RANCANG BANGUN ALAT ROLLER BENDER TUGAS AKHIR


1 RANCANG BANGUN ALAT ROLLER BENDER TUGAS AKHIR Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Memperoleh Gelar Diploma III (AhliMadya) Jurusan Teknik Mesin Politekni...
Author:  Hendri Sasmita

0 downloads 0 Views 3MB Size

Recommend Documents


RANCANG BANGUN ALAT PENGONTROL DAN PEMANTAUAN (BAGIAN I) TUGAS AKHIR
1 RANCANG BANGUN ALAT PENGONTROL DAN PEMANTAUAN JARAK JAUH INFUS MULTI BED MENGGUNAKAN PC (BAGIAN I) TUGAS AKHIR MUHAMMAD ISA KOMARA PROGRAM STUDI D3 ...

RANCANG BANGUN PROTOTIPE ALAT INDUCTION HEATING TUGAS AKHIR
1 RANCANG BANGUN PROTOTIPE ALAT INDUCTION HEATING TUGAS AKHIR SUDARMAJI NIM : PROGRAM STUDI ALAT BERAT JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI BALIKPAP...

RANCANG BANGUN FLUSHING OIL TOOL TUGAS AKHIR
1 i RANCANG BANGUN FLUSHING OIL TOOL TUGAS AKHIR MUHAMMAD FATUR DIPO GRIBALDI NIM : POLITEKNIK NEGERI BALIKPAPAN JURUSAN TEKNIK MESIN BALIKPAPAN 20182...

TUGAS AKHIR. RANCANG BANGUN XY PLOTTER ( Hardware )
1 TUGAS AKHIR RANCANG BANGUN XY PLOTTER ( Hardware ) Oleh : Fajar Andri Rachman Nim : PROGRAM STUDI TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK NSC SURABAYA SURABAYA 2...

RANCANG BANGUN MESIN PENYAYAT BAMBU TUGAS AKHIR
1 RANCANG BANGUN MESIN PENYAYAT BAMBU TUGAS AKHIR Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Memperoleh Gelar Diploma III (Ahli Madya) Jurusan Teknik Mesin Polite...

RANCANG BANGUN ROLLER MESIN PEMERAS BATANG SORGHUM
1 digilib.uns.ac.id RANCANG BANGUN ROLLER MESIN PEMERAS BATANG SORGHUM PROYEK AKHIR Diajukan untuk memenuhi persyaratan guna memperoleh gelar Ahli Mad...

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR RANCANG BANGUN ALAT DESTILASI OLI BEKAS
1 LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR RANCANG BANGUN ALAT DESTILASI OLI BEKAS Disetujui oleh Pembibing Laporan Akhir Jurusan Teknik Mesin Politeknik Neger...

LAPORAN AKHIR RANCANG BANGUN ALAT BANTU PENGEBORAN BENDA MELINGKAR ( PENGUJIAN )
1 LAPORAN AKHIR RANCANG BANGUN ALAT BANTU PENGEBORAN BENDA MELINGKAR ( PENGUJIAN ) Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan Pendidikan Diploma III...

RANCANG BANGUN MESIN SCROLL SAW (PROSES PEMBUATAN ALAT) LAPORAN AKHIR
1 RANCANG BANGUN MESIN SCROLL SAW (PROSES PEMBUATAN ALAT) LAPORAN AKHIR Disusun untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan Pendidikan Diploma III Jurusan Tek...

BAB III RANCANG BANGUN ALAT
1 BAB III RANCANG BANGUN ALAT Dalam bab ini berisi tentang bagaimana alat dirancang sedemikian rupa sehingga dapat menjadi suatu rangkaian yang dapat ...



RANCANG BANGUN ALAT ROLLER BENDER

TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Memperoleh Gelar Diploma III (AhliMadya) Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Padang

Diajukan oleh :

Nama

: Arif Irvan

NIM

: 1401012024

Program Studi : Teknik Mesin Konsentrasi

: Mesin Produksi

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI POLITEKNIK NEGERI PADANG JURUSAN TEKNIK MESIN 2017

LEMBARAN PENGESAHAN TUGAS AKHIR RANCANG BANGUN ALAT ROLLER BENDER Disusun Oleh : Nama Nomor BP Program Studi Konsentrasi

: Arif Irvan : 1401012024 : Teknik Mesin : Produksi

Telah Lulus Sidang Pada Tanggal : 9 Oktober 2017 Disetujui Oleh : Pembimbing I

Pembimbing II

Nasrullah, ST., MT. NIP. 19730629 200212 1 001

Nofriadi, ST., MT. NIP. 19641231 199203 1 034

Disahkan Oleh : Kepala Program Studi Teknik Mesin

Kepala Konsentrasi Produksi

Sir Anderson, ST., MT. NIP. 19720818 200003 1 002

Drs. Mulyadi, ST,. MT. NIP. 19640706 198803 1 003 Ketua Jurusan Teknik Mesin

Dr. Junaidi, ST., MP. NIP. 19660621 199203 1 005

LEMBARAN PENGESAHAN TUGAS AKHIR RANCANG BANGUN ALAT ROLLER BENDER

Tugas Akhir Ini Telah Diuji dan Dipertahankan di Depan Tim Penguji Tugas Akhir Diploma III Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Padang Pada Tanggal : 29 September 2017

Tim Penguji : Ketua/Penguji I

Sekretaris/Penguji II

Nasrullah, ST., MT. NIP. 19730629 200212 1 001

Bukhari, ST,. MT Nip. 19591231 198803 1 016

Anggota I/Penguji III

Anggota II/Penguji IV

Nota Effiandi, ST., MPd Nip. 19611115 198803 1 002

Nasirwan, ST., MP Nip. 19640903 199203 1 006

Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan Maka apabila kamu sudah selesai ( Dengan satu urusan ) kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain Ini hanya kepada Allah hendaknya kamu berharap ( Qs : Alam Nasrah 1-8 )

Ya Allah berikanlah aku ilmu untuk tetap mensyukuri nikmatmu Yang telah engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua ibu bapakku Dan untuk mengerjakan amal shaleh yang engkau ridho dan masukanlah aku dengan rahmatmu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang shaleh ( Qs : An-Nahl 19 )

Allah memberikan hikmah (ilmu Pengetahuan) kepada siapa yang Dikehendaki-Nya dan barang siapa yang diberi hikmah, sesungguhnya telah diberi Kebijaksanaan yang banyak dan tak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang-orang yang berakal ( Qs : Al-Baqarah 269 )

Ya Allah....... Bersujud aku dihadapanmu atas segala rahmat dan karunia-Mu yang Engkau berikan kepadaku semoga langkahku tidak terhenti sampai disini karena perjalananku masih panjang dengan setumpuk cita-cita yang belum teraih Berikanlah jalan terbaik dalam hidup ini jalan yang Engkau ridhoi Ya Allah........ Ya Rahman........ Ya Rahim........

Hari ini...... Seiring rasa syukurku kepada-Mu Ya Allah Sececah harapan telah kugenggam Sepenggal rasa telah kuraih Dari lubuk hati yang paling dalam kupersembahkan setetes keberhasilan ini kepada Ayahanda dan ibunda Yang telah memberikan kasih sayang kepadaku Yang telah melahirkan, membesarkan serta mendidik dan membimbingku untuk menjadi orang yang berguna. Ayahanda dan ibunda yang selalu memberikan semangat dan do’a dalam setiap langkahku meraih keberhasilan Ya Allah rangkullah Mereka dalam rahmat dan karunia-Mu Dan tempatkanlah Mereka ditempat yang baik disisi-Mu Aamiin....... ya rabbal alamin.

To My Live My Parents . . . . Untuak papa jo mama, tarimo kasih banyak atas doa yang tiada henti-hentinya dan restu yang alah papa jo mama agiah untuak arif . tarimo kasih banyak papa jo mama yang lah manggadangan kami rela berkorban dari pagi sampai malam, sampai kami bisa sekolah bisa kuliah bisa juo lah kami ko manyanangan hati papa jo mama. Semoga sudah kuliah ko arif bisa dapek karajo yang rancak bisa mambuek papa jo mama sanang ndak paralu panek-panek papa jo mama karajo lai do. Amin...... Tarimo kasih banyak papa jo mama. Intinyo Arif sayang bana samo papa jo mama.................

To My Sister . . . . Untuak adiak satu-satunya yang tangka tapi panuruik yang paliang

sayang

samo

abangnyo

walaupun

abang

suko

manggaduah sampai manangih, abang sayang bana samo ila, makasi atas semangat dan dukungannyo yang ndak pernah bosan untuak diucapkan dan ndak pernah lambek suaro manyampaiannyo.

Doaan

abang

capek

karajo

dih

la.

Amin........

To Dosen Pembimbing dan Penguji Tugas Akhirku . . . Untuk Semua staf pengajar teknik mesin terutama buat Pak Nasrullah, ST., MT dan Pak Nofriadi, ST., MT yang telah membimbing dalam pembuatan Tugas Akhir ini. Terima kasih banyak pak atas support, semangat, dan semua saran serta masukannya. Dan juga buat Bapak-bapak penguji

(Pak Bukhari,ST.,MT, Pak Nota Effiandi, ST., MPd, dan Pak Nasirwan, ST., MP) makasih banyak Pak...!!!

To My Beloved, Shintia Fani Saputri . . . . Untuk yang teristimewa yang telah menemaniku selama berjuang Shintia Fani Saputri. Sebagai rasa cinta dan sayangku, aku persembahkan karya kecil ini untukmu. Terima

kasih

atas

kasih

sayang,

semangat,

perhatian,

kesabaran, dan support yang tiada kata lelah dan menyerah selama hampir 3 tahun ini, terutama support saat aku menyelesaikan Tugas Akhir ini. Sekali lagi terima kasih banyak sayang. Semoga engkau pilihan yang terbaik untukku sekarang dan untuk kedepannya.

