SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM


1 SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM (Analisis Pemikiran Tokoh dari Masa Rasulullah SAW Hingga Masa Kontemporer) Buku Perkuliahan Program S-1 Program Stu...
Author:  Deddy Iskandar

0 downloads 114 Views 3MB Size

Recommend Documents


No documents


 

              

SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

  (Analisis Pemikiran Tokoh dari Masa Rasulullah SAW   Hingga Masa Kontemporer)                      

Buku Perkuliahan Program S-1 Program Studi Hukum Ekonomi Syariah (Muamalah) Fakultas Syari’ah dan Hukum UIN Sunan Ampel Surabaya

       

Penulis:

   

Fahrur Ulum, S.Pd., M.EI.

       

 

Supported by:

Government of Indonesia (GoI) and Islamic Development Bank (IDB)

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

KATA PENGANTAR

 

REKTOR UIN SUNAN AMPEL

   

Merujuk pada PP 55 tahun 2007 dan Kepmendiknas No 16 tahun 2007, Kepmendiknas No. 232/U/2000 tentang Penyusunan Kurikulum   Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa; Kepmendiknas   No. 045/U/2002 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi; dan KMA No.   353 Tahun 2004 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan   Tinggi, UIN Sunan Ampel akan menerbitkan buku perkuliahan sebagai   upaya pengembangan kurikulum dan peningkatan profesionalitas dosen.   Untuk mewujudkan penerbitan buku perkuliahan yang berkualitas,   UIN Sunan Ampel bekerjasama dengan Government of Indonesia (GoI) dan   Islamic Development Bank (IDB) telah menyelenggarakan Training on   Textbooks Development dan Workshop on Textbooks bagi Dosen UIN   Sunan Ampel. Training dan workshop tersebut telah menghasilkan buku   perkuliahan yang menggambarkan komponen matakuliah utama pada   masing-masing jurusan/prodi di Fakultas.   Buku perkuliahan yang berjudul Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam   (Analisis Pemikiran Tokoh dari Masa Rasulullah SAW hingga Masa   Kontemporer) merupakan salah satu di antara beberapa buku yang disusun   oleh dosen pengampu mata kuliah Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam   program S-1 Program Studi Hukum Ekonomi Syariah (Muamalah) Fakultas   Syari’ah dan Hukum UIN Sunan Ampel sebagai panduan pelaksanaan   perkuliahan selama satu semester. Dengan terbitnya buku ini diharapkan   perkuliahan dapat berjalan secara aktif, efektif, kontekstual dan   menyenangkan, sehingga dapat meningkatkan kualitas lulusan UIN Sunan   Ampel.     Kepada Government of Indonesia (GoI) dan Islamic Development Bank (IDB) yang telah memberi support atas terbitnya buku ini, tim fasilitator dan tim penulis yang telah berupaya keras dalam mewujudkan penerbitan buku ini, kami sampaikan terima kasih. Semoga buku perkuliahan ini bermanfaat bagi perkembangan pembudayaan akademik di UIN Sunan Ampel Surabaya. Rektor UIN Sunan Ampel Surabaya  

~ ii ~

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

                                                            

 

~ iii ~

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      

KATA PENGANTAR

   

Puji syukur kita panjatkan kepada Allah SWT. Berkat karunia-Nya, buku perkuliahan Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam (Analisis Pemikiran Tokoh dari   Masa Rasulullah SAW hingga Masa Kontemporer) ini bisa hadir sebagai buku   perkuliahan di lingkungan UIN Sunan Ampel Surabaya.   Buku perkuliahan ini disusun sebagai salah satu sarana pembelajaran pada   mata kuliah Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam. Secara rinci buku ini memuat   beberapa paket penting meliputi; 1). pendahuluan yang memaparkan ruang   lingkup pembahasan pemikiran ekonomi Islam serta perkembangan umum   pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa. Pada bab-bab selanjutnya   berturut turut kami kupas pemikiran para tokoh dengan pembagian masa antara   lain; masa Rasulullah SAW, masa Khulafa’ ar-Rasyidah, masa pembangunan   fiqih iqtis}a> d, masa formalisasi kebijakan publik, masa pemantapan kebijakan   publik, masa kemapanan ekonomi, masa fatwa, masa modernisasi, dan masa   kebangkitan kembali ekonomi Islam atau masa kontemporer.   Pembahasan dalam buku ini diurutkan dari para tokoh yang dianggap   berperan terhadap sejarah perkembangan pemikiran ekonomi Islam dari masa   Rasulullah SAW hingga saat ini. Pengelompokkan para tokoh tersebut sesuai   dengan zamannya dengan mempertimbangkan karakteristik pemikiran ekonomi   yang  terjadi pada masanya. Sedangkan pengurutan tokoh berdasarkan tahun kelahiran mereka.   Selanjutnya secara berturut-turut dari setiap bab kami paparkan   karakteristik utama pemikiran pada tiap fase, selanjutnya siapa saja tokoh  tokohnya dan apa pemikiran utama yang disampaikan oleh para tokoh. Dengan   model penggambaran seperti itu, maka kami berharap para pembaca dapat   memahami secara lebih komprehensif dan  terstruktur perkembangan pemikiran   ekonomi Islam dari masa ke masa. Akhirnya, penulis ucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah turut membantu dan berpartisipasi demi tersusunnya buku perkuliahan Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, khususnya kepada Islamic Development Bank (IDB) dan UIN Sunan Ampel Surabaya yang telah mendanai penerbitan buku ini.  

iv

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

Demikian, semoga buku ini bermanfaat bagi banyak orang. Segala kekurangan dalam buku ini mohon dikritik secara proporsional demi kebaikan.   Terima kasih.    

 

Penulis

                                               

 

v

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

PEDOMAN TRANSLITERASI

     

Transliterasi

Tulisan

Arab-Indonesia

Penulisan

Buku

Perkuliahan “Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam (Analisis Pemikirana    

Tokoh dari Masa Rasulllah SAW hingga Masa Kontemporer)” adalah  

sebagai berikut.    

No  1.   2.   3.     4.   5.   6.   7.   8.     9.   10  11  12  13    14  15   

Arab ‫ا‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ‫ث‬ ‫ج‬ ‫ح‬ ‫خ‬ ‫د‬ ‫ذ‬ ‫ر‬ ‫ز‬ ‫س‬ ‫ش‬ ‫ص‬ ‫ض‬

Indonesia ` b t th j h} kh d dh r z s sh s} d}

Arab ‫ط‬ ‫ظ‬ ‫ع‬ ‫غ‬ ‫ف‬ ‫ق‬ ‫ك‬ ‫ل‬ ‫م‬ ‫ت‬ ‫و‬ ‫ه‬ ‫ء‬ ‫ي‬

Indonesia t} z} ‘ gh f q k l m n w h ` y

 

Untuk menunjukkan bunyi panjang (madd) dengan cara menuliskan tanda coretan di atas a> , i> , dan u>(‫ ا‬,‫ ي‬dan ‫) و‬. Bunyi hidup dobel (diftong) Arab ditransliterasikan dengan menggabung dua huruf “ay” dan “au” seperti layyinah, lawwamah. Untuk kata yang berakhiran ta’ marbutah dan berfungsi sebagai sifat (modifier) atau mud}a> f ilayh ditranliterasikan dengan “ah”, sedang yang berfungsi sebagai mud}af>ditransliterasikan dengan “at”.

~ vi ~

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

DAFTAR ISI

   

PENDAHULUAN     Halaman Judul (i) Kata Pengantar Rektor (ii – iii )   Prakata (iv-v )   Pedoman Transliterasi (vi)   Daftar Isi (vii)   Satuan Acara Perkuliahan (viii – xii)  

ISI PAKET   Paket 1    

Paket 2 3   Paket 4   Paket

     

Paket 5 Paket 6

   

Paket 7

 

Paket Paket   Paket   Paket   Paket  

8 9 10 11 12

: Pengertian dan Ruang Lingkup Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam (1 – 16) : Periodisasi Pemikiran Ekonomi Islam (17 – 37) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Rasulullah SAW (38 – 55) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Khulafa’ al Rashidah (56– 76) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Pembangunan Fiqh Awal (77 – 92) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Formalisasi Kebijakan Publik (93 – 109) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Masa Pemantapan Kebijakan Publik ( 110- 141) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kemapanan I ( 142- 170 ) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kemapanan II ( 171- 196) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Fatwa ( 197- 205 ) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Modernisasi. ( 206-222 ) : Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kontemporer (223- 277 )

 

PENUTUP   Sistem Evaluasi dan Penilaian (278 – 280)   Daftar Pustaka (281 – 287)     CV Penulis (288 – 289)

vii

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

SATUAN ACARA PERKULIAHAN ( SAP )    

SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

   

  A. DISKRIPSI MATA KULIAH                      

Materi Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam akan memberikan gambaran dan pelatihan pada mahasiswa tentang bagaimana mengenal dan memahami hal-hal yang terkait dengan perkembangan pemikiran ekonomi Islam, mulai dari masa Rasulullah dan Khulafa’ al-Rasyidah, masa awal fiqh, masa formalisasi kebijakan publik, masa kemapanan ekonomi, masa fatwa, masa modern, hingga masa kontemporer. Materi perkuliahannya meliputi; pengertian dan ruang lingkup sejarah pemikiran ekonomi Islam, pembagian pemikiran ekonomi Islam dari masa Rasul hingga kontemporer, serta analisis terhadap pemikiran tokoh ekonomi Islam dari masa ke masa tersebut.

    B. URGENSI MATA KULIAH   Mahasiswa jurusan mu’amalah harus memahami bagaimana   sebenarnya sejarah pemikiran ekonomi Islam yang berkembang hingga   saat ini. Selain itu, mereka juga harus mampu menganalisa pemikiran   para tokoh ekonomi Islam dari zaman ke zaman. Mata kuliah sejarah   pemikiran ekonomi Islam ini akan memberikan pemahaman kepada   mahasiswa sehingga mereka mempunyai gambaran yang lengkap   tentang pemikiran ekonomi Islam dan mampu menganalisa dan dapat   digunakan sebagai maklumat untuk pengembangan keilmuan lainnya   yang terkait dengan ekonomi Islam dan mu’amalah. Selanjutnya,     mahasiswa diharapkan mampu menjadikannya sebagai sumber nilai dan pedoman serta landasan berpikir dan berperilaku dalam menerapkan ilmu dan profesi yang dikuasainya.

viii

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

C. KOMPTENSI   NO

1

 

KOMPETENSI

 

DASAR

 

Memahami pengertian dan ruang lingkup   sejarah pemikiran   ekonomi Islam

Waktu

INDIKATOR KOMPETENSI

2 JPL

1. Menjelaskan pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam 2. Menjelaskan ruang lingkup sejarah pemikiran ekonomi Islam 3. Menganalisis perbedaan pembahasan dengan ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam.

2 JPL

1. Menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa Rasul dan Khulafa’ al-Rasyidah, masa fiqih pure, masa formalisasi kebijakan publik, masa kemapanan ekonomi, masa modern dan masa kontemporer. 2. Menganalisis perbedaan ( membandingkan ) pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa.

2 JPL

 

1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah dan Khulafa’ al-Rasyidah 2. Menganalisis pemikiran tokoh masa Rasulullah dan Khulafa’ alRasyidah.

 

 

 

         

2

Memahami klasifikasi pemikiran ekonomi   Islam  

               

3

Memahami pemikiran tokoh ekonomi Islam   masa Rasul dan   Khulafa’ al-Rasyidah  

 

4

Memahami pemikiran tokoh ekonomi Islam masa fiqh pure

2 JPL

1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Zaid bin Ali, Imam Abu Hanifah, Abdurrahman al-Awza’i, Malik bin Annas. 2. Menganalisis pemikiran tokoh masa fiqh pure.

ix

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

5

Memahami pemikiran tokoh Ekonomi Islam   masa formalisasi dan   pemantapan kebijakan   publik  

4 JPL

           

6

 

Memahami pemikiran tokoh Ekonomi Islam   masa kemapanan   ekonomi  

4 JPL

               

7

 

Memahami pemikiran tokoh Ekonomi Islam berkembangnya   masa fatwa   Memahami pemikiran   tokoh Ekonomi Islam   masa modern

2 JPL

Memahami pemikiran tokoh Ekonomi Islam masa kontemporer

6 JPL

 

8

9

4 JPL

1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf 2. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam As Syaibani. 3. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Abu Ubaid, 4. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Yahya bin Umair 5. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam dan Al Mawardi 6. Menganalisis pemikiran tokoh masa formalisasi dan pemantapan kebijakan publik 1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Abu Hamid Al-Ghazali, 2. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Nasiruddin At Tussi 3. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Ibn Taimiyah 4. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam As Syatibi 5. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Ibn Khaldun 6. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Al Magrizi. 7. Menganalisis pemikiran tokoh masa kemapanan ekonomi. 1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Syah Waliallah 2. Menganalisis pemikiran tokoh masa berkembangnya fatwa 1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Jamaluddin al Afhgani   2. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abduh 3. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Iqbal 4. Menganalisis pemikiran tokoh masa modern 1. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abdul Mannan 2. Menjelaskan pemikiran ekonomi

x

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

    

Islam Muhammad Nejatullah Siddiqi 3. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Syed Nawab Heidar Naqvi 4. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Monzer Kahf 5. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Sayyed Mahmud Taleghani 6. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Baqr Ash Shadr 7. Menjelaskan pemikiran ekonomi Islam Taqiyyudin An Nabhanni 8. Menganalisis pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer

                             

D. KEGIATAN PERKULIAHAN    

Secara umum, kegiatan perkuliahan dilakukan dengan tiga (3) kegiatan,   yaitu ;          

1. Kegiatan Awal: apersepsi dan motivasi belajar 2. Kegiatan Inti: gambaran umum persoalan , tanya jawab, resitasi, diskusi serta ceramah. 3. Kegiatan Akhir (Penutup): Menyimpulkan materi perkuliahan dan penugasan individu.

       

Sedangkan strategi yang digunakan selama perkuliahan meliputi; 1. Problem Based Learning 2. Cooperative Learning ( Think Pair Share, Think Pair Square, dan Jigsaw )

 

 

Media yang digunakan dalam perkuliahan antara lain; 1. Kertas plano 2. Spidol 3. Card 4. LCD – Laptop.

E. LITERATUR xi

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

          

1. 2.

       

3. 4.

   

5.

     

6. 7.

   

8.

     

9. 10.

           

11. 12. 13.

       

14. 15.

Abu ‘Ubaid al-Qasim, Kitab al-Amwāl, terj. Setiawan Budi Utomo, (Jakarta: Gema Insani, 2006 ). Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, ( Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2006 ) Euis Amalia, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, ( Jakarta: Pustaka Asatruss, 2005 ). Haneef, Muhammad Aslam, Pemikiran Ekonomi Islam Kontemporer, Terj. Suherman Rosyidi, ( Surabaya, Airlangga University Press, 2005 ) Muhammad Abdul Mannan, The Making of An Islamic Economic Society, (Cairo : International Association of Islamic Banks,1984). ___________, Islam dan Tantangan Ekonomi, ( Jakarta: Gema Insani Press, 2000). ___________, Islamic Economics. Thoery and Practice. (Delhi, Idarah Adabiyati, 1980). Muhammad Baqr As Shadr, Iqtishaduna, Buku Induk Ekonomi Islam, (Jakarta: Zahra, 2008). Nur Chamid, Jejak Langkah Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, ( Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2010 ). Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Muslim Economic Thinking; A Survey of Contemporary Literature, (United Kingdom, Islamic Foundation, 1981). ___________, Some Aspect of the Islamic Economy, ( second edition ) (Lahore, Islamic Publications, 1978) ___________, The Economic Enterprise in Islam, (Lahore, Islamic Publications, 1971) S.N. Heidar Naqvi, Ethics and Economics: An Islamics Syntesis, (Leicester, Islamic Foundation, 1981) Sayyed Muhammad Taleghani, Islam and Ownership (Lexington, Mazda Press, 1982) Taqiyyudin an Nabhani, [email protected] al [email protected] [email protected] [email protected], (Beirut, Dar al- Ummah, Cet 4: 2003)

 

 

F. EVALUASI 1. Bentuk Evaluasi Evaluasi hasil perkulaiahan meliputi beberapa komponen, diantaranya adalah: • Ujian tengah semester, materi yang akan diujikan meliputi materi perkuliahan pada pertemuan pertama sampai pertemuan ke tujuh (Bobot 30%). xii

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

      



           

• •

Ujian akhir semester, materi yang akan diujikan meliputi materi perkuliahan pada pertemuan ke sembilan sampai pertemuan ke limabelas (Bobot 40%). Tugas adalah portofolio dan produk mahasiswa selama proses perkuliahan (Bobot 20%). Performan adalah aspek penilaian yang meliputi kehadiran, performan pada proses diskusi kelas dan personaliti (Bobot 10%).

              No.

1. Instrumen Evaluasi SOAL UJIAN TENGAH SEMESTER SOAL UJIAN AKHIR SEMESTER: LEMBAR OBSERVASI Indikator 5

 

1

             

2

       

3

   

4

4

Penilaian 3 2

1

Diskusi Kelas • Kemampuan menyampaikan ide • Kemampuan menyampaikan argumentasi pada saat menjawab pertanyaan • Sikap pada saat menyampaikan ide dan menjawab pertanyaan • Kerjasama antar anggota kelompok Produk • Sitematika pembahasan • Ruang lingkup pembahasan • Keakuratan pendefinisian konsep • Keakuratan memberi contoh konsep Portofolio   • Kuantitas tugas yang dikumpulkan oleh mahasiswa Personaliti • Kemampuan bernalar • Kedisiplinan • Performansi berpakaian • Refleksi akhlak

xiii

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 1 PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pengertian dan ruang lingkup sejarah pemikiran ekonomi Islam. Kajian dalam paket ini meliputi;   pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam, ruang lingkup sejarah   pemikiran ekonomi Islam, dan analisis perbedaan pembahasan dengan ilmu   ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam. Paket ini   sebagai pengantar bagi perkuliahan selanjutnya, sehingga paket ini sangat   penting untuk dipahami sebagai dasar bagi pembahasan pada perkuliahan  perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pengertian sejarah   pemikiran ekonomi Islam dari berbagai literatur, memetakan ruang lingkup   sejarah pemikiran ekonomi Islam, mengidentifikasi perbedaan serta   persinggungannya dengan disiplin ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi   Islam serta filsafat ekonomi Islam.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi perbedaan kajian keilmuan ekonomi Islam. Dosen memberi   beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi Islam. Dosen   memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan keilmuan   ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan analisis   tentang pengertian dan ruang lingkup sejarah pemikiran ekonomi Islam serta   mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran   ekonomi Islam dengan pembahasan keilmuan ekonomi Islam yang lain     seperti metodologi ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

1

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pengertian dan ruang lingkup   sejarah pemikiran ekonomi Islam.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   1. menjelaskan pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam   2. mengemukakan pentingnya sejarah pemikiran ekonomi Islam   3. memetakan ruang lingkup pembahasan sejarah pemikiran ekonomi   Islam   4. membedakan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan   filsafat ekonomi Islam.   5. menganalisis persinggungan dan keterkaitan pembahasan sejarah   pemikiran ekonomi Islam dengan metodologi keilmuan ekonomi   Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   1. Pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam   2. Pentingnya sejarah pemikiran ekonomi Islam   3. Ruang lingkup pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam   4. Perbedaan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan     filsafat ekonomi Islam. 5. Keterkaitan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam.

Kegiatan Perkuliahan Kegiatan Awal ( 15 menit )

2

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

1. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam yang terus mengalami perkembangan   2. Penjelasan keterkaitan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan   filsafat ekonomi Islam.   Kegiatan Inti ( 70 menit )   1. Membagi mahasiswa dalam 6 kelompok   2. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema;   Kelompok 1: pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam   Kelompok 2: ruang lingkup pembahasan sejarah pemikiran ekonomi   Islam   Kelompok 3: perbedaan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   kelimuan ekonomi Islam yang lain   Kelompok 4: keterkaitan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   sistem ekonomi Islam   Kelompok 5: keterkaitan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   metodologi keilmuan ekonomi Islam   Kelompok 6: keterkaitan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan   filsafat ekonomi Islam   3. Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok   4. Klarifikasi dari kelompok lain   5. Penguatan hasil diskusi oleh dosen   6. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   1. Menyimpulkan hasil perkuliahan   2. Saran dan motivasi     3. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit ) 1. Memberi tugas latihan 2. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

Lembar Kegiatan Membuat mindmap sejarah pemikiran ekonomi Islam

3

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Kertas plano, spidol     Langkah Kegiatan   1. Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep!   2. Diskusikan materi yang telah ditentukan pada kelompok anda!   3. Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping!   4. Tempelkan di papan tulis kelas!   5. Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi!   6. Presentasikan secara bergantian! Tiap kelompok 5 menit.   7. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!     Uraian Materi    

PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP SEJARAH PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

   

  Pengertian Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam  

Sebelum lebih jauh menelaah sejarah pemikiran ekonomi Islam, lebih baiknya kita segarkan kembali ingatan kita pada definisi ekonomi   Islam.    

Monzer Kahf menjelaskan bahwa ekonomi adalah subset dari   agama. Sehingga ekonomi Islam difahami sebagai bagian yang tidak     terpisahkan dari paradigma Islam yang sumbernya merujuk pada al Quran 1 dan Sunnah. Ekonomi Islam adalah bagian dari ilmu ekonomi yang bersifat interdisipliner. Kajian ekonomi Islam tidak dapat berdiri sendiri, tetapi perlu penguasaan yang mendalam terhadap ilmu-ilmu syariah dan ilmu  

Monzer Kahf, The Islamic Economy, Plainfield: Muslim Student Association (USCanada), 1978, h. 18. 1

4

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  pendukungnya serta ilmu-ilmu yang berfungsi sebagai tool of analysis   seperti matematika, statistik, logika, ushul fiqh. 2  

Sedangkan Hasanuzzaman 3 menjelaskan bahwa ilmu ekonomi Islam adalah pengetahuan dan aplikasi dari ajaran dan aturan syari’ah yang   mencegah ketidakadilan dalam memperoleh sumber-sumber daya material   sehingga tercipta kepuasan manusia dan memungkinkan mereka   menjalankan perintah Allah dan masyarakat.    

Sementara M. Nejatullah Siddiqi 4 mendefisinisikan ilmu ekonomi   Islam sebagai jawaban dari pemikir muslim terhadap tantangan-tantangan   ekonomi pada zamannya, dengan panduan Qur’an dan Sunnah, akal dan   pengalaman.  

 

Muhammad Abdul Manan 5 berpendapat bahwa ilmu ekonomi Islam dapat dikatakan sebagai ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari masalah  masalah ekonomi masyarakat yang diilhami nilai-nilai Islam. Ia mengatakan   bahwa ekonomi Islam merupakan bagian dari suatu tata kehidupan lengkap,   berdasarkan empat bagian nyata dari pengetahuan, yaitu: al-Quran, as  Sunnah, Ijma dan Qiyas.  

 

Dawam Rahardjo 6, memilah istilah ekonomi Islam ke dalam tiga kemungkinan pemaknaan, pertama yang dimaksud ekonomi Islam adalah   ilmu ekonomi yang berdasarkan nilai atau ajaran Islam. Kedua, yang   dimaksud ekonomi Islam adalah sistem. Sistem menyangkut pengaturan   yaitu pengaturan kegiatan ekonomi dalam suatu masyarakat atau negara    

   

Kahf, The Islamic Economy: Analytical Study of the Functioning od the Economic System, (T.tt.: Plainfield In Muslim Studies Association of U.S and Canada, 1978), h. 16.     2Monzer

  Islamic

“Definition of Islamic Economics” dalam Jurnal of Research in Islamic Economics, Vol 1 No. 2, 1984. 3Hasanuzzaman,

4Muhammad N. Siddiqi, Muslim Economic Thinking: A Survey of Contemporary Literature. Jeddah and The Islamic Foundation, 1981. 5 M. Abdul Mannan, Islamic Economics: Theory and Practice., Delhi.Sh. M. Ashraf, 1970. Lihat juga M.A Mannan, The Making of an Islamic Economic Society, Cairo, 1984. 6M.

Dawam Rahardjo, Islam dan Transformasi Sosial Ekonomi, Jakarta: LSAF, 1999, h.

3-4

5

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  berdasarkan suatu cara atau metode tertentu. Sedangkan pilihan ketiga   adalah ekonomi Islam dalam pengertian perekonomian umat Islam.  

M.M. Metwally 7 mendefinisikan ekonomi Islam sebagai ilmu yang mempelajari perilaku muslim dalam suatu masyarakat Islam yang   mengikuti Al-Quran, As-Sunnah, Qiyas dan Ijma. M.M. Metwally 8   memberikan alasan bahwa dalam ajaran Islam, perilaku individu dan   masyarakat dikendalikan ke arah bagaimana memenuhi kebutuhan dan   menggunakan sumber daya yang ada. Dalam Islam disebutkan bahwa   sumber daya yang tersedia adalah berkecukupan, dan oleh karena itu, dengan   kecakapannya, manusia dituntut untuk memakmurkan dunia yang sekaligus   sebagai ibadah kepada Tuhannya.    

Jadi ekonomi Islam adalah bagian dari aktifitas manusia dalam memenuhi kebutuhannya dengan memanfaatkan berbagai sumber   daya yang ada dengan berpedoman pada syariat yang bersumber dari al   Qur’an dan Sunnah.  

  rangka

 

Karena bersumber dari al Qur’an dan Sunnah, maka ekonomi Islam   memiliki ciri yang khas yang berbeda dengan ekonomi konvensional yang   bersumber dari akal pikiran manusia belaka. Hanya saja aplikasi ekonomi   Islam akan bervariasi tergantung pada penafsiran dan pemikiran yang   terilhami dari pemahamannya terhadap al Qur’an dan Sunnah. 9 Oleh karena  

  7 M.M.  

8

 

9

Metwally, Teori dan Model Ekonomi Islam. Jakarta: Bangkit Daya Insana, 1995

ibid.

Seperti yang disampaikan oleh Aslem Haneef, bahwa pemikir muslim di bidang   ekonomi dikelompokkan dalam tiga kategori : pertama, pakar bidang fiqih atau hukum Islam sehingga pendekatan yang dilakukan adalah legalistik dan normatif; kedua, kelompok   modernis yang lebih berani dalam memberikan interpretasi terhadap ajaran Islam agar dapat     ketiga para praktisi atau ekonom muslim menjawab persoalan yang dihadapi masyarakat kini; yang berlatar belakang pendidikan Barat. Mereka mencoba menggabungkan pendekatan fiqih dan ekonomi sehingga ekonomi Islam terkonseptualisasi secara integrated dengan kata lain mereka berusaha mengkonstruksi ekonomi Islam seperti ekonomi konvensional tetapi dengan mereduksi nilai-nilai yang tidak sejalan dengan Islam dan memberikan nilai Islam pada analisis ekonominya. Selanjutnya silahkan baca: Mohamed Asalam Haneef, Contemporary Islamic Economic Thought: A Selected Comparative Analysis, Kuala Lumpur: S. Abdul Majeed & Co., 1995, h. 11

6

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

itu   ekonomi Islam akan terus mengalami perubahan paradigma dan   aplikasinya.  

Pemikiran ekonomi Islam terus mengalami perubahan seiring dengan tuntutan dan persoalan yang dihadapi. Sekalipun demikian, para   pemikir dan pelaku ekonomi Islam tetap menyandarkan aktifitas mereka   pada syariah yang bersumber pada al Qur’an dan Sunnah.    

Sebuah bentuk pemikiran ekonomi dapat ditelusuri dari akar pemikiran tersebut dan dianalisa dari kerangka pembentukannya.   Oleh karena itu untuk memahami persoalan pemikiran ekonomi Islam   hingga dalam bentuknya yang variatif saat ini, maka dapat ditelusuri dari   akar pemunculannya dan ditelaah dari sudut pandang kerangka   pembentukannya.  

  munculnya

 

Untuk mampu memahami pemikiran ekonomi Islam dengan segala bentuknya, maka tidak dapat dilepaskan dari tokoh-tokoh yang   memunculkannya. Dengan demikian akan lebih komprehensif dan dipahami   latar belakang politik, sosial, dan budaya dari kemunculan pemikiran   tersebut. Jadi sejarah pemikiran ekonomi Islam mempelajari tentang   ekonomi Islam yang dikaitkan dengan pemikiran para tokoh mulai dari masa   Rasulullah SAW hingga saat ini dengan segala latar belakang sosial, politik   dan budayanya.  

 

Pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam merupakan salah satu topik yang mesti dipahami oleh para penggiat ekonomi Islam diantara topik  topik pembahasan yang lain. Selanjutnya mari kita pahami ruang lingkup   pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam dan perkembangan umum   pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa.    

 

 

Pentingnya Memahami Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam Buku-buku teks ekonomi Barat hampir tidak pernah menyebutkan peranan kaum muslimin dalam membangun perekonomian dunia. Para

7

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sejarahwan Barat telah menulis sejarah ekonomi dengan asumsi bahwa   periode antara Yunani dan Skolastik adalah steril dan tidak produktif. 10  

Klaim tersebut menunjukkan bahwa ekonomi Islam mengalami kehilangan pengakuan selama masa kemunduran hingga masa modernis.   Padahal faktanya tidak demikian. Secara normatif dan prinsip, al Qur’an   telah banyak menetapkan pedoman untuk aktifitas perekonomian yang lebih   bermartabat, seperti QS Al-Baqarah ayat 275 dan 279 tentang jual beli dan   riba; QS Al-Baqarah ayat 282 tentang pencatatan transaksi muamalah; QS   Al-Maidah ayat 1 tentang akad; QS Al-A’raf ayat 31, An-Nisaa’ ayat 5 dan   10   tentang pengaturan pencarian, penitipan dan pembelanjaan harta; serta masih banyak ayat lainnya yang menjelaskan tentang berbagai aktivitas   ekonomi masyarakat. Ayat-ayat di atas ini memperlihatkan bahwa Islam   telah menetapkan pokok aturan mengenai ekonomi dan telah   diimplementasikan dengan baik.    

Berbagai praktek dan kebijakan ekonomi yang berlangsung pada   masa Rasulullah saw dan al-Khulafa al-Rasyidun merupakan contoh empiris   yang dijadikan pijakan bagi para cendekiawan Muslim dalam melahirkan   teori-teori ekonominya. Satu hal yang jelas, fokus perhatian mereka tertuju   pada pemenuhan kebutuhan, keadilan, efisiensi, pertumbuhan, dan   kebebasan, yang tidak lain merupakan objek utama yang menginspirasikan   pemikiran ekonomi Islam sejak masa awal.  

 

Dengan mempelajari sejarah pemikiran ekonomi Islam, dapat diketahui fakta yang benar tentang bangunan sistem ekonomi yang   berkembang di dunia ini. Selain itu dapat dijadikan sebagai acuan model   pelaksanaan ekonomi islam di masa sekarang dan yang akan datang.   Ekonomi Islam dengan segala prakteknya dari masa ke masa dapat dijadikan     referensi untukmenyusun pola penerapan ekonomi Islam yang lebih komprehensif.  

10 Sebagai contoh, Joseph Schumpeter, memulai penulisan sejarah ekonominya dari para filosof Yunani dan langsung melakukan loncatan jauh selama 500 tahun, dikenal sebagai The Great Gap, ke zaman St. Thomas Aquinas (1225-1274 M).

8

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

Ruang Lingkup Pembahasan Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam   Mengutip pendapat Muhammad Nejatullah Siddiqi, literatur   ekonomi Islam dapat dengan sederhana dibagi menjadi lima kelompok: 11  

 

a) Filsafat ekonomi Islam b) Sistem ekonomi Islam yang mencakup studi komparatif antara Islam   dan isme-isme yang lain   c) Kritik Islam terhadap sistem ekonomi kontemporer   d) Analisis ekonomi menurut kerangka Islam   e) Sejarah pemikiran ekonomi Islam   Dari pendapat Muhammad Nejatullah Siddiqi tersebut, jika   disederhanakan kembali, maka ruang lingkup ekonomi Islam meliputi   filsafat ekonomi Islam, ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan   pemikiran ekonomi Islam. Pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam   harus dipisahkan pada batas-batas tertentu dengan keilmuan ekonomi Islam   yang lain seperti filsafat ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam, maupun   metodologi ilmu ekonomi Islam.  

                   

11

 

Muhammad Nejatullah Siddiqi, Muslim Economic Thinking; A Survey of Contemporary Literature, (United Kingdom: Islamic Foundation. 1981), 32

9

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                   

Gambar 1.2. Ruang lingkup literatur ekonomi Islam

   

Sementara itu pembahasan pemikiran ekonomi Islam lebih kepada   refleksi para tokoh ekonomi Islam dalam memaknai konsep hingga   penerapan ekonomi Islam yang sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah   Rasulullah SAW. Oleh karena itu pemikiran ekonomi Islam sangat   bervariatif, tergantung dari sudut pandang mana seorang tokoh melihat   ekonomi Islam.  

 

Karena sebuah pemikiran sangat dipengaruhi oleh keadaan sosial,   budaya, serta politik yang berkembang di jamannya maupun di lingkungan     tempat tokoh tersebut hidup, maka karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa juga terdapat perbedaan. Fokus yang dibahas juga berbeda. Problem utama yang dihadapi juga berbeda. Namun demikian semuanya bermuara pada persoalan pemecahan problem ekonomi yang didasarkan pada Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW. Perbedaan karakteristik serta fokus pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa yang berbeda tersebut menarik untuk ditelaah satu persatu

10

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dengan memperhatikan aspek isu utama, aspek sosial budaya serta aspek   politik.       Perbedaan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan keilmuan ekonomi   Islam yang lain   Sekalipun dalam satu kesatuan rumpun ekonomi Islam, namun   sejarah pemikiran ekonomi Islam berbeda pembahasannya dengan rumpun   keilmuan ekonomi Islam yang lain seperti filsafat ekonomi Islam, sistem   ekonomi Islam dan metodologi keilmuan ekonomi Islam.  

Filsafat ekonomi Islam lebih banyak mengupas tentang ontologi, epistimologi dan aksiologi ekonomi Islam. Apa itu ekonomi Islam,   bagaimana terbentuk keilmuan ekonomi Islam dan bagaimana   pelaksanaannya.  

 

Sedangkan sistem ekonomi berhubungan dengan pengurusan soal pemenuhan kebutuhan dasar tiap individu di dalam masyarakat serta upaya   mewujudkan kemakmurannya. Hanya saja terdapat perbedaan metode untuk   mewujudkan kemakmuran tersebut. Ada yang menekankan pada   pertumbuhan ekonomi, ada yang menekankan pada pemerataan dan ada   yang menekankan pada pemenuhan faktor produksi. Pembahasan sistem   ekonomi tidak bebas nilai, sehingga terikat dengan ideologi atau mabda’   tertentu.    

 

Sistem ekonomi Islam lebih fokus pada pembahasan upaya-upaya memenuhi kebutuhan hajat hidup orang banyak dengan mekanisme  mekanisme tertentu, seperti mekanisme kepemilikan, pengelolaan   kepemilikan serta mekanisme distribusi kekayaan di masyarakat.  

 

 

Sedangkan ilmu ekonomi Islam sebenarnya hampir sama dengan ilmu ekonomi, yaitu berhubungan dengan bagaimana suatu barang atau jasa diproduksi, misalnya teknik industri, manajemen atau pengembangan sumberdaya baru. Islam tidak mengatur secara khusus tentang ilmu ekonomi. Ilmu ekonomi ditempatkan sebagai pembahasan sains murni, sehingga tidak berhubungan dengan pandangan hidup ( way of life ) tertentu. Dalam hal ini Nabi SAW pernah bersabda: Kalian lebih mengetahui urusan dunia kalian,

11

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    artinya masalah-masalah sarana dan teknologi. Jadi persoalan ilmu ekonomi   cenderung bebas nilai. Artinya tidak terikat dengan ideologi atau mabda’   tertentu. Ini jika ilmu ekonomi dipahami sebagai sains dan teknologi, yaitu   upaya teknis untuk memperbanyak barang dan jasa. Namun jika ilmu   ekonomi dipahami secara luas, yaitu mencakup metodologi, prinsip dan   sistem, maka ilmu ekonomi Islam tetap memiliki ciri yang khas yang   bersumber dari al Qur’an dan Sunnah. 12  

Sejarah pemikiran ekonomi Islam lebih fokus pada perkembangan pemikiran ekonomi Islam sejak pertama kali dibangun pada masa Rasulullah   hingga keberadaannya saat ini yang melibatkan pikiran para tokoh-tokoh di   zamannya dengan segala latar belakang sosial, politik, budaya dan latar   belakang keilmuannya.    

  Keterkaitan sejarah pemikiran ekonomi Islam dengan keilmuan   ekonomi Islam yang lain  

Keilmuan ekonomi Islam yang lain seperti sistem ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam terkait erat dengan pembahasan pada sejarah   pemikiran ekonomi Islam. Bentuk keterkaitan itu setidaknya dapat   dijabarkan sebagai berikut.  

 

Sejarah pemikiran ekonomi Islam mempelajari tentang ide dan   aplikasi ekonomi Islam dari satu masa ke masa berikutnya. Berarti     12

 

Diskusi tentang hal ini dibahas panjang lebar oleh M. A. Mannan , “The Behaviour of Firm and  Its Objectives in an Islamic Framework”, dalam Tahir, Sayyed (at al, ed.) Readings in Microeconomics: an Islamic Perspective (Malyasia: Longman,1992). dan Metwally, Essays   on Islamic Economics (Kalkuta: Academic Publishers, 1993). Lihat Metwally, Teori dan   Model Ekonomi Islam, Edisi Pertama (Jakarta: PT Bangkit Insani, 1997). LIhat juga M. Umar Chapra, The Future of Economics; an Islamic Perspectif (Leicester UK: Islamic Foundation,     2001). Gambaran diskusi ini adalah bahwa ilmu ekonomi Islam syarat dengan nilai-nilai. Ilmu ekonomi Islam jelas akan melakukan fungsi penjelasan (eksplanatori) terhadap suatu fakta secara obyektif. Ia juga melakukan fungsi prediktif seperti yang dilakukan oleh ilmu ekonomi konvensional. Dalam menjalankan kedua fungsi ini, ia menjalankan fungsi utama sains secara positif atau menjelaskan “apa” (what is). Namun kiprahnya tidak hanya terbatas pada aspek positif berupa penjelasan dan prediksi saja. Pada tahapan tertentu ia juga harus melakukan fungsi normatif, menjatuhkan penilaian (value judgement) dan menjelaskan apa yang seharusnya (what should be). Ini berarti bahwa ilmu ekonomi Islam bukanlah value-neutral. Ia memiliki seperangkat nilainya tersendiri, kerangka kerja nilai-nilai dimana dia beroperasi. Karena itulah maka reformasi ekonomi Islam tidak dapat dilakukan secara isolasi atau parsial, ia hanya dapat dilakukan dalam konteks Islamisasi masyarakat secara total.

12

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dibutuhkan ide yang telah dilahirkan dan aplikasinya. Disini merupakan   lahan keilmuan ekonomi Islam. Oleh karena itu sejarah pemikiran ekonomi   Islam terikat erat dengan rumpun keilmuan ekonomi Islam.  

Lebih jauh, ilmu ekonomi Islam memiliki akar teologi, sekalipun bukan kajian yang mendalam tentang teologi. Dan hal ini merupakan   wilayah kajian filsafat ekonomi Islam. Oleh karena itu, baik sejarah   pemikiran ekonomi Islam, ilmu ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam   saling terkait.    

Ilmu ekonomi Islam memiliki hubungan yang erat dengan fiqh dan   perundang-undangan Islam (syari’ah dan tasyri’) terutama subyek yang   berkaitan dengan hubungan antara manusia (muamalah). Dan ini wilayah   sistem ekonomi Islam. Sehingga sejarah pemikiran ekonomi Islam, ilmu   ekonomi Islam dan filsafat ekonomi Islam serta sistem ekonomi Islam   saling terkait. Apalagi dalam pendekatan ekonomi Islam terdapat hal-hal   normatif yang dapat diimplementasikan dan diinjeksikan ke dalam diri   manusia sehingga sasaran yang hendak diinginkan Islam dapat diwujudkan.   Oleh karena itu dalam kerangka kerja seperti ini harus terdapat peran   kebijakan dari sektor pemerintah terhadap perilaku manusia agar tetap   berada pada arah realisasi dan pemenuhan akan nilai-nilai tersebut. Hal ini   menjadikan lingkup kajian ilmu ekonomi Islam lebih luas dan komprehensif   karena bukan hanya berbicara tentang motif tetapi juga perilaku, lembaga   dan kebijakan. Ini semakin membuktikan adanya keterkaitan antara rumpun   pembahasan ilmu ekonomi Islam dengan sistem ekonomi Islam. Sedangkan   kebijakan pemerintah untuk merealisasikan pemenuhan kebutuhan hidup   komunitas masyarakat muslim dari masa ke masa tentu berbeda sesuai   dengan situasi dan kondisi serta pertimbangan-pertimbangan yang     dikeluarkan oleh para tokoh dan pengambil kebijakan pada zamannya. Maka pembahasan dalam ilmu ekonomi Islam dan sistem ekonomi Islam sangat terkait dengan sejarah pemikiran ekonomi Islam.  

Lebih jauh, maraknya kajian-kajian tentang ilmu ekonomi Islam tidak dapat dipisahkan dari fenomena kebangkitan kembali ajaran-ajaran Islam yang orisinil (Islamic Resurgance) di seluruh dunia Islam. Penggerak utama di balik kebangkitan ini adalah keinginan untuk merekontruksi

13

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    struktur masyarakat dan perekonomiannya dengan mengadopsi nilai-nilai   keimanan, agama dan tradisi sejarah mereka. Oleh karena itu pemahaman   tentang sejarah pemikiran ekonomi Islam menjadi penting tatkala hendak   mengupas ilmu ekonomi Islam secara mendala dan membangun sebuah   sistem ekonomi Islam.  

Akhirnya, beragamnya pendekatan filsafat, keilmuan, sistem, dan   madhab-madhab ekonomi Islam saat ini dipengaruhi oleh pemahaman para   ahli  dan pakar terhadap nilai dan praktek ekonomi Islam dari masa ke masa. Disinilah peran sejarah pemikiran ekonomi Islam menunjukkan   perkembangan ekonomi Islam hingga dalam bentuknya yang variatif seperti   saat  ini.    

Rangkuman   1. Ekonomi Islam adalah bagian dari aktifitas manusia dalam rangka   memenuhi kebutuhannya dengan memanfaatkan berbagai sumber   daya yang ada dengan berpedoman pada syariat yang bersumber dari   al Qur’an dan Sunnah.                    

2. Dengan mempelajari sejarah pemikiran ekonomi Islam, dapat diketahui fakta yang benar tentang bangunan sistem ekonomi yang berkembang di dunia ini. Selain itu dapat dijadikan sebagai acuan model pelaksanaan ekonomi islam di masa sekarang dan yang akan datang. Ekonomi Islam dengan segala prakteknya dari masa ke masa dapat dijadikan referensi untukmenyusun pola penerapan ekonomi Islam yang lebih komprehensif. 3. Pembahasan pemikiran ekonomi Islam lebih kepada refleksi para   tokoh ekonomi Islam dalam memaknai konsep hingga penerapan ekonomi Islam yang sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW. Oleh karena itu pemikiran ekonomi Islam sangat bervariatif, tergantung dari sudut pandang mana seorang tokoh melihat ekonomi Islam. 4. Beragamnya pendekatan filsafat, keilmuan, sistem, dan madhabmadhab ekonomi Islam saat ini dipengaruhi oleh pemahaman para ahli dan pakar terhadap nilai dan praktek ekonomi Islam dari masa

14

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       

ke masa. Disinilah peran sejarah pemikiran ekonomi Islam menunjukkan perkembangan ekonomi Islam hingga dalam bentuknya yang variatif seperti saat ini.

      Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   1. Jelaskan pengertian sejarah pemikiran ekonomi Islam!   2. Buatlah peta tentang lingkup pembahasan sejarah pemikiran   ekonomi Islam   3. Jelaskan perbedaan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam   dengan metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam   dan filsafat ekonomi Islam.   4. Bagaimana keterkaitan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi   Islam dengan metodologi keilmuan ekonomi Islam, sistem ekonomi   Islam dan filsafat ekonomi Islam.                        

 

15

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

          

Paket 2 PERIODISASI PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada periodisasi dan klasifikasi pemikiran ekonomi Islam. Kajian dalam paket ini meliputi; perkembangan   fiqh Islam, periodisasi pemikiran ekonomi Islam, dan karakteristik   pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa. Paket ini merupakan peletakan   dasar untuk memahami periodisasi dalam sejarah perkembangan pemikiran   ekonomi Islam dari masa Rasulullah hingga masa kontemporer, sehingga   paket ini sangat penting untuk dipahami sebagai pijakan bagi pembahasan   pada perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji periodisasi pemikiran   ekonomi Islam, memetakan pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa,   mengidentifikasi perbedaan serta karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari   masa ke masa.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi perbedaan karakter pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa.   Dosen memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan   ekonomi Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang   pemetaan pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa sehingga mahasiswa   mempunyai kemampuan analisis tentang periodisasi dan karakteristik   pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa.   Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas   plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

   

 

16

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan periodisasi dan karakteristik   pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   6. menjelaskan perkembangan fiqh Islam   7. menjelaskan periodisasi pemikiran ekonomi Islam   8. memetakan karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari masa ke   masa    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   6. Perkembangan fiqh Islam   7. Periodisasi pemikiran ekonomi Islam   8. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   3. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam yang terus mengalami   perkembangan dari masa ke masa yang membentuk periodisasi   4. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari masa ke   masa.   Kegiatan Inti ( 70 menit )     7. Membagi mahasiswa dalam 4 kelompok 8. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema; Kelompok 1: perkembangan fiqh Islam Kelompok 2: periodisasi pemikiran ekonomi Islam Kelompok 3: karakteristik pemikiran ekonomi Islam Kelompok 4: kegunaan memahami periodisasi pemikiran ekonomi Islam

17

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok Klarifikasi dari kelompok lain   Penguatan hasil diskusi oleh dosen   Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   4. Menyimpulkan hasil perkuliahan   5. Saran dan motivasi   6. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   3. Memberi tugas latihan   4. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

9. 10. 11. 12.

    Lembar Kegiatan  

Membuat mindmap periodisasi pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Kertas plano, spidol    

Langkah Kegiatan   8. Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep!   9. Diskusikan materi yang telah ditentukan pada kelompok anda!   10. Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping!   11. Tempelkan di papan tulis kelas!   12. Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi!     13. Presentasikan secara bergantian! Tiap kelompok 5 menit. 14. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

18

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PERIODISASI PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM

 

Perkembangan Fiqh Islam    

Ekonomi Islam merupakan bagian dari fiqh Islam. Oleh karena itu   untuk menelususri perkembangan pemikiran ekonomi Islam perlu   memperhatikan perkembangan fiqh Islam secara luas terlebih dahulu.   Muhammad Khudari Bek, seorang ahli fiqh dari Mesir membagi periodisasi   fiqh menjadi enam periode, yaitu; 13                                  

1. Periode risalah. Periode ini dimulai sejak kerasulan Muhammad SAW sampai wafatnya Nabi SAW (11 H./632 M.). Pada periode ini kekuasaan penentuan hukum sepenuhnya berada di tangan Rasulullah SAW. Sumber hukum ketika itu adalah Al-Qur'an dan sunnah Nabi SAW. Pengertian fiqh pada masa itu identik dengan syarat, karena penentuan hukum terhadap suatu masalah seluruhnya terpulang kepada Rasulullah SAW. Periode awal ini juga dapat dibagi menjadi periode Makkah dan periode Madinah. Pada periode Makkah, risalah Nabi SAW lebih banyak tertuju pada masalah aqidah. Ayat hukum yang turun pada periode ini tidak banyak jumlahnya, dan itu pun masih dalam rangkaian mewujudkan revolusi aqidah untuk mengubah sistem kepercayaan masyarakat jahiliyah menuju penghambaan kepada Allah SWT semata. Pada periode Madinah, ayat-ayat tentang hukum turun secara bertahap. Pada masa ini seluruh persoalan hukum diturunkan Allah SWT, baik yang menyangkut masalah ibadah maupun muamalah. Oleh karenanya,   periode Madinah ini disebut juga oleh ulama fiqh sebagai periode revolusi sosial dan politik. 2. Periode al-Khulafaur Rasyidun. Periode ini dimulai sejak wafatnya Nabi Muhammad SAW sampai Mu'awiyah bin Abu Sufyan memegang tampuk pemerintahan Islam pada tahun 41 H./661 M.

13

Muhammad Khudari Bek, .....

19

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

Sumber fiqh pada periode ini, disamping Al-Qur'an dan sunnah Nabi SAW, juga ditandai dengan munculnya berbagai ijtihad para sahabat. Ijtihad ini dilakukan ketika persoalan yang akan ditentukan hukumnya tidak dijumpai secara jelas dalam nash. Pada masa ini, khususnya setelah Umar bin al-Khattab menjadi khalifah (13 H./634 M.), ijtihad sudah merupakan upaya yang luas dalam memecahkan berbagai persoalan hukum yang muncul di tengah masyarakat. Persoalan hukum pada periode ini sudah semakin kompleks dengan semakin banyaknya pemeluk Islam dari berbagai etnis dengan budaya masing-masing. Pada periode ini, untuk pertama kali para fuqaha berbenturan dengan budaya, moral, etika dan nilai-nilai kemanusiaan dalam suatu masyarakat majemuk. Hal ini terjadi karena daerah-daerah yang ditaklukkan Islam sudah sangat luas dan masing-masing memiliki budaya, tradisi, situasi dan komdisi yang menantang para fuqaha dari kalangan sahabat untuk memberikan hukum dalam persoalan-persoalan baru tersebut. Dalam menyelesaikan persoalan-persoalan baru itu, para sahabat pertama kali merujuk pada Al-Qur'an. Jika hukum yang dicari tidak dijumpai dalam Al-Qur'an, mereka mencari jawabannya dalam sunnah Nabi SAW. Namun jika dalam sunnah Rasulullah SAW tidak dijumpai pula jawabannya, mereka melakukan ijtihad. 3. Periode awal pertumbuahn fiqh. Masa ini dimulai pada pertengahan abad ke-1 sampai awal abad ke-2 H. Periode ketiga ini merupakan titik awal pertumbuhan fiqh sebagai salah satu disiplin ilmu dalam Islam. Dengan bertebarannya para sahabat ke berbagai daerah semenjak masa al-Khulafaur Rasyidun (terutama sejak Usman bin Affan menduduki jabatan Khalifah, 33 H./644 M.), munculnya   berbagai fatwa dan ijtihad hukum yang berbeda antara satu daerah dengan daerah lain, sesuai dengan situasi dan kondisi masyarakat daerah tersebut. Di Irak, Ibnu Mas'ud muncul sebagai fuqaha yang menjawab berbagai persoalan hukum yang dihadapinya di sana. Dalam hal ini sistem sosial masyarakat Irak jauh berbeda dengan masyarakat Hedzjaz atau Hijaz (Makkah dan Madinah). Saat itu, di irak telah terjadi pembauran etnik Arab dengan etnik Persia,

20

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

sementara masyarakat di Hedzjaz lebih bersifat homogen. Dalam menghadapi berbagai masalah hukum, Ibnu Mas'ud mengikuti pola yang telah di tempuh umar bin al-Khattab, yaitu lebih berorientasi pada kepentingan dan kemaslahatan umat tanpa terlalu terikat dengan makna harfiah teks-teks suci. Sikap ini diambil umar bin alKhattab dan Ibnu Mas'ud karena situasi dan kondisi masyarakat ketika itu tidak sama dengan saat teks suci diturunkan. Atas dasar ini, penggunaan nalar (analisis) dalam berijtihad lebih dominan. Dari perkembangan ini muncul madrasah atau aliran ra'yu (akal) (Ahlulhadits dan Ahlurra'yi). Sementara itu, di Madinah yang masyarakatnya lebih homogen, Zaid bin Sabit (11 SH./611 M.-45 H./ 665 M.) dan Abdullah bin Umar bin al-Khattab (Ibnu Umar) bertindak menjawab berbagai persoalan hukum yang muncul di daerah itu. Sedangkan di Makkah, yang bertindak menjawab berbagai persoalan hukum adalah Abdullah bin Abbas (Ibnu Abbas) dan sahabat lainnya. Pola dalam menjawab persoalan hukum oleh para fuqaha Madinah dan Makkah sama, yaitu berpegang kuat pada Al-Qur'an dan hadits Nabi SAW. Hal ini dimungkinkan karena di kedua kota inilah wahyu dan sunnah Rasulullah SAW diturunkan, sehingga para sahabat yang berada di dua kota ini memiliki banyak hadits. Oleh karenanya, pola fuqaha Makkah dan Madinah dalam menangani berbagai persoalan hukum jauh berbeda dengan pola yang digunakan fuqaha di Irak. Cara-cara yang ditempuh para sahabat di Makkah dan Madinah menjadi cikal bakal bagi munculnya alirah ahlulhadits. Ibnu Mas'ud mempunyai murid-murid di Irak sebagai pengembang pola dan sistem penyelesaian masalah hukum yang dihadapi di daerah itu, antara lain Ibrahim an-Nakha'i   (w. 76 H.), Alqamah bin Qais an-Nakha'i (w. 62 H.), dan Syuraih bin Haris al-Kindi (w. 78 H.) di Kufah; al-Hasan al-Basri dan Amr bin Salamah di Basra; Yazid bin Abi Habib dan Bakir bin Abdillah di Mesir; dan Makhul di Suriah. Murid-murid Zaid bin Tsabit dan Abdullah bin Umar bin al-Khattab juga bermunculan di Madinah, diantaranya Sa'id bin Musayyab (15-94 H.). Sedangkan murid-murid Abdullah bin Abbas diantaranya Atha bin Abi Rabah (27-114 H.), Ikrimah bin Abi Jahal, dan Amr bin Dinar (w. 126 H.) di Makkah

21

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

serta Tawus, Hisyam bin Yusuf, dan Abdul Razak bin Hammam di Yaman. Murid-murid para sahabat tersebut, yang disebut sebagai generasi thabi'in, bertindak sebagai rujukan dalam menangani berbagai persoalan hukum di zaman dan daerah masing-masing. Akibatnya terbentuk mazhab-mazhab fiqh mengikuti nama para thabi'in tersebut, diantaranya fiqh al-Auza'i, fiqh an-Nakha'i, fiqh Alqamah bin Qais, dan fiqh Sufyan as-Sauri. 4. Periode keemasan. Periode ini dimulai dari awal abad ke-2 sampai pada pertengahan abad ke-4 H. Dalam periode sejarah peradaban Islam, periode ini termasuk dalam periode Kemajuan Islam Pertama (700-1000). Seperti periode sebelumnya, ciri khas yang menonjol pada periode ini adalah semangat ijtihad yang tinggi dikalangan ulama, sehingga berbagai pemikiran tentang ilmu pengetahuan berkembang. Perkembangan pemikiran ini tidak saja dalam bidang ilmu agama, tetapi juga dalam bidang-bidang ilmu pengetahuan umum lainnya. Dinasti Abbasiyah (132 H./750 M.-656 H./1258 M.) yang naik ke panggung pemerintahan menggantikan Dinasti Umayyah memiliki tradisi keilmuan yang kuat, sehingga perhatian para penguasa Abbasiyah terhadap berbagai bidang ilmu sangat besar. Para penguasa awal Dinasti Abbasiyah sangat mendorong fuqaha untuk melakukan ijtihad dalam mencari formulasi fiqh guna menghadapi persoalan sosial yang semakin kompleks. Perhatian para penguasa Abbasiyah terhadap fiqh misalnya dapat dilihat ketika Khalifah Harun ar-Rasyid (memerintah 786-809) meminta Imam Malik untuk mengajar kedua anaknya, al-Amin dan al-Ma'mun. Disamping itu, Khalifah Harun  ar-Rasyid juga meminta kepada Imam Abu Yusuf untuk menyusun buku yang mengatur masalah administrasi, keuangan, ketatanegaraan dan pertanahan. Imam Abu Yusuf memenuhi permintaan khalifah ini dengan menyusun buku yang berjudul al-Kharaj. Ketika Abu Ja'far al-Mansur (memerintah 754-775 ) menjadi khalifah, ia juga meminta Imam Malik untuk menulis sebuah kitab fiqh yang akan dijadikan pegangan resmi pemerintah dan lembaga peradilan. Atas dasar inilah Imam Malik

22

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

menyusun bukunya yang berjudul al-Muwaththa' (Yang Disepakati). Pada awal periode keemasan ini, pertentangan antara ahlulhadits dan ahlurra 'yi sangat tajam, sehingga menimbulkan semangat berijtihad bagi masing-masing aliran. Semangat para fuqaha melakukan ijtihad dalam periode ini juga mengawali munculnya mazhab-mazhab fiqh, yaitu Mazhab Hanafi, Maliki, Syafi'i, dan Hanbali. Upaya ijtihad tidak hanya dilakukan untuk keperluan praktis masa itu, tetapi juga membahas persoalan-persoalan yang mungkin akan terjadi yang dikenal dengan istilah fiqh taqdiri (fiqh hipotetis). Pertentangan kedua aliran ini baru mereda setelah murid-murid kelompok ahlurra'yi berupaya membatasi, mensistematisasi, dan menyusun kaidah ra'yu yang dapat digunakan untuk meng-istinbat-kan hukum. Atas dasar upaya ini, maka aliran ahlulhadits dapat menerima pengertian ra'yu yang dimaksudkan ahlurra'yi, sekaligus menerima ra'yu sebagai salah satu cara dalam meng-istinbat-kan hukum. Upaya pendekatan lainnya untuk meredakan ketegangan tersebut juga dilakukan oleh ulama masing-masing mazhab. Imam Muhammad bin Hasan asy-Syaibani, murid Imam Abu Hanifah, mendatangi Imam Malik di Hedzjaz untuk mempelajari kitab al-Muwaththa' yang merupakan salah satu kitab ahlulhadits. Sementara itu, Imam asy-Syafi'i mendatangi Imam asy-Syaibani di Irak. Disamping itu, Imam Abu Yusuf juga berupaya mencari hadits yang dapat mendukung fiqh ahlurra'yi. Atas dasar ini, banyak ditemukan literatur fiqh kedua aliran yang didasarkan atas hadits dan ra'yu. Periode keemasan ini juga ditandai dengan dimulainya penyusunan kitab fiqh dan usul fiqh. Diantara kitab fiqh yang paling awal disusun pada periode ini adalah al-Muwaththa' oleh Imam   Malik, al-Umm oleh Imam asy-Syafi'i, dan Zahir ar-Riwayah dan an-Nawadir oleh Imam asy-Syaibani. Kitab usul fiqh pertama yang muncul pada periode ini adalah ar-Risalah oleh Imam asy-Syafi'i. Teori usul fiqh dalam masing-masing mazhab pun bermunculan, seperti teori kias, istihsan, dan al-maslahah al-mursalah. 5. Periode tahrir, takhrij dan tarjih dalam mazhab fiqh. Periode ini dimulai dari pertengahan abad ke-4 sampai pertengahan abad ke-7

23

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

H. Yang dimaksudkan dengan tahrir, takhrij, dan tarjih adalah upaya yang dilakukan ulama masing-masing mazhab dalam mengomentari, memperjelas dan mengulas pendapat para imam mereka. Periode ini ditandai dengan melemahnya semangat ijtihad dikalangan ulama fiqh. Ulama fiqh lebih banyak berpegang pada hasil ijtihad yang telah dilakukan oleh imam mazhab mereka masing-masing, sehingga mujtahid mustaqill (mujtahid mandiri) tidak ada lagi. Sekalipun ada ulama fiqh yang berijtihad, maka ijtihadnya tidak terlepas dari prinsip mazhab yang mereka anut. Artinya ulama fiqh tersebut hanya berstatus sebagai mujtahid fi al-mazhab (mujtahid yang melakukan ijtihad berdasarkan prinsip yang ada dalam mazhabnya). Akibat dari tidak adanya ulama fiqh yang berani melakukan ijtihad secara mandiri, muncullah sikap at-ta'assub al-mazhabi (sikap fanatik buta terhadap satu mazhab) sehingga setiap ulama berusaha untuk mempertahankan mazhab imamnya. 6. Periode kemunduran fiqh. Masa ini dimulai pada pertengahan abad ke-7 H. sampai munculnya Majalah al-Ahkam al- 'Adliyyah (Hukum Perdata Kerajaan Turki Usmani) pada 26 Sya'ban 1293. Perkembangan fiqh pada periode ini merupakan lanjutan dari perkembangan fiqh yang semakin menurun pada periode sebelumnya. Periode ini dalam sejarah perkembangan fiqh dikenal juga dengan periode taqlid secara membabi buta. Pada masa ini, ulama fiqh lebih banyak memberikan penjelasan terhadap kandungan kitab fiqh yang telah disusun dalam mazhab masing-masing. Penjelasan yang dibuat bisa berbentuk mukhtasar (ringkasan) dari buku-buku yang muktabar (terpandang) dalam mazhab atau hasyiah dan takrir (memperluas dan mempertegas   pengertian lafal yang di kandung buku mazhab), tanpa menguraikan tujuan ilmiah dari kerja hasyiah dan takrir tersebut. Setiap ulama berusaha untuk menyebarluaskan tulisan yang ada dalam mazhab mereka. Hal ini berakibat pada semakin lemahnya kreativitas ilmiah secara mandiri untuk mengantisipasi perkembangan dan tuntutan zaman. Tujuan satu-satunya yang bisa ditangkap dari gerakan hasyiah dan takrir adalah untuk

24

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

mempermudah pemahaman terhadap berbagai persoalan yang dimuat kitab-kitab mazhab. Mustafa Ahmad az-Zarqa 14 menyatakan bahwa ada tiga ciri perkembangan fiqh yang menonjol pada periode ini.

                                               

14

o Munculnya upaya pembukuan terhadap berbagai fatwa, sehingga

banyak bermunculan buku yang memuat fatwa ulama yang berstatus sebagai pemberi fatwa resmi (mufti) dalam berbagai mazhab. Kitab-kitab fatwa yang disusun ini disistematisasikan sesuai dengan pembagian dalam kitab-kitab fiqh. Kitab-kitab fatwa ini mencerminkan perkembangan fiqh ketika itu, yaitu menjawab persoalan yang diajukan kepada ulama fiqh tertentu yang sering kali merujuk pada kitab-kitab mazhab ulama fiqh tersebut. o Muncul beberapa produk fiqh sesuai dengan keinginan penguasa

Turki Usmani, seperti diberlakukannya istilah at-Taqaddum (kedaluwarsa) di pengadilan. Disamping itu, fungsi ulil amri (penguasa) dalam menetapkan hukum (fiqh) mulai diakui, baik dalam menetapkan hukum Islam dan penerapannya maupun menentukan pilihan terhadap pendapat tertentu. Sekalipun ketetapan ini lemah, namun karena sesuai dengan tuntutan kemaslahatan zaman, muncul ketentuan dikalangan ulama fiqh bahwa ketetapan pihak penguasa dalam masalah ijtihad wajib dihormati dan diterapkan. Contohnya, pihak penguasa melarang berlakunya suatu bentuk transaksi. Meskipun pada dasarnya bentuk transaksi itu dibolehkan syara', tetapi atas dasar pertimbangan kemaslahatan tertentu maka transaksi tersebut   dilarang, atau paling tidak untuk melaksanakan transaksi tersebut diperlukan pendapat dari pihak pemerintah. Misalnya, seseorang yang berutang tidak dibolehkan mewakafkan hartanya yang berjumlah sama dengan utangnya tersebut, karena hal itu merupakan indikator atas sikapnya yang tidak mau melunasi utang tersebut. Fatwa ini dikemukakan oleh Maula Abi as-Su 'ud

Musthafa Ahmad az Zarqa, ...

25

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       

(qadi Istanbul pada masa kepemimpinan Sultan Sulaiman alQanuni [1520-1566] dan Salim [1566-1574] dan selanjutnya menjabat mufti Kerajaan Turki Usmani).

                                     

o Di akhir periode ini muncul gerakan kodifikasi hukum (fiqh)

Islam sebagai mazhab resmi pemerintah. Hal ini ditandai dengan prakarsa pihak pemerintah Turki Usmani, seperti Majalah alAhkam al-'Adliyyah yang merupakan kodifikasi hukum perdata yang berlaku di seluruh Kerajaan Turki Usmani berdasarkan fiqh Mazhab Hanafi. 7. Periode pengkodifikasian fiqh. Periode ini di mulai sejak munculnya Majalah al-Ahkam al-Adliyyah sampai sekarang. Upaya pengkodifikasian fiqh pada masa ini semakin berkembang luas, sehingga berbagai negara Islam memiliki kodifikasi hukum tertentu dan dalam mazhab tertentu pula, misalnya dalam bidang pertanahan, perdagangan dan hukum keluarga. Kontak yang semakin intensif antara negara muslim dan Barat mengakibatkan pengaruh hukum Barat sedikit demi sedikit masuk ke dalam hukum yang berlaku di negara muslim. Disamping itu, bermunculan pula ulama fiqh yang menghendaki terlepasnya pemikiran ulama fiqh dari keterikatan mazhab tertentu dan mencanangkan gerakan ijtihad digairahkan kembali.

 

Dalam perkembangan selanjutnya, khususnya di zaman modern, ulama fiqh mempunyai kecenderungan kuat untuk melihat berbagai pendapat   dari berbagai mazhab fiqh sebagai satu kesatuan yang tidak dipisahkan.   Dengan demikian, ketegangan antar pengikut mazhab mulai mereda,   khususnya setelah Ibnu Taimiyah dan Ibnu Qayyim al-Jauziah     mencanangkan bahwa pintu ijtihad tidak pernah tertutup.  

Pada zaman modern, kebangkitan fiqh muncul kembali, khususnya setelah ulama fiqh dan ulama bidang ilmu lainnya menyadari ketertinggalan dunia Islam dari dunia Barat. Bahkan banyak diantara sarjana muslim yang melakukan studi komparatif antara fiqh Islam dan hukum produk Barat.

26

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Perkembangan Umum Pemikiran Ekonomi Islam  

Muhammad Nejatullah Siddiqi menguraikan sejarah pemikiran   ekonomi Islam dalam tiga fase, yaitu: fase dasar-dasar ekonomi Islam, fase   kemajuan dan fase stagnasi. 15   Fase dasar-dasar ekonomi Islam merupakan fase abad pertama   hingga kelima Hijriyah (abad ke-11 Masehi). Pemikiran ekonomi dirintis   para fuqaha, sufi dan filosof. Pemikiran fuqaha terfokus pada maslahah oleh   yang dianjurkan dan mafsadah yang dilarang agama, bersifat normatif   berwawasan positif dan cenderung mikroekonomi. Sedangkan kontribusi   sufi terletak pada konsistensinya dalam mendorong kemitraan yang para   saling menguntungkan, tidak rakus dalam memanfaatkan kesempatan yang   diberikan Allah swt dan menolak tuntutan kekayaan dunia yang terlalu   tinggi, bersifat normatif berwawasan positif dan cenderung mikroekonomi.   Sementara itu pembahasan filosof tertuju pada konsep kebahagiaan (sa’adah)   dalam arti luas, pendekatannya global dan rasional serta metodologinya   syarat dengan analisis ekonomi positif dan cenderung makroekonomi.  

 

Beberapa tokoh fase pertama diantaranya: Zaid bin Ali (w. 80 H/738 M), Abu Hanifah (w.150 H/767M), Abu Yusuf (w. 182 H/ 798 M), Asy  Syaibani (w. 189 H/804 M), Ibn Miskawaih (w. 421 H/1030 M). Zaid bin   Ali tampak dalam pemikirannya tentang keabsahan jual beli secara tangguh   dengan harga yang lebih tinggi daripada jual beli secara tunai. Sedangkan   Abu Hanifah fokus pada jual beli salam dan pembelaan hak-hak ekonomi   kaum lemah. Abu Yusuf fokus pemikirannya pada keuangan public dan   pembentukan dan pengendalian harga. Sedangkan Asy-Syaibani fokus pada   konsep kerja, perilaku konsumen dan produsen, serta spesialisasi dan   distribusi pekerjaan. Sementara itu Ibn Miskawaih lebih fokus pada konsep     uang.  

Fase kedua dimulai pada abad ke-11 sampai dengan ke-15 Masehi. Fase kedua ini dikenal sebagai fase cemerlang karena meninggalkan warisan intelektual yang sangat kaya. Pada fase ini wilayah kekuasaan Islam yang

15

Muhammad Nejatullah Siddiqi., Muslim Economic Thinking; A Survey of Contemporary Literature, (United Kingdom: Islamic Foundation. 1981)

27

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    terbentang dari Barat sampai Timur melahirkan berbagai pusat kegiatan   intelektual.  

