aman serta dapat dimonitor

prosesnya. 3. Sambungan Sementara Layanan permohonan penyambungan listrik sementara secara online yang cepat, mudah, nyaman, dan aman serta dapat dimonitor prosesnya.

4. Alur permohonan  Pasang baru  Perubahan daya/ migrasi  Sambung sementara

5. Informasi 

Status permohonan pelanggan



Entri kode Konfirmasi



Info bank

 Layanan Listrik Pintar Selama ini pelanggan PLN mendapat layanan listrik paskabayar, yaitu pelanggan menggunakan energi listrik dulu dan membayar belakangan pada bulan berikutnya. Dengan layanan listrik paskabayar, setiap bulan PLN harus mencatat meter, menghitung dan menerbitkan rekening yang harus dibayar pelanggan, melakukan penagihan kepada pelanggan yang terlambat atau tidak membayar, dan memutus aliran listrik jika konsumen terlambat atau tidak membayar rekening listrik setelah waktu tertentu. Mekanisme ini tidak dilaksanakan pada sistem Listrik Pintar. Listrik Pintar merupakan layanan listrik prabayar yang memungkinkan pelanggan untuk mengendalikan sendiri penggunaan listriknya sesuai kebutuhan dan kemampuan. Seperti halnya pulsa isi ulang pada telepon seluler, pada sistem listrik pintar, pelanggan terlebih dahulu membeli pulsa (voucher/token) listrik isi ulang melalui gerai ATM sejumlah bank atau melalui loket-loket pembayaran tagihan listrik online. Token atau pulsa listrik yang terdiri dari 20 digit angka ini dimasukkan (diinput) ke dalam kWh Meter khusus yang disebut Meter Prabayar (MPB). Layar MPB akan menyajikan sejumlah informasi penting yang langsung bisa diketahui dan dibaca oleh pelanggan terkait dengan penggunaan listriknya, seperti :    

Informasi jumlah energi listrik (kWH) yang dimasukkan (diinput). Jumlah energi listrik (kWH) yang sudah terpakai selama ini Jumlah energi listrik yang sedang terpakai saat ini (real time). Jumlah energi listrik yang masih tersisa.

Persediaan kWh tersebut bisa ditambah berapa saja dan kapan saja sesuai kebutuhan dan keinginan pelanggan. Jika energi listrik yang tersimpan di MPB sudah hampir habis, maka MPB akan memberikan sinyal awal agar segera dilakukan pengisian ulang. Dengan demikian, pelanggan dapat mengetahui secara persis dan real time penggunaan listrik di rumah setiap saat dan kapan saja. Pelanggan juga dapat mengoptimalkan konsumsi listrik dengan mengatur sendiri jadwal dan jumlah pembelian listrik.  Keuntungan Listrik Pintar 

Pelanggan

lebih

mudah

mengendalikan

pemakaian

listrik

Melalui meter elektronik prabayar, pelanggan dapat memantau pemakaian listrik sehari-hari dan setiap saat. Di meter tersebut tertera angka sisa pemakaian kWh terakhir. Bila dirasa boros, pelanggan dapat mengerem pemakaian listriknya. 

Pemakaian

listrik

dapat

disesuaikan

dengan

anggaran

belanja

Dengan nilai Pulsa Listrik (voucher) bervariasi mulai Rp 20.000 s.d. Rp

1.000.000 memberikan keleluasaan bagi pelanggan dalam membeli listrik sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan (lebih terkontrol dalam mengatur anggaran belanja keluarga). 

Tidak

akan

terkena

biaya

keterlambatan

Tidak ada lagi biaya tambahan bayar listrik dikarenakan terbebani biaya keterlambatan akibat lupa bayar tagihan listrik. 

Privasi

lebih

terjaga

Bagi pelanggan yang menginginkan kenyamanan lebih, Listrik Pintar tidak akan membuat pelanggan menunggu dan membukakan pintu untuk petugas pencatatan meter , karena meter prabayar secara otomatis mencatat pemakaian listrik pelanggan (akurat dan tidak ada kesalahan pencatatan meter). 

Jaringan

luas

pembelian token

atau

pulsa

listrik

Saat ini pembelian token atau pulsa Listrik (voucher) Pintar sudah bisa didapatkan di lebih dari 30.000 ATM di seluruh Indonesia. Selain itu bisa juga didapatkan di loket pembayaran listrik online. 

Tepat digunakan bagi pelanggan yang memiliki usaha rumah kontrakan atau

kamar

sewa

(kos)

Sebagai pemilik rumah atau kamar sewa, pelanggan tidak perlu khawatir lagi dengan tagihan listrik yang tidak dibayar oleh penghuni rumah kontrakan karena pemakaian listrik sudah menjadi tanggung jawab dan sudah disesuaikan dengan kebutuhan penyewa.  Token Listrik Token atau pulsa listrik adalah 20 digit angka yang dimasukkan ke meter prabayar saat melakukan isi ulang listrik. Nilai listrik isi ulang yang dijual di ATM atau Payment Point sebesar : 

Rp 20.000,-



Rp 50.000,-



Rp 100.000,-



Rp 250.000,-



Rp 500,000,-



Rp 1.000.000,-

 Info membeli token listrik Token atau pulsa listrik dapat dibeli di : 

Loket Payment Point Online Banking (Mitra Bank)



Bank Bukopin (ATM, SMS Banking, Teller)



Bank BPRKS (EDC, ATM, ADM, Internet Banking)



Bank Danamon



Bank Danamon Syariah



Bank BNI (ATM)



Bank Mandiri (ATM)



Bank BRI



Bank NISP (ATM)



Bank BCA (ATM)

 Cara membeli lewat ATM  Informasi meter Pra Bayar Untuk mengetahui informasi mengenai petunjuk penggunaan meter prabayar, klik link di bawah ini. 

Meter Prabayar Actaris



Meter Prabayar Landis Gyr



Meter Prabayar Star



Meter Prabayar Hexing



Meter Prabayar Itron

PLN Mulai Bangun Transmisi Listrik 500 KV untuk Jawa-Bali (Rencana Proyek Kedepan)

Sumber : 1. http://www.pln.co.id http://bisnis.liputan6.com/kategori/energi-tambang

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.