To My Partner TA Gilo . . . . Untuak urang yang bisa disabuik an paliang gilo di ME C’14 Fardhal Dzikri, A.Md , ndak nyangko wak bisa mandan TA samo kawan do, urang yang wak anggap paliang sejiwa samo wak, urang yang paliang bisa wak baok ka tapi. wak batarimo kasih bana samo kawan, disaat wak sadiah, pesimis, dan mulai putus asa, kawanlah yang selalu buek wak galak sampai bantuak urang gilo, yang maagiah wak semangat, walaupun dengan caro yang baa lah. Tarimo kasih banyak kawan, ndak berkat wak se do tapi berkat wak baduo mangkonyo TA wak salasai kawan. Komitmen dan saling percaya tu paralu bana kawan, berkat komitmen dan saling percaya tu mangkonyo wak bisa kayak ko kawan, TA salasai, hati ndak sakik, malahan wak tambah dakek kawan. Bisa

dikecek an kawan tu lah wak anggap saudara kandung wak surang. Ko pasan wak ka kawan, jan sok-sok cool dakek cewek kawan ataupun sadang nelpon samo cewek kawan, lawak bantuak kawan, kayak biaso se lah kawan, seperti kawan gilo yang wak kenal biaso, cewek kawan ngarati lo mah. Tapi jan sampai nampaknyo wak lah. Wak berharap wak sukses basamo-samo kawan, walaupun jalan wak berbeda, kawan di pertamina wak di PLN ndak masalah gae tu do kawan. Pokoknyo wak batarimo kasih banget samo kawan.......

To Kawan Kos Sakatiduran Tarimo kasih banyak kawan, bisa dikicek an wak ko ndak hannyo kawan lae do, tapi wak lah anggap sebagai keluarga surang. Banyak yang wak lalui basamo, duka dukapun wak lalui basamo-samo. Hari angek sampai bacakak mamparabuik an kipeh angin, pas pagi bacakak ka mandi, kalau urang takaja nyo lamo di kamar mandi, tapi kalau urang santai, nyo capek siap mandi. Tetap galak walaupun kos banjir karano hujan labek, ado-ado se yang nio digalakan. Kalau ado yang galau, ndak ditolong ataupun diagiah saran, tapi malah bagalak an sampai pueh. Tapi itulah yang ka mambuek wak rindu maso-maso sanang dan sulit wak ko. Tarimo kasih banyak kawan sahabat sanak. Semoga wak bisa sukses di jalan wak masing-maing, dan yang paliang pantiang jan sampai persahabatan wak yang serasa keluarga ko hilang tanpa jejak karna dimakan jarak dan waktu. Sahabatku Keluargaku Riyan Kurniawan Putra (panggalau), Rafki Fitra

(lamo

mandi

dan

takuik

samo

cewek),

Ikhwan

Kurniawan Afdillah (gagahnyo samo jo wak), Yusri the bruyne (ndak masalah) sakali lai makasi banyak....

To My Best Friend ForEver Ever Ever ME C’14 Untuak keluarga besar yang teristimewa MEC 14........................ Tarimokasih kawan-kawan sadonyo Nopin PKS Amd, Andro Vape jelly pish Amd, Bg Haji Amd, Kris nguah-nguah banget Amd, Yogi leh awak surangAmd, Lolok ngambok Amd, Kinoy touring Amd, Dj Adam batok fly Amd, El

tumbuang karla

Amd, Mas Gaek Amd, Naldi sanakAmd, Yusri ndak masalah Fkg Amd, Dzikri gilo sok cool Amd, Rafki saatok Amd, Inyiak Beruk Amd, Rocky putih Amd, Om Budi senang Amd, kay vlogger Amd, Isaik caiak Amd, Obi pakpol Amd, Perdi sepatu baun Amd, Aldo galau Amd, Dayan Gojek Amd, dan yang paling tampan brother hani Amd.... Kok ndak ado sanak sadonyo ndak MEC namonyo do... Ko ndak gilo ndak MEC namonyo do.... Ko ndak manggaduah cewek di dakek janjang musajik, di dakek pohon gedung AB, di barak ibu, di barak ni an, di barak niken namuah juo gaduah cewek baruduak lai, ndak MEC namonyo. Pokoknyo sadolah hal-hal yang ndak dikerjakan oleh manusia biasa ado di MEC ko... Kalian luar biasa, Kalianlah kawan,sahabat,kawan cakak,kawan caruik yang ndak bisa digantian dek sia pun. Semoga MEC 14 ko sukses

taruih

kawan-kawan,

Amiiiin....

MANDI-MANDI

PING!!! TUGAM PING!!! AIA ANGEK PING!!! Mas Suka Mah

To Friend Produksi A Untuak keluarga besar Produksi A......... Tarimokasih kawankawan sesama kosentrasi di mesin Teguh SIS, Ikhsan Kulahar, Pancar, Dolika artis Ig, Agung cuy, Iqbal kecil, Wigo Pambaleh, Gilang kok stang, Ammar panggali, Boy Yurila, Arif sanak sanamo, Datuak, Ojan Khalid, Iqbal tinggi, Iyan, Andre kawan, Gito, Deded, Dino adik, Veri Maniac, Yogie Subhakti ... Walau cuma ciek samester salokal nyo tapi wak berusaha juo untuak kompak. Tarimokasih atas kebersamaan kawan-kawan walaupun cuma sabanta semoga wak bisa sukses. Bisa Amd samo-samo untuk Produksi A wisuda samosamo mah....

To Keluarga Mesin Kasadonyo Untuak keluarga besar Teknik Mesin 14....... Tarimokasih banyak kawan-kawan yang ndak bisa disebutkan namonyo satu per satu......... Iko lah akhir dari kebersamaan wak, akhir maso-maso suntuak wak kawan-kawan. Semoga iko bukan akhir untuk wak tetap menjalin tali silahturahmi kedepannyo kawan. Tarimokasih banyak Kawan Kasadoalahannyo. Jaya Teknik Mesin 14!!! Untuak adiak-adiak teknik mesin............ Tarimokasih banyak doa jo semangat dari kalian BP 15 khususnyo adiak-adiak kelas C.... Pandai-pandailah kalian kuliah ditahun akhir ko diak. Jan maleh-maleh, dek maleh tu wak maleh mah diak. Tarimo kasih lo untuak adiak-adiak BP 16. Ko ndak ado khususnyo do, untuak kalian sadonyo pandai-pandailah jo senior kalian tu......... Tarimokasih yang spesial untuak adiak-

adiak BP 17, kalian baru jan samo lo jo yg lamo, budaya manyapo tu jan sampai hilang, ndak ka rugi gae kalian do. Manfaatnyo

taraso

ndak

kini

do

diak,

tapi

untuak

kedepannyo....... MANTAP PADIH.

To Tim Penolong Untuak Tim Sukses TA.......... Mokasih banyak Mandan TA Dzikri Gilo, Wawan and Rahim, Kris, Dayan, Aldok Gdk, jeje, Perdi

dkk

yang

lain

yang

lah

manolongan

mangelas,

mandompol jo mancat alat ko sampai nyo sudah. Kok ndak ado kalian tu ndak tabantuak mode kapa tu do..... makasih banyak kawan.... Amak, Abg, uni, sanak, bung, rekan-rekan, dan kawan serta adiak-adiak mohon maaf dak tasbuik an namo ciek-ciek jan dandam lo soalnyo tasasak ka wisuda, Dan jan jadian lo wisuda mambuek awak bapisah dan saling malupoan satu samo lain, kok dapek wisuda ko mambuek awak menjadi lebih akrab bahkan anggaplah kita ini keluarga. Dan jan lah sombong jadi urang kok jadi urang sukses beko. Terima kasih........

Arif Irvan, A.Md

LEMBARAN TUGAS AKHIR POLITEKNIK NEGERI PADANG

Nama

: Arif Irvan

No. BP

: 1401012024

Konsentrasi

: Produksi

Program studi : DIII Teknik Mesin Jurusan

: Teknik Mesin

Judul

: Rancang Bangun Alat Roller Bender

Uraian Tugas : .......................................................................................................... .......................................................................................................... .......................................................................................................... .......................................................................................................... .......................................................................................................... ......................................................................................................... Dimulai tanggal

:

Selesai tanggal

:

Pembimbing I

Pembimbing II

Nasrullah, ST., MT

Nofriadi, ST., MT

Nip: 19730629 200212 1 001

Nip. 19641231 199203 1 034

LEMBARAN ASISTENSI TUGAS AKHIR POLITEKNIK NEGERI PADANG

Nama

: Arif Irvan

No. BP

: 1401012024

Konsentrasi

: Produksi

Pembimbing I : Nasrullah, ST., MT. Pembimbing II : Nofriadi ST., MT. Judul

: Rancang Bangun Alat Roller Bender

No Hari/Tanggal

Uraian Tugas

Paraf Pemb. I

Pemb. II

No. Alumni Politeknik

ARIF IRVAN

BIODATA (a). Tempat/Tgl. Lahir : Bukittinggi / 12 Maret 1996. (b) Nama Orang Tua : Suarman dan Ariyanti. (c) Jurusan : Teknik Mesin (d) Program Studi : DIII Teknik Mesin, Konsentrasi : Produksi. (e) No.BP : 1401012024. (f) Tgl lulus : 9 Oktober 2017. (g) Predikat Lulus : Sangat Memuaskan (h). IPK : 3,46 (i) Lama studi : 3 Tahun 1 Bulan. (j) Alamat orang tua : Banda Gadang Jorong Padang Lua II, Kec. Banuhampu, Kab. Agam, Sumatera Barat. Rancang Bangun Alat Roller Bender Tugas Akhir D III oleh : Arif Irvan Pembimbing I. Nasrullah, ST., MT. Pembimbing II. Nofriadi, ST., MT ABSTRAK

Alat roller bender adalah suatu alat yang digunakan untuk membuat bentuk plat lengkung dan besar suatu kelengkungan dari sebuah plat dapat diatur menggunakan sebuah dongkrak. Alat ini dioperasikan secara manual oleh tenaga manusia. Pada proses pengerolan ini tebal maksimal yang digunakan adalah 5mm. Jangka waktu / umur dari alat roller bender tergantung pada tata cara perawatannya, yaitu : pemberian pelumas bagian sisi yang berputar, seperti pada rol/poros, bearing, dll serta menjaga kebersihan setelah menggunakan alat roller bender.Waktu proses pembuatan alat roller bender ini sekitar 24 jam dengan biaya produksi sebesar Rp. 1.502.000,-. Kapasitas produksi alat roller bender ini adalah ±2 buah/jam untuk pengerjaan benda kerja.