Beberapa tokoh fase kedua diantaranya: Al-Ghazali (w. 505 H/1111 M),  Ibnu Taimiyah (w. 728 H/1328 M), Ibnu Khaldun (w. 808 H/1406 M), Al-Maqrizi (w. 845 H/1441 M). Al Ghazali lebih fokus pada pemikiran   perilaku konsumen, evolusi pasar, konsep uang dan pajak. Sedangkan ibn   Taimiyah fokus pada konsep harga, peran hisbah, keuangan negara dan   konsep uang. Sementara itu ibn Khaldun lebih fokus pada keuangan publik,   konsep harga, konsep uang dan teori produksi. Selanjutnya al Maqrizi lebih   fokus pada konsep uang dan teori produksi.    

Fase ketiga dimulai pada tahun 1446 hingga 1932 Masehi. Fase   ketiga ini dikenal sebagai fase tertutupnya pintu ijtihad (independent   judgment). Para fukaha hanya menuliskan kembali catatan-catatan para   pendahulunya dan mengeluarkan fatwa yang sesuai dengan aturan standar   masing-masing mazhab. bagi  

 

Tokoh-tokoh fase ketiga ini diantaranya: Shah Waliallah   (w.1176H/1762M), Jamaluddin al Afhgani (w.1315H/1897M), Muhammad   Abduh (w.1320H/1905M), dan Muhammad Iqbal (w.1357 H/1938M).  

Pada abad ke 20, kemunculan pemikiran Ekonomi Islam bangkit   kembali. Pada masa ini ekonomi Islam mulai dirajut kembali untuk   dimunculkan sebagai sebuah konsep ilmu teoritis maupun aplikatif. Hingga   saat  ini para ilmuwan ekonomi Islam membagi mazhab alur pemikiran Ekonomi Islam kontemporer dalam tiga mazhab, yaitu mazhab Baqir As   Sadr, mazhab Mainstream yang diwakili oleh Muhammad Abdul Mannan   dan  Muhammad Nejatullah Siddiqi serta lainnya, dan mazhab Alternatif 16 Kritis.     16

Masing-masing dari ketiga mazhab memiliki ciri pemikiran yang menonjol. Mazhab mainstream terlihat paling moderat karena sikapnya terhadap teori ekonomi konvensional yang tidak dihapus, melainkan dipilah berdasarkan prinsip metodologi teori ekonomi Islam. Jika didapatkan sesuatu yang tidak salah dan dibenarkan maka hal itu dilaksanakan, dan apabila ada yang salah maka hal itu dihilangkan. Begitu juga sikapnya terhadap permasalahan pangkal dari teori ekonomi berupa scarcity (kelangkaan) yang titik tolaknya pada dasarnya sama, melainkan lebih pada pola distribusinya. Hal ini berbeda dengan As

28

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Berbeda dengan Siddiqi, Heri Sudarsono membagi perkembangan

 

pemikiran ekonomi Islam dari sejak masa nabi sampai sekarang dapat dibagi  

menjadi 6 tahapan 17. Tahap pertama (632-656 M), yaitu pada masa     Rasulullah SAW. Tahap kedua (656-661 M), yaitu pemikiran ekonomi Islam   pada masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin. Tahap ketiga (738-1037 M),  

yaitu para pemikir Islam di periode awal seperti Zayd bin Ali, Abu Hanifa,  

Abu Yusuf, Abu Ubayd, Al-Kindi, Al-Farabi, Ibnu Sina dan pemikir     ekonomi Islam lainnya pada periode awal. Tahap keempat atau periode   kedua (1058-1448 M). Pemikir ekonomi Islam periode ini Al-Ghazali, Ibnu  

Taimiyah, Ibnu Khaldun, Ibnu Mas’ud, Jalaluddin Rumi, Ibnu Rusyd dan  

pemikir ekonomi Islam lainnya yang hidup pada masa ini. Tahap kelima atau     periode ketiga (1446-1931 M), yaitu Shah Waliyullah Al-Delhi, Muhammad

bin  Abdul Wahab, Jamaluddin Al-Afghani, Mufti Muhammad Abduh,  

Muhammad Iqbal, Ibnu Nujaym, Ibnu Abidin, Syekh Ahmad Sirhindi.  

Tahap keenam atau periode lanjut (1931 M – sekarang), yaitu Muhammad     Abdul Mannan, M. Nejatullah Siddiqi, Yusuf Qardhawi, Syed Nawab Haider   Naqvi, Monzer Khaf, Muhammad Baqir As-Sadq, Umer Chapra dan tokoh  

ekonomi Islam pada masa sekarang.        

Shadr, yang secara tegas tidak memakai istilah ekonomi melainkan dengan istilah yang   berubah total yakni iqtishoduna. Mazhab as Sadhr tidak menyetujui jika permasalahan   ekonomi sama dengan konvensional yakni pada  kelangkaan sumber daya. Sebab menurut mazhab ini, pada dasarnya Allah telah menurunkan secara jelas ayat yang menegaskan bahwa sumber daya yang ada itu pada dasarnya sudah cukup, tinggal bagaimana manusia mengolahnya dan mendistribusikannya. Sementara itu mazhab kritis, lebih pada analisa mendalam mengenai hasil temuan-temuan sistem ekonomi yang ada termasuk ekonomi Islam untuk dikritisi kembali secara terus menerus. 17

Heri Sudarsono, Konsep Ekonomi Islam: Suatu Pengantar, Yogyakarta: Ekonisia, 2002, h. 149. Penulis buku ini mengkompilasi dari sumber M.N. Siddiqi (1995), M. Aslam Haneef (1995), Adiwarman Karim (2001)

29

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Periodisasi dan Karakteristik Pemikiran Ekonomi Islam  

Setelah memperhatikan perkembangan fiqh Islam dan   perkembangan pemikiran ekonomi Islam dari berbagai pendapat, maka dapat   dipahami bahwa secara normatif, pemikiran para tokoh Islam didasarkan   pada sumber agama Islam yaitu Al Qur’an dan Sunnah. Namun tidak dapat   dipungkiri bahwa refleksi terhadap kebijakan politik pada masanya sangat   mempengaruhi corak pemikiran ekonomi Islam para tokoh tersebut. Oleh   karena itu pembagian karakter pemikiran ekonomi Islam dapat dilihat dari   perkembangan corak politik dari masa ke masa. Refleksi pemikiran para   tokoh akan tercermin dari perkembangan politik yang ada di zamannya.   Jika kita menelaah perkembangan politik, sosial serta tatanan   kenegaraan dalam lintasan sejarah perkembangan Islam, maka kita dapat   pula menetapkan fase-fase pemikiran ekonomi Islam yang berkembang dari   zaman Nabi SAW hingga kontemporer saat ini.  

 

Dengan menelaah perkembangan sosio, budaya dan politik yang dikaitkan dengan refleksi para tokoh Islam tersebut, maka perkembangan   pemikiran ekonomi Islam beserta karakteristiknya dapat dijelaskan sebagai   berikut;  

 

1.

               

Fase pertama adalah fase Rasulullah SAW dan Khulafa al Rasyidah. Fase Rasulullah SAW dimulai sejak kerasulan Muhammad SAW sampai wafatnya Nabi SAW (11 H./632 M.). Pada periode ini kekuasaan penentuan hukum sepenuhnya berada di tangan Rasulullah SAW. Sumber hukum ketika itu adalah Al-Qur'an dan sunnah Nabi SAW. Periode Rasulullah ini merupakan periode revolusi sosial, politik dan ekonomi. Pada fase ini pondasi penyelesaian persoalan sosial, politik dan ekonomi dibangun. Sedangkan periode Khulafa’ al Rasyidah   dimulai sejak wafatnya Nabi Muhammad SAW sampai Mu'awiyah bin Abu Sufyan memegang tampuk pemerintahan Islam pada tahun 41 H./661 M. Sumber fiqh pada periode ini, disamping Al-Qur'an dan sunnah Nabi SAW, juga ditandai dengan munculnya berbagai ijtihad para sahabat. Pada masa ini, khususnya setelah Umar bin al-Khattab menjadi khalifah (13 H./634 M.), ijtihad sudah merupakan upaya yang luas dalam memecahkan berbagai persoalan hukum yang muncul di

30

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                 

2.

                 

tengah masyarakat. Persoalan hukum pada periode ini sudah semakin kompleks dengan semakin banyaknya pemeluk Islam dari berbagai etnis dengan budaya masing-masing. Pada periode ini, untuk pertama kali para fuqaha berbenturan dengan budaya, moral, etika dan nilai-nilai kemanusiaan dalam suatu masyarakat majemuk. Pada fase ini pula badan resmi bayt al mal yang merupakan cikal bakal pengelolaan APBN dalam perspektif sistem ekonomi Islam mulai dibentuk. Fase kedua adalah fase fiqh pure atau fase pembentukan awal fiqh, yaitu jawaban problem individu yang marak di masyarakat, kemudian diberi solusi oleh para ulama. Dalam penedekatan ekonomi, fase ini merupakan pembangunan tahap awal fiqh iqtishad. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, dan obyek pembahasannya lebih condong kepada mikroekonomi. Periode ini terjadi pada masa Amawiyah Awal. Diantara tokoh-tokohnya antara lain; Zaid bin Ali, Imam Abu Hanifah, Abdurrahman al-Awza’i, Malik bin Annas.

                     

 

31

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                                                         

3.

Gambar 1.2. Fase perkembangan pemikiran ekonomi Islam  

Fase ketiga adalah fase formalisasi kebijakan publik, yaitu kebijakankebijakan ekonomi sudah diformalkan dan disusun dalam suatu kitab khusus. Periode ini terjadi pada masa Amawiyah Akhir. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini juga lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, namun obyek

32

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

pembahasannya sudah melebar pada persoalan makroekonomi. Beberapa tokohnya antara lain adalah Abu Yusuf dan As Syaibani.

 

4.

               

5.

                       

6.

         

7.

Fase keempat adalah fase pemantapan kebijakan publik, yaitu selain penyususnan kitab dalam rangka formalisasi kebijakan publik, juga ada upaya pemantapan yang mengarah pada otoritas negara dalam mengatur perekonomian. Hal ini dimaklumi karena pada masa ini persaingan madhzab meruncing. Periode ini terjadi pada masa Abbasiyah Awal. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini adalah penekanan pada pengelolaan APBN. Beberapa tokohnya antara lain; Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al Mawardi. Fase kelima adalah fase kemapanan ekonomi, dimana pada masa ini negara pada puncak kemakmuran dan peradaban, namun mereka ( terutama penguasa ) mulai terlena pada kemewahan dunia, sehingga esensi moral menjadi menurun. Oleh karena itu karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini lebih banyak kepada etika ekonomi, baik mikro maupun makro. Selain itu juga lebih pada pematangan teori ekonomi, baik menyangkut perilkau konsumen, teori produksi, teori harga, konsep uang, konsep tabungan, evolusi pasar, pajak, inflasi hingga perdaganagan internasional. Periode ini terjadi pada masa Abbasiyah Pertengahan hingga akhir masa Abbasiyah di Mesir. Beberapa tokohnya antara lain; Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah, As Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi. Fase keenam adalah fase fatwa, dimana pada fase ini pemikiran ekonomi Islam tidak banyak berkembang, hanya berupa fatwa yang didasarkan pada pendapat imam-imam madzhab sebelumnya. Fase ini terjadi pada masa Utsmaniyah Awal hingga Utsmaniyah Pertengahan.   Diantara tokohnya adalah; Syah Waliallah (w.1176H/1762M) Fase ketujuh adalah fase modernisasi, pada fase ini juga tidak banyak dijumpai pemikiran ekonomi Islam. Justru dunia dipenuhi dengan pemikiran ekonomi Barat. Periode ini dimulai dari masa Utsmaniyah Akhir hingga Pasca Perang Dunia kedua. Pada fase ini seakan-akan pemikiran ekonomi Islam telah lenyap. Tanatan dunia benar-benar telah diatur dengan pemikiran ekonomi modern. Namun demikian masih

33

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

terdapat beberapa pemikir Islam yang membicarakan tentang ekonomi Islam ,misalnya Mohammad Iqbal dan Mohammad Abduh.

 

8.

           

Fase kedelapan adalah fase kebangkitan pemikiran ekonomi Islam, yaitu dimulai pasca perang dunia kedua hingga sekarang. Diantara tokohnya adalah Muhammad Abdul Mannan, Sayyed Mahmud Taleghani, Baqr Ash Shadr, Taqiyyudin An Nabhanni, Muhammad Nejatullah Siddiqi, Umar Chapra, Sayyed Nawab Heidar Naqvi dan Monzer Kahf.

Karena sebuah pemikiran sangat dipengaruhi oleh keadaan sosial,   budaya, serta politik yang berkembang di jamannya maupun di lingkungan   tempat tokoh tersebut hidup, maka karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari  masa ke masa juga terdapat perbedaan. Fokus yang dibahas juga   berbeda. Problem utama yang dihadapi juga berbeda. Namun demikian   semuanya bermuara pada persoalan pemecahan problem ekonomi yang   didasarkan pada Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW.  

 

Perbedaan karakteristik serta fokus pemikiran ekonomi Islam dari   masa ke masa yang berbeda tersebut menarik untuk ditelaah satu persatu   dengan memperhatikan aspek isu utama, aspek sosial budaya serta aspek   politik.    

Rangkuman            

5. Secara umum, perkembangan fiqih Islam adalah dimulai sejak masa Rasulullah, masa khulafa’ al rashidah, masa awal pertumbuahn fiqh, masa keemasan, masa tahrir, takhrij dan tarjih dalam mazhab fiqh, dan masa kemunduran. 6. Perkembangan pemikiran ekonomi Islam juga tidak bisa dilepaskan   dari perkembangan fiqih Islam tersebut. Secara garis besar, pemikiran ekonomi Islam mengalami fase dasar-dasar ekonomi Islam, fase kemajuan dan fase stagnasi. 7. Pada akhir abad ke 20, pemikiran Ekonomi Islam bangkit kembali. Hingga saat ini para ilmuwan ekonomi Islam membagi mazhab alur pemikiran Ekonomi Islam kontemporer dalam tiga mazhab, yaitu

34

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                        

mazhab Baqir As Sadr, mazhab Mainstream dan mazhab Alternatif Kritis. 8. Dengan memperhatikan perkembangan sosio, budaya dan politik yang dikaitkan dengan refleksi para tokoh Islam, maka perkembangan pemikiran ekonomi Islam beserta karakteristiknya meliputi; masa Rasulullah dan khulafa’ al rashidah, masa pembentukan awal fiqh, masa formalisasi kebijakan public, masa pemantapan kebijakan publik, masa kemapanan ekonomi, masa berkembangnya fatwa, masa modernisasi, dan masa kebangkitan pemikiran ekonomi Islam.

   

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   5. Jelaskan perkembangan umum fiqh Islam!     6. Buatlah peta konsep keterkaitan perkembangan fiqh Islam dengan perkembangan pemikiran ekonomi Islam!     7. Bagaimana periodisasi dan karakteristik pemikiran ekonomi Islam dari masa ke masa?                    

 

35

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 3 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA RASULULLAH SAW

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah SAW. Kajian dalam paket ini meliputi; bisnis Muhammad SAW   sebelum kenabian, titik tolak penerapan ekonomi Islam masa Rasulullah   SAW, bangunan sistem ekonomi Islam masa Rasulullah SAW, harta negara   di masa Rasulullah SAW dan bayt al māl di masa Rasulullah SAW. Paket   ini merupakan penjabaran dari materi awal perkuliahan, sehingga paket ini   sangat penting untuk dipahami sebagai dasar bagi pembahasan pada   perkuliahan-perkuliahan selanjutnya. Dengan memahami paket ini maka   mahasiswa akan memiliki modal untuk memahami pemilikran ekonomi   Islam selanjutnya, yaitu masa Khulafa’ al Rashidah, masa pembentukan fiqh,   dan seterusnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam pada masa Rasulullah SAW dari berbagai literatur secara   komprehensif. Selanjutnya mahasiswa menganalisis pemikiran ekonomi   Islam pada masa Rasulullah SAW tersebut dari berbagai sudut pandang.   Analisis mahasiswa ini selanjutnya akan dikomparasikan dengan mahasiswa   yang lain di dalam kelas yang dipandu oleh dosen.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah SAW. Dosen memberi   beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi Islam. Dosen   memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemikiran ekonomi Islam     masa Rasulullah SAW sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah SAW. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

36

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   Rasulullah SAW.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   9. menjelaskan bisnis Muhammad SAW sebelum kenabian   10. menganalisis titik tolak penerapan ekonomi Islam masa Rasulullah   SAW   11. mengkonsepkan bangunan sistem ekonomi Islam masa Rasulullah   SAW   12. mengkategorikan harta negara di masa Rasulullah SAW   13. mendeteksi bayt al mal di masa Rasulullah SAW    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   9. Bisnis Muhammad SAW sebelum kenabian   10. Titik tolak penerapan ekonomi Islam masa Rasulullah SAW   11. Bangunan sistem ekonomi Islam masa Rasulullah SAW   12. Harta negara di masa Rasulullah SAW   13. Bayt al māl di masa Rasulullah SAW    

Kegiatan Perkuliahan  

 

Kegiatan Awal ( 15 menit ) 5. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah SAW 6. Penjelasan bangunan ekonomi Islam masa Rasulullah SAW yang selanjutnya menjadi rujukan bagi generasi sesudahnya. Kegiatan Inti ( 70 menit ) 13. Membagi mahasiswa dalam 5 kelompok 14. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema;

37

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Kelompok 1: Bisnis Muhammad SAW sebelum Kenabian Kelompok 2: Titik tolak penerapan ekonomi Islam masa Rasulullah   SAW   Kelompok 3: Bangunan sistem ekonomi Islam masa Rasulullah   SAW.   Kelompok 4: Harta negara di masa Rasulullah SAW.   Kelompok 5: Bayt al māl di masa Rasulullah SAW   15. Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok   16. Klarifikasi dari kelompok lain   17. Penguatan hasil diskusi oleh dosen   18. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   7. Menyimpulkan hasil perkuliahan   8. Saran dan motivasi   9. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   5. Memberi tugas latihan   6. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat mindmap pemikiran ekonomi Islam masa Rasulullah SAW   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Kertas plano, spidol  

 

Langkah Kegiatan 15. ( Membentuk kelompok ) Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep! 16. Diskusikan materi pemikiran ekonomi Islam masa Rasul, meliputi; a).lingkungan sosial, politik dan ekonomi Rasul, b). titik tolak pembangunan ekonomi Islam, c). bangunan sistem ekonomi Islam,

38

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                    

17. 18. 19. 20. 21.

d). Harta negara di masa Rasul dan e). APBN Rasul pada kelompok anda! Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping! Tempelkan di papan tulis kelas! Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi! Presentasikan secara bergantian! Tiap kelompok 5 menit. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi ( Anda tidak harus terpaku pada materi di buku ajar )!

    Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA RASULULLAH SAW

   

Membicarakan Rasulullah SAW dari sudut pandang manapun tidak akan ada habisnya, termasuk membicarakan dari sudut pandang ekonomi.   Oleh karena itu pemaparan dalam paket ini hanya point-point pentingnya   saja dari pemikiran ekonomi Islam yang terjadi pada masa Rasulullah SAW.   Sebenarnya fase Rasulullah SAW dimulai sejak kerasulan   Muhammad SAW sampai wafatnya Beliau (11 H./632 M.). Namun latar   belakang budaya dan kehidupan Nabi SAW pada masa kecil sangat   mempengaruhi corak pemikiran ekonomi Islam yang kemudian berkembang.   Oleh karena itu masa sebelum kenabian mesti dibahas pula dalam paket ini.   Yang dimaksud budaya disini adalah perilaku masyarakat yang telah turun   temurun dilakukan, misalnya masyarakat Arab ketika berbisnis lebih   menekankan pada perdagangan, seperti dilukiskan dalam surat Quraish;  

   

 

‫ﻠﺼﯿف‬۱‫ﻠﺸﺘﺂﺀ و‬۱‫ﻠﻓﮭم رﺤﻠﺔ‬۱﴾۱﴿ ‫ﻻﯿﻠف ﻗرﯿش‬

“ karena kebiasaan orang-orang Quraish (yaitu) kebiasaan mereka bepergian pada musim dingin dan musim panas..” ( TQS Al Quraish: 1-2 ) Perjalanan yang dilakukan oleh orang-orang Quraish adalah perjalan dagang. Pada musim panas mereka mengadakan perjalan ke negeri Syam dan pada musim dingin mereka mengadakan perjalanan ke negeri Yaman.

39

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Demikianlah Rasulullah SAW ketika masih kecil hidup di lingkungan perdagangan sehingga beliau juga memulai profesi bisnisnya   sebagai pedagang. Oleh karena itu kita bahas lebih dahulu bagaimana   perilaku bisnis Nabi SAW ketika masih kecil hingga menjelang kenabian.  

                                           

Gambar 3.1. Aspek perekonomian Rasulullah SAW

      Bisnis Muhammad SAW Sebelum Kenabian Sudah maklum bahwa Muhammad SAW sejak kecil tinggal di lingkungan Quraish. Secara umum, bangsa Quraish memiliki route perjalanan dagang yang didasarkan pada perubahan cuaca. Pada musim panas, dilakukan perjalan dagang ke utara, antara lain ke Syria, Yordania, Palestina dan Lebanon. Bahkan sampai Turki dan perbatasan Eropa Barat.

40

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Sementara pada musim dingin, mereka melakukan perjalanan dagang ke   selatan, yaitu ke Yaman dan Ethiopia karena cuaca lebih hangat. 18   Selanjutnya, karena tumbuh dalam lingkungan dagang, maka   Muhammad SAW pun berprofesi sebagai pedagang. Profesi ini diawali dari   aktifitas magang ( internship ) pada usia 12 tahun saat mengikuti kafilah   dagang pamannya yaitu kafilah Abu Thalib ke Syam. Perdagangan ini   menempuh jarak lebih dari 1.500 kilometer dan melewati lebih dari tiga   negara. Dalam perjalanan dagang tersebut, Muhammad SAW melewati   Madyan, Wadil Qura serta peninggalan bangunan-bangunan Tsamud. Di   Syam, Muhammad SAW juga mendapatkan banyak berita tentang kerajaan   Romawi, agama Kristen serta Injil. Jadi walaupun baru berusia 12 tahun,   beliau sudah mempunyai persiapan kebesaran jiwa, kecerdasan, ketajaman   otak, mempunyai pengamatan yang mendalam serta ingatan yang kuat. 19   Untuk anak usia 12 tahun, magang dagang ke wilayah Syam   merupakan hal yang istimewa karena Syam merupakan kota besar dan salah   satu kota perdagangan dunia saat itu. Pengalaman dagang inilah yang kelak   akan membentuk pribadi Muhammad SAW sebagai seorang entrepreneur   sejati dengan segala sikap positif yang dimilikinya.   Pada usia 17 tahun Muhammad SAW mulai membuka usaha sendiri di   Mekkah. Pada saat itu beliau membeli barang dari pasar dan di jual   kepada orang yang membutuhkan. Beliau telah menjadi seorang business   manager.   Pada usia 24 tahun, beliau sudah mulai mengelola modal dari para   investor, seperti Khadijah ra dan titipan dari anak-anak yatim kaya yang   tidak mampu mengelola hartanya. Mereka sangat mempercayai Muhammad   SAW sehingga mereka menyebut Muhammad SAW sebagai al Amīn. Dalam   dunia bisnis modern, posisi ini disebut investment manager.     Pada usia 25 tahun saat beliau menikah dengan Khadijah ra, beliau tetap menjalankan bisnisnya dan mengelola bisnis istrinya. Sekalipun

18

Muhammad Syafi’i Antonio dan Tazkia, Ensiklopedia Ledership and Managemen Muhammad saw, The Super Leader Super Manager, Jilid 2, ( Jakarta: Tazkia Publishing, 2010), 6.

19

Muhammad Husei Haikal, Hayyah Muhammad. Terj. Ali Audah ( Jakarta: PT Pustaka Litera Antarnusa, 2002).

41

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    demikian beliau juga tetap menjalin aliansi bisnis dengan para investor   Mekkah. Pada saat itu beliau sebagai joint owner and business supervisor.   Meskipun berbaur dan berinteraksi dengan kaum Quraish, namun   dalam aplikasinya praktek dagang yang dilakukan Muhammad SAW   terbebas dari nilai-nilai jahiliyah, seperti riba, judi, menipu,   menyembunyikan cacat, mencuri, merampok, dan lain-lain. Pada saat itu   justru Nabi melakukan praktek jual beli yang benar serta praktek syirkah   mudharabah 20 yang pernah dilakukannya bersama dengan Khadijah ra.   Baik sebelum menikah maupun setelah menikah, Nabi SAW tetap   berprofesi sebagai pedagang. Hanya saja terdapat perbedaan status dalam   usaha perdagangan beliau. Jika sebelum menikah, maka posisi Nabi SAW   sebagai project manager atau mudharib bagi Khadijah. Setelah menikah,   beliau menjadi joint owner dan supervisor bagi agen-agen dagang   21 Khadijah.   Pada usia 37 tahun beliau secara ekonomi telah mengalami financial   freedom atau kebebasan finansial. Artinya beliau tidak perlu lagi bekerja   karena investasi bisnis yang beliau lakukan telah menghasilkan banyak   pemasukan. Pada saat itu tersedia cukup banyak waktu bagi beliau untuk   memikirkan masyarakat jahiliyah hingga beliau diutus menjadi seorang   Rasul.     Titik Tolak Penerapan Ekonomi Islam Masa Kenabian  

Selama berada di Makkah setelah kenabian, posisi Nabi SAW sebagai pemimpin jamaah dakwah. Belum banyak kebijakan publik yang    

  20

  Mudhārabah adalah kesepakatan antara dua orang atau lebih di mana salah satu dari mereka bertindak selaku penyedia dana ( sahib  al māl )- dalam hal ini adalah lembaga   keuangan syari’ah, sedangkan pihak yang lain bertindak selaku managemen. Maksud dilakukannya perjanjian tersebut adalah untuk menjalankan perdagangan, industri atau kegiatan jasa dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan. Keuntungan tersebut selanjutnya akan dibagi antara pihak penyedia dana dan pihak managemen sesuai dengan proporsi yang telah disepakati. Sedangkan kerugian harus ditanggung oleh pihak penyedia dana sesuai dengan proporsi sahamnya dari total modal. Kerugian yang diakibatkan oleh pihak pengelola menyebabkan ia tidak mendapat imbalan atas usahanya.

21

Muhammad Syafi’i Antonio dan Tazkia, Ensiklopedia Ledership and Managemen Muhammad saw, The Super Leader Super Manager, Jilid 2, ( Jakarta: Tazkia Publishing, 2010), 18.

42

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    beliau sampaikan. Beliau masih fokus pada penanaman aqidah dan   penguatan ruh keIslaman. Oleh karena itu persoalan ekonomi di masa itu   masih sebatas pada aktifitas yang menekankan pada kejujuran dan saling   membantu perekonomian sesama muslim. Keadaan jamaah Nabi SAW   makin hari makin tertekan karena himpitan, penentangan, provokasi dan   boikot dari Quraish. Pada saat seperti ini justru kondisi perekonomian Nabi   SAW semakin memprihatinkan. Bahkan pada masa sulit ini paman beliau   Abdul Muthalib dan istri tercinta beliau Khadijah wafat. Tidak hanya beliau,   kondisi para sahabat juga sangat mengkhawatirkan.  

Namun keadaan mulai berubah ketika beberapa kelompok penduduk kota Yatsrib yang terdiri dari kaum Aus dan Khajraj yang selama ini bertikai   berinisiatif menemui Nabi Muhammad SAW yang terkenal dengan sifat al  amin (terpercaya) untuk memintanya agar menjadi pamimpin mereka.   Mereka juga berjanji akan selalu menjaga keselamatan diri Nabi SAW dan   para pengikutnya serta ikut memelihara dan mengembangkan Islam. Maka   berdasarkan perintah Allah SWT, Muhammad SAW dan para sahabat beliau   berhijrah dari kota Makkah ke kota Yatsrib. Sesuai dengan perjanjian di kota   yang bertanah subur ini Rasulullah SAW disambut hangat serta diangkat   sebagai pemimpin penduduk kota Yatsrib. Sejak saat itu, kota Yatsrib   berubah nama menjadi kota Madinah.    

Keberadaan Rasulullah SAW sebagai kepala negara Madinah perubahan drastis dalam kehidupan masyarakat Madinah.   Kehidupan menjadi lebih teratur dan tertata dengan baik. Hal utama yang   dilakukan oleh Rasulullah SAW adalah membangun sebuah kehidupan   sosial, baik dilingkungan keluarga, masyarakat, institusi, maupun   pemerintahan yang bersih dari berbagai tradisi, ritual dan norma yang   bertentangan dengan prinsip ajaran Islam.  Adapun sebagian langkah-langkah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW adalah sebagai berikut:  

  membawa

1. Membangun masjid Di masjid inilah Rasulullah SAW menjalankan roda pemerintahan dan mengatur kehidupan masyarakat Madinah. 2. Memberdayakan kaum Muhajirin

43

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Rasulullah SAW memberdayakan kaum muhajirin 22 dengan cara   memperbaiki tingkat kehidupan sosial dan ekonomi mereka. Di kota   Madinah, Rasulullah SAW mempersaudarakan antara kaum Muhajirin   dengan kaum Anshar 23. Dengan demikian peningkatan kesejahteraan kaum   Muhajirin lebih cepat diraih karena persaudaraan tersebut. Bahkan beberapa   orang Muhajirin yang sangat terampil dalam berdagang menjadi pesat   perekonomiannya. Diantara mereka adalah Usman bin Affan dan   Abdurrahman bin Auf.  

3.   Membuat konstitusi negara Rasulullah SAW menyusun konstitusi negara yang menyatakan   tentang kedaulatan Madinah sebagai sebuah negara. Dalam konstitusi negara   Madinah ini, pemerintahan menegaskan tentang hak, kewajiban dan   tanggung jawab setiap warga negara, baik muslim maupun non muslim, serta   sistem pertanahan dan keamanan negara.   Pada tataran ini Rasulullah SAW telah membangun sebuah sistem   ekonomi yang menjadi pondasi bagi pembangunan sistem ekonomi pada   masa-masa selanjutnya. Bagaimanapun juga, sebuah sistem ekonomi akan   selalu berkaitan dengan sistem-sistem lainnya seperti sistem sosial, sistem   hukum, sistem pemerintahan, dan sistem politik. Diantara sistem ekonomi   yang konstitusional adalah perlakuan terhadap anfal, ghanimah, fa’i, dan   kharaj.  

 

4. Meletakkan dasar-dasar sistem keuangan negara  

Lebih spesifik, Rasulullah SAW meletakkan dasar-dasar sistem   keuangan negara sesuai dengan ketentuan al-Quran. Seluruh paradigma   berpikir dibidang ekonomi serta aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari   yang tidak sesuai dengan ajaran Islam  dihapus dan digantikan dengan   paradigma baru yang sesuai dengan nilai-nilai Qur’ani, yakni persaudaraan, persamaan, kebebasan, dan keadilan. Oleh karena itu segala jenis perekonomian dan transaksi keuangan yang tidak sesuai dengan al-Qur’an 22

Kaum Muhajirin adalah orang-orang Islam yang berhijarah dari Makkah menuju Madinah.

23

Kaum Ansar adalah orang-orang Islam penduduk asli Madinah. Sebagian besar mereka terdiri dari kaum Aus dan Khajraj.

44

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dihapuskan seperti praktek jual beli yang tidak jelas atau gharar, jual beli   ribawi, hutang piutang ribawi, dan sebagainya.  

Bangunan Sistem Ekonomi Islam di Masa Rasulullah SAW   Madinah merupakan negara yang baru terbentuk. Oleh karena itu,   peletakan dasar-dasar system keuangan negara yang dilakukan oleh   Rasulullah SAW merupakan langkah yang sangat signifikan, sekaligus   brilian dan spektakuler pada masa itu sehingga Islam sebagai sebuah agama   dapat berkembang dengan pesat dalam jangka waktu yang relatif singkat.   Sistem ekonomi yang diterapkan oleh Rasulullah SAW berakar dari   prinsip-prinsip Qur’ani . Al-Qur’an merupakan sumber utama ajaran Islam   telah menetapkan berbagai aturan sebagai hidayah (petunjuk) bagi umat   manusia dalam melakukan aktivitas disetiap aspek kehidupannya, termasuk   dibidang ekonomi. Dalam pandangan Islam, kehidupan manusia tidak bisa   dipisah-pisahkan menjadi kehidupan ruhiyah dan jasmaniyah, melainkan   sebagai satu kesatuan yang utuh yang tidak terpisahkan, bahkan setelah   kehidupan di dunia ini. Dalam rangka mengemban amanah sebagai khalifah   manusia diberi kebebasan unutuk mencari nafkah sesuai dengan hokum yang   berlaku serta dengan cara yang adil. Hal ini merupakan salah satu kewajiban   asasi dalam Islam.   Islam memandang bahwa setiap orang mempunyai hak penuh untuk   dapat memiliki penghasilan atau memperoleh harta kekayaan secara legal   sehingga dapat menunaikan kewajiban agamanya dengan baik.   Disamping itu, al-Qur’an memerintahkan kepada seseorang yang   memiliki harta berlimpah agar berwasiat sebelum meninggal dunia. Dari   keseluruhan jumlah harta kekayaannya, seseorang diperkenankan berwasiat   sebanyak sepertiga dan sisinya yang berjumlah dua pertiga harus dibagi  bagikan kepada para ahli warisnya sesuai  dengan syariah Islam.   Berdasarkan pandangannya yang paling prinsip tentang status manusia di muka bumi, Islam dengan tegas melarang segala bentuk praktik ribawi 24 atau bunga uang. Berbagai pemikiran yang menyatakan bahwa pendapatan yang diperoleh dengan cara-cara ribawi adalah sah jelas 24

Kata riba dalam ayat-ayat al-Qur’an digunakan sebagai terjemahan dari bunga uang yang tinggi. Terminologi dan system ini telah dikenal pada masa jahiliyah dan periode awal Islam, yakni sebagai bunga uang yang sangat tinggi yang dikenakan terhadap modal pokok.

45

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    merupakan pendapatan yang keliru dan menyesatkan karena praktik –   praktik ribawi merupakan bentuk eksploitasi yang nyata. Islam melarang   eksploitasi dalam bentuk apapun.   Dari pemaparan di atas dapat disimpulkan beberapa prinsip pokok   tentang kebijakan ekonomi Islam yang dijelaskan al-Qur’an sebagai berikut:   a. Allah SWT adalah penguasa tertinggi sekaligus pemilik absolute   seluruh alam semesta.   b. Manusia hanyalah khalifah Allah SWT di muka bumi, bukan   pemilik yang sebenarnya.   c. Semua yang dimiliki dan didapatkan manusia adalah atas rahmat   Allah SWT.   d. Kekayaan harus berputar dan tidak boleh ditimbun.   e. Eksploitasi ekonomi dalam segala bentuknya merupakan riba yang   harus dihilangkan.   f. Menerapkan sistem warisan sebagai media redistribusi kekayaan   yang dapat mengeliminasi berbagai konflik individu.   g. Menetapkan berbagai bentuk sedekah baik yang bersifat wajib   maupun sukarela, terhadap para individu yang memiliki harta   kekayaan yang banyak untuk membantu para anggota masyarakat   yang tidak mampu.    

Selanjutnya berkaitan dengan bangunan sistem ekonomi Islam ini, Rasulullah telah menetapkan berbagai kebijakan fiskal sebagai bagian dari   politik ekonomi pada saat itu. Secara sederhana kebijakan fiskal di masa   Nabi SAW tergambar dalam sistem sebagai berikut;   1. Rasulullah SAW mempersaudarakan kaum Muhajirin dengan kaum   Ansar.     2. Kaum Ansar dihimbau oleh Rasulullah untuk membukakan lapangan pekerjaan bagi kaum Muhajirin, sehingga meningkatkan pendapatan negara dengan mengimplementasikan akad muzara’ah, musaqah, dan mudarabah. 3. Kebijakan pajak pada para pedagang dari luar Madinah menyebabkan terciptanya kestabilan harga dan mengurangi tingkat inflasi.  

46

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

               

4. Pengaturan APBN yang dilakukan Rasulullah SAW secara cermat, efektif dan efisien, menyebabkan jarang terjadi defisit anggaran meskipun sering terjadi peperangan. 5. Rasulullah menerapkan kebijakan meminta bantuan kaum Muslimin secara sukarela untuk memenuhi kebutuhan kaum Muslimin serta menerapkan kebijakan insentif untuk menjaga pengeluaran dan meningkatkan partisipasi kerja dan produksi kaum muslimin.

    Harta Negara di Masa Rasulullah SAW   Pada masa ini karakteristik pekerjaan masih sangat sederhana dan   tidak memperlukan perhatian yang penuh. Rasulullah SAW sendiri adalah   seorang kepala Negara yang juga merangkap sebagai ketua Mahkamah   Agung, mufti besar, panglima perang tertinggi, serta penanggung jawab   seluruh administrasi Negara. 25   Pada masa Rasulullah SAW ini, ketentuan yang mengatur tata cara   pembagian harta rampasan perang ( ghanimah) sepenuhnya ditentukan oleh   Rasulullah SAW berdasarkan wahyu. Sedangkan pengaturan keuangan   secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut;   1. Sumber-Sumber Pendapatan Negara   Diantara sumber-sumber pendapatan Negara pada masa   Rasulullah SAW adalah zakat dan ushr. 26 Keduanya berbeda dengan   pajak sehingga tidak diperlakukan seperti pajak. Zakat dan ushr   merupakan kewajiban agama dan salah satunya termasuk rukun Islam.       25

Dalam sebuah riwayat dinyatakan bahwa ibu salah seorang sahabat terkemuka, Anas r.a ,   pernah memberikan hartanya pada Rasulullah SAW. Namun tidak berselang lama,     Rasulullah SAW memberikan harta tersebut kepada Ummul Yaman, ibu pengasuhnya. Demikian juga pada tahun keenam hijriyah, sebuah sekertariat sederhana telah dibangun dan ditindak lanjuti dengan pengiriman duta-duta Negara ke berbagai pemerintahan dan kerajaan. Selanjutnya pada masa pemerintahan Rasulullah SAW belum ada tentara dalam bentuk yang formal dan tetap. Setiap muslim yang mempunyai fisik yang kuat dan mampu berperang bisa menjadi tentara. Mereka tidak memperoleh gaji tetap tetapi di diperbolehkan mendapatkan bagaian dari harta rampasan perang, seperti senjata, kuda, unta dan barangbarang bergerak lainnya.

26

Ushr adalah zakat atas hasil pertanian dan buah-buahan.

47

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Pengeluaran untuk keduanya sudah diuraikan secara jelas dalam alQuran.   Pada masa Rasulullah SAW zakat dikenakan pada hal berikut:   1. Benda logam yang terbuat dari emas, seperti koin, perkakas, perhiasan   atau dalam bentuk lainnya   2. Benda logam yang terbuat dari perak seperti: koin, perkakas,   perhiasan atau dalam bentuk lainnya.   3. Binatang ternak seperti: unta, sapi, domba, kambing.   4. Berbagai jenis barang dagangan, termasuk budak dan hewan   5. Hasil pertanian termasuk buah-buahan   6. Luqathah, harta benda yang ditinggalkan musuh   7. Barang temuan  

 

Selain sumber-sumber pendapatan Negara tersebut, terdapat beberapa sumber pendapatan lainnya yang bersifat tambahan, antara lain   sebagai berikut:    

  1.   2.           3.   4.       5.  

6.

7. 8.

Uang tebusan pada tawanan perang, khususnya perang Badar. Pinjaman-pinjaman ( setelah penaklukan kota Mekkah) untuk pembayaran diyat kaum muslimin bani Judzaimah atau sebelum pertempuran Khawazin sebesar 30.000 dirham dari Abdullah Rabi’ah serta meminjam beberapa pakaian dan hewan tunggangan dari Abu Sofyan bin Umayyah. Khums atas rikaz atau harta karun. Amwal fadhilah yakni harta yang berasal dari harta benda kaum muslimin yang meninggal tanpa ahli waris/ harta seorang muslim yang telah murtad dan pergi meninggalkan negaranya. Waqaf, yaitu harta benda yang didedikasikan oleh seorang muslim   untuk kepentingan agama Allah dan pendapatnya akan disimpan di bayt al-māl. Nawaib yaitu pajak khusus yang dibebankan kepada kaum mulimin yang kaya raya dalam rangka menutupi pengeluaran Negara selama masa darurat yang pernah terjadi pada masa perang Tabuk. Zakat fitrah. Bentuk lain sedekah seperti hewan qurban dan kafarat.

48

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    2. Pos-pos Pengeluaran Negara   Setalah turunnya surat al-Anfal pada tahun kedua hijriyah, maka tata   cara pembagian harta ghanimah ditentukan dengan formulasi sebagai   berikut:   a. Seperlima bagian untuk Allah SWT dan Rasul-Nya, dan untuk para   kerabat, anak-anak yatim, orang miskin dan para musafir. Bagian   seperlima ini dikenal dengan sebutan atau istilah khums. Rasulullah   SAW membaginya menjadi tiga bagian yaitu: bagian pertama untuk   dirinya dan keluarganya, bagian kedua untuk kerabatnya, dan bagian   ketiga untuk anak-anak yatim, orang-orang miskin dan para musafir.   b. Empat seperlima bagiannya diberikan kepada anggota pasukan yang   terlibat peperangan. Penunggang kuda memperoleh dua bagian, yakni   untuk dirinya sendiri dan kudanya.  

Pada masa Rasulullah SAW catatan keuangan masih belum terperinci. Namun demikian hal ini tidak berarti menimbulkan kesimpulan   bahwa sistem keuangan yang ada pada masa itu tidak berjalan dengan baik   dan  benar. Setiap perhitungan yang ada disimpan dan diperiksa sendiri oleh   Rasulullah SAW dan setiap hadiah yang diterima oleh para pengumpul zakat   akan disita, seperti yang terjadi pada kasus al-lutbighah, pengumpul zakat   dari  bani Sulaim. Berkaitan dengan pengumpulan zakat ini Rasulullah SAW sangat   menaruh perhatian terhadap zakat harta, terutama zakat unta. Dalam masa ini   setiap pembagian disesuaikan dengan kondisi materialnya. Bagi orang yang   sudah menikah memperoleh bagian dua kali lebih besar daripada orang yang   belum menikah.    

 

 

Bayt al-māl di Masa Rasulullah SAW Sebelum Islam hadir, pemerintahan suatu Negara dipandang sebagai satu-satunya penguasa kekayaan dan perbendaharaan Negara. Dalam negara Islam kekuasaan dipandang sebagai sebuah amanah yang harus dilaksanakan sesuai dengan perintah al-Quran . Hal ini telah dipraktekkan oleh Rasulullah SAW. Sebagai seorang kepala Negara, Rasulullah SAW tidak menggangap

49

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  dirinya sebagai raja, tetapi sebagai seorang yang diberi amanat untuk   mengatur urusan Negara dan umat manusia secara keseluruhan.  

Pada masa Rasulullah, harta yang merupakan sumber pendapatan Negara disimpan di Masjid dalam jangka waktu singkat untuk kemudian   didistribusikan kepada masyarakat hingga tidak tersisa sedikitpun.    

Pada masa itu, bayt al-māl belum memiliki bagian-bagian tertentu,   walaupun beliau SAW telah mengangkat para penulis yang bertugas   mencatat harta. Pada saat itu beliau telah mengangkat Mu’aiqib bin Abi   Fatimah ad-Dausiy sebagai penulis harta ghanimah, al-Zubair bin al-Awwam   sebagai penulis harta zakat, Hudzaifah bin al-Yaman sebagai penulis harga   hasil pertanian daerah Hijaz, Abdullah bin Rawahah sebagai penulis harga   hasil pertanian daerah Khaibar, al-Mughirah bin Syu’bah sebagai penulis   hutang piutang dan aktivitas muamalah yang dilakukan oleh negara, serta   Abdullah bin Arqam sebagai penulis urusan masyarakat yang berkenaan   dengan keperluan kabilah-kabilah termasuk kondisi pengairannya. Namun   demikian, saat itu belum terbentuk bagian-bagian Baitul Mal, dan juga   belum ada tempat tertentu yang dikhususkan untuk penyimpanan arsip   maupun ruangan bagi para penulis. 27  

 

Pada perkembangan berikutnya institusi ini berperan penting dalam bidang keuangan dan administrasi Negara terutama pada masa pemerintahan   khulafa’ al-rasyidin. Inilah cikal bakal adanya bayt al-māl dalam sistem   ekonomi Islam yang selanjutnya dikembangkan oleh para penerus beliau.  

   

Rangkuman      

27

9. Muhammad SAW sejak kecil tinggal di lingkungan Quraish yang memiliki kebiasaan berdagang. Kebiasaan dagang Muhammad SAW   itulah yang membentuk jiwa enterpreneurship beliau semakin mantap. Beliau mulai mandiri sebagai seorang pedagang pada usia 17 tahun dan pada usia 37 tahun telah mengalami financial freedom

Zallum, Abdul Qadim, Al Amwal fi Daulat al-Khilāfah (Beirut: Darul Malayin, 1983).21.

50

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

          

10.

                 

11.

                               

12.

13.

sehingga cukup banyak waktu bagi beliau untuk memikirkan masyarakat Arab yang jahiliyah ketika itu. Setelah beliau menjadi rasul dan hijrah ke Madinah, seluruh paradigma berpikir dibidang ekonomi serta aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari yang tidak sesuai dengan ajaran Islam dihapus dan digantikan dengan paradigma baru yang sesuai dengan nilainilai Qur’ani, yakni persaudaraan, persamaan, kebebasan, dan keadilan. Oleh karena itu segala jenis perekonomian dan transaksi keuangan yang tidak sesuai dengan al-Qur’an dihapuskan seperti praktek jual beli yang tidak jelas atau gharar, jual beli ribawi, hutang piutang ribawi, dan sebagainya. Bangunan sistem ekonomi Islam yang beliau canangkan berdiri atas beberapa prinsip pkok perekonomian, sebagai berikut; a. Allah SWT adalah penguasa tertinggi sekaligus pemilik absolute seluruh alam semesta. b. Manusia hanyalah khalifah Allah SWT di muka bumi, bukan pemilik yang sebenarnya. c. Semua yang dimiliki dan didapatkan manusia adalah atas rahmat Allah SWT. d. Kekayaan harus berputar dan tidak boleh ditimbun. e. Eksploitasi ekonomi dalam segala bentuknya merupakan riba yang harus dihilangkan. f. Menerapkan sistem warisan sebagai media redistribusi kekayaan yang dapat mengeliminasi berbagai konflik individu. g. Menetapkan berbagai bentuk sedekah baik yang bersifat wajib maupun sukarela, terhadap para individu yang memiliki harta kekayaan yang banyak untuk membantu para anggota   masyarakat yang tidak mampu. Agar pengelolaan keuangan negara dapat berjalan dengan baik, maka Rasul menetapkan pos-pos pendapat dan pengeluaran negara. Selain itu beliau juga menetapkan kebijakan fiskal. Rasulullah SAW juga membangun pionir kas negara yang disebut Bayt al Mal.

51

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Latihan  

Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   8. Jelaskan tentang aktifitas bisnis Nabi SAW hingga memasuki masa   kenabian!   9. Bagaimana analisa Anda tentang sistem ekonomi Islam yang   dibangun oleh Rasulullah SAW sejak awal berdirinya negara   Madinah ketika itu?   10. Bagaimana kebijakan fiskal Rasulullah SAW untuk mengatasi   perekonomian negara ketika itu?   11. Bagaimana Anggaran dan Belanja Negara di masa rasulullah SAW?   12. Bagaimana keberadaan bayt al mal di masa Rasulullah SAW?                                  

 

52

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Paket 4 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KHULAFA’   AL RASHIDAH    

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa Khulafa’ al Rashidah. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi   Islam masa Abu Bakar dan analisanya, , pemikiran ekonomi Islam masa   Umar ibn al Khaththab dan analisanya, pemikiran ekonomi Islam masa   Usman ibn Affan dan analisanya, pemikiran ekonomi Islam masa Ali bin   Abi Thalib dan analisanya. Paket ini penting untuk dipahami sebagai   rangkaian dasar bangunan pemikiran ekonomi Islam pada pembahasan   perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam masa Khulafa al Rashidah dan analisanya.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa khulafa’ al rashidah. Dosen   memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi   Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemikiran   ekonomi Islam masa khulafa’ al rashidah sehingga mahasiswa mempunyai   kemampuan analisis tentang hal tersebut serta mampu membedakan dan   mengkaitkan pemikiran ekonomi Islam pada masa khulafa’ al rashidah   dengan masa sebelumnya maupun masa sesudahnya.   Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas   plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

   

 

53

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   khulafa’ al rashidah.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   14. menjelaskan dan menganalisa pemikiran ekonomi Islam masa Abu   Bakar ash Shidiq   15. menjelaskan dan menganalisa pemikiran ekonomi Islam masa Umar   bin Khaththab   16. menjelaskan dan menganalisa pemikiran ekonomi Islam masa   Usman bin Affan.   17. menjelaskan dan menganalisa pemikiran ekonomi Islam masa Ali   bin Abi Thalib    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   1. Pemikiran ekonomi Islam masa Abu Bakar ash Shidiq   2. Pemikiran ekonomi Islam masa Umar bin Khaththab   3. Pemikiran ekonomi Islam masa Usman bin Affan.   4. Pemikiran ekonomi Islam masa Ali bin Abi Thalib    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )     7. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam yang terus mengalami perkembangan 8. Penjelasan pemikiran ekonomi Islam masa khulafa’ al rashidah. Kegiatan Inti ( 70 menit ) 19. Membagi mahasiswa dalam 4 kelompok 20. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema; Kelompok 1: pemikiran ekonomi Islam masa Abu Bakar ash Shidiq

54

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Kelompok 2: Pemikiran ekonomi Islam masa Umar bin Khaththab Kelompok 3: Pemikiran ekonomi Islam masa Usman bin Affan   Kelompok 4: Pemikiran ekonomi Islam masa Ali bin Abi Thalib   21. Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok   22. Klarifikasi dari kelompok lain   23. Penguatan hasil diskusi oleh dosen   24. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   10. Menyimpulkan hasil perkuliahan   11. Saran dan motivasi   12. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   7. Memberi tugas latihan   8. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat mindmap pemikiran ekonomi Islam masa khulafa’ al rashidah   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Kertas plano, spidol    

Langkah Kegiatan   22. Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep!   23. Diskusikan materi yang telah ditentukan pada kelompok anda!     24. Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping! 25. Tempelkan di papan tulis kelas! 26. Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi! 27. Presentasikan secara bergantian! Tiap kelompok 7 menit. 28. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

55

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KHULAFA’ AL RASHIDAH

    Pemikiran Ekonomi Islam Masa Khulafa’ Al Rashidah  

Setelah memahami pemikiran ekonomi Islam periode Rasulullah SAW yang merupakan pondasi penyelesaian persoalan sosial, politik dan   ekonomi, maka kita masuk ke pembahasan pemikiran ekonomi Islam masa   Khulafa’ al-Rashidah. Periode Khulafa’ al Rashidah dimulai sejak wafatnya   Nabi Muhammad SAW sampai Mu'awiyah bin Abu Sufyan memegang   tampuk pemerintahan Islam pada tahun 41 H./661 M.   Berikut ini kita bahas satu per satu pemikiran ekonomi Islam mulai   masa Abu Bakar Al-Shidiq, Umar bin Khaththab, Utsman bin Affan hingga   Ali  bin Abi Thalib.  

 

Pemikiran Ekonomi Islam Masa Abu Bakar Al-Shiddiq   Khalifah Abu Bakar Al-Shiddiq RA (51 SH – 13 H) merupakan pertama setelah wafatnya Rasulullah SAW. Beliau memerintah   hingga akhir hayatnya selama 2 tahun, 3 bulan dan 3 hari (11 H - 13 H).  

  khalifah

 

Pada awal kekhalifahannya, khalifah Abu Bakar Al-Shiddiq   dihadapkan pada situasi dalam negeri yang tidak kondusif. Oleh karena itu   beliau lebih banyak melakukan konsolidasi internal untuk menjaga   kebersamaan ummat sepeninggal Rasulullah SAW. Sebagai contoh kondisi   yang harus dihadapi adalah terdapatnya kabilah-kabilah yang murtad dan   adanya orang yang mengaku nabi (Musailamah al-Kadzab). Beliau     mengambil tindakan yang tegas terhadap kabilah-kabilah yang murtad. Hal ini dibuktikan dengan pengiriman pasukan ke beberapa daerah untuk memerangi kabilah-kabilah yang murtad tersebut (perang Riddah). Dalam bidang perekonomian Khalifah Abu Bakar Al-Shiddiq RA pada awal masa pemerintahannya dihadapkan pada kondisi dalam negeri dimana terdapat banyak para pembangkang yang menolak membayar zakat. Al-Ismaili meriwayatkan dari Umar bin Khatthab mengenai sikap khalifah

56

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  Abu Bakar untuk memerangi orang-orang yang menolak membayar zakat   sebagai berikut:  

"Tatkala Rasulullah SAW wafat, banyak kaum yang murtad dan mereka   berkata, 'Kami akan tetap melakukan shalat namun kami tak akan pernah   membayar zakat:' Saya datang menemui Abu Bakar dan saya katakan   kepadanya, 'Satukanlah manusia dan bersikaplah penuh kasih kepada   mereka, karena mereka itu orang-orang yang buas." Abu Bakar menjawab,   'Saya mengharap bantuanmu, namun yang saya dapatkan adalah   pengkhianatanmu. Apakah kamu yang demikian garang pada zaman jahiliah   jadi  penakut dalam Islam, wahai Umar? Lalu dengan apa saya harus satukan mereka, dengan syair yang dibikin-bikin dan sihir yang dibuat  buat? Tidak!Tidak! Rasulullah SAW telah wafat dan wahyu telah putus.   Demi Allah saya akan perangi mereka selama pedang masih bisa bertahan   di  tanganku, Demi Allah saya akan perangi siapa saja yang memisahkan antara shalat dan zakat. Saya akan perangi mereka walaupun mereka hanya   menolak untuk memberikan seutas tali yang pernah mereka berikan kepada   Rasulullah!' Ternyata saya dapatkan bahwa dia jauh lebih berani dan kuat   keinginannya dan demi Allah saya melihat bahwa Allah telah membukakan   dadanya untuk berperang. Maka tahulah saya bahwa apa yang dikatakannya   itu   adalah benar.”  

Selama masa kekhalifahannya, Abu Bakar Al-Shiddiq RA beberapa kebijakan umum dalam bidang perekonomian, antara

  menerapkan

lain  :  

a. Menetapkan praktek akad-akad perdagangan yang sesuai dengan prisip   syari’ah.  

b.   Menegakkan hukum dengan memerangi mereka yang tidak mau   membayar zakat. Zakat dan berbagai bentuk pendapatan negara dalam ekonomi merupakan instrument untuk redistribusi pendapatan dalam rangka keadilan sosial dan ekonomi. c. Melakukan pengelolaan dan penghitungan zakat secara akurat dan teliti. d. Melakukan pendistribusian secara langsung.

57

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Hasil pengumpulan zakat oleh Abu Bakar dijadikan sebagai pendapatan negara dan disimpan (ditampung) dalam Baitul Maal untuk   kemudian langsung didistribusikan seluruhnya kepada kaum Muslimin   hingga tidak ada yang tersisa dalam jangka waktu yang tidak lama.   Bahkan, ketika Abu Bakar wafat, hanya ditemukan satu dirham dalam   perbendaharaan negara.  

 

e.   Tidak menjadikan ahli Badar (orang-orang yang berjihad pada perang Badar) sebagai pejabat negara. Tentang hal ini, Abu Nu'aim   meriwayatkan bahwa dikatakan kepada Abu Bakar, "Wahai khalifah,   tidakkah engkau mengambil ahli Badar sebagai pejabat? Abu Bakar   berkata, "Saya mengetahui kedudukan mereka, namun saya tidak suka   mengotori mereka dengan dunia”.   f.   Tidak mengistimewakan ahli Badar dalam pembagian kekayaan negara.  

g. Mengelola barang tambang (rikaz) yang terdiri dari emas, perak,   perunggu, besi, dan baja, sehingga menjadi sumber pendapatan negara.  

h.   Pengembangan dan pengangkatan penanggungjawab bayt al-māl. i. Menetapkan gaji para pegawai berdasarkan karakteristik daerah   kekuasaan masing-masing. Pada saat itu, daerah kekuasaan Islam telah   terbagi-bagi dan setiap daerah memiliki seorang pegawai yang berhak   mendapatkan gaji sesuai kedudukan dan kadar yang telah ditentukan.  

 

j.   Tidak merubah kebijakan Rasullullah SAW dalam masalah jizyah.   Sebagaimana Rasulullah SAW, Abu Bakar RA tidak membuat ketentuan   khusus tentang jenis dan kadar jizyah. Maka pada masanya, jizyah dapat   berupa emas, perhiasan, pakaian, kambing, onta, kayu-kayu, atau benda  benda lainnya.   Dalam usahanya meningkatkan kesejahteraan rakyat, Khalifah Abu Bakar RA melaksanakan kebijakan ekonomi sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah SAW. la sangat memperhatikan akurasi penghitungan zakat, hasil pengumpulan zakat dijadikan sebagai pendapatan negara yang disimpan dalam bayt al-māl dan langsung didistribusikan seluruhnya kepada kaum muslimin. Khalifah Abu Bakar mengikuti langkah-Iangkah Nabi SAW dalam mengeluarkan pendapatan yang berasal dari zakat. la membayar uang

58

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dalam jumlah yang sama kepada seluruh sahabat Nabi, dan tidak membeda  bedakan antara kaum muslim terdahulu dengan para muallaf, antara budak   dengan orang merdeka dan antara laki-laki dan perempuan. Dalam hal ini   beliau berprinsip persamaan hak warga negara dalam ekonomi. Sekali waktu   beliau menerima kekayaan yang berlimpah dari negara yang ditaklukkan dan   Abu Bakar mendistribusikannya pada orang-orang secara sama. Umar RA dan  para sahabat lain menyatakan bahwa kaum muslimin terdahulu harus   diberi keistimewaan dari kaum muallaf. Abu Bakar menjawab, "Aku sadar   sepenuhnya tentang keunggulan dan keistimewaan orang-orang yang   engkau sebutkan, semua itu akan dibalas oleh Allah SWT.Tetapi ini adalah   masalah kebutuhan hidup, di mana menurutku prinsip persamaan lebih baik   daripada prinsip pengistimewaan."?  

Dengan demikian, selama masa kekhalifahan Abu Bakar RA, harta bayt al-mal tidak pernah menumpuk dalam jangka waktu lama karena   langsung didistribusikan kepada seluruh kaum muslimin. Semua warga   negara muslim mendapat bagian yang sama dari bayt al-mal. Ketika   pendapatan bayt al-mal meningkat semua mendapat manfaat yang sama dan   tidak ada yang hidup dalam kemiskinan. " Tatkala Abu Bakar meninggal   dunia dan telah dikuburkan, Umar RA memanggil orang-orang   kepercayaannya dan diantaranya Abdurrahman bin Auf dan Utsman bin   Affan RA, mereka masuk kedalam bayt al-mal dan membukanya. Mereka   tidak mendapatkan satu dinar dan dirham pun di dalamnya."    

    Pemikiran Ekonomi Islam Masa Umar bin Khaththab  

Umar bin Khatthab RA (40 SH – 23 H) merupakan khalifah kedua bagi kaum muslimin dengan menggantikan Abu Bakar Al-Shiddiq RA.     Periode kekhalifahan Umar benar-benar merupakan abad keemasan dalam sejarah Islam. Selama kurun waktu yang hanya 10 (sepuluh) tahun Khalifah Umar bin Khattab berhasil membuktikan kehebatan sistem ekonomi Islam yang diajarkan Allah dan Rasul-Nya. Negara mengalami kemakmuran yang amat pesat, hal yang belum pernah disaksikan orang Arab sebelumnya.  

Salah satu kebijakan yang membanggakan adalah Umar RA menghitung kekayaan para pejabat di awal dan di akhir jabatannya. Bila

59

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    terdapat kenaikan yang tidak wajar, yang bersangkutan secara langsung   diminta membuktikan bahwa kekayaan yang dimilikinya itu didapat dengan   cara yang halal. Bila gagal, Umar memerintahkan pejabat itu menyerahkan   kelebihan harta dari jumlah yang wajar kepada bayt al-mal, atau membagi dua  kekayaan itu separuh untuk yang bersangkutan dan sisanya untuk   negara.  

Faktor-Faktor yang mempengaruhi kesuksesan ekonomi masa Umar Bin  Khattab adalah sebagai berikut:  

a.   Melakukan sistematisasi dalam pemberlakuan pungutan jizyah kepada   ahlu dzimmah dengan cara menetapkan tiga tingkatan jizyah. Yang   disesuaikan dengan tingkat kemampuan mereka membayar. 28  

b. Menghentikan pendistribusian bagian zakat, untuk salah satu asnaf yaitu   orang-orang yang baru masuk Islam karena negara Islam telah kuat.  

c.   Melakukan restrukturisasi sumber dan sistem ekonomi baru yang belum   pernah ada sebelumnya. d.   Atas saran Ali memungut zakat atas kuda yang oleh Rasulullah SAW   dibebaskan dari zakat.  

e.   Membentuk dewan dewan, bayt al-māl, membuat dokumen-dokumen negara dan merancang sistem yang mampu menggerakan ekonomi, baik   produksi maupun distribusi.   f.   Umar tidak mendistribusikan tanah taklukan di Irak kepada prajurit dan   membiarkannya sebagai amanah.  

g. Disamping itu, banyak kemenangan yang dicapai tentara muslim pada   masa Umar telah menghasilkan banyak harta rampasan yang secara     signifikan menambah kekayaan negara. Khalifah Umar bin Khatthab (13 H/634 M) membentuk Dewan Ekonomi, dengan tugas sebagai berikut:

28

60

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

a.   Mendirikan bayt al-māl 29, menempa uang, membentuk tentara untuk   menjaga dan melindungi tapal batas,mengatur gaji, mengangkat hakim  hakim, mengatur perjalanan pos, dan lain-lain.  

b.   Mengadakan dan menjalankan hisbah (pengawasan terhadap pasar, pengontrolan terhadap timbangan dan takaran, penjagaan terhadap tata  tertib dan susila, pengawasan terhadap kebersihan jalan, dan sebagainya.)   c.   Memperbaiki dan mengadakan perubahan terhadap peraturan yangtelah   ada, misalnya hak penguasaan tanah yang didapat dari perang yang   semula diberikan kepada kaum Muslimin dirubah menjadi tetap hak   pemilik semula tetapi dikenakan pajak tanah (kharaj), dan peninjauan   kembali persyaratan untuk pembagian zakat bagi orang-orang yang   dijinakkan hatinya (al-muallafatu qulubuhum) dan Lain-lain.   29

 

Penyebab munculnya pemikiran untuk membentuk bagian-bagian bayt al-māl adalah   peristiwa saat Abu Hurairah menyerahkan harta yang banyak kepada Khalifah Umar bin Khaththab yang diperolehnya dari Bahrain. Pada saat itu Umar bertanya kepadanya: ‘Apa   yang engkau bawa ini?’ Abu Hurairah menjawab: ‘Aku membawa (harta) 500 ribu dirham’.   Umar berkata lagi kepadanya: ‘Apakah engkau sadar apa yang engkau katakan? Mungkin engkau sedang mengantuk, pergi tidurlah hingga subuh.’ Ketika esoknya Abu Hurairah   kembali kepada Umar maka beliau berkata kepadanya: ‘Berapa banyak uang yang engkau   bawa?’ Abu Hurairah menjawab: ‘500 ribu dirham’ Umar berkata lagi: ‘Apakah (benar  benar) sebanyak itu ?’ Abu Hurairah menjawab: ‘Aku tidak tahu kecuali memang begitu’. Kemudian Umar naik mimbar, memuji Allah dan mengagungkan-Nya, seraya berkata:   ‘Wahai manusia, sungguh telah datang kepada kita harta yang banyak, apabila kalian   berkehendak terhadap harta itu, maka kami akan menimbangnya bagi kalian, dan apabila kalian ingin kami menghitungnya maka kami akan melakukannya untuk kalian’. Seorang   laki-laki berkata: ‘Wahai Amirul Mukminin, buatlah bagian-bagian Baitul Mal untuk   masyarakat, sehingga mereka dapat mengambil bagiannya dari sana.’ Al-Waqidi berkata, bahwa Umar bin Khaththab bermusyawarah dengan kaum Muslim dalam pembentukan   bagianbagian Baitul Mal tersebut. Pada saat itu Ali berkata kepadanya: ‘Bagikanlah olehmu   harta yang terkumpul kepadamu setiap tahun dan janganlah engkau tahan dari harta itu sedikitpun’. Utsman berkata: ‘Aku melihat harta yang banyak yang akan menghampiri     manusia, jika mereka tidak diatur sampai diketahui mana orang yang sudahmengambil bagiannya dan mana yang belum, maka aku khawatir hal ini akan mengacaukan urusan.’ Al-Warid bin Hisyam bin al-Mughirah berkata: ‘Ketika aku di Syam, aku melihat rajarajanya membuat bagian tertentu pada kas negaranya serta membentuk struktur tentaranya dan hal tersebut senantiasa terjadi demikian.’ Mendengar keterangan tersebut, maka Khalifah Umar menyetujuinya. Kemudian ia memanggil beberapa orang keturunan Quraisy, yaitu ‘Uqail bin Abi Thalib, Mukharamah bin Naufal dan Jabir bin Muth’im, dan Umar berkata kepada mereka: ‘Tulislah oleh kalian nama seluruh orang berdasarkan kabilah-kabilahnya.’ Mereka melaksanakan perintah tersebut dengan memulai penulisan dari Bani Hasyim, kemudian Abubakar dan kaumnya, Umar dan kaumnya serta diikuti dengan kabilah-kabilah lainnya.

61

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

d.   Umar melakukan reformasi hak penguasaan tanah dengar mencontoh   Rasulullah SAW pada waktu membagikan tanah Khaibar.  

Bangunan lembaga bayt al-māl pertama kali didirikan dengan Madinah sebagai pusatnya. Dan didirikan juga cabang-cabang di ibukota   propinsi. Untuk menangani lembaga tersebut, Khalifah Umar Bin Khattab   menunjuk Abdullah ibn Irqam sebagai bendahara Negara dengan   Abdurrahman ibn Ubaid al-Qari sebagai wakilnya. Khalifah Umar ibn al  Khattab juga membuat ketentuan bahwa pihak eksekutif tidak boleh turut   campur dalam mengelola harta bayt al-mal. Ditingkat propinsi, pejabat yang   bertanggung jawab terhadap harta umat tidak bergantung kepada gubernur   dan  mereka mempunyai otoritas penuh dalam melaksanakan tugasnya serta bertanggung jawab langsung kepada pemerintah pusat.    

 

Untuk mendistribusikan bayt al-māl, Khalifah Umar ibn al-Khattab beberapa departeman yang dianggap perlu, seperti:

  mendirikan  

a. Departemen Pelayaran Militer. Departemen ini berfungsi untuk   mendistribusikan dana bantuan kepada orang- orang yang terlibat dalam   peperangan  

b.   Departemen Kehakiman dan Eksekutif. Departemen ini bertanggung   jawab terhadap pembayaran gaji para hakim dan pejabat eksekutif. c.   Departemen Pendidikan dan Pengembangan Islam. Departemen ini   mendistribusikan dana bagi penyebar dan pengembang ajaran Islam   beserta keluarganya, seperti guru dan juru dakwah.  

d.   Departemen jaminan Sosial. Departemen ini berfungsi untuk mendistribusikan dana bantuan kepada selurruh fakir miskin dan orang  orang yang menderita.     Pada masa pemerintahannya, Khalifah Umar ibn al-Khattab mengklasifikasi pendapatan Negara menjadi empat bagian, yaitu: a. Pendapatan zakat dan ‘ushr (pajak tanah). Pendapapatan ini didistribusikan dalam tingkat local jika kelebihan penerimaan sudah disimpan di Bayt al-māl pusat dan dibagikan kepada delapan ashnaf.

62

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

b.   Pendapatan khums dan sedekah. Pendapatan ini didistribusikan kepada   fakir miskin atau untuk membiayai mereka yang sedang mencari   kesejahteraan, tanpa diskriminasi apakah ia seorang muslim atau bukan.  

c.   Pendapatan kharaj, fa’i, jizyah, ‘ushr (pajak perdagangan), dan sewa tanah Pendapatan ini digunakan untuk membayar dana pensiun dan dana   bantuan serta untuk menutupi biaya operasional administrasi, kebutuhan   militer, dan sebagainya.   d.   Pendapatan lain-lain. Pendapatan ini digunakan untuk membayar para   pekerja, pemeliharaan anak- anak terlantar, dan dana sosialnya.  

Di antara alokasi pendapatan bayt al-mal tersebut, dana pensiun merupakan pengeluaran Negara yang paling penting. Dana pensiun ini   ditetapkan untuk mereka yang akan dan pernah bergabung dalam   kemiliteran. Dengan kata lain dana pensiun ini sama halnya dengan gaji   regular angkatan bersenjata dan pasukan cadangan serta penghargaan bagi   orang- orang yang telah berjasa. Sementara itu, dana pertahanan Negara   digunakan untuk membeli sarana dan prasarana militer, seperti perlengkapan   perang dan pembangunan markas militer. Sedangkan dana pembangunan   digunakan untuk sector pertanian dan perdagangan, pembangunan jaringan   terowongan, dan berbagai fasilitas umum lainnya yang dapat menunjang   kelancaran aktivitas ekonomi dan kesejahteraan masyarakat umum.  

 

Selain hal- hal tersebut, Khalifah Umar ibn al-Khattab juga menerapkan beberapa kebijakan ekonomi lainnya, seperti:    

a.   Kepemilikan Tanah. Khalifah Umar memutuskan tanah-tanah tersebut   diperlakukan sebagai fai dan prinsip yang sama diadopsi untuk kasus  kasus di masa mendatang. Dalam memperlakukan tanah-tanah taklukan,     Khalifah Umar ibn al-Khattab tidak membagi-bagikannya kepada kaum muslimin, tetapi membiarkan tanah tersebut tetap berada pada pemiliknya dengan syarat membayar kharaj dan jizyah. b. Zakat. Pada masa Rasululllah SAW jumlah kuda masih sangat sedikit, terutama kuda yang dimiliki oleh kaum muslimin karena digunakan untuk kepentingan pribadi dan jihad. Karena zakat dibebankan kepada

63

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

barang barang produktifitas maka kuda yang dimiliki kaum muslimin pada waktuitu tidak dikenakan zakat.

 

c.   ‘Ushr. Khalifah Umar ibn al-Khattab menerapkan pajak ‘ushr kepada para pedagang yang memasuki wilayah kekuasaan Islam. Ushr   dibebankan kepada suatu barang hanya sekali dalam setahun. Pos   pengumpulan ushr berada di berbagai tempat yang berbeda beda.,   termasuk di ibukota   d.   Sedekah dari non muslim. Tidak ada ahli kitab yang membayar sedekah   atas ternaknya kecuali orang Kristen Bani Taghlib. Bani taghlib   merupakan suku Arab yang gigih dalam peperangan. Umar mengenakan   jizyah kepada mereka, namun mereka menginginkan membayar sedekah.   Umar memanggil mereka dan menggandakan sedekah yang harus mereka   bayar dengan syarat mereka setuju untuk tidak membaptis seorang anak   untuk menerima kepercayaan mereka. Mereka setuju dan membayar   sedekah ganda. Walaupun demikian,kaum muslimim sepakat bahwa yang   didapat dari Bani Taghlib tidak untuk dibelanjakan seperti halnya kharaj   karena sedekah merupakan pengganti pajak.  

e. Mata Uang. Pada masa pemerintahan Khalifah Umar ibn al-Khattab,   bobot mata uang dinar seragam, yaitu sama dengan satu mitsqal atau 100   grain barley. Sedangkan bobot dirham tidak seragam dan karenanya   menimbulkan kebingungan masyarakat. Atas dasar itu, Khalifah Umar   ibnal-Khattab menetapkan bahwa dirham perak seberat 14 qirat atau 70   grain barley. Dengan demikian, rasio antara satu dirham dengan satu   mitsqol adalah tujuh per sepuluh.  

Khalifah Umar bin Khatthab RA wafat pada hari keempat akhir pada bulan Dzulhijjah tahun 23 H setelah memimpin kaum muslimin selama 10     tahunt 6 bulan 4 hari. Wasiat-wasiat Umar RA kepada khalifah penggantinya yang berkaitan dengan masalah ekonomi dapat diringkas sebagai berikut:  

a. Agar memberikan pengertian kepada kaum Muhajirin mengenai harta fai’ mereka, dan mewasiatkan Anshar tentang kebaikan. b. Agar memperlakukan orang manapun dengan baik, karena mereka adalah sumber pendapatan Negara.

64

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

c.   Tidak boleh diambil dari penduduk daerah, selain dari kelebihan harta   mereka dengan penuh keridhaan.  

d.   Kafir dzimmi tidak dibebani kecuali sekedar menurut kesanggupannya.     Pemikiran Ekonomi Islam Masa Utsman bin ‘Affan  

Pemilihan Khalifah ketiga berbeda dengan Khalifah Abu Bakar Al  Shiddiq yang menunjuk langsung penggantinya sebelum beliau wafat,   Khalifah Umar bin Khattab membentuk sebuah tim yang bernggotakan enam   orang sahabat yaitu Utsman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, Thalhah, Zubair   bin Awwam, Sa’ad bin Abi Waqqash dan Abdurrahman bin Auf. Setelah   wafatnya Khalifah Umar tim ini melakukan pemufakatan yang pada   akhirnya menunjuk Utsman bin Affan RA sebagai Khalifah Islam yang   ketiga.  

Khalifah Utsman bin Affan RA memerintah selama 12 tahun (24 H   – 36H). Dalam berbagai literatur dikatakan bahwa selama enam tahun   pertama pemerintahannya dilewati dengan baik, sementara enam tahun   kedua terjadi banyak keguncangan dalam bidang politik, sosial dan ekonomi   yang   berakhir pada pembunuhan sang Khalifah.  

Pada masa pemerintahannya, Khalifah Utsman bin Affan RA berhasil melakukan ekspansi ke wilayah Armenia, Cyprus, Tunisia, Rhodes dan  bagian tersisa dari Persia, Transoxania dan Tabaristan. Beliau juga   berhasil menumpas pemberontakan di daerah Khurasan dan Iskandariah.   Selain itu, pemerintahan Khalifah Utsman juga telah berhasil menuliskan   kembali ayat-ayat Al-Qur’an menjadi ”satu huruf” atau satu versi yang   hingga kini disebut dengan ”Mushaf Utsmani” untuk menghilangkan     keanekaragaman dalam bacaan Al-Qur’an.  

Khalifah Utsman bin Affan RA menjalankan kebijakan ekonominya dengan melakukan beberapa penataan baru dengan mengikuti kebijakan Khalifah Umar sebagai berikut: a. Dalam rangka pengembangan sumber daya alam, dilakukan pembuatan saluran air, pembangunan jalan-jalan dan pembentukan organisasi kepolisian secara permanen untuk mengamankan jalur perdagangan;

65

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

b.   Membentuk armada laut kaum muslimin hingga berhasil membangun   supremasi kelautan di wilayah Mediterania dan berhasil membangun   pelabuhan pertama negara Islam di semenanjung Syria,Tripoli dan Barca   di Afrika Utara.  

c.   Tidak mengambil upah dari kantornya, bahkan menyimpan uangnya di bendahara negara. Hal ini bermuara pada terjadinya kesalahpahaman   dengan Abdullah bin Irqam, bendahara Bayt al-mal saat itu.   d.   Mempertahankan sistem pemberian bantuan dan santunan serta   memberikan sejumlah besar uang kepada masyarkat yang berbeda-beda.  

e. Dalam hal pengelolalan zakat, pemilik harta diberikan keleluasaan untuk   menaksir hartanya sendiri. Dibebaskan zakat atas harta terpendam.  

f.   Menaikkan dana pensiun sebesar 100 dirham dan memberikan ransum   tambahan berupa pakaian. Memperkenalkan tradisi mendistribusikan   makanan ke masjiduntuk fakir miskin dan musafir.  

Pada masa enam tahun kedua pemerintahannya, terdapat beberapa kebijakan dari Khalifah Utsman bin Affan RA yang pada akhirnya bermuara   pada gejolak politik dan terbunuhnya sang Khalifah. Adapun kebijakan   tersebut adalah sebagai berikut:  

 

a.   Kebijakan dalam hal pemberian harta dari bayt al-mal kepada kerabatnya. Hal ini berbeda dengan pandangan Abu Bakar dan Umar yang   memandang bahwa hak kerabat dalam bayt al-mal terbatas dalam standar   umum yang ada dan tidak ada toleransi atasnya;   b.   Pandangan bahwa sedekah adalah bukan merupakan sumber devisadan   pendapatan negara membuat Beliau menggunakan dana zakat untuk   pembiayaan perang dan lainnya. Hal   ini ditentang oleh kebanyakan sahabat yang menyatakan bahwa sang Khalifah telah menyalahi ketentuan dalam Al-Qur’an mengenai penyaluran zakat (At-Taubah:60). Pada akhirnya kebijakan ini menghambat sirkulasi ekonomi dan membuat terjadinya kesenjangan antara si kaya dan si miskin. c. Kebijakan memberikan tambahan gaji kepada pejabat negara yang beberapa diantaranya memiliki hubungan kekerabatan.

66

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

d.   Kebijakan mengenai kepemilikan tanah dimana Beliau menginginkan   penduduk Arab untuk menjual harta fai’ mereka di daerah dan   menggantinya dengan kavling tanah yang pada akhirnya memunculkan   tuan-tuan tanah yang pada akhirnya menimbulkan kesenjangan antara   tuan tanah yang memiliki tanah luas dan penduduk miskin yang tidak   memiliki tanah.    

Pemikiran Ekonomi Islam Masa Ali bin Abu Thalib   Ali bin Abi Thalib RA adalah khalifah terakhir dari Khulafa al  Rasyidin, sebagai pengganti Ustman bin Affan ra. Beberapa sifat istimewa Ali  ra dalam pengabdian membela dan mempertahankan agama Islam antara lain  sebagaimana dinyatakan dalam sebuah hadist, “Abu Hurairah berkata   bahwa Nabi pernah berbicara kepada para sahabatnya, ‘Bila kalian ingin   mengatahui pengetahuan Adam, keteguhan Nuh, kebiasaan Ibrahim, do’a   Musa, ketakwaan Isa, dan petunjuk Muhammad dalam diri satu orang,   lihatlah pada orang yang sedang menuju kearah kalian’. Ketika para sahabat   mengangkat kepala, mereka melihat Ali RA”.  

 

Khalifah Ali RA, semasa melaksanakan amanah sebagai amirul mukminin sangat keras mengupayakan tegaknya good governance, salah   satu tindakan yang segera diambil adalah memberhentikan pejabat korup,   diantaranya dengan memenjarakan Gubernur Ray yang dianggapnya   melakukan korupsi.  

 

Ali melihat dunia dengan penuh kesungguhan. Ia melihat setiap aspek keduniaan tanpa terkecuali. Ia memperhatikan hak individu dan   masyarakat serta tidak pernah memikirkan selainnya. Beliau menyeru umat   manusia untuk melihat keindahan dan keajaiban dunia, dan secara     bersamaan memberitahu individu dan masyarakat akan hak-hak mereka sehingga dengan begitu mereka akan mendapatkan kebahagian dan kemakmuran yang hakiki. Imam menjelaskan hak-hak mereka sehingga tiaptiap individu harus saling menolong satu sama lain melalui kerjasama yang erat dan berusaha meraih kemakmuran masyarakat, dan mendapatkan manfaat sesuai dengan kapasitasnya masing-masing. Amirul Mukminin terus menerus memerintah para gubernur dan memperingatkan mereka dengan  

67

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    tegas supaya tidak menyalahgunakan harta milik rakyat dan menerima suap.   Ia menganggap perilaku seperti itu sebagai hubungan terburuk antara   penguasa dan rakyat, serta penghalang terbesar antara hak dan orang yang   berhak. Pada suatu ketika ia mendapatkan berita bahwa seseorang   pejabatnya menerima suap. Imam Ali memegang tangan pejabat itu dan   menyentaknya dengan keras, kemudian ia berkata kepadanya “Orang-orang   sebelum Anda dimusnahkan karena mereka merampas hak manusia dan   karena itu rakyat terpaksa mendapatkan hak-haknya dengan menyuap.   Mereka memaksa rakyat melakukan hal-hal batil sehingga kebatilan   merajalela”.  

Bila Ali ra keras terhadap pejabat korup, ia juga bersikap ramah   terhadap kepada orang-orang saleh. Beliau mengakui hak-hak mereka dan   mendorong mereka menaati Imam dan berkhidmat kepada umat Islam. Ali   RA  memberikan gaji yang sangat pantas bagi para gubernur untuk mencukupi kebutuhan mereka. Karena itu tidak ada alasan mereka menerima   suap.Tindakan dan pemikiran Khalifah Ali RA. memerangi korupsi tersebut   sangat relevan dengan segala upaya pemerintahan modern/masa kini   diberbagai belahan dunia saat ini, yang dituntut masyarakatnya untuk dapat   melayani dan memberikan hak rakyat dari berbagai lapisan masyarakat   secara adil. Bahkan telah menjadi perhatian masyarakat dunia dan sekaligus   pendorong investor melakukan aktivitas investasi bagi negara dengan   pemerintahan yang tingkat korupsinya sangat rendah.   Secara utuh konsep pemerintahan Ali bin Abi Thalib RA, tercermin suratnya kepada Malik Asther bin Harits, dengan poin-poin penting   antara lain sebagai berikut:  

  pada

 

a. Tugas, kewajiban, serta tanggung jawab para penguasa dalam mengatur     berbagai prioritas pelaksanaan keadilan serta pengawasan terhadap pejabat tinggi dan stafnya. b. Menjelaskan hal-hal terkait dengan jaksa, hakim, dan penegak hukum lainnya. c. Menguraikan pendapatan pegawai administrasi dan bendahara.

68

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

d.   Menjelaskan tatacara berhubungan dengan masyarakat sipil, lembaga   peradilan dan angkatan perang.  

e.   Instruksi agar Malik lebih memperhatikan kesejahteraan para prajurit dan keluarga mereka.   f.   Arahan agar Malik bin Harits berkomunikasi langsung dengan   masyarakat melalui pertemuan terbuka, terutama dengan orang-orang   miskin, orang-orang teraniaya, dan para penyandang cacat.  

g. Instruksi untuk melawan korupsi dan penindasan.  

h.   Instruksi untuk melakukan control pasar dan memberantas para pedagang   licik, penimbun barang dan pasar gelap.  

Secara umum pemikiran kebijakan dalam bidang perekonomian   selama masa pemerintahan Khalifah Ali RA adalah sebagai berikut:  

a.   Mengedepankan prinsip pemerataan dalam pendistribusian kekayaan Negara kepada masyarakat.   b.   Menetapkan pajak terhadap pemilik kebun dan mengizinkan pemungutan   zakat terhadap sayuran segar  

c. Pembayaran gaji pegawai dengan sistem mingguan  

d.   Melakukan kontrol pasar dan memberantas pedagang licik, penimbun   barang, dan pasar gelap. e.   Aturan kompensasi bagi para pekerja jika mereka merusak barang  barang pekerjaannya.  

Perhatian Ali RA terhadap keadilan sosial dan pemerataan sangat tinggi sebagaimana dikatakan beliau “Jika orang kaya terus menimbun     hartanya sementara banyak orang miskin yang kelaparan, kedinginan, dan hidup dalam kesengsaraan, meraka pantas mendapat murka Allah”. Selanjutnya diriwayatkan khalifah pernah berkata; “Allah mewajibkan orang yang kaya untuk memenuhi kebutuhan ekonomi orang-orang miskin sampai kebutuhan dasar mereka terpenuhi. Jika mereka lapar atau tidak mempunyai pakaian atau terlihat dalam kesulitan keuangan lainnya, maka hal itu disebabkan karena orang-orang kaya tidak melaksanakan kewajibannya.  

69

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Oleh karenanya, Allah akan bertanya pada mereka pada Hari Pengadilan dan   dan akan menyiksa mereka. Substansi pemikiran Ali RA tersebut,   berlandaskan pada firman Allah SWT;  

“Dan berikanlah kepada mereka sebagaian dari harta Allah yang   dikaruniakanNya kepadamu” (QS An Nuur:33), selanjutnya     “Dan jangan sekali-kali orang-orang yang kikir dengan apa yang diberikan   Allah kepada mereka dari karuniaNya, mengira bahwa kikir itu baik bagi   mereka, padahal (kikir) itu buruk bagi mereka. Apa (harta) yang mereka   kikirkan itu akan dikalungkan (dilehernya) pada hari Kiamat. Milik Allahlah  warisan (apa yang ada) di langit dan di bumi. Allah Maha teliti, teliti   terhadap apa yang kamu kerjakan”(QS:3:180).  

Dalam Ayat tersebut Allah tidak menyatakan manusia sebagai ‘pemilik’ harta, tetapi Dia menyatakan, “Sebagian dari harta yang Allah   karuniakan kepadamu”. Hal ini untuk mengingatkan manusia terhadap   prinsip ini, yaitu bahwa harta adalah rezeki dari Allah. Manusia bukan   pemilik tetapi menjadi wakil (khalifah) dari pemilik sebenarnya, Allah swt.   Prinsip tersebut dikuatkan oleh para ulama fikih, antara lain Imam ar-Razi   dalam tafsirnya,“Sesungguhnya orang-orang fakir adalah ‘keluarga’ Allah.   Sedangkan orang-orang kaya adalah penjaga gudang-gudang Allah. Karena   harta yang ada ditangan mereka adalah harta Allah, tidak aneh jika Sang   pemilik gudang itu berkata kepada para penjaganya, “Infakkan sebagian dari   apa yang terdapat dalam gudang-gudang itu untuk keperluan orang-orang   yang membutuhkan dari keluargaku”  

 

Terdapat persamaan prinsip dalam distribusi kekayaan Negara, antara Khalifah Ali ra dan Abu Bakar RA, kepada masyarakat. Ia   memberikan bantuan yang sama pada semua orang, terlepas dari status social     atau kedudukan mereka, atau hubungan meraka dengan Nabi SAW, atau kedudukan mereka dalam perang Badar atau Uhud dan lain-lain.  

Ali ra tidak membeda-bedakan mereka dan memperlakukan mereka sama dalam masalah-masalah ekonomi. Dalam tataran praktis, Khalifah Ali ra menggunakan sistem distribusi pekanan. Hari Kamis adalah hari pendistribusian atau hari pembayaran. Pada hari itu, semua penghitungan diselesaikan dan pada hari Sabtu dimulai penghitungan baru. Memaksa

70

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    rakyat bekerja dan mengeksploitasi upah mereka juga termasuk jenis   penimbunan. Ali RA tidak mentolerir hal ini dan membahasnya diberbagai   tempat dalam bukunya Nahjul Balaghah. Beliau menggambarkan kondisi   rakyat di zamannya, ia berkata;”Ada banyak orang yang usahanya sia-sia dan  tidak bermanfaat. Anda sekalian hidup di waktu kebaikan menyurutdan   kejahatan semakin mendekat. Ketamakan syaitani membunuh rakyat.   Kemanapun kemana mata memandang Anda akan melihat fakir miskin yang   menderita karena kemiskinan, atau orang kaya yang tidak bersyukur kepada   Allah, atau orang-orang kikir yang tidak memenuhi hak Allah dan sangat   bernafsu menambah kekayaannya. Apa yang terjadi pada orang-orang saleh   dan alim diantara kalian? Dimanakah orang mulia yang murah hati yang   mencari rezeki dengan cara baik dan beramal dan berakhlak tulus?  

Kesungguhan penggunaan kekayaan Negara dan usaha dari individu dan  masyarakat dalam rangka memerangi kemiskinan menjadi perhatian khalifah Ali RA.    

Ali RA mengambil dua prinsip; Pertama, seluruh kekayaan bayt al  tanah serta semua sumber penghasilan adalah milik Negara dan harus mal,   didistribusikan ke seluruh warga Negara menurut keperluan dan haknya.   Setiap orang harus bekerja dan mendapatkan manfaat dari sumber-sumber ini   menurut usahanya sendiri. Tak seorangpun berhak menyalahgunakan apa saja  sesukanya dan merebut harta umum menjadi harta khusus. Mereka harus   membuktikan sendiri bahwa mereka bermanfaat bagi orang lain dan   mendapatkan pula keuntungan dari orang lain. 30  

 

Amirul mukminin memberikan instruksi-instruksi yang tegas bahwa jika masyarakat mengalami kesulitan dan menderita karena tagihan pajak   oleh pemerintah maka pajak dari pemerintah tak boleh dipungut. Prinsip     kebaikan kepada warga Negara dan kasih sayang serta nilai-nilai moral menuntut rakyat membayar pajak secara sukarela dan tidak dipaksa. Tugas  

30

Ali RA. dalam surat wasiatnya yang ditujukan kepada Malik Asytar ia menulis, antara lain, “Camkanlah pula bahwa banyak orang yang terbiasa hidup kikir dan pelit. Mereka menimbun barang untuk mendapatkan untuk mendapatkan keuntungan, mengurangi timbangan dan meningkatkan harga. Hal-hal seperti ini merugikan rakyat dan merupakan cacat penguasa. Karenaitu Anda harus mencegah menimbun barang”.

71

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  pertama para Gubernur adalah memakmurkan rakyat dan setelah itu baru   merealisasikan pajak. Amirul mukminin pernah menasihati para pengumpul   pajak, “Jangan biarkan rakyat menjual pakaian musim dingin atau musim   panas atau hewan yang mereka gunakan untuk membayar pajak. Jangan   mencambuk siapa pun atau mengancam mereka demi uang, dan jangan   sampai mereka menjual barang-barang mereka karena maksud ini, karena   Allah menyuruh kita hanya untuk mengambil kelebihannya”.       Rangkuman                                    

14. Pemikiran ekonomi Islam masa khulafa’al rashidah ini masih murni dan berdasar langsung pada alQur’an dan Sunnah Rasul. 15. Pada masa Abu Bakar ash Shidiq, adalah awal mula dibentuknya baitul mal. Selanjutnya pengukuhan zakat sebagai pendapatan Negara dan melakukan kebijakan pembagian tanah taklukan. Prinsip yang digunakan adalah kesamarataan dalam mendistribusikan harta baitul mal. 16. Pada masa Umar bin Khaththab, dimulai pendirian baitul mal. Pada masa ini sudah ada penyusunan anggaran pengeluaran dan pembelanjaan seperti ghanimah dan kharaj untuk para pensiun, keluarga Nabi, pegawai, irigasi dan lain-lain. Pada masa ini dharibah pernah dipakai untuk mendanai baitul mal. Umar menetapkan jizyah yaitu kompensasi terhadap orang non muslim. Pada masa Umar ini mulai terbentuk mata uang. 17. Pada masa Usman bin Affan, dilakukan penataan baru seperti pembuatan saluran air, pembangunan jalan dan pembentukan lembaga kepolisian. Usman juga  melakukan perubahan administrasi tingkat atas dan beberapa gubernur. Usman melakukan pembagikan tanah Negara dengan tujuan reklamasi. 18. Pada masa Ali bin Abi Thalib, dilakukan pendistribusian seluruh pendapatan dan provisi yang ada dalam baitul mal. Ali juga melakukan pendistribusian uang untuk rakyat. Ali pernah melakukan penghapusan anggaran untuk angkatan laut. Ali termasuk khalifah

72

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

yang mempunyai konsep yang jelas terhadap pemerintahan, administrasi umum dan masalah-masalah yang berkaitan dengannya.

   

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!     13. Jelaskan dan analisa pemikiran ekonomi Islam masa Abu Bakar ash Shidiq     14. Jelaskan dan analisa pemikiran ekonomi Islam masa Umar bin Khaththab!     15. Jelaskan dan analisa pemikiran ekonomi Islam masa Usman bin Affan!     16. Jelaskan dan analisa pemikiran ekonomi Islam masa Ali bin Abi Thalib!   17. Buatlah analisis tentang karakteristik Jelaskan dan analisa pemikiran   ekonomi Islam masa khulafa’ al rashidah!                          

 

73

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 5 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA PEMBANGUNAN FIQH IQTISAD

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran   ekonomi Islam Zaid ibn Ali, Abu Hanifah, Abdurrahman al Awza’i dan   Malik ibn Anas. Paket ini sebagai pengantar dan sekaligus pembanding bagi   perkuliahan selanjutnya, sehingga paket ini sangat penting untuk dipahami   sebagai dasar analisis bagi pembahasan pada perkuliahan-perkuliahan   selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam pada masa pembangunan fiqh Iqtisad, yaitu masa Zaid ibn Ali, Abu   Hanifah, Abdurrahman al Awza’i dan Malik ibn Anas. Pemikiran ekonomi   Islam pada masa ini lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat   normatif, berwawasan positif, dan obyek pembahasannya lebih condong   kepada mikroekonomi.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad. Dosen   memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi   Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan   keilmuan ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan   analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad   serta mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran   ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad dengan pembahasan     sebelumnya maupun selanjutnya. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol.  

74

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu memahami pemikiran ekonomi Islam masa   pembangunan fiqh iqtisad.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   18. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   pembangunan fiqh iqtisad.   19. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Zaid ibn Ali, Abu Hanifah,   Abdurrahman al Awza’i dan Malik ibn Anas   20. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Zaid ibn Ali, Abu   Hanifah, Abdurrahman al Awza’i dan Malik ibn Anas.   21. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Zaid ibn Ali, Abu Hanifah, Abdurrahman al Awza’i dan Malik ibn   Anas.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   14. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh   iqtisad.   15. Pemikiran ekonomi Islam Zaid ibn Ali, Abu Hanifah, Abdurrahman   al Awza’i dan Malik ibn Anas    

Kegiatan Perkuliahan  

 

Kegiatan Awal ( 15 menit ) 9. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad 10. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan fiqh iqtisad dan tokoh-tokohnya. Kegiatan Inti ( 70 menit ) 25. Membagi mahasiswa dalam 5 kelompok 26. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema;

75

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Kelompok 1: pemikiran ekonomi Islam Zaid ibn Ali Kelompok 2: pemikiran ekonomi Islam Abu Hanifah   Kelompok 3: pemikiran ekonomi Islam Abdurrahman al Awza’i   Kelompok 4: pemikiran ekonomi Islam Malik bin Anas   27. Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok   28. Klarifikasi dari kelompok lain   29. Penguatan hasil diskusi oleh dosen   30. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   13. Menyimpulkan hasil perkuliahan   14. Saran dan motivasi   15. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   9. Memberi tugas latihan   10. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat mindmap sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Kertas plano, spidol    

Langkah Kegiatan   29. Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep!     30. Diskusikan materi yang telah ditentukan pada kelompok anda! 31. Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping! 32. Simpan di flashdish Anda! 33. Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi! 34. Presentasikan secara bergantian di komputer kelas! Tiap kelompok 5 menit. 35. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

76

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Uraian Materi    

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA PEMBANGUNAN FIQH IQTISHAD

   

  Pemikiran Ekonomi Islam Masa Pembangunan Fiqh Iqtishad   Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa pembangunan fiqh   iqtishad ini lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif,   berwawasan positif, dan obyek pembahasannya lebih condong kepada   mikroekonomi. Periode ini terjadi pada masa Amawiyah awal. Diantara   tokoh-tokohnya antara lain; Zaid bin Ali, Imam Abu Hanifah, Abdurrahman   al-Awza’i, Malik bin Annas.  

A.   Pemikiran Ekonomi Islam Zaid bin Ali   Biografi singkat Zaid ibn Ali  

Zaid bin Ali, adalah putra Ali Zainal Abidin. Beliau lahir pada tahun 80 H/ 699 M. Zaid memimpin pemberontakan melawan Bani   Umayyah pada pertengahan abad ke-8. Zaid meninggal pada pertempuran   tahun 740, dan dimakamkan di Karak, Yordania. Setelah meninggalnya,   sebagian pihak merasa bahwa ia merupakan pengganti yang berhak atas   keimaman dari ayahnya, ketimbang saudara tirinya, Muhammad al-Baqir.   Mereka yang percaya akan keimamannya kemudian mendirikan sekte   tersendiri dari Syi'ah yaitu Zaidiyah. Seorang ahlul bayt dan pemuka   Zaidiya, sebagaimana keturunan Ali Bin Abi Thalib pada umumnya di masa   itu, ia adalah seorang yang amat alim dan sangat mendalam tentang ilmu   keagamaan (mufasir, muhadits, dan faqih dizamannya). Ia juga banyak   menyusun buku. Ia dilahirkan di kalangan ahlul bayt yang cinta     ilmu. Pendidikan awalnya ia dapati dari ayahnya, Zainal Abidin, salah seorang penghulu Bani Alawiyin yang masih hidup, dan juga kalangan tabi’in, yang mengajar di Masjid Nabawi. Kecintaan terhadap ilmu mendorongnya untuk mengembara ke berbagai negeri. Juga ke Hejaz, Irak, Syam untuk mengajarkan ilmunya. Tetapi sebagian besar hidupnya ia habiskan di Madinah untuk mengajar. Menurut Abu Hanifah, Zaid Bin Ali dimasanya adalah seorang yang pemikirannya dinamis dan ahli dalam  

77

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    bidang fiqih, lebih berpengetahuan, lebih cepat memberi jawaban dan sangat   fasih. Ajaran-ajaran Zaid bin Ali dalam tradisi syi’ah, terkenal dengan   madzhab Zaidiyah. Madzhab Zaidiyah ini merupakan madzhab Syi’ah yang   paling moderat, dan paling mendekati madzhab Ahlu Sunnah (Sunni), dan   madzhab Ahlu Sunnah yang paling dekat dengan madzhab Zaidiyah adalah   madzhab Hanafi. Madzhab Zaidiyah juga memakai hadits-hadits yang   dirawikan oleh Bukhari dan Muslim, cara istimbath (pengambilan) hukum   yang dilakukan madzhab Zaidiyah banyak persamaannya dengan yang   diambil madzhab Hanafi maupun Syafi’i.  

Karya Zaid ibn Ali   Karya Zaid bin Ali yakni Al Majmu’. Kitab ini merupakan kitab   fiqih pertama diawal abad 2 H yang sampai pada zaman kini dan menjadi   rujukan utama madzhab Zaidiyah 31. Buku ini kemudian disyarah 32   Syarifuddin al Husain bin Haimi al Yamani as San’ani dengan judul Ar oleh   Raud an Nadir Syarh Majmu’ al Fiqh al Kabir.  

 

Pemikiran Zaid ibn Ali  

Zaid bin Ali merupakan penggagas awal penjualan suatu komoditi secara kredit dengan harga yang lebih tinggi dari harga tunai. Zaid bin Ali   memperbolehkan penjualan suatu komiditi secara kredit dengan harga yang   lebih tinggi dari harga tunai. Beliau tidak memperbolehkan harga yang   ditangguhkan pembayarannnya lebih tinggi dari pembayaran tunai,   sebagaimana halnya penambahan pembayaran dalam penundaan   pengembalian pinjaman. Setiap penambahan terhadap penundaan   pembayaran adalah riba.    

 

Prinsipnya adalah jenis transakai barang atau jasa yang halal kalau   didasarkan atas suka sama suka diperbolehkan. Sebagaiman firman Allah dalam surat An-Nisaa’( 4) ayat 29 :  

31

Meskipun banyak ulama yang menyatakan bahwa kitab Al Majmu bukan tulisan langsung Imam Zaid, tetapi tulisan muridnya. 32 Yang dimaksud disyarah adalah bahwa kitab tersebut diberi komentar dan penjelasan lebih lanjut.

78

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

              .B      

              

  “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta   sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang   Berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu   membunuh dirimu, Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang   kepadamu.”  

Saat itu sudah mulai berkembang proses jual beli dimana pembelian barang dilakukan secara kredit atau transaksi yang pembayarannya   ditangguhkan. Dalam kasus ini harga yang lebih tinggi ditentukan penjual   (jika pembeli menangguhkan pembayaran dengan menyicil) adalah sebagai   kompensasi kepada penjual karena memberikan kemudahan kepada pembeli   dalam melakukan pembayaran. Bentuk transaksi seperti ini sah dan dapat   dibenarkan selama transaksi tersebut dilandasi oleh prinsip saling ridha   antara kedua belah pihak.  

 

Dalam penjualan kredit, perlu diperhatikan bahwa para pedagang mendapatkan untung darinya, dan pendapatan seperti itu adalah bagian dari   perniagaan, bukan riba. Masalah tersebut berbeda dengan penangguhan   pembayaran pinjaman karena faktanya melalui peniagaan dan pertukarannya   dari  tangan ke tangan terhadap barang-barang.  

 

Jadi Zaid ibn Ali termasuk ulama yang mengizinkan penetapan harga yang lebih tinggi dalam kasus penjualan secara kredit. Meskipun   demikian, beliau tidak memperkenankan adanya kelebihan harga terhadap     waktu yang telah ditentukan. Selain itu beliau berpendapat bahwa seseorang boleh menjual secara kredit pada harga yang lebih rendah dari harga belinya untuk menghabiskan persediaan dan mendapatkan cash karena diperkirakan harga pasar akan jatuh dimasa depan. Seseorang boleh menjual dengan harga yang lebih rendah dari harga beli, baik tunai atau kredit.  

Kesimpulannya adalah bahwa dalam syariah, baik buruknya setiap kontrak ditentukan oleh kontrak itu sendiri, tidak dihubungkan dengan

79

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    kontrak lain. Kontrak jual beli yang pembayarannya ditangguhkan adalah   suatu kontrak tersendiri dan memiliki hak sendiri untuk diperiksa apakah adil  atau tidak, tanpa dihubungkan dengan kontrak lain. Biasanya penjualan   secara tunai menetapkan harga lebih rendah daripada harga secara kredit. Ini   sesuatu kontrak yang berbeda, bukan dua kontrak yang berkumpul dalam   satu transaksi.  

B.   Pemikiran Ekonomi Islam Abu Hanifah   Biografi Singkat Abu Hanifah   Abu Hanifah bernama lengkap Nu’man bin Tsabit bin Zauthi al  Kufi, dilahirkan pada tahun 80 H/699 M di Kufah.   Kesungguhannya dalam beribadah sejak kecil, berakhlak mulia serta   menjauhi perbuatan dosa merupakan bekal hidupnya menjadi orang besar di   masa keemasan Islam. Bahkan beliau termasuk orang yang mengukir   prestasi keemasan zamannya. Beliau belajar fiqih dari Hammad bin Abi   Sulaiman seorang ulama Kuffah pada permulaan abad ke-2. Selain itu beliau   belajar kepada beberapa ulama tabi’in, seperti Atha bin Abu Rabah dan juga   Nafi’ Maula Ibn Umar.   Sebagian besar guru beliau berasal dari madrasah al-ra’yi. Dan ini   salah satu yang melatar belakangi pemikiran hukum Islam beliau sehingga   dikenal sebagai ulama fiqih rasionalis yang menjadi rujukan setiap orang   mendalami hukum Islam. yang   Abu Hanifah beberapa kali pergi ke Hijaz untuk mendalami fiqh dan   hadits. Beliau pernah tinggal di Makkah selama enam tahun pada saat beliau   mendapat tekanan politik dari Yazid bin Umar bin Humairah sewaktu   menjadi khalifah Bani Umayah. Sepeninggal Hammad, majlis Madrasah   Kufah sepakat mengangkat Abu Hanifah sebagai kepala Madrasah. Selama     fatwa dalam masalah fiqh. Fatwaitu ia mengabdi dan banyak mengeluarkan fatwanya menjadi dasar utama dari pemikiran Madzhab Hanafi yang dikenal sekarang ini. 33 Karya Abu Hanifah

33

http://bunga9hati.blogspot.com/2012/05/abu-hanifah.html diakses 1 Juli 2013.

80

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Kitab yang dinisbatkan kepada beliau adalah Fiqh al-akbar dan al‘Alim wa al-Muta’alim. Kitab yang pertama merupakan kitab fiqih yang   komprehensif, karena didalamnya tidak hanya membahas tentang ilmu fiqih   ansich, tetapi juga terdapat ilmu aqidah sebagai dasar keimanan dan ilmu   akhlak sebagai ilmu etika Islam.    

    Lingkungan Sosiopolitik Abu Hanifah   Beliau dilahirkan pada masa Bani Umayah dibawah pemerintahan   khalifah Abdul Malik bin Marwan dan mengetahui pentadwinan hadits yang   dilakukan oleh Khalifah Umar bin Abdul Aziz, mengetahui mulai lemahnya   kekhalifahan Bani Umayah dan kemenangan yang digapai oleh kekhalifahan   Bani Abbasiyah.   Beliau menjalani hidup di dua lingkungan sosiopolitik yang berbeda,   beliau hidup pada masa Bani Umayah selama 52 tahun. Beliau mengalami   perpindahan kekuasaan Bani Umayyah ke Bani Abbasiyah dan dalam   peralihan ini Kufah merupakan pusat pergerakan yang besar dalam   perpindahan kekuasaan. Di kota ini pula pembai’atan Abdul Abbas al-Saffah   dinobatkan sebagai khalifah pertama Bani Abasiyah. Sekalipun demikian,   Abu Hanifah tidak secara langsung aktif dalam pergerakan tersebut. Secara   politis beliau tidak mengikuti keduanya. Hal ini dapat dilihat dari sikap   penolakan beliau terhadap khalifah Bani Umayah dan sikap beliau yang   tidak turut secara aktif dalam pergerakan politik Bani Abbasiyah. Beliau   lebih mendukung keluarga Ali (Ahl Bait) yang sering mendapat tekanan dari   kedua kekhalifahan tadi.   Sekalipun beliau dikenal sebagai ulama Ahl al-Ra’yi, namun beliau   sangat memperhatikan hadits. Keahliannya dalam ilmu agama diakui oleh   ulama-ulama pada zamannya, bahkan Imam Hammad bin Abi Sulaiman     mempercayakan kepada beliau untuk memberi fatwa dan pelajaran fiqh kepada murid-muridnya. Kondisi sosial budaya masyarakat Irak ketika itu menjadi pusat peradaban Islam yang menjadikannya sebagai kota metropolis. Sebagai pusat ilmu pengetahuan dan peradaban, masyarakat Irak menjadi lebih kritis dan subur permasalahan. Didalamnya berbagai permasalahan yang beragam dan pelik menuntut para ulama untuk berfikir lebih kreatif dan rasional. Ditambah dengan keterbatasan nash dalam mengakomodasi persoalan

81

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    kontekstual telah mempengaruhi kota ini melahirkan ulama-ulama yang   cenderung pada al ra’yi.     Pemikiran Ekonomi Abu Hanifah   Abu Hanifah merupakan fuqaha terkenal yang juga seorang   pedagang di kota Kufah yang ketika itu merupakan pusat aktivitas   perdagangan dan perekonomian yang sedang maju dan berkembang. Semasa   hidupnya, salah satu transaksi yang sangat populer adalah salam, yaitu   menjual barang yang akan dikirimkan kemudian sedangkan pembayaran   dilakukan secara tunai pada waktu akad disepakati.   Abu Hanifah meragukan keabsahan akad salam tersebut yang dapat   mengarah kepada perselisihan. Beliau mencoba menghilangkan perselisihan ini   dengan merinci lebih khusus apa yang harus diketahui dan dinyatakan   dengan jelas di dalam akad, seperti jenis komoditi, mutu, kuantitas serta   waktu dan tempat pengiriman. Beliau memberikan persyaratan bahwa   komoditi tersebut harus tersedia di pasar selama waktu kontrak dan tanggal   pengiriman sehingga kedua belah pihak mengetahui bahwa pengiriman   tersebut merupakan sesuatu yang mungkin dapat dilakukan.   Pengalaman dan pengetahuan tentang dunia perdagangan yang   didapat langsung Abu Hanifah sangat membantunya dalam menganalisis   masalah tersebut. Salah satu kebijakan Abu Hanifah adalah menghilangkan   ambiguitas dan perselisihan dalam masalah transaksi. Hal ini merupakan   salah satu tujuan syariah dalam hubungannya dengan jual beli.   Pengalamannya di bidang perdagangan memungkinkan Abu Hanifah dapat   menentukan aturan-aturan yang adil dalam transaksi ini dan transaksi yang   sejenis.   Di samping itu, Abu Hanifah mempunyai perhatian yang besar     terhadap orang-orang yang lemah. Ia tidak akan membebaskan kewajiban zakat terhadap perhiasan. Sebaliknya, beliau membebaskan pemilik harta yang dililit utang dan tidak sanggup menebusnya dari kewajiban membayar zakat. Beliau juga tidak memperkenankan pembagian hasil panen (muzara’ah) dalam kasus tanah yang tidak menghasilkan apa pun. Hal ini

82

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dilakukan untuk melindungi para penggarap yang umumnya adalah orang  orang yang lemah. 34   Pemikiran tentang Harta   Secara literal harta (al-mal) berarti sesuatu, dimana naluri manusia   condong kepadanya. Dalam terminologi fiqh, para imam mazhab memiliki   pandangan yang berbeda tentang harta. Abu Hanifah menekankan batasan   harta pada term ”dapat disimpan”. Hal ini mengisyaratkan pengecualian   aspek manfaat. Manfaat bukan merupakan bagian dari konsep harta,   melainkan konsep milkiyah. Berdasarkan pendapat ini, harta diartikan   sebagai sesuatu yang manusia mempunyai keperluan terhadapnya dan dapat   disimpan untuk ditasharufkan (digunakan pada saat diperlukan).   Pemikiran tentang Riba   Seluruh ulama telah sepakat bahwa riba itu haram. Banyak   pandangan yang berbeda di kalangan ulama fiqh mengenai konsep riba. Abu   Hanifah membagi riba menjadi dua bagian, yaitu riba fadhl (jaul beli barang   sejenis dengan adanya tambahan pada salah satunya) dan riba nasi’ah   (menjual barang dengan sejenisnya, tetapi yang satu lebih banyak, dengan   pembayaran diakhirkan).   Pemikiran tentang Pengelolaan Usaha Mudarabah   Salah satu jenis transaksi bagi hasil adalah aqad Mudarabah.   Menurut Abu Hanifah, di dalam aqad Mudarabah tersebut, pemilik modal   boleh ikut bekerja. Kerugian dan keuntungan yang diakibatkan adalah   tanggung jawabnya sendiri, pengelola tidak ikut menanggung kerugian dan   tetap mendapat bagian hasil atas kerjanya.    

C.   Pemikiran Ekonomi Islam Abdurrahman al-Awza’i  

 

Biografi Singkat Abdurrahman Al Awza’i

34

http://adabuna.blogspot.com/2011/08/terjemah-al-fiqh-al-akbar-karya-imam.html diakses 12 Juli 2013.

83

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Nama lengkapnya adalah Abdurrahman bin Amr bin Yahya AlAwza’i. Beliau dilahirkan pada tahun 88 H atau 707 M. Beliau wafat pada   tahun 157 H atau 774 M. Beliau dikenal dengan nama nisbahnya, Al  Awza’i, nisbah ke daerah Al-Auza’, salah satu wilayah di Damaskus.  

 

Damaskus merupakan salah satu kota perdagangan terbesar pada masa itu. Meskipun demikian, secara geografis Damaskus adalah daerah   pertanian sehingga pemikiran-pemikiran Al Awza’i sedikit banyak   dipengaruhi lingkungan yang ada pada saat itu , yaitu masalah pertanian.   Pemikiran-pemikiran al Awza’i juga banyak dipengaruhi oleh pemikiran   Abu Hanifah yang juga hidup pada masa itu.    

Al Awza’i hidup pada masa pemerintahan Bani Umayyah dan   mengalami masa kanak-kanak dalam keadaan yatim. Namun sejak kecil,   beliau senantiasa berusaha menunut ilmu dengan giat. Sebagaimana ulama   lainnya, beliau melakukan perjalanan menunut ilmu ke berbagai daerah,   diantaranya ke Yamamah dan Bashrah.  

 

Karya Abdurrahman Al Awza’i  

Fatwa dan pemikiran Al Awza’i belum pernah terkodifikasi (muddawan) dalam satu buku tersendiri. Pemikiran beliau tersebar di   banyak kitab seperti Ikhtilafi Al Fuqaha karya Ibnu Jarir At Tabari dan Al   Umm karya al-Syafi’I. Dalam Al Umm, Al- Syafi’i mengulas secara khusus   satu   bab tersendiriyang bertajuk kitab Siyar al Awza’i yang berisi perdebatan antara ulama Hanafiah dengan Imam Al Awza’i.   Kitab lain yang memuat pendapat Al Awza’i antara lain   Muhadimmah al-Jarh wat Takdil karya Abu Hatim. Tarikh Damsyik karya   ibnu   Assyakir Ad-Dimasiqy dan Al-Bidayah wan Nihayah karya Abul Fida Muhammad ibn Katsir Ad-Dimasyqi.      

Pemikiran Ekonomi Abdurrahman al-Awza’i Al-Awza’i merupakan salah satu pengagas orisinal dalam ilmu ekonomi syariah. Gagasan-gagasanya antara lain; kebolehan dan kesahihan sistem muzara’ah sebagai bagian dari bentuk mura`bahah dan membolehkan peminjaman modal, baik dalam bentuk tunai atau sejenis.

84

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Kata muzara’ah adalah kerjasama mengelola tanah dengan mendapat sebagian hasilnya. Al-Awza’i berpendapat bahwa muzara’ah merupakan   aqad pemilik tanah yang memberi hak mengelola tanah kepada seorang   petani dengan syarat bagi hasil atau semisalnya. Dalam hal ini al-Awza’i   menetapkan beberapa syarat dalam muzara’ah mengutip pendapat dari   Abdullah bin Umar bahwa penduduk Khaibar yang menggarap tanah Nafi’   mendapat bagian seperdua atau setengah dari hasil kurma atau tanaman   35 lainnya.    

 

Berkaitan dengan modal yang dikeluarkan dalam syirkah muzara’ah, diperbolehkan modal dalam mengelola tanah ditanggung oleh si pemilik   tanah, atau oleh petani yang mengelolanya, atau ditanggung kedua belah   pihak. Umar pernah mempekerjakan orang-orang untuk menggarap tanah   dengan ketentuan; jika Umar yang memiliki benih, maka ia mendapat   separuh dari hasilnya dan jika mereka yang menanggung benihnya maka   mereka mendapatkan begitu juga. Lebih lanjut, tidak mengapa jika tanah   yang digarap adalah milik salah seorang di antara mereka, lalu mereka   berdua menanggung bersama modal yang diperlukan, kemudian hasilnya   dibagi dua. Ini juga menjadi pendapat az-Zuhri.” 36    

Dalam muzara’ah, tidak boleh mensyaratkan sebidang tanah tertentu ini   untuk si pemilik tanah dan sebidang tanah lainnya untuk sang petani.   Sebagaimana sang pemilik tanah tidak boleh mengatakan, “Bagianku sekian   wasaq.”  

  35

 

Sesuai dengan berbagai riwayat hadis, antara lain; Dari Nafi’ dari Abdullah bin Umar ra,   bahwa ia pernah mengabarkan kepada Nafi’ ra pernah memperkejakan penduduk Khaibar   dengan syarat bagi dua hasil kurmanya atau tanaman lainnya. (Muttafaqun ‘alaih: Fathul   Bari VI: 13 no: 2329, Muslim XCIII: 1186 no:  1551, ‘Aunul Ma’bud IX: 272 no: 3391, Ibnu Majah II: 824 no: 2467, Tirmidzi II: 421 no: 1401).

Ketentuan yang lain tentang muzara’ah seperti dalam hadis berikut ini. Imam Bukhari menulis, Qais bin Muslim meriwayatkan dari Abu Ja’far, ia berkata, “Seluruh Ahli Bait yang hijrah ke Madinah adalah petani dengan cara bagi hasil sepertiga dan seperempat. Di antaranya lagi yang telah melaksanakan muzara’ah adalah Ali, Sa’ad bin Malik, Abdullah bin Mas’ud, Umar bin Abdul Aziz, al-Qasim, Urwah, Keluarga Abu Bakar, Keluarga Umar, Keluarga Ali dan Ibnu Sirin.” (Fathul Bari V: 10). 36

Lebih lengkapnya silahkan baca: Fathul Bari V: 10.

85

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Sebagai penjelasan atas pendapat di atas, terdapat informasi dari Hanzhalah bin Qais dari Rafi’ bin Khadij, ia bercerita, “Telah mengabarkan   kepadaku dua orang pamanku, bahwa mereka pernah menyewakan tanah   pada masa Nabi saw dengan (sewa) hasil yang tumbuh di parit-parit, dengan   sesuatu (sebidang tanah) yang dikecualikan oleh si pemilik tanah. Maka   Nabi saw melarang hal itu.” Kemudian saya (Hanzhalah bin Qais) bertanya   kepada Rafi’, “Bagaimana sewa dengan Dinar dan Dirham?” Maka jawab   Rafi’, “Tidak mengapa sewa dengan Dinar dan Dirham.” Al-Laits berkata,   “Yang dilarang dari hal tersebut adalah kalau orang-orang yang mempunyai   pengetahuan perihal halal dan haram memperhatikan hal termaksud, niscaya   mereka tidak membolehkannya karena di dalamnya terkandung bahaya.” 37  

 

Dari Hanzhalah juga, ia berkata, “Saya pernah bertanya kepada Rafi’ bin  Khadij perihal menyewakan tanah dengan emas dan perak. Jawab Rafi’, ‘Tidak mengapa. Sesungguhnya pada periode Rasulullah orang-orang hanya   menyewakan tanah dengan (sewa) hasil yang tumbuh di pematang-pematang   (gailengan), tepi-tepi parit, dan beberapa tanaman lain. Lalu yang itu musnah   dan  yang ini selamat, dan yang itu selamat sedang yang ini musnah. Dan tidak ada bagi orang-orang (ketika itu) sewaan melainkan ini, oleh sebab itu   yang demikian itu dilarang. Adapun (sewa) dengan sesuatu yang pasti dan   dapat dijamin, maka tidak dilarang.” 38    

D.   Pemikiran Ekonomi Islam Malik bin Anas  

Biografi Singkat Malik bin Anas  

Imam Malik bernama lengkap Abu Abdullah Malik bin Anas bin   Malik bin Abi Amir bin Amr bin Haris bin Gaiman bin Kutail bin Amr bin   Haris al Asbahi, lahir di Madinah pada tahun 712 M dan wafat tahun 796 M.   Berasal dari keluarga Arab terhormat, berstatus sosial tinggi, baik sebelum     maupun sesudah datangnya Islam. Tanah asal leluhurnya adalah Yaman, namun setelah nenek moyangnya menganut Islam, mereka pindah ke Madinah. Kakeknya, Abu Amir, adalah anggota keluarga pertama yang 37

Shahih: Irwa-ul Ghalil V: 299, Fathul Bari V: 25 no: 2347 dan 46, Nasa’i VII: 43 tanpa perkataan al-Laits.

38

Ibid

86

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    memeluk agama Islam pada tahun 2 H. Saat itu, Madinah adalah kota ilmu   yang sangat terkenal.  

Dalam usia muda, Imam Malik telah menguasai banyak ilmu. Kecintaannya kepada ilmu menjadikan hampir seluruh hidupnya diabdikan   dalam dunia pendidikan. Tidak kurang empat khalifah, mulai dari Al   Mansur, Al Mahdi, Hadi Harun, dan Al Ma’mun, pernah jadi murid Imam   Malik. Ulama besar, Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i pun pernah   menimba ilmu dari Imam Malik. Belum lagi ilmuwan dan para ahli lainnya.   Menurut sebuah riwayat disebutkan murid terkenal Imam Malik mencapai   1.300 orang.    

Imam Malik dikenal sebagai penulis kitab hadis pertama, yaitu al  Muwatha’, sebuah kitab hadis bergaya fikih atau kitab fikih bergaya hadist.  

 

Kondisi Sosial Politik masa Malik bin Anas  

Pada masa ini ulama mendapat kedudukan yang tinggi di mata   Khalifah. Islam sedang dalam masa kejayaan sehingga kekayaan Negara   melimpah dan tingkat kesejahteraan penduduknya cukup tinggi. Keamanan   negara terjamin. Selain itu pengembangan ilmu pengetahuan terutama   tentang hadist dan fiqh sedang mengalami kemajuan yang pesat karena   adanya dukungan dari pemerintah. Dan perbedaan dalam pandangan hukum   dianggap hal yang wajar oleh Khalifah.     Pemikiran Ekonomi Malik bin Anas  

Beliau menerapkan prinsip/azas al-Maslahah al-Mursalah. AlMaslahah dapat diartikan sebagai azas manfaat (benefit), kegunaan (utility),   yakni sesuatu yang memberi manfaat baik kepada individu maupun kepada   masyarakat banyak . Sedangkan prinsip al-Mursalah dapat diartikan sebagai     prinsip kebebasan, tidak terbatas, atau tidak terikat. Dengan pendekatan kedua azas ini, Malik bin Anas mengakui bahwa pemerintah Islam memiliki hak untuk memungut pajak demi terpenuhinya kebutuhan bersama bila diperlukan melebihi dari jumlah yang ditetapkan secara khusus dalam syari’ah.  

Selain itu, beliau juga menggunakan istihsan dalam berbagai masalah, seperti jaminan pekerjaan, menolong pemilik dapur roti dan mesin

87

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  giling, bayaran kamar mandi bagi semua orang itu sama dan pelaksanaan   Qisas harus menghadirkan beberapa orang saksi dan sumpah.       Rangkuman                                              

19. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa pembangunan fiqh iqtishad ini lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, dan obyek pembahasannya lebih condong kepada mikroekonomi. 20. Zaid bin Ali merupakan penggagas awal penjualan suatu komoditi secara kredit dengan harga yang lebih tinggi dari harga tunai. Zaid bin Ali berpendapat bahwa baik buruknya setiap kontrak ditentukan oleh kontrak itu sendiri, tidak dihubungkan dengan kontrak lain. Kontrak jual beli yang pembayarannya ditangguhkan adalah suatu kontrak tersendiri dan memiliki hak sendiri untuk diperiksa apakah adil atau tidak, tanpa dihubungkan dengan kontrak lain. 21. Abu Hanifah banyak membahas tentang aqad salam. Sehingga fiqih salam ini dicetuskan secara formal oleh Abu Hanifah. Abu Hanifah juga menekankan batasan harta pada term ”dapat disimpan”. Hal ini mengisyaratkan pengecualian aspek manfaat. Manfaat bukan merupakan bagian dari konsep harta, melainkan konsep milkiyah. Abu Hanifah membagi riba menjadi dua bagian, yaitu riba fadhl dan riba nasi’ah. 22. Al-Awza’i merupakan salah satu pengagas orisinal dalam ilmu ekonomi syariah. Gagasan-gagasanya antara lain; kebolehan sistem muzara’ah dan membolehkan peminjaman modal, baik dalam bentuk tunai atau sejenis.  

23. Sedangkan Malik bin Anas menerapkan prinsip/azas al-Maslahah alMursalah. Dalam berekonomi. Dengan pendekatan azas ini, pemerintah Islam memiliki hak untuk memungut pajak demi terpenuhinya kebutuhan bersama bila diperlukan melebihi dari jumlah yang ditetapkan secara khusus dalam syari’ah. Selain itu, beliau juga menggunakan istihsan.

88

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      Latihan  

Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   18. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pembangunan   fiqh iqtisad!   19. Bagaimana pemikiran ekonomi Islam;   a. Zaid ibn Ali   b. Abu Hanifah   c. Abdurrahman al-Awza’i   d. Malik bin Anas   20. Buatlah analisis tentang perbedaan dan persamaan pemikiran para   tokoh tersebut serta bagaimana kaitan sosial politik dengan   pemikiran para tokoh tersebut?                              

 

89

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 6 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA FORMALISASI KEBIJAKAN PUBLIK

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran   ekonomi Islam Abu Yusuf dan As Shaibani. Paket ini sebagai pengantar dan   sekaligus pembanding bagi perkuliahan selanjutnya, sehingga paket ini   sangat penting untuk dipahami sebagai dasar analisis bagi pembahasan pada   perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam pada masa formalisasi kebijakan publik, yaitu masa Abu Yusuf dan As   Shaibani. Pemikiran ekonomi Islam pada masa ini lebih kepada mashlahah   dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, dan obyek   pembahasannya selain mikroekonomi, juga meluas pada makroekonomi.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik. Dosen   memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi   Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan   keilmuan ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan   analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik   serta mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran   ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik dengan pembahasan   sebelumnya maupun selanjutnya.   Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas     plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

90

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu memahami pemikiran ekonomi Islam masa   formalisasi kebijakan publik.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   22. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   formalisasi kebijakan publik.   23. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf dan As Shaibani   24. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf dan As   Shaibani.   25. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Abu Yusuf dan As Shaibani.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   16. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan   publik   17. Pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf dan As Shaibani    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   11. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan   publik     12. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik dan tokoh-tokohnya Kegiatan Inti ( 70 menit ) 31. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik dengan seksama

91

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

32. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan masing masing, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A dan B.   33. A menjelaskan hasil bacaannya tentang Abu Yusuf kepada B   34. B menjelaskan hasil bacaannya tentang As Shaibani kepada A   35. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   36. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   16. Menyimpulkan hasil perkuliahan   17. Saran dan motivasi   18. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   11. Memberi tugas latihan   12. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

1. Membuat resume pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   laptop  

   

Langkah Kegiatan   36. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa yang   telah Anda pahami!     37. Buatlah resume! 38. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya 39. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

92

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA FORMALISASI KEBIJAKAN PUBLIK

    Pengantar   Pemikiran ekonomi Islam pada fase formalisasi kebijakan publik   ditandai dengan kebijakan-kebijakan ekonomi yang sudah diformalkan dan   disusun dalam suatu kitab khusus. Periode ini terjadi pada masa Amawiyah   Akhir. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini juga lebih kepada   mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, namun   obyek pembahasannya sudah melebar pada persoalan makroekonomi.   Beberapa tokohnya antara lain adalah Abu Yusuf dan As Shaibani.  

Pemikiran Ekonomi Islam Abu Yusuf     Biografi Singkat Abu Yusuf  

Ya`qub bin Ibrahim bin Habib bin Khunais bin Sa`ad Al-Anshari,   atau yang sering dikenal Abu Yusuf, lahir di Kufah pada tahun 113 H (731   M) dan meninggal dunia tahun 182 H (789 M). 39 Ibunya masih keturunan   dari salah seorang sahabat Rasulullah SAW, Sa`ad Al- Anshari. Pada masa   kecilnya, Imam Abu Yusuf memiliki ketertarikan yang kuat pada ilmu   pengetahuan, terutama pada ilmu hadis. Abu Yusuf menimba berbagai ilmu   kepada banyak ulama besar, seperti Abu Muhammad Atho bin as-Saib Al  Kufi. Pendidikannya dimulai dari belajar hadits dari bebearapa tokoh. Ia juga   ahli dalam bidang fiqh, beliau belajar dari seorang guru yang bernama   Muhammad Ibnu Abdur Rahman bin Abi Laila yang lebih di kenal dengan   nama Ibn Abi Laila. Selama tujuh belas tahun Abu Yusuf tiada henti    hentinya belajar kepada Abu Hanifa, ia pun terkenal sebagai salah satu murid terkemuka Abu Hanifa. Karya Abu Yusuf Buku-buku yang pernah ditulis Abu Yusuf antara lain: 39

Adiwarman Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam (Jakarta: Grafindo Persada, 2004), h. 231

93

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

a.

 

Kitab al-Asar. Di dalam kitab ini dimuat hadis yang diriwayatkan dari ayah dan gurunya. Ia mengemukakan pendapat gurunya, Imam Abu   Hanifah, kemudian pendapatnya sendiri dan menjelaskan sebab   terjadinya perbedaan pendapat mereka.  

 

b.   Kitab Ikhtilaf Abi Hanifah wa Ibn Abi Laila. Di dalamnya dikemukakan pendapat Imam Abu Hanifah dan Ibn Abi Laila serta perbedaan pendapat   mereka.   c.   Kitab ar-Radd ’ala Siyar al-Auza’i. Kitab ini memuat perbedaan   pendapatnya dengan Abdurahman al-Auzai tentang perang dan jihad.  

d. Kitab al-Kharaj. Kitab ini merupakan kitab terpopuler dari karya  karyanya. Di dalam kitab ini , ia menuangkan pemikiran fiqihnya dalam   berbagai aspek, seperti keuangan negara, pajak tanah, pemerintahan dan   musyawarah. 40 Kitab ini ditulis untuk merespon permintaan khalifah   Harun al-Rasyid tentang ketentuan-ketentuan agama Islam yang   membahas masalah perpajakan, pengelolaan pendapatan dan   pembelanjaan publik.  

Abu Yusuf menuliskan bahwa Amir al-Mu’minin telah memintanya untuk mempersiapkan sebuah buku yang komprehensif yang dapat   digunakan sebagai petunjuk pengumpulan pajak yang sah, yang dirancang   untuk menghindari penindasan terhadap rakyat. Al-Kharaj merupakan kitab   pertama yang menghimpun semua pemasukan daulah Islamiyah dan pos-pos   pengeluaran berdasarkan Kitabullah dan Sunnah Rasul SAW.    

 

Dalam kitab ini dijelaskan bagaimana seharusnya sikap penguasa dalam menghimpun pemasukan dari rakyat sehingga diharapkan paling   tidak dalam proses penghimpunan pemasukan bebas dari kecacatan     sehingga hasil optimal dapat direalisasikan bagi kemaslahatan warga Negara. Kitab ini dapat digolongkan sebagai public finance dalam pengertian ekonomi modern.  

40

http://abufitriambardi.blogspot.com/2010/09/sejarah-pemikiran-ekonomi-islam-abu.html diakses 23 Juli 2013

94

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Pendekatan yang dipakai dalam kitab al-Kharaj sangat pragmatis dan bercorak fiqh. Kitab ini berupaya membangun sebuah sistem keuangan   publik yang mudah dilaksanakan dan sesuai dengan hukum Islam. Abu   Yusuf dalam kitab ini sering menggunakan ayat-ayat Al Qur’an dan Sunnah   Nabi saw serta praktek dari para penguasa saleh terdahulu sebagai acuannya   sehingga membuat gagasan-gagasannya relevan dan mudah diterima. 41  

 

Penamaan al-Kharaj terhadap kitab ini, dikarenakan memuat beberapa persoalan pajak dan jizyah. 42 Kaum non muslim yang tinggal di   negara Islam wajib membayar jizyah, namun jika mereka meninggal maka   jizyah tersebut tidak perlu dibayar oleh ahli warisnya. Jizyah dalam   terminology konvensional disebut dengan pajak perlindungan, yakni jasa   keamanan yang diberikan negara Islam kepada kaum non Muslim. Bagi   kaum non Muslim yang ikut berperang , maka bagi mereka tidak dibebankan   untuk membayar jizyah.    

Pembebanan jizyah didasarkan pada klasifikasi strata masyarakat.   Bagi golongan kaya jizyah yang harus dibayar sebesar 4 dinar, golongan   menengah 2 dinar dan kelas miskin 1 dinar. Tentang mereka yang enggan   membayar jizyah, beliau menyatakan bahwa dalam menarik jizyah dari   orang-orang non Muslim tidak perlu dengan cara kekerasan tetapi dengan   kekeluargaan yakni memberlakukan mereka layaknya teman, karena hal cara ini   dapat memberi pengaruh positif yaitu bertambah simpatinya kaum non   Muslim terhadap Islam.  

   

Kitab al-Kharaj mencakup berbagai bidang, antara lain :

     

 

41

http://www.hermaninbissmillah.blogspot .com/2009/11/pemikiran ekonomi abu yusuf. Html diakses 24 Juli 2013

42

Jizyah adalah pajak yang harus dibayar oleh orang non Muslim yang tinggal di wilayah negara Islam.

95

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

a.   Tentang pemerintahan, seorang khalifah adalah wakil Allah di bumi   untuk melaksanakan perintah-Nya. Dalam hubungan hak dan tanggung   jawab pemerintah terhadap rakyat.  

b.   Tentang keuangan; uang negara bukan milik khalifah tetapi amanat Allah dan rakyatnya yang harus dijaga dan penuh tanggung jawab.   c.   Tentang pertanahan; tanah yang diperoleh dari pemberian dapat ditarik   kembali jika tidak digarap selama tiga tahun dan diberikan kepada yang   lain yang mampu mengelolanya.  

d. Tentang perpajakan ; pajak hanya ditetapkan pada harta yang melebihi   kebutuhan rakyat yang ditetapkan berdasarkan pada kerelaan mereka.  

e.   Tentang peradilan; hukum tidak dibenarkan berdasarkan hal yang subhat.   Kesalahan dalam mengampuni lebih baik dari pada kesalahan dalam   menghukum. Jabatan tidak boleh menjadi bahan pertimbangan dalam   persoalan keadilan.   Pemikiran Ekonomi Abu Yusuf  

Latar belakang pemikiran Abu Yusuf tentang ekonomi dipengaruhi beberapa faktor, baik intern maupun ekstern. Faktor intern muncul dari   pendidikannya yang dipengaruhi oleh beberapa gurunya. Hal ini nampak   dari  setting social dalam penetapan kebijakan yang dikeluarkannya, tidak keluar dari konteksnya. Ia berupaya melepaskan belenggu pemikiran yang   telah digariskan para pendahulu dengan cara mengedepankan rasionalitas.    

Sedangkan faktor ekstern, adanya sistem pemerintahan yang agak   ketika itu. Ia tumbuh dalam keadaan politik dan ekonomi kenegaraan labil   yang tidak stabil. Dengan setting social seperti itulah Abu Yusuf tampil   dengan pemikiran ekonomi al-Kharaj.    

Kekuatan utama pemikiran Abu Yusuf adalah dalam masalah keuangan publik. Demikian juga penekanan terhadap tanggung jawab penguasa merupakan tema pemikiran ekonomi Islam yang selalu dikaji sejak awal. 43 Tema ini pula yang ditekankan Abu Yusuf dalam surat panjang yang 43

Kaidah yang terkenal dari Abu Yusuf adalah tasrruf al-Imam `ala ra`iyyah manutun bi almashlaha (setiap tindakan pemerintah yang bertkaitan dengan rakyat senantiasa terkait

96

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  dikirimkannya kepada penguasa Dinasti Abbasiyah, Khalifa Harun Al  Rasyid. Di kemudian hari, surat yang membahas tentang pertanian dan   perpajakan tersebut dikenal sebagai kitab al-Kharaj.  

Abu Yusuf cenderung menyetujui negara mengambil bagian dari hasil pertanian dari para penggarap daripada menarik sewa dari lahan   pertanian. Dalam pandangannya, cara ini lebih adil dan tampaknya akan   memberikan hasil produksi yang lebih besar dengan memberikan   kemudahan dalam memperluas tanah garapan. Dalam hal pajak, ia telah   meletakan prinsip-prinsip yang jelas yang berabad-abad kemudian dikenal   oleh para ahli ekonomi sebagai canons of taxation. Kesanggupan membayar,   pemberian waktu yang longgar bagi pembayar pajak dan sentralisasi   pembuatan keputusan dalam administrasi pajak adalah beberapa prinsip yang   ditekankannya. Misalnya Abu Yusuf juga mengangkat kisah khalifah Umar   ibn  Khattab yang menghadapi kaum Nasrani bani Tlaghlab. Mereka adalah orang arab yang anti pajak. Maka jangan sekali-kali engkau jadikan mereka   sebagai musuh (karena tidak mau membayar pajak), dan ambillah dari   mereka pajak dengan atas nama sedekah. Karena mereka sejak dulu mau   membayar sedekah dengan berlipat ganda asal tidak bernama pajak.   Mendengar hal itu pada mulanya khalifah Umar menolak usulan ini, tetapi   kemudian hari justru menyetujuinya, sebab di dalamnya terdapat unsur   manfaat dan mencegah mudharat.    

 

Pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf lainnya yang terkenal adalah pembuatan keputusan administrasi pajak.

  sentralisasi  

Dalam kitab al-Kharaj, Abu Yusuf menguraikan kondisi-kondisi untuk perpajakan, yaitu:    

a.   Charging a justifiable minimum (harga  minimum yang dapat dibenarkan) b. No oppression of tax-payers (tidak menindas para pembayar pajak)

dengan kemaslahatan mereka). Ia menekankan pentingnya sifat amanah dalam mengelola uang negara, uang negara bukan milik khalifah, tetapi amanat Allah dan rakyatnya yang harus dijaga dengan penuh tanggungjawab.

97

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

c.   Maintenance of a healthy treasury, (pemeliharaan harta benda yang   sehat)  

d.   Benefiting both government and tax-payers (manfaat yang diperoleh bagi pemerintah dan para pembayar pajak)   e.   In choosing between alternative policies having the same effects on   treasury, preferring the one that benefits tax-payers (pada pilihan antara   beberapa alternatif peraturan yang memeliki dampak yang sama pada   harta benda, yang melebihi salah satu manfaat bagi para pembayar pajak.  