Kata Kunci : alat roller bender,prinsip kerja, kapasitas Tugas akhir ini telah dipertahankan didepan sidang penguji dan dinyatakan lulus pada tanggal 9 Oktober 2017. Abstrak telah disetujui oleh penguji : Ketua/Penguji I

Sekretaris/Penguji II

Anggota/Penguji III

Anggota/Penguji IV

Nasrullah, ST., MT

Bukhari, ST., MT

Nota Effiandi, ST., MPd

Nasirwan, ST., MP

Tanda tangan Nama terang

Mengetahui : Ketua Jurusan Teknik Mesin:

Dr. Junaidi.,ST.,MP NIP. 19660621 199203 1 005

Tanda tangan

Alumnus telah mendaftar ke Politeknik Negeri Padang dan mendapatkan nomor alumnus :

No. Alumni Jurusan

Nama

Petugas Politeknik Tanda tangan

No. Alumni Politeknik

Nama

Tanda tangan

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmanirrohim, Assalamualaikum Wr. Wb Segala puji dan syukur penulis ucapkan atas kehadirat Allah SWT, atas berkat rahmat dan karunia yang telah diberikan-Nya sehingga Tugas Akhir ini dapat diselesaikan. Shalawat serta salam selalu kita curahkan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan para pengikutnya yang setia sampai akhir zaman. Adapun tujuan penulisan Tugas Akhir ini untuk memenuhi persyaratan ujian kesarjanaan pada Program Studi Diploma III Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Padag. Dalam hal ini penulis mengambil judul “ Rancang Bangun Alat Roller Bender” Dalam kesempatan ini Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan baik berupa Moril maupun Materil, sehingga Penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini, untuk itu Penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih banyak kepada : 1. Kedua Orang tuaku, Ayah, Ibu, dan keluarga serta sanak family yang telah memberikan dorongan dan semangat dalam menyelesaikan Pendidikan di Politeknik Negeri Padang. 2. Bapak Nasrullah, ST., MT selaku Dosen Pembimbing I dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini. 3. Bapak

Nofriadi,

ST., MT

selaku Dosen

Pembimbing

II dalam

menyelesaikan Tugas Akhir ini. 4. Bapak Aidil Zamri, ST.,MT selaku Direktur Politeknik Negeri Padang. 5. Bapak Dr. Junaidi, ST.,MP selaku Ketua Jurusan Teknik mesin Politeknik Negeri Padang. 6. Bapak Yasmendra Rosa, ST.,MT selaku Sekretaris Jurusan Teknik mesin Politeknik Negeri Padang. 7. Bapak. Sir Anderson, ST., MT selaku Ketua Prodi Jurusan Teknik mesin Politeknik Negeri Padang.

i

8. Bapak Drs. Mulyadi, ST., MT selaku Ketua Konsentrasi Produksi Teknik mesin Politeknik Negeri Padang. 9. Seluruh Staf Pengajar dan Karyawan Jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Padang. 10. Rekan-rekan Mahasiswa Jurusan Teknik Mesin yang telah memberikan semangat kepada Penulis dan telah membantu penulis dalam menyusun tugas akhir ini. Dalam penyusunan Tugas Akhir ini Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu saran dan kritik dari pembaca sangat Penulis harapkan untuk perbaikan dalam penyusunan laporanlaporan selanjutnya. Semoga Tugas Akhir ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb

Padang,

Oktober 2017

Penulis,

ARIF IRVAN NIM 1401012024

ii

DAFTAR ISI

LEMBARAN PENGESAHAN LEMBARAN TUGAS AKHIR LEMBARAN ASISTENSI ABSTRAK KATA PENGANTAR ........................................................................................ i DAFTAR ISI ....................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii DAFTAR TABEL ........................................................................................... ix BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1 1.2 Tujuan ................................................................................................... 1 1.3 Manfaat ................................................................................................ 2 1.4 Batasan Masalah ................................................................................... 2 1.5 Metode Pengambilan Data .................................................................... 3 1.6 Sistematika Penulisan .......................................................................... 3 BAB II TINJAUAN UMUM ALAT ROLLER BENDER .............................. 5 2.1 Definisi ................................................................................................. 5 2.2 Jenis-Jenis Mesin Roller Plat ................................................................ 5 2.2.1 Mesin Roll Asimetris ................................................................... 5 2.2.2 Mesin Roll Plat 3 Roll ................................................................. 6

iv

2.2.3 Mesin Roll Plat 4 Roll ................................................................. 6 2.3 Prinsip Kerja Alat ................................................................................. 7 2.4 Dasar Pemilihan Bahan ......................................................................... 8 2.5 Komponen – Komponen Alat Roller Bender ....................................... 10 2.5.1 Rangka ......................................................................................... 10 2.5.2 Poros ............................................................................................ 10 2.5.3 Bantalan ....................................................................................... 12 2.5.4 Dongkrak ..................................................................................... 13 2.5.5 Handle Pemutar ........................................................................... 15 2.5.6 Baut dan Mur ............................................................................... 16 2.5.6.1 Baut ................................................................................ 16 2.5.6.2 Baut ................................................................................ 18 2.6 Spesifikasi Alat Roller Bender ............................................................. 20 2.7 Perhittungan Gaya dan Tegangan pada Plat ......................................... 21 2.7.1 Perhitungan Gaya Gesek ............................................................. 21 2.7.2 Perhitungan Tegangan Bengkok .................................................. 21 BAB III METODOLOGI .................................................................................. 22 3.1 Diagram Alir Tugas Akhir .................................................................... 22 3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 23 3.2.1 Alat ............................................................................................ 23 3.2.2 Bahan ......................................................................................... 24 3.3 Waktu dan Tempat ................................................................................. 24

v

3.3.1Tabel Waktu Pengerjaan............................................................... 24 BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................... 25 4.1 Perhitungan dan Perencanaan Alat ........................................................ 25 4.1.1 Perhitungan Gaya pada Pembentukan Plat .................................. 25 4.1.2 Perhitungan Panjang Tuas ............................................................ 27 4.1.3 Perhitungan Diameter Tuas Handle Pemutar ................................ 28 4.1.4 Perhitungan Diameter Rol/Poros ................................................. 29 4.1.4.1 Diameter Rol/Poros Atas ................................................ 29 4.1.4.2 Diameter Rol/Poros Bawah ............................................. 29 4.2 Analisa Biaya Total Alat Roller Bender ................................................ 30 4.2.1 Biaya Pembelian Bahan ............................................................... 30 4.2.2 Biaya Pembelian Komponen Standar .......................................... 31 4.2.3 Biaya PembuatanAlat .................................................................. 31 4.2.4 Biaya Total Alat Roller Bender ................................................... 33 4.3 Perawatan dan Perbaikan ................................................................................ 33 4.3.1 Perawatan Prediktif...................................................................... 33 4.3.2 Perawatan Preventif .................................................................... 34 4.3.3 Perawatan Korektif ...................................................................... 35 BAB V PENUTUP ............................................................................................. 36 5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 36 5.2 Saran ..................................................................................................... 37 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 38

vi

LAMPIRAN ........................................................................................................ 39

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Alat Roller Bender ............................................................................ 5 Gambar 2.2 Mesin Roll Asimetris ........................................................................ 5 Gambar 2.3 Mesin Roll Plat 3 Roll ....................................................................... 6 Gambar 2.4 Mesin Roll 4 Plat Roll ....................................................................... 7 Gambar 2.5 Penempatan Awal Benda Kerja......................................................... 7 Gambar 2.6 Proses Bending Benda Kerja ............................................................. 8 Gambar 2.7 Rangka............................................................................................... 10 Gambar 2.8 Poros ................................................................................................. 11 Gambar 2.9 Bantalan ............................................................................................ 13 Gambar 2.10 Dongkrak ........................................................................................ 14 Gambar 2.11 Handle Pemutar ............................................................................... 15 Gambar 2.12 Carriage Bolts ................................................................................. 17 Gambar 2.13 Flange Bolts ................................................................................... 17 Gambar 2.14 Hex Bolts ........................................................................................ 18 Gambar 2.15 Mur Segi Enam ............................................................................... 19 Gambar 2.16 Castellated Nut ................................................................................ 19 Gambar 2.17 Mur Pengunci ................................................................................. 19 Gambar 2.18 Jarak Maksimum dan Minimum Poros ........................................... 20 Gambar 2.19 Pembebanan pada Plat ..................................................................... 21 Gambar 3.1 Diagram Alir Tugas Akhir ............................................................... 22

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Biaya Pembelian Bahan ....................................................................... 30 Tabel 4.2 Biaya Pembelian Komponen Standar .................................................. 31 Tabel 4.3 Daya Pemakaian Listrik ....................................................................... 32

ix

BAB 1. Pendahuluan

1.1 Latar Belakang Semakin ketatnya persaingan dalam dunia industri, semua pekerjaan dituntut untuk semakin cepat dan tepat. Salah satunya adalah proses pengerolan, pada umumnya pengerolan di bengkel masih dilakukan secara manual dan lama. Dari permasalahan tersebut, penulis ingin membuat suatu alat rol bending dengan biaya yang rendah, namun dengan kualitas yang setara guna untuk mempermudah dan mempercepat dalam pekerjaan. Dalam pembuatan sebuah alat ini dibutuhkan langkah perencanaan yang tepat, sehingga alat ini mampu bekerja secara optimal, serta pengoperasiannya lebih sederhana, agar semua orang dapat menggunakan dengan mudah. Pada proses pengerolan ini tebal maksimal yang digunakan adalah 5mm. Untuk mencapai hal tersebut, maka dalam perancangan sangat dibutuhkan ketelitian dan perencanaan yang matang agar bahan-bahan yang dipilih tepat dan alat yang dihasilkan lebih efektif dan efesien. Serta alat yang akan dirancang mampu beroperasi secara maksimal. Disamping itu, dengan perencanaan yang matang akan menghasilkan hasil yang diinginkan.