Abu Yusuf dengan keras menentang pajak pertanian. Ia menyarankan agar petugas pajak diberi gaji dan perilaku mereka harus   diawasi untuk mencegah korupsi dan praktek penindasan. Abu Yusuf   mengusulkan penggantian sistem pajak tetap (lump sum system) atas tanah   menjadi pajak proporsional atas hasil pertanian. 44 Sistem proporsional ini   lebih mencerminkan rasa keadilan serta mampu menjadi automatic stabilizer   bagi perekonomian sehingga dalam jangka panjang perekonomian tidak akan   berfluktuasi terlalu tajam.  

 

Bagi Abu Yusuf, metode pajak secara proporsional dapat meningkatkan pemasukan negara dari pajak tanah dari sisi lain mendorong   para   penanam untuk meningkatkan produksinya. Abu Yusuf berpendapat bahwa sistem perpajakan terbaik untuk menghasilkan pemasukan lebih   banyak bagi keuangan negara dan yang paling tepat untuk menghindari   kezaliman terhadap pembayar pajak oleh para pengumpul pajak adalah pajak   pertanian yang proporsional.    

    44

 

 

Istilah lain untuk menyebut sistem pajak tetap adalah system wazifah. Sedangkan sistem pajak proporsional adalah sistem muqosomah. Wazifah memberikan arti bahwa system pemungutan yang ditentukan berdasarkan nilai tetap, tanpa membedakan ukuran tingkat kemampuan wajib pajak atau mungkin dapat dibahasakan dengan pajak yang dipungut dengan ketentuan jumlah yang sama secara keseluruhan, sedangkan muqosomah merupakan system pemungutan pajak yang diberlakukan berdasarkan nilai yang tidak tetap (berubah) dengan mempertimbangkan tingkat kemampuan dan persentase penghasilan atau pajak proporsional, sehingga pajak diambil dengan cara yang tidak membebani kepada masyarakat.

98

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Sistem pajak ini didasarkan pada hasil pertanian yang sudah diketahui dan dinilai. Sistem tersebut mensyaratkan penetapan pajak   berdasarkan produksi keseluruhan, sehingga akan mendorong para petani   untuk memanfaatkan tanah tandus agar mnemperoleh bagian tambahan.   Dalam penetapan prosentase, Abu Yusuf menggunakan system irigasi   sebagai landasannya. Perbedaan angka prosentase yang diajukannya adalah   sebagai berikut:  

         

a. 40 % dari produksi yang diairi oleh hujan alamiah b. 30 % dari produksi yang diairi secara artificial 1/3 dari produksi tanaman (pohon palm, kebun buah-buahan dan sebagainya) ¼ dari produksi tanaman musim panas.

 

Dari tingkatan angka di atas dapat dilihat bahwa Abu Yusuf menggunakan sistem irigasi sebagai kriteria untuk menentukan kemampuan   tanah membayar pajak, beliau menganjurkan menetapkan angka berdasarkan   kerja dan modal yang digunakan dalam menanam tanaman.  

 

Hal kontroversial dalam analisis ekonomi Abu Yusuf ialah pada masalah pengendalian harga (tas`ir). Ia menentang penguasa yang   melakukan penetapan harga. Argumennya didasarkan pada sunnah Rasul   SAW. Dalam hal ini beliau mengutip hadis-hadis Rasulullah SAW yang   menyatakan bahwa “tinggi dan rendahnya barang merupakan bagian dari   keterkaitan dengan keberadaan Allah, dan kita tidak bisa mencampuri terlalu   jauh   bagian dari ketetapan tersebut.” (Hadis Riwayat Abdu a-Rahman bin Abi  Laila dari Hikam bin ‘Utaibah) dan hadis yang menyatakan “Sesungguhnya urusan tinggi dan rendahnya harga suatu barang punya   kaitan erat dengan kekuasaan allah swt. Aku berharap dapat bertemu dengan   Tuhanku di mana salah seorang diantara kalian tidak akan menuntutku     karena kezhaliman” (Hadis Tsabit Abu Hamzah al-Yamani dari Salim bin Abi Ja’ad) dan “…Allah itu sesungguhnya adalah penentu harga, penahan, pencurah serta pemberi rizki. Aku mengharapkan dapat menemui Tuhanku dimana salah seorang di antara kalian tidak menuntutku karena kezhaliman dalam hal darah dan harta” (Riwayat Sufyan bin Uyainah, dari Ayub dari Hasan).  

99

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Abu Yusuf menyatakan bahwa hasil panen yang berlimpah bukan alasan untuk menurunkan harga panen atau sebaliknya., kelangkaan tidak   mengakibatkan harganya melambung. Pendapat Abu Yusuf ini merupakan   hasi observasi. Fakta di lapangan menunjukkan bahwa ada kemungkinan   kelebihan hasil dapat berdampingan dengan harga yang tinggi dan   kelangkaan dengan harga yang rendah. Namun disisi lain, Abu Yusuf juga   tidak menolak peranan permintaan dan penawaran dalam penentuan harga.   Tapi kelihatannya Abu Yusuf ingin mengatakan bahwa pada kenyataannya   harga tidak hanya bergantung pada kekuatan penawaran tetapi juga   permintaan. Karena itu peningkatan atau penurunan harga tidak selalu   berhubungan dengan penurunan atau peningkatan dalam produksi. Secara   tegas ia mengatakan ada beberapa variabel-variabel lain yang   mempengaruhi, namun beliau tidak menjelaskan secara rinci, variabel  variabel apa saja itu. Yang jelas, pendapat Abu Yusuf ini dapat diterima   sebagai pernyataan dari hasil pengamatan pada saat itu, yakni keberadaan   yang bersamaan antara melimpahnya barang dan tingginya harga serta   kelangkaan barang dan harga rendah.  

 

Pemikiran Abu Yusuf selanjutnya adalah adanya batasan-batasan tertentu bagi pemerintah dalam menentukan kebijakan harga. Abu Yusuf   lebih banyak mengedepankan ra’yu dengan menggunakan perangkat analisis   qiyas dalam upaya mencapai kemaslahatan ‘ammah sebagai tujuan akhir   hukum.    

Para penguasa pada periode itu umumnya memecahkan masalah harga dengan menambah suplai bahan makanan dan mereka   menghindari kontrol harga. Kecendrungan yang ada dalam pemikiran   ekonomi adalah membersihkan pasar dari praktek penimbunan, monopoli,     dan pratek korup lainnya dan kemudian membiarkan penentuan harga kepada kekuatan permintaan dan penawaran.  

  kenaikan

Pemikiran Ekonomi Islam Al-Shaibani Biografi Singkat al-Shaibani

100

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Abu Abdillah Muhammad bin al-Hasan bin Farqad al-Shaibani lahir pada tahun 132 H (750 M) di kota Wasith, ibukota Irak pada masa akhir   pemerintahan Bani Umawiyyah, ayahnya berasal dari negeri Shaiban   diwilayah jazirah Arab. Bersama orang tuanya, al-Shaibani pindah ke kota   Kufah yang ketika itu merupakan salah satu pusat kegiatan ilmiah. Di kota   tersebut, ia belajar fiqih, sastra, bahasa dan hadits kepada para ulama’   setempat, seperti Mus’ar bin Kadam, Sufyan Tsauri, Umar bin Dzar, dan   Malik bin Maghul. Pada periode ini pula, al-Shaibani yang baru berusia 14   tahun berguru kepada Abu Hanifah selama 4 tahun, yakni hingga Abu   Hanifah meninggal dunia. Setelah itu, ia berguru pada Abu Yusuf, salah   seorang murid terkemuka dan pengganti Abu Hanifah, hingga keduanya   tercatat sebagai penyebar mazhab Hanafi.   Dalam menuntut ilmu, al-Shaibani tidak hanya berintraksi dengan   para ulama’ ahl al-ra’yi, tetapi juga ulama al-hadits. Ia, layaknya ulama   terdahulu, berkelana ke berbagai tempat, seperti Madinah, Makkah, Syria,   Basrah, dan Khurasan untuk belajar kepada para ulama besar, seperti Malik bin  Anas, Sufyan bin ‘Uyainah dan Auza’i. Ia juga pernah bertemu dengan   al-Syafi’i ketika belajar al-Muwatta’ pada Malik bin Anas. Hal tersebut   memberikan nuansa baru dalam pemikiran fiqihnya . Al-Shaibani menjadi   lebih banyak mengetahui berbagai hadits yang luput dari perhatian Abu   Hanifah. Dari keluasan pendidikannya ini, ia mampu mengombinasikan   antara aliran ahl al-ra’yi di Irak dengan ahl al-hadits di Madinah.   Setelah memperoleh ilmu yang memadai, al-Shaibani kembali ke   Baghdad yang pada saat itu telah berada dalam kekuasaan Daulah Bani   Abbasiah. Di tempat ini, ia mempunyai peranan penting dalam majelis   ulama dan kerap didatangi para penuntut ilmu. Hal tersebut semakin   mempermudahnya dalam mengembangkan madzhab Hanafi, apalagi di   tunjang kebijakan pemerintah saat itu  yang menetapkan mazhab Hanafi sebagai mazhab negara. Berkat keluasan ilmunya tersebut, setelah Abu Yusuf meninggal dunia, Khalifah Harun Al-Rasyid mengangkatnya sebagai hakim di kota Riqqah, Irak. Namun tugas ini hanya berlangsung singkat karena ia kemudian mengundurkan diri untuk lebih berkonsentrasi pada  

101

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  pengajaran dan penulisan fiqih. Al-Shaibani meninggal dunia pada tahun   189 H (804 M) di kota al-Ray, deket Teheran, dalam usia 58 tahun. 45     Karya-karya Al-Syaibani  

Dalam menuliskan pokok-pokok pemikiran fiqihnya, Al-Shaibani menggunakan istihsan sebagai metode ijtihadnya. Ia merupakan sosok   ulama yang sangat produktif. Kitab-kitabnya dapat diklasifikasikan ke   dalam dua golongan , yaitu :   a.   Zahir al-Riwayah yaitu kitab yang di tulis berdasarkan pelajaran yang di berikan Abu Hanifah, seperti al-Mabsut, al-Jami’ al-Saghir, al-Siyar   al-Saghir, dan al-Ziyadat. Kesemuanya ini dihimpun Abi Al-Fadhl   Muhammad ibn Ahmad ibn Ahmad Al-Maruzi (w. 334 H/945 M) dalam   satu kitab yang berjudul al-Kafi.    

b.

     

Al-Nawadir yaitu kitab yang ditulis berdasarkan pandangnnya sendiri. Seperti Amali Muhammad fi al-Faqih, al-Ruqoyyat, al-Maharij fi alHiyal, al-Radd ‘ala Ahl Madinah, al-Ziyadah, al-Atsar, dan al-Kasb. 46

   

Pemikiran Ekonomi Al-Syaibani  

Dalam mengungkapkan pemikiran ekonomi Al-Shaibani, para   ekonomi muslim banyak merujuk pada kitab al-Kasb, sebuah kitab yang   lahir sebagai respons penulis terhadap sikap zuhud yang tumbuh dan   berkembang pada abad kedua hijriah. Secara keseluruhan, kitab ini   mengemukakan kajian mikroekonomi yang berkisar pada teori Kasb   (pendapatan) dan sumber-sumbernya serta pedoman prilaku produksi dan   konsumsi. Kitab tersebut termasuk kitab pertama di dunia Islam yang   membahas permasalahan ini . Oleh karena     itu, tidak berlebihan bila Dr, AiJanidal menyebut al-Shaibani sebagai salah seorang perintis ilmu ekonomi dalam Islam.

45

Adiwarman Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta:Rajawali Pers, 2010, hal.254

46

Ibid, hal. 256

102

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Beberapa pokok pemikiran ekonomi al-Shaibani adalah sebagai

 

berikut;  

a.   Al-Kasb (kerja)  

Al-Shaibani mendifinisikan al-kasb (kerja) sebagai mencari perolehan mencari harta memalui berbagai cara yang halal. Dalam ekonomi,   aktigitas demikian termasuk dalam aktifitas produksi. Definisi ini   mengindikasikan bahwa yang dimaksud dengan aktifitas produksi dalam   ekonomi Islam adalah berbeda dalam aktifitas produksi dalam ekonomi   konvensional. Dalam ekonomi Islam tidak semua aktifitas yang   menghasilkan barang atau jasa disebut sebagai aktifitas produksi, karena   aktifitas produksi sangat terkait dengan halal haramnya suatu barang atau   jasa  dan cara memperolehnya. Dengan kata lain, aktifitas menghasilkan barang dan jasa yang halal saja yang dapat disebut sebagai aktifitas   produksi.   Dalam pandangan Islam , aktifitas produksi merupakan bagian dari   kewajiban ‘imaratul kaun , yakni menciptakan kemakmuran semesta untuk   semua makhluk. Berkenaan dengan hal tersebut, al-Shaibani menegaskan   bahwa kerja yang merupakan unsur utama produksi mempunyai kedudukan   yang sangat penting dalam kehidupan karena menunjang pelaksaan ibadah   kepadah Allah swt. Dan karenanya, hukum bekerja adalah wajib. Hal ini di   dasarkan pada dalil-dalil berikut;   “Apabila telah di tunaikan sholat, maka bertebaranlah kamu di   muka bumi dan carilah karunia Allah dan perbanyaklah ingat   kepada Allah supaya kamu beruntung.” (TQS al-Jumu’ah : 10).    

   

“Mencari pendapatan adalah wajib bagi setiap muslim” ( HR.   Muslim )

b. Kekayaan dan Kefakiran Menurut al-Shaibani sekalipun banyak dalil yang menunjukkan keutamaan sifat-sifat kaya, namun sifat-sifat fakir mempunyai kedudukan yang lebih tinggi. Ia menyatakan bahwa apabila manusia telah merasa cukup dari apa yang dibutuhkan kemudian bergegas pada kebajikan, sehingga

103

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    mencurahkan perhatian pada urusan akhiratnya, adalah lebih baik bagi   mereka. Dalam konteks ini sifat-sifat fakir diartikannya sebagai kondisi   yang cukup (kifayah) bukan kondisi papa dan meminta-minta (kafafah).   Dengan demikian, pada dasarnya al-Shaibani menyerukan agar manusia   hidup dalam kecukupan, baik untuk diri sendiri maupun keluarganya. Di sisi   lain, ia berpendapat bahwa sifat-sifat kaya berpotensi membawa pemiliknya   hidup dalam kemewahan. Sekalipun begitu, ia tidak menentang gaya hidup   yang lebih dari cukup selama kelebihan tersebut hanya dipergunakan untuk   kebaikan.  

c.   Klasifikasi Usaha-usaha Perekonomian  

Menurut al-Shaibani, usaha-usaha perekonomian terbagi atas macam yaitu; sewa menyewa, perdagangan, pertanian dan perindustrian.    

4

Di antara keempat usaha perekonomian tersebut al-Shaibani lebih   mengutamakan pertanian karena pertanian memproduksi berbagai kebutuhan   dasar manusia yang sangat menunjang dalam melaksanakan berbagai   kewajibannya.  

 

Sementara itu dari segi hukum, al-Shaibani membagi usaha-usaha perekonomian menjadi 2 yaitu; fardu kifayah dan fardu ‘ain.    

d.   Kebutuhan-kebutuhan Ekonomi  

Al-Shaibani mengatakan bahwa sesungguhnya alllah menciptakan   anak-anak adam sebagai suatu ciptaan yang tubuhnya tidak akan berdiri   kecuali dengan empat perkara, yaitu; makan, minum, pakaian dan tempat   tinggal.  

e.   Spesialisasi dan Distribusi Pekerjaan

 

Al-Shaibani mengatakan bahwa manusia dalam hidupnya selalu membutuhkan yang lain. Seseorang tidak akan menguasai pengetahuan semua hal yang dibutuhkan sepanjang hidupnya dan, kalaupun manusia berusaha keras, usia akan membatasinya diri manusia. Lebih lanjut al-Shaibani menandaskan bahwa seorang yang fakir membutuhkan orang kaya sedangkan orang kaya membutuhkan tenaga orang

104

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  miskin. Al-Syaibani juga mengatakan apabila seseorang bekerja dengan niat   melaksanakan ketaatan kepadanya atau membantu saudaranya untuk   melaksanakan ibadah kepadanya , maka pekerjaan tersebut niscaya akan   diberi pahala sesuai dengan niatnya. Dengan demikian, distribusi pekerjaan   seperti di atas merupakan objek ekonomi yang mempunyai dua aspek secara   bersamaan, yaitu aspek religius dan aspek ekonomi. 47    

Rangkuman                                        

47

24. Pemikiran ekonomi Islam pada fase formalisasi kebijakan publik ditandai dengan kebijakan-kebijakan ekonomi yang sudah diformalkan dan disusun dalam suatu kitab khusus. Periode ini terjadi pada masa Amawiyah Akhir. Karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini juga lebih kepada mashlahah dan mafsadat, bersifat normatif, berwawasan positif, namun obyek pembahasannya sudah melebar pada persoalan makroekonomi. Beberapa tokohnya antara lain adalah Abu Yusuf dan As Shaibani. 25. Karakteristik pemikiran Abu Yusuf setidaknya sebagai berikut; a). Ekonomi Islamnya Abu Yusuf tetap berbasis syari’at, b). Mahalnya sebuah harga merupakan ketentuan Allah, bukan karena kelangkaan makanan, c). Abu Yusuf menggunakan ayat-ayat dan hadits-hadits yang relevan untuk mendukung pilihan kebijakan yang diadobsi, d). Abu yusuf mengakui mekanisme pasar dengan memberikan kebebasan optimal bagi para produsen dan konsumen, e). Menurut Abu Yusuf, keuangan negara didapat dari ghanimah shadaqah dan harta fay’, f). Abu Yusuf sudah membicarakan tentang kemampuan untuk membayar pajak dan kenyamanan dalam membayar pajak.  

26. Karakteristik pemikiran as Syaibani sebagai berikut; a). Al-Shaibani menggunakan ihtihsan sebagai metode ijtihadnya, b). Dalam konsep al-kasb, aktifitas menghasilkan barang dan jasa yang halal saja yang dapat disebut sebagai aktifitas produksi, c). Spesialisasi dan distribusi pekerjaan. As Syaibani menyatakan bahwa objek ekonomi

.ibid, hal. 256-259

105

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

mempunyai dua aspek secara bersamaan, yaitu aspek religius dan aspek ekonomi.

   

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!     21. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik !     22. Buatlah kerangka dasar pemikiran ekonomi Islam Abu Yusuf !   23. Bagaimana kerangka dasar pemikiran ekonomi Islam As Syaibani !   24. Buatlah analisis keterkaitan pemikiran Abu Yusuf dan As Syaibani!                                  

 

106

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 7 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA PEMANTAPAN KEBIJAKAN PUBLIK

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan publik. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran   ekonomi Islam Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al Mawardi. Paket ini   sebagai pengantar dan sekaligus pembanding bagi perkuliahan selanjutnya,   sehingga paket ini sangat penting untuk dipahami sebagai dasar bagi   pembahasan pada perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam masa pemantapan kebijakan publik dari berbagai literatur, yaitu masa   Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al Mawardi. Pemikiran ekonomi Islam   pada masa ini selain banyaknya penyusunan kitab dalam rangka formalisasi   kebijakan publik, juga telah ada upaya pemantapan yang mengarah pada   otoritas negara dalam mengatur perekonomian.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan publik.   Dosen memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan   ekonomi Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang   pemetaan keilmuan ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai   kemampuan analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan   kebijakan publik serta mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan   sejarah pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan publik dengan   pembahasan sebelumnya maupun selanjutnya.     Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

107

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   pemantapan kebijakan publik.   Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   26. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   pemantapan kebijakan publik.   27. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Abu Ubaid, Yahya bin   Umair dan Al Mawardi   28. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Abu Ubaid, Yahya bin   Umair dan Al Mawardi   29. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al Mawardi.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   18. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan   publik   19. Pemikiran ekonomi Islam Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al   Mawardi.    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   13. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan     publik 14. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan publik dan tokoh-tokohnya Kegiatan Inti ( 70 menit ) 37. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan kebijakan publik dengan seksama.

108

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

38. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan yang berisi tiga orang, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A, B dan C.   39. A menjelaskan hasil bacaannya tentang Abu Ubaid kepada B   40. B menjelaskan hasil bacaannya tentang Yahya bin Umair kepada C   41. C menjelaskan hasil bacaannya tentang Al mawardi kepada A.   42. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   43. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   19. Menyimpulkan hasil perkuliahan   20. Saran dan motivasi   21. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   13. Memberi tugas latihan   14. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat resume sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Laptop    

Langkah Kegiatan   40. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa yang   telah Anda pahami!     41. Buatlah resume! 42. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya 43. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

109

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA PEMANTAPAN KEBIJAKAN PUBLIK

    Pengantar   Pada fase pemantapan kebijakan publik, selain masih maraknya   penyusunan kitab dalam rangka formalisasi kebijakan publik, juga telah ada   upaya pemantapan yang mengarah pada otoritas negara dalam mengatur   perekonomian. Hal ini dimaklumi karena pada masa ini persaingan madhzab   meruncing. Periode ini terjadi pada masa Abbasiyah Awal. Karakter   pemikiran ekonomi Islam pada masa ini adalah penekanan pada pengelolaan   APBN. Beberapa tokohnya antara lain; Abu Ubaid, Yahya bin Umair dan Al   Mawardi.  

A.   Pemikiran Ekonomi Islam Abu Ubaid ( belum lengkap )   Biografi Singkat Abu Ubaid   Abu Ubaid bernama lengkap Al-Qasim bin Sallam bin Miskin bin   Zaid Al-Harawi Al-Azadi Al-Baghdadi. Ia lahir pada tahun 150 H di kota   Harrah, Khurasan, sebelah barat laut Al-ghanistan. Ayahnya keturunan   Byzantium yang menjadi maula suku Azad. Setelah memperoleh ilmu di   kelahirannya, pada usia 20 tahun, Abu Ubaid pergi menuntut ilmu ke kota   berbagai kota, seperti Kufah, Basrah dan Baghdad. Ilmu-ilmu yang dipelajari   antara lain mencakup ilmu tata bahasa Arab, qira’at, tafsir, hadis, dan fiqih.   Pada tahun 192 H, Tsabit ibn Nasr ibn Malik, Gubernur Thugur di masa   pemerintahan khalifah Harun Al-Rashid, megangkat Abu Ubaid sebagai qadi   (hakim) di Tarsus hingga tahun 210 H. Setelah itu, penulis kitab al-Amwal   ini tinggal di Baghdad selama 10 tahun.  Pada tahun 219 H setelah berhaji, beliau menetap di Makkah sampai wafatnya. Beliau meninggal pada tahun 224 H.

Latar Belakang Kehidupan dan Karya Abu Ubaid Abu Ubaid merupakan seorang ahli hadis (muhaddits) dan ahli fiqih (fuqaha) terkemuka di masa hidupnya. Selama menjabat qadi di Tarsus, ia

110

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sering menangani berbagai kasus pertanahan dan perpajakan serta   menyelesaikannya dengan baik.   Karena sering terjadi pengutipan kata-kata Amr dalam al-Amwal,   tampaknya pemikiran-pemikiran Abu Ubaid dipengaruhi oleh Abu Amr   Abdurrahman ibn Amr Al-Awza’I, serta ulam-ulama suriah lainnya semasa   ia menjadi qadi di Tarsus. Kemungkinan ini, antara lain dapat ditelusuri dari   pengamatan yang Abu Ubaid terhadap permasalahan militer, politik dan   fiscal yang dihadapi pemerintah daerah Tarsus.   Dalam kitab al-Amwal, fokus perhatian Abu Ubaid tampaknya lebih   tertuju pada permasalahan yang berkaiatan dengan standar etika politik suatu   pemerintahan daripada teknik efisiensi pengelolaannya. Sebagai contoh Abu   Ubaid lebih tertarik membahas masalah keadilan redistributif dari sisi “ apa”   daripada “ bagaimana”.   Filosofi yang dikembangkana Abu Ubaid bukan merupakan jawaban   terhadap berbagai masalah sosial, politik dan ekonomi yang di   implementasikan melalui kebijakan-kebijakan praktis, tetapi hanya   merupakan sebuah pendekatan yang bersifat professional dan teknokrat yang   bersandar pada kemampuan teknis. Dengan demikian, tanpa menyimpang dari  prinsip keadilan dan masyarakat beradab, pandang-pandangan Abu   Ubaid mengedepankan dominasi intelektualitas islami yang berakal dari   pendekatannya yang bersifat holistic dan teologis terhadap kehidupan   manusia didunia dan akhirat, baik yang bersifat individual dan sosial.     Pemikiran Ekonomi Abu Ubaid   Beberapa pemikiran ekonomi Abu Ubaid secara garis besar sebagai   berikut;   1. Filosofi keadilan hukum dalam ekonomi     2. Dikotomi Badui-Urban 3. Kepemilikan 4. Pemenuhan kebutuhan 5. Uang Pemikiran tersebut dapat dipahami dalam paparan berikut ini. 1. Filosofi keadilan hukum dalam ekonomi. Jika al-Amwal dilihat dari sisi filosofi hukum, akan tampak bahwa Abu Ubaid menekankan keadilan sebagai prinsip utama. Bagi Abu Ubaid,

111

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    pengimplementasian dari prinsip-prinsip ini akan membawa kepada   kesejahteraan ekonomi dan keselarasan sosial. Pada dasarnya, Abu Ubaid   memiliki pendekatan yang berimbang terhadap hak-hak individu, publik dan   Negara. Jika kepentingan individu berbenturan dengan kepentingan publik,   ia akan berpihak pada kepentingan publik.   Tulisan-tulisan Abu Ubaid yang lahir pada masa keemasan Dinasti   Abbasiyah menitikberatkan pada berbagai persoalan yang berkaitan dengan hak  khalifah dalam mengambil suatu kebijakan atau wewenangnya dalam   memutuskan suatu perkara selama tidak bertentangan dengan ajaran islam dan  kepentingan kaum muslim. Berdasarkan hal ini, Abu Ubaid menyatakan   bahwa zakat tabungan dapat diberikan kepada pemerintah dan jika tidak,   maka kewajiban agama diasumsikan tidak ditunaikan. Di samping itu, Abu   Ubaid mengaku otoritas penguasa dalam memutuskan, demi kepentingan   publik, apakah akan membagikan tanah taklukan kapada para penakluk atau   membiarkan kepemilikannya tetap pada penduduk setempat. Lebih jauh,   setelah mengungkap alokasi khums, ia menyatakan bahwa seorang penguasa   yang adil dapat memperluas berbagai batasan yang telah ditentukan apabila   kepentingan publik sangat mendesak.   Di sisi lain, Abu Ubaid juga menekankan bahwa perbendaharaan   Negara tidak boleh disalahgunakan atau dimanfaatkan oleh penguasa untuk   kepentingan pribadinya. Dengan kata lain, perbendaharaan Negara harus   digunakan untuk kepentingan publik. Ketika membahas tentang tarif atau   persentase untuk kharaj dan jizyah, ia menyinggung tentang pentingnya   keseimbangan antara kekuatan financial penduduk non-muslim yang dalam   termonologi financial modern disebut sebagai capacity to pay dengan   kepentingan dari golongan muslim yang berhak menerimanya. kaum muslim   dilarang menarik pajak terhadap tanah perjanjian perdamaian.     Abu Ubaid juga menyatakan bahwa tarif pajak kontraktual tidak dapat dinaikkan, bahkan dapat diturunkan apabila terjadi ketidakmampuan membayar. Lebih jauh, ia menyatakan bahwa jika seorang penduduk nonmuslim mengajukan permohon bebas utang dan dibenarkan oleh saksi muslim, barang perdagangan penduduk non-muslim tersebut yang setara dengan jumlah utangnya akan dibebaskan dari bea cukai (duty-free). Di samping itu, Abu Ubaid menekankan, di satu sisi, petugas pengumpulan kharaj, jizyah, ushur, atau zakat untuk tidak menyiksa masyarakatnya dan di

112

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

lain  sisi, masyarakat agar memenuhi kewajiban finansialnya secara teratur dan  sepantasnya. Abu Ubaid berupaya untuk menghentikan terjadinya   diskriminasi, penindasi dalam perpajakan serta upaya penghindaran pajak   (tax evasion). Pandangan Abu Ubaid yang tidak merujuk pada tingkat kharaj   yang diterapkan oleh khalifah Umar ataupun pengamatannya terhadap   permasalahan yang timbul dari kebijakan peningkatan dan penurunan   tingkatan kharaj berdasarkan situasi dan kondisi, menunjukkan bahwa Abu   Ubaid megadopsi kaidah fiqih “la yunkaru taghayyiru al-fatwa bi taghayyuril   azminati” (keberagaman aturan atau hukum karena perbedaan waktu atau   periode tidak dapat dielakkan). Namun demikian, baginya, keberagaman   tersebut hanya sah apabila aturan atau hukum tersebut diputuskan melalui   suatu ijtihad. 2.   Dikotomi Badui-Urban   Pembahasan mengenai dikotomi badui-urban dilakukan Abu Ubaid   ketika menyoroti alokasi pendapatan fai. Abu Ubaid menegaskan bahwa,   kaum urban (perkotaan) memiliki karakteristik sebagai berikut;    Ikut serta dalam keberlangsungan Negara dengan berbagai kewajiban   administrative dari semua kaum Muslimin    Memelihara dan memperkuat pertahanan sipil melalui mobilisasi jiwa   dan harta mereka    Menggalangkan pendidikan melalui proses belajar-mengajar Al  Qur’an dan Sunnah serta penyebaran keunggulan    Memberikan kontribusi terhadap keselarasan sosial melalui   pembelajaran dan penerapan hudud    Memberikan contoh universalisme Islam dengan shalat berjamaah   Singkatnya, di samping keadilan, Abu Ubaid membangun suatu   Negara Islam berdasarkan administrasi, pertahanan, pendidikan, hukum, dan     kasih sayang. Karakteristik tersebut hanya diberikan oleh Allah Swt kepada kaum urban (perkotaan). Kaum Badui yang tidak memberikan kontribusi sebesar yang telah dilakukan kaum urban, tidak biasa memperoleh manfaat pendapatan fai sebanyak kaum urban. Dalam hal ini, kaum Badui tidak berhak menerima tunjangan dan provisi dari Negara. Mereka memiliki hak klaim sementara terhadap penerimaan fai hanya pada saat terjadi tiga kondisi kritis, yakni ketika terjadi invasi musuh, kemarau panjang (ja’ihah) dan

113

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    kerusuhan sipil (fatq). Abu Ubaid memperluas cakupan kaum badui dengan   memasukkan golongan masyarakat pegunungan dan pedesaan.   Di sisi lain, ia memberikan kepada anak-anak perkotaan hak yang   sama dengan orang dewasa terhadap tunjangan, walaupun kecil, yang berasal dari  pendapatan fai. Pemberian hak ini dilakukan mengingat anak-anak   tersebut merupakan penyumbang potensial terhadap kewajiban publik   terkait. Lebih lanjut, Abu Ubaid adanya hak dari para budak perkotaan   terhadap arzaq (jatah), yang bukan untuk tunjangan. Dari semua ini, terlihat   bahwa Abu Ubaid membedakan antara gaya hidup kaum badui dengan   kultur menetap kaum urban, dan membangun fondasi masyarakat Muslim   berdasarkan martabat kaum urban, solidaritas serta kerja sama merasakan   komitmen dan kohesi sosial berorientasi urban, vertical dan horizontal,   sebagai unsur esensial dari stabilitas sosio-politik dan makroekonomi.   Mekanisme yang disebut di atas, meminjam banyak dari universalisme   Islam, membuat kultur perkotaan lebih unggul dan dominan dibanding   kehidupan nomaden. Namun demikian, cukup mengejutkan bahwa Abu   Ubaid tidak atau tidak dapat mengambil langka selanjutnya serta   berspekulasi pada isu-isu pembagian kerja (devision of labor), surplus   produksi, pertukaran, dan lainnya yang berkaitan dengan organisasi   perkotaan untuk kerja sama. Sebenarnya, dalam hal ini analisis Abu Ubaid   lebih kepada sosio-politis dibanding ekonomi. Dari uraian dia atas, tampak   bahwa Abu Ubaid selalu memlihara dan menjaga keseimbangan antara hak   dengan kewajiban masyarakat. 3.   Kepemilikan dalam Konteks Kebijakan Perbaikan Pertanian   Abu Ubaid mengakui adanya kepemilikan pribadi dan kepemilikan   publik. Dalam hal kepemilikan, pemikiran Abu Ubaid yang khas adalah   megenai hubungan antara kepemilikan dengan kebijakan perbaikan   pertanian. Secara implicit Abu Ubaid   mengemukakan bahwa kebijakan pemerintah, seperti iqta’ (enfeoffment) tanah gurun dan deklarasi resmi terhadap kepemilikan individual atas tanah tandus yang disuburkan, sebagai insentif untuk meningkatkan produksi pertanian. Oleh karen itu, tanah yang diberikan dengan persyaratan untuk diolah dan dibebaskan dari kewajiban membayar pajak, jika dibiarkan menganggur selama tiga tahun berturutturut, akan didenda dan kemudian dialihkan kepemilikannya oleh penguasa.

114

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Bahkan tanah gurun yang termasuk dalam hima’ pribadi dengan maksud untuk direklamasi, jika tidak ditanami dalam priode yang sama,   dapat ditempati oleh orang lain melalui proses yang sama. Pemulihan yang   sebenarnya adalah pada saat tanah tersebut ditanami setelah diberi   pengairan, jika tandus, atau menjadi kering, atau rawa-rawa.   Dalam pandangan Abu Ubaid, sumber daya publik, seperti air,   padang rumput, dan api tidak boleh dimonopoli seperti hima’ (taman   pribadi). Seluruh sumber daya ini hanya dapat dimasukkan ke dalam   kepemilikan Negara yang akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan   masyarakat. 4.   Pertimbangan Kebutuhan   Abu Ubaid sangat menentang pendapat yang menyatakan bahwa   pembagian harta zakat harus dilakukan secara merata di antara delapan   kelompok penerima zakat dan cenderung menentukan suatu batas tertinggih   terhadap bagian perorangan. Bagi Abu Ubaid, yang paling penting adalah   memenuhi-memenuhi kebutuhan dasar, seberapapun besarnya, serta   bagaimanapun menyelamatkan orang-orang dari bahaya kelaparan. Namun,   pada saat yang bersamaan Abu Ubaid tidak memberikan hak penerimaan   zakat kepada orang-orang yang memiliki 40 dirham atau harta lainnya yang   setara, di samping baju, pakaian, rumah, dan pelayan yang dianggapnya   sebagai suatu kebutuhan standar hidup minimum. Di sisi lain, biasanya Abu   Ubaid menganggap bahwa seseorang yang memiliki 200 dirham, yakni   jumlah minimum yang terkena wajib zakat, sebagai “orang kaya” sehingga   mengenakan kewajiban zakat terhadap orang tersebut. Oleh karena itu,   pendekatan yang dilakukan Abu Ubaid ini mengindikasikan adanya tiga   kelompok sosio-ekonomi yang terkait dengan status zakat, yaitu :    Kalangan kaya yang terkena wajib zakat      Kalangan menengah yang tidak terkena wajib zakat, tetapi juga tidak berhak menerima zakat  Kalangan pemerima zakat Berkaitan dengan distribusi kekayaan melalui zakat, secara umum, Abu Ubaid mengadopsi prinsip “bagi setiap orang adalah menurut kebutuhannya masing-masing” (li kulli wahidin hasba hajatihi). Lebih jauh, ketika membahas kebijakan penguasa dalam hal jumlah zakat (pajak) yang  

115

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    diberikan pada para pengumpulnya (amil), pada prinsipnya, ia lebih   cenderung pada prinsip “bagi setiap orang adalah sesuai dengan haknya”. 5.   Fungsi Uang   Pada prinsipnya, Abu Ubaid mengakui adanya dua fuungsi uang,   yakni sebagai standar nilai pertukaran (standard of exchange value) dan   media pertukaran (medium of exchange). Dalam hal ini, ia menyatakan :   “Adalah hal yang tidak diragukan lagi bahwa emas dan perak tidak   layak untuk apa pun kecuali keduanya menjadi harga dari barang dan jasa.   Keuntungan yang paling tinggih yang dapat diperoleh dari kedua benda ini   adalah penggunaannya untuk membeli sesuatu (infaq)”.   Pernyataan Abu Ubaid tersebut menunjukkan bahwa ia mendukung   teori konvensional mengenai uang logam, walaupun sama sekali tidak   menjelaskan mengapa emas dan perak tidak layak untuk apapun kecuali   keduanya menjadi harga dari barang dan jasa. Tampaknya, Abu Ubaid   merujuk pada kegunaan umum dan relative konstannya nilai dari kedua   benda tersebut dibandingkan dengan komoditas yang lainnya. Jika kedua   benda tersebut juga digunakan sebagai komoditas , nilai dari keduanya akan   dapat berubah-ubah pula: karenadalam hal tersebut keduanya akan   memainkan dua peran yang berbeda, yakni sebagain barang yang harus   dinilai atau sebagai standar penilaian dari barang-barang lainnya. Disamping itu,  sekalipun tidak menyebutkanya secara jelas, Abu Ubaid secara implisit   mengakui tentang adanya fungsi uang sebagai penyimpan nilai ketika   membahas jumlah tabungan minimum tahunan yang wajib terkena zakat.   Salah satu ciri khas kitab Al-Amwal diantara kitab-kitab lain yang   membahas tentang keuangan publik adalah membahas tentang timbangan   dan aturan, yang biasa digunakan dalam menghitung beberapa kewajiban   agama yang berakaitan dengan harta atau denda, dalam satu bab khusus. Di     dalam bab ini, Abu Ubaid juga menceritakan tentang usaha kholifah Abdul Al-Malik Ibnu Marwan dalam melakukan standarisasi dari berbagai jenis mata uang yang ada dalam sirkulasi.

B. Pemikiran Ekonomi Islam Yahya bin Umar Biografi Singkat Yahya bin Umar

116

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Yahya bin Umar merupakan salah seorang faquha mazhab Maliki. Ulama bernama lengkap Abu Bakar Yahya bin Umar bin Yusuf Al-Kananni   Al-Andalusi ini lahir pada tahun 213 H dan dibesarkan di Kordova, Spanyol.   Yahya bin Umar wafat ketika berumur 76th pada tahun 289 H (901 M).  

 

Seperti para cendekiawan Musim terdahulu, ia berkelana ke berbagai negeri untuk menuntut ilmu. Pada mulanya, ia singgah di Mesir dan berguru   kepada para pemuka sahabat Abdullah bin Wahab al-Maliki dan Ibn al  Qasim, seperti Ibnu al-Kirwan Ramh dan Abu al-Zhahir bin al-Sarh. Setelah   itu,  ia pindah ke Hijaz dan berguru, di antaranya, kepada Abu Mus’ab azZuhri. Akhirnya, Yahya bin Umar menetap di Qairuwan, Afrika, dan   menyempurnakan pendidikannya kepada seorang ahli ilmu faraid dan hisab,   Abu Zakaria Yahya bin Sulaiman al-Farisi. 48    

Dalam perkembangan selanjutnya, ia menjadi pengajar di Jami’ alPada masa hidupnya ini, terjadi konflik yang menajam antara   fuqaha Malikiyah dengan fuqaha Hanafiyah yang dipicu oleh persaingan   memperebutkan pengaruh dalam pemerintahan. Yahya bin Umar terpaksa   pergi dari Qairuwan dan menetap di Sausah ketika Ibnu ‘Abdun, yang   berusaha menyingkirkan para ulama penentangnya, baik dengan cara   memenjarakan maupun membunuh, menjabat qadi di negeri itu.  

  Qairuwan.

 

Setelah Ibnu ‘Abdun turun dari jabatannya, Ibrahim bin Ahmad alAglabi menawarkan jabatan qadi kepada Yahya bin Umar. Namun, ia   menolaknya dan memilih tetap tinggal di Sausah serta mengajar di Jami’ al  Sabt hingga akhir hayatnya.  

 

Karya Yahya bin Umar    

Semasa hidupnya, disamping aktif mengajar, Yahya bin Umar juga banyak menghasilkan karya tulis hingga  mencapai 40 juz. Diantara berbagai karyanya yang terkenal adalah al-Muntakhabah fi ikhtishar al-Mustakhirijah fi al-Fiqh al-Maliki dan kitab Ahkam al-Suq.  

Kitab Ahkam al-Suq yang berasal dari benua Afrika pada abad ketiga Hijriyah ini merupakan kitab pertama di Dunia Islam yang khusus 48

Adiwarman A. Karim. Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, (Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2010), hal.118

117

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    membahas hisbah dan berbagai hukum pasar, satu penyajian materi yang   berbeda dari pembahasan-pembahasan fiqih pada umumnya.  

Tentang kitab Ahkam al-Suq, Yahya ibn Umar menyebutkan bahwa penulisan kitab ini dilatarbelakangi oleh dua persoalan mendasar, yaitu   pertama, hukum syara’ tentang perbedaan kesatuan timbangan dan takaran   perdagangan dalam satu wilayah; kedua, hukum syara’ tentang harga   gandum yang tidak terkendali akibat pemberlakuan liberalisasi harga,   sehingga dikhawatirkan dapat menimbulkan kemudaratan bagi para   konsumen.    

  Pemikiran Ekonomi Yahya bin Umar  

Menurut Yahya bin Umar, aktivitas ekonomi merupakan bagian   yang tak terpisahkan dari ketakwaan seorang muslim kepada Allah Swt. Hal   ini berarti bahwa ketakwaan merupakan asas dalam perekonomian Islam,   sekaligus faktor utama yang membedakan ekonomi Islam dengan ekonomi   konvensional. Oleh karena itu, di samping Alquran, setiap muslim harus   berpegang teguh pada sunnah dan mengikuti seluruh perintah Nabi   Muhammad saw. dalam melakukan setiap aktivitas ekonominya. Lebih   lanjut, ia menyatakan bahwa keberkahan akan selalu menyertai orang-orang   yang bertakwa, sesuai dengan firman Allah Swt.:                

                   “Jikalau sekiranya penduduk negerinegeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit   dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya”. (Al-A’raf/7:96).

Seperti yang telah disinggung, fokus perhatian Yahya ibn Umar tertuju pada hukum-hukum pasar yang terefleksikan dalam pembahasan tentang tas’ir (penetapan harga). Penetapan harga (al-tas’ir) merupakan tema sentral dalam kitab Ahkam al-Suq. Penyusun buku tersebut, Imam Yahya bin Umar, berulang kali membahasnya di berbagai tempat yang

118

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    berbeda. Tampaknya, ia ingin menyatakan bahwa eksistensi harga   merupakan hal yang sangat penting dalam sebuah transaksi dan pengabaian   terhadapnya akan dapat menimbulkan kerusakan dalam kehidupan   masyarakat.  

Pemerintah, sebagai institusi formal yang memikul tanggung jawab menciptakan kesejahteraan umum, berhak melakukan intervensi harga ketika   terjadi suatu aktivitas yang dapat membahayakan kehidupan masyarakat   luas.    

Yahya bin Umar menyatakan bahwa pemerintah tidak boleh   melakukan intervensi, kecuali dalam dua hal, yaitu:  

 

1. Para pedagang tidak memperdagangkan barang dagangan tertentunya   yang sangat dibutuhkan masyarakat, sehingga dapat menimbulkan   kemudaratan serta merusak mekanisme pasar. Dalam hal ini, pemerintah   dapat mengeluarkan para pedagang tersebut dari pasar serta   menggantikannya dengan para pedagang yang lain berdasarkan   kemaslahatan dan kemanfaatan umum.   2. Para pedagang melakukan praktik siyasah al-ighraq atau banting harga   (dumping) yang dapat menimbulkan persaingan yang tidak sehat serta   dapat mengacaukan stabilitas harga pasar. Dalam hal ini, pemerintah   berhak memerintahkan para pedagang tersebut untuk menaikkan kembali   harganya sesuai dengan harga yang berlaku di pasar. Apabila mereka   menolaknya, pemerintah berhak mengusir para pedagang tersebut dari   pasar. Hal ini pernah dipraktikkan Umar bin al-Khattab ketika mendapati   seorang pedagang kismis menjual barang dagangannya di bawah harga   pasar. Ia memberikan pilihan kepada pedagang tersebut, apakah   menaikkan harga sesuai dengan standar yang berlaku atau pergi dari     pasar. Pernyataan Yahya ibn Umar tersebut jelas mengindikasikan bahwa hukum asal intervensi pemerintah adalah haram. Intervensi baru dapat dilakukan jika dan hanya jika kesejahteraan masyarakat umum terancam. Hal ini sesuai dengan tugas yang dibebankan kepada pemerintah dalam mewujudkan keadilan sosial di setiap aspek kehidupan masyarakat, termasuk ekonomi. Di samping itu, pendapatnya yang melarang praktik tas’ir

119

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    (penetapan harga) tersebut sekaligus menunjukkan bahwa sesungguhnya   Yahya bin Umar mendukung kebebasan ekonomi, termasuk kebebasan   kepemilikan.  

Sikap Rasulullah saw. yang menolak melakukan penetapan harga juga merupakan indikasi awal bahwa dalam ekonomi Islam tidak hanya   terbatas mengatur kepemilikan khusus, tetapi juga menghormati dan   menjaganya. Tentu saja, kebebasan ekonomi yang dimaksud adalah bukan   kebebasan mutlak seperti yang dikenal dalam ekonomi konvensional, tetapi   kebebasan yang terikat oleh syariat Islam.    

Pasar merupakan pusat terjadinya penyediaan (supply) dan   permintaan (demand) barang. Kedudukan pasar dalam Islam begitu tinggi,   sebab selain bidang pertanian dan perdagangan merupakan salah satu profesi   yang sangat dianjurkan oleh Islam. Karakteristik pasar Islam ialah di   dalamnya terdapat aturan, mekanisme dan nilai-nilai Islam yang dijadikan   standar aktifitas. Karakteristik inilah yang menjadi kekhasan Islam yang   tidak mengenal dikotomi ranah dunia dan akherat. Aktifitas bisnis yang   berorientasi materiil selalu diimbangi dengan kecintaan membelanjakan   harta di jalan Allah (spirituil). Islam merupakan agama yang menjunjung   tinggi kebebasan dalam berekonomi. Sehingga Islam memberikan kebebasan   kepada umatnya untuk melakukan inovasi dan kreativitas dalam   bermuamalah.  

 

Dalam kondisi seperti ini, maka pemerintah di larang melakukan intervensi terhadap harga. Pada pasal 5 ayat 1 dan 2 UU No. 5 Tahun 1999   mengindikasikan adanya larangan untuk melakukan persekongkolan dalam   rangka menetapkan harga di pasar. Berbicara tentang regulasi harga, tentu   kita ingat bahwa pengawasan harga muncul pertama kali pada zaman     Rasulullah SAW. Pada masa itu Rasulullah bertindak sebagai Hasib (pengawas). Kondisi saat itu, masyarakat dihadapkan dalam kondisi harga yang melambung tinggi, sehingga sahabat meminta Rasul untuk menurunkan harga. Namun demikian, Rasul menolak permintaan sahabat tersebut. Rasul mengatakan ”Allah mengakui adanya kelebihan dan kekurangan, Dia-lah pembuat harga berubah dan menjadi harga sebenarnya, saya berdo’a agar  

120

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Allah tidak membiarkan ketidakadilan seseorang dalam darah atau hak   milik.”                      

Dalam sebuah hadith dinyatakan : ‫ ان ﷲ‬:‫ ﯾﺎرﺳﻮل ﷲ ﻏﻼ اﺳﻌﺮﻓﺴﻌﺮﻟﻨﺎ ﻓﻘﺎل رﺳﻮل ﷲ‬:‫ﻋﻦ اﻧﺲ ﺑﻦ ﻣﺎﻟﻚ ﻗﺎل اﻟﻨﺎس‬ ‫ھﻮاﻟﻤﺴﻌﺮاﻟﻘﺎﺑﺾ اﻟﺒﺎﺳﻂ اﻟﺮزاق واﻧﻰ ﻻرﺟﻮ ان اﻟﻘﻰ ﷲ وﻟﯿﺲ اﺣﺪﻣﻨﻜﻢ ﯾﻄﺎﻟﺒﻨﻰ ﺑﻤﻈﻠﻤﺔ ﻓﻰ‬ (‫دم وﻻ ﻣﺎل )رواه اﺑﻮ داود‬ “ Dari Anas bin Malik, para manusia (sahabat) berkata: Wahai Rasulullah telah terjadi lonjakan harga, maka tetapkanlah harga bagi kami. Rasulullah menjawab: Sesungguhnya Allah-lah penentu harga, penahan, yang memudahkan dan yang memberi rizki. Aku berharap dapat bertemu dengan Allah dan tidak seorangpun dari kalian (boleh) menuntutku karena kedzaliman dalam persoalan jiwa dan harta.”

 

Dari riwayat tersebut, dapatlah kiranya kita pahami bahwa penetapan harga secara eksplisit tidak diperkenankan oleh Rasul. Sebab   dengan penetapan harga akan memicu ketidakadilan baru. Jika harga   ditetapkan jauh lebih tinggi maka konsumen akan dirugikan, sebaliknya jika   harga ditetapkan sangat rendah, maka produsen yang akan dirugikan. Hadist   di  atas dilatar belakangi oleh kondisi harga yang dalam prespektif Rasul masih bisa di jangkau oleh masyarakat. Selain itu, penetapan harga adalah   sesuatu yang sensitif, sebab jika terjadi kesalahan dalam menetapkan harga   maka akan melahirkan ketidakadilan baru dalam kehidupan masyarakat.   Pertanyaan yang muncul kemudian adalah bagaimana jika harga komoditas   tidak bisa terjangkau oleh daya beli masyarakat. Dalam hal ini, jika kenaikan   harga di pasar diakibatkan oleh ulah para spekulan, sehingga menyebabkan   instabilitas harga di pasar, pemerintah sebagai institusi formal yang   mempunyai tanggung jawab menciptakan  kesejahteraan umum.   Yahya ibn Umar menambahkan bahwa mekanisme harga itu harus tunduk kepada kaidah-kaidah. Di antara kaidah-kaidah tersebut adalah pemerintah berhak untuk melakukan intervensi ketika terjadi tindakan sewenang-wenang dalam pasar yang dapat menimbulkan kemudaratan bagi masyarakat, termasuk ihtikar dan dumping. Dalam hal ini, pemerintah berhak mengeluarkan pelaku tindakan itu dari pasar. Dengan demikian, hukuman yang diberikan terhadap pelaku tindakan tersebut adalah berupa  

121

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    larangan melakukan aktivitas ekonominya di pasar, bukan berupa hukuman   maliyah.   Tentang ihtikar, Yahya bin Umar menyatakan bahwa timbulnya   kemudaratan terhadap masyarakat merupakan syarat pelarangan penimbunan   barang. Apabila hal tersebut terjadi, barang dagangan hasil timbunan   tersebut harus dijual dan keuntungan dari hasil penjualan ini disedekahkan   sebagai pendidikan terhadap para pelaku ihtikar.   Adapun para pelaku ihtikar itu sendiri hanya berhak mendapatkan   modal pokok mereka. Selanjutnya, pemerintah memperingati para pelaku   ihtikar agar tidak mengulangi perbuatannya. Apabila mereka tidak   memedulikan peringatan tersebut, pemerintah berhak menghukum mereka   dengan memukul, mengelilingi kota, dan memenjarakannya.   Dengan demikian, dalam kasus kenaikan harga akibat ulah manusia,   seperti ihtikar dan dumping, kebijakan yang diambil pemerintah adalah   mengembalikan tingkat harga pada equilibrium price. Hal ini juga berarti   bahwa dalam ekonomi Islam, undang-undang mempunyai peranan sebagai   pemelihara dan penjamin pelaksanaan hak-hak masyarakat yang dapat   meningkatkan kesejahteraan hidup mereka secara keseluruhan, bukan   sebagai alat kekuasaan untuk memperoleh kekayaan secara semena-mena.  

Wawasan Modern Teori Yahya bin Umar   Sekalipun tema utama yang diangkat dalam kitabnya, Ahkam al-Saq, mengenai hukum-hukum pasar, pada dasarnya, konsep Yahya bin   Umar lebih banyak terkait dengan permasalahan ihtikar dan siyasah. Dalam   ilmu ekonomi kontemporer, kedua ahal tersebut masing-masing dikenal   dengan istilah monopoly’srent-seeking dan dumping.  

  adalah

1.

   

Ihktiar (Monopoly’s Rent-Seeking)  

Islam secara tegas melarang ikhtikar yaitu mengambil keuntungan di atas keuntungan normal dengan cara menjual lebih sedikit barang untuk harga yang lebih tinggi. 49 Berdasarkan hukum ekonomi, maka: ”Semakin sedikit persediaan barang di pasar, maka harga barang semakin naik dan permintaan terhadap

49

Adiwarman A. Karim, Ekonomi Mikro Islami (Jakarta: IIIT-Indonesia, 2003), hal.266

122

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    barang semakin berkurang.” Dalam kondisi seperti ini produsen dapat   menjual barangnya dengan harga yang lebih tinggi dari harga normal.   Penjual akan mendapatkan keuntungan yang lebih besar dari keuntungan   normal (super normal profit), sementara konsumen akan menderita kerugian.   Jadi, akibat ihtikar masyarakat akan dirugikan oleh ulah sekelompok kecil   manusia. Oleh karena itu, dalam pasar monopoli seorang produsen dapat   bertindak sebagai price maker (penentu harga).   Para ulama sepakat bahwa illat pengharaman ihtikar adalah karena   dapat menimbulkan kemudlaratan bagi manusia. Sedangkan kemudlaratan   merupakan sesuatu yang harus dihilangkan. Implikasi lebih jauh, ihtikar   tidak hanya akan merusak mekanisme pasar, tetapi juga akan menghentikan   keuntungan yang akan diperoleh orang lain dan dapat menghambat proses   distribusi kekayaan di antara manusia, sebab konsumen masih harus   membayar harga produk yang lebih tinggi dari ongkos marjinal. Dengan   demikian praktek ihtikar akan menghambat kesejahteraan umat manusia.   Padahal salah satu tujuan dari sistem ekonomi, apapun bentuknya adalah   kesejahteraan umat manusia.   Menurut Yahya bin Umar apabila harga di pasar mengalami ketidak   stabilan karena ulah dari segelintir para pedagang, maka pemerintah sebagai   lembaga formal harus melakukan intervensi terhadap harga di pasar tersebut,   dengan mengembalikan tingkat harga pada equilibrium price (keseimbangan   harga).   Tindakan yang bisa dilakukan oleh pemerintah adalah akan menjual   barang dagangan hasil timbunan sesuai dengan harga pasar pada saat itu dan   apabila ada keuntungan dari hasil penjualan, maka hasil penjualan tersebut   disedekahkan kepada fakir miskin. Sedangkan pelaku ihtikar hanya berhak   mendapatkan modal pokonya saja. Hal ini dilakukan sebagai pembelajaran     terhadap pelaku ihtikar. Selanjutnya pemerintah akan memberikan teguran kepada pelaku ihtikar agar tidak mengulangi perbuaannya lagi. Apabila mereka tidak memperhatikan teguran tersebut, pemerintah berhak menghukum mereka dengan memukulnya, lari mengelilingi kota dan memenjarakannya. Tetapi yang harus dipahami lebih lanjut adalah, sesuatu baru dikatakan sebagai ihtikar apabila, barang yang ditimbun merupakan kebutuhan pokok masyarakat dan penimbunan dilakukan dengan tujuan

123

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    untuk memperoleh keuntungan di atas keuntungan normal (super normal   profit).   Pemikiran Yahya bin Umar yang digagasnya sekitar 12 abad yang   lalu terdapat kesesuaian dengan ekonomi modern yang juga melarang   adanya praktek monopoli murni (pure monopoly) dan adanya sanksi bagi   pihak yang melanggarnya. Meskipun bahasa yang digunakan oleh Yahya bin   Umar sangat sederhana. Monopoli murni adalah suatu keadaan di mana   dalam pasar hanya ada satu penjual sehingga tidak ada pihak lain yang   menyainginya. Di negara yang terkenal dengan pasar bebas dan sistem   kapitalisnya seperti Amerika Serikat, masih terdapat Undang-undang Anti   Trust. Bahkan pemerintah Indonesia menerbitkan Undang-Undang No. 5   Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Tidak   Sehat.   Tindakan seseorang yang menyimpan stok barang tertentu untuk   kepentingan persediaan, seperti ketika terjadi panen raya atau untuk   persediaan kebutuhan pribadinya tidak bisa dikatakan sebagai tindakan   ihtikar. Sebab hal tersebut tidak akan mengakibatkan kelangkaan barang di   masyarakat, justru jika hal itu tidak dilakukan oleh perusahaan atau produsen   tertentu harga barang akan anjlok dan rakyat akan mengalami kerugian.   Bahkan pemerintah Indonesia melalui Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun   1948 tentang pemberian ijin kepada Pedagang untuk menimbun barang   penting, seperti beras, gabah, padi, menir, tepung beras, gula dalam jumlah   tertentu. Beras, gabah, padi, menir, tepung beras, gula masing-masing tidak   lebih dari 500 Kg.   Perdagangan itu wajib dibiarkan bebas, tidak boleh dibatasi   siapapun, termasuk penguasa tidak boleh ikut campur dalam pembatasan   kebijaksanaan perdagangan. 50 Maksudnya, Biarkanlah lalu lintas     perdagangan itu bebas diatur oleh masyarakat itu. Perdagangan seperti ini menganut sistem perdagangan bebas yang sekarang menjadi issue politik paling senter di dunia internasional. Dengan demikian pemerintah memperbolehkan melakukan penimbunan barang oleh institusi tertentu dengan maksud untuk melindungi

50

M. Thalib, Pedoman Wiraswasta Dan Manajemen Islami, Solo: CV. Pustaka Mantiq, 1992, h. 38.

124

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    konsumen dan produsen. Sedangkan penimbunan yang dimaksudkan untuk   mendapatlan keuntungan maksimal yang tidak wajar, jelas hal tersebut   dilarang.    

2.

 

Siyasah al-Iqhrag (Dumping Policy)

Berbanding terbalik dengan ikhtikar, Siyasah al-Ighraq (dumping)   adalah sebuah aktivitas perdagangan yang bertujuan untuk mencari   keuntungan dengan jalan menjual barang pada tingkat harga yang lebih   rendah dari harga yang berlaku di pasaran.  

 

Dalam suatu pasar bersaing yang tidak sempurna, suatu perusahaan terkadang melakukan kebijakan pengenaan harga yang berbeda untuk   produk yang sama di setiap pasar yang berlainan. Secara umum, praktik   pengenaan harga yang berbeda terhadap pembeli berbeda disebut   diskriminasi harga. Dalam perdagangan internasional, bentuk diskriminasi   harga yang biasa dilakukan adalah dumping. Dumping merupakan praktek   penjualan produk di negara tujuan ekspor dengan harga di bawah harga   normal atau harga produsennya yang bertujuan untuk menguasai pasar diluar   negeri. 51 Dumping merupakan sebuah kebijakan perdagangan yang   kontroversial dan secara luas dikenal sebagai subuah praktik yang tidak fair   karena menimbulkan persaingan yang tidak sehat dan merusak mekanisme   pasar. Perilaku seperti ini secara tegas dilarang oleh agama karena dapat   menimbulkan kemudlaratan bagi masyarakat.  

 

Dumping terjadi bila para produsen (biasanya para pelaku monopoli)   dari  suatu negeri menjual hasil mereka ke negara lain dibawah harga yang dikenakan pada para konsumen negara asal. Tujuan dumping tersebut antara   lain  adalah:   • •

51

Untuk menghabiskan persediaan yang berlebihan karena keliru menilai permintaan. Mengembangkan hubungan perdagangan baru dengan menetapkan harga yang rendah.

Eddie Rinaldy. Kamus Istilah Perdagangan Internasional (Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada, 2000), hal. 74.

125

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

•   •

Mengenyahkan pesaing pasar asing, produsen asing, atau pribumi, dan Memungut keuntungan sebesar-besarnya dalam perekonomian. 52

 

Menurut pendapat Rahmadi Usman Dalam kamus hukum ekonomi,   dumping diartikan sebagai praktik dagang yang dilakukan eksportir   dengan menjual barang, jasa atau barang jasa di pasar internasional dengan   harga kurang dari nilai yang wajar atau lebih rendah dari pada harga barang   tersebut di negerinya sendiri atau daripada harga jual di negara lain. 53   Dengan kata lain dumping adalah kegiatan dagang yang dilakukan produsen   pengekspor yang dengan sengaja banting harga dengan cara menjual dengan   harga yang lebih murah dibandingkan harga jual dalam negeri atau negara   lain, dengan harapan dapat mematikan usaha pesaing di pasar yang   bersangkutan. Praktik dagang yang demikian dianggap sebagai praktik   dagang yang tidak sehat dan sekaligus bisa mendatangkan kerugian pelaku   usaha sejenis di negara pengimpor.    

Dalam sistem negara modern dewasa ini, keterlibatan negara dalam pasar khususnya yang terkait dengan fluktuasi harga barang dan   regulasi pasar semakin dibutuhkan. Kebutuhan akan peran pemerintah   semakin diperlukan sebagai akibat dari meningkatnya pola-pola   ketidakadilan para pelaku pasar bebas yang berujung pada merebaknya   otoritasi kontrol harga yang terpusat pada segelintir orang.   mengontrol

 

Peran pemerintah untuk menertibkan sekaligus memberikan kenyamanan dalam bentuk memberikan efek jera kepada para pelaku   ketidakadilan di atas sungguh diharapkan. Pernah suatu waktu, harga-harga   barang di pasar Madinah meningkat tajam, dan hal ini dikeluhkan oleh para   sahabat kepada nabi, dan mereka meminta kepada nabi untuk mematok   harga atas barang-barang di pasar (al-tas`ir). Namun nabi menolak, dengan     alasan khawatir hal itu akan merugikan para penjual dari kalangan pemilik barang. Tentu kejadian ini harus dilihat dari konteks waktu diucapkannya perkataan nabi tersebut, jika seandainya nabi masih hidup saat ini, niscaya beliau akan setuju dengan permintaan para sahabat untuk memberikan harga  

52 53

M.A. Mannan, Ekonomi Islam Teori dan Praktek (Jakarta: PT. Intermasa, 1992), hal.294. Rahmadi Usman, Hukum Persaingan Usaha Di Indonesia, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, 2004, hal.76.

126

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    standar atas barang-barang yang beredar di pasar. Perubahan karakter pada   pelaku bisnis dahulu dan sekarang tentunya yang merubah fatwa tersebut.   Dan bukan seperti yang disangka oleh para pendukung sistem kapitalis,   bahwa hakekatnya nabi mendukung pasar bebas atau sangat membela   kepentingan para pemiliki modal (the capital).       Implikasi pemikiran Yahya bin Umar  

Etika pasar dalam Islam, yang tidak semata diarahkan bagi para pelaku bisnis baik pedagang dan pembeli saja namun pada pembenahan   sistem secara menyeluruh. Lebih jelasnya etika pasar dalam Islam ini   menghendaki pembenahan sistem dan kerjasama sinergis antara semua unsur   baik pelaku bisnis, masyarakat dan pemerintah.  

 

Dalam konsep ekonomi Islam harga ditentukan oleh keseimbangan permintaan dan penawaran. Keseimbangan ini tidak terjadi bila antara   penjual dan pembeli tidak bersikap saling merelakan. Kerelaan ini   ditentukan oleh penjual dan pembeli dalam mempertahankan kepentingan   atas  barang tersebut. Jadi, harga ditentukan oleh kemampuan penjual untuk menyediakan barang yang ditawarkan pembeli, dan kemampuan pembeli   untuk mendapatkan barang tersebut dari penjual.    

 

Islam pada dasarnya memberikan kebebasan dan penghargaan yang besar terhadap perdagangan, Sesuai dengan firman Allah swt dalam surat Al  Baqoroh ayat 275 “Dan Allah swt telah menghalalkan jual beli dan   mengharamkan riba”. Akan tetapi praktek persaingan tidak sehat dalam   transaksi perdagangan seperti Siyasah Al-Ighraq dengan tujuan untuk   mematikan pedagang lain yang ada di pasar merupakan hal yang dilarang   dalam aturan hukum Islam, oleh   karena itu Islam tidak lantas membiarkanya tanpa aturan yang jelas, bahwa nilai-nilai ahlak seperti kejujuran dan keadilan harus selalu di kedepankan dalam melakukan transaksi perdagangan. Ini sesuai dengan hadist yang di riwayatkan oleh At-Tirmidzi bahwa Rosullullah saw bersabda “pedagang yang jujur dan terpercaya (ditempatkan di surga) sejajar dengan para nabi, para shadiqin dan para sahabat´. Jadi sangat jelas bahwa Aspek etika bisnis ini  

127

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    menjadi sangat penting karena dalam transaksi perdagangan sangat   mungkin terjadi ketengangan antara hak individu dan kepentingan umum.    

C.   Pemikiran Ekonomi Islam Al Mawardi  

Biografi Singkat Al-Mawardi  

Abu Al-Hasan Ali bin Muhammad bin Habib Al-Mawardi Al-Basri Al-Syafi’i lahir di kota Basrah pada tahun 364H (974M). Setelah mengawali   pendidikannya di kota Basrah dan Baghdad selama dua tahun, ia berkelana   ke   berbagai negeri Islam untuk menuntut ilmu. Diantara guru-guru AlMawardi adalah Al-Hasan binMuhammad Al-Jabali, Muhammad bin Zuhar   al-Manqiri, Ja’far bin Muhammad bin Fadhl Al-Baghdadi, Abu Al-Qasim   Al-Qusyairi, Muhammad bin Al-Ma’ali Al-Azdi dan Ali Abu Al  Asyfarayini.    

 

Berkat keluasan ilmunya, salah satu tokoh besar mazhab Syafi’i ini dipercaya memangku jabatan qadhi (hakim) diberbagai negeri secara   bergantian. Setelah itu, Al-Mawardi kembali ke kota Baghdad untuk   beberapa waktu kemudian diangkat menjadi Hakim Agung pada masa   pemerintahan khalifah Al-Qaim bin Amrillah Al-Abbasi. 54  

 

Sekalipun hidup di masa dunia Islam terbagi ke dalam tiga dinasti   yang saling bermusuhan, yaitu Dinasti Taimiyah di Mesir, Dinasti   Umawiyah II di Andalusia 55 dan Dinasti Abbasiah di Baghdad 56, Al  Mawardi memperoleh kedudukan yang tinggi di mata para penguasa di   masanya. Bahkan, para penguasa Bani Buwaihi, selaku pemegang     54

http://devilmycry4.wordpress.com/2010/11/14/sejarah-pemikiran-ekonomi-islam/ diakses   21 September 2013

 

55

56

Pemerintahan Bani Umayyah II merupakan pemerintahan pertama yang memisahkan diri dari dunia pemerintahan Islam Dinasti Abbasiyah. Pendirinya adalah Abdurrahman ad Dakhil bin Mu’awiyah bin Hisyam bin Abd Malik al Umawi. Dia melarikan diri ke Andalusia dari kejaran orang-orang Abbasiyah setelah runtuhnya pemerintahan Bani Umayyah di Damaskus. Kekhalifahan Abbasiyah adalah kekhalifahan kedua Islam yang berkuasa di Baghdad (sekarang ibu kota Irak). Kekhalifahan ini berkembang pesat dan menjadikan dunia Islam sebagai pusat pengetahuan dengan menerjemahkan dan melanjutkan tradisi keilmuan Yunani dan Persia. Kekhalifahan ini berkuasa setelah merebutnya dari Bani Umayyah.

128

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    pemerintahan kekuasaan Baghdad, menjadikannya sebagai mediator mereka   dengan musuh-musuhnya.  

Sekalipun telah menjadi hakim, Al-Mawardi tetap aktif mengajar dan  menulis. Al-Hafidz Abu Bakar Ahmad bin Ali Al-Khatib Al-Baghdadi dan  Abu AL-Izz Ahmad bin Kadasy merupakan dua orang dari sekian banyak murid Al-Mawardi. Sejumlah besar karya ilmiah yang meliputi   berbagai bidang kajian dan tinggi telah oleh Al-Mawardi. Sejumlah besar   karya ilmiah yang meliputi berbagai macam kajian dan bernilai tinggi telah   tertulis oleh Al-Mawardi, seperti Tafsir Al-Quran Al 57-Qarim, Al-Amtsal wa   Al-Hikam, Al-Hawi Al-Kabir 58, Al-Iqna, Al-Adab Ad-Dunya wa Ad-Din,   Siyasah Al-Maliki, Nashihat Al-Muluk, Al-Ahkam ash –Shulthaniyyah 59, An  Nukat wa Al-‘Uyun, dan Siyasah Al-Wizarat wa as-Siyasah Al-Maliki.   Dengan mewariskan berbagai karya tulis yang sangat berharga tersebut, Al  Mawardi meninggal dunia pada bulan Rabiul Awwal tahun 450H (1058M) di   kota Baghdad dalam usia 86 tahun. 60    

  Karya Al-Mawardi  

Pada dasarnya, pemikiran ekonomi Al-Mawardi tersebar paling tidak pada tiga buah karya tulisannya, yaitu Kitab Adab Ad-Dunya wa Ad-Din,   AlHawi dan Al-Ahkam as Sulthaniyyah.Dalam Kitab Adab ad-Dunya wa ad  Din, ia memaparkan tentang perilaku ekonomi seorang Muslim serta empat   jenis mata pencaharian utam, yaitu pertanian, peternakan, perdagangan dan   industri. Dalam Kitab Al-hawi, disalah satu bagiannya, Al-Mawardi secara   khusus membahas tentang Mudharabah dalam pandangan berbagai mazhab.   Dalam Kitab Al-Ahkam as- Sulthaniyyah, ia banyak menguraikan tentang   sistem pemerintahan dan administrasi negara Islam, seperti hak dan   kewajiban penguasa terhadap rakyatnya, berbagai lembaga negara,     penerimaan dan pengeluaran, serta institusi hisbah.  

57

58

59

60

Kital almawardi yang membahas Perilaku ekonomi seorang muslim serta 4 jenis mata pecaharian Kitab al mawardi yang membahas tentang mudhorobah dalam pandangan berbagai madzhab Kitab al mawardi yang membahas tentang sistem pemerintahan dan administrasi negara islam Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2010. Hal. 301

129

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Dari ketiga karya tulis tersebut, para peneliti ekonomi Islam tampaknya sepakat menyatakan bahwaa Al-Ahkam as Sulthaniyyah   merupakan kitab yang paling komprehensif dalam mempresentasikan pokok  pokok pemikiran Al-Mawardi. Dalam kitab tersebut, Al-Mawardi   menempatkan pembahasan ekonomi dan keuangan negara secara khusus   pada bab 11, 12 dan 13 yang masing-masing membahas tentang harta   sedekah, harta fai dan ghanimah, serta harta jizyah dan kharaj.  

 

Analisis komparatif atas kitab ini dengan karya- karya sebelumnya yang sejenis menunjukkan bahwa Al-Mawardi membahas masalah-masalah   keuangan dengan cara yang lebih sistematis dan diperbolehkannya   peminjaman publik.    

    Pemikiran Ekonomi Al-Mawardi  

Secara sederhana pemikiran Al-Mawardi ter fokus pada tiga persoalan besar, yaitu; peran negara dalam aktifitas ekonomi, perpajakan dan   bayt al-mal.  

                   

1.  Negara dan Aktivitas Ekonomi

 

Penulis al ahkam al sulthaniyah, adalah pakar dari Syafi’iyah yang menyatakan bahwa institusi negara dan pemerintahan bertujuan untuk memelihara urusan dunia dan agama atau urusan spiritual dan temporal. 61

61

Nur Khamid, Jejek langkah sejarah pemikiran perokonomian Islam , Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2010 hal 216

130

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Teori keuangan publik selalu terkait dengan peran negara dalam kehidupan ekonomi. Negara dibutuhkan karena berperan untuk memenuhi   kebutuhan korelatif seluruh warga negaranya. Permasalahannya ini pun tidak   luput dari perhatian Islam. Al-Mawardi berpendapat bahwa pelaksanaan   Imamah (kepemimpinan politik keagamaaan) merupakan kekuasaan mutlak   (absolut) dan pembentukannya merupakan suatu keharusan demi   terpeliharannya agama dan pengelolaan dunia.  

 

Dalam perspektif ekonomi, pernyataan Al-Mawardi ini berarti bahwa negara memiliki peran aktif demi terealisasinya tujuan material dan   spiritual. Ia menjadi kewajiban moral bagi penguasa dalam membantu   merealisasikannya kebaikan bersama, yaitu memelihara kepentingan   masyarakat serta mempertahankan stabilitas dan pertumbuhan ekonomi.   Dengan demikian, seperti para pemikir Muslim sebelumnya, Al-Mawardi   memandang bukan saja merupakan kewajiban penguasa dari sudut pandang   ekonomi, melainkan juga moral dan agama.    

Dengan pernyataan al Mawardi tersebut menunjukkan bahwa   pemikiran beliau masih bersifat klasik karena al mawardi menekankan pada   pertumbuahan ekonomi karena pemikiran klasik slalu menekankan pada   pertumbuhan ekonomi beda halnya dengan pemikiraan konteporer yang   menekankan pada pemerataan ekonomi.  

 

Selanjutkan, Al-Mawardi berpendapat bahwa negara harus   menyediakan infrastruktur yang diperlukan bagi perkembangan ekonomi dan   kesejahteraan umum, Menurutnya,“Jika hidup di kota menjadi mungkin   karena atau tidak berfungsinya fasilitas sumber mata air minum atau   rusaknya tembok kota, maka negara bertanggung jawab untuk   memperbaikinya dan jika memiliki dana negara harus menemukan jalan     untuk memperolehnya.” Maksudnya adalah bahwa negara wajib mengatur dan membiayai pembelanjaan yang dibutuhkan oleh layanan publik karena setiap individu tidak mungkin membiayai jenis layanan itu. Dengan demikian, layanan publik merupakan kewajiban sosial dan harus bersandar. Untuk membiayai berbagai barang dan jasa yang disewa oleh negara dalam kerangka mandatory Fungtions. Sebagai gambaran, Al-Mawardi menyatakan bahwa ada beberapa kewajiban negara yang timbul dari

131

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    pembayaran berbasis sewa, seperti gaji para tentara dan biaya pengadaan   senjata. Kewajiban seperti ini harus tetap dipenuhi terlepas dari apakah   keuangan negara mencukupi atau tidak. Apabila dana yang ada tidak   mencukupi, negara dapat melakukan pinjaman kepada publik untuk   memenuhi jenis kewajiban tersebut.  

Tentang pendapat al mawardi diatas menunjukkan pendapatnya   masih normatif dimana anggapan perekonomian tidak akan berjalan jika   pemerintahnya lemah.   Pernyataan Al-Mawardi tersebut juga mengindikasikan bahwa   pinjaman publik dilakukan jika didukung oleh kondisi ekonomi yang ada dan  yang akan datang serta tidak bertujuan konsumtif. Disamping itu,   kebijakan pinjaman publik merupakan solusi terakhir yang dilakukan oleh   negara dalam defisit anggaran. 62  

 

2. Perpajakan  

Sebagaimana trend pada masa klasik, masalah perpajakan juga tidak luput dari perhatian Al-Mawardi. Menurutnya, penilaian atas kharaj (pajak)   harus bervariasi sesuai denagn faktor-faktor yang menentukan kemampuan   tanah dalam membayar pajak, yaitu kesuburan tanah, jenis tanaman dan   sistem irigasi.    

 

Al-Mawardi menjelaskan alasan penyebutan ketiga hal tersebut sebagai faktor yang sangat penting dalam melakukan penilaian kharaj   (pajak) karena sedikit banyaknya jumlah produksi bergantung kepadanya.   Jenis tanaman juga turut berpengaruh terhadap penilain kharaj berbagai jenis   tanaman karena mempunyai variasi harga yang berbeda-beda. Begitupun   pula halnya denan sistem irigasi. Tanaman yang menggunakan sistem irigasi     secara manual tidak dapat dikenai sejumlah pajak yang sama dengan tanaman yang menggunakan sistem irigasi alamiah.  

Disamping ketiga faktor tersebut Al-Mawardi juga mengungkapkan faktor yang lain, yaitu jarak antara tanah yang menjadi objek kharaj dengan 62

Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2010. Hal. 301

132

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  pasar. Faktor terakhir ini juga sangat relevan karena tinggi rendahnya harga   berbagai macam jenis barang tergantung pada jarak tanah dari pasar. Dengan   demikian, dalam pandangan Al-Mawardi keadilan baru terwujud terhadap   para pembayar pajak jika para petugas pemungut pajak mempertimbangkan   setidaknya empat faktor dalam melakukan penilaian suatu objek kharaj   (pajak), yaitu kesuburan tanah, jenis tanaman, sistem irigasi dan jarak tanah ke  pasar.  

Tentang metode penetapan kharaj, Al-Mawardi menyarankan menggunakan salah satu dari tiga metode yang pernah ditetapkan dalam   sejarah Islam, yaitu:    

 



Metode Misahah yaitu metode penetapan kharaj berdasarkan ukuran tanah metode ini merupakan ini merupakan fixed-tax, terlepas dari apakah tanah tersebut ditanami atau tidak, selama tanah tersebut memang bisa ditanami.



Metode penetapan kharaj berdasarkan ukuran tanah yang ditanami saja. Dalam metode ini, tanah subur yang tidak dikelola tidak termasuk dalam penilaian objek kharaj.



Metode Musaqah yaitu metode penetapan kharaj berdasarkan persentase dari hasil produksi . Dalam metode ini, pajak dipungut setelah tanaman mengalami masa panen.

                     

Sehingga dapat disimpulkan, Tentang penetapan kharaj al mawardi sependapat dengan metode Misahah yang dipakai oleh abu ubaid, selain itu   al mawardi menambah satu faktor yang harus diperhitungkan dalam   pebetapan kharaj yaitu jarak antara tanah yang menjadi objek kharaj dengan   pasar.  

 

 

Secara kronologis metode pertama yang digunakan islam dalam penetapan kharaj, adalah metode Misahah. Metode ini diterapkan pertama kali padamasa Khalifah Umar bin Khattab berdasarkan masukan dari para sahabat yang melakukan survei. Pada masa ini, pajak yang ditetapkan ada pada fixed( tingkatan) atas setiap tanah yang berpotensi produktif dan memiliki akses air, sekalipun tidak ditanami sehingga pendapatan yang diterima oleh negara dari jenis pajak ini pun bersifat Fixed. Melalui

133

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    pengguanaan metode ini, Khalifah ingin menjamin pendapatan negara pada   setiap tahunya demi kepentingan ekspansi, sekaligus memastikan para petani   tidak mengelak membayar pajak dengan dalih produksi rendah. 63  

Metode yang kedua juga pernah ditetapkan pada masa Khalifah Umar. Pengenaan pajak dengan menggunakan metode ini dilakukan pada   wilayah tertentu saja, terutama di Syria. Metode yang terakhir Muqasamah,   pertama kali ditetapkan pada masa Dinasti Abbasiyah, khususnya pada   pemerintahan Al-Mahdi dan Harun at-Rasyid.    

15.  Baitul Mal  

Al-Mawardi menyatakan bahwa untuk membiayai belanja negara dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar setiap negara dalam rangka   memenuhi kebutuhan dasar setiap warganya, negara membutuhkan lembaga   keuangan negara (Baitul Mal) yang didirikan secara permanen. Melalui   lembaga ini, pendapatan negara dari berbagai sumber akan disimpan dalam   pos yang terpisah dan dibelanjakan sesuai dengan alokasi masing-masing.  

 

Berkaitan dengan harta Baitul Mal, Al-Mawardi menegaskan bahwa jika  dana pos tertentu tidak mencukupi untuk membiayai kebutuhan yang direncanakannya, pemerintah meminjam uang belanja tersebut ke pos lain.   64 Setiap pendapatan Baitul Mal provinsi digunakan untuk memenuhi   pembiayaan kebutuhan untuk memenuhi pembiayaaan kebutuhan publiknya   masing-masing. Jika terdapat surplus, gubernut mengirim sisa dana tersebut   kepada pemerintah pusat. Sebaliknya pemerintah pusat atau provinsi yang   memperoleh surplus harus mengalihkan sebagian harta Baitul Mal kepada   daerah-daerah yang mengalami defisit. 65    

 

Al-Mawardi menegaskan bahwa tanggung jawab Baitul Mal yaitu untuk memenuhi kebutuhan publik.  Tanggung jawab baitul Mal diklasifikasikan di dalam dua hal:  

63

64 65

http://devilmycry4.wordpress.com/2010/11/14/sejarah-pemikiran-ekonomi-islam/ diakses 21 September 2013. Al-Mawardi, Op. Cit., hlm. 215 Ibid., hlm. 31.

134

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

• Tanggung jawab yang timbul dari berbagai harta benda yang disimpan di Baitul Mal sebagai amanah untuk didistribusikan kepada mereka   yang berhak.  

 

 •  

Tanggung jawab yang timbul seiring dengan adanya pendapatan yang menjadi aset kekayaan baitul Mal itu sendiri.

 

Berdasarkan klasifikasi yang dibuat oleh Al-Mawardi tersebut,   kategori pertama dari tanggung jawab Baitul Mal terkait dengan pendapatan   negara yang berasal dari sedekah. Karena pendapatan sedekah yang   diperuntukkan bagi kelompok masyarakat tertentu tersebut telah ditentukan   dan tidak dapat digunakan untuk tujuan-tujuan umum, negara hanya diberi   kewenangan untuk mengatur pendapatan itu sesuai dengan apa yang telah   digariskan oleh ajaran Islam. Dengan demikian, kategori tanggung jawab   Baitul Mal yang pertama ini merupakan pembelanjaan publik yang telah   tetap dan minimum.  

Sementara kategori yang kedua dari tanggung jawab Baitul Mal terkait dengan pendapatan negara yang berasal dari fai yang diperuntukkan   bagi seluruh kaum Muslimin tersebut merupakan bagian harta dari harta   Baitul Mal.Lebih jauh lagi Al-Mawardi mengklasifikasikan kategori   tanggung jawab Baitul Mal yang kedua ini ke dalam dua hal.  

 

Pertama tanggung jawab yang timbul sebagai pengganti atas nilai diterima (badal), seperti untuk pembayaran gaji para tentara dan biaya   pengadaan senjata. Karena tanggung jawab ini ada seiring dengan yang   diterima, negara harus menetapkan tuntutannya. Pelaksanaan tanggung   jawab ini menghasilkan biaya-biaya yang harus dikeluarkan pemerintah.  

  yang

 

Kedua, tanggung jawab yang muncul melalui bantuan dan   kepentingan. Al-Mawardi menyatakan bahwa pelaksaan jenis tanggung jawab ini berkaitan dengan keberadaan dana Baitul Mal. Jika terdapat dana yang cukup di Baitul Mal tanggung jawab negara atas kepentingan publik harus dipenuhi. Akan tetapi dalam hal ini tidak ada dana yang cukup di Baitul Mal, maka pelaksanaan tanggung jawab tersebut menjadi tanggung jawab sosial seluruh kaum Muslimin.  

135

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Disamping menetapkan tanggung jawab negara, uraian Al-Mawardi tersebut juga menunjukkan bahwa dasar pembelanjaan publik dalam negara   Islam adalah maslahah (kepentingan umum). Hal ini berarti negara hanya   mempunyai wewenang untuk membelanjakan harta Baitul Mal selama   berorientasi pada pemeliharaaan maslahah dan kemajuannya. 66  

 

Dalam hal pendistribusian pendapatan zakat, Al-Mawardi   menyatakan bahwa kewajiban negara untuk mendistribusikan harta zakat   kepada orang-orang fakir dan miskin hanya pada taraf sekedar untuk   membebaskan mereka dari kemiskinan. Tidak ada batasan jumlah tertentu   untuk membantu mereka karena pemenuhan kebutuhan merupakan istilah   yang relatif. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehingga terbebas dari   kemiskinan. Disamping itu Al-Mawardi juga berpendapat bahwa zakat harus   didistribusikan di wilayah tempat zakat itu diambil. Pengalihan zakat   kewilayah lain hanya diperbolehkan apabila seluruh golongan mustahik   zakat di wilayah tersebut telah menerimanya secara memadai. Kalau terdapat   surplus, maka wilayah ylayah yang terdekat dengan yang paling berhak   menerimanya adalah wilayah tempat zakat tersebut diambil. Lebih jauh lagi   Al-Mawardi menyatakan bahwa untuk menjamin pendistribusian harta   Baitul Mal berjalan lancar dan tepat sasaran, negara harus memberdayakan   Dewan Hisbah semaksimal mungkin. Dalam hal ini, salah satu fungsi   mustasibadalah memperhatikan kebutuhan publik serta merekomendasikan   pengadaan proyek kesejahteraan bagi masyarakat umum. Al-Mawardi   menegaskan:   “Jika mekanisme pengadaan air minum ke kota mengalami   kerusakan atau dinding sekitar bocor, atau kota tersebut banyak dilintasi oleh   musafir yang sangat membutuhkan air, maka muhtasib (petugas hisbah) para   harus memperbaiki sistem air minum,  merekomendasikan dinding dan memberikan bantuan keuangan kepada orang-orang miskin, karena hal ini adalah kewajiban baitul Mal dan bukan kewajiban masyarakat”.  

66

Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2010. Hal. 301

136

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Disamping itu Al-Mawardi menguraikan teori tentang pembelanjaan Publik dan dampak ekonomi pengalihan pendapatan melalui kebijakan   publik. Al- Mawardi berpendapat bahwa setiap penurunan dalam kekayaan   publik adalah peningkatan kekayaan negara dan setiap penurunan dalam   kekayaan negara adalah peningkatan dalam kekayaan publik. Dengan   demikian pembelanjaan publik seperti halnya perpajakan merupakan alat   yang efektif untuk mengalihkan sumber-sumber ekonomi. Pernyataan Al  mawardi tersebut mengisyaratkan bahwa pembelanjaan publik akan   meningkatkan pendapatan masyarakat secara keseluruhan. 67  

       

Rangkuman                              

67

27. 28. 29. 30.

Skdjscsjcbsjcbscnjncncnc Cjfndjndjcndjndndndnvdvmvndvnj Xcnjxcnjncmxcnmxcnxn Al-Mawardi menetapkan pembahasan ekonomi dan keuangan negara secara khusus yaitu membahas tentang harta, sedekah, harta fai dan ghanimah, serta harta jizyah dan kharaj. 31. Al-Mawardi menegaskan bahwa negara wajib mengatur dan membiayai pembelanjaan yang dibutuhkan oleh layanan publik karena setiap individu tidak mungkin membiayai jenis layanan semacam itu, dengan demikian layanan publik merupakan kewajiban sosial dan harus berstandar untuk membiayai berbagai barang dan jasa yang disewa oleh negara yang bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. 32. Dasar pembelanjaan publik adalah maslahah (kepentingan umum),   hal ini berarti bahwa negara hanya mempunyai wewenang untuk membelanjakan harta Baitul Mal selama berorientasi pada pemeliharaan maslahah dan kemajuannya. 33. Tentang penetapan kharaj al mawardi menggunakan 3 metode yaitu metode misaha, Metode penetapan kharaj berdasarkan ukuran tanah

http:// Malakah-ibnu-blogspot.com

137

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

yang ditanami saja, dan metode mushaqah. Selain itu al mawari juga menambah satu faktor yang harus diperhitungkan dalam pebetapan kharaj yaitu jarak antara tanah yang menjadi objek kharaj dengan pasar.

      Latihan  

Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   25. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa pemantapan   kebijakan publik!   26. Jelaskan bagaimana pemikiran ekonomi Islam Abu Ubaid?   27. Jelaskan bagaimana pemikiran ekonomi Islam Yahya bin Umar?   28. Jelaskan bagaimana pemikiran ekonomi Islam al-Mawardi?   29. Bagaimana keterkaitan antara ketiga pemikiran ekonomi Islam   tersebut?                          

 

138

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 8 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KEMAPANAN EKONOMI (1)

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi   Islam Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah, As   Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi. Paket ini sebagai pengantar dan   sekaligus pembanding bagi perkuliahan selanjutnya, sehingga paket ini   sangat penting untuk dipahami sebagai dasar bagi pembahasan pada   perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam masa kemapanan ekonomi dari berbagai literatur, yaitu masa Abu   Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah, As Syatibi, Ibn   Khaldun, dan Al Magrizi. Pemikiran ekonomi Islam pada masa ini lebih   banyak kepada etika ekonomi, baik mikro maupun makro. Selain itu juga   lebih pada pematangan teori ekonomi, baik menyangkut perilaku konsumen,   teori produksi, teori harga, konsep uang, konsep tabungan, evolusi pasar,   pajak, inflasi hingga perdaganagan internasional..   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi. Dosen   memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi   Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan   keilmuan ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan   analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi serta     mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi dengan pembahasan sebelumnya maupun selanjutnya. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

139

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   kemapanan ekonomi.   Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   30. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   kemapanan ekonomi.   31. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Abu Hamid Al-Ghazali,   Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah.   32. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Abu Hamid Al  Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah.   33. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   20. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi   21. Pemikiran ekonomi Islam Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At   Tussi, Ibn Taimiyah.    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   15. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi   16. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan     ekonomi dan tokoh-tokohnya Kegiatan Inti ( 70 menit ) 44. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi dengan seksama. 45. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan yang berisi tiga orang, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A, B dan C.

140

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

46. A menjelaskan hasil bacaannya tentang Abu Hamid Al-Ghazali kepada B   47. B menjelaskan hasil bacaannya tentang Nasiruddin At Tussi kepada   C   48. C menjelaskan hasil bacaannya tentang Ibn Taimiyah kepada A.   49. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   50. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   22. Menyimpulkan hasil perkuliahan   23. Saran dan motivasi   24. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   16. Memberi tugas latihan   17. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat resume sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Laptop    

Langkah Kegiatan   44. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa yang   telah Anda pahami!     45. Buatlah resume! 46. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya 47. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

Uraian Materi

141

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KEMAPANAN EKONOMI (1)

    Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kemapanan Ekonomi   Fase kemapanan ekonomi, di mana pada masa ini negara pada   puncak kemakmuran dan peradaban, namun mereka, terutama para penguasa   mulai terlena pada kemewahan dunia, sehingga esensi moral menjadi   menurun. Oleh karena itu karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini   lebih banyak kepada etika ekonomi, baik mikro maupun makro. Selain itu   juga lebih pada pematangan teori ekonomi, baik menyangkut perilaku   konsumen, teori produksi, teori harga, konsep uang, konsep tabungan,   evolusi pasar, pajak, inflasi hingga perdaganagan internasional. Periode ini   terjadi pada masa Abbasiyah Pertengahan hingga akhir masa Abbasiyah di   Mesir. Beberapa tokohnya antara lain; Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin   At Tussi, Ibn Taimiyah, As Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi.  

A. Pemikiran Ekonomi Islam Abu Hamid Al-Ghazali  

  Biografi Singkat Al Ghazali   Hujjat al-Islam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Tursi   Al-Ghazali lahir di Tus, sebuah kota kecil di Khurasan, Iran, pada tahun 450   H (1058 M). Sejak kecil, Imam Al-Ghazali hidup dalam dunia tasawuf. Ia   tumbuh dan berkembang dalam asuhan seorang sufi, setelah ayahnya yang   juga seorang sufi meninggal dunia.   Sejak muda, Al-Ghazali sangat antusias terhadap ilmu pengetahuan. Ia  pertama-tama belajar bahasa Arab dan fiqih di kota Tus, kemudian pergi ke   kota Jurjan untuk belajar dasar-dasar Ushul Fiqih. Setelah kembali ke   Tus selama beberapa waktu, ia pergi ke Naisabur untuk melanjutkan kota   rihlah ilmiahnya. Di kota ini, Al-Ghazali  belajar kepada Al-Haramain Abu Al-Ma’ali Al-Juwaini, sampai yang terakhir ini wafat pada tahun 478 H (1085 M). Setelah itu, ia berkunjung ke kota Baghdad, ibu kota Daulah Abbasiyah, dan bertemu dengan Wazir Nizham Al-Mulk. Pada tahun 483 H (1090 M), ia diangkat menjadi guru di Madrasah Nizhamiyah. Namun sekalipun telah menjadi guru besar, ia masih merasakan kehampaan dan keresahan dalam dirinya. Akhirnya, setelah merasakan bahwa hanya kehidupan sufistik yang mampu memenuhi kebutuhan rohaninya, Al-Ghazali

142

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    memutuskan untuk menempuh tasawuf sebagai jalan hidupnya. Oleh karena   itu, pada tahun 488 H (1095 M), Al-Ghazali meninggalkan Baghdad dan   pergi menuju ke Syria untuk merenung, membaca, menulis selama kurang   lebih 2 tahun. Kemudian ia pindah ke Palestina untuk melakukan aktivitas   yang sama. Proses pengasingannya tersebut berlangsung selama 12 tahun.   Dalam masa ini, ia banyak menghasilkan berbagai karyanya yang terkenal,   seperti Kitab Ihya ‘Ulum al-Din.   Dikota kelahirannya (Kota Tus), ia mendirikan sebuah madrasah   bagi para fuqaha dan mutashawwifin. Al-Ghazali memilih kota ini sebagai   tempat menghabiskan waktu dan energinya untuk menyebarkan ilmu   pengetahuan, hingga meninggal dunia pada tanggal 14 Jumadil Akhir 505 H   atau 19 Desember 1111 M.     Karya Al Ghazali   Al-Ghazali merupakan sosok ilmuwan dan penulis yang sangat   produktif. Berbagai tulisannya telah banyak menarik perhatian dunia, baik dari  kalangan Muslim maupun non-Muslim. Pasca periode sang Hujjatullah ini,  berbagai hasil karyanya yang telah banyak diterjemahkan kedalam   berbagai bahasa, seperti Latin, Spanyol, Yahudi, Prancis, Jerman, dan   Inggris, dijadikan referensi oleh kurang lebih 44 pemikir Barat. Al-Ghazali   diperkirakan telah menghasilkan 300 buah karya tulis yang meliputi berbagai   disiplin ilmu, seperti logika, filsafat, moral, tafsir, fiqih, ilmu-ilmu al  Qur’an, tasawuf, politik, administrasi, dan perilaku ekonomi. Namun   demikian, yang ada hingga kini hanya 84 buah. Diantaranya adalah Ihya   ‘Ulum al-Din, al-Munqidz min al-Dhalal, Tahafut al-Falasifah, Minhaj Al  ‘Abidin, Zawa’id Al-‘Aqaid, al-Mustashfa min ‘Ilm al-Ushul, Mizan Al  ‘Amal, Misykat al-Anwar, Kimia al-Sa’adah, al-Wajiz, Syifa al-Ghalil, dan   al-Tibr al-Masbuk fi Nasihat al-Muluk.  

Pemikiran Ekonomi Al Ghazali Pemikiran-pemikiran ekonomi Al-Ghazali didasarkan pada pendekatan tasawuf karena, pada masa hidupnya, orang-orang kaya, berkuasa dan sarat prestise sulit menerima pendekatan fiqih dan filosofis dalam mempercayai Yaum al-Hisab (Hari Pembalasan). Corak pemikiran

143

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    ekonominya tersebut dituangkan dalam kitab Ihya ‘Ulum al-Din, al  Mustashfa, Mizan Al-‘Amal, dan al-Tibr al-Masbuk fi Nasihat al-Muluk.   Pemikiran sosio ekonomi Al-Ghazali berakar dari sebuah konsep   yang dia sebut sebagai “fungsi kesejahteraan sosial islami”. Tema yang   menjadi pangkal tolak seluruh karyanya adalah konsep maslahat atau   kesejahteraan sosial atau utilitas (kebaikan bersama). Ia menitikberatkan   bahwa sesuai tuntunan wahyu, tujuan utama kehidupan umat manusia adalah   untuk mencapai kebaikan di dunia dan akhirat (maslahat al-din wa al  dunya). Menurutnya, pencaharian kegiatan-kegiatan ekonomi bukan saja   diinginkan, tetapi merupakan keharusan bila ingin mencapai keselamatan.   Dalam hal ini, ia menitikberatkan jalan tengah dan kebenaran niat seseorang   dalam setiap tindakan. Bila niatnya sesuai dengan aturan ilahi, aktivitas   ekonomi dapat bernilai ibadah. 68 Lebih jauh, ia mengidentifikasi tiga alasan   mengapa seseoarang harus melakukan aktivitas ekonomi, yaitu untuk   memenuhi kebutuhan hidup yang bersangkutan, mensejahterakan keluarga,   dan membantu orang lain yang membutuhkan. 69   Berikut adalah beberapa tema ekonomi yang dapat diangkat dari   pemikiran Al-Ghazali ini antara lain mencakup pertukaran sukarela dan   evolusi pasar, aktivitas produksi, barter dan evolusi uang, serta peran Negara dan  keuangan publik. 70  

1.   Pertukaran Sukarela dan Evolusi Pasar   Al-Ghazali menyuguhkan pembahasan terperinci tentang peranan dan  signifikansi aktivitas perdagangan yang dilakukan dengan sukarela, serta   proses timbulnya pasar yang berdasarkan kekuatan pemintaan dan   penawaran untuk menentukan harga dan laba. Baginya, pasar berevolusi   sebagai bagian dari “hukum alam” segala sesuatu, yakni ekspresi berbagai     hasrat yang timbul dari diri sendiri untuk saling memuaskan kebutuhan ekonomi.

Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Islam, (Jakarta : PT RajaGrafindo Persada) hlm. 319 69 Euis Amalia, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam dari masa klasik hingga kontemporer, (Jakarta : Pustaka Asatruss, 2005) hlm. 124 70 Adiwarman Azwar Karim, Op. Cit., hlm. 322 68

144

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Menurut Al-Ghazali dalam pertukaran ekonomi mengharuskan spesialisasi dan pembagian kerja menurut daerah dan sumber daya.   Selanjutnya ia menyadari bahwa kegiatan perdagangan memberikan nilai   tambah terhadap barang-barang karena perdagangan membuat barang  barang dapat dijangkau pada waktu dan tempat yang tepat. Lebih jauh,   ketika membahas aktivitas perdagangan, Al-Ghazali juga menyebutkan   perlunya rute perdagangan yang terjamin dan aman, serta mengatakan bahwa   Negara seharusnya memberikan perlindungan sehingga pasar dapat meluas dan  perekonomian dapat tumbuh. Ia memperlihatkan pemahaman yang baik   mengenai interaksi permintaan dan penawaran, dan juga mengenai peran   laba sebagai bagian dari skema yang sudah dirancang secara ilahiyah. Ia   bahkan memberikan kode etik yang dirumuskan dengan baik bagi   masyarakat bisnis.  

 

a.   Permintaan, Penawaran, Harga, dan Laba   Dalam tulisannya Al-Ghazali berbicara mengenai “harga yang   berlaku, seperti yang ditentukan oleh praktek-praktek pasar”, sebuah konsep   yang di kemudian hari dikenal sebagai al-tsaman al-adil (harga yang adil) di   kalangan ilmuwan Muslim atau equilibrium price (harga keseimbangan) di   kalangan ilmuwan Eropa kontemporer. Ia pun kelihatannya memiliki   wawasan tentang konsep elastisitas permintaan ketika menyatakan bahwa   pengurangan marjin keuntungan dengan mengurangi harga akan   menyebabkan peningkatan penjualan, dan karenanya terjadi peningkatan   laba. Al-Ghazali bersikap sangat kritis terhadap laba yang berlebihan.   Menurutnya, jika seorang pembeli menawarkan harga “yang lebih tinggi”   daripada “harga yang berlaku”, penjual harus menolaknya, karena laba akan   menjadi berlebihan walaupun hal itu bukanlah suatu kezaliman jika tidak ada   penipuan di dalamnya. Berkaitan dengan  hal ini, ia menyatakan bahwa laba normal seharusnya berkisar antara 5 sampai 10 persen dari harga barang. Lebih jauh, ia menekankan bahwa penjual seharusnya didorong oleh “laba” yang akan diperoleh dari pasar yang “hakiki”, yakni akhirat. b. Etika Perilaku Pasar Dalam pandangan Al-Ghazali, pasar harus berfungsi berdasarkan etika dan moral para pelakunya. Secara khusus, ia memperingatkan larangan

145

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    mengambil keuntungan dengan cara menimbun makanan dan barang-barang   kebutuhan dasar lainnya. Penimbunan barang merupakan kezaliman yang   besar, terutama di saat-saat terjadi kelangkaan, dan para pelakunya harus   dikutuk.   Ia menganggap iklan palsu sebagai salah satu kejahatan pasar dan   harus dilarang. Iklan-iklan yang bersifat informatif dan tidak berlebihan   dapat diterima. Namun demikian, menunjukkan kualitas yang sudah nyata   dari suatu barang merupakan suatu kemubaziran. Al-Ghazali sangat   menekankan kebenaran dan kejujuran dalam berbisnis. Oleh Karena itu, ia   mengutuk praktik-praktik pemalsuan, penipuan dalam mutu barang dan   pemasaran, serta pengendalian pasar melalui perjanjian rahasia dan   manipulasi harga. Perilaku para pelaku pasar harus mencerminkan   kebajikan, yakni memberikan suatu tambahan disamping keuntungan   material bagi orang lain dalam bertransaksi. Tambahan ini bukan merupakan   kewajiban, tetapi hanya merupakan kebajikan. Seperti bersikap lunak ketika   berhubungan dengan orang miskin dan fleksibel dalam transaksi utang,   bahkan membebaskan utang orang-orang miskin tertentu.  

2.   Aktivitas Produksi   Al-Ghazali memberikan perhatian yang cukup besar ketika   menggambarkan berbagai macam aktivitas produksi dalam sebuah   masyarakat, termasuk hierarki dan karakteristiknya. Ia mengklasifikasi   aktivitas produksi menurut kepentingan sosialnya serta menitikberatkan   perlunya kerja sama dan koordinasi. Fokus utamanya adalah tentang jenis   aktivitas yang sesuai dengan dasar-dasar etos Islam.  

a.   Produksi Barang-Barang Kebutuhan Dasar Sebagai Kewajiban Sosial     Seperti yang telah dikemukakan, Al-Ghazali menganggap kerja sebagai bagian dari ibadah seseorang. Bahkan, secara khusus ia memandang bahwa produksi barang-barang kebutuhan dasar sebagai kewajiban sosial (fard al kifayah). Hal ini berarti, jika telah ada sekelompok orang yang berkecimpung didunia usaha yang memproduksi barang-barang tersebut dalam jumlah yang mencukupi kebutuhan masyarakat, maka kewajiban seluruh masyarakat telah terpenuhi. Namun, jika tidak ada seorangpun yang melibatkan diri dalam kegiatan tersebut atau jika jumlah yang diproduksi

146

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    tidak mencukupi kebutuhan masyarakat, semua orang akan dimintai   pertanggungjawabannya di akhirat.  

b.   Hierarki Produksi   Klasifikasi akivitas produksi yang diberikan Al-Ghazali hamper   mirip dengan klasifikasi yang terdapat dalam pembahasan kontemporer,   yakni primer (agrikultur), sekunder (manufaktur), dan tersier (jasa). Secara   garis besar, ia membagi aktivitas produksi ke dalam tiga kelompok berikut :   1) Industri dasar, yakni industri-industri yang menjaga kelangsungan   hidup manusia. Kelompok ini terdiri dari empat jenis aktivitas, yakni   agrikultur untuk makanan, tekstil untuk pakaian, konstruksi untuk   perumahan, dan aktivitas Negara, termasuk penyediaan infrastruktur,   khususnya untuk memfasilitasi produksi kebutuhan barang-barang   pokok dan untuk meningkatkan kerja sama dan koordinasi antar   pihak-pihak yang terlibat dalam produksi.   2) Aktivitas penyokong, yakni aktivitas yang bersifat tambahan bagi   industri dasar, seperti industri baja, eksplorasi dan pengembangan   tambang serta sember daya hutan.   3) Aktivitas komplementer yang berkaitan dengan industri dasar, seperti   penggilingan dan pembakaran produk-produk agrikultur.  

c.   Tahapan Produksi, Spesialisasi dan Keterkaitannya   Al-Ghazali juga megakui adanya tahapan produksi yang beragam   sebelum produk tersebut dikonsumsi. Selanjutnya, ia menyadari “kaitan”   yang sering kali terdapat dalam mata rantai produksi-sebuah gagasan yang   sangat dalam pembahasan kontemporer. Berkaitan denga hal ini, ia   menyatakan :     “petani memproduksi gandum, tukang giling mengubahnya menjadi tepung, lalu tukang roti membuat roti dari tepung itu” Tentang saling ketergantungan dalam produksi, ia mengemukakan, “selanjutnya pandai besi membuat peralatan cangkul bagi petani, dan tukang kayu memproduksi peralatan yang dibutuhkan oleh pandai besi. Hal yang sama berlaku bagi mereka yang terlibat dalam produksi peralatan dan perkakas yang dibutuhkan untuk memproduksi bahan makanan”

147

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Tahapan dan keterkaitan produksi yang beragam mensyaratkan adanya pembagian kerja, koordinasi dan kerja sama. Ia juga menawarkan   gagasan mengenai spesialisasi dan saling ketergantungan dalam keluarga.   Walaupun menitikberatkan kerja sama dan koordinasi, Al-Ghazali mengakui   perihal lingkungan yang kompetitif ketika aktivitas ekonomi berlangsung. Ia   mengguanakan kata “persaiangan” dalam istilah yang lebih luas daripada   penggunaannya di masa sekarang dan menyatakan bahwa persaingan pada   umumnya tidaklah terkutuk atau terlarang. Namun demikian, ia menegaskan   bahwa persaingan jangan sampai mengakibatkan kecemburuan dan   melanggar hak orang lain.  

 

3.   Barter dan Evolusi Uang   Al-Ghazali menyadari bahwa salah satu penemuan terpenting dalam   perekonomian adalah uang. Hal ini setidaknya terlihat dari pembahasannya   yang canggih mengenai evolusi uang dan berbagai fungsinya. Ia   menjelaskan bagaiman uang mengatasi permasalahan yang timbul dari suatu   pertukaran barter. Ia juga membahas berbagai akibat negative dari   pemalsuan dan penurunan nilai mata uang, sebuah observasi yang   mendahului observasi serupa beberapa abad kemudian yang dilakukan oleh   Nicholas Oresme, Thomas Gresham, dan Richard Cantillon.  

a.   Problema Barter dan Kebutuhan Terhadap Uang   Al-Ghazali mempunyai wawasan yang sangat komprehensif   mengenai berbagai problema barter yang dalam istilah modern disebut   sebagai :   1) Kurang memiliki angka penyebut yang sama (lack of common   denominator),     2) Barang tidak dapat dibagi-bagi (indivisibility of goods), dan 3) Keharusan adanya dua keinginan yang sama (double coincidence of wants) Walaupun dapat dilakukan, pertukaran barter menjadi sangat tidak efisien karena adanya perbedaan karakteristik barang-barang. Al-Ghazali menegaskan bahwa evolusi uang terjadi hanya karena kesepakatan dan kebiasaan (konvensi), yakni tidak ada masyarakat tanpa pertukarang barang dan tidak ada pertukaran yang efektif tanpa ekuivalensi, dan ekuivalensi

148

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    demikian hanya dapat ditentukan dengan tepat bila ada ukuran yang sama.   Dalam hal ini, ia menekankan bahwa uang tidak diinginkan karena uang itu   sendiri. Uang baru akan memiliki nilai jika digunakan suatu pertukaran. 71  

b.   Larangan Menimbun Uang (money hoarding)   Menurut al-Ghazali alasan dasar pelarangan menimbun uang karena   tindakan tersebut akan menghilangkan fungsi yang melekat pada uang itu.   Sebagaimana disebutkannya, tujuan dibuat uang adalah agar beredar di   masyarakat sebagai sarana transaksi dan bukan untuk dimonopoli oleh   golongan tertentu. Bahkan, dampak terburuk dari praktik menimbun uang   adalah inflasi. (nilai mata uang turun karena banyaknya uang yang beredar di   masyarakat).   Dalam hal ini teori ekonomi menjelaskan bahwa antara jumlah uang   yang beredar dan jumlah barang yang tersedia mempunyai hubungan erat   sekaligus berbanding terbalik. Jika jumlah uang yang beredar melebihi   jumlah barang yang tersedia, akan terjadi inflasi. Sebaliknya, jika jumlah   uang yang beredar lebih sedikit dari barang yang tersedia maka akan terjadi   deflasi. Keduanya sama-sama penyakit ekonomi yang harus dihindari   sehingga antara jumlah uang beredar dengan barang yang tersedia selalu   seimbang di pasar 72  

c.   Pemalsuan dan Penurunan Nilai Uang   Sejarah membuktikan bahwa emas dan perak merupakan logam   terpenting yang digunakan sebagai uang komoditas . pemerintah mulai   mencetak koin-koin ini untuk menghindari penimbangan yang memakan   biaya yang tinggi setiap terjadinya transaksi. Uang dapat diproduksi secara   pribadi hanya dengan membawa emas dan perak yang sudah ditimbang ke     percetakan. Dengan standar uang komoditas, dulunya muatan logam suatu koin sama nilainya dengan nilai koin tersebut sebagai uang. Atas dasar ini, jika ditemukan lebih banyak emas dan perak, persediaan uang akan naik , demikian juga harga akan naik, dan nilai uang akan turun. Hal begitu juga 71

http://caksunan.host.sc/al-ghazali-dan-ekonomi/ diakses 23 September 2013

72

Drs. Nur Chamid, MM, Jejak Langkah dan Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2010) hal. 223

149

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sebaliknya terjadi bila persediaan emas dan perak turun. Demikian   penjelasan mengenai siklus inflasioner-deflasioner.   Walaupun analisisnya tidak begitu spesifik, tanpaknya, al-ghazali   sudah menguasai dasar-dasar teori siklus ini.perhatiannya terutama ditujukan   pada problem yang muncul akibat pemalsuan dan penurunan nilai  mencampur logam kelas rendah dengan koin emas atau perak,atau   memotong/ mengikis muatan logamnya. Ia menganggap pemalsuan uang   sebagai bukan hanya dosa perorangan, tetapi terutama berpotensi merugikan   masyarakat secara umum.   Mengenai penurunan nilai uang, Al-Ghazali menyatakan :   “zaif (suasa, logam campuran), maksudnya adalah unit uang yang sama   sekali tidak mengandung perak, hanya polesan, atau dinar yang tidak   mengandung emas. jika sekeping koin mengandung sejumlah perak tertentu,   tetapi dicampur dengan tembaga , dan itu merupakan koin resmi dalam   negara tersebut, maka hal ini dapat diterima, baik muatan peraknya   diketahui atau tidak. Namun jika koin itu tidak resmi, koin itu dapat diterima   hanya jika muatan peraknya diketahui”.   Dari pernyataan tersebut tampaknya Al-Ghazali berpendapat bahwa   jika penurunan nilai uang terjadi karena kecurangan, pelakunya harus   dihukum. Namun bila percampuran logam dalam koin merupakan tindakan   resmi negara dan diketahui oleh semua penggunanya, hal ini dapat diterima.  

d.   Larangan Riba   Bagi Al-Ghazali, larangan riba yang sering kali dipandang sama   dengan bunga adalah mutlak. Terlepas dari alasan “dosa”, argumen lainnya   yang menentang riba adalah kemungkinan terjadinya eksploitasi ekonomi   dan ketidak adilan dalam transaksi. Namun, Al-Ghazali membahas     transaksi selain pinjam-meminjam bunga mungkin timbul dalam bentuk yang terselubung. Al-Ghazali, seperti halnya para ilmuwan Muslim dan Eropa, pada umumnya, mengasumsikan bahwa nilai suatu barang tidak terkait dengan berjalannya waktu. Dengan asumsi ini, ia beralasan bahwa terdapat dua cara dimana bunga dapat muncul dalam bentuk yag tersembunyi, yakni : pertama, bunga dapat muncul jika ada pertukaran emas dengan emas, tepung dengan tepung, dan sebagainya, dengan jumlah yang berbeda atau dengan

150

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    waktu penyerahan yang berbeda. Jika waktu penyerahannya tidak segera,   dan ada permintaan untuk melebihkan jumlah komoditi, kelebihan ini   disebut riba al-nasiah (bunga yang timbul karena keterlambatan membayar   atau keterlambatan penyerahan barang). Jik jumlah komoditas yang   dipertukarkan tidak sama tetapi pertukaran terjadi secar simultan, kelebihan   yang diberikan dalam pertukaran tersebut disebut riba al-fadl (bunga yang   timbul karena kelebihan pembayaran). Menurut Al-Ghazali, kedua bentuk   transaksi tersebut haram hukumnya.   Selanjutnya, Al-Ghazali menyatakan bahwa menetapkan bunga atas   utang piutang berarti membelokkan uang dari fungsi utamanya, yakni untuk   mengukur kegunaan objek pertukaran. Oleh karena itu, bila jumlah uang   yang diterima lebih banyak daripada jumlah uang yang diberikan, akan   terjadi perubahan standar nilai.  

4.   Peran Negara dan keuangan Publik   Kendati pun al-Ghazali menghindari kegiatan-kegiatan politik,   namun pemikirannya tentang kaitan politik dan ekonomi tampak mirip   dengan pemahaman ekonomi modern. Ia telah mengidentifikasi dengan jelas   berbagai jenis fungsi ekonomi yang dijalankan oleh Negara. Ia   menitikberatkan bahwa untuk meningkatkan kemakmuran ekonomi, Negara   harus menegakkan keadilan, kedamaian dan keamanan, serta stabilitas. Ia   menekankan perlunya keadilan, serta “aturan yang adil dan seimbang”   Al-Ghazali memberikan penjelasan yang rinci mengenai peranan   dan fungsi keuangan public. Perhatian Al-Ghazali terletak pada sisi-sisi   anggaran, baik sisi pendapatan maupun sisi pengeluaran.  

a.   Sumber-sumber pendapatan negara     Mengenai sumber-sumber pendapatan Negara, Al-Ghazali memulai pembahasannya mengenai pendapatan yang seharusnya dikumpulkan dari seluruh penduduk, baik muslim maupun non muslim, berdasarkan hukum islam. Al-Ghazali bersikap kritis terhadap sumber-sumber haram yang digunakan. Al-Ghazali berpendapat bahwa system pajak yang berlaku pada saat itu yang didasarkan atas adat kebiasaan, bukan berdasarkan hokum ilahi. Al-Ghazali menyebutkan bahwa salah satu sumber pendapatan yang halal adalah harta tanpa ahli waris yang pemiliknya tidak dapat dilacak, ditambah

151

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sumbangan sedekah atau wakaf yang tidak ada pengelolanya. Al-Ghazali   menyarankan agar dalam memanfaatkan pendapatan Negara, Negara   bersikap fleksibel yang berlandaskan kesejahteraan. Ia mengusulkan bahwa   jika pengeluaran public dapat memberikan kebaikan social yang lebih   banyak , penguasa dapat memungut pajak baru. Apa yang di kemukakan Al  Ghazali ini merupakan cilak bakal dari apa yang sekarang disebut sebagai   analisis biaya-manfaat, yakni pajak dapat dipunggut untuk menghindari   kerugian yang lebih besar di masa yang akan datang. Di samping itu, Al  Ghazali juga memberikan pemikiran tentang hal-hal yang berkaitan dengan   permasalahan pajak, seperti administrasi pajak dan penbagian beban diantara   para pembayar pajak.  

b.   Utang publik.   Al-Ghazali mengizinkan adanya utang public jika memungkinkan   untuk menjamin pembayaran kembali dari pendapatan di masa yang akan   datang. Pada masa kini, contoh utang seperti ini adalah revenue bonds yang   digunakan secara luas oleh pemerintah pusat dan local di amerika serikat.  

c.   Pengeluaran publik.   Penggambaran fungsional dari pengeluaran publik yang   direkomendasikan Al-Ghazali bersifat agak luas dan longgar, yakni   penegakan keadilan sosioekonomi, keamanan dan stabilitas Negara, serta   pengembangan suatu masyarakat yang makmur. Selain dari apa yang telah   diutarakan mengenai bagaimana menciptakan kondisi-kondisi tersebut, dapat   dikatakan bahwa walaupun memilih pembagian sukarela sebagai suatu cara   untuk meningkatkan keadilan sosioekonomi, Al-Ghazali menbolehkan   intervensi Negara sebagai pilihan bila perlu, untuk mengeliminasi     kemiskinan dan kesukaran yang meluas. Dengan jelas Al-Ghazali mengkaitkan pemiskinan rakyat (yang diperburuk dengan kurangnya layanan public) engan perpindahan mereka, yang mengakibatkan penurunan ekonomi secara umum penurunan basis pajak dan kemerosotan lebih jauh, serta potensi timbulnya para pencari untung yang mengeksploitasi orang miskin. Mengenai perkembangan masyarakat secara umum , Al-Ghazali menunjukkan perlunya membangun infrastruktur sosioekonomi. Disamping itu Al-Ghazali juga menekankan kejujuran dan efisiensi dalam urusan

152

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    disektor publik. Ia memandang perbendaharaan public sebagai amanat yang   dipegang oleh penguasa , yang tidak boleh bersikap boros. Mengenai   lingkungan social yang stabil dan aman, ia menjelaskan : “ bilamana sultan   (penguasa) secara opresif, ketidakamanan akan muncul , dan bagaimana pun  makmurnya masyarakat , hal ini tidak akan menyenagkan warga   Negara bila tidak di iringi dengan keamanan. Bagaimanapun sedikitnya   kemakmuran yang ada , hal ini tidak akan mengecewakan mereka bila   diiringi oleh keamanan, sebaliknya , hal ini akan menyenagkan mereka.” 73    

B.   Pemikiran Ekonomi Islam Nasiruddin At Tussi  

Biografi Singkat Nasiruddin At-Tussi  

At Tussi memiliki nama lengkap Abu Ja’far Muhammad bin Muhammad bin Al-Hasan Nasiruddin At-Tussi. Ia lahir pada tanggal 18   Februari tahun 1201 M / 597 H di kota Thus yang terletak di dekat Mashed,   di  sebelah timur lautan Iran. Sebagai seorang ilmuwan yang terkenal pada zamannya, Nasiruddin memiliki banyak nama antara lain, Muhaqqiq, Ath  Thusi, Khuwaja Thusi, dan Khuwaja Nasir. 74    

 

Sejak usia belia, Tusi sudah mendapatkan pendidikan agama dari ayahnya. Selanjutnya At-Tussi mempelajari fiqih, ushul, hikmah dan kalam, dari  Mahdar Fariduddin Damad. Beliau mempelajari matematika dari   Muhammad Hasib di Nishapur. Beliau kemudian pergi ke Baghdad untuk   mempelajari ilmu pengobatan dan filsafat kepada Qutbuddin. Selanjutnya   beliau memperdalam matematika kepada Kamaluddin bin Yunus dan   memperdalam fiqih serta ushul kepada Salim bin Bardan. 75   Ketika menginjak usia muda, kondisi keamanan kian tak menentu.     Pasukan Mongol dibawah pimpinan Jengis Khan yang brutal bergerak cepat dari Cina ke wilayah barat. Sebelum tentara Mongol menghancurkan kota kelahirannya, beliau sudah mempelajari dan menguasai beragam ilmu pengetahuan. Karena keahliannya, akhirnya ia direkrut penguasa dinasti  

73 74 75

Adiwarman Azwar Karim, Op. Cit., hlm. 350 Dedi Suryadi, Pengantar Filsafat Islam, [Bandung, Pustaka Setia,2009],hlm.246 M.M.Syarif, Para Filosof Muslim, [Bandung, Penerbit Mizan, 1993], hlm. 235

153

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Nizari Ismailiyah. Selama mengabdi, ia mengisi waktunya dengan menulis   beragam karya penting tentang logika, filsafat, matematika serta astronomi.   Semasa hidupnya, Nasiruddin juga bergabung dengan Hulagu Khan.   Hulagu sangat mendukung ketika Nasiruddin mengungkapkan rencananya   untuk membangun observatorium di Maragha pada tahun 1259 M. Jejak dan   bekas bangunan observatorium itu masih ada dan dapat kita jumpai sampai   sekarang. Observatorium Maragha mulai beroperasi pada tahun 1262 M.   Pembangunan dan operasional observatorium itu melibatkan serjana dari   Persia dibantu astronom dari Cina. Beberapa peralatan dan teknologi   penguak luar angkasa yang digunakan di observatorium merupakan   penemuan dari Nasiruddin, salah satunya yaitu kuadran azimuth. Bahkan di   observatorium yang dipimpinnya, Nasiruddin At-Tussi berhasil membuat   table pergerakan planet yang akurat. Nasiruddin mampu memodifikasi   model semesta apisiklus Ptolomeus dengan prinsip-prinsip mekanika untuk   menjaga keseragaman rotasi benda-benda langit.   Nasiruddin meningal dunia pada tahun 672 H / 1274 M dikota   Baghdad, yang pada saat itu dibawah pemerintahan Abaqa. 76     Karya Nasiruddin At-Tussi   Karya pertamanya adalah kitab Akhlaqi Nasiri yang ditulis pada   tahun 1232 M. Adapun karya-karya Nasiruddin At-Tussi berikutnya sebagai   berikut : 77   Karya dibidang logika diantaranya:   a. Asas Al-Iqtibas,   b. At-Tajrid fi Al-Mantiq,   c. Syarh-I Mantiq Al-Isyarat dan   d. Ta’dil Al-MI\i’yar.     Karya di bidang metafisika meliputi : a. Risalah dar Ithbat-I Wajib, b. Itsar-I Jauhar Al-Mufariq, c. Risalah dar Wujud-I Jauhar-I Mujarrad,

76 77

Abu Ahmadi,dkk,Ibid,hlm.232 Dedi Suryadi, Pengantar Filsafat Islam,Ibid,hlm.249

154

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

d. Risalah dar Itsbat-I ‘Aqi-I Fa’al, e. Risalah Darurat-I Marg,   f. Risalah Sudur Kharat Az Wahdat,   g. Risalah ‘Ilal wa Ma’lulat Fushul,   h. Tashawwurat,   i. Talkis Al-Muhassal dan   j. Hall-I Musykilat Al-Asyraf.   Karya di bidang etika meliputi :   a. Akhlak-I Nashiri dan   b. Ausaf Al-Asyarf.   Karya di bidang dogmatik adalah :   a. Tajrid Al’Aqa’id,   b. Qawa’id Al-‘Aqa’id dan   c. Risalah-I I’tiqodat.   Karya di bidang astronomi :   a. Al-Mutawassithat Bain Al-Handasa wal Hai’a   b. Kitab At-Tazkira fi al-Ilmal-Hai’a 78   c. Zubdat Al-Hai’a   d. Al-Tahsil fil An-Nujum   e. Tahzir Al-Majisti   f. Mukhtasar fial-ilm At-Tanjim wa Ma’rifat At-Taqwin   g. Kitab Al-Bari fi Ulum At-Taqwim wa Harakat Al-Afak wa   Ahkam An-Nujum   Karya di bidang aritmatika, geometri, dan trigonometri adalah :   a. Al-Mukhtasar bi Jami Al-Hisab bi At-Takht wa At-Turab   b. Al-Jabr wa Al-Muqabala   c. Al-Ushul Al-Maudua ( risalah mengenai euclidas postulate )     d. Qawa’id Al-Handasa ( kaidah-kaidah geometri )  

78

Buku ini terdiri dari atas empat bab ( I ) pengantar geometrik dan sinematika dengan diskusi-diskusi tentang saat berhenti, gerak-gerik sederhan, dan kompleks. ( II ) pengertian-pengertian astronomikal secara umum, perubahan sekular pembiasan ekliptik. Sebagian bab ini diterjemahkan oleh Carr De Vaux penuh dengan kritikyang tajam atas Almagest karya Ptolemy. Kritikan ini merupakan pembuka jalan bagi Copernicus, terutama pembiasan-pembiasan pada bulan dan gerakan dalam ruangan planet-planet.( III ) bumi dan pengaruh benda-benda angkasa atasnya, termaksuk di dalamnya tentang laut, angin, pasang surut, serta bagaimana hal ini terjadi. ( IV ) besar dan jarak antar planet.

155

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

e. Tahrir al-Ushul f. Kitab Shakl Al-Qatta ( risalah tentang trilateral ) 79   Karya di bidang optic, ia tuangkan keilmuannya tersebut dalam :   a. Tahrir Kitab Al-Manazir,   b. Mabahis Finikas Ash-Shu’ar wa in Itaafiha ( penelitian tentang   refleksi dan defleksi sinar-sinar).   Karya di bidang seni: Kitab fi Ilm Al-Mau-Siqi dan Kanz At-Tuhaf.   Karya di bidang medical adalah kitab Al-Bab Bahiyah fi At-Tarakib As  Sultaniyah 80  

    Pemikiran Ekonomi Nasiruddin At-Tussi   Nasiruddin Ath-Thusi diakui keahliannya dengan risalahnya tentang   keuangan publik, yaitu Akhlaqi-Nasiri (Nasirian Ethics). Ia menyatakan   bahwa spesialisasi dan pembagian tenaga kerja (division of labour) telah   menciptakan surplus ekonomi sehingga memungkinkan terjadinya kerja   sama dalam masyarakat untuk saling menyediakan barang dan jasa   kebutuhan hidup. Hal ini merupakan tuntunan alamiah sebab seseorang tidak   bisa menyediakan semua kebutuhannya sendiri sehingga menimbukan   ketergantungan satu dengan lainnya. Akan tetapi, jika proses ini dibiarkan   secara alamiah, kemungkinan manusia akan saling bertindak tidak adil dan   menuruti kepentingannya sendiri-sendiri. Orang yang kuat akan   mengalahkan yang lemah. Oleh karena itu, diperlukan suatu strategi   (siyāsah) yang mendorong manusia untuk saling bekerjasama dalam   mencapai kesejahteraan masyarakat. 81   Ath-Thusi sangat menekankan pentingnya tabungan, dan mengutuk   konsumsi yang berlebihan serta pengeluaran-pengeluaran untuk aset-aset   yang tidak produktif, seperti perhiasan dan penimbunan tanah yang tidak     ditanami. Ia memandang pentingnya pembangunan pertanian sebagai fondasi pembangunan ekonomi secara keseluruhan dan untuk menjamin 79

Ini merupakan karya dengan keaslian luar biasa, yang ditulis sepanjang abad pertengahan. Buku tersebut sanagat berpengaruh di Timur dan di Barat sehingga menjadi rujukan utama dalam penelitian trigonometri.

80

Buku ini bercerita tentang cara diet, peraturan-peraturan kesehatan dan hubungan seksual. http:gavouer.wordpress.com,pemikiran ekonomi islam klasik, diakses pada tanggal 27 April 2013

81

156

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    kesejahteraan masyarakat. Ia juga merekomendasikan pengurangan pajak, di   mana berbagai pajak yang tidak sesuai dengan syari’at Islam harus   82 dilarang.   Ath-Tussi juga banyak membahas tentang politik ekonomi. Di dalam   menjelaskan adanya kerja sama dan organisasi sosial yang beliau sebut   sebagai masyarakat politik, beliau membagi kedalam tiga elemen dasar   untuk terciptanya masyarakat politik tersebut.   Elemen pertama adalah bidang ekonomi politik, khususnya   ketrampilan. Kebutuhan hidup manusia disediakan oleh ‘pengaturan teknik   (tadbir al-shna’i) seperti penanaman bibit, panen, membersihkan,   menumbuk dan memasak’. Menurutnya, untuk alasan ini Kebijaksanaan   Tuhan meniscayakan perbedaan hasrat dan pendapat manusia, sehingga   setiap manusia menghasratkan pekerjaan yang berbeda-beda, ada yang   menginginkan pekerjaan mulia, ada yang hina, dan kenyataanya kedua  duanya sama-sama merasa gembira dan puas.   Kemudian yang menarik disini ketika Tusi berpendapat bahwa   ketrampilan ini sangat bergantung pada uang. Menurutnya “uang”   merupakan sebuah “instrumen keadilan”. Uang adalah hukum yang lebih   rendah, mediator yang adil antara manusia dalam berhubungan ekonomi,   bahkan dapat dikatakan juga bahwa uang adalah merupakan “keadilan yang   diam”. Selain uang, ketrampilan pun bergantung pada oraganisasi sosial.   Menurutnya, karena manusia harus bekerja sama, maka spesies manusia   pada hakikatnya membutuhkan perpaduan, yakni terbentuknya kehidupan   sipil atau tamaddun. Karena itu manusia pada dasarnya adalah penduduk   kota atau warga Negara.   Selanjutnya yang dibutuhkan sebuah warga Negara adalah suatu   manajemen khusus, yaitu siyasah atau pemerintahan. Pemerintahan     dibutuhkan karena pertukaran moneter antar manusia kadang-kadang membutuhkan arbitase. Maka menururtnya elemen kedua dalam masyarakat politik adalah “keadilan”. Dalam hal ini At-Tussi sangat terpengaruh oleh Plato yang memandang keadilan sebagai inti kebajikan, harmoni keberagamaan. Kemudian ia melanjutkan bahwa keadialan di kalangan

82

ibid

157

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  manusia tidak dapat dijalankan tanpa tiga hal; perintah Tuhan (numus-I   ilahi), seorang pemberi keputusan diantara manusia (hakim) dan uang. 83   Elemen terakhir yang mungkin paling unik adalah penjelasannya   tentang asosiasi manusia dengan “cinta”, yang menurutnya memainkan   peran lebih sentral dari pada teori sosial Islam lainnya. “Cinta” melahirkan   kehidupan yang beradap (tamadun) dan persatuan sosial. Baginya cinta   merupakan “penghubung semua masyarakat”. Cinta mengalir dari fitrah   manusia itu sendiri (Mungkin ini dambil dari gagasan neo-Platonis).   Menurutnya semakin kita tersucikan, semakin kita menjadi subtansi-subtansi   sederhana yang mengetahui bahwa “tidak ada perbedaan antara memaknai   atau mengabaikan sifat fisik” dan bahkan mencapai “kesatuan batin” melalui   cinta satu sama lain. Sebagai contoh, At-Tussi memandang umat Islam   terdiri atas asosiasi tunggal, sebagaimana pengertian Aristoteles. Sikap   saling membantu dan mencintai serta kerja sama membimbing manusia   untuk mencapai kesempurnaan. Hal ini secara tidak langsung melahirkan   kemanuggalan semua orang pada ‘manusia sempurna’, sebagaimana   diajarkan dalam doktrin Syiah Ismailiyah.    

C.  

Pemikiran Ekonomi Islam Ibn Taimiyah

 

Biografi Singkat Ibn Taimiyah  

Beliau bernama lengkap Ahmad bin Abdis Salam bin Abdillah bin Al-Khidir bin Muhammad bin Taimiyah An-Numairy al-Harrany al  Dimasyqy. Ia dilahirkan di Harran, sebuah kota induk di Jazirah Arabia yang   terletak di antara sungai Dajalah (Tigris) dan Efrat, pada Senin, 12 Rabi'ul   Awal 661 H (1263M).    

 

  Sejak kecil Ibnu Taimiyah sudah menunjukkan kecerdasannya. Ketika masih berusia belasan tahun, Ibnu Taimiyah sudah hafal Alquran dan mempelajari sejumlah bidang ilmu pengetahuan di Kota Damsyik kepada para ulama-ulama terkenal di zamannya.

83

Thusi Akhlaqi Nasiri, hlm. 190

158

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Berkat kecerdasannya, ia dengan mudah menyerap setiap pelajaran yang diberikan. Bahkan, ketika usianya belum menginjak remaja, ia sudah   menguasai ilmu ushuluddin (teologi) dan memahami berbagai disiplin ilmu,   seperti tafsir, hadis, dan bahasa Arab.  

 

Pada umurnya yang ke-17, Ibnu Taimiyah sudah siap mengajar dan berfatwa, terutama dalam bidang ilmu tafsir, ilmu ushul, dan semua ilmu  ilmu lain, baik pokok-pokoknya maupun cabang-cabangnya.    

Ibnu Taimiyah banyak dikecam oleh ulama Syiah dan menyebutnya orang yang tidak suka terhadap *ahlul bayt* (keturunan Rasul dari   Fatimah RA dan Ali bin Abi Thalib RA). Ia juga banyak dikecam oleh para   ulama wahabi dengan menganggapnya sebagai seorang ulama yang merusak   akidah Islam.  

  sebagai

 

Karena dianggap berbahaya, termasuk oleh penguasa setempat, ia kemudian dizalimi dan dimasukkan ke dalam penjara. Di penjara, ia justru   merasakan kedamaian, sebab bisa lebih leluasa mengungkapkan pikirannya   dan menuangkannya dalam tulisan-tulisan. Beberapa karyanya berasal dari   ide-idenya selama di penjara.  

 

Ia wafat di dalam penjara *Qal'ah Dimasyqy* pada 20 Dzulhijah 728  H (1328 M), dan disaksikan salah seorang muridnya, Ibnu al-Qayyim. Bersama Najamuddin At-Tufi, mereka dijuluki sebagai trio pemikir bebas.   Ibnu Taimiyah berada di dalam penjara selama 27 bulan (dua tahun tiga   bulan) lebih beberapa hari.    

 

Ibnu Taimiyah sangat dalam perhatiannya terhadap persoalan perekonomian. Pandangannya memberikan refleksi dari orientasi   pemikirannya yang pragmatis dan memberikan dampak sangat nyata pada     generasi penerusnya. Adalah Thomas Aquinas satu dari tokoh yang tercatat banyak mengdopsi pemikiran Ibnu Taimiyah, walaupun dalam beberapa kasus ia harus memodifikasi serta memperbaikinya sesuai dengan kebutuhan yang ada dalam rangka mensintesis dengan ajaran Nasrani. 84  

Tak bisa dipungkuri kontribusi Ibnu Taimiyah dalam pemikiran ekonomi. Pemikirannya banyak diambil dari berbagai karya tulisnya, antara lain 84

Adiwarman Azwar Karim, Ekonomi Mikro Islami,….hlm 142-143

159

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Majmu’Fatwa Syaikh al-Islam, as-Siyasah asy-Syar’iyyah fil Islhlah ar-Ra’I   wa ar-Ra’iyah dsan al-Hisbah fi al-Islam.  

1. Mekanisme Pasar   Mekanisme pasar adalah proses penentuan tingkat harga berdasarkan   kekuatan permintaan dan penawaran. Pertemuan antara keduanya disebut   equilibrium price (harga keseimbangan). Sejalan dengan pandangan itu, Ibnu   Taimiyah mengatakan bahwa kezaliman bukanlah satu-satunya faktor   terhadap berubahnya harga. Kadang-kadang alasannya bisa jadi menipisnya   persediaan, dan pada saat bersamaan, kebutuhan terhadap barang meningkat,   harga dengan sendirinya meningkat. Di sisi lain, penyediaan memadai dan   permintaan terhadap suatu barang rendah, maka harga akan turun.   Sebagaimana perkataannya :  

 

“Naik, turunya harga tidak selalu terjadi karena ketidakadilan (zulm) dari   beberapa orang. Kadang-kadang terjadi karena kekurangan produksi atau   penurunan Impor barang yang diminta. Dengan demikian jika keinginan   pembelian barang mengalami peningkatkan sedang ketersediaan barang   merosot, maka harga akan naik. Di sisi lain jika ketersediaan barang   bertambah sedang permintaan turun, maka harga akan turun. Kelangkaan   atau kelimpahan ini mungkin tidak disebabkan oleh tindakan dari beberapa   orang, yang mungkin karena suatu alasan berlaku tidak adil,atau kadang  kadang, mungkin ada yang menyebabkan hal yang mengundang   ketidakadilan. Allah-lah yang Maha Kuasa yang menciptakan keinginan   dalam hati *manusia …” 85  

Dari statemen di atas, dapat dimengerti bahwa masyarakat beranggapan bahwa peningkatan harga merupakan keserakahan manusia   untuk mendapat mendapat untung lebih banyak, sehingga melakukan     manipuasi pasar dengan cara menaikkan harga. Anggapan ini dengan tegas dibantah oleh Ibnu Taimiyah dengan teori kekuaran permintaan dan penawaran. 86 Dia menyebut dua sumber penawaran yakni – produksi  

85

86

Ibnu Taimiyah , Majmu’Fatwa Syaikh al-Islam, vol. 8, (Riyadh : Matabi’ al-Riyadh 1963/ 1381) hlm. 523 Euis Amalia, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam : dari Masa Klasik hingga Kontemporer,….hlm 164-165

160

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    domestik dan impor barang Perubahan dalam penawaran, digambarkan   sebagai peningkatan atau penurunan dalam jumlah barang yang ditawarkan.   Sedangkan permintaan, sangat ditentukan oleh selera dan pendapatan.  

Dalam bukunya, Majmu’ Fatawa, Ibnu Taimiyah mencatat beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan serta konsekuensinya terhadap harga,   87 yaitu:    

                                   

1. Keinginan masyarakat (raghbah) terhadap berbagai jenis barang yang berbeda dan selalu berubah-ubah. Perubahan ini sesuai dengan langka atau tidaknya barang-barang yagn dimint. Semakin sedikit jumlah suatu barang yang tersedia akan semakin diminati oleh masyarakat. 2. Jumlah para peminat terhadap suatu barang. Jika jumlah masyarakat yang menginginkan suatu barang semakin banyak, harga barang tersebut akan semakin meningkat, dan begitu pula sebaliknya. 3. lemah atau kuatnya kebutuhan terhadap suatu barang serta besar atau kecilnya tingkat dan ukuran kebutuhan. Apabila kebutuhan besar dan kuat, harga akan naik. Sebaliknya, jika kebutuhan kecil dan lemah, harga akan turun. 4. kualitas pembeli. Jika pembeli adalah seseorang yang kaya dan terpercaya dalam membayar utang, harga yang diberikan lebih rendah. Sebaliknya, harga yang diberikan lebih tinggi jika pembeli adalah seorang yang sedang bangkrut, suka mengulur-ulur pembayaran utang serta mengingkari utang.