1.2 Tujuan Tujuan dari perancangan alat pengerol ini adalah : a. Menghasilkan prototype alat pengerol yang dapat membantu dalam pengerjaan roll bending . b. Menghasilkan mesin dengan konstruksi yang lebih aman dan relatif lebih murah. c. Menghasilkan alat rol bending yang lebih praktis atau mudah digunakan sehingga efesien dalam pengunaan tenaga.

1

1.3 Manfaat Manfaat dari perancangan alat pengerol ini adalah a. Bagi mahasiswa, adalah:  Merupakan implementasi ilmu yang telah diberikan selama duduk dibangku kuliah, sebagai tolak ukur kompetensi mahasiswa untuk meraih gelar Ahli Madya  Salah satu bekal pengalaman ilmu untuk mahasiswa sebelum terjun ke

dunia

industri,

sebagai

modal

persiapan

untuk

dapat

mengaplikasikan ilmu yang telah diberikan.  Mengetahui kendala-kendala yang timbul dalam proses pembuatan mesin

b. Bagi Lembaga Pendidikan, adalah:  Merupakan pengembangan ilmu dan pengetahuan (IPTEK) yang tepat guna dalam hal menciptakan ide untuk menghasilkan suatu alat yang baru.  Merupakan inovasi awal yang dapat dikembangkan kembali dikemudian hari dengan lebih baik.  Menghasilkan lulusan yang benar-benar kompeten di bidang teknik mesin.

c. Bagi Dunia Industri, adalah: 

Merupakan

bentuk

kreativitas

mahasiswa

yang

dengan

diciptakannya alat/mesin ini diharapkan mampu menghasilkan produksi yang lebih cepat dan menggunakan tenaga yang sedikit. 

Memacu

masyarakat

untuk

berfikir

secara

dinamis

dalam

memanfaatkan teknologi tepat guna dalam kehidupan sehari-hari.

1.4 Batasan Masalah Dalam pembuatan tugas akhir ini yang akan dibahas adalah : a. Merencakan dan membuat rancang bangun alat. b. Menghitung gaya dan momentum yang terjadi pada alat.

2

c. Menjelaskan biaya pembuatan/harga jual dari alat.

1.5 Metode Pengambilan Data Adapun metode-metode yang dilakukan dalam penyusunan tugas akhir ini adalah sebagai berikut: a. Studi Literatur Metode ini dilakukan dengan jalan mengambil data dari sumber yang berkaitan dengan judul tugas akhir ini, baik dari perpustakaan maupun media internet b. Melakukan wawancara Metode ini dilakukan dengan cara melakukan tanya jawab dan melihat langsung aplikasinya di masyarakat yang berhubungan langsung dengan masalah diatas.

1.6 Sistematika Penulisan Untuk memudahkan dalam pembuatan tugas akhir ini dan agar mudah dimengerti, maka Penulis mencoba untuk menguraikan pembahasanpembahasan tugas akhir ini dalam beberapa bab, yaitu sebagai berikut: BAB I

PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang , tujuan dan manfaat, batasan masalah, metode pengambilan data, dan sistematika penulisan Tugas Akhir.

BAB II LANDASAN TEORI Bab ini membahas teori dasar dalam perancangan alat roller bender, dasar-dasar pemilihan material serta rumus perhitungan yang digunakan pada bahan dan komponen BAB III METODOLOGI Dalam bab ini diuraikan tentang digram alir tugas akhir ini, alat dan bahan yang digunakan, waktu dan tempat pembuatan dan komponen yang menyangkut Tugas Akhir ini..

3

BAB IV PEMBAHASAN Bab ini membahas perhitungan alat, cara pembuatan, perawatan alat serta kapasitas produksi alat roller bender. BAB V PENUTUP Bab ini membahas tentang kesimpulan dan saran atau rekomendasi lebih lanjut tentang kemungkinan perbaikan yang dapat ditingkatkan pada alat/mesin. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

4

BAB 2. Landasan Teori 2.1 Definisi Alat roller bender adalah suatu alat yang digunakan untuk membuat profil plat sesuai dengan bentuk profil yang digunakan. Alat roller bender atau bending gulung adalah mesin yang penting dalam pembuatan pipa atau tangki karena mesin ini mampu menggulung plat sehingga membentuk profil kurva lingkaran.

Gambar 2.1 Alat Roller Bender 2.2 Jenis-Jenis Mesin Roller Plat Dari desainnya mesin roller plat secara umum dibagi menjadi 3 jenis sebagai berikut : 2.2.1 Mesin Roll Asimetris Mesin ini merupakan tipe yang paling sederhana, mengguakan 3 roll yang disusun secara asimetris yang mana 2 roll digunakan untuk menjepit dan satu roll untuk mengarahkan. Tenaga yang digunakan bisa dari tenaga manusia, motor listrik maupun hidrolik. Mesin ini digunakan untuk mengerol pipa plat tipis.

Gambar 2.2 Mesin Rol Asimetris

5

2.2.2 Mesin Roll Plat 3 Roll Mesin ini rollnya disusun seperti segitiga, dua roll dipasang sejajar dibawah dan 1 roll dipasang diatas diantara 2 roll bawah tersebut. Mesin ini menggunakan tenaga motor listrik dan hidrolik. Mesin ini dipakai untuk mengeroll plat2 tebal dan dibeberapa merk ternama mesin ini bisa untuk membentuk conebending (kerucut), fungsi cone bending ini tidak selalu ada di mesin 3 roll, dan untuk diketahui membentuk cone bending membutuhkan kapasitas 2 kali lebih besar dari pada membentuk pipa atau tangki biasa.

Gambar 2.3 Mesin Roll Plat 3 Roll

2.2.3 Mesin Roll Plat 4 Roll Mesin ini merupakan penyempurnaan dari mesin 3 roll, dimana 2 rollnya dipasang lurus atas bawah dan 2 roll lagi dipasang disamping kanan kirinya, mesin ini lebih memudahkan didalam pengoperasian, seperti memudahkan dalam penempatan plat karena bisa dipasang sejajar dengan meja atau side support. Fungsi cone bending juga lebih sempurna dikerjakan oleh mesin ini. Dalam melakukan pengerolan dikenal dengan istilah prebending, yaitu dimana ujung dari plat yang digulung menjadi sangat keras sehingga tetap lurus (tidak terbending dengan baik) hal ini dikarenakan beberapa faktor, seperti desain dari mesin roll itu sendiri (terutama 3 roll) dan keahlian dari operator. Dalam mesin 4 roll hal itu bisa diminimalkan sehingga hasil dari pengerolan tidak menyisakan plat yang masih

6

lurus(yang biasanya musti dipotong untuk membuangnya), jadi hasilnya terbending sempurna dari ujung ke ujung tinggal mengelasnya saja, tentu saja tenaga yang digunakan untuk melakukan fungsi prebending(mengerol ujung) ini lebih besar daripada mengerol bagian tengah.

Gambar 2.4 Mesin Roll Plat 4 Roll

2.3 Prinsip Kerja Alat Alat roller bender ini adalah suatu alat yang digunakan untuk membuat bentuk plat lengkung, besar suatu kelengkungan dari sebuah plat dapat diatur menggunakan sebuah dongkrak. Alat ini dioperasikan secara manual oleh tenaga manusia. Adapun prinsip kerja alat ini dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Pengukuran benda kerja, pada tahap ini benda kerja ditentukan bagian-bagian yang akan dilakukan proses pengerolan. Setelah itu, pada bagian yang akan dirol diberi tanda. b. Pengerolan benda kerja, pada tahap ini benda kerja yang sudah diberi tanda selanjutnya akan dimulai proses pengerolan. Pada awalnya adalah menempatkan benda kerja di atas rollerr 1 dan 3 (seperti gambar di bawah ini).

Gambar 2.5 Penempatan Awal Benda Kerja 7

Selanjutnya penekan roller 3 dinaikan lagi menggunakan dongkrak secara manual sampai benda kerja melengkung sesuai radius yang diinginkan seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.6 Proses Bending Benda Kerja Pada proses ini dilakukan secara berulang ulang dari kiri ke kanan atau sebaliknya. c. Pemeriksaan benda kerja, pada tahap ini benda kerja yang sudah dirol akan diperiksa kelengkungannya apakah sudah sesuai keinginan atau masih ingin dilakukan proses pengerolan lagi. d. Pemeriksaan akhir, pada tahap ini benda kerja yang sudah selesai dirol akan diperiksa kembali. Untuk memeriksa apakah bentuknya sudah baik dan apakah sudah sesuai dengan yang diharapkan.