     

5. jenis uang yang digunakan dalam transaksi. Harga akan lebih rendah jika pembayaran dilakukan dengan menggunakan uang yang umum   dipakai daripada uang yang jarang dipakai. 6. tujuan transaksi yang menghendaki adanya kepemilikan resiprokal diantara kedua belah pihak. Harga suatu barang yang telah tersedia dipasaran lebih rendah daripada harga suatu barang yagn belum ada dipasaran. Begitu pula halnya harga akan lebih rendah jika

87

Ibnu Taimiyah , Majmu’Fatwa Syaikh al-Islam, ………hlm. 524-525

161

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

pembayaran dilakukan secara tunai daripada pembayaran dilakukan secara angsuran.

         

7. besar kecilnya biaya yang harus dikeluarkan oleh produsen atau penjual. Semakin besar biaya yang dibutuhkan oleh produsen atau penjual untuk menghasilkan atau memperoleh barang akan semakin tinggi pula harga yang diberikan, dan begitu pula sebaliknya.

   

2. Mekanisme Harga  

Menurut Ibnu Taimiyah, mekanisme harga adalah proses yang   berjalan atas dasar gaya tarik-menarik antara pembeli dan penjual baik dari   barang ataupun faktok-faktor produksi. 88 Berkaitan dengan itu, Schumpeter   mengatakan : “As regard the theory of the mechanism of pricing there is   very   little to report before the middle of the eighteen century”. Perkataan Schumpeter ini menyatakan bahwa Ibnu Taimiyah (1263-1328 M) adalah   seorang pelopor dalam menerangkan mekanisme harga kaitannya dengan   kekuatan permintaan dan penawaran.    

Dalam membahas harga, Ibnu Taimiyah menggunakan beberapa istilah yang saling berkaitan yaitu harga yang adil (tsaman al-mitsl),   kompensasi yang setara (‘iwadh al-mitsl), laba yang adil (just profit), dan   upah yang adil (just wage).  

 

Menurutnya harga yang adil adalah nilai harga dimana orang-orang menjual   barangnya an diterima secara umum sebagai hal yang sepadan dengan   barang yang dijual ataupun barang-barang yang sejenis lainnya di tempat   dan  waktu tertentu. 89 Ketika berbicara tentang harga   yang adil (tsaman al-mitsl), Ibnu Taimiyah selalu mengaitkannya dengan kompensasi yang setara (‘iwadh almitsl). Dia berkata: “kompensasi yang setara akan diukur dan di taksir oleh hal-hal yang setara dan itulah esensi dari keadilan (nafs al-‘adl). Dimana pun, ia membedakan antara dua jenis harga: harga yang tak adil dan  

88 89

Ibid., hlm 532 Ibid

162

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    terlarang serta harga yang adil dan disukai. Dia mempertimbangkan harga   yang setara itu sebagai harga yang adil. Jadi, dua kata, “adil” dan “setara”   digunakan saling mengganti. 90  

Dalam mendefinisikan kompensasi yang setara, Ibnu Taimiyah menyatakan bahwa yang dimaksud dengan kesetaraan adalah jumlah yang   sama dari objek khusus yang dimaksud dalam pemakaian umum. Hal ini   juga berkaitan dengan tingkat harga dan kebiasaan (‘adah). Lebih jauh lagi,   ia  mengemukakan bahwa evaluasi yang benar terhadap kompensasi yang adil  didasarkan atas analogi dan taksiran dari barang tersebut dengan barang lain  yang setara (ekuivalen). 91  

Keadilan yang dikehendaki oleh Ibnu Taimiyah berhubungan   dengan prinsip la dharar yakni tidak melukai dan tidak merugikan orang   lain. Maka dengan berbuat adil akan mencegah terjadinya tindak kezaliman.   Sehingga dengan demikian, dapat dipahami bahwa permasalahan tentang   kompensasi yang adil erat kaitannya dengan masalah moral atau kewajiban 92   hukum.  

 

Ibnu Taimiyah menjelaskan bahwa harga yang setara itu harus merupakan harga yang kompetetif yang tidak disertai penipuan, sehingga   dapat dipahami bahwa harga yang setara adalah harga yang dibentuk oleh   kekuatan pasar yang berjalan secara bebas dan kompetetif. 93  

 

Ketika terjadi penipuan, ketidakjujuran, dan manipulasi, disinilah Ibnu Taimiyah menganjurkan adanya regulasi harga. sebab tujuan dari   regulasi harga adalah untuk menegakkan keadilan serta memenuhi   kebutuhan dasar masyarakat. Regulasi harga adalah pengaturan terhadap   harga barang-barang yang dilakukan oleh pemerintah. Seperti dalam keadaan   darurat, terjadi bencana kelaparan, Ibn Taimiyah merekomendasikan kepada     pemerintah agar melakukan penetapan harga serta memaksa para pedagang  

A.A. Islahi, , Konsep Ekonomi Ibn Taimiyah, Cet 1, (Surabaya: PT Bina Ilmu Offset, 1997), hlm. 94 91 Ibid 92 Euis Amalia, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam : dari Masa Klasik hingga Kontemporer,..hlm 168 93 Adiwarman Azwar Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam,…hlm 358 90

163

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    untuk menjual barang-barang kebutuhan dasar, seperti bahan makanan. Ia   menyatakan,  

”inilah saatnya bagi penguasa untuk memaksa seseorang menjual barang  barangnya pada harga yang adil ketika masyarakat sangat   membutuhkannya. Misalnya, ketika memiliki kelebihan bahan makanan   sementara masyarakat menderita kelaparan, pedagang akan dipaksa untuk   menjual barangnya pada tingkat harga yang adil”. 94     3. Peranan Negara dalam Kebijakan Ekonomi  

Menurut Ibnu Taimiyah, pemerintah memiliki hak untuk ikut campur dan membatasi kebebasan individual untuk menjaga kepentingan   publik yang lebih besar. Hal ini merupakan pandangan ini yang bertolak   belakang dengan prinsip laissez-faire yang diusung oleh Adam Smith. Di   bawah ini adalah fungsi ekonomi dari negara dan berbagai kasus di mana   negara berhak melakukan intervensi terhadap kepentingan dan manfaat yang   lebih besar. 95  

 

a).  Mengentaskan Kemiskinan  

Menurutnya, menghapuskan kemiskinan merupakan kewajban negara. Dalam pandangannya, seseorang harus hidup sejahtera dan tidak   tergantung pada orang lain, sehingga mereka bisa memenuhi sejumlah   kewajiban agamanya.  

 

b).  Regulasi Pasar Pengawasan pasar merupakan bagian dari tanggung jawab negara.   Negara memiliki kekuasaan untuk mengontrol harga atau menetapkan   besarnya upah kerja demi kepentingan publik. Ibnu Taimiyah tidak     menyukai pengawasan harga yang dilakukan dalam keadaan normal. Sebab pada prinsipnya, penduduk bebas menjual barang mereka pada tingkta harga  

94

Ibn Taymiyyah, al-Hisbah fi al-Islam, dalam Adiwarman Azwar Karim, 2004, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, hlm. 369

95

A.A. Islahi, , Konsep Ekonomi Ibn Taimiyah,….hlm 227-235

164

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  yang mereka sukai. Pengawasan hargar hanya sebagai antisipasi distrosi   pasar yang akan melahirkan ketidakadilan.  

c).  Kebijakan Moneter Kontrol atas harga dan upah buruh, keduanya ditujukan untuk   memelihara keadilan dan stabilitas pasar. Tetapi, kebijakan moneter bisa   mengancam tujuan itu. Negara bertanggung jawab untuk mengontrol pula   ekspansi mata uang dan untuk mengawasi penurunan nilai uang, yang kedua   pokok ini bisa mengakibatkan ketidakstabilan ekonomi.  

 

d). Perencanaan Ekonomi  

Pengembangan dan kemandirian ekonomi merupakan prasyarat penting bagi stabilitas negara. Sebuah negara yang kurang dan tak mandiri,   sangat rentan menghadapi rekayasa kekuaran asng dan kondisi dalam   negerinya mudah goyah. Tak ada satu pun pemerintah menolak kebutuhan   pengembangan ekonomi secara menyeluruh. Sebagai salah satu cara yang   efektif untuk mencapainya adalah melalui perencanaan ekonomi.    

  Rangkuman                    

34. Pemikiran ekonomi Islam al-Ghazali berakar dari sebuah konsep “fungsi kesejahteraan sosial islami”. Tema yang menjadi pangkal tolak sebuah karyanya adalah konsep maslahat atau kesejahteraan sosial (kebaikan bersama). Adapun tema-tema yang dibahas dalam kajian ekonomi Islamnya antara lain; pertukaran sukarela dan evolusi pasar, aktivitas produksi, barter dan evolusi uang, serta peran Negara dan keuangan publik. 35. Semua aktivitas ekonomi al-Ghazali ditujukan hanya untuk beribadah kepada Allah. Seperti   dalam pemikirannya yang bertema aktivitas produksi, menurutnya bahwa memproduksi barang-barang kebutuhan dasar adalah sebagai kewajibam sosial (fard al kifayah). Hal ini berangkat dari corak pemikirannya yang didasarkan pada pendekatan tasawuf. Corak pemikirannya ini dipengaruhi oleh dua hal yaitu : pertama, karena sejak kecil ia tumbuh dan berkembang dalam asuhan seorang sufi dan yang kedua, karena pada masa

165

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                              

hidupnya orang-orang kaya dan orang-orang yang berkuasa sulit mempercayai hari pembalasan. 36. Sementara itu at-Tusi berpendapat bahwa ketrampilan ini sangat bergantung pada uang. Menurutnya “uang” merupakan sebuah “instrumen keadilan”. Uang adalah hukum yang lebih rendah, mediator yang adil antara manusia dalam berhubungan ekonomi, bahkan dapat dikatakan juga bahwa uang adalah merupakan “keadilan yang diam”. Selain uang, ketrampilan pun bergantung pada oraganisasi sosial. At Tusi juga berpendapat bahwa yang dibutuhkan warga negara adalah suatu manajemen khusus, yaitu syiasah atau pemerintahan. Pemerintahan dibutuhkan karena pertukaran moneter antar manusia kadang-kadang membutuhkan arbitase.

 

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!     30. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi!     31. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Al Ghazali !   32. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam At Tussi!   33. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Ibn Taimiyah!   34. Analisalah keterkaitan pemikiran ketiga tokoh tersebut dan apa kontribusinya terhadap perkembangan ekonomi Islam saat ini?            

 

166

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 9 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KEMAPANAN EKONOMI II

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi   Islam Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At Tussi, Ibn Taimiyah, As   Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi. Paket ini sebagai pengantar dan   sekaligus pembanding bagi perkuliahan selanjutnya, sehingga paket ini   sangat penting untuk dipahami sebagai dasar bagi pembahasan pada   perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam masa kemapanan ekonomi dari berbagai literatur, yaitu masa As   Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi. Pemikiran ekonomi Islam pada masa   ini lebih banyak kepada etika ekonomi, baik mikro maupun makro. Selain itu   juga lebih pada pematangan teori ekonomi, baik menyangkut perilaku   konsumen, teori produksi, teori harga, konsep uang, konsep tabungan,   evolusi pasar, pajak, inflasi hingga perdaganagan internasional..   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi. Dosen   memberi beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi   Islam. Dosen memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan   keilmuan ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan   analisis tentang pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi serta   mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran     ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi dengan pembahasan sebelumnya maupun selanjutnya. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

167

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   kemapanan ekonomi.   Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   1. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   kemapanan ekonomi.   2. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam As Syatibi, Ibn Khaldun,   dan Al Magrizi   3. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam As Syatibi, Ibn   Khaldun, dan Al Magrizi   4. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi   Islam As Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   1. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi   2. Pemikiran ekonomi Islam As Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi.    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   1. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi   2. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan   ekonomi dan tokoh-tokohnya     Kegiatan Inti ( 70 menit ) 1. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi dengan seksama. 2. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan yang berisi tiga orang, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A, B dan C. A menjelaskan hasil bacaannya tentang As Syatibi kepada B B menjelaskan hasil bacaannya tentang Ibn Khaldun kepada C

168

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

C menjelaskan hasil bacaannya tentang Al Maghrizi kepada A. 3. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   4. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   1. Menyimpulkan hasil perkuliahan   2. Saran dan motivasi   3. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   1. Memberi tugas latihan   2. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat resume sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Laptop    

Langkah Kegiatan   1. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa   yang telah Anda pahami!   2. Buatlah resume!   3. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya   4. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!    

 

Uraian Materi PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KEMAPANAN EKONOMI (2) Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kemapanan Ekonomi Fase kemapanan ekonomi, di mana pada masa ini negara pada puncak kemakmuran dan peradaban, namun mereka, terutama para penguasa

169

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    mulai terlena pada kemewahan dunia, sehingga esensi moral menjadi   menurun. Oleh karena itu karakter pemikiran ekonomi Islam pada masa ini   lebih banyak kepada etika ekonomi, baik mikro maupun makro. Selain itu   juga lebih pada pematangan teori ekonomi, baik menyangkut perilaku   konsumen, teori produksi, teori harga, konsep uang, konsep tabungan,   evolusi pasar, pajak, inflasi hingga perdaganagan internasional. Periode ini   terjadi pada masa Abbasiyah Pertengahan hingga akhir masa Abbasiyah di   Mesir. Beberapa tokohnya antara lain; Abu Hamid Al-Ghazali, Nasiruddin At  Tussi, Ibn Taimiyah, As Syatibi, Ibn Khaldun, dan Al Magrizi.  

A.   Pemikiran Ekonomi Islam Al-Syatibi   Biografi Singkat Al-Syatibi  

Nama lengkap Al-Syatibi adalah Abu Ishaq bin Musa bin Muhammad Al-Lakhmi Al-Gharnati Asy-Satibi, merupakan salah seorang   muslim yang belum banyak diketahui latar belakang kehidupanya. Yang   pasti beliau ini berasal dari suku Arab Lakhmi. Nama Al-Satibi sendiri   dinisbatkan dari daerah asal keluarganya, yakni Syatibah (Xatiba atau   Jativa), yang terletak di kawasan Spanyol bagian timur. Menurut catatan   sejarah, kota Syatibah jauh sebelum Al-Syatibi lahir itu sudah jatuh ke   tangan orang-orang kristen yang mana mengakibatkan seluruh penduduk   muslim menjadi terusir dari kota ini dan pindah di wilayah Granada. 96  

 

Tokoh pada masa Abbasiyah ini dibesarkan dan memperoleh seluruh pendidikanya di ibukota kerajaan Nashr, Granada, yang merupakan benteng   terakhir umat islam di Spanyol. Masa hidupnya asy-Satibi bertepatan dengan   masa pemerintahan Sultan Muhammad V Al-Ghani Billah yang merupakan   masa keemasan umat Islam setempat karena Granada menjadi pusat kegiatan   ilmiah dengan berdirinya Universitas   Granada. Suasana ilmiah yang   berkembang dengan baik di kota tersebut sangat menguntungkan bagi beliau dalam menuntut ilmu serta mengembangkannya. Seperti halnya para tokoh sebelumnya (seperti Abu Yusuf, al-Syabani, Abu Ubaid, Al-Ghazali, dsb) yang dalam pengembangan intelektualitasnya tidak condong pada satu ilmu saja, melainkan tokoh yang bermadzhab Maliki ini mendalami berbagai  

96

Ir. H. Adiwarman Azwar Karim, SE., MBA., MAEP., Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam edisi ketiga, (Jakarta : RajaGrafindo Persada, 2010) h. 378

170

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    ilmu, baik yang berbentuk ‘ulum al-wasil (metode) maupun ‘ulum   maqashid (esensi dan hakikat). Selanjutnya Asy-Satibi lebih berminat untuk   mempelajari bahasa Arab (dari Abu Abdillah bin Muhammad ibn Fakhar al  Biri, abu Qasim Muhammad ibn Ahmad asy-Satibi, dan dari Abu Ja’far   Ahmad al-Syaqwari). Kemudian belajar dan mendalami ilmu hadits (dari   Abu Qasim ibn Bina dan Syamsuddin al-Tilimsani), ilmu falsafah (dari Abu Ali  Mansur al-Zawawi), ilmu ushul fiqih (dari Abu Abdillah Muhammad ibn   Ahmad al-Syarif al-Tilimsani), ilmu sastra (dari Abu Bakar al-Qarsyi al  Hasyimi), serta berbagai ilmu lainnya seperti ilmu falak, mantiq, dan debat.   Namun ketertarikanya dalam mempelajari dan mendalami berbagai ilmu   beliau lebih berminat untuk mempelajari bahasa arab serta khususnya pada   ilmu ushul fiqih, karena menurutnya, metodelogi dan falsafah fiqih Islam   merupakan faktor yang sangat menentukan kekuatan dan kelemahan fiqih   dalam menanggapi perubahan sosial. 97 Menurut penulis sendiri karena Asy  Satibi bermadzhab Maliki maka hasil pemikirannya terutama dalam   pemikiran ekonomi Islam condong berpedoman pada hadis.  

Setelah memperoleh ilmu pengetahuan yang memadai, Asy-Satibi mengembangkan potensi keilmuwanya dengan mengajarkan kepada para   generasi berikutnya, seperti Abu Yahya ibn Asim, Abu Bakar al-Qadi dan   Abu Abdillah al-Bayani. Disamping itu, beliau juga mewarisi karya-karya   ilmiah seperti Syarh Jalil’ala al-Khulashah fi al-Nahwa dan Ushul a-Nahw   dalam bidang bahasa arab dan al-Muwafaqat fi Ushul Fiqih. Hingga   akhirnya Asy-Satibi wafat pada tanggal 8 Sya’ban 790 H (1388 M). 98    

  Konsep Maqashid al-Syari’ah Al Syatibi   Al-Syatibi mengemukakan konsep maqashid yang berarti   kesengajaan atau tujuan. Sedangkan al-syariah berarti jalan menuju sumber   air, dapat pula dikatakan sebagai jalan  ke arah sumber pokok kehidupan. Menurut istilah, asy-Syatibi menyatakan, “Sesungguhnya syariah bertujuan untuk mewujudkan kemaslahatan manusia di dunia dan di akhirat” Dari pengertian tersebut, dapat dikatakan bahwa tujuan syariah menurut asySyatibi adalah kemaslahatan umat manusia. Kemaslahatan diartikan sebagai

Drs. Nur Chamid, MM., Jejak Langkah Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2010) h.278-279 98 Ibid., h.279 97

171

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    segala sesuatu yang menyangkut rezeki manusia, pemenuhan penghidupan   manusia, dan perolehan apa-apa yang dituntut oleh kualitas-kualitas   emosional dan intelektualnya, dalam pengertian yang mutlak. Dengan   demikian, kewajiban-kewajiban dalam syariah menyangkut perlindungan   maqashid al-syari’ah yang pada gilirannya bertujuan melindungi   kemaslahatan manusia.   Menurut al-Syatibi, kemaslahatan manusia dapat terealisasi apabila   lima unsur pokok kehidupan manusia dapat diwujudkan dan dipelihara, yaitu   agama, jiwa, akal, keturunan, dan harta. Dalam kerangka ini, ia membagi   maqashid menjadi tiga tingkatan, yaitu dharuriyat, hajiyat dan tahsiniyat. 99 a.   Dharuriyat   Jenis maqashid ini merupakan kemestian dan landasan dalam   menegakkan kesejahteraan manusia di dunia dan di akhirat yang mencakup   pemeliharaan lima unsur pokok dalam kehidupan manusia, yakni agama,   jiwa, akal, keturunan, dan harta. Pengabaian terhadap kelima unsur pokok   tersebut akan menimbulkan kerusakan di muka bumi serta kerugian yang   nyata di akhirat kelak. Pemeliharaan terhadap agama, jiwa, akal, keturunan, dan  harta dapat dilakukan dengan cara memelihara eksistensi kelima unsur   pokok tersebut dalam kehidupan manusia dan melindunginya dari berbagai hal  yang dapat merusak. Sebagai contoh, penunaian rukun Islam,   pelaksanaan kehidupan manusiawi serta larangan mencuri masing-masing   merupakan salah satu bentuk pemeliharaan eksistensi agama dan jiwa serta   perlindungan terhadap eksistensi harta.   b. Hajiyat   Jenis maqashid ini dimaksudkan untuk memudahkan kehidupan,   menghilangkan kesulitan atau menjadikan pemeliharaan yang lebih baik   terhadap lima unsur pokok kehidupan manusia. Contoh jenis maqashid ini   antara lain mencakup kebolehan untuk  melaksanakan akad mudharabah, musaqat, muzara’ah dan bai salam, serta berbagai aktivitas ekonomi lainnya yang bertujuan untuk memudahkan kehidupan atau menghilangkan kesulitan manusia di dunia. c. Tahsiniyat

99

172

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Tujuan jenis maqashid yang ketiga ini adalah agar manusia dapat melakukan yang terbaik untuk menyempurnakan pemeliharaan lima unsur   pokok kehidupan manusia. Ia tidak dimaksudkan untuk menghilangkan atau   mengurangi berbagai kesulitan, tetapi hanya bertindak sebagai pelengkap,   penerang dan penghias kehidupan manusia. Contoh jenis maqashid ini antara   lain mencakup kehalusan dalam berbicara dan bertindak serta   pengembangan kualitas produksi dan hasil pekerjaan.  

    Pandangan Al-Syatibi di bidang Ekonomi 1.   Objek Kepemilikan   Pada dasarnya, Asy-Satibi mengakui hak milik individu. Namun, ia   menolak kepemilikan individu terhadap setiap sumber daya yang dapat   menguasai hajat hidup orang banyak. Ia menegaskan bahwa air bukanlah   objek kepemilikan dan penggunaanya tidak bisa dimiliki oleh seorang pun.   Dalam hal ini, ia membedakan dua macam air yaitu : air yang tidak dapat   dijadikan sebagai kepemilikan, seperti air sungai, air laut/oase/samudra; dan air   yang bisa dijadikan sebagai objek kepemilikan, seperti air yang dibeli   atau termasuk bagian dari sebidang tanah milik individu. 100                    

 

2. Pajak Dalam pandangan Asy-Satibi, pemungutan pajak harus dilihat dari sudut pandang maslahah (kepentingan umum). Dengan mengutip pendapat para pendahulunya, seperti Al-Ghazali dan Ibnu Al-Farra’, ia menyatakan

100

Ir. H. Adiwarman Azwar Karim, SE., MBA., MAEP., Op.cit, h. 283

173

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    bahwa pemeliharaan kepentingan umum secara esensial adalah tanggug   jawab masyarakat baik Muslim maupun non-Muslim. Dalam kondisi tidak   mampu melaksanakan tanggung jawab ini, masyarakat bisa mengalihkanya   kepada Baitul Mal serta menyumbangkan sebagian kekayaan mereka sendiri   untuk tujuan kemaslahatan tersebut. 101  

3.   Pemenuhan Kebutuhan   Dalam pendekatan Maqashid al-Syariah (kulliyat al-khomsah) secara   luas dan sistematis, al-Satibi berpendapat bahwa aktivitas ekonomi seperti   halnya produksi, konsumsi, dan pertukaran yang menyertakan kemaslahatan   harus diikuti sebagai kewajiban umat manusia untuk memperoleh kebaikan di   dunia dan akhirat. Dengan demikian seluruh aktivitas ekonomi yang   mengandung kemaslahatan bagi umat manusia disebut sebagai kebutuhan   (needs). Pemenuhan kebutuhan dalam pengertian tersebut adalah tujuan   aktivitas ekonomi, serta pencarian terhadap tujuan ini adalah kewajiban umat   manusia. Dengan kata lain, manusia berkewajiban untuk memecahkan   berbagai permasalahan ekonominya demi melangsungkan kehidupan   manusia sesuai syariat Islam. Oleh karena itu, problematika ekonomi   manusia dalam perspektif Islam adalah pemenuhan kebutuhan (fulfillment   needs) dengan sumber daya alam yang tersedia dinilai kurang seimbang.          

Disertai kemashlahatan

     

 

Kebutuhan ( needs)

Sebenarnya konsep Maqashid al-Syariah mempunyai relevansi yang erat dengan konsep Motivasi. Motivasi itu sendiri didefinisikan sebagai seluruh kondisi usaha keras yang timbul dari dalam diri manusia yang 101

Ibid.,

174

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    digambarkan dengan keinginan, hasrat, dorongan dan sebagainya. Bila   dikaitkan dengan konsep maqashid syari’ah, jelas bahwa dalam pandangan   Islam, motivasi manusia dalam melakukan aktivitas ekonomi adalah untuk   memenuhi kebutuhannya dalam arti memperoleh kemaslahatan hidup di   dunia dan di akhirat. 102    

B.   Pemikiran Ekonomi Islam Ibn Khaldun   Biografi Singkat Ibn Khaldun   Ibnu Khaldun bernama lengkap Abdurrahman Abu Zaid Waliuddin   Khaldun lahir di Tunisia pada awal Ramadhan 732 H atau bertepatan ibnu   dengan 27 Mei 1332 M. Keluarga dari Ibnu Khaldun yang berasal dari   Hadramaut, Yaman, ini terkenal sebagai keluarga yang berpengetahuan luas   dan berpangkat serta menduduki berbagai jabatan tinggi kenegaraan.   Khaldun mengawali pelajaran dari ayah kandungnya sendiri. Setelah Ibnu itu,  ia pergi berguru kepada para ulama terkemuka, seperti abu Abdillah   Muhammad bin Al-Arabi Al-Hashayiri, Abu Al-Abbas Ahmad ibn Al  Qushshar, Abu Abdillah Muhammad Al-Jiyani, dan Abu Abdillah   Muhammad ibn Ibrahim Al-Abili, untuk mempelajari berbagai ilmu   pengetahuan, seperti tata bahasa arab, hadist,fiqih, teologi, logika, ilmu   alam, matematika, dan astronomi.   Ibnu Khaldun adalah anggota dari kelompok elit, baik karena   keturunan maupun pendidikan. Pada tahun 1352 M, ketika masih berusia dua   puluh tahun, ia sudah menjadi master of the seal dan memulai karier   politiknya yang berlanjut hingga 1375 M. Perjalanan hidupnya beragam.   tahun 1375 M sampai 1378 M, ia menjalani pensiunnya di Gal’at Ibn Dari   Salamah, sebuah puri di provinsi Oran, dan mulai menulis sejarah dunia     dengan Muqaddimah sebagai volume pertamanya. Pada tahun 1378 M, karena ingin mencari bahan dari buku – buku di berbagai perpustakaan besar, Ibn Khaldun mendapatkan izin dari Pemerintah Hafsid untuk kembali ke Tunisia. Di sana, hingga tahun 1382 M ketika berangkat ke Iskandariah, ia menjadi guru besar ilmu hukum. Sisa hidupnya di habiskan di Kairo hingga ia wafat pada tanggal 17 Maret 1406 M.

102

Ir. H. Adiwarman Azwar Karim, SE., MBA., MAEP., Op.cit, h. 387

175

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Karya Ibn Khaldun   Karya terbesar Ibn Khaldun adalah Al – Ibar (Sejarah Dunia). Karya   ini terdiri dari tiga buah buku yang terbagi ke dalam tujuh volume, yakni   Muqaddimah (satu volume), Al – Ibar (empat volume), dan Al – Ta’rif bi Ibn  Khaldun (dua volume). Ibn Khaldun mencampur pertimbangan –   pertimbangan filosofis, sosiologis, etis, dan ekonomis dalam tulisan –   tulisannya.     Pemikiran Ekonomi Ibn Khaldun 1.   Teori Produksi   Bagi Ibn Khaldun, produksi adalah aktifitas manusia yang   diorganisasikan secara sosial dan internasional. a.   Tabiat Manusiawi dari Produksi   Pada satu sisi, manusia adalah binatang ekonomi. Tujuannya adalah   produksi. Manusia dapat didefinisikan dari segi produksi :   “Manusia dibedakan dari makhluk hidup lainnya dari segi...upaya (nya)   mencari penghidupan dan perhatiannya pada berbagai jalan untuk mencapai   dan memperoleh sarana – sarana (kehidupan)”.(1:67)   Pada sisi lainnya, faktor produksi yang utama adalah tenaga kerja   manusia :   “Laba (produksi) adalah nilai utama yang dicapai dari tenaga manusia”.   (2:272).   Karena itu, manusia harus melakukan produksi guna mencukupi   kebutuhan hidupnya, dan produksi berasal dari tenaga manusia. b.   Organisasi Sosial dari Produksi   Melakukan produksi juga penting bagi manusia. Jika manusia ingin   hidup dan mencari nafkah, manusia harus makan. Dan ia harus memproduksi     makanannya. Hanya tenaganya yang mengizinkannya untuk tetap dapat makan : “Semua berasal dari Allah. Namun tenaga manusia penting untuk... (penghidupan manusia)”. (2:274) Namun demikian, manusia tidak dapat sendirian memproduksi cukup makanan untuk hidupnya. Jika ia ingin bertahan, ia harus mengorganisasikan tenaganya. Melalui modal atau melalui keterampilan. c. Organisasi Internasional dari Produksi

176

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Pembagian kerja internasional ini tidak didasarkan kepada sumber daya alam dari negeri – negeri tersebut, tetapi didasarkan kepada   keterampilan penduduknya, karena bagi Ibn Khaldun, tenaga kerja adalah   faktor produksi yang paling penting. Karena itu, semakin banyak populasi   yang aktif, semakin banyak produksinya :   “Dalam hal jumlah kemakmuran dan aktivitas bisnisnya, kota – kota besar   maupun kecil berbeda – beda sesuai dengan perbedaan ukuran   peradabannya (populasinya)”. (2:234)   Sejumlah surplus barang dihasilkan dan dapat diekspor, dengan   demikian meningkatkan kemakmuran kota tersebut.   Ibn Khaldun menguraikan suatu teori yang menunjukkan interaksi   antara permintaan dan penawaran, permintaan menciptakan penawarannya   sendiri yang pada gilirannya menciptakan permintaan yang bertambah.   Selanjutnya ia berusaha memperlihatkan proses perkembangan yang   kumulatif yang disebabkan oleh infrastruktur intelektual suatu negara. Bagi   Ibnu Khaldun, karena faktor produksi yang paling utama adalah tenaga kerja dan  hambatan satu – satunya bagi pembangunan adalah kurangnya   persediaan tenaga kerja yang terampil, proses kumulatif ini pada   kenyataannya merupakan suatu teori ekonomi tentang pembangunan:   “Keahlian akan berakar dengan kuat dalam suatu kota (hanya) jika   peradaban menetap sudah berakar dan dalam jangka waktu yang lama”.   (2:309)   Teori Ibn Khaldun merupakan embrio suatu teori perdagangan   internasional, dengan analisis tentang syarat – syarat pertukaran antara   negara – negara karya dengan negara – negara miskin, tentang   kecenderungan untuk mengekspor dan mengimpor, tentang pengaruh   struktur ekonomi terhadap perkembangan dan tentang pentingnya modal   intelektual dalam proses pertumbuhan.    

2. Teori Nilai, Uang, dan Harga Ibn Khaldun, dalam Muqaddimahnya menguraikan teori nilai, teori uang, dan teori harga. a. Teori Nilai Bagi Ibn Khaldun, nilai suatu produk sama dengan jumlah tenaga kerja yang dikandungnya :

177

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    “Laba yang dihasilkan manusia adalah nilai yang terealisasi dari tenaga   kerjanya”. (2:289)   Demikian pula kekayaan bengsa – bangsa tidak ditentukan oleh   jumlah uang yang dimiliki bangsa tersebut, tetapi ditentukan oleh produksi   barang dan jasanya dan oleh neraca pembayaran yang sehat.   b. Teori Uang   Pengukuran nilai harus memiliki sejumlah kualitas tertentu. Ukuran   ini harus diterima oleh semua sebagai tender legal, dan penerbitannya harus   bebas dari semua pengaruh sebjektif.   Bagi Ibnu Khaldun, dua logam yaitu emas dan perak, adalah ukuran   nilai. Logam – logam ini diterima secara alamiah sebagai uang di mana   nilainya tidak dipengaruhi oleh fluktuasi subjektif :   “Allah menciptakan dua “batuan” logam tersebut, emas dan perak, sebagai   (ukuran) nilai semua akumulasi modal. (Emas dan Peraklah) yang dipilih   untuk dianggap sebagai harta dan kekayaan oleh penduduk dunia”. (2:274)   Karena itu Ibnu Khaldun mendukung penggunaan emas dan perak   sebagai standar moneter.   Jadi, uang logam bukan hanya ukuran nilai tetapi dapat pula   digunakan sebagai cadangan nilai. c.   Teori Harga   Bagi Ibnu Khaldun, harga adalah hasil dari hukum permintaan dan   penawaran. Pengecualian satu – satunya dari hukum ini adalah harga emas dan  perak, yang merupakan standar moneter. Bila suatu barang langka dan   banyak diminta, maka harganya tinggi.   Ibn Khaldun menguraikan suatu teori nilai yang berdasarkan tenaga   kerja, sebuah teori tentang uang yang kuantitatif, dan sebuah teori tentang   harga yang ditentukan oleh hukum permintaan dan penawaran.  

 

3. Teori Distribusi Harga suatu produk terdiri dari tiga unsure; gaji, laba, dan pajak. Setiap unsur ini merupakan imbalan jasa bagi setiap kelompok dalam masyarakat. Gaji adalah imbal jasa bagi produsen. Laba adalah imbal jasa bagi pedagang. Dan pajak adalah imbal jasa bagi pegawai dan penguasa. Sebagai catatan, harga imbal jasa dari setiap unsur ini dengan sendirinya ditentukan oleh hukum permintaan dan penawaran.

178

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Karena nilai suatu produk adalah sama dengan jumlah tenaga kerja yang dikandungnya, gaji merupakan unsur utama dari harga barang –   barang. Harga tenaga kerja adalah basis harga suatu barang. Namun harga   tenaga kerja itu sendiri ditentukan oleh hukum permintaan dan penawaran.   “Keahlian dan tenaga kerja pun mahal di kota – kota dengan peradaban yang   melimpah. Ada tiga alasan untuk ini; pertama, karena besarnya kebutuhan   yang ditimbulkan oleh meratanya hidup mewah dalam tempat yang   demikian, dan padatnya penduduk. Kedua, karena gampangnya orang   mencari penghidupan, dan banyaknya bahan makanan di kota – kota   menyebabkan tukang – tukang (buruh) kurang mau menerima bayaran   rendah bagi pekerjaan dan pelayanannya. Ketiga, karena banyaknya orang   kaya yang memiliki banyak uang untuk dihamburkan, dan orang seperti ini   banyak kebutuhannya sehingga mereka memerlukan pelayanan orang lain,   yang berakibat timbulnya persaingan dalam mendapatkan jasa pelayanan,   sehingga mereka bersedia membayar lebih dari nilai pekerjaannya”. (2:241).   Sementara itu laba adalah selisih antara harga jual dengan harga beli   yang diperoleh oleh pedagang. Namun selisih ini bergantung pada hukum   permintaan dan penawaran, yang menentukan harga beli melalui gaji dan   menentukan harga jual melalui pasar.   Ibnu Khaldun mendefinisikan dua fungsi utama dari perdagangan,   yang merupakan terjemahan waktu dan tempat dari suatu produk;   “Usaha untuk mencetak laba sedemikian dapat dilakukan dengan   menyimpan barang dan menahannya hingga pasar sudah berfluktuasi dari   harga yang rendah menuju harga yang tinggi... atau sang pedagang dapat   memindahkan barangnya kenegri yang lain dimana permintaan ditempat itu   lebih banyak dari pada di kota asalnya”. (2:297).   Sedangkan pajak bervariasi menurut kekayaan penguasa dan   penduduknya. Karenanya, jumlah pajak  ditentukan oleh permintaan dan penawaran terhadap produk, yang pada gilirannya menentukan pendapatan penduduk dan kesiapannya untuk membayar. Menurut Ibn Khaldun pendapatan memiliki nilai optimum. Hal ini berkaitan erat dengan sistem distribusi. Bila gaji terlalu rendah, pasar akan lesu dan produksi tidak mengalami peningkatan :  

179

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    “hanya sedikit bisnis yang berjalan (dan) harga – harga... menjadi sangat   rendah”. (2:241)   Jika laba sangat rendah, pedagang terpaksa melikuidasi saham –   sahamnya dan tidak dapat memperbaruinya karena tidak ada modal.   Jika laba terlalu tinggi, para pedagang akan melikuidasi saham –   sahamnya pula dan tidak dapat memperbaruinya karena tekanan inflasi.   Jika pajak terlalu rendah, pemerintah tidak dapat menjalani   fungsinya :   “pemilik harta dan kekayaan yang berlimpah dalam peradaban tertentu   memerlukan kekuatan protektif untuk membelanya”. (2:250)   Oleh karena itu, Ibnu Khaldun membagi pendapatan nasional menjadi tiga   kategori; gaji, laba, dan pajak, dengan masing – masing kategori ini   memiliki tingkat optimum. Namun demikian, tingkat optimum ini tidak   dapat terjadi dalam jangka panjang, dan siklus aktifitas ekonomi harus   terjadi.  

4.   Teori Siklus   Bagi Ibn Khaldun, produksi bergantung kepada penawaran dan   permintaan terhadap produk. Namun penawaran sendiri tergantung kepada   jumlah produsen dan hasratnya untuk bekerja, demikian juga permintaan   tergantung pada jumlah pembali dan hasrat mereka untuk membeli.   Variabel bagi produksi adalah populasi serta pendapatan dan belanja negara,   keuangan publik. Menurut Ibn Khaldun populasi dan keuangan publik harus   menaati hukum yang tidak dapat ditawar – tawar dan selalu berfluktuasi. a.   Siklus Populasi   Semakin besar produksi, semakin banyak produksinya. Demikian   pula, semakin besar populasi semakin besar permintaannya terhadap pasar dan  semakin besar produksinya. Namun  populasi sendiri ditentukan oleh produksi. Semakin besar produksi, semakin banyak permintaan terhadap tenaga kerja di pasar. Teori Ibn Khaldun bersifat dinamis dan siklus harus terjadi. Jadi terdapat siklus populasi di kota – kota. Populasi mengalami pertumbuhan dan dalam pertumbuhannya, mengakibatkan peningkatan permintaan dan produksi yang pada gilirannya membawa imigran baru. b. Siklus Keuangan Publik

180

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Negara juga merupakan faktor produksi yang penting. Dengan pengeluarannya, negara meningkatkan produksi, dan dengan pajaknya   negara membuat produksi menjadi lesu.   Bagi Ibn Khaldun, sisi pengeluaran keuangan publik sangatlah   penting. Pada satu sisi, sebagian dari pengeluaran ini penting bagi aktifitas   ekonomi. Di sisi lain, pemerintah menjalankan fungsi terhadap sisi   permintaan pasar. Oleh karenanya, semakin banyak yang dibelanjakan oleh   pemerintah, semakin baik akibatnya bagi perekonomian.   Pemerintah tidak dapat menciptakan uang. Uang diterbitkan oleh   suatu kantor religius menggunakan standar logam. Uang berasal dari   perekonomian dan harus kembali ke perekonomian. Uang yang dibelanjakan   oleh pemerintah berasal dari penduduk melalui pajak. Pemerintah memungut   pajak yang kecil dan penduduk memiliki laba yang besar.   Jadi menurut Ibn Khaldun, terdapat optimum fiskal tapi juga   mekanisme yang tidak dapat dibalik, yang memaksa pemerintah untuk   membelanjakan lebih banyak dan memungut lebih banyak pajak, yang   menimbulkan siklus produksi. Dengan demikian, Ibn Khaldun menguraikan   sebuah teori dinamik yang berdasarkan hukum populasi dan hukum   keuangan publik.  

   

C.  

Pemikiran Ekonomi Islam Al-Maghrizi

  Biografi Singkat Al Maghrizi  

Nama lengkap Al-Maqrizi adalah Taqiyuddin Abu al-Abbas Ahmad bin Ali bin Abdul Qadir al-Husaini. Ia lahir di desa Barjuwan, Kairo pada   766 H (1364-1365 M). Keluarganya berasal dari Maqarizah, sebuah desa   yang terletak di kota Ba’labak. Oleh karena itu, ia cenderung dikenal sebagai     Al-Maqrizi. Kondisi ekonomi ayahnya yang lemah menyebabkan pendidikan masa kecil dan remaja Al-Maqrizi berada di bawah tanggungan kakeknya dari pihak ibu, Hanafi ibn Sa’igh, seorang penganut mazhab Hanafi. 103  

Al-Maqrizi muda pun tumbuh berdasarkan pendidikan mazhab ini. Setelah kakeknya meninggal dunia pada tahun 786 H (1384 M), Al-Maqrizi 103.

Miswari, Zuhairi. Al,Azhar Menara Ilmu, Reformasi dan Kiblat Kaulamaan. Kompas Media Nusantara. Jakarta, 1998. Hal 163

181

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    beralih ke mazhab Syafi’i. Bahkan, dalam perkembangan pemikirannya, ia   terlihat cenderung menganut mazhab Zhahiri. Di antara tokoh terkenal yang   sangat memengaruhi pemikirannya adalah Ibnu Khaldun, seorang ulama   besar dan pengasas ilmu-ilmu sosial, termasuk ilmu ekonomi. Ketika berusia 22   tahun, Al-Maqrizi mulai terlibat dalam berbagai tugas pemerintahan   Dinasti Mamluk. Pada 788 H (1386 M), Al-Maqrizi memulainya kiprahnya   sebagai pegawai di Diwan al-Insya, semacam sekretariat negara. Kemudian, ia  diangkat menjadi wakil qadi pada kantor hakim agung mazhab Syafi’i,   khatib di Masjid Jami ‘Amr dan Madrasah al-Sultan Hasan, Imam Masjid   Jami al-Hakim, dan guru hadis di Madrasah al-Muayyadah.  

Pada tahun 791 H (1389 M), Sultan Barquq mengangkat Al-Maqrizi   sebagai muhtasib di Kairo. Jabatan tersebut diembannya selama dua tahun.   Pada masa ini, Al-Maqrizi mulai banyak bersentuhan dengan berbagai   permasalahan pasar, perdagangan, dan mudharabah, sehingga perhatiannya   terfokus pada harga-harga yang berlaku, asal-usul uang, dan kaidah-kaidah   timbangan.   Pada 811 H (1408 M), Al-Maqrizi diangkat sebagai pelaksana wakaf di Qalanisiyah, sambil bekerja di Rumah Sakit an-Nuri,   Damaskus. Pada tahun yang sama, ia menjadi guru hadis di Madrasah   Asyrafiyyah dan Madrasah Iqbaliyyah. Kemudian, Sultan al-Malik al-Nashir   Faraj bin Barquq (1399-1412 M) menawarinya jabatan wakil pemerintah   dinasti Mamluk di Damaskus. Namun, tawaran ini ditolak Al-Maqrizi.   Setelah sekitar 10 tahun menetap di Damaskus, Al-Maqrizi kembali ke   Kairo. Sejak itu, ia mengundurkan diri sebagai pegawai pemerintah dan   menghabiskan waktunya untuk ilmu.  

  administrasi

 

Pada tahun 834 H (1430 M), ia bersama keluarganya menunaikan     ibadah haji dan bermukim di Mekkah selama beberapa waktu untuk menuntut ilmu serta mengajarkan hadis dan menulis sejarah. Lima tahun kemudian, Al-Maqrizi kembali ke kampung halamannya, Barjuwan, Kairo. Di sini, ia juga aktif mengajar dan menulis, terutama sejarah Islam hingga terkenal sebagai seorang sejarahwan besar pada abad ke-9 Hijriyah. AlMaqrizi meninggal dunia di Kairo pada 27 Ramadhan 845 H atau bertepatan dengan tanggal 9 Februari 1442 M.

182

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

Karya-karya Al Maqrizi   Semasa hidupnya, Al-Maqrizi sangat produktif menulis berbagai terutama sejarah islam. Lebih dari seratus buah karya tulis telah   dihasilkannya, baik berbentuk buku kecil maupun besar. Buku-buku   kecilnya memiliki urgensi yang khas serta menguraikan berbagai macam   yang tidak terbatas pada tulisan saja. Asy-Syayyal mengelompokkan ilmu   buku-buku kecil tersebut menjadi empat katagori. Pertama, buku yang   membahas beberapa peristiwa sejarah islam umum, seperti kitab Al-Niza’ wa   al-Takhashum fi ma baina Bani Umayyah wa Bani Hasyim. Kedua, buku   yang berisi ringkasan sejarah beberapa penjuru dunia Islam yang belum   terbahas oleh para sejarawan lainnya, seperti kitab Al-ilmam bil Akhbar man   bi Ardh al-habasyah min Muluk al Islam. Ketiga, buku yang menguraikan   biografi singkat para raja, seperti kitab Tarajin Muluk Al-Gharb dan kitab al  Dzahab al-Masbuk bi Dzikr Man Hajja min al-Khulafa wa al-Muluk.   Keempat, buku yang mempelajari beberapa aspek ilmu murni atau sejarah   beberapa aspek sosial dan ekonomi didunia islam pada umumnya, dan di   Mesir pada umumnya. Seperti kitab Syudzur al-‘Uqud fi Dzikr al-Nuqud,   kitab al-Akyal wa al-Auzan al-Syar’iyah, kitab Risalah fi al-Nuqud   Islamiyah dan kitab Ighatsah al-Ummah bi Kasyf al-Ghummah.  

  ilmu,

 

Sedangkan terhadap karya-karya al-Maqrizi yang berbentuk buku   besar, as-Syayyal membagi menjadi tiga kategori. Pertama, buku yang   membahas tentang sejarah dunia, seperti kitab al-Khabar ‘an al-Basyr.   Kedua, buku yang menjelaskan sejarah islam umum, seperti kitab al-Durar   al-Madhi’ah fi Tarikh al-Daulah al-Islamiyyah. Ketiga, buku yang   menguraikan sejarah Mesir pada masa islam, seperti kitab al-Mawa’izh wa     al-I’tibar bi Dzikr al-Khothbath wa al-Atsar, kitab I’ttiazh al-Hunafa bi Dzikr al-Aimmah al-Fatimiyyah al-Khulafa, dan Kitab al-Suluk li Makrifah Duwal al-Muluk. 104 Pemikiran Ekonomi Al-Maqrizi

104

Jamaluddin Asy-Syayal. Itti’az al-Hunafa bi Akhbar al-Aimmah al-Fatimiyyah al-Khulafa. Lajnah ihya’ at-Turats al-Islamy. Kairo , 1967. hal 18.

183

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Latar belakang kehidupan Al-Maqrizi yang bukan seorang sufi atau filosof dan relatif didominasi oleh aktivitasnya sebagai sejarahwan Muslim   sangat memengaruhi corak pemikirannya tentang ekonomi. Ia senantiasa   melihat setiap persoalan dengan flash back dan mencoba memotret apa   adanya mengenai fenomena ekonomi suatu negara dengan memfokuskan   perhatiannya pada beberapa hal yang memengaruhi naik-turunnya suatu   105 pemerintahan.  

 

Hal ini berarti bahwa pemikiran-pemikiran ekonomi Al-Maqrizi cenderung positif, satu hal yang unik dan menarik pada fase kedua yang   notabene didominasi oleh pemikiran yang normatif. Dalam pada itu, Al  Maqrizi merupakan pemikir ekonomi Islam yang melakukan studi khusus   tentang uang dan inflasi. Fokus perhatian Al-Maqrizi terhadap dua aspek   yang pada masapemerintahan Rasulullah dan al-Khulafa al-Rasyidun tidak   menimbulkan masalah ini, tampaknya, dilatarbelakangi oleh semakin   banyaknya penyimpangan nilai-nilai Islam, terutama dalam kedua aspek   tersebut, yang dilakukan oleh para kepala pemerintahan Bani Umayyah dan   selanjutnya.    

Situasi tersebut menginspirasi Al-Maqrizi untuk mempresentasikan pandangannya terhadap sebab-sebab krisis dalam sebuah karyanya,   Ighatsah al-Ummah bi Kasyf al-Ghummah. Dengan berbekal pengalaman   yang memadai sebagai seorang muhtasib (pengawas pasar), Al-Maqrizi   membahas permasalahan inflasi dan peranan uang di dalamnya, sebuah   pembahasan yang sangat menakjubkan pada masa itu karena mengorelasikan dua  hal yang sangat jarang dilakukan oleh para pemikir Muslim maupun   Barat.  

  berbagai

 

Dalam karyanya tersebut, Al-Maqrizi ingin membuktikan bahwa     inflasi yang terjadi pada periode 806-808 H adalah berbeda dari inflasi yang terjadi pada periode-periode sebelumnya sepanjang sejarah Mesir. Dari perspektif objek pembahasan, apabila kita telusuri kembali berbagai literatur Islam klasik, pemikiran terhadap uang merupakan fenomena yang jarang diamati para cendekiawan Muslim, baik pada periode klasik maupun pertengahan. 105

Sarah Stroumsa. Pemikir Bebas Islam. LKis, Yogayakarta, 2006. Hal 262.

184

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Pada masa Al-Maqrizi, Mesir tengah mengalami masa surut. Perekonomiannya secara umum sangat parah, produksi bahan makanan dan   cadangannya tidak mencukupi kebutuhan penduduk yang terus meningkat.   Hal ini menimbulkan kelangkaan bahan-bahan kebutuhan pokok sehingga   menimbulkan kelaparan massal di Mesir, sesuatu yang belum pernah terjadi   sebelumnya. Penyebab tak lain karena administrasi pemerintahan yang tidak   efisien dan sangat korup. Praktik suap menyuap, komersialisasi jabatan,   korupsi, kolusi dan nepotisme tumbuh subur didalamnya dan pada saat yang   sama diberlakukan pajak represif oleh pmerintah yang tidak accountable   terhadap rakyat, sehingga menjadi kontra-produktif bagi petani. Inilah yang   menyebabkan kemerosotan yang sangat tajam dalam produksi pertanian   sebagai sektor kehidupan yang paling dominan saat itu.  

 

Ternyata dimasa hidupnya, Al-Maqrizi menjumpai situasi yang sama seperti yang dialami Ibnu Khaldun. Dalam bukunya, Iqhatsah, ia   meminjam analisis gurunya untuk mengidentifikasi bahwa admistrasi politik   menjadi sangat lemah dan uruk pada saaat itu. Pegawai pemerintah bisa   menduduki jabatannya karena memberikan suap. Akibatnya ketika menjabat,   orang yang meyuap tadi kemudian menerapkan pajak yang menindas untuk   menutup ongkos yang telah dikeluarkan untuk menyuap. Dorongan untuk   bekerja dan berproduksi menjadi bertolak belakang dan hasil produksi   menurun. Krisis diperburuk dengan oleh penurunan mata uang, karena   pengeluaran mata uang tembaga (fulus) yang berlebihan untuk menutupi   defisit anggaran negara. Fakto-faktor tersebut ditambah dengan paceklik   mendorong kepada tingginya tingkat inflasi, penderitaan rakyat kecil, dan   kemiskinan negara.    

Karena itu Al-Maqrizi membentangkan variabel-variabel   dan politik dengan menunjukkan sejumlah persoalan seperti korupsi, kebijakan pemerintah yang buruk dan tidak populer dan aministrasi yang lemah sebagai determin utamanya. Ini semua berperan penting dalam memperburuk dampak kemerosotan produksi nasional terutama bahan-bahan kebutuhan pokok.  

  sosioekonomi

Yang hendak dikemukanan Al-Maqrizi adalah bahwa kondisi perekonomian yang begitu buruk sebenarnya dapat dipulihkan tanpa harus

185

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    melakukan hal-hal yang sering kali jusru merugikan kepetingan masyarakat   dan menurangi tingkat kesejahtraan secara umum. Kesimpulannya,   kesalahan dalam mengatur perekonomian ditambah pemerintah tidak   memiliki legitimasi, bertanggungjawab pada penderitaan rakyat miskin   selama musim paceklik dan bencana alam lainnya. 106  

Konsep Uang   Sebagai seorang sejarawan, al-Maqrizi mengemukakan beberapa tentang uang melalui penelaahan sejarah mata uang yang   digunakan oleh umat manusia. Pemikirnnya ini meliputi sejarah dan fungsi   uang, implikasi penciptaan mata uang buruk, dan daya beli uang.  

  pemikiran

 

a. Sejarah dan Fungsi Uang  

Bagi al-Maqrizi mata uang mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehiduapan umat manusia, karena dengan mengguanakan uang   manusia dapat memenuhi kebutuhan hidup serta memperlancar aktivitas   kehidupannya. Menurut al-Maqrizi baik pada masa sebelum maupun setelah   kedatangan islam, mat uang digunakan oleh umat manusia untuk   menentukan berbagai harga barang dan biaya tenaga kerja. Untuk mencapai   tujuan ini mata uang yang dipakai hanya terdiri dari emas dan perak. 107    

 

Dalam pandangan Al-Maqrizi kekacauan mulai terlihat ketika pengaruh kaum mamluk semakin kuat dikalangan istana, termasuk terhadap   kebijakan percetakan mata uang dirham campuran. Percetakan fulus, mata   uang yang terbuat dari tembaga dimulai pada masa pemerintahan Dinasti   Ayyubiyyah. Sultan Muhammad Al-Kamil ibn Al-Adil Al-Ayyubi yang   dimaksudkan sebagai alat tukar terhadap barang-barang yang tidak   signifikan dengan rasio 48 fulus untuk setiap dirhamnnya. 108  

 

 

Bernagai fakta sejarah tersebut menurut Al-Maqrizi mengindikasikan bahwa mata uang yang dapat diterima sebagai standar nilai baik menurut hukum, logika, maupun tradisi hanya yang terdiri dari emas Nasution, Musafa Edwin. Pengenalan Eklusif Ekonomi Islam. Kencana Prenada Media Group, Jakarta, 2001. Hal 172 107. Al-Maqrizi. Al-Nuqud Al-Qadimah Al-Islamiyah. Maktabah Al-Tsaqofah Al-Diniyah. Kairo, 1986. hal 73. 108. Ibid. Hal 70. 106

186

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

dan  perak. Lebih lanjut ia menyatakan bahwa keberadaan fulus tetap   diperlukan sebagai alat tukar terhadap barang-barang yang tidak signifikan   dan untuk berbagai biaya kebutuhan rumah tangga sehari-hari.  

Sementara itu walaupun menakankan urgensi penggunaan kembali mata uang yang terdiri dari emas dan perak, Al-Maqdizi menyadari bahwa   uang bukan merupakan satu-satunya faktor yang mempengaruhi kenaikan   harga-harga. Inflasi juga dapat terjadi akibat faktor alam dan tindakan   sewenang-wenang dari penguasa. 109    

b.   Implikasi Penciptaan Mata Uang Buruk  

Al-Maqrizi menyatakan bahwa penciptaan mata uang dengan kualitas yang buruk akan melenyapkan mata uang yang berkualitas baik. Hal   ini terlihat jelas ketika ia menguraikan situasi moneter pada tahun 569 H.   Pada masa pemerintahan sultan Shalahuddin al-Ayyubi, mata uang yang   dicetak mempunyai kualitas yang sangat rendah dibandingkan dengan mata   uang yang telah beredar. Dalam mnghadapi kenyataan tersebut masyarakat   akan lebih memilih untuk menyimpan mata uang yang berkualitas baik dan   meleburnya menjadi perhiasan serta melepaskan mata uang yang   berkualiatas buruk kedalam peredaran. Akibatnya mata uang lama yang baik   keluar dari perdaran. Konsekuensinya terjadi ketidakseimbangan dalam   kehidupan ekonomi ketika persediaan logam bahan mata uang tidak   mencukupi untuk memproduksi sejumlah unit mata uang. Begitupula halnya   ketika harga emas atau perak mengalami penurunan.  

 

Inflasi    

Ia mengklasifikasikan inflasi berdasarkan faktor penyebabnya kedalam dua hal, yaitu inflasi yang disebabkan oleh faktor alamiah dan     faktor kesalahan manusia.  

a. Inflasi alamiah Sesuai dengan namanya inflasi jenis ini disebabkan oleh berbagai faktor alamiyah yang tidak bisa dihindari umat manusia. Menurut AlMaqrizi ketika suatu bencana alam terjadi, berbagai bahan makanan dan 109.

Euis Amalia. Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam. Depok, Gramata. 2010. Hal 266-267.

187

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    hasil bumi lainnya mengalami gagal panen. Sehingga persedian barang  barang tersebut mengalami penurunan yang sangat drastis dan terjadi   kelangkaan.  

Dilain pihak karena sifatnya yang signifikan dalam kehidupan, permintaan terhadap berbagai barang itu mengalami peningkatan. Harga  harga semakin membumbung tinggi jauh melebihi daya beli masyarakat. Hal   ini   sangat berimplikasi terhadap kenaikan harga berbagai barang dan jasa lainnya, termasuk upah dan gaji para pekerja. 110    

     

C=T=P

    Dimana :   C = Konsumsi T =  Jumlah barang dan jasa P =  Tingkat harga   Gangguan terhadap jumlah barang dan jasa yang diproduksi dalam   suatu perekonomian. Misal C tetap sedangkan T menurun maka   konsekuensinya P meningkat.  

b.   Inflansi karena kesalahan manusia (Human error inflasion). Selain faktor alam, Al-Maqrizi menyatakan bahwa inflasi dapat akibat kesalahn manusia. Ia telah mengidentifikasikan tiga hal yang   baik, baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama menyebabkan   terjadinya inflansi ini. Ketiga hal tersebut adalah korupsi dan administrasi   yang buruk, pajak yang berlebihan, dan peningkatan sirkulasi mata uang     fulus.  

  menajdi

Al-Maqrizi mengatakan bahwa pengankatan para pejabat yang berdasarkan pemberian suap dan bukan kapabilitas akan menempatkan orang-orang yang tidak mempunyai kredibilitas pada berbagai jabatan penting dan terhormat, baik dikalangan legislatif maupun yudikatif. Ketika berkuasa para pejabat tersebut mamulai menyalahgunakan kekuasaan untuk 110

Ibid. Hal 269.

188

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    meraih kepentingan pribadi, baik untuk memenuhi kewajiban finansialnya   maupun kemewahan hidup. Mereka berusaha mengumpulkan harta   sebanyak-banyaknya dengan menghalalkan segala cara.  

Menurut Al-Maqrizi akibat dominasi para pejabat bermental korup dalam suatu pemerintahan, pengeluaran negara mengalami peningkatan yang   sangat drastis. Sebagai konpensasinya mereka menerapkan sistem   perpajakan yang menindas rakyat dengan memberlakukan berbagai pajak   baru serta menaikkan tingkat pajak yang telah ada. Hal ini sangat   mempengaruhi kondisi para petani yang merupakan kelompok mayoritas   dalam masyarakat. Konsenkuensinya biaya-biaya untuk penggarapan tanah,   benih, pemungutan hasil panen, dan sebagainya meningkat. Dan pada   akhirnya menimbulkan kelangkaan bahan makanan serta meningkatkan   harga-harga.    

Karena terjadi defisit anggaran sebagai akibat dari perilaku buruk   pejabat yang menghabiskan uang negara untuk berbagai kepentingan para   pribadi dan kelompoknya, pemerintah melakukan pencetakan mata uang   fulus secara besar-besaran. Kebijakan pencetakan fulus secara besar-besaran   menurut Al-Maqrizi sangat mempengaruhi penurunan nilai mata uang secar   drastis. Akibatnya, uang tidak lagi bernilai dan harga-harga membumbung   tinggi yang pada gilirannya menimbulkan kelangkaan bahan makanan. 111  

   

Kesimpulan   1.   Al-Satibi merupakan tokoh yang mengemukakan konsep maqashid   syariah yang bertujuan untuk melindungi kemaslahatan manusia.   Sehingga aktivitas ekonomi juga tidak jauh dari tujuan maqashid syariah dan distribusi, semuanya   sendiri. Dimulai dari produksi, konsumsi   disertai dengan kemaslahatan untuk menghasilkan kebutuhan (needs). Hal tersebut mengidentifikasikan bahwa manusia pasti memiliki keinginan dalam memenuhi kebutuhannya. Tetapi jika semua atau beberapa keinginan tersebut tidak terpenuhi maka diprioritaskan pada kebutuhan yang paling mendasar (kebutuhan primer atau dharuriyat). 111

Ibid. Hal 272.

189

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

2.   Sedangkan Ibn Khaldun menyampaikan setidaknya empat teori utama   dalam ekonomi, yaitu; teori produksi, teori nilai, uang, dan harga, teori   distribusi dan teori siklus. Ibn Khaldun menguraikan sebuah teori   dinamik yang berdasarkan hukum populasi dan hukum keuangan publik. 3.   Sementara itu al Maghrizi memotret apa adanya mengenai fenomena   ekonomi suatu negara dengan memfokuskan perhatiannya pada beberapa   hal yang mempengaruhi naik-turunnya suatu pemerintahan. Al-Maqrizi   membentangkan variabel-variabel sosioekonomi dan politik dengan   menunjukkan sejumlah persoalan seperti korupsi, kebijakan pemerintah   yang buruk dan tidak populer dan aministrasi yang lemah sebagai   determin utamanya. Ini semua berperan penting dalam memperburuk   dampak kemerosotan produksi nasional terutama bahan-bahan kebutuhan   pokok.    

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!     1. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kemapanan ekonomi, terutama masa yang dialami oleh al Syatibi, Ibn Khaldun   dan al Maghrizi!     2. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Al Syatibi !   3. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Ibn Khaldun!   4. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Al Maghrizi!   5. Analisalah keterkaitan pemikiran ketiga tokoh tersebut dan apa kontribusinya terhadap perkembangan ekonomi Islam saat ini?        

 

190

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 10 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA BERKEMBANGNYA FATWA

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi   Islam Syah Waliallah. Paket ini sebagai pengantar bagi perkuliahan   selanjutnya, sehingga paket ini sangat penting untuk dipahami sebagai dasar   bagi pembahasan pada perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pengertian sejarah   pemikiran ekonomi Islam dari berbagai literatur, memetakan ruang lingkup   sejarah pemikiran ekonomi Islam, mengidentifikasi perbedaan serta   persinggungannya dengan disiplin ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi   Islam serta filsafat ekonomi Islam.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi perbedaan kajian keilmuan ekonomi Islam. Dosen memberi   beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi Islam. Dosen   memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan keilmuan   ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan analisis   tentang pengertian dan ruang lingkup sejarah pemikiran ekonomi Islam serta   mampu membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran   ekonomi Islam dengan pembahasan keilmuan ekonomi Islam yang lain   seperti metodologi ilmu ekonomi Islam, sistem ekonomi Islam dan filsafat   ekonomi Islam.   Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas     plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

191

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

     

Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   berkembangngnya fatwa.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   34. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   berkembangnya fatwa   35. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Syah Waliallah   36. menganalisis persinggungan dan keterkaitan pembahasan pemikiran   ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa dengan pemikiran   ekonomi Islam sebelum maupun sesudahnya.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   22. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa   23. Pemikiran ekonomi Islam Syah Waliallah    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   17. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa   18. Penjelasan keterkaitan pemikiran ekonomi Islam masa   berkembangnya fatwa dan tokohnya.     Kegiatan Inti ( 70 menit ) 51. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa dengan seksama 52. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan masing masing, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A dan B. 53. A menjelaskan hasil bacaannya tentang karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa kepada B

192

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

54. B menjelaskan hasil bacaannya tentang pemikiran Syah Waliallah kepada A   55. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   56. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   25. Menyimpulkan hasil perkuliahan   26. Saran dan motivasi   27. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   18. Memberi tugas latihan   19. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

2. Membuat resume pemikiran ekonomi Islam masa formalisasi kebijakan publik   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   laptop  

   

Langkah Kegiatan   48. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa yang   telah Anda pahami!   49. Buatlah resume!   50. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya     51. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

193

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA FATWA

 

Pemikiran Ekonomi Islam Masa Fatwa   Pada fase berkembangnya fatwa ini pemikiran ekonomi Islam tidak   banyak berkembang, hanya berupa fatwa yang didasarkan pada pendapat   imam-imam madzhab sebelumnya. Fase ini ditandai dengan ungkapan  ungkapan dan pendapat yang mengarah pada tertutupnya pintu ijtihad yang   mengakibatkan fase ini dikenal juga sebagai fase stagnasi. Pada fase ini, para   ulama hanya menulis catatan-catatan para pendahulunya dan mengeluarkan   fatwa yang sesuai dengan aturan standar bagi masing-masing mazhab. Fase   ini terjadi pada masa Utsmaniyah Awal hingga Utsmaniyah Pertengahan.   Diantara tokohnya adalah; Syah Waliallah (w.1176H/1762M)  

A.   Pemikiran Ekonomi Islam Syah Waliallah   Biografi Singkat Syah Waliallah  

Syah Wali Allah lahir pada tanggal 4 Syawal 1114 Hijriah (1702 Masehi) dan wafat pada tanggal 29 Muharam 1176 Hijriah (1763 Masehi).   Beliau adalah seorang pemikir Muslim yang membahas masalah evolusi   perkembangan sosial-ekonomi kemasyarakatan. Pemikiran Syah Waliallah   sudah cukup terbuka dalam memandang komunitas sebagai bagian dari   peradaban dunia.  

 

Karya dan Pemikiran Ekonomi Syah Waliallah    

Syah Waliallah memiliki dua karya besar yang dikenal, yaitu Hujjatullah al-Balighah dan Budur Al-Bazighah. Di dalam buku Hujjatullah     al-Balighah, beliau banyak menjelaskan rasionalitas dari aturan-aturan syariat bagi perilaku manusia dan pembangunan masyarakat. Menurutnya, manusia secara alamiah adalah makhluk sosial sehingga harus melakukan kerja sama antara satu orang dengan orang lainnya. Kerja sama usaha (mudharabah, musyarakah), kerja sama pengelolaan pertanian, dan lain-lain. Islam melarang kegiatan-kegiatan yang merusak semangat kerja sama ini, misalnya perjudian dan riba. Kedua kegiatan ini mendasarkan pada transaksi  

194

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    yang tidak adil, eksploitatif, mengandung ketidakpastian yang tinggi,   beresiko tinggi dan karenanya memberikan konstribusi positif bagi   peradaban manusia.  

Syah Waliallah menekankan perlunya pembagian faktor-faktor ekonomi yang bersifar alamiah secara lebih merata, misalnya tanah. Ia   menyatakan, “Sesungguhnya, semua tanah sebagaimana masjid atau tempat  tempat peristirahatan diberikan kepada wayfarres. Benda-benda tersebut   dibagi berdasarkan prinsip siapa yang pertama datang dapat   memanfaatkannya (first come first served). Kepemilikan terhadap tanah akan   berarti hanya jika orang yang lebih dapat memanfaatkannya daripada orang   lain.    

Untuk pengelolaan negara, maka diperlukan adanya suatu yang mampu menyediakan sarana pertanahan, membuat hukum   dan menegakkannya, menjamin keadilan, serta menyediakan berbagai sarana   publik seperti jalan dan jembatan. Untuk berbagai keperluan ini negara dapat   memungut pajak dari rakyatnya. Pajak merupakan salah satu sumber   pembiayaan kegiatan negara yang penting, namun harus memerhatikan   pemanfaatannya dan kemampuan masyarakart untuk membayarnya.  

  pemerintah

 

Berdasarkan pengamatannya terhadap perekonomian di Kekaisaran India, Syah Waliallah mengemukakan dua faktor utama yang menyebabkan   penurunan pertumbuhan ekonomi. Dua faktor tersebut, yaitu: pertama,   keuangan negara dibebani dengan berbagai pengeluaran yang tidak   produktif; kedua, pajak yang dibebankan kepada pelaku ekonomi terlalu   berat sehingga menurunkan semangat berekonomi. Menurutnya,   perekonomian dapat tumbuh jika terdapat tingkat pajak yang ringan yang   didukung oleh administrasi yang efisien.  

 

 

Sementara itu dalam kitab Budur Al-Bazighah diuraikan empat macam Irtifaqat 112. Syah Waliallah menjelaskan bahwa perkembangan strata kehidupan bermasyarakat manusia sejak awal diciptakan di bumi sampai hari ini, yaitu terdapat empat strata, meliputi; 112

Bermakna kemampuan manusia dalam hal memikirkan beberapa peralatan yang dapat mengatasi kesulitan perkonomian didalam masyarakat demi untuk pendirian Masyarakat Asasif

195

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

(1) Primitif atau rimba;

         

(2) Kehidupan kota atau metropolis; (3) Nasionalisme berpenduduk besar; dan (4) Internasionalisme.