2.4 Dasar Pemilihan Bahan Di dalam merencanakan suatu alat perlu sekali memperhitungkan dan memilih bahan-bahan yang akan digunakan, apakah bahan tersebut sudah sesuai dengan kebutuhan baik itu secara dimensi ukuran ataupun secara sifat dan karakteristik bahan yang akan digunakan. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan bahan yaitu : a. Fungsi Dari Komponen Dalam perencanaan ini, komponen-komponen yang direncanakan mempunyai fungsi yang berbeda-beda. Yang dimaksud dengan

8

fungsinya adalah bagian-bagian utama dari perencanaan atau bahan yang akan dibuat dan dibeli harus sesuai dengan fungsi dan kegunaan dari bagian-bagian bahan masing-masing. Oleh karena itu penulis memperhatikan jenis bahan yang digunakan sangat perlu untuk diperhatikan.

b. Sifat Mekanis Bahan Dalam perencanaan perlu diketahui sifat mekanis dari bahan, hal ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dalam penggunaan bahan. Dengan

diketahuinya

sifat

mekanis

dari

bahan

maka

akan

mempermudah dalam perhitungan kekuatan bahan yang akan dipergunakan pada setiap komponen. Sifat-sifat mekanis bahan yang dimaksud berupa kekuatan tarik, tegangan geser, modulus elastisitas dan sebagainya.

c. Sifat Fisis Bahan Sifat fisis bahan juga perlu diketahui untuk menentukan bahan apa yang akan dipakai. Sifat fisis yang dimaksud disini seperti : kekasaran, kekakuan, ketahanan terhadap korosi, tahan terhadap gesekan dan lain sebagainya.

d.

Bahan Mudah Didapat Bahan-bahan yang akan dipergunakan untuk komponen suatu mesin yang akan direncanakan hendaknya diusahakan agar mudah didapat dipasaran, karena apabila nanti terjadi kerusakan akan mudah dalam penggantiannya. Meskipun bahan yang akan direncanakan telah diperhitungkan dengan baik, akan tetapi jika tidak didukung oleh persediaan bahan yang ada dipasaran, maka pembuatan suatu alat tidak akan dapat terlaksana dengan baik, karena terhambat oleh pengadaan bahan yang sulit. Oleh karena itu perencana harus mengetahui bahan-bahan yang ada dan banyak dipasaran.

9

e.

Harga Relatif Murah Untuk membuat komponen-komponen yang direncanakan maka diusahakan bahan-bahan yang akan digunakan harganya harus semurah mungkin dengan tanpa mengurangi karakteristik dan kualitas bahan tersebut. Dengan demikian dapat mengurangi biaya produksi dari komponen yang direncanakan.

2.5 Komponen - Komponen Alat Roller Bender Adapun komponen - komponen dari alat roller bender ini adalah sebagai berikut : 2.5.1 Rangka Rangka merupakan salah satu komponen dari alat roller bender yang berfungsi untuk menahan berat beban keseluruhan dari semua komponen yang terdapat pada mesin ini dan sebagai penegak konstruksi mesin agar kokoh. Bahan untuk rangka yang digunakan adalah material profil H dengan ukuran 2000 x 180 x 90 mm dan plat material ST 37 dengan ukuran 1800 x 120 x 8 mm.

Gambar 2.7 Rangka 2.5.2 Poros Poros adalah suatu bagian material yang mentransmisikan gerak berputar dan daya. Biasanya berpenampang bulat. dimana terpasang elemen seperti pulley, bantalan dan lain-lain. Mengenai perencanaan poros ini adalah suatu persoalan dasar, dimana poros dapat menerima pembebanan lentur, tekan, tarik. atau puntir baik yang bekerja sendiri maupun kombinasi satu dengan yang lainnya. 10

Hal-hal penting dalam perencanaan poros, antara lain : a. Beban poros Suatu poros transmisi dapat mengalami suatu beban puntir atau lentur, gabungan antara puntir dan lentur seperti telah diutarakan diatas. Juga ada poros yang mendapat beban tarik dan tekan seperti poros baling-baling kapal atau turbin.

b. Kekakuan poros Meskipun sebuah poros mempunyai kekuatan yang cukup tetapi jika lenturan atau defleksi puntiran terlalu besar akan mengakibatkan Disamping

ketidak-telitian

kekuatan

poros,

atau

getaran

kekakuannya

dan

suara.

juga

harus

diperhatikan dan disesuaikan dengan macam mesin yang akan diterima poros tersebut.

c. Putaran kritis Bila putaran suatu mesin dinaikan maka suatu harga putaran tertentu dapat terjadi getaran yang luar biasa besarnya. Putaran ini disebut putaran kritis. Hal ini dapat terjadi pada turbin, motor torak, motor listrik dan lain-lain. Juga dapat mengakibatkan kerusakan pada poros dan bagian-bagian lainnya. Jika mungkin, poros harus direncanakan sedemikian rupa hingga putaran kerjanya lebih rendah dari putaran kritisnya.

Gambar 2.8 Poros

11

Adapun analisa terhadap poros dilakukan untuk menghitung diameter poros. Rumus perhitungan diameter poros yang digunakan adalah sebagai berikut : τb = 0,5 s/d 0,8 . τtmax = = = =

Dimana : τb

............ (Literatur; 2) ............ (Literatur; 2)



............ (Literatur; 2)



............ (Literatur; 2)



............ (Literatur; 2)



= Tegangan bengkok (N/mm2)

F

= Gaya untuk membengkokkan plat (N)

L

= Panjang poros (mm)

d

= Diameter poros

2.5.3 Bantalan Bantalan merupakan salah satu bagian dari elemen mesin yang memegang peranan cukup penting karena fungsi dari bantalan yaitu untuk menumpu sebuah poros agar poros dapat berputar tanpa mengalami gesekan yang berlebihan. Bantalan harus cukup kuat untuk memungkinkan poros serta elemen mesin lainnya bekerja dengan baik. Berdasarkan gerakan

bantalan terhadap poros, bantalan dapat

diklasifikasikan menjadi dua bagian yaitu : a. Bantalan Luncur Pada bantalan ini terjadi gesekan luncur antara poros dan bantalan karena permukaan poros ditumpu oleh permukaan bantalan dengan perantara lapisan pelumas.

b. Bantalan Gelinding Pada bantalan ini terjadi gesekan gelinding antara bagian yang berputar dengan yang diam melalui elemen gelinding seperti bola, rol dan rol bulat.

12

Gambar 2.9 Bantalan Adapun analisa terhadap bantalan dilakukan untuk menghitung umur bantalan berdasar beban yang diterima oleh bantalan. Rumus perhitungan bantalan gelinding antara lain mengenai : 1. Beban Ekuivalen Dinamis P = x . v . Fr + Fa . y Dimana :

............ (Literatur; 8)

x = 0,56 v=1 y = 1,45 Fr = beban radial Fa = beban aksial

2. Faktor Kecepatan =[

,

]

/

Dimana :

............ (Literatur; 8) n = Putaran poros transmisi

3. Faktor Umur ℎ=



Dimana :

............ (Literatur; 8) C = Beban nominal Spasifik (kg) Pr = Beban ekivalen dinamis (kg)

4. Umur Bantalan LK = 500 fh3

........... (Literatur; 8)

2.5.4 Dongkrak Dongkrak adalah sebuah alat pengangkat untuk mengangkat barang berat yang digerakkan tangan. Fungsi dongkrak adalah untuk mempermudah kerja manusia, biasanya alat ini digunakan untuk mobil. Dalam perkembangannya, dongkrak saat ini tidak hanya

13

digunakan pada mobil saja, saat ini banyak digunakan pada berbagai macam jenis kendaraan, seperti mobil, sepeda motor atau yang lainnya. Ada beberapa jenis – jenis dongkrak : a. Dongkrak Mekanik Pada dongkrak ini gaya akan diteruskan dan diperbesar lewat roda gigi ke batang gigi. b. Dongkrak Hidrolik Pada dongkrak ini gaya akan diteruskan dengan perantara zat cair. Dongkrak ini memiliki ciri-ciri menyerupai mulut buaya yang memiliki kepraktisan penggunaan yang cukup tinggi. Dengan menggunakan titik tumpu pada dongkrak yang memiliki bentuk pipih serta disertai roda kecil, membuat dongkrak jenis ini bisa digunakan pada mobil yang memiliki ground clearance rendah dan menggunakan sistem hidraulis. Pada sistem ini membuat pekerjaan menjadi semakin mudah. Disini gaya tekan yang kecil pada torak kecil menggerakkan torak besar sehingga terjadi gaya angkat yang besar. Dongkrak yang digunakan pada alat ini adalah dongkrak botol hidrolik yang berfungsi sebagai pengatur kelengkungan plat dari proses rol bending nantinya.

Gambar 2.10 Dongkrak

14

Adapun perhitungan yang dilakukan pada dongkrak untuk menghitung

gaya pembentuk plat. Rumus perhitungan

gaya

pembentuk plat yang digunakan adalah sebagai berikut : τt =



F = τt . A

............ (Literatur; 1) ............ (Literatur; 1)

= Tegangan tarik plat (N/mm2)

Dimana : τt A

= Luas penampang plat (mm2)

F

= Gaya membentuk plat / Gaya pada Dongrak (N)

2.5.5 Handle Pemutar Handle Pemutar merupakan salah satu komponen dari alat roller bender yang berfungsi untuk menggerakkan poros atau rol secara maual atau dengan tenaga manusia. Bahan yang digunakan untuk handle pemutar adalah pulley dengan tipe A1 dengan diameter sebesar 304,8 atau 12 inci.