Pada tahap primitif atau kehidupan dalam rimba belantara, manusia sebenarnya telah melakukan aktivitas ekonomi berupa   113 Dengan semakin berkembangnya kehidupan manusia dimuka ‘pertukaran.’   bumi, perkembangan aktivitas pertukaran tersebut berubah bentuk menjadi   semakin sempurna dan dilakukan melalui lintas negara atau internasional.   Karenanya, Syah Waliallah sampai pada kesimpulan bahwa manusia   sesungguhnya memiliki lima macam kebijaksanaan atau wisdoms dalam hal   perhatian jual-beli yang timbal-balik, yaitu saat memberikan pinjaman, saat   jual-beli, saat sewa-menyewa, saat hutang dan saat hipotik.    

 

Dalam perkembangannya, beberapa elemen kebijaksanaan atau wisdoms tersebut dirasa mulai tidak lagi mampu menjawab tantangan zaman.   Semisal atas barter atau tukar-menukar. Karena didalamnya memerlukan   persyaratan mutlak berupa ‘kecocokan’ atas kedua belah pihak yang   melakukan upaya barter tersebut. Syarat umum tersebut disebut double   coincident of wants. Karenanya, lalu dibutuhkan ‘sesuatu’ yang mampu   menjembataninya, yaitu sarana alat tukar atau medium of exchange. Sarana   tersebut adalah uang (money). Syah Waliallah menjelaskan bahwa untuk   dapat dinyatakan berlaku sebagai ‘uang’, sebuah entitas atau thing harus   memiliki beberapa persyaratan, antara lain:  

   

(1) Tahan lama atau durability;

 

(2) Mudah atau convenience;

 

(3) Tidak dapat dikorup atau incorruptibility; (4) Dikehendaki atau desirability; dan 113

Yang didalam konteks kekinian disebut dengan barter atau tukar menukar, dalam rangka bertahan hidup serta melangsungkan kehidupannya

196

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

(5) Orang senang melihatnya.

 

Sehingga, dari keseluruhan entitas atau thing yang mampu memiliki   fungsi alat pembayaran yang didalamnya mengandung unsur kestabilan   tersebut hanyalah:        

(1) emas; dan (2) perak. 114

Demikianlah, Syah Waliallah telah membahas secara panjang lebar tentang perekonomian sekalipun tidak ada upaya serius untuk mempelajari   filsafat ekonominya. Ia menganggap kesejahteraan ekonomi sangat   diperlukan untuk kehidupan yang baik. Dalam konteks ini, ia membahas   kebutuhan manusia, kepemilikan, sarana produksi, kebutuhan untuk   bekerjasama dalam proses produksi dan berbagai bentuk distribusi dan   konsumsi. Ia juga menelusuri evolusi masyarakat dari panggung primitif   sederhana dengan budaya yang begitu kompleks di masanya (di wilayah   Delhi dan sekitarnya selama masa-masa terakhir pemerintahan Mughal). Ia   juga   menekankan bagaimana pemborosan dan kemewahan yang diumbar akan menyebabkan peradaban menjadi merosot. Dalam diskusinya tentang   sumber daya produktif, ia menyoroti fakta bahwa hukum Islam telah   menyatakan beberapa sumber daya alam yang menjadi milik sosial. Ia   mengutuk praktek monopoli dan pengambilan keuntungan secara berlebihan   dari  lahan perekonomian. Ia menjadikan kejujuran dan keadilan dalam bertransaksi sebagai prasyarat untuk mencapai kemakmuran dan kemajuan.    

    114

   

Merujuk pada anti-thesis ini, Goldfelf (1990) menjelaskan, bahwa dalam   perkembangannya media pertukaran atau medium of exchange membentuk diri kedalam berbagai rupa yang berfungsi sama semacam instrumen pembayaran uang, semisal terbuat dari bahan: (1) tanah liat: (2) kulit: (3) garam: (4) gigi ikan; (5) logam biasa; (6) logam mulia; (7) uang kertas, sampai dengan (8) surat utang, pada masa sekarang ini. Namun, konsep ekonomi Islam tetap memilih mata uang emas dan perak sebagai alat tukarnya. Dengan argumentasi bahwa di dalam mata uang emas dan perak melekat nilai intrinsik yang sama dengan nilai riilnya. Pendapat tersebut selama berabad-abad mampu bertahan sebagai sebuah keyakinan laku-standar alat tukar uang.

197

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Shah Waliullah membahas perlunya pembagian dan spesialisasi kerja, kelemahan dari sistem barter, dan keuntungan dari penggunaaan uang   sebagai alat tukar dalam konteks evolusi masyarakat dari primitif ke negara   maju. Menurutnya, kerjasama telah membentuk satu-satunya dasar hubungan   ekonomi yang manusiawi dan Islami. Transaksi yang melibatkan bunga   memiliki pengaruh yang merusak. Praktek bunga menciptakan   kecenderungan untuk menyembah uang. Hal ini menyebabkan masyarakat   berlomba-lomba dalam memperoleh kemewahan dan kekayaan. Poin paling   penting dari filsafat ekonominya adalah bahwa sosial ekonomi memiliki   pengaruh yang mendalam terhadap moralitas sosial. Oleh karena itu,   kejujuran moral diperlukan untuk membentuk tatanan ekonomi.  

 

Syah Waliallah menganalisis bahwa faktor utama yang menyebabkan menurunnya pendapatan adalah tingkat konsumsi yang   berlebihan dengan munculnya kelas kaya-miskin, dan meningkatnya beban   pajak atas orang-orang lemah. Analisis-analisis dari Syah Waliallah sangat   memungkinkan untuk dikaji lebih mendalam lagi dalam kerangka ekonomi   Islam modern karena kedekatan masa antar keduanya.    

   

Rangkuman                

37. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa berkembangnya fatwa ditandai oleh kejumudan pemikiran karena anggapan bahwa pinti ijtihad telah tertutup. Pada fase ini, para ulama hanya menulis catatan-catatan para pendahulunya dan mengeluarkan fatwa yang sesuai dengan aturan standar bagi masing-masing mazhab. 38. Pemikiran Syah Waliallah yang tertuang dalam kedua kitabnya yaitu Hujjatullah al-Balighah dan Budur Al-Bazighah banyak mengupas   tentang rasionalitas dari aturan-aturan syariat bagi perilaku manusia dan pembangunan masyarakat. Beliau menjelaskan tentang kerjasama ekonomi, semangat atau etos kerja, pajak dan tanggung jawab negara dalam perekonomian. menelusuri evolusi masyarakat dari panggung primitif sederhana dengan budaya yang begitu kompleks di masanya (di wilayah Delhi dan sekitarnya selama masamasa terakhir pemerintahan Mughal). Ia juga menekankan

198

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

bagaimana pemborosan dan kemewahan yang diumbar akan menyebabkan peradaban menjadi merosot.

      Latihan  

Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   35. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   berkembangnya fatwa !   36. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Syah Waliallah!   37. Analisalah mengapa pada masa Syah Waliallah ini terjadi   kejumudan pemikiran?   38. Bagaimana keterkaitan antara pemikiran Syah Waliallah dengan   masa sebelum dan sesudahnya?                              

 

199

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 11 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA MODERNISASI

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi Islam   Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal. Paket ini   sebagai pengantar dan sekaligus pembanding bagi perkuliahan selanjutnya,   sehingga paket ini sangat penting untuk dipahami sebagai dasar bagi   pembahasan pada perkuliahan-perkuliahan selanjutnya.   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam masa modernisasi dari berbagai literatur, yaitu masa Jamaluddin al  Afghani, Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal. Pemikiran ekonomi   Islam pada masa ini mulai banyak dipengaruhi oleh pemikiran Barat sebagai   bagian dari gerakan modernisasi dan westernisasi yang sangat gencar.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi. Dosen memberi   beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi Islam. Dosen   memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan keilmuan   ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan analisis   tentang pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi serta mampu   membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi   Islam masa modernisasi dengan pembahasan sebelumnya maupun   selanjutnya.   Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol, kertas     plano dan papan untuk membuat pemetaan.  

200

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu mendeskripsikan pemikiran ekonomi Islam masa   modernisasi.   Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   37. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   modernisasi.   38. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Jamaluddin al-Afghani,   Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal   39. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Jamaluddin al-Afghani,   Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal   40. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal.    

Waktu   2 x 50 menit    

Materi Pokok   24. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi   25. Pemikiran ekonomi Islam Jamaluddin al-Afghani, Muhammad   Abduh dan Muhammad Iqbal.    

Kegiatan Perkuliahan  

Kegiatan Awal ( 15 menit )   19. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi   20. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi     dan tokoh-tokohnya Kegiatan Inti ( 70 menit ) 57. Meminta mahasiswa untuk membaca ulang pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi dengan seksama. 58. Meminta mahasiswa untuk mencari pasangan yang berisi tiga orang, lalu menentukan siapa diantara mereka yang berstatus A, B dan C.

201

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

59. A menjelaskan hasil bacaannya tentang Jamaluddin al-Afghani kepada B   60. B menjelaskan hasil bacaannya tentang Muhammad Abduh kepada   C   61. C menjelaskan hasil bacaannya tentang Muhammad Iqbal kepada A.   62. Penguatan hasil tutorial oleh dosen   63. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   28. Menyimpulkan hasil perkuliahan   29. Saran dan motivasi   30. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   20. Memberi tugas latihan   21. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat resume sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat resume sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.   Bahan dan Alat   Laptop    

Langkah Kegiatan   52. Diskusikan ulang dengan teman pasangan Anda tentang apa yang   telah Anda pahami!     53. Buatlah resume! 54. Presentasikan secara bergantian! Tidak harus semuanya 55. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

202

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       Uraian Materi      

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA MODERNISASI

 

Pemikiran Ekonomi Islam Masa Modernisasi   Abad ke 19 hingga abad ke 20 kerap disebut sebagai abad modern,   dimana umat dihadapkan pada kenyataan bahwa Barat jauh mengungguli   mereka. Keadaan ini membuat berbagai respon bermunculan, berbagai   kalangan Islam merespon dengan cara yang berbeda berdasarkan pada corak   keislaman mereka. Ada yang merespon dengan sikap akomodatif dan   mengakui bahwa memang umat sedang terpuruk dan harus mengikuti Barat   agar dapat bangkit dari keterpurukan itu. Ada pula yang tidak mau mengakui   eksistensi Barat.  

Beberapa tokoh pemikir dan pergerakan pada masa ini antara lain Jamaluddin al Afghani, Muhammad Abduh dan Muhammad Iqbal.    

A.   Pemikiran Ekonomi Islam Jamaluddin al-Afghani  

Biografi Singkat Jamaluddin al-Afghani  

Jamaluddin al-Afghani mempunyai nama asli Jamaluddin al Afghani as-Sayid Muhammad bin Shafdar al-Husain lahir di Asadabad, Konar,   Afghanistan pada tahun 1839. Ayahnya bernama Sayyid Safdar Al  Husainiyah. Pertama kali, ia belajar di Persia dan Afghanistan. Pada usia 18   tahun ia telah mempunyai pengetahuan yang istimewa dalam ilmu-ilmu   Islam, seperti filsafat dan ilmu-ilmu yang lain. Ketika berusia 22 tahun ia   mendapat kepercayaan dari raja untuk mengajar putra sulung raja, Pangeran   Azzam. Sayangnya, pangeran Azam menggantikan ayahnya hanya sebentar.   Salah satu sepupunya dengan cepat menggulingkan dia dengan dukungan     Inggris. Inggris tergerak untuk menghabisi Azam karena mereka tidak mau anak didik Jamaluddin Al-Afghani duduk di tahta Afghanistan. Azam pindah ke Iran dan meninggal di pengasingan. Jamaluddin lantas melarikan diri ke Asia Kecil. Di negara dua benua ini Jamaluddin Al-Afghani memulai menyampaikan pidatonya di Universitas Konstantinopel. Dia menyatakan bahwa umat Islam perlu belajar tentang semua ilmu pengetahuan modern, namun pada saat yang sama mendidik anak-anak mereka secara lebih tegas  

203

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dalam nilai-nilai, tradisi, dan sejarah Islam. Modernisasi katanya, tidak harus   berarti westernisasi. Selanjutnya dia pindah ke Mesir. Beliau mulai mengajar   kelas-kelas dan memberikan kuliah di universitas Al Azhar yang terkenal   115 itu. Dia terus menjelaskan visinya tentang modernisasi Islam. 116 Saat itu   Mesir dikuasai dinasti Mehmet Ali yang berkolusi dengan kepentingan   Inggris dan Prancis. Maka ia mengkritik para pejabat dan penindas serta   menyeru agar mereka hidup sederhana di tengah-tengah rakyat. Dia juga   mengajukan konsep syura’ dan ijma’ dalam pemerintahan.  

Pada tahun 1879 117 Jamaluddin Al-Afghani diusir dari Mesir dan menetap di India. Ketika pemberontakan pecah di Mesir, pemerintah Inggris   menyatakan bahwa Jamaluddin telah menghasut pengikutnya, akhirnya   dimasukkan ke penjara selama beberapa bulan. Tatkala pemberontakan   mereda, mereka membebaskan Jamaluddin al-Afghani dan mengusirnya dari   India, dan karenanya, pada 1882 dia pun pergi ke Paris. Ia memulai   aktifitasnya dengan menulis berbagai publikasi dalam bahasa Inggris,   Prancis, Arab, dan Urdu. Dia mengembangkan ide bahwa Islam adalah inti   agama yang rasional dan Islam telah memelopori revolusi ilmiah. Di Paris   ini,  Jamaluddin dan Muhammad Abduh menerbitkan jurnal bernama, al Urwah al Wuutsqa (Ikatan Terkuat). 118 Jurnal ini terbit 18 edisi 119 yang   berisi pembaharuan Islam yang sekarang kita kenal dengan pan  120 Islamisme.    

Setelah mengunjungi Amerika Serikat, ia juga mengunjungi lalu Jerman, serta menghabiskan beberapa waktu di Saint Petertbug,   ibukota Rusia. 121 Setelah itu ia mengelilingi Eropa dan pindah ke  

  London,

 

Hourani, Arabic Thought in The Libral Age, 1798-1939, (London: Oxfort Press 1962), h. 112.   116 Harun nasution, Pembaruan Dalam Islam Sejarah Pemikiran dan Gerakan, (Jakarta: Bulan Bintang, 1975), h. 52. Pada periode ini dia juga menulis sejarah Afghanistan –bisa jadi ini menegaskan bahwa dirinya berasal dari Afghanistan dan bukan Iran yang bermazhab Syi’ah. 117 Tamim Ansary, op cit. 243. 118 Imam Munawwir, op cit. h. 481. 119 Harun Nasution, Pembaharuan dalam Islam dan Sejarah Pemikiran Gerakan. Jakarta : Bulan Bintang. 1996 120 John L. Esposito (ed.) The Oxford History of Islam, (New York: Ixford University Press, 1999), h. 547. 121 Ibid. h. 482 115

  Albert

  University

204

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  Uzbekistan. Langkah yang ia lakukan adalah melakukan penerbitan,   penerjemahan, dan menyebar luaskan al Quran, dan juga menyediakan   literatur Islam lainnya. Dalam jangka masa yang relatif singkat, Islam   mengalami kebangkitan di wilayah itu.  

Pada tahun 1884 ia pindah ke Iran. Namun karena situasi politik yang kacau, ia kembali ke Asia Tengah. Pada tahun 1888, Raja Iran   Nasiruddin, mengundangnya kembali ke Iran sebagai special adviser.   Namun Al-Afghani justru mengkritik raja dalam praktik menjual “konsesi”   ekonomi kepada kekuatan kolonialis. Jamaluddin al-Afghani diusir dari Iran   dan  diterima dengan baik oleh Khalifah Utsmani, Sultan Hamid di Istambul, Turki. Di pusat kekhilafahan ini, banyak intelektual dan aktivis datang   berguru padanya, dari segala penjuru, tak kenal teritorial.    

    tahun

Beliau banyak menghabiskan masa tuanya di Turki dan wafat pada 1897 M.

 

Karya Jamaluddin al-Afghani  

Karya Al-Afghani umumnya merupakan usaha mempertemukan imperatif rasio manusia dan imperatif teks kitab suci, ajaran filsafat dan   ajaran Islam.    

 

Jamaludion Al-Afghani lebih banyak membangkitkan semangat umat Islam untuk melawan penjajahan dan kekuasaan absolute, mendorong   umat Islam mempelajari sains dan teknologi Barat tanpa menjadi Barat.   Gagasan besar Jamaludin Al-Afghani adalah Pan Islamisme, yaitu   menyatukan negeri-negeri Islam dalam satu komando kepemimpinan yang   mampu menghalau campur tangan Eropa dan mewujudkan kembaIi kejayaan   Islam. Perjuangannya bertujuan membangun sistem politik berdasarkan     persaudaraan Islam (ukhuwah Islamiyah) yang telah berantakan di tangan penjajah.  

Disamping menerbitkan surat kabar Al-Urwatul Wustsqo, Al-Misr dan At-Tijarah, juga menyusun beberapa buku, diantaranya: 122 122

Abdul Aziz Sachedina.. The Islamic Roots of Democration, Pluralism. “terjemah’ ( Satrio Wahono). Kesataraan Kaum Beriman ; Akar Pluralisme Demokratis dalam Islam. ( Jakarta : Serambi. 2002), hlm. 163

205

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       - Tatimuta Al- Bayan 123  

- Ar-Raddu ‘Ala ad-Dahriyyin 124     - Hakekat Madhabi Naysarifa Bayani Hali Naysariyah 125  

- Ta’liqot ala shr Al Dawanni lil Aqoid al Adudiyah  

- Risalat Al Waridat fi Sirr at-Tajaliyat 126   C.   Garis Besar Pemikirannya  

Al-Afghani sadar bahwa umat Islam sangat terancam oleh kekuatan Barat yang dinamis, sedangkan umat Islam dalam keadaan lemah yang   dikarenakan lemahnya persaudaraan di antara negara-negara Islam itu   sendiri. Untuk mengatasi hal tersebut, Al-Afghani menuntun perlawanan   dengan mengobarkan semangat persatuan umat Islam melalui Pan Islamisme   yang berpusat di Kabul, Afghanistan. Al-Afghani mengajak umat Islam:    

       

a) Untuk kembali pada Al-Qur’an, menghilangkan fanatisme madzhab, menghilangkan taqlid golongan. b) Mengadakan ijtihad terhadap Al-Qur’an.

 

c) Menyesuaikan prinsip Al-Qur’an dengan kondisi kehidupan umat.

 

d) Menghilangkan kurafat dan bid’ah.

       

e) Mengambil peradaban, kebudayaan Barat yang positif sesuai dengan agama Islam serta menciptakan satu pemerintahan Islam yang berhubungan satu sama lain.

      123

 

Ditulis di Cairo pada tahun 1879 yang menguraikan tentang aspek sejarah, politik dan budaya Afghanistan

124

Menangkal kaum-kaum pemuja masa, materalistik, membongkar teori Evolisi atau Darwinisme. Jamaluddin mengganggap teori Darwin yang dipahami saat itu akan mengingkari adanya Tuhan. 125 Ditulis di India, tentang theology yang menolak paham materialiasme, naturalisme 126

Ditulis di Cairo, 1868, buku yang didiktekan kepada muridnya, yaitu Muhmamad Abduh.

206

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Selanjutnya Al-Afghani menunjukkan dengan jelas perbedaan antara sosialisme muslim yang didasarkan kepada cinta dan kasih sayang, akal dan   kebebasan. Sedangkan sosialisme komunis didasarkan kepada kebendaan   yang mandul akan kasih sayang yang akhirnya menimbulkan perasaan benci  membenci. Komunis berganti-ganti menjatuhkan kawan karena sifat   keakuan (selfishness) yang tak dapat dikekang dan mereka memang tidak   punya alat pengekang itu, karena tidak beragama dan memecah dalam   masyarakat mereka.  

 

Akal menjadi dasar pokok bagi kehidupan orang Islam, sebab hilang agama bagi orang yang kehilangan akal.    

  Pemikiran ekonomi Jamaluddin al-Afghani  

Jamaluddin al-Afghani hidup pada fase stagnasi, dimana fase ini sudah tidak ada pemikiran lagi dan hanya memperbaharui pikiran-pikiran dari   pendahulunya dan hanya bisa mengeluarkan fatwa-fatwa dari mazhab  mazhabnya.  

 

Beliau lebih banyak mempunyai pemikiran pembaharui tentang politik dari  pada pemikiran tentang ekonomi Islam. Tapi beliau sedikit berbicara tentang perekonomian yang mana:    

 

Dengan adanya kekayaan sumber daya alam yang dimiliki hanya akan menjadi sasaran empuk para kapitalis modern untuk dikuras dan diekploitasi   demi kepentingan-kepentingan negara maju. Dengan dialihkannya   libernisasi, globalisasi dan ekonomi pasar, pasar bebas, kekuatan-kekuatan   pemodal raksasa dari barat akan dengan mudah menanamkan modalnya di   negara-negara muslim yang kaya sumber daya alamnya. Akhirnya, yang   terjadi adalah penjajahan model baru bangsa-angsa barat terhadap dunia   islam, yaitu eksploitasi sumber daya alam  bangsa-bangsa muslim oleh barat. Kalau pada zaman al-Afghani di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 barat menjajah dunia islam secara territorial, sekarang barat tidak perlu melakukan hal demikian. Mereka cukup menciptakan ketergantungan dunia Islam terhadap barat, mengendalikan pemerintahan di negara-negara muslim, lalu memperoleh konsesi-konsesi. Jadi beliau menerapkan sikap antar manusia harus memiliki komitmen persatuan, mereka akan sulit berkompetisi  

207

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  menghadapi kekuatan ekonomi dan kemajuan teknologi bangsa-bangsa lain,   terutama bangsa-bangsa barat. 127  

Beberapa gagasan Jamaluddin Al-Afghani pada ekonomi antara

 

lain;              

1. Menyuarakan umat Islam untuk kembali kepada Al-Qur’an dan Hadits, serta gerakan salafiyah. 2. Menggiatkan tradisi intelektual dengan mengkaji berbagai ilmu pengetahuan baik sains, filsafat, teks-teks wahyu.maupun ajaran Islam

 

3. Menyerukan untuk menggali khasanah ajaran Islam

 

4. Menggalakan penggunaan rasio dalam memahami teks-teks agama.

                           

5. Menggabungkan ilmu-ilmu tradisional Islam dengan ilmu pengetahuan modern. Menurut saya dalam ruang lingkup ekonomi ilmu-ilmu tradisioal islam dengan ilmu modern contohnya seperti dalam kehidupan jaman dahulu kala adanya tukar menukar barang dalam hal jual beli,bisa di jadikan sebuah pengabungan dengan ilmu modern bisa menjadi tukar menukar seperti dalam jual beli sekarang sistemnya sudah modern adanya pembelian kridit, jaman Nabi tidak ada dalam menuju modern menjadi ada hal ini termasuk pengabungan ilmu tradisional dengan modern. 6. Membangkitkan semangat anti-kolonislisme, anti-impelerialisme 7. Ide gagasannya tentang Pan-Islamisme ( kesatuan dan persatuan umat Islam dunia).

B.   Pemikiran Ekonomi Islam Muhammad Iqbal   Biografi Singkat Muhammad Iqbal Muhammad Iqbal lahir di Sialkot, Punjab, India pada tanggal 9 November 1877 dan meninggal di Lahore pada tanggal 21 April 1938 pada

127

M. Yusron Asmuni. Pengantar Studi Pemikiran dan Gerakan Pembaharuan dalam Dunia Islam. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. 2001

208

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    umur 61 tahun. Beliau dikenal juga sebagai Allama Iqbal, seorang penyair,   politisi, dan filsuf besar abad ke-20.   Iqbal dikenal sebagai Shaire-e-Mushriq yang berarti "Penyair dari   Timur". Ia juga disebut sebagai Muffakir-e-Pakistan ("The Inceptor of   Pakistan") dan Hakeem-ul-Ummat ("The Sage of the Ummah"). Di Iran dan   Afganistan ia terkenal sebagai Iqbāl-e Lāhorī "Iqbal dari Lahore", dan   sangat dihargai atas karya-karya berbahasa Persia-nya. Pemerintah Pakistan   menghargainya sebagai "penyair nasional", hingga hari ulang tahunnya   merupakan hari libur di Pakistan.   Iqbal adalah seorang putra dari keluarga yang berlatar belakang dari   sebuah kasta Brahma Kasymir yang telah memeluk Islam sejak tiga abad   sebelum ia dilahirkan. Kakeknya adalah Muhammad Rafiq, seorang sufi   terkenal. Dan ayahnya Muhammad Nur seorang muslim yang sangat disiplin   dalam kehidupan sufi. 128   Iqbal memulai pendidikan pada masa kanak-kanaknya pada ayahnya.   Kemudian ia dimasukkan di sebuah maktab (surau) untuk belajar al-Qur’an.   Setelah itu Iqbal dimasukkan di Scottish Mission School, Sialkot. Sejak saat   itu, hingga selesai belajar di Scottish Mission School, ia dibawah bimbingan Mir  Hasan.   Selepas dari sekolah menengah, pada tahun 1893, Iqbal memperoleh   beasiswa ke perguruan tinggi. Pada tahun 1895 Iqbal menyelesaikan   pelajarannya di Scottish dan pergi ke Lahore. Di sini ia melanjutkan studi di   Government College dan berguru kepada Sir Thomas Arnold, seorang   orientalis asal Inggris yang ketika itu menjabat sebagai guru besar di   Universitas Aligarh dan Government College di Lahore. Di sisnilah untuk   pertamakalinya, Iqbal berkenalan dengan filsafat Barat lewat gurunya   Arnold. Arnold mendorong Iqbal untuk lebih jauh melanjutkan     pendidikannya di Eropa 129. Pada tahun 1905 Iqbal pun akhirnya berangkat ke Inggris. Ia melanjutkan program Magister di Cambridge University. Setelah di Cambridge, kemudian Iqbal pergi ke Jerman untuk melanjutkan studi program doktoralnya. Pertama-pertama ia belajar bahasa dan filsafat Jerman

128 129

Iqbal, Pembangun kembali alam pikiran Islam,( Jakarta : Bulan Bintang, 1966), hlm.13. Toto Suharto, Filsafat Pendidikan Islam, ( Yogyayakarta : Arruzz, 2006), hlm. 281.

209

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

di   universitas Heidelberg dari Fraulent Wagnastdan Faraulein Senecal.   Kemudian dia belajar di Fakultas Filsafat Universitas Ludwig-Maximilians,   Munich. Di bawah bimbimngan Friedrich Hommel, Iqbal menyelesaikan   disertasi doktornya yang berjudul “The Development of Metaphysics in   Persia”.   Setelah menyelesaikan program doktornya, Iqbal kembali ke kota   Lodon dan diangkat menjadi guru besar bahasa Arab di Universitas London dan  enam bulan kemudian dia dipercaya menjadi Ketua Jurusan Filsafat dan   keusastraan Inggris.   Ia kembali ke tanah airnya pada tahun 1908. Di negerinya ini ia   menjalankan profesinya sebagai pengacara, guru besar di universitas dan   penyair sekaligus. Ia memberi kuliah mengenai filsafat, sastra Arab, dan   sastra Inggris.   Pada tahun 1926, Iqbal mulai aktif dalam politik dan membuat konsep   pendirian Negara Islam Pakistan. Pada 1927, Iqbal duduk di DPR Punjab   dan setahun kemudian menjadi Ketua Liga Muslimin. Dalam konferensi   Meja Bundar, ia menjadi anggota dalam komisi-komisi yang meneliti   tentang masalah perbaikan pendidikan di India.   Karya Muhammad Iqbal   Karya-karya Iqbal ditulis dalam berbagai bentuk, diantaranya: karya   filsafat, agama, ceramah-ceramah yang dibukukan, diantaranya:   a. ‘Ilm al-Iqtisad ( ilmu ekonomi )   Merupakan karya M. Iqbal yang dipublikasikan sebagai hasil   karyanya dengan menggunakan bahasa Urdu. Dalam buku ini ia menegaskan   pentingnya mempelajari ilmu ekonomi, terutama di India, karena kemiskinan   yang ada di negara tersebut. Menurutnya, negara yang tidak mau   meningkatkan keadaan ekonomi dan masyarakatnya sama saja menuju     kehancuran bagi negara itu sendiri. b. The Development of Metaphisics in Persia Merupakan kontribusi M. Iqbal dalam sejarah filsafat muslim, buku ini adalah hasil desertasi dari tingkat doktoral dalam filsafat muslim di Universitas Munich di Jerman. Mencakup perkembangan metafisik di Persia, aspek metafisik dalam filsafat dan sebuah karya besar dari seorang pelajar filsafat. Diterbitkan tahun 1908 di Luzac, Lodon. c. The Recontruction of Religious Thaught in Islam

210

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Diterbitkan oleh Kapoor, Lahore, 1930. Didalamnya banyak ditemukan amanat spiritual Iqbal pada masanya. Pada awal penerbitannya   sudah menarik perhatin dunia, utamanya dari kalangan kaum sarjana, seperti   Sir Dennisan Ross dan Lord Lathian. Buku ini merupakan kumpulan   ceramah-ceramah Iqbal di Madras, Hyderabad, dan Aligard dalam   perjalanannya ke India Selatan tahun 1928.   d. Stray Reflection ( buku harian Iqbal )   Sebuah catatan harian Iqbal yang diedit oleh Dr. Javid Iqbal putra   Dr. M. Iqbal pada tahun 1961. Merupakan dokumen luar biasa yang   membawa ke mata dunia oleh Javid. Banyak hal-hal unik yang   menggambarkan perkembangan pemikiran M. Iqbal, dan juga perkembangan   terakhir filsafat beliau. Didalamnya terdapat bervariasi dari filsafat, sastra,   ilmiah, politik, agama, dan budaya.   e. Asrar-i-Khudi. Inilah buku pertama Iqbal yang memuat tentang   filsafat agama yang pertama dalam bentuk puisi   f. Rumuz-i-Bekhudi, tulisan filosofis kedua yang terbit pada tahun   1918.   g. Payam-i-Masyriq, yakni berisi pesan dari timur   h. Bang-i-Dara ( Lonceng Kafilah), tulisan ini berisi puisi-puisinya   selama dari dua puluh tahun. Diantaranya puisi sebelum   keberangkatan ke Eropa, puisi selama di Eropa, dan setelah   kembalinya dari Eropa.   i. Zabur-i-‘Azam ( Mazmur Persia) yang berisi suntikan untuk semngat   dunia baru kepada kaum muda dan masyarakat timur.   Secara kronologis karya Iqbal dapat disebutkan sebagai berikut:  

     

Asrari Khudi

Bahasa Persia

1915

Bahasa Persia

1918

Bahasa Persia

1923

Bahasa Persia

1929

Javid Namah

Bahasa Persia

1932

Musafir

Bahasa Persia

1934

Rumuzi Bekhudhi

Berupa Puisi Payami Masyriq (Nazham) Zaburi Adam

 

211

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                      

Berupa   Prosa/Narasi   (Natsar)          

Bali Jirail

Bahasa Urdu

1935

Passchai Bayad Kard

Bahasa Persia

1936

Darbi Kalim

Bahasa Urdu

1937

Ilmu Iqtishad

Bahasa Urdu

1901

The Development of Bahasa Inggris Metaphysic in Persia

1908

The Recontruction of Bahasa Inggris Religius Thought

1934

Letters Jinnah

1944

of

Iqbal

to

Bahasa Ingris

Speeches and Bahasa Inggris Statements of Iqbal

1944

    Pemikiran Ekonomi Muhammad Iqbal  

Pemikiran ekonomi Muhammad Iqbal tidak berkisar tentang hal-hal teknis dalam ekonomi, tetapi lebih kepada konsep-konsep umum yang   mendasar.  

 

Dalam bukunya yang pertama ialah 'Ilm-ul-iqtisad (Ilmu Ekonomi), diterbitkan di Lahore pada tahun 1903, tebalnya 216 halaman   yang merupakan risalah ekonomi yang ditulis Iqbal atas anjuran Thomas   Arnold berisi penjelasan akan pentingnya ilmu ekonomi serta hubungan   dagang, sistem moneter, pembelanjaan serta konsumsi. Ia menegaskan   pentingnya mempelajari ilmu ekonomi, terutama di India, karena kemiskinan     yang ada di negara tersebut. Menurutnya, negara yang tidak mau meningkatkan keadaan ekonomi dan masyarakatnya sama saja menuju kehancuran bagi negara itu sendiri.  

Selain itu juga ia mencontohkan respon Islam terhadap kapitalisme barat dan reaksi ekstrim dari komunisme Uni Soviet. Iqbal menganalisis dengan tajam kelemahan kapitalisme, komunisme dan menampilkan sesuatu pemikiran “poros tengah” yang dibuka oleh Islam. Ia mengajak umat untuk

212

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  berpegang teguh dan tidak ragu mengambil intisari dari perjalanan sejarah   manusia. Menurutnya, semangat kapitalisme yaitu memupuk capital atau   materi sebagai nilai dasar sistem yang bertentangan dengan semangat islam.   Demikian pula semangat komunisme yang banyak melakukan paksaan   kepada masyarakat juga bertentangan dengan nilai-nilai Islam.  

Iqbal sangat prihatin kepada petani, buruh dan masyarakat lemah   lainnya, ia menganggap semangat kapitalis yang eksploitatif menjadi asing   bagi Islam. Keadilan sosial merupakan aspek yang mendapat perhatian besar   dari  Iqbal dan ia menyatakan bahwa negara memiliki tugas yang besar untuk mewujudkan keadilan sosial. Zakat yang hukumnya wajib dalam Islam   dipandang memiliki posisi yang strategis bagi penciptaan masyarakat yang   adil  130  

Dapat disimpilkan bahwa pemikiran ekonomi pada masa Muhammad ( w 1357 H/ 1938 M) meliputi : 1. Kritis atas kapitalisme dan sosialisme. 2. Keadilan sosial dari sebuah negara. 3. Zakat yang wajib memiliki posisi strategis bagi penciptaan masyarakat yang adil.

  Iqbal            

C. Pemikiran Ekonomi Islam Muhammad Abduh (1266-1323 H/1849  1905 M)  

Muhammad Abduh menyatakan bahwa Islam mewajibkan kepada pemerintah untuk ikut campur tangan dalam urusan perekonomian, demi   kemaslahatan publik, yaitu apakah dengan membangun pabrik industri dan   perusahaan, atau dengan menentukan harga barang perdagangan, atau   memberikan hak keadilan kepada para buruh dengan cara menaikkan gaji     minimum mereka, atau dengan cara mengurangi jam kerja mereka, atau dengan cara kedua-duanya secara bersamaan.  

Muhammad Abduh sangat mengecam orang-orang yang bersantai dan bermalas-masalan, dengan kondisinya yang pengangguran, bahkan terhadap orang-orang kaya yang bersantai dan bermalas-malasan sekalipun, 130

Hendrie Anto, Pengantar Ekonomi Islami ( Yogyakarta : Ekonesia, 2003)

213

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    juga ikut dikecam olehnya. Ia mensinyalir bahwa bagaimana mungkin orang   kaya bisa bersantai, padahal santai mereka itulah sebenarnya yang disebut   santai yang pengangguran dan malas. Ia juga mengatakan, “siapa yang tidak   mencicipi lezatnya bekerja, maka ia tidak mencicipi lezatnya hakikat waktu   luang (hari libur). Karena Tuhan tidak menciptakan waktu luang selain untuk   pekerjaan.”  

Muhammad Abduh juga sangat mengecam perilaku zalim dalam ekonomi. Bahkan ia menganggapnya sebagai jenis kezaliman yang paling   kejam. Karenanya, orang kaya yang mencintai hartanya hingga mereka kikir   mengeluarkan hartanya demi kemaslahatan umum, maka mereka itu betul  betul kafir (dalam arti kufur nikmat) meskipun mereka sendiri menyebut diri   mereka beriman.    

Abduh mengingatkan akan bahaya yang menimpa masyarakat dominasi para pemilik modal (kapitalis). Dalam hal ini, Abduh   menganggap bahwa eksploitasi harta melalui harta, atau menjadikan harta   sebagai media untuk mendapatkan keuntungan dengan cara mengeksploitasi   kebutuhan orang lain, adalah termasuk faktor mendasar yang menyebabkan   riba diharamkan dalam Islam. Abduh mengisyaratkan pernyataannya ini   kepada bunga bank.  

  karena

 

Muhammad Abduh setuju bahwa kemiskinan seseorang itu memang sudah menjadi sunnatullah dalam lingkungan masyarakat. Artinya,   kemiskinan itu disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya adalah karena   faktor memang tidak mampu bekerja, atau karena gagal berusaha, atau   karena pengangguran dan malas, atau karena faktor rendahnya pendidikan.   Ia mengatakan, “jika kemiskinan seseorang memang sudah menjadi   sunnatullah, maka mengatasi kemiskinan itu pun juga harus dengan     sunnatullah, begitu juga halnya dengan kekayaan seseorang.” Maksudnya adalah mengatasi masalah kemiskinan itu harus dengan mengatasi faktorfaktor penyebabnya. Begitu juga jika seseorang ingin memperoleh kekayaan, maka ia harus berusaha dan bekerja untuk memperolehnya.  

Bagi Muhammad Abduh, ekonomi merupakan sikap moderat dalam pengeluaran/belanja. Artinya, pemilik harta tidak boleh terlalu boros dalam pengeluaran dan belanja, dan juga tidak boleh terlalu hemat atau terlalu pelit

214

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    mengeluarkan harta, tapi harus dipilah dan dipilih mana yang paling utama   kemudian diurut kepada hal yang lebih utama.  

Rangkuman   39. Karakteristik ekonomi Islam pada masa ini tidak nampak. Ekonomi   Islam telah tenggelam oleh dominasi Barat dengan kapitalistinya.   Oleh karena itu masa ini adalah masa mengekor pada Barat.   Sekalipun demikian, praktek ekonomi Islam masih dilakukan di   lingkungan masyarakat bawah, bukan di level pemerintahan ataupun   dalam pendekatan sistem ekonomi yang dijalankan oleh negara.   40. Jamaluddin al Afghani mengingatkan bahwa kekayaan sumber daya   alam yang dimiliki oleh negeri-negeri muslim telah menjadi sasaran   empuk para kapitalis modern untuk dikuras dan diekploitasi demi   kepentingan-kepentingan negara maju.   41. Muhammad Abduh menekankan kewajiban pemerintah untuk ikut   campur tangan dalam urusan perekonomian, demi kemaslahatan   public. Selain itu Abduh mengingatkan akan bahaya yang menimpa   masyarakat karena dominasi para pemilik modal.   42. Pemikiran ekonomi pada masa Muhammad Iqbal meliputi; kritis   atas kapitalisme dan sosialisme, keadilan sosial dari sebuah negara,   dan zakat yang wajib memiliki posisi strategis bagi penciptaan   masyarakat yang adil.    

Latihan   Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   39. Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa modernisasi!   40. Jelaskan pokok pemikiran Jamaluddin al Afghani!   41. Jelaskan pokok pemikiran Muhammad Abduh!     42. Jelaskan pokok pemikiran Muhammad Iqbal! 43. Buatlah analisis keterkaitan dari ketiga pemikiran tokoh tersebut!

215

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

Paket 12 PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KONTEMPORER

   

Pendahuluan  

Fokus perkuliahan ini terletak pada pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer. Kajian dalam paket ini meliputi; pemikiran ekonomi Islam   Muhammad Abdul Mannan, Nejatullah Siddiqi, Monzer Kahf, Sayyed   Haidar Naqvi, Baqr al-Sadr, dan Taqiyuddin an Nabhani. Paket ini sebagai   pembanding bagi perkuliahan sebelumnya, sehingga paket ini sangat penting   untuk dipahami sebagai dasar analisis perkuliahan-perkuliahan pada mata   kuliah yang lainnya   Dalam paket ini mahasiswa akan mengkaji pemikiran ekonomi   Islam pada masa kontemporer, yaitu masa Muhammad Abdul Mannan,   Nejatullah Siddiqi, Monzer Kahf, Sayed Haidar Naqvi, Baqr al-Sadr, dan   Taqiyuddin an Nabhani. Pemikiran ekonomi Islam pada masa ini secara   garis besar terbagi menjadi tiga mazhab, yaitu mazhab mainstream, mazhab   Sadr dan mazhab alternatif kritis.   Sebelum perkuliahan dimulai, dosen memberi pengantar berupa   ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer. Dosen memberi   beberapa contoh fokus kajian dari beberapa ilmuwan ekonomi Islam. Dosen   memberi stimulan ide kepada mahasiswa tentang pemetaan keilmuan   ekonomi Islam sehingga mahasiswa mempunyai kemampuan analisis   tentang pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer serta mampu   membedakan serta mengkaitkan pembahasan sejarah pemikiran ekonomi   Islam masa kontemporer dengan pembahasan sebelumnya maupun     selanjutnya. Paket ini membutuhkan media berupa LCD, laptop, spidol.  

216

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Rencana Pelaksanaan Perkuliahan  

Kompetensi Dasar   Mahasiswa mampu memahami pemikiran ekonomi Islam masa   kontemporer.    

Indikator   Pada akhir perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu;   41. menjelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa   kontemporer.   42. menjabarkan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abdul Mannan,   Nejatullah Siddiqi, Monzer Kahf, Sayed Haidar Naqvi, Baqr al-Sadr,   dan Taqiyuddin an Nabhani   43. menemukan fokus pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abdul   Mannan, Nejatullah Siddiqi, Monzer Kahf, Sayed Haidar Naqvi,   Baqr al-Sadr, dan Taqiyuddin an Nabhani.   44. menganalisis perbedaan dan persamaan pemikiran ekonomi Islam   Muhammad Abdul Mannan, Nejatullah Siddiqi, Monzer Kahf,   Sayed Haidar Naqvi, Baqr al-Sadr, dan Taqiyuddin an Nabhani.    

Waktu   4 x 50 menit    

Materi Pokok   26. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer.   27. Pemikiran ekonomi Muhammad Abdul Mannan, Nejatullah Siddiqi,   Monzer Kahf, Sayed Haidar Naqvi, Baqr al-Sadr, dan Taqiyuddin an   Nabhani  

 

Kegiatan Perkuliahan Kegiatan Awal ( 15 menit ) 21. Ilustrasi pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer 22. Penjelasan karakteristik pemikiran ekonomi Islam kontemporer dan tokoh-tokohnya. Kegiatan Inti ( 70 menit )

masa

217

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

64. Membagi mahasiswa dalam 6 kelompok 65. Masing-masing kelompok mendiskusikan sub tema;   Kelompok 1: pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abdul Mannan   Kelompok 2: pemikiran ekonomi Islam Muhammad Nejatullah   Siddiqi   Kelompok 3: pemikiran ekonomi Islam Monzer Kahf   Kelompok 4: pemikiran ekonomi Islam Sayed Haidar Naqvi   Kelompok 5: pemikiran ekonomi Islam Baqr al-Sadr   Kelompok 6: pemikiran eonomi Islam Taqiyuddin an Nabhani   66. Presentasi hasil diskusi dari masing-masing kelompok   67. Klarifikasi dari kelompok lain   68. Penguatan hasil diskusi oleh dosen   69. Dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk bertanya   maupun klarifikasi pemahaman yang didapatkan.   Kegiatan Penutup ( 10 menit )   31. Menyimpulkan hasil perkuliahan   32. Saran dan motivasi   33. Refleksi perkuliahan oleh mahasiswa   Kegiatan Tindak Lanjut ( 5 menit )   22. Memberi tugas latihan   23. Mempersiapkan perkuliahan selanjutnya  

    Lembar Kegiatan  

Membuat mindmap sejarah pemikiran ekonomi Islam   Tujuan   Mahasiswa mampu membuat mindmap sebagai ungkapan ide kreatif dan   analitis.     Bahan dan Alat Kertas plano, spidol Langkah Kegiatan 56. Pilihlah koordinator kelompok dan penulis konsep! 57. Diskusikan materi yang telah ditentukan pada kelompok anda! 58. Tulislah hasil diskusi dalam bentuk mindmaping!

218

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

              

59. Simpan di flashdish Anda! 60. Pilihlah satu anggota kelompok untuk presentasi! 61. Presentasikan secara bergantian di komputer kelas! Tiap kelompok 5 menit. 62. Berikan tanggapan dari masing-masing presentasi!

  Uraian Materi    

PEMIKIRAN EKONOMI ISLAM MASA KONTEMPORER

   

Pemikiran Ekonomi Islam Masa Kontemporer   Fase pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer diawali pasca   perang dunia pertama hingga akhir abad ke 21. Sekalipun demikian, masa  masa saat ini juga bisa dimasukkan dalam fase kontemporer. Karakteristik pemikiran ekonomi Islam pada masa ini ditandai oleh semangat   kembangkitan kembali pada penerapan sistem ekonomi Islam yang telah   ditinggalkan. Pada akhirnya upaya untuk mengaktualisasikan kembali   ekonomi Islam telah melahirkan berbagai pendekatan yang berbeda diantara   tokoh ekonomi Islam. para   Pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer terbagi ke dalam tiga kategori, yaitu; a). Pemikiran kontemporer normatif eksklusif, yang diwakili   oleh antara lain Baqr al-Sadr dan Taqiyuddin an Nabhani b). Pemikiran   kontemporer mainstream, yang diwakili oleh antara lain Muhammad Abdul   Mannan, Nejatullah Sidiqi, dan Monzer Kahf, dan c). pemikiran   kontemporer analitis kritis yang diwakili antara lain oleh Akram Khan.    

A. Pemikiran Ekonomi Islam Muhammad Abdul Mannan   Biografi Singkat Abdul Mannan   Muhammad Abdul Mannan lahir di Bangladesh tahun 1938. Pada   tahun 1960, ia mendapat gelar Master di bidang Ekonomi dari Rajashi     University dan bekerja di Pakistan. Tahun 1970, ia meneruskan belajar di Michigan State University dan mendapat gelar Doktor pada tahun 1973. Setelah mendapat gelar doctor, Mannan mengajar di Papua Nugini. Pada tahun 1978, ia ditunjuk sebagai Profesor di International Centre for Research in Islamic Economics di Jeddah. Karya Abdul Mannan

219

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Sebagian karya Abdul Mannan adalah Islamic Economics, Theory and Practice, Delhi, Sh. M. Ashraf, 1970. Buku ini oleh sebagian besar   mahasiswa dan sarjana ekonomi Islam dijadikan sebagai buku teks pertama   ekonomi Islam. Penulis memandang bahwa kesuksesan Mannan harus dilihat di  dalam konteks dan periode penulisannya. Pada tahun 1970-an, ekonomi   Islam baru sedang mencari formulanya, sementara itu Mannan berhasil   mengurai lebih seksama mengenai kerangka dan ciri khusus ekonomi Islam.    

 

Seiring dengan berlalunya waktu, ruang lingkup dan kedalaman pembahasan Ekonomi Islam juga berkembang. Hal tersebut mendorong   Abdul Mannan menerbitkan buku lagi pada tahun 1984 yakni The Making   of   Islamic Economiy. Buku tersebut menurut Mannan dapat dipandang sebagai upaya yang lebih serius dan terperinci dalam menjelaskan bukunya   yang pertama.    

  Asumsi Dasar Ekonomi Islam Abdul Mannan  

Abdul Mannan mengemukakan beberapa asumsi dasar dalam ekonomi Islam, sebagai berikut 131; pertama, Mannan tidak percaya kepada   “harmony of interests” yang terbentuk oleh mekanisme pasar seperti teori   Adam Smith. Sejatinya harmony of interests hanyalah angan-angan yang   utopis karena pada dasarnya setiap manusia mempunyai naluri untuk   menguasai pada yang lain. Oleh karena itu, Mannan menekankan pada   perlunya beberapa jenis intervensi pasar. Dari sini dapat dipahami bahwa   manusia secara pribadi tidak bisa menciptakan keadilan yang sesungguhnya.  

 

Kedua, penolakannya pada Marxis. Teori perubahan Marxis tidak   akan mengarah pada perubahan yang lebih baik. Teori Marxis hanyalah   reaksi dari kapitalisme yang jika ditarik garis merah tidak lebih dari solusi   yang tidak tuntas. Bahkan lebih jauh,   teori Marxis ini cenderung tidak   manusiawi karena mengabaikan naluri manusia yang fitrah, dimana setiap manusia mempunyai kelebihan antara satu dan lainnya dan itu perlu mendapatkan reward yang berarti.

Muhammad Abdul Mannan, The Making of An Islamic Economic Society, (Cairo : International Association of Islamic Banks1984), 7-24.

131

220

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Ketiga, Mannan menyebarkan gagasan perlunya melepaskan diri dari paradigma kaum neoklasik positivis, dengan menyatakan bahwa   observasi harus ditujukan kepada data historis dan wahyu. Jadi rupanya   Mannan sangat menaruh perhatian pada norma wahyu dalam setiap   observasi ekonominya. Ini dapat dipahami bahwa ekonomi Islam dibangun   dari pondasi utama yaitu dalil-dalil syara’ yang notabene sebagai wahyu.   Oleh karena itu semua observasi ekonomi yang meninggalkan wahyu akan   kehilangan ruh dari ekonomi Islam tersebut.    

 

Keempat, Mannan menolak gagasan kekuasaan produsen atau kekuasaan konsumen. Hal tersebut menurutnya akan memunculkan dominasi   dan  eksploitasi.  

Kelima, dalam hal pemilikan individu dan swasta, Mannan bahwa Islam mengizinkan pemilikan swasta sepanjang tunduk   pada kewajiban moral dan etik. Dia menambahkan bahwa semua bagian   masyarakat harus memiliki hak untuk mendapatkan bagian dalam harta   secara keseluruhan. Namun, setiap individu tidak boleh menyalahgunakan   kepercayaan yang dimilikinya dengan cara mengeksploitasi pihak lain.   Mannan telah menjelaskan norma bahwa kekayaan tidak boleh   terkonsentrasi pada tangan orang-orang kaya saja. Menurutnya, zakat dan   shadaqah memegang peranan penting untuk memainkan peranan   distributifnya, sehingga paham Kapitalis yang mengarah pada   individualisme tidak ada dalam ekonomi Islam.  

  berpendapat

 

Keenam, dalam mengembangkan ilmu ekonomi Islam, langkah pertama Mannan adalah menentukan basic economic functions yang secara   sederhana meliputi tiga fungsi yaitu konsumsi, produksi dan distribusi. Ada   lima prinsip dasar yang berakar pada syariah untuk basic economic functions     berupa fungsi konsumsi yakni prinsip righteousness, cleanliness, moderation, beneficence dan morality. Perilaku konsumsi seseorang dipengaruhi oleh kebutuhannya sendiri yang secara umum adalah kebutuhan manusia terdiri dari necessities, comforts dan luxuries.  

Kerangka Institusional Ekonomi Islam Abdul Mannan Berdasarkan asumsi dasar di atas, Mannan membahas sifat, ciri dan kerangka institusinal ekonomi Islam, sebagai berikut :

221

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Pertama, keterpaduan antara individu, masyarakat dan negara. Abdul Mannan menekankan bahwa ekonomi berpusat pada individu, karena   menurutnya, masyrakat dan negara ada karena adanya individu. Oleh karena   itu ekonomi Islam harus digerakkan oleh individu yang patuh pada agama dan  bertanggungjawab pada Allah SWT dan masyarakat. Menurutnya,   kebebasan individu dijamin oleh kontrol social dan agama. Kebebasan   individu adalah kemampuan untuk menjalankan semua kewajiban yang   digariskan oleh Syari’ah. Mannan menjamin tidak ada konflik antara   individu, masyarakat dan negara, karena Syariah telah meletakkan peranan dan  posisi masing-masing dengan jelas. Bahkan antara kebebasan individu dan  kontrol masyarakat dan Negara akan saling melengkapi karena   mempunyai tujuan dan maksud baik yang bersama-sama diupayakan dalam   menjalankan sistem ekonomi Islam.    

 

Kedua, Mekanisme pasar dan peran negara. Dalam upaya pencapaian titik temu antara sistem harga dengan perencanaan negara,   Mannan mengusulkan adanya bauran yang optimal antara persaingan,   kontrol yang terencana, dan kerjasama yang bersifat sukarela. Mannan tidak   menjelaskan lebih lanjut bagaimana bauran ini dapat tercipta. Sekali lagi   Mannan telah memunculkan pemikiran normatif elektis yang masih sangat   membutuhkan tindakan kongkrit untuk merelaisasikan norma tersebut   dengan teknik-teknik dan pendekatan tertentu. Tapi yang jelas, Mannan tidak   setuju dengan mekanisme pasar saja untuk menentukan harga dan output.   Hal  itu akan memunculkan ketidakadilan dan arogansi.  

Ketiga, kepemilikan swasta yang bersifat relatif dan kondisional. Isu   dasar dari setiap pembahasan ekonomi, termasuk juga ekonomi Islam adalah   masalah kepemilikan. Dalam hal ini, Mannan mendukung pandangan yang   menyatakan bahwa kepemilikan absolut  terhadap segala sesuatu hanyalah pada Allah SWT saja. 132 Manusia dalam posisinya sebagai khalifah di muka bumi bertugas untuk menggunakan semua sumberdaya yang telah disediakan oleh-Nya untuk kebaikan dan kemaslahatannya.  

Keempat, implementasi zakat. Mannan memandang bahwa zakat merupakan sumber utama penerimaan negara, namun tidak dipandang 132

Muhammad Abdul Mannan, Islamic Economics. Thoery and Practice, 38

222

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sebagai pajak melainkan lebih sebagai kewajiban agama, yaitu sebagai salah   saatu rukun Islam. 133 Karena itulah maka zakat merupakan poros keuangan   Negara Islam. Sungguhpun demikian, beberapa pengamat ekonomi Islam   melakukan kritik terhadap zakat yang menyatakan bahwa sekalipun dalam   konotasi agama, kaum Muslimin berupaya menghindari pembayaran zakat   134 itu.  

Kedudukan zakat dalam kebijakan fiskal perlu dikaji lebih mendalam. Salah satunya dengan melakukan penelusuran sejarah   masyarakat Muslim sejak masa Rasulullah SAW sampai sekarang. 135 Hal itu   penting karena zakat memiliki dua fungsi, yaitu fungsi spiritual dan fungsi   sosial (fiskal). Fungsi spiritual merupakan tanggungjawab seorang hamba   kepada Tuhannya yang mensyariatkan zakat. Sedangkan fungsi sosial adalah   fungsi yang dimainkan zakat untuk membiayai proyek-proyek sosial yang   dapat juga diteruskan dalam kebijakan penerimaan dan pengeluaran   136 negara.    

Kelima, Pelarangan riba. Sistem ekonomi Islam melarang riba.   Seperti juga ahli ekonomi yang lainnya, Mannan sangat menekankan   penghapusan sistem bunga dalam sistem ekonomi Islam.  

 

Ide Mannan tersebut pada akhirnya juga mengilhami pendirian bank-bank syariah yang saat ini menjamur di dunia dan termasuk di   Indonesia. Keunggulan perbankan syariah dapat dibuktikan dengan kebalnya   terhadap krisis karena mampu menjaga keseimbangan sektor riil dan sektor   moneter. Jadi segala konsepsi ekonomi Islam mampu menghindari bubble   economic yang sangat rentan terjadi dalam sistem ekonomi konvensional.  

 

Keadilan Dalam Distribusi Sebagai Basis    

  Abdul Mannan memandang kepedulian Islam secara realistis kepada si miskin demikian besar sehingga Islam menekankan pada distribusi pendapatan secara merata dan merupakan pusat berputarnya pola produksi 133

Ibid, 274-275 Sohrab Behdad, ‘Property Right in Contemporary Islamic Economic Thought: A Critical Perspective’, Review of Social Economy. 1989. 135 135 Nurudin Muhammad Ali, Zakat sebagai Instrumen Kebijakan Fiskal, (Jakarta:PT Raja Grafindo Persada, 2006).9 136 Ibid, 9 134

223

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    dalam suatu Negara Islam. 137 Mannan menyatakan bahwa dalam ekonomi   Islam, inti masalah bukan terletak pada harga yang ditawarkan oleh pasar,   melainkan terletak pada ketidakmerataan distribusi kekayaan. 138  

Pembahasan tentang kepemilikan yang paling menonjol dibahas oleh Mannan adalah tentang kepemilikan tanah sebagai salah satu faktor produksi   yang paling penting. Menurut Mannan, secara umum tanah dapat dimiliki   melalui kerja seseorang. 139 Mannan juga berpendapat bahwa seorang   penggarap juga punya hak atas kepemilikan tanah. Implikasi dari   pendapatnya itu, maka pemilik tanah diperbolehkan untuk menyewa maupun   berbagi hasil tanaman, sekalipun ia lebih setuju dengan pendapat yang   menyatakan bahwa tanah sebaiknya tidak disewakan dan lebih baik digarap   dengan sistem bagi hasil.    

  Produksi Sebagai Upaya Mensejahterakan Masyarakat  

Mannan berpendapat bahwa produksi terkait dengan utility atau penciptaan nilai guna. Agar dapat dipandang sebagai utility dan mampu   meningkatkan kesejahteraan, maka barang dan jasa yang diproduksi harus   berupa hal-hal yang halal dan menguntungkan, yaitu hanya barang dan jasa   yang sesuai aturan syariah. Menurut Mannan, konsep Islam mengenai   kesejahteraan berisi peningkatan pendapatan melalui peningkatan produksi   barang yang baik saja, melalui pemanfaatan sumber-sumber tenaga kerja dan   modal serta alam secara maksimal maupun melalui partisipasi jumlah   penduduk maksimal dalam proses produksi. 140  

 

Pandangan Mannan yang menekankan pada kualitas, kuantitas dan   maksimalisasi dan partisipasi dalam proses produksi, menjadikan rumah   tangga produksi memiliki fungsi yang berbeda dalam ekonomi. Rumah   tangga produksi atau firm bukan hanya sebagai pemasok komoditas, namun     juga sebagai penjaga kebersamaan antara pemerintah bagi kesejahteraan ekonomi dan masyarakat.

Abdul Mannan, The Making of An Islamic Economic Society,,87 Ibid, 205 139 Muhammad Abdul Mannan, Islamic Economics. Thoery and Practice, 108 140 Muhammad Abdul Mannan, Islamic Economics. Thoery and Practice.85-86 137Muhammad 138

224

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Dalam sistem ekonomi Islam, surplus produksi diperlukan sebagai persediaan generasi sekarang dan generasi yang akan datang. Hal ini berbeda   dengan sistem ekonomi kapitalis dan sosialis yang cenderung rakus dengan   konsentrasi kekayaan pada mereka yang mampu menguasai faktor produksi.   Ekonomi Islam menekankan pada individu dan pemerintah untuk berperan   banyak dalam kegiatan produksi.  

 

Tahap akhir dari pandangan Mannan tentang produksi adalah produksi sebagai suatu proses sosial. Mannan mengajukan gagasannya   bahwa penawaran harus berdasarkan kapasitas potensial yang akan   mengakomodasi pemberian kebutuhan dasar kepada semua anggota   masyarakat, khususnya golongan menengah ke bawah (miskin). 141   Berdasarkan asumsi ini maka produsen tidak hanya melakukan reaksi dari   harga pasar, melainkan juga atas perencanaan nasional untuk memenuhi   kebutuhan dasar manusia. Oleh karena itu, pembagian kerja dan spesialisasi   untuk berproduksi harus berjalan secara efisien dan adil serta secara konstan   menekankan perlunya humanisasi proses produksi.    

 

B.   Pemikiran Ekonomi Islam Muhammad Nejatullah Siddiqi   Biografi Singkat Nejatullah Siddiqi   Mohammad Nejatullah Siddiqi lahir di Gorakhpur, India pada   tahun1931. Siddiqi merupakan ekonom India yang memenagkan   penghargaan dari “King Faizal Internasional Prize” dalam bidang studi 142   Siddiqi menempuh pendidikannya di Aligarh Muslim University. Islam.   Beliau tercatat sebagai murid dari Sanvi Darsgah Jamaat-e-Islami Hind,   Rampur. Beliau juga menuntut ilmu di Madrasatul Islah, Saraimir,   Azamgarh.  

 

Karir Siddiqi dimulai ketika beliau menjabat sebagai Associate Professor Ekonomi dan Profesor Studi Islam di Aligarh University dan sebagai Profesor Ekonomi di Universitas King Abdul Aziz Jeddah. Kemudian beliau juga mendapat jabatan sebagai fellow di Center for Near 141

Ibid, 218-224 http://profil.merdeka.com/mancanegara/m/mohammad-najatuallah-siddiqui/ diakses 2 September 2013

142

225

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Eastern Studies di University of California, Los Angeles. Beliau juga   menjadi pengawas sarjana di Islamic Research & Training Institute, Islamic   Development Bank, Jeddah. Siddiqi juga telah menghasilkan bayak buku   tentang Ekonomi Islam, antara lain;                                  

1. The Economic Enterprise in Islam, Perusahan Ekonomi dalam Islam (1971) 2. Some Aspects of The Islamic Economy, Beberapa Aspek Ekonomi Islam (1978) 3. Muslim Economic Thinking, Berpikir Ekonomi Islam (1981), 4. Banking Without Interest, Perbankan Tanpa Bunga (1983), 5. Insurance in an Islamic Economy, Asuransi dalam Ekonomi Islam (1985), 6. Teaching Economics in Islamic Perspective, Pengajaran Ekonomi dalam Perspektif Islam (1996), 7. Role of State in Islamic Economy, Peran Negara dalam Ekonomi Islam (1996) 8. Dialogue in Islamic Economics, Dialog Ekonomi Islam (2002).

Selama karir akademiknya, Siddiqi telah mengawasi dan menguji sejumlah tesis dari calon professor di universitas-universitas di India, Arab   Saudi dan Nigeria. Ia juga mendapat beberapa penghargaan di bidang   pendidikan seperti Shah Waliullah Award in New Delhi (2003), A prolific   writer in Urdu on subjects as Islami Adab (1960), Muslim Personal Law   (1971), Islamic Movement in Modern Times (1995) selain penghargaan   King   Faisal International Prize untuk Studi   Islam yang berhasil diraihnya.  

Pemikiran Ekonomi Islam Nejatullah Siddiqi Dalam pandangan Mohammad Nejatullah Siddiqi, pemikiran ekonomi Islam merupakan suatu pemikiran yang terinspirasi dari ketetapanketetapan yang terkandung dalam Al-Qur’an dan Sunnah, terutama dalam hubungan kehidupan ekonomi interpersonal, proses berpikir dalam kemanusian, bagaimanapun, ajaran ekonomi dari Al-Qur’an dan Sunnah.

226

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Siddiqi menolak determinisme ekonomi Marx. Baginya, ekonomi Islam itu modern, memanfaatkan teknik produksi terbaik dan metode   organisasi yang ada. Sifat Islamnya terletak pada basis hubungan   antarmanusia, di samping pada sikap dan kebijakan-kebijakan sosial yang   membentuk sistem tersebut. Ciri utama yang membedakan perekonomian   Islam dan sistem-sistem ekonomi modern yang lain, menurutnya, adalah   bahwa di dalam suatu kerangka Islam, kemakmuran dan kesejahteraan   ekonomi merupakan sarana untuk mencapai tujuan spritual dan moral. Oleh   karena itu, ia mengusulkan modifikasi teori ekonomi Neo-Klasik   konvensional dan peralatannya untuk mewujudkan perubahan dalam   orientasi nilai, penataan kelembagaan dan tujuan yang dicapai.  

 

Muhammad Nejatullah Siddiqi memperkenalkan Bank Islam, beliau menjelaskan fungsi sistem perbankan Islam dalam buku sederhananya yang   menjadi jiwa pemikiran lahirnya Bank Syari'ah, Bank Islam," Banyak   penyimpan uang mengadakan kontrak mudharabah pribadi dengan suatu   usaha perbankan, yang diorganisasi berdasarkan modal saham, dengan   kontrak-kontrak yang mensyaratkan pembagian laba dari usaha perbankan" :    

Pertama, Bank menawarkan jasa dengan memungut biaya dan

    komisi.  

Kedua, Bank berperan sebagai sumber pemberi modal dengan melakukan pemilihan yang adil terhadap kaum wiraswatawan yang mencari   modal dari bank tersebut.  

 

Selanjutnya Muhammad Nejatullah Siddiqi menguraikan sejarah ekonomi Islam dalam tiga fase, yaitu:    

   

1. Fase dasar-dasar ekonomi Islam, merupakan abad awal sampai dengan abad ke-5 Hijriyah atau  abad ke-11 Masehi yang dikenal sebagai fase dasar-dasar ekonomi Islam yang dirintis oleh para fukaha diikuti oleh sufi, juga filosof. 2. Fase kemajuan atau periode terjemahan yang dimulai pada abad pertama Hijrah yaitu empat abad selanjutnya termasuk di dalamnya seorang tokoh besar intelektual Islam seperti Ghazali, Taymiiyan dan Ibn Khalduun dan Muhammad Iqbal (450-850H/ 1058-1446 M).

227

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

                  

3. Fase stagnan. Dalam periode ketiga ini kejayaan pemikiran dan juga dalam bidang lainnya, dari umat Islam sebenarnya telah mengalami penurunan. Namun demikian, terdapat beberapa pemikiran ekonomi yang berbobot selama dua ratus tahun terakhir. yakni lima abad selanjutnya yang di dalamnya adalah Shah Waliallah, ibn ’Abid dan Muhammad Iqbal dan beberapa tokoh pemikir lainnya (8501350H/1446-1932 M).

 

Nejatullah Siddiqi mengemukakan ciri utama yang membedakan perekonomian Islam dan sistem-sistem ekonomi modern yang lain.   Menurutnya, di dalam suatu kerangka Islam, kemakmuran dan kesejahteraan   ekonomi merupakan sarana untuk mencapai tujuan spritual dan moral. Oleh   karena itu, ia mengusulkan modifikasi teori ekonomi Neo-Klasik   konvensional dan peralatannya untuk mewujudkan perubahan dalam   orientasi nilai, penataan kelembagaan dan tujuan yang dicapai. 143    

Bagi Siddiqi, tujuan aktivitas ekonomi yang sempurna menurut   Islam dapat diringkas sebagai berikut 144:  

 

1.   2.   3.   4.   5.  

Memenuhi kebutuhan hidup seseorang secara sederhana Memenuhi kebutuhan keluarga Memenuhi kebutuhan jangka panjang Menyediakan kebutuhan keluarga yang ditinggalkan Memberikan bantuan sosial dan sumbangan menurut jalan Allah

Keadilan dan kebajikan juga mempunyai pengaruh penting terhadap aktivitas perdagangan. Keadilan dan kemurahan hati dapat berfungsi dengan   baik dengan membentuk seorang pengusaha sedemikian rupa agar dia   berkenan untuk menjalankan tanggung jawabnya untuk kepentingan   masyarakat.      

Aspek penting tentang aktivitas pengusaha dalam masyarakat Islam bertumpu pada tujuan untuk mendapatkan keuntungan yang memuaskan, melayani masyarakat dan mengamalkan sikap kerjasama. Pemahaman yang 143http://sungai-jingah.blogspot.com/2013/02/pemikiran-ekonomi-islam

kontemporer.html diakses 1 Oktober 2013 144 Muhammad Nejatullah Siddiqi, The Economic Enterprise in Islam, Alih bahasa: Anas Sidik, (Jakarta: Bumi Aksara, 1991), 15

228

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    menyeluruh mengenai kenyataan ekonomi Islam hanya dapat dicapai dengan   adanya praktek ekonomi yang sebenarnya. Semangat kerjasama dan peranan   pembinaan yang positif dari Negara akan menghindarkan berlakunya segi   negatif dari persaingan kapitalis dan selanjutnya Negara dapat membentuk   dasar yang dapat menguntungkan masyarakat. 145  

Ciri tunggal yang paling penting dalam ekonomi Islam ialah   penghapusan system “bunga”, dan implikasinya terhadap sistem ekonomi   Islam yang memerlukan suatu analisa.     Kerangka Institusional Masyarakat Islam  

Kerangka institusional suatu masyarakat Islam yang diajukan oleh M. Nejatullah Siddiqi dalam artikelnya yang berjudul “Teaching Economics   in An Islamic Prespective” 146 adalah:  

               

a) Meskipun kepemilikan mutlak adalah milik Allah SWT. Namun dalam Islam diperkenankan suatu kepemilikan pribadi, dimana dibatasi oleh kewajiban dengan sesama dan batasan-batasan moral yang diatur oleh syari’ah. b) Kebebasan untuk berusaha dan berkreasi sangat dihargai, namun tetap mendapatkan batasan-batasan agar merugikan pihak lain dalam hal ini kompetisi yang berlangsung persaingan sehat.

             

c) Usaha gabungan (joint enterprise) haruslah menjadi landasan utama dalam bekerjasama, dimana system bagi hasil dan sama-sama menanggung risiko yang mungkin timbul diterapkan. d) Konsultasi dan musyawarah haruslah menjadi landasan pertama utama dalam pengambilan keputusan publik.  

e) Negara bertanggung jawab dan mempunyai kekuasaan untuk mengatur individu dalam setiap keputusan dalam rangka mencapai tujuan Islam.