Gambar 2.11 Handle Pemutar Adapun perhitungan yang dilakukan pada handle pemutar untuk menghitung torsi untuk menggerakkan poros, panjang tuas dan jarijari tuas handle pemutar. Rumus perhitungan yang digunakan adalah sebagai beriku.

15

Besarnya torsi yang dibutuhkan untuk menggerakkan rol adalah : = .

Dimana :

............ (Literatur; 2)

T

= Torsi untuk menggerakkan rol (Nmm)

F

= Gaya untuk membentuk plat (N)

r

= Jari-jari rol/poros (mm)

Untuk dapat menghitung panjang tuas handle pemutar digunakan rumus sebagai berikut. =

.

............ (Literatur; 1)

=

............ (Literatur; 1)

Sedangkan untuk dapat menghitung jari-jari handle pemutar digunakan rumus sebagai berikut. = = = Dimana : L



............ (Literatur; 1)

............ (Literatur; 1)

. . .



............ (Literatur; 1)

= Panjang tuas handle pemutar (mm)

d

= Diameter tuas handle pemutar (mm)

F

= Gaya pembentuk plat (N)

Fp = Berat yang menggerakkan rol (N)

2.5.6 Baut dan Mur 2.5.6.1 Baut Baut atau sekrup adalah suatu batang atau tabung dengan alur heliks pada permukaannya. Penggunaan utamanya adalah sebagai pengikat (fastener) untuk menahan dua objek bersama, dan sebagai pesawat sederhana untuk mengubah torsi (torque) menjadi gaya linear. Berbagai jenis baut yang umum terdapat di pasaran adalah sebagai berikut :

16

a. Carriage Bolts Atau juga disebut plow bolts banyak digunakan pada kayu. Bagian kepala carriage bolts berbentuk kubah dan pada bagian leher baut berbentuk empat persegi. Pada saat baut dikencangkan, konstruksi leher baut yang berbentuk empat persegi tersebut akan menekan masuk ke dalam kayu sehingga menghasilkan ikatan yang sangat kuat. Carriage bolts dibuat dari berbagai bahan logam dan terdapat berbagai ukuran yang memungkinkan penggunaannya dalam berbagai pekerjaan.

Gambar 2.12 Carriage Bolts b. Flange Bolts Merupakan jenis baut yang pada bagian bawah kepala bautnya terdapat bubungan (flens). Flens yang terdapat pada bagian bawah kepala baut didesain untuk memberikan

kekuatan

baut

seperti

halnya

bila

menggunakan washer. Dengan kelebihannya tersebut maka penggunaan flange bolts akan memudahkan mempercepat selesainya pekerjaan.

Gambar 2.13 Flange Bolts

17

c. Hex Bolts Merupakan baut yang sangat umum digunakan pada pekerjaan konstruksi maupun perbaikan. Ciri umum dari hex bolts adalah bagian kepala baut berbentuk segi enam (hexagonal). Hex bolts dibuat dari berbagai jenis bahan, dan setiap bahan memiliki karakter dan kemampuan yang berbeda. Cara terbaik yang dapat dilakukan dalam memilih hex bolts yang akan digunakan adalah dengan memilih

bahan

hex

bolts

disesuaikan

dengan

persyaratan-persyaratan teknis dari konstruksi yang akan dikerjakan. Beberapa bahan yang digunakan untuk hex bolts diantaranya : stainless steel, carbon steel, dan alloy steel yang disepuh cadmium atau zinc untuk mencegah karat.

Gambar 2.14 Hex Bolts

2.5.6.2 Mur Mur merupakan pengikat atau pasangan dari baut. Mur biasanya terbuat dari baja lunak, meskipun untuk keperluan khusus dapat juga digunakan beberapa logam atau paduan logam lain. Mur juga memiliki berbagai jenis model dan dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan serta fungsinya. Berikut adalah beberapa tipe kepala yang dimiliki oleh mur, diantaranya adalah :

18

a. Mur Segi Enam Mur segi enam (hexagonal plain nut). Digunakan pada semua keperluan industri.

Gambar 2.15 Mur Segi Enam

b. Castellated Nut Mur dengan kepala berbentuk mahkota atau dengan slot pengunci (castellated nut & slotted nut) ini merupakan

jenis

mur

yang

dilengkapi

dengan

mekanisme penguncian. Kepala mur jenis ini bertujuan untuk mengunci posisi mur untuk tidak mengubah posisi yang telah ditentukan.

Gambar 2.16 Castellated Nut

c. Mur Pengunci Mur pengunci (lock nut), merupakan mur yang memiliki ukuran lebih tipis dibandingkan mur pada umumnya. Mur pengunci biasanya dipasangkan di bawah mur utama yang berfungsi sebagai pengunci.

Gambar 2.17 Mur Pengunci 19

2.6 Spesifikasi Alat Roller Bender Alat roller bender ini terdiri dari susunan rol/poros bagian atas dan susunan rol/poros bagian bawah. Fungsi dari masing-masing rol/poros adalah: a. Rol/Poros Bagian Atas

Rol/Poros ini berfungsi sebagai penggerak utama dari rol/poros lainnya pada saat pengerolan. b. Rol/Poros Bagian Bawah

Rol/Poros ini sebagai pembantu supaya plat yang akan dirol bisa membentuk profil yang diinginkan. Alat ini memiliki spesifikasi sebagai berikut :  Ukuran plat maksimum yang bisa dirol adalah :  Lebar

: lebar plat maksimum 150 mm

 Panjang

: sesuai plat yang dibentuk

 Tebal

: 5 mm

 Benda yang dapat dirol

: Plat strip dan besi hollow

 Banyak roller

: 3 buah

 Penggerak

: Manual

 Jarak maksimum dan minimum rol/poros bagian bawah untuk proses pengerolan adalah :  Maksimum : 500 mm  Minimum

: 150 mm

150

500

Gambar 2.18 Jarak maksimum dan minimum poros

20

2.7 Perhitungan Gaya dan Tegangan pada Plat 2.7.1 Perhitungan Gaya Gesek Fg = μ . F Dimana



............ (Literatur; 2) = Koefisien gesek

F

= Gaya Normal (N)

Fg

= Gaya Gesek (N)

2.7.2 Perhitungan Tegangan Bengkok Tegangan bengkok yang terjadi dapat dicari dengan pembebanan yang terjadi pada plat. F A

B

C

RB

RA Gambar 2.19 Pembebanan pada Plat

Sehingga rumus untuk mencari tegangan bengkok adalah : τb = Dimana :



............ (Literatur; 2)

Mb

= Momen bengkok plat( Nmm)

Wb

= Tahanan bengkok plat (N/mm3)

21

BAB 3. Metodologi

3.1 Diagram Alir Tugas Akhir

B

Mulai

A

Uji kinerja mesin

Pemilihan Judul Tidak

Pengumpulan data dan studi literatur

OK Ya Pembuatan laporan tugas akhir

Pembuatan proposal Tugas Akhir

Konsultasi Pembimbing

Konsultasi Pembimbing Tidak

Tidak

OK

OK

Ya

Ya Selesai

Pengolahan data

Perencanaan komponen utama

Pembuatan mesin

A

B Gambar 3.1 Diagram Alir Tugas Akhir

22

3.2 Alat dan Bahan Pembuatan tugas akhir ini mencakupi alat dan bahan yang akan digunakan. Adapun alat dan bahan yang digunakan adalah : 3.2.1 Alat Alat Roller Bender ini dibuat dengan menggunakan peralatanperalatan utama, antara lain mesin konvensional, alat-alat perkakas dan alat ukur. Adapun mesin yang digunakan dalam pengerjaan alat roller bender ini adalah : 1. Mesin Bubut 2. Mesin Bor 3. Mesin Gerinda 4. Mesin Las Selain itu, adapun peralatan perkakas yang digunakan dalam pembuatan tugas akhir ini adalah : 1. Gergaji Potong 2. Penggores 3. Penitik 4. Palu 5. Ragum 6. Kikir 7. Sikat Kawat 8. Pahat Bubut 9. Mata Bor Untuk menyesuaikan dimensi alat dengan hasil perhitungan maka perlunya dilakukan pengukuran. Adapun alat ukur yang digunakan saat proses kerja adalah : 1. Jangka Sorong 2. Mistar Baja 3. Meteran 4. Busur Derajat

23

3.2.2 Bahan Berdasarkan perencanaan bahan-bahan yang akan digunakan dalam pembuatan alat ini adalah : 1. Elektroda 2. Profil H 1500mm x 200mm x 90mm 3. Plat 4. Baut dan Mur 5. Besi Poros

3.3 Waktu dan Tempat Waktu dan tempat pengerjaan tugas akhir ini dikerjakan dalam beberapa tahap. Tempat pengerjaan dilaksanakan di Bengkel Mesin Politeknik Negeri Padang.

3.3.1 Tabel Waktu Pengerjaan 2017 No. Kegiatan

Juni

Juli

Agustus

September

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 6 7

Pembuatan Proposal ACC Proposal Proses Pengerjaan Alat Pengujian Alat Analisa Kekurangan Alat Pembuatan Laporan ACC Laporan

24

BAB 4. Pembahasan

4.1 Perhitungan dan Perencanaan Alat 4.1.1 Perhitungan Gaya Pembentukan Plat a. Gaya yang Dibutuhkan untuk Membentuk Plat Benda yang dibentuk dengan rol adalah plat ST 37 dengan kekuatan tarik sebesar 370 N/mm2. Pada proses pembentukan plat yang akan dilakukan, digunakan tegangan maksimum bahan 370 N/mm2 dan faktor keamanan 0,25. Diketahui : Tegangan maksimal plat (τtmax) = 370 N/mm2 Duty factor (v)

= 0,25

τt = τmax . (1 + v) = 370 . (1 + 0,25) = 462,5 N/mm2 τt =

(Ketetapan rumus untuk plat)



F = τt . A Diasumsikan ukuran plat yang digunakan dengan panjang (l) 1000 mm, lebar (b) 30 mm dan tebal (h) 2 mm. A =b.h = 30 . 2 = 60 mm2 F = 462,5 N/mm2 . 60 mm2 = 27750 N Jadi gaya yang dibutuhkan untuk membentuk plat dengan bahan plat seng adalah 27750 N.

25

b. Gaya Gesek yang Terjadi Antara Plat dengan Poros Fg = μ . F = 0,4 . 27750 = 11100 N

c. Tegangan Bengkok yang Terjadi pada Plat Dari perhitungan gaya pembentukan plat didapatkan gaya pada F sebesar 27750 N. F

C

A 250

B 250 RB

RA ΣMA = 0 (searah jarum jam = +) F . 250 - RB . 200 = 0 27750 . 250 - RB . 500 = 0 6937500 - 500RB = 0 RB

= 6937500 = 13875 N 500

ΣFy = 0 (keatas = +) -

F1 + RA + RB = 0

-

27750 + RA + 13875= 0 RA = 27750 - 13875 RA = 13875 N

Momen Bengkok Yang Terjadi 

Momen di A (Medan kanan, searah jarum jam = -) MA

= -F . 250 + RB . 500 = -27750 . 250 + 13875 . 500 = 0 Nmm

26



Momen di B (Medan kiri, searah jarum jam = +) MB

= RA . 500 - F . 250 = -13875 . 500 + 27750 . 2500 = 0 Nmm



Momen di C (Medan kanan, searah jarum jam = -) MC

= RB . 250 = 13875 . 250 = 3468750 Nmm (max)

Jadi momen bengkok maksimum yang terjadi sebesar 3468750 Nmm, untuk mencari tegangan bengkok maksimum yang terjadi = Dimana :

Mb = 3468750 Nmm Wb = π/6 . b . h2 =

Sehingga :

=

,

.

.

,

τb = 47343,96 N/mm2

d. Torsi untuk Menggerakkan Rol Besarnya torsi yang dibutuhkan untuk menggerakkan rol adalah sebagai berikut. = . = 11100 . 15 = 166500

4.1.2 Perhitungan Panjang Tuas Dari perhitungan gaya untuk membengkokkan plat didapatkan gaya sebesar 27750 Nmm dan diasumsikan berat orang yang memutar adalah 30 kg. Sehingga untuk menentukan panjang lengan digunakan rumus sebagai berikut :

27

Dimana : = 30 9,81 = 294,3

Sehingga didapatkan panjang lengan sebagai berikut. 27750 = =

.

,

= 94,29

4.1.3 Perhitungan Diameter Tuas Handle Pemutar Direncanakan tuas handle pemutar menggunakan bahan material ST 60 dengan tegangan geser diaumsikan τg = 0,5-0,8 τtmax (τtmax = 600 N/mm2. Sehingga untuk menentukan diameter lengan digunakan rumus sebagai berikut : = 0,8 600 / = 480 / = =

=

. . 4 .

=

27750 . 4 3,14 480

=

73,6464

= 8,58

28

4.1.4 Perhitungan Diameter Rol/Poros 4.1.4.1 Diameter Rol/Poros Atas Poros direncanakan menggunakan bahan material ST 60 (τtmax = 600 N/mm2) dengan gaya pembentuk plat sebesar 27750 N dan panjang poros direncakan sepanjang 200 mm. Untuk menghitung besar poros yang digunakan rumus sebagai berikut.

τb = 0,5 s/d 0,8 . τtmax τb = 0,8 . 600 N/mm2 τb = 480 N/mm2 = =





480 = = =

,

,

,

= √117984,694 = 33,23 Jadi poros yang didapat sesuai hitungan adalah diameter 33,23 mm. karena bearing dipasaran yang ada atau mendekati adalah diameter 35 mm, maka ukuran poros yang digunakan untuk alat roller bender ini adalah diameter 35 mm.

4.1.4.2 Diameter Rol/Poros Bawah Poros direncanakan menggunakan bahan material ST 60 (τtmax = 600 N/mm2) dengan gaya setengah gaya dari pembentuk plat sebesar 13875 N dan panjang poros direncakan sepanjang 200 mm. Untuk menghitung besar poros yang digunakan rumus sebagai berikut. 29

τb = 0,5 s/d 0,8 . τtmax τb = 0,8 . 600 N/mm2 τb = 480 N/mm2 =

=



480 = = = =

,

,

,

58992,3469

= 26,992 Jadi poros yang didapat sesuai hitungan adalah diameter 26,992 mm. karena bearing dipasaran yang ada atau mendekati adalah diameter 28 mm, maka ukuran poros yang digunakan untuk alat roller bender ini adalah diameter 28 mm. 4.2 Analisa Biaya Total Alat Roller Bender 4.2.1 Biaya Pembelian Bahan Biaya pembelian bahan merupakan biaya yang dikeluarkan untuk pembelian bahan baku pembuatan alat roller bender ini. Biaya pembelian bahan dapat dilihat pada tabel 4.1 di bawah ini : Tabel 4.1 Biaya Pembelian Bahan No.

Nama Barang

Volume Barang

1.

Profil I 1500 x 200 x 200)

V=Axl = 0,006553 m2 x 1,5 m = 0,0098295 m3

2.

Plat (1800 x 120 x 8)

V=PxLx t =(1,8 x 0,12 x

Berat Jenis (ρ) 7850 Kg/m3

7850 Kg/m3

Berat (Kg)

Harga/Kg dan cm

Biaya Pembelian

Berat = 0,0098295 x 7850 = 77,16 Kg

Rp. 8.500/Kg

Rp. 255.000

Bahan Yang Dipakai Rp. 255.000

Berat = 0,01728 x 7850 = 135,648 Kg

Rp. 8.000/Kg

Rp. 168.000

Rp. 168.000

30

3.

Poros Atas (ST 37)

4.

Poros Bawah (ST 60)

5.

Handle Pemutar

0,08) m =0,01728 m3 V = πr2 x t = 3,14.152 x 400 = 282600 mm3 V = πr2 x t = 3,14.12,52 x 300 = 147187,5 mm3

7850 Kg/m3

Berat = 0,0002826 x 7850 = 2,218 Kg

Rp. 11.000/Kg

Rp. 44.000

Rp. 44.000

7890 Kg/m3

Berat = 0,000147 x 7890 = 1,159 Kg

Rp. 12.500

Rp. 100.000

Rp. 100.000

Rp. 150.000

Rp. 150.000 Rp. 717.000

Jumlah

4.2.2 Biaya Pembelian Komponen Standar Biaya pembelian komponen standar merupakan pembelian komponen yang telah banyak dijual dipasaran atau komponen yang memiliki standar yang telah ditentukan. Biaya pembelian komponen standar dapat ilihat pada tabel 4.2 berikut ini : Tabel 4.2 Biaya Pembelian Komponen Standar No.

Nama Bagian

Jumlah

Nama Satuan

Harga (Rp)

1.

Bearing

6

Buah

280.000

2.

Dongkrak

1

Buah

150.000

3.

Baut dan Mur

25

Buah

100.000

Jumlah

530.000

4.2.3 Biaya Pembuatan Alat Biaya pembuatanyang dimaksudkan adalah upah tenaga kerja untuk membuat alat roller bender dan ditambah biaya listrik yang dipakai selama proses pembuatan alat. Upah tenaga kerja didapat dari upah minimum per hari dikalikan dengan jumlah hari kerja permbuatan, sedangkan biaya listrik 31

didapatkan dari biaya peralatan dikalikan dengan lamanya pemakaaian peralataan tersebut. Upah perhari didapat dari upah minimum regional daerah Sumatera Barat tahun 2017 yaitu Rp. 1.950.000,- per bulan dikalikan dengan jumlah jam kerja per hari maksimal 8 jam. Jumlah hari kerja alat ini dari awal sampai selesai memerlukan waktu satu bulan (30 hari)dan besarnya upah untuk pembuatan alat ini adalah : Upah tenaga kerja

= upah perhari x jumlah hari = Rp.65.000 x 30 hari = Rp. 1.950.000,-

Tenaga kerja yang dipakai adalah 2 orang maka upah total tenaga kerja adalah : Upah total tenaga kerja

= Rp. 1.950.000,- x 2 orang = Rp. 3.900.000,-

Daya pemakaian listrik diketahui dari masing-masing peralatan yang digunakan seperti yang tertera pada tabel di bawah ini : Tabel 4.3 Daya Pemakaian Listrik Lama

Daya

Pemakaian

Pemakaian

7,5 kW

2 jam

15 kWh

Mesin Bubut

2,8 kW

6 jam

16,8 kWh

3.

Mesin Bor

1,1 kW

1 jam

1,1 kWh

4.

Gerinda Tangan

0,5 kW

8 jam

4 kWh

No.

Jenis Mesin

Daya

1.

Mesin Las

2.

Jumlah

36,9 kWh

Biaya listrik yang dipakai total daya pemakaian dikalikan biaya listrik perusahaan/kWh sebesar Rp. 1.352,-/kWh. Maka biaya listrik yang dipakai dalam proses pembuatan alat adalah : Biaya listrik

= Total pemakaian listrik x biaya listrik perusahaan/kWh 32

= 36,9 kWh x Rp. 1.352,= Rp. 49,888,Maka upah pembuatan = Upah tenaga kerja + Biaya listrik = Rp. 3.900.000,- + Rp. 49.888,= Rp. 3.949.888,-

4.2.4 Biaya Total Alat Roller Bender Dari perhitungan biaya bahan dan biaya pembelian komponen standar dapat ditentukan biaya keseluruhan. Biaya Keseluruhan = Biaya bahan + Biaya komponen standar + Biaya Pembuatan = Rp. 717.000,- + Rp. 530.000,- + Rp. 3.949.888,= Rp. 5.196.888,-

4.3 Perawatan dan Perbaikan Perawatan dapat diartikan sebagai kegiatan untuk memelihara atau menjaga fasilitas/peralatan dn mengadakan perbaikan serta penggantian pada komponen/alat yang mengalami kerusakan, sehingga mesin dapat bekerja secara maksimal sesuai dengan yang diinginkan. Adapun tujuan utama dari fungsi perawatan adalah : 1. Menjaga kondisi mesin 2. Menjaga kelancaran kinerja mesin agar dapat memenuhi kebutuhan sesuai dengan rencana pekerjaan. 3. Keselamatan kerja. 4.3.1 Perawatan Prediktif Perawatan ini merupakan perawatan yang dilakukan untuk mengetahui/memprediksi terhadap kerusakan-kerusakan yang akan terjadi. Adapun hal-hal dalam perawatan prediktif pada alat roller bender ini adalah: 33

a. Penganalisaan terhadap dongkrak b. Penganalisaan terhadap putaran bearing 4.3.2 Perawatan Preventif Perawatan ini merupakan perawatan yang dilakukan secara rutin, yang berfungsi untuk menjaga kemungkinan terjadi kerusakan. Contoh kegiatan perawatan ini seperti : A. Pembersihan (Cleaning) Yaitu suatu tindakan yang dilakukan untuk membersihkan peralatan

dari

debu,

cemaran,

kontaminasi,

yang

dapat

mengakibatkan terjadinya gesekan, getaran, gerakan yang tidak normal, kerusakan/cacat dan penurunan mutu kepresisian pada bagian yang bergerak. B. Pelumasan (Lubrication) Dengan cara memberikan pelumasa pada bagian-bagian yang memerlukan pelumas. Hal ini sangat perlu dilakukan karena mengabaikan pelumasan akan mengakibatkan kerugian. Gangguan pada peralatan juga disebabkan oleh pengikisan/keausan dan kelebihan panas yang dapat berpengaruh terhadap peralatan serta menyeluruh, sehingga peralatan tidak dapat digunakan dengan efektif. C. Pengencangan baut (Bolting) Sambungan

yang

rusak/copot

sangat

berpengaruh

pada

kerusakan peralatan salah satunya pada sambungan baut. Baut yang lepas akibat getaran dapat mengakibatkan kerusakan. Lebih dari itu baut yang longgar dapat melonggarkan baut-baut yang lain. Situasi seperti ini akan menghasilkan getaran dan menghasilkan efek beruntun dan akan mengakibatkan kerusakan yang parah sebelum kita menemukan permasalahannya.

34

4.3.3 Perawatan Korektif Perawatan ini merupakan perawatan yang dilakukan dengan cara mengganti komponen/alat yang rusak dikarenakan kerusakan yang cukup berat. Adapun metode pendekatan untuk pemecahan masalah dalam melakukan perawatan dan perbaikan adalah sebagai berikut : a. Identifikasi masalah b. Mendefenisikan/menetapkan tujuan c. Mencatat semua data yang relevan d. Menguji data dengan cara yang sistematis e. Mengembangkan solusi yang memungkinkan f. Pilih solusi terbaik g. Laksanakan solusi yang telah dipilih h. Periksa hasil pekerjaan Perawatan korektif ini merupakan perawatan terhadap kerusakan yang diakibatkan adanya kelalaian dalam perawatan prediktif dan preventif, sehingga alat mengalami kerusakan yang sangat berat, solusi dari permasalahan ini adalah mengganti komponen yang rusak dengan komponen yang baru. Pada dasarnya ada dua penyebab kerusakan pertama adalah karena aus dan penyebab kedua korosi (karat). Aus terjadi apabila alat tersebut digunakan, sedangkan korosi terjadi karena alat dibiarkan bereaksi dengan alat lain, terutama dengan oksigen. Karatan akan mudah terjadi bila pada permukaan alat terdapat air atau karena alat disimpan pada tempat udara yang lembab. Bentuk perawatan lainnya yang dilakukan adalah memberikan minyak pelumas pada bantalan poros agar tidak cepat aus. Kerusakan pada poros dan bantalan akan menyebabkan puataran poros tidak maksimal.

35

BAB 5. Kesimpulan dan Saran

5.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian dari Bab I sampai dengan Bab IV, maka penulis menarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Alat roller bender adalah suatu alat yang digunakan untuk membuat bentuk plat lengkung dan besar suatu kelengkungan dari sebuah plat dapat diatur menggunakan sebuah dongkrak. Alat ini dioperasikan secara manual oleh tenaga manusia. Pada proses pengerolan ini tebal maksimal yang digunakan adalah 5mm. 2. Spesifikasi hasil rancangan alat roller bender, diantaranya : a. Dalam perencanaan didapatkan gaya pembentukan pada plat sebesar 27750 N. b. Dalam perencanaan didapatkan gaya gesek pada plat sebesar 11100 N. c. Dalam perencanaan didapatkan tegangan bengkok pada plat sebesar 47343,96 N/mm2. d. Dalam perencanaan didapatkan torsi yang dibutuhkan untuk menggerakkan rol sebesar 166500 N. e. Dalam perencanaan didapatkan panjang tuas untuk handle pemutar sebesar 94,29 mm. f. Dalam perencanaan didapatkan jari-jari untuk tuas handle pemutar sebesar 4,9 mm. g. Diameter rol/poros yang digunakan adalah 35 mm untuk rol/poros bagian atas dan 28 mm untuk rol/poros bagian bawah. h. Jangka waktu / umur dari alat roller bender tergantung pada tata cara perawatannya, yaitu : 

Pemberian pelumas bagian sisi yang berputar, seperti pada rol/poros, bearing, dll.



Menjaga kebersihan setelah menggunakan alat roller bender

36

3. Waktu proses pembuatan alat roller bender ini sekitar 24 jam dengan biaya produksi sebesar Rp. 1.502.000,4. Kapasitas produksi alat roller bender ini adalah ±2 buah/jam untuk pengerjaan benda kerja.

5.2 Saran Sebagai penutup pada laporan ini, penulis memberikan saran dan kemungkinan pengembangan alat ini dapat dilakukan, saran-saran yang penulis sampaikan antara lain : 1. Untuk merencanakan suatu mesin sebaiknya kita harus mencari data data yang diperlukan terlebih dahulu, seperti data semua komponen alat yang akan digunakan, data perhitungan perencanaan alat, dan tabel faktor-faktor keamanan yang sudah menjadi standar tabel perencanaan yang digunakan. 2. Diharapkan menguasai ilmu perancangan alat, elemen mesin, kekuatan bahan dan ilmu lain yang berkaitan didalam perencanaan. 3. Pemilihan material harus tepat dan dipertimbangkan dengan baik agar produk yang dihasilkan sesuai dengan yang direncanakan. 4. Gunakan sket dalam proses pembuatan setiap komponen mesin agar alat yang dibuat tepat dan sesuai fungsinya. 5. Selalu utamakan keselamatan kerja pada saat proses pengerjaan material atau komponen yang akan dibuat.

37

DAFTAR PUSTAKA

. 2006. Mekanika Teknik II. Padang: Politeknik Negeri Padang Achmad, Z. 1999. Elemen Mesin 1. Bandung:Refika Aditama. Djaprie, S. 1995. Teknologi Mekanik (Amstead, B.H., Ostwald, P.F., & Myron, L Terjemahan). Jakarta: Erlangga. Harahap, G. 2000. Perencanaan Teknik Mesin Edisi Keempat Jilid 1 (Shigley, J.E., dan Mitchell, L.D. Terjemahan) Jakarta: Erlangga. Harsokoesoemo. D. 2000. Pengantar Perancangan Teknik (Perancangan Produk). Jakarta: Diroktorat Jendral Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional. Juhana, Ohan dan Suratman M. 2000. Menggambar Teknik Mesin dengan standar ISO. Bandung: Pustaka Grafika. Sonawan, Hery. 2010. Perancangan Elemen Mesin. Bandung: Alfabeta. Sularso, dan Kiyokatsu Suga. 1997. Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin. Jakarta: Pradnya Paramita.

38

Dokumentasi Pembuatan

Dokumentasi Pengujian

LAMPIRAN

SPESIFIKASI ALAT ROLLER BENDER

Alat ini memiliki spesifikasi sebagai berikut : 1. Berat

: 100 kg

2. Tinggi

: 400 mm

3. Panjang

: 600 mm

4. Lebar

: 200 mm

5. Kapasitas benda yang dapat dibending a. Benda yang dibending

: Besi Plat, Plat Seng dan Plat Strip

b. Tebal

: max. 5 mm

c. Lebar

: max 150 - 180 mm

d. Panjang

: disesuaikan dengan yang akan dibentuk

6. Penggerak

: Manual

Plat Nama Mesin Name Plate

Manufacturing by Mahasiswa Teknik Mesin - Politeknik Negeri Padang Design by Fardhal Dzikri & Arif Irvan

ROLLER BENDER Model No. Seri Type

: Manual : 20170920 – FA - 001 : RB – 1412 - 09

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.