Muhammad Nejatullah siddiqi, The Economic Enterprise in Islam, 156 47ht. Wordpress. Com/2011/10/31/filosofi–dasar–ekonomi–islam/ diakses 1 Oktober 2013

145 146

229

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Dari kerangka institusional tersebut, selanjutnya terdapat empat nilai utama yang bisa ditarik dari ekonomi Islam, yaitu;                          

1. Peranan positif dari negara, sebagai regulator yang mampu memastikan kegiatan ekonomi berjalan dengan baik sehingga tidak ada pihak yang merasa dirugikan oleh orang lain. 2. Batasan moral atas kebebasan yang dimiliki, sehingga setiap individu dalam setiap melakukan aktivitasnya akan mampu pula memikirkan dampaknya bagi orang lain. 3. Kesetaraan kewajiban dan hak, hal ini mampu menyeimbangkan antara hak yang diterima dan kewajiban yang harus dilaksanakan. 4. Usaha untuk selalu bermusyawarah dan bekerja sama, sebab hal ini menjadi salah satu fokus utama dalam ekonomi Islam.

  Tujuan Produksi dalam Islam  

Menurut Nejatullah Siddiqi, secara luas tujuan produksi dalam Islam

 

adalah:                      

1. Memenuhi kebutuhan manusia seimbang. Memenuhi kebutuhan manusia secara seimbang jasmani dan ruhani adalah tujuan utama. 2. Memenuhi kebutuhan masyarakat. Kebutuhan masyarakat adalah kebutuhan kolektif yang proses pemenuhannya dilakukan secara bersama atau oleh negara. 3. Mempersiapkan persedian hari depan. Produsen dalam Islam berkepentingan menjaga keluhuran eksistensi manusia masa sekarang dan akan datang. Dalam hal ini, strategi investasi dan kepemilikan sarana produksi menjadi instrumen untuk meningkatkan   kapasitas ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. 4. Memenuhi persedian bagi generasi yang akan datang. Eksistensi sumber daya ekonomi ditujukan untuk manusia dalam arti luas.

230

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       

5. Mencukupi sarana kegiatan sosial dan ibadah. Hasil produksi dalam Islam selalu memiliki makna religiusitas dan sosial yang tinggi. Islam tidak hanya menekankan profit tetapi juga benefit. 147

   

C.   Pemikiran Ekonomi Islam Monzer Kahf Biografi Singkat Monzer Kahf   Monzer Kahf dilahirkan di Damaskus, Syria, pada tahun 1940. Kahf   adalah orang pertama yang mencoba mengaktualisasikan penggunaan   institusi distribusi Islam (zakat,sedekah) terhadap agregat ekonomi,   pendapatan, konsumsi, simpanan dan investasi.   Kahf menerima gelar B.A (setara S1) di bidang Bisnis dari   universitas Damaskus pada tahun 1962 serta memperoleh penghargaan   langsung dari presiden Syria sebagai lulusan terbaik. Pada tahun 1975, Kahf   meraih gelar Ph.D untuk ilmu ekonomi spesialisasi ekonomi International   dariUniversity of Utah, Salt Lake City, USA. Selain itu, Khaf juga pernah   mengikuti kuliah informal yaitu, training and knowledge of Islamic   Jurisprudence (Fiqh) and Islamic Studies di Syria. Sejak tahun 1968, ia telah   menjadi akuntan publik yang bersertifikat.  

 

Pada tahun 2005, Monzer Kahf menjadi seorang guru besar ekonomi Islam dan perbankan di The Garduate Programe of Islamic Economics and   Banking, Universitas Yarmouk di Jordan.  

 

Lebih dari 34 tahun Kahf mengabdikan dirinya di bidang pendidikan. Ia pernah menjadi asisten dosen di fakultas ekonomi University   of   Utah, Salt Lake City (1971-1975). Khaf juga pernah aktif sebagai instruktur di School of Business, University of Damascus (Syria. 1962 –   1963). Pada tahun 1984, Kahf memutuskan untuk memutuskan bergabung     dengan Islamic Development Bank dan sejak 1995 ia menjadi ahli ekonomi (Islam) senior di IDB.  

Monzer al-Kahf termasuk orang pertama yang mengaktualisasi analisis pengunaan beberapa institusi Islam (seperti zakat) terhadap agregat 147

Adnan Sanusi, http://ypialkamiliyyah.wordpress.com/2012/10/03/resume-buku-etikaproduksi-dalam-ekonomi-islam-bagian-ii/ diakses 2 September 2013.

231

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    ekonomi, seperti simpanan investasi, konsumsi dan pendapatan. Hal ini dapat   di lihat dalam bukunya yang berjudul “ ekonomi Islam: telaah anatik   terhadap fungsi system ekonomi Islam”, dan diterbitkan pada tahun 1978.   Pada waktu itu, kebanyakan karya-karya mengenai ekonomi Islam masih   mendiskusiakn masalah prinsip dan garis besar ekonomi Islam.   Yang paling utama dan terpenting dari pemikiran Kahf adalah   pandangannya terhadap ekonomi sebagai bagian tertentu dari agama. Karena   baginya, agama dengan pengertian yang dihadapkan pada kepercayaan dan   prilaku manusia, perilaku ekonomi pastinya menjadi salah satu aspek dari   148 agama.     Asumsi Dasar Ekonomi Islam Monzer Kahf  

a.   Tentang Islamic Men Menurut Kahf, orang Islam tidak harus orang Muslim. Tetapi selama   orang tersebut berkeinginan untuk menerima paradigma Islam maka ia dapat   disebut sebagai Islamic Man. Maka segala keputusan yang ia buat pastinya   berbeda dengan orang yang menjalankan ekonomi konvensional. akan   Adapun tiga pilar tersebut adalah: 149   1) Segala sesuatu adalah mutlak milik allah; umat manusia adalah   sebagai khalifah-nya ( memiliki hak/bertanggung jawab).  

 

2) Tuhan itu satu,hanya hukum allah yang dapat diberlakukan.  

3) Kerja adalah kebajikan;kemasalahatan adalah sifat buru; oleh karena   itu diperlukan sikap memperbaiki diri sendiri.   b.   Tentang Negara  

Baginya Negara adalah pembuat rencana  dan pengawas. Kahf menyebutkan   3 objek dari kebijakan Negara: 1) Maksimalisasi tingkat penggunaan sumber daya alam. 2) Meminimalisir terjadinya gap distribusi. 3) Membuat peraturan bagi pelaku ekonomi untuk menjamin di taatinya” peraturan pemerintah”. 148 149

Euis Amalia, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam., 307 Nur Chamid, Jejak Langkah Sejarah Ekonomi Islam., 386

232

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

Untuk mencapai ketiganya, Negara mengunakan kebijakan fiscal dan moneter, alat produksi dan distribusi serta kekuatan hukum. 150 “Islamic   Man” dan Negara, keduanya harus bekerja sama dalam rangka pencapaian   tujuan. 151    

 

Teori Konsumsi Kahf   a.   Tentang Rasionalisme Islam  

Rasionalisme Islam adalah salah satu istilah yang paling bebas digunakan dalam ekonomi, karena segala sesuatu dapat dirasionalisasikan   sekali kita mengacuhnya kepada beberapa perangkat aksioma yang relevan.   Rasionalisme dalam Islam dinyatakan sebagai alternative yang konsisten   dengan nilai-nilai Islam, unsure-unsur pokok rasionalisme ini adalah sebagai   berikut: 152   1) Konsep keberhasilan   2) Skala waktu prilaku konsumen   3) Konsep harta dalam karya yang lain, kahf menyebutkan bahwasahnya   perilaku ekonomi manusia di bawah budaya Islam di dominasi oleh 3   prinsip:  

 

b.   Kepercayaan akan hari akhir  

Islam menggabungkan kepercayaan akan hari pengadilan dan kehidupan akhirat dengan kepercayaan kepada allah. Kehidupan sebelum   kematian dan kehidupan setelah kematian memiliki hubungan urutan yang   dekat. Hal  ini mempunyai 2 pengaruh bagi konsumen. 1)  Hasil pemilihan suatu tindakan disusun atas 2 hal yaitu akibat tindakan   di kehidupan sekarang, dan akibatnya di kehidupan akhirat nanti.  

 

 

2) Jumlah alternative pemakaian pendapatan seseorang dinaikan dengan pemasukan dari semua keuntungan yang akan didapat di akhirat nanti. Contoh:qard hasan (memberikan pinjaman tanpa tambahan biaya).

Mohamed Aslam Haneef, Pemikiran Ekonomi Islam Kontemporer.,109 Euis Amalia.,op cit.,308 152 Nur Hamid., jejak langkah sejarah pemikiran ekonomi islam., 389 150 151

233

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

        

Mungkin bagi kapitalis adalah suatu hal yang keuntungannya adalah nol atau negative, tapi bagi Islam hal itu memiliki utility positif. 153

 

c.   Konsep Kesuksesan Dalam Islam kesuksesan itu dipandang dari segi” taat kepada Allah” dan  pelarangan akan penimbunan harta. d.   Konsep Kekayaan  

 

Harta adalah karunia Allah, oleh karena itu harta harus digunakan untuk kepentingan dan pemenuhan kebutuhan manusia.   e. Konsep Islam tentang “ Barang”  

 

Harta adalah karunia Allah. Oleh karena itu, harta harus digunakan untuk   kepentingan dan pemenuhan kebutuhan manusia. 154    

Etika Konsumsi dalam Islam menurut Kahf    

Monzer Kahf mengembangkan pemikirannya tentang konsumsi dengan memperkenalkan Final Spending (FS) sebagai variable standar   dalam melihat kepuasan maksimum yang diperoleh konsumen muslim. Salah   satunya dimulai dengan melihat adanya asumsi bahwa secara khusus institusi   zakat diasumsikan sebagai sebuah bagian dari struktur sosio-ekonomi. Kahf   berasumsi bahwa zakat merupakan keharusan bagi muzakki. Oleh karena itu,   meskipun zakat sebagai spending yang memberikan keuntungan, namun   karena sifat dari zakat yang tetap, maka diasumsikan di luar Final spending.   Adapun Final Spending bagi seorang individu dalam analisa kahf   sebagai berikut : FS  = (Y-S) + (S-SZ) FS  = (Y-SY) + (SY-ZSY). Atau   Fs  = Y(I-ZS) Ket : FS : Final Spending s : Presentasi Y yang di tabung Y : Pendapatan S : total tabungan  

153 154

Nur Hamid.,op cit.,389 Nur Hamid.,op cit.,389

234

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

z :  presentasi zakat   semakin tinggi s maka semakin keci FS 155     Teori Produksi Kahf  

1.   Motif-motif produksi yaitu pengambilan manfaat setiap partikel dari alam semesta adalah tujuan ideology umat Islam.   2.   Tujuan-tujuan produksi yaitu sebagai upaya manusia untuk meningkatkan   kondisi materialnya sekaligus moralnya dan sebagai sarana untuk   mencapai tujuannya di Hari Kiamat kelak. 156  

3. Tujuan badan usaha dalam proses maksimalisasi keuntungan dengan   mengatasnamakan badan usaha tidak boleh melanggar “aturan permainan   dalam ekonomi Islam”.  

4.   Factor-faktor Produksi 5.   Modal sebagai kerja yang diakumulasikan  

6.   Hak milik sebagai akibat wajar.     Struktur pasar menurut Kahf  

a. Kebebasan  

Struktur pasar ditentukan oleh kerja sama yang bebas. 157 Ekonomi Islam adalah ekonomi yang bebas, tetapi kebebasannya ditunjukkan lebih   banyak dalam bentuk kompetisi (persaingan). Memang, kerja sama adalah   tema umum dalam organisasi sosial Islam. Individualisme dan kepedulian    

      Euis Amalia.,op cit.,311 Hal ini mempunyai tiga implikasi penting. Pertama : produk-produk yang menjauhkan manusia dari nilai-nilai moral dilarang. Kedua : aspek sosial produksi ditekankan dan secara ketat dikaitkan dengan proses produksi. Ketiga : masalah ekonomi timbul karena kemalasan dan kealpaan manusia dalam usahanya untuk mengambil mamfaat sebesar-besarnya dari anugrah Allah baik dari sumber manusiawi maupun dari sumber alami.

155 156

157

Kahf (1978:p.48) membicarakan mengenai prinsip kebebasan dan tangung jawab sebagai pondasi struktur pasar di dalam suatu perekonomian islam dan menyimpulkan bahwa yang satu tidak dapat diimplementasikan tanpa yang lain.

235

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  sosial begitu erat terjalin sehingga bekerja demi kesejahteraan orang lain   merupakan cara yang paling memberikan harapan bagi pengembangan daya   guna seseorang dan dalam rangka mendapatkan ridho Allah SWT.   b. Keterlibatan pemerintah dalam pasar  

Keterlibatan pemerintah dalam pasar hanyalah pada saat tertentu atau bersifat temporer. Sistem ekonomi Islam menganggap Islam sebagai   sesuatu yang ada di pasar bersama-sama dengan unit-unit elektronik lainnya   berdasarkan landasan yang tetap dan stabil. Ia dianggap sebagai perencana,   pengawas, produsen dan juga sebagai konsumen.   c.   Aturan-aturan permainan “ekonomi Islam”  

Lembaga-lembaga sosial disusun sedemikian rupa untuk   mengarahkan individu-individu sehingga mereka secara baik melaksanakan   aturan-aturan ini dan mengontrol serta mengawasi penampilan ini.   Berlakunya aturan-aturan ini membentuk lingkungan di mana para individu   melakukan kegiatan ekonomik mereka. Aturan-aturan itu sendiri bersumber   pada kerangka konseptual masyarakat dalam hubungan dengan Kekuatan   Tertinggi (Tuhan), kehidupan, sesama manusia, dunia, sesama makhluk dan   tujuan akhir manusia.  

    Teori Makro dan Moneter Monzer Kahf  

Aspek-aspek makro Ekonomi Islam meliputi;   a) Zakat   Zakat merupakan transfer sederhana dari bagian dengan ukuran   tertentu harta si kaya untuk dialokasikan kepada si miskin. Dalam   kaitan antara kewajiban zakat dan penggunaan barang-barang   mewah, Monzer Kahf menyatakan bahwa zakat itu tidak     diberlakukan terhadap barang-barang keperluan hidup yang tidak mewah, sedangkan dalam kasus tabungan-tabungan yang diinvestasikan dalam kegiatan produktif, penghasilannya diseimbangkan dengan kewajiban pembayaran zakat. b) Pelarangan riba

236

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

Ada dua corak transaksi yang tidak kenal dalam ekonomi Islam, yaitu bunga pinjaman dan kelebihan kuantitas dalam pertukaran komoditas yang sama.

       

c) Bunga, Sewa, dan Modal Kegiatan penabungan dan penyimpanan deposito di bank saja secara ekonomi merupakan kegiatan negative. Kegiatan yang benar-benar produktif, dari sudut pandang ekonomi adalah penggunaan tabungan-tabungan ini dalam proses produksi dalam pengertian modal, tanah atau buruh. Dan kegiatan ini seharusnya mendapatkan imbalan atau hadiah, dan demikian pulalah dalam Islam.

             

  Uang dan Otoritas Moneter  

Menurut Kahf, berbagai efek uang terhadap ketidakstabilan harga timbul dari 3 macam sumber :   1. Pembuatan uang baru, terutama uang dalam (inside money) melalui   sistem perbankan.  

 

  2.        

Pembekuan uang tanpa mengkaitkan dengan proses investasi tabungan yang dianggap sebagai perbuatan dosa dan secara ekonomi merupakan praktek ekonomi yang jahat.

3. Pertumbuhan rata-rata persediaan uang yang lebih rendah atau nol dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan ekonomi.

   

Kebijakan ekonomi   a.   Tujuan-tujuan kebijakan ekonomi  

 

Kebijakan ekonomi menurut Kahf merupakan hal yang penting karena menyangkut pelayanan kepada masyarakat. Beberapa tujuan kebijakan ekonomi adalah; 1. Maksimalisasi tingkat pemanfaatan sumber-sumber 2. Minimalisir kesenjangan distribusi 3. Pelaksanaan aturan oleh unit-unit ekonomi b. Alat-alat kebijakan ekonomi.

237

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Menurut Kafh, alat kebijakan ekonomi meliputi; alat moneter, yaitu pengelolaan nilai tukar dan pengelolaan kredit tanpa bunga yang bisa   dilaksanakan dengan dana zakat. Selain itu presentase moneterisasi zakat   baik untuk kepentingan pengumpulan maupun pendistribusiannya.   Sedangkan alat-alat fiskal terdiri dari tiga cabang ; pemungutan pajak,   pengeluaran dan bermacam-macam transfer dan subsidi. Sementara alat-alat   produksi bisa diarahkan secara langsung oleh pemerintah. Sedangkan alat   distribusi bisa menggunakan zakat yang dikelola oleh pemerintah.  

 

Semua alat tersebut harus diatur oleh dua lembaga yang terkait dengan tujuan ini, yaitu sistem peradilan dan lembaga al- Hisbah. 158    

   

D. Pemikiran Ekonomi Islam Sayyid Mahmud Taleghani  

Biografi Singkat Sayyid Mahmud Taleghani   Sayyid Mahmoud Taleghani dilahirkan di sebuah keluarga religius   di  desa Gelyard dari Taleghan wilayah di bagian Utara Negara Iran. Sayyid Mahmoud Taleghani berasal dari Iran, dia merupakan salah satu Teolog   reformis Muslim dan merupakan salah satu senior Syi’ah Ulama dari Iran.   Taleghani adalah seorang pemimpin kontemporer dari revolusi Iran, dan   pemimpin syi’ah Iran dalam gerakan perlawanan terhadap pro Barat.   Beliau membantu Gerakan Perlawanan Nasional pada tahun 1957   dan  bersama-sama dengan Mehdi Bazargan mendirikan Gerakan Pembebasan Iran pada tahun 1961. Antara tahun 1964 dan 1978 ia   menghabiskan waktu hampir satu dekade di penjara. Taleghani wafat pada   bulan September 1979.   Karya Sayyid Mahmoud Taleghani     a) Sebuah Cahaya Al Qur’an   b) Pendahuluan-penjelasan di Tanbih Al-Omah va Tanzih Al-Mellah c) Islam dan Kepemilikan d) Terjemahan jilid pertama Imam Ali bin Abi Thalib’s Book e) Sebuah cahaya Nahj-ul-Balaq, f) Otoritas dan Judicial Keputusan 158

Al-hisbah adalah lembaga pengawas pasar. Lembaga ini sudah ada sejak zaman Rasulullah saw.,dan bertugas mengawasi agar pasar bebas dari pelaku penyimpang.

238

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

            

g) h) i) j)

Kebebasan dan Despotisme Persatuan Pelajaran Sebuah Pelajaran dari Alquran, Hari dan Kuliah

 

Pemikiran Ekonomi Islam Sayed Mahmud Taleghani   1.   Hak Memiliki Harta  

Ini adalah persoalan pokok yang dibahas oleh Taleghani. Manusia sebagai khalifah Allah SWT. Di muka bumi diamanahkan oleh-Nya untuk   mengelola bumi dengan hak untuk memiliki yang terbatas dan bersyarat.   Pembatasan tersebut, menurut Taleghani 159 diatur menurut tiga tingkatan,   yakni :  

       

a. Melalui keimanan dan hati nurani seseorang (tingkat individual); b. Melalui aturan hukum; dan c. Melalui campurr tangan pemerintah.

 

Perinsip dasar mengenai hak milik yang terbatas dan bersyarat mendorong Taleghani merumuskan aturan dasar mengenai kepemilikan.    

1)   Tanah dan sumber daya alam tidak boleh dimiliki siapapun juga (individu maupun masyarakat). Hanya wali kaum muslimin (imam dan wali-e   amr), yang memiliki komitment kepada kesejahteraan publik, yang   memiliki hak untik menyelia 160 bumi dan sumber-sumbernya. Namun   tampaknya ia berlawanan dengan pendapatnya sendiri ketika   menyatakan 161 bahwa “sumber daya alam dalam bentuk aslinya adalah   milik publik dan tidak memiliki pemilik khusus baik individu maupun   Negara”. Di tempat lain 162 ia sampaikan pendapatnya yang ke-tiga   dengan menyatakan bahwa “tanah dan  sumber daya alam lainnya adalah   milik publik dan berada dibawah penyeliaan, atau dimiliki oleh, imam Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership, (Translated From Persian By Ahmad Jabbani And Farhang Rajanee), (Lexington: Mazda Publisher, 1983), Hal 133. 160 Menyelia: to supervise. Penyelia: supervisor. Lihat Mohamed Aslam Haneef, Pemikiran Ekonomi Kontemporer: Analisis Komparatif Terpilih, Cet 1, (Jakarta; Rajawali Pers, 2010), Hal 118. 161 Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership… Hal 137. 162 Ibid, Hal 138. 159

239

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

ataupun pemerintah islam”. Pandangan yang terlihat rancu tersebut diperparah oleh penggunaan istilah-istilah imam, wali-e amr, hakim 163   dan wali/pemerintah islam. 164   2) Individu dapat memiliki hak atas tanah dan sumber daya lain secara   terbatas atau bersyarat, melalui kerja.   3) Individu maupun kelompok khusus dalam masyarakat tidak boleh   memiliki sumber daya alam (anfal dan fay’).   4) Uang dan mata uang, yang merupakan alat tukar dan standart nilai, tidak   boleh beredar di sebagaian kecil orang (kaya) saja. 5)   Asset likuid dan kekayaan dikenal zakat dank hums. 6)   Wali kaum muslim (imam, para pemegang kekuasaan atau wakil-Nya)   mempunyai hak memiliki kekayaan dan mengenakan pajak (kharaj) atas   tanah dan sumber daya alam.   7) Laba dan kekayaan yang diperoleh denga cara illegal (bunga, judi, lotere)   demikian pula harta yang diperoleh dari memperdagangkan barang  barang yang terlarang (haram) atau yang berbahaya, tidak dapat dimiliki.   8) Anak-anak serta orang gila tidak punya hak memiliki kekayaan atas   namanya sendiri.   9) Islam melarang pengeluaran mubadzir dan yang merugikan. 165    

 

Sejalan dengan pendekatan hukum tradisionalnya, Taleghani selanjutnya membahas kepemilikan atas tanah dan sumber daya alam.   166 ada dua jenis tanah, yakni : menurutnya    

a.   Anfal : yakni tanah yang asalnya dimiliki oleh seluruh kaum muslimin.   Dengan izin imam, hak milik itu dapat diberikan kepada seseorang   melalui kerja.    

 

163

Ibid, Hal 131. Secara Jujur, Haruslah Dicatat Bahwa ‘Kontradiksi’ Tersebut Dapat Saja Bersumber Dari Penerjemah. Namun Mangol Bayat, dalam bukunya “Mahmod Taleghani and the Iranian Revolution”, in Martin Kramer (ed), Shi’ism, Resistance and Revolution, Mansell Publishing Limited, 1987. Membela Taleghani Dengan Mengatakan Bahwa Wali Adalah Gubernur Dan Imam Adalah Pemimpin Tertinggi. 165 Mohamed Aslam Haneef, Pemikiran Ekonomi Kontemporer… Hal 118. 166 Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership… Hal 95. 164

240

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

b.   Fay’ : tanah yag dimiliki oleh imam dan berada dalam kekuasaannya.   Tanah tersebut digarap baik untuk ‘keperluan pribadi-nya’ maupun untuk   kepentingan umum.  

Tanah yang tidak ada pemiliknya, misalnya tanah taklukan, haruslah didistribusikan di antara kaum muslimin dan penduduk setempat di bawah   pengawasan imam. Di tempat lain 167 ia golongkan tanah taklukan itu sebagai   fay’.    

Yang lebih menarik lagi adalah implikasi terhadap pandangannya. semua tanah dan sumber daya alam haruslah “diambil alih atau   diregulasi” oleh Negara (atas nama masyarakat). Kedua, keduanya itu harus   didistribusikan kepada anggota masyarakat berdasarkan kapasitas kerja atau   penggarapannya. Ketiga setiap ‘kelebihan atau surplus’ tanah dan sumber   daya alam menjadi milik Negara yang bertindak selaku wali bagi   masyarakat. Sekalipun kelihatan amat sederhana, implikasi ketiga pandangan   tersebut tidak mudah.  

  Pertama

 

Walaupun ia hanya menyebut tanah dan pertanian, kita dapat   menganggap bahwa ia juga menghendaki ‘keterlibatan’ Negara yang kuat di   dalam industry. Sayangnya, ia tidak menyebut hal ini sama sekali. 168  

2.   Peran Negara dalam Pengambilan Keputusan dan Alokasi Sumber  

Taleghani menetapkan peran yang amat penting bagi Negara. Negara diamanahi untuk menjamin bahwa keadilan (qisth) berlangsung di   semua bidang kehidupan. Hal ini dilakukan oleh Negara dengan memikul   tagging jawab sebagai wali atau penyelia kesejahteraan publik. Menurut 169   Negara memiliki kekuasaan yang membatasi atau mengurangi Taleghani   hak-hak individu dalam menggunakan dan ‘memiliki’ sesuatu demi     menegakka keadilan dan kesamaan demi kepentingan bersama. Tugas negaralah untuk mengawasi kepentingan para petani (kaum miskin,  

167

Ibid. Ibid, Hal 121. 169 Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 133. 168

241

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

       berkekurangan   170 ‘sederhana’

dan

tertindas)

dengan

menggunakan

empat

terapi

 

a. Distribusikan tanah yang tak digunakan dan tak digarap, secara gratis,   kepada mereka yang mau menggarapnya. Negara harus menyediakan   irigasi, benih dan pupuk agar memungkinka para petani ‘memiliki’   tanah itu serta menerima pendapat dari hasil kerja mereka.   b. Batasi kepemilikan tanah dan beri petani hak untuk memiliki hasil   panen mereka, bukan sekedar menjadi pekerja yang baik bagi pemilik   tanah.   c. Jangan lagi member dukungan kepada tuan tanah Feodal yang   memeras orang-orang miskin.   d. Pungut pajak dalam bentuk zakat dan kharaj dari produk-produk   tertentu dan dari para penggarap, dan belanjakan pajak itu untuk   membantu para petani dalam rangka menghidupka tanah berikutnya.   Selain Al-Qur’an dan Sunnah, sebagai ahli hukum Syi’ah, Taleghani   mengutip para imam syi’ah dalam memberikan dukungan kepada pengaturan   pemerintah.  

 

Sebagai tambahan, Negara juga diamanahi untuk menjamin kesejahteraan publik dan “kemajuan agama, intelektualitas dan ilmu   pengetahuan tidak diancam oleh produksi maupun konsumsi barang-barang   yang berbahaya (harmful). 171 Selain pernyataan yang sifatnya umum ini,   Taleghani tidak menyatakan apapun mengenaai produksi barang-barang   modal, demikian juga dalam industry secara keseluruhan. Namun jika   melihat pandangannya yang lain, kita dapat menganggap bahwa ia ingin   melihat Negara memainkan peranan yang besar di semua sector di dalam   perekonomian. 172  

 

 

3. Pelarangan Riba dan Implementasi Zakat Selain kepemilikan harta (dan kebebasan), persoalan uang dan peredarannya juga dipandang oleh Taleghani sebagai salah satu masalah 170

Ibid, Hal 138-139. Ibid, Hal 143. 172 Mohamed Aslam Haneef, Terpilih, Hal 123. 171

Pemikiran Ekonomi Kontemporer: Analisis Komparatif

242

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sentral di dalam ekonomi. 173 Selain pelarangan penimbunan (hoarding)   uang, dibahasnya pula masalah riba. Di dalam ilmu ekonomi, sebagaimana   Naqvi, Taleghani melihat riba sebagai suatu “pertambahan harta secara   otomatis tanpa adanya produktivitas tenaga kerja (apapun definisinya)”. 174   Definisi ini tidak hanya mencakup bunga uang (sebagaimana dipraktekkan   orang di masa hidup Nabi SAW). Melainkan juga transaksi yang dibayar di   muka dan transaksi kredit. 175 Secara umum, dapat kita katakan bahwa riba   adalah perolehan haram. Sebagai suatu larangan yang dinyatakan secara   eksplisit oleh Al-Qur’an, maka riba haruslah diimplementasikan di dalam   ekonomi islam. Tidak seperti Mannan, Siddiqi dan Khaf yang membatasi   analisis mereka pada bunga perbankan saja, maka sebagaimana Naqvi,   Taleghani cenderung menetapkan lingkungan yang lebih luas untuk riba,   yakni setiap perolehan yang melibatkan eksploitasi. Meskipun demikian,   Taleghani tidak membahas pengganti bunga (di dalam intermediasi   financial).  

Zakat bersama-sama dengan khums (seperlima), kharaj (pajak tanah)   dan  kafarat (pajak berupa benda), dipandang oleh Taleghani tidak hanya sebagai kewajiban agama, melainkan juga sebagai alat untuk ‘memelihara   kerjasama, distribusi yang adil dan untuk memenuhi permintaan publik’. 176   Zakat didefinisikan sebagai bagian tetap dari ‘produk tanah’, binatang   piaraan, uang tunai dan mata uang asing serta logam mulia. Sekalipun   Taleghani sendiri tidak mengatakan hal itu, ia mengutip para ahli hukum   yang mendukung peranan zakat terhadap bentuk-bentuk lain kekayaan   seperti barang dagangan dan laba usaha, selain digunakannya ijtihad untuk   menyesuaikan kondisi kekinian.   4.   Distribusi dan Produksi  

 

Taleghani tidak membedakan ‘proses distribusi produk’ (distribusi pasca produksi) dan produksi serta distribusi sumber daya alam. Bagi

Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 102. Ibid, Hal 107. 175 Dalam persoalan ini, taleghani mengaambil pendapat para ahli hukum Syi’ah dua belas imam (Syi’ah Itsna ‘asyariyah – pent). 176 Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 117. 173 174

243

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  177 Taleghani , produksi “tidak terbatas pada sumber daya alam dan penyiapan   produk akhir, (melainkan juga) meliputi penggunakan berikutnya serta   distribusinya kepada mereka yang membutuhkan”.  

Mengingat hal itu, pembatasan ‘hak kepemilikan’ hanya pada sumber alam saja ternyata memainkan peranan yang amat penting di dalam   mencapai keadilan ekonomi. Jika kita mulai dengan benar, menurut   Taleghani, “masalah ekonomi yang muncul dari hubungan ekonomi akan   berkurang banyak”. 178 Ia mencela system kapitalisme yang tidak berupaya   memberi penyelesaian yag memuaskan pada masalah distribusi awal. Oleh   karena ia melihat semua tanah dan sumber daya alam sebagai milik umum ,   maka menjadi tugas pemerintahlah untuk mendistribusikannya kepada   kepada individu menurut kemauan mereka bekerja dan menurut kebutuhan   mereka. Dengan itu, Taleghani menyatakan bahwa kerja dan kebutuhan   merupakan dasar penetapan kepemilikan harta, da demikian pula, keduanya   menjadi dasar bagi hak distributif (distributive rights). Namun demikian   Taleghani dengan cepat mengingatkan kita bahwa ‘hak turunan’ itu, yang   baginya merupakan ciri khas system ekonomi Islam, bukan merupakan dasar   bagi kepemilikan mutlak. Kepemilikan mutlak hanyalah atas produk hasil   kerja saja. 179dengan kata lain, orang yang memiliki ‘buah dari kerjanya   sendiri saja’. 180    

mengakui tanah, tenaga kerja, modal dan sebagai factor produksi. Setiap factor produksi berhak   mendapatkan imbalan jika memang berkontribusi di dalam proses produksi   (bagaimana imbalan itu ditetapkan, tidak ia bahas sama sekali). Bahkan   ‘makelar’ pun haruslah diberi imbalan. 181 Posisi khusus diberikan kepada   ‘initial agents’, yakni mereka yang pertama kali menggarap sumber daya  

Taleghani

  entrepreneurship

 

 

Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 134. Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 136. 179 Ibid, Hal 135. 180 Meski Taleghani mengakui kepemilikan mutlak dalam hal ini, individu tetap saja dibatasi oleh kepentingan publik ‘pertahanan diri’ (yakni barang maupun penggunaannya tidak mengandung bahaya) karena akan menurunkan harkat manusia itu sendiri. Lihat Mohamed Aslam Haneff, Pemikiran Ekonomi Islam Kontemporer…. Hal 125. 181 Yang dimaksuoleh Taleghani adalah para pedagang dan teknis yang melakukan ‘useful service’, bukan makelar pemeras yang hanya membeli murah dan menjual mahal. Lihat Ibid. 177 178

244

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    alam seperti petani, dan menyebut mereka itu sebagai ‘pemilik’ asli. 182   Sumber daya alam yang digarap itu ia sebut modal primer, dan para initial   agents memiliki ‘hak senioritas dan hak untuk menetapkan orang lain   (pekerja dan pemilik peralata) sebagai pengikut mereka’. Menurut   183 jika para initial agents memperoleh laba, maka (para pemilik) Taleghani   peralatan dan tenaga kerja upahan hanya memperoleh imbalan tetap bagi   kontribusi mereka. Pandangan Taleghai ini lebih lanjut mendukung   tuntutannya akan tiadanya campur terhadap dan kerja para petani. Dalam   peraktiknya, Negara herus melindungi mereka dan memberi apapun bantuan   yang meraka perlukan. 184  

Selain kerja, kebutuhan juga dipandang sebagai dasar resmi bagi   distributive rights. Dalam hal ini, Negara bertanggung jawab untuk   mencukupi kebutuhan kaum miskin, baik dengan cara mendistribusikan   initial resources maupun redistribusi melalui zakat ataupun pajak-pajak   lainnya. Sekalipun membicarakan redistribusi, Taleghani tidak membicaraka   masalah ketimpangan distribusi pendapat atau ‘income gap’ seperti para ahli   yang lain. Kita hanya dapat menganggap bahwa ia tidak menyukai adanya   perbedaan pendapat yang lebar.   Menyinggung hukum waris sebagai alat redistribusi, Taleghani   melihat ‘sedekah sepertiga dari kekayaan orang’ sebagai satu perkecualian,   bukan aturan. 185ia lebih suka membagi dan mendistribusikan kekayaan   menurut kapabilitas produktif dan tanggung jawab penyeliaan para   penerimanya. Disini, Taleghani tidak secara eksplisit menyatakan apakah   prioritas seseorang untuk menerima warisan itu berasal dari hak hukumnya   sebagai penerima warisan almarhum ataukah dari kontribusi potensialnya   pada masyarakat. Namun, sebagai seorang ahli hukum, ia berketetapan   bahwa tetap saja pewaris yang memiliki  hak ‘alami’ dan utama. 186 Disini Taleghani tidak sependapat dengan Naqvi yang melihat hukum waris sebagai  

Sayyed Mahmud Taleghani, Islam and Ownership … Hal 137. Ibid, Hal 155. 184 Ibid, Hal 138. 185 Ibid, Hal 139. 186 Ibid, Hal 155. 182 183

245

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

alat  untuk mendistribusikan kekayaan secara lebih merata, terutama bagi   kaum miskin.  

Taleghani tidaklah membahas produksi secara rinci. Namun, karena adanya ajaran agama yang melarang produksi dan konsumsi barang-barang   haram dan berbahaya, maka sumber daya hendaklah lebih diarahkan untuk   memproduksi barang dan jasa yang halal dan baik. 187 Bahkan pengeluaran   untuk keperluan militer haruslah diminimumkan jika memungkinkan.   Idealismenya terlihat demikian jelas tatkala ia menyatakan “jika semua   kemampuan fisik, intelektual dan industrial digunakan untuk maksud  maksud baik, bagi pelayanan kemanusiaan, kemajuan hidup maupun ilmu   pengetahuan, maka tidak ada seorang pun yang lapar, yag tak berpakaian,   yang tak berumah, yang teraniyaya maupun bodoh, sekalipun jumlah   penduduk meningkat beberapa kali lipat”. 188    

 

E.   Pemikiran Ekonomi Islam Syed Nawab Haider Naqvi   Biografi Singkat Haider Naqvi   Syed Nawab Haider Naqvi dilahirkan di Pakistan pada 1935. Ia   mendapatkan gelar Master dari Universitas Yale (1961) dan Ph.D. dari   Universitas Priceton (1996) Amerika Serikat. Selanjutnya Naqvi mengajar di   sejulah lembaga pendidikan tinggi dan riset ternama di Norwegia, Turki dan   Jerman Barat sebelum akhirnya kembali ke Universitas Quad-i-Azam,   Pakistan, pada 1975. 189  

Kelebihan akademiknya menyebabkan ditunjuk di berbagai panitia formulasi kebijakan ekonomi di Pakistan maupun di luar negeri. Ia ditunjuk   sebagai kepala di Economics Affairs Divison of Pakistan selama 1971-1973.   Pada tingkat internasional, Naqvi adalah konsultan untuk OECD dari 1972     hingga 1975 dan Economic and Social Comission on Asia and Pacific (ESCAP). Ketajaman sebagai ahli ekonomi membawanya pada jabatan Directorship of the Pakistan Institute of Development Economics pada  

187

Ibid, Hal 141-143. Mohamed Aslam Haneef, Pemikiran Ekonomi Kontemporer: Analisis Komparatif Terpilih, Hal 127. 189 Informasi mengenai Naqvi diperoleh dari publikasi Pakstan Institute of Development Economics, Pakistan. 188

246

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    tahun 1979, dan kepala seksi Ekonomi pada Islamization Comittee di tahun   1980.  

Karya Syed Nawab Haider Naqvi   Karya Naqvi yang orisinal dan amat memprovokasi pikiran, yakni   Ethics and Economics: An Isalamic Synthesis,telah terbukti sebagai suatu   perpisahan dari literatur ekonomi Islam yang telah ada. Pendekatan   aksiomatiknya memperkaya pemikiran ekonomi Islam, bersama dengan   karyanya selanjutnya mengenai suku bunga (1984) dan reformasi ekonomi   (1985). Naqvi terlibat secara langsung di dalam formulasi kebijakan   ekonomi di Pakistan selama 20 tahun. Pemikirannya dan karyanya, yang   banyak meratapi eksploitasi oleh tuan tanah yang feodalistik-kapitalistik,   harus dipandang sebagai reaksi atas kenyataan-kenyataan sosio-ekonomi   yang terjadi di Pakistan.  

 

Pemikiran Ekonomi Syed Nawab Haider Naqvi  

Ada tiga tema besar yang mendominasi pemikiran Naqvi di dalam ekonomi Islam. Pertama,kegiatan ekonomi dilihat sebagai suatu subset dari   upaya manusia yang lebih luas untuk mewujudkan masyarakat adil   berdasarkan pada prinsip etika ilahiyah, yakni al-adl wa al-ihsan 190. Menurut   Naqvi, hal itu berarti bahwa etika harus secara eksplisit mendominasi   ekonomi di dalam ekonomi Islam 191 dan faktor inilah yang membedakan   sistem ekonomi Islam dari sistem lainnya. Kedua, melalui prinsip al-adl wa   al-ihsan , ekonomi Islam memerlukan kebijakan-kebijakan yang memihak   kaum miskin dan mereka yang lemah secara ekonomis. Aktifitas ini yang   disebut egalitarianisme. Ketiga adalah diperlukannya suatu peran utama   negara di dalam kegiatan ekonomi. Negara tidak hanya berperan sebagai   regulator kekuatan-kekuatan pasar dan   penyedia kebutuhan dasar seperti   yang terdapat di dalam pandangan Mannan dan Siddiqi, tetapi juga sebagai partisipan aktif dalam produksi dan distribusi, baik di pasar produk maupun faktor produksi, demikian pula peran negara sebagai pengontrol sistem  

Syed Nawab Haider Naqvi, On Replacing the Interest in a Dynamic Islamic Eonomy, (Pakistan Institute of Development Economics, 1983). 5 191 Syed Nawab Haider Naqvi, Ethics and Economics: An Islamic Synthesis. (The Islamic Foundation, 1981). 18. 190

247

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    perbankan. Ia melihat negara Islam sebagai perwujudan kepercayaan Allah   Swt. sebagai penyedia penopang dan pendorong kegiatan ekonomi.  

Dalam membangun kerangka teoritisnya, Naqvi 192memandang bahwa teori haruslah berisi sejumlah minimal aksioma agar dapat dikelola   secara operasional, harus konsisten secara internal dan harus memiliki   kekuatan prediktif, yakni cukup umum agar dapat menerangkan fenomena   yang bermacam-macam. Ia menetapkan empat aksioma yang menurutnya   membentuk suatu himpunan rentang bagi aksioma-aksioma yang mendasari   filsafat ekonomi Islam. Keempat aksioma tersebut adalah kesatuan,   keseimbangan, kemauan bebas dan tanggung jawab. 193    

   

Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1981. hal 31.  Persatuan. Menurut Naqvi hal ini membentuk dimensi vertial kegiatan ekonomi dan memiliki “ jangkauan konsekuensi yang jauh terhadap prilaku ekonomi”. Karakter manusia   ekonomi akan berubah sepenuhnya, dan prilakunya memaksimumkan guna akan dibatasi   tidak hanya oleh “feasible constraint” yang biasa itu melainkan juga oleh “allowability constraint” Islam. Keseimbangan. Menurut Naqvi, mewakili dimensi horizontal Islam.   Keadilan harus ditegakkan di semua segi kehidupan sosial melalui komitmen dAan upaya,   yakni melalui jihad. Hal itu merupakan penyatuan komitmen moral diantara individu di dalam masyarakat untuk mewujudkan suatu keseimabngan dalam seluruh aspek kehidupan   mereka, dan oleh karenanya berbeda dengan konsep mekanis murni yang digunakan dalam   ekonomi murni yang digunakan dalam ilmu ekonomi positif konvensional, yang   menganggap bahwa komitmen etika mmaupun normatif itu tidak ada, yakni bebas nilai. Menurut Naqvi, aksioma ini memiliki beberapa implikasi bagi sistem ekonomi Islam: 1).   Konsumsi, produksi dan distribusi harus terhindar dari konsentrasi kekuatan ekonomi di   tangan sebagai kecil orang, dan ini bermakna penghapusan eksploitasi. 2). Keadaan perekonomian yang tidak konsisten dengan distribusi pendapatan dan kekeyaan yangdinilai   secara Islam “terbaik”, akan disingkirkan. Idealnya, menurut Naqvi, distribusi yang terbaik   adalah “absolute income equality”, yang merupakan suatu posisi yang ditolak oleh itu kebanyakan ahli ekonomi Muslim. Distribusi awal kekayaan dan pendapan haruslah adil,   karena sistem Islam akan menuntut terjadinya pemaksimuman kesejahteraan total dan tidak   hanya sekedar kesejahteraan marginal. Itu berarti bahwa ketimpangan bruto distribusi pendapatan dan kekayaan juga bertentangan dengan cita-cita Islam. 3). Bias egalitarianyang     amat tegas di dalam Islam dibatasi hak-hak individu untuk memiliki kekayaan secara tak terbatas. Ini perlu menurut Naqvi, karena tidak ada satu pun program ekonomi yang diarahkan pada keadilan sosial yang dapat berhasil tanpa pembatasan kekayaan swasta secara substansial. Sebaiknya, hak memilki kekayaan itu didasarkan pada konsep perwalian. Oleh karena itu, sekalipun hak memiliki kekayaan oleh swasta diakui namun jika dibatasi, supaya ada jalan bagi kepemilikan kolektif dan umum, sejalan dengan prinsip manusia secara keseluruhan adalah kepercayaan atau khalifah Allah SWT. Bebas menentukan kegiatan. Menurut Naqvi konsep perwalian itu menunjukan adanya pembatasan pada kebebasan individu. Di dalam Islam, sekalipun kemauwan bebas dan kebebasan individu itu harus dijamin, namun hanya dapat dicapai dengan tidak sengaja untuk membebaskan tanggung jawab seorang untuk menolong kaum miskin didalam masyarakat.

192 193

248

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Metodelogi pemikiran Syed Nawab Haidar Naqvi menyatakan bahwa al-Qur’an dan as-Sunnah sebagai petunjuk dan acuan nilai serta   rujukan dalam menjalankan perekonomian yang berfungsi sebagai prinsip   pengorganisasian, yakni alat untuk memilih , mengorganisasi dan   pengorganisasian pernyataan tertentu. Hal tersebut sebagai acuan untuk   melawan pemikiran kapitalis dalam menjalankan perekonomian.  

 

Bagi Naqvi harus ada sejumlah besar intrumen kebijakan dan bukan hanya penghapusan riba dan pemberlakuan zakat. Naqvi melihat   penghapusan riba tidak hanya sebagai penghapusan bunga, melainkan   penghapusan segala bentuk eksploitasi dan penolakan seluruh sistem   feodalistik-kapitalistik yang menurutnya mau melakukan eksploitasi untuk   meningkatkan pertumbuhan. Zakat bukan hanya pajak keagamaan dan juga   bukan basis keuangan negara, melainkan suatu tanda filsafat ekonomi Islam   yang amat egalitarian.    

  Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Islam Naqvi    

Bangunan sistem ekonomi Islam Naqvi meliputi;

1.   Hubungan harta Dalam sosialisme Islam, menurut Naqvi 194, membawa konsep   perwalian. Olek karena pemilik mutlak semua kekayaan adalah Allah SWT,   maka hak untuk memiliki sesuatu, sekalipun diakui, amatlah terbatas karena      

Pertanggungjawaban. Yang merupakan perluasan dari aksioma yang lalu (kemauan bebas)   diterjemahkan Navi ke dalam suatu pola prilaku khusus para agen ekonomi dalam suatu masyarakat Islam. Aksioma ini membatasi kebebasan individu, yang sekiranya diperlukan   untuk menegakkan keadilan. Aksioma ini memiliki tiga implikasi bagi perilaku ekonomi:   Dalam menghitung profit margin, biayah upah haruslah cocok dengan tingkat upah 1). minimum yang diterima secara sosial, dan itu berarti menentukan bebas atas profit margin.     2). Economic returns bagi kreditor modal tidak dapat ditetapkan di muka, yang berarti bahwa suatu aturan perilaku ekonomi eksplisit hendaklah diberlakukan untuk mengatur besar serta sering ketidak pastian di dalam suatu perekonomian Islam. 3). Islam melarang segala transaksi tak jelas yang disebut gharar, dalam transaksi seperti itu, pembeli selalu tidak berada posisi yang memungkinkan untuk dapat memprediksi konsekuensi keuangan secara penuh dari suatu transaksi, dan hal itu dapat meluas menjadi bentuk-bentuk transaksi spekulatif pada umumnya. Selengkapnya silahkan baca: Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1981. hal 48-50. Syed Nawab Haider Naqvi, . H.U. Beg, Rafiq Ahmed and Mian M. Nazeer. Principles of Islamic Economic Reform. (Pakistan Institute of Development Economics, 1984). 6

194

249

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

 

di   dalam perspektif Islam, kebebasan manusia untuk memiliki kekayaan   hanyalah relatif saja terhadap kebutuhan masyarakat.   2. Sistem insentif   Sistem ekonomi Islam membuat perolehan individual itu tunduk   kepada tanggung jawab sosial. Pandangan Islam itu menurut Naqvi 195,   dijumpai di dalam kenyataan bahwa sebagai aturan umum, pembawaan   alami manusia itu rakus dan mementingkan diri sendiri, dan jika dibiarkan   mengatur dirinya sendiri, tidak akan berbuat banyak untuk orang lain.   3. Alokasi sumber dan perbuatan keputusan negara   Naqvi tidak begitu mempercayai sistem pasar untuk menetapkan   alokasi sumber daya. Harapannya terwujudnya keadilan serta   kecondongannya kepada kaum miskin, fakir serta yang tertindas   menebabkannya berharap bahwa negara memainkan peranan yang   menentukan di dalam masalah-masalah ekonomi. 196 4.   Jaminan sosial dan program anti kemiskinan   Keperluan untuk menegakkan keadilan sosial mengharuskan negara   melakukan suatu kebijakan penyamaan utilitas antar individu. 197 5.   Penghapusan riba dan implementasikan zakat   Naqvi lebih menyakinkan penghapusan riba tidak hanya berubungan   dengan perekonomian bebas bunga melainkan perekonomian bebas   eksploitasi. Menyangkut zakat, Naqvi melihatnya sebagai mewakili filsafat   Islam yang amat egaliter. Menurut Naqvi, tarif pajak yang tinggi merupakan   ciri penting perekonomian Islam yang bebas riba dan berorientasi   kesejahteraan.     Konsep Distribusi Naqvi:   Dalam hal distribusi kekayaan, Naqvi mengajukan beberapa konsep     sebagai berikut; • Distribusi awal secara tak wajar memerlukan pembagian kembali dari yang kuat kepada yang ke lemah. • Konsep perwalian.

Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1984. hal 9. Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1983. hal 12. 197 Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1981. hal 103. 195 196

250

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

      

•   •  

Meluaskan kepemilikan ke masyarakat secara merata. Pendapatan boleh berbeda asalkan tetap saling menyongkong; pendapatan berbeda secara tak wajar yang tidak diijinkan.

   

Kosep Produksi Naqvi:  

Naqvi tidak banyak membahas produksi, namun juga struktur dan komposisi produksi di dalam suatu perekonomian Islam. Adapun empat   198 poin   struktur produksi dalam Islam menurut Naqvi adalah;  

               

1. Batas adanya laba maksimum dalam konsep ekonomi Islam (MC = MR). 2. Tidak boleh ada laba berlebihan dalam konsep ekonomi Islam. 3. Proposi barang-barang publik terhadap barang-barang pribadi akan meningkatkan perekonomian. 4. Keranjang konsumsi barang-barang pribadi akan lebih condong diisi dengan barang perlu dari pada barang mewah. 5. Barang modal seluruhnya atau terutama diproduksi oleh pemerintah.

 

Pengulangan pernyatan yang dilakukan Naqvi sebenarnya menunjukkan bahwa semua aspek di dalam ekonomi Islam itu saling   berhubungan dan terbentuk dari aksioma-aksioma etika Islamnya.   Demikianlah Naqvi sangat kritis terhadap kapitalisme. Naqvi menegaskan   bahwa tujuan utama reformasi Islam hendaknya mengubah struktur dasar   perekonomian feodalistik-kapitalistik sekarang ini.  

   

F.   Pemikiran Ekonomi Islam Muhammad Baqr Al Sadr   Biografi Singkat Baqr Al-Sadr     Asy-syahid Muhammad Baqir As-Sadr dilahirkan di Khodimiyeh, 199 Dia tumbuh besar di bawah Baghdad pada tanggal 1 Maret 1935. pengawasan kakaknya, Ismail (1340/1921-1388/1968). Di Kazimiah, Muhammad Baqir Ash-Sadr sekolah dasar Muntada AnNasyr. Dia sejak Syed Nawab Haider Naqvi, Ibid.1984. hal 43-44. http://syafaatmuhari.wordpress.com/2011/09/05/pemikiran-al-maududi-dan-baqir-al-sadrtentang-ekonomi-islam/ diakses 3 September 2013

198 199

251

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    awal menjadi sasaran perhatian dan keingintahuan guru-gurunya, sedemikian   rupa, sehingga beberapa murid meniru cara jalannya, cara bicaranya dan cara   duduknya di kelas.  

Pada umur 20 tahun telah memperoleh derajat mujtahid mutlaq, dan selanjutnya meningkat lagi ke tingkat otoritas tertinggi marja (otoritas   pembeda).    

Muhammad Baqir al-Sadr menyelesaikan ajaran agama di seminari di bawah al-Khoei dan Muhsin al-Hakim pada usia 25 dan mulai   mengajar. Karya pertamanya yang rinci kritik Marxisme yang disajikan ideide  awal yang dalam Islam alternatif pemerintah. Mungkin karyanya yang   paling penting adalah Iqtisaduna pada ekonomi Islam dan "Filosofi". Karya  karya ini adalah kritik dari kedua sosialisme dan kapitalisme.  

  agama

 

Ototritas intelektual dan spiritual di dalam tradisi Islam tersebut juga terwujud di dalam tulisan-tulisan Sadr, dan di dalam karyanya Iqtishoduna   (Ekonomi kita) ia menunjukan metodologi ‘pernyataa tegas Independen,   tetepi memenuhi syarat’.  

 

Ditulis dari 1960-an, Iqtishoduna haruslah dipandang sebagai sebuah analisis komprehensif dan perbandingan sistem ekonomi dari   perspektif Islam, dan itu masih dipakai sebagai referensi para ahli ditahun   sembilan puluhan. Ditahun 1982, setelah bekerja bertahun-tahun, pemerintah   Iran   menerjemahkan karyanya itu ke dalam bahas Inggris. Sayangnya, terjemahan itu telah memperlakukan karya asli Sadr secara tidak adil.   Meskipun demikian, hal itu malah menjadikan pemikiran Sadr dibaca orang   secara lebih luas. Pendekatan ‘Ekonomi hukum’-nya telah menempatkannya   pada suatu posisi sebagai pemikir Islam terdepan dan oleh karenanya kita   masukkan ke dalam analisis kita ini.      

Pada tahun 1977, ia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup menyusul pemberontakan di Najaf, namun dibebaskan dua tahun kemudian karena popularitas besarnya. Setelah dibebaskan Namun, ia diletakkan di bawah tahanan rumah. Pada tahun 1980, setelah menulis dalam membela Revolusi Islam, Sadr sekali lagi dipenjara, disiksa, dan dieksekusi oleh rezim

252

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    Saddam Hussein. Kakaknya, Amina binti Sadr al-Huda juga dipenjara,   disiksa dan dieksekusi. 200  

Dekade terakhir dari kehidupannya merupakan suatu periode penganiayaan oleh rezim Ba’ats di Iraq. Karena takut pengaruhnya terhadap   massa, dan sesudah memenjarakan dan menyiksanya, rezim Ba’ts   menjatuhkan hukuman mati kepadanya pada 8 April 1980. 201    

  Karya Baqr Al-Sadr  

Muhammad Baqir Sadr semasa hidupnya telah banyak memberikan kontribusi kepada khasanah intelektual Islam lewat karya-karya baik berupa   buku, artikel maupun pamflet. Sejauh ini Sadr telah menghasilkan sembilan   judul buku yang telah disusun dalam Majmual Shayid Muhammad Baqir   Sadr ( Bairut : Dar al Firk ), 32 artikel dan risalah yang meliputi bidang   Ushul, Filsafat, Politik, Tafsir serta Ekonomi. Karya-karya beliau yaitu;   Fadak fi al-tarikh (1957), Filsafatuna (1959), Igtishaduna (1961), Al-usus al  mantagiyya lil istigrta (1972), Al-Fatawa al-Wahida, Durus fi’ilm al-Ushul,   Al-Ma’alim al Jadidah lil Ushul, Buhuth fi Sharh al Irwah al Wathqa, Al  Bank Al-la Ribawi fi Al-Islam, Al-Nazriyah Al-Islamiyah li-Tawzi.  

 

Pemikiran Ekonomi Baqir Al-Sadr    

Sadr memandang ekonomi Islam sebagai suatu cara Islam memilih yang terbaik dalam pencarian tujuan ekonomi dan sebagai solusi   praktis dalam menyelesaikan masalah ekonomi sejalan dengan konsep dari   keadilan . Islam, menurut Sadr, tidak hanya berdasarkan investigasi tentang   hukum dari penawaran dan permintaan (supply and demand)…tidak juga   tentang hubungan antara keuntungan dan bunga(profit and interest)..tidak   juga peristiwa tentang penyusutan hasil produksi(diminishing returns of     production) , yang menurutnya melambangkan “The Science Of Economic”. Dengan rasa hormat, ekonomi Islam adalah suatu doktrin karena itu berhubungan dengan setiap ketentuan dasar dari tujuan ekonomi yang berhubungan dengan ideologi keadilan sosial . Begitupun juga dengan sistem  

200

http://id.mg61/mail.yahoo.com/neo/ diakses tanggal 30 September 2013. Muhammad Asslam Haneaf, Pemikiran Ekonomi Islam Kontemporer, terjemah dari. Suherman Rosydi, (Surabaya : Airlangga University Press, 2006), 131-133.

201

253

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    ekonomi Islam, juga digolongkan sebagai suatu doktrin karena menurut Sadr   mempunyai kaitan dengan apa itu hendaknya mempertanyakan yang   didasarkan pada kepercayaan-kepercayaan Islam, hukum-hukum, pendapat  pendapat, konsep-konsep dan definisi-definisi yang diperoleh dari sumber   hukum Islam . Dalam doktrin ekonominya, keadilan menduduki suatu peran   yang penting. Ini merupakan suatu penilaian moral dan bukanlah bahan   pengujian. sebagai gantinya, Keadilan merupakan suatu referensi integritas   atau ukuran suatu teori ekonomi, aktivitas dan hasil-hasil dievaluasi.  

Sadr melihat sistem ekonomi Islam sebagai bagian dari keseluruhan sistim yang Islamic dan tetap menekankan bahwa sistem   ekonomi Islam harus dipelajari sebagai satu keseluruhan interdisciplinary   bersama-sama dengan para anggota masyarakat sehingga terbentuk agen  agen dari sistim tersebut. Sadr mengusulkan agar pemikiran yang Islami   perlu untuk dipelajari dan dipahami sebelum seseorang secara sungguh  sungguh melakukan suatu analisa yang mendalam tentang sistem ekonomi   Islam . Didalam pendekatan holistic ini, Sadr mendiskusikan doktrin   ekonominya. Ia melihat manusia mempunyai dua potensi keinginan yang   berlawanan (pribadi dan sosial) sehingga masalahpun muncul dan Sadr   melihat solusi ada di dalam agama ; karenanya, agama mempunyai peran   yang sangat penting di dalam sistem ekonomi Islam . Agama, menurut Sadr,   sesuatu yang sangat sakral bagi kaum Muslims, tidak seperti barat yang   sekuler dan asas di dalam agama menentukan minat/keinginan yang sah dari   manusia seperti juga pengaturan batas-batas dari suatu kebutuhan .    

Di dalam pemikiran ekonominya, Sadr memisahkan produksi dan   distribusi, tetapi tetap melihat hubungan antara keduanya sebagai suatu   persoalan pokok di dalam ekonomi. Sementara produksi adalah suatu proses     yang dinamis, berubah sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, distribusi dilihat sebagai bagian dari sistem sosial, hubunganhubungan yang total antara manusia. Menurut Sadr, sistem sosial menyebar dari kebutuhan manusia dan bukan dari bentukan produksi. Oleh karena itu, ia percaya bahwa mungkin saja untuk mempertahankan suatu sistem sosial tunggal (termasuk distribusi) meskipun ada bermacam-macam cara atau bentuk-bentuk produksi. Sadr menolak pandangan penganut paham Marxisme tentang masyarakat dan perubahan , dimana pandangan  

254

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    masyarakat menyatakan penggolongan itu akan berpotensi menimbulkan   konflik yang berlawanan karena ketidakcocokan mengubah gaya-gaya   produksi dengan hubungan-hubungan produksi. 202  

Asumsi Dasar Ekonomi Islam Al-Sadr   Sadr tidak menerima “the rational economic man” untuk menjadi   kompatibel dengan sistem ekonomi Islami. Sebagai penggantinya, kita   mempunyai pemuda Islam, seseorang yang melihat dirinya sebagai bagian   dari ummat, yang termotivasi oleh kepercayaan-kepercayaan dan praktek  praktek yang religius . Tidak seperti “the rational economic man”, pemuda   Islam percaya akan dunia rohani atau yang tidak kelihatan(akherat),   sehingga membuat dia lebih sedikit memikirkan dunia material(fana). Hal ini   mengakibatkan suatu pemahaman yang berbeda antara rasionalitas dan   berperilaku rasional . Tidak seperti “the rational economic man”, dimana   sebagian besar motivasinya adalah kepuasan pribadi, pemuda Islam   dibimbing oleh satu pengawasan yang mendalam(inner supervision).   Konsep-konsep dari vicegerency dan keadilan dalam menanggung tugas,   tanggung jawab dan akuntabilitas, yang menyiratkan batasan-batasan   tertentu kebebasan milik seseorang. Menurut Sadr, bukan soal perasaan yang   dibebankan oleh pembatasan-pembatasan ini karena kebebasan dan perilaku   rasional harus dilihat dari konteks kerangka sosial suatu masyarakat .   Mempertimbangkan dengan seksama spiritual, psikologis dan   historical/cultural faktor-faktor yang membentuk kerangka pemikiran sosial   seorang Muslims. Desakan/permintaan tegas dari seorang individu untuk   bertindak seperti the rational economic man bisa menjadi pertimbangan yang   tidak logis. Sebagai contoh, membebankan bunga (riba) dalam peminjaman   uang akan menjadi sesuatu hal yang tak dapat diterima oleh pemuda Islam,   dimana menurut “the rational economic   man”,. itu menjadi salah satu dari cara yang paling mudah untuk mendapatkan penghasilan .  

Sadr juga tidak percaya akan asumsi ’’keselarasan dari bunga’’, yang mendasari sistim kapitalis dalam mengusung paham kebebasan individunya. Sadr tidak menerima pandangan yang mengatakan bahwa kesejahteraan publik akan maksimal jika individu dibebaskan untuk 202

Ibid, 133-134

255

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  mencukupi keinginan-keinginan individu tersebut. Malahan hal ini agaknya   seperti menciptakan permasalahan sosial-ekonomi baru. Daripada   bergantung pada peran negara untuk menyediakan suatu keseimbangan   antara keinginan individu dan kesejahteraan publik, Sadr memberi peran   yang utama kepada agama. Ada suatu peran untuk pasar dan di sana adalah   tempat untuk negara tetapi yang terpenting lagi, ada pengaruh penolakan   terhadap peran negara dan pentingnya bimbingan agama di dalam sistem   ekonomi Sadr. 203  

Karakteristik Sistem Ekonomi Islam Sadr     1. Hubungan-Hubungan Harta  

Sadr memandang sistem ekonomi Islam mempunyai bentuk-bentuk   yang berbeda antara kepemilikan yang satu dengan yang lain. Ia menjelaskan   macam-macam dari kepemilikan sebagai berikut :        

a. Kepemilikan pribadi b. Kepemilikan sosial dimana terbagi menjadi; kepemilikan publik dan kepemilikan Negara

 

Menurut dia, kepemilikan pribadi dibatasi oleh hak-hak, penggunaan hak prioritas dan hak untuk melarang yang lain menggunakan sesuatu barang   milik orang lain. Tidak ada kepemilikan aktual dalam individu. Dalam hal   ini, pandangan-pandangan Sadr serupa dengan Taleghani, yaitu   membedakan bahwa kepemilikan itu adalah kepunyaan Allah SWT   sedangkan hak milik dapat dihibahkan kepada individu/manusia. Perbedaan   antara kepemilikan publik dan kepemilikan negara adalah dalam hal   pemakaian harta itu. Dimana fasilitas publik/umum harus dapat digunakan   untuk kepentingan semua orang (seperti rumah sakit, sekolah, dll) sedangkan     fasilitas negara tidak dapat digunakan untuk kepentingan semua orang, tetapi hanya untuk sebagian masyarakat tertentu saja, sesuai dengan peraturan negara.  

2. Pengambilan Keputusan, Alokasi Sumber Daya Dan Kesejahteraan Publik

203

Ibid, 136-137

256

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Menurut Sadr, negara mempunyai tanggung-jawab besar untuk memastikan bahwa keadilan berlaku. Hal ini dicapai oleh berbagai fungsi  fungsi sebagai berikut ;  

 

• distribusi sumber alam kepada individu berdasarkan kepada kesediaan dan   kemampuan mereka untuk bekerja   • implementasi terhadap larangan pengadilan hukum dan agama dalam   penggunakan sumber daya   • kepastian keseimbangan sosial.    

Ketiga fungsi negara ini mempunyai peranan yang sangat penting oleh karena konflik yang mungkin muncul karena adanya perbedaan  perbedaan alamiah yang dimiliki oleh individu (intelectual and physical).   Negara berkewajiban untuk menyediakan suatu standard hidup yang   seimbang kepada semua rakyat (dibanding mutu pendapatan). Dalam   semangat ini, negara juga dipercaya untuk menyediakan jaminan sosial   untuk semua. Hal ini menurut Sadr dapat dicapai dengan semangat   persaudaraan (melalui pendidikan) antar anggota masyarakat dan oleh   kebijakan-kebijakan pembelanjaan publik, oleh investasi-investasi sektor   publik yang spesifik kearah membantu yang miskin dan dengan peraturan   kegiatan ekonomi, untuk memastikan kegiatan ekonomi bebas dari praktek   pemerasan dan penipuan .  

 

3. Pelarangan Riba Dan Implementasi Zakat   Penafsirannya tentang riba hanya dibatasi untuk mendiskusikan   tentang bunga di pasar modal uang. Perihal implementasi zakat, Sadr   melihatnya sebagai suatu tugas dari negara. bersama-sama dengan zakat, ia   mendiskusikan khums (dimana bersama-sama dengan zakat ditetapkan juga     sebagai pajak tetap), fay’ dan anfal, seperti juga pajak yang lain yang dapat dikumpulkan dan dibelanjakan untuk tujuan-tujuan mengurangi kemiskinan dan untuk menciptakan keseimbangan sosial seperti disebutkan sebelumnya . Menurut Sadr menjadi sesuatu yang tidak bisa diterima, di mana suatu negeri yang sangat miskin tidak mampu menyediakan keperluan-keperluan dasar kepada siapapun, tidak dapat digolongkan sebagai bencana kemiskinan,  

257

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

  karena alasan yang sederhana bahwa setiap orang mempunyai standard   hidup yang sama. 204  

Persoalan Distribusi   Distribusi menduduki bagian yang utama dalam pemikiran ekonomi   Sadr. Hampir sepertiga dari Iqtisaduna mendiskusikan secara mendalam   masalah distribusi dan hak kepemilikan. Sadr membagi pembahasannya   menjadi dua bagian yaitu distribusi sebelum produksi (pre production  distribution) dan post production-distribution. Berdasarkan pemahaman   hukum tradisionalnya, Sadr menjelaskannya berdasarkan aturan/hukum yang sah  yang berhubungan dengan hak untuk memiliki dan memproduksi.  

 

1. Pre Production-Distribution  

Pembahasan ini berdasarkan kepada distribudi tanah dan sumber daya   alam lainnya. Seperti sarjana yang lainnya, Sadr mengkritik kapitalisme dalam mengabaikan masalah ini, yang mana menurut Sadr,mengabaikan   produksi sebagai tingkat kepastian dan karenanya hanya memikirkan post   production-distribution saja. Dalam membahas “status kepemilikan” sumber   daya alam, Sadr membagi sumber daya alam kedalam empat kategori ;   tanah, bahan mineral tanah mentah, air, dan kekayaan alam   lainnya(sungai,laut, tumbuhan,hewan dll) . Itu semua harus diingat bahwa “   bermacam-macam bentuk kepemilikan” diperbolehkan menurut Sadr.   Sejumlah poin-poin penting menurut Sadr adalah ;    

o

   

Kepemilikan negara adalah jenis kepemilikan yang paling banyak dimiliki karena hanya negara yang dapat mencapai hak-hak rakyatnya

 

o

   

o 204

Kepemilikan pribadi diperbolehkan namun dengan jumlah yang terbatas dan situasi tertentu, misalnya; diberikan lahan sebagai kompensasi   menerima Islam (muallaf), ada kontrak perjanjian untuk menanami lahan, alokasi beberapa bahan tambang tertentu dimana negara tidak mampu menambangnya, atau kebolehan berburu dan memotong kayu bakar Kepemilikan pribadi dibatasi oleh hak-hak orang lain

Ibid, 138-141

258

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    

o

   

Untuk bahan-bahan mineral dan air, menggunakannya sesuai dengan kebutuhan

individu

diperbolehkan

 

2. Post Production-Distribution   Sadr memulai dengan menyatakan bahwa Islam tidak meletakkan   semua faktor produksi di pijakan yang sama. Pekerja adalah ‘’kepemilikan’’   yang sebenarnya dari faktor produksi. Untuk itu maka pekeerja mempunyai   tanggungjawab untuk membayar kompensasi untuk faktor produksi lainnya   yang digunakan dalam proses produksi. Sadr menyadari pandangan ini yaitu   menempatkan manusia sebagai ahli dan bukan pelayan dari proses produksi.  

 

Selanjutnya Sadr menyatakan bahwa kapitalis tidak diperbolehkan untuk memiliki barang-barang produksi dari para pekerja yang mereka   upahi. Dengan kata lain, secara langsung ’para pekerja ekonomi’ adalah   kondisi yang dibutuhkan untuk kepemilikan suatu produk. Dengan   pandangan tentang prioritas pekerja, Sadr kemudian mendaftar kembali   setiap faktor-faktor produksi, yaitu; pekerja-upah atau bagi keuntungan,   tanah-sewa (bagi hasil panen), modal- bagi keuntungan, dan alat-alat/modal   fisik-sewa/kompensasi  

 

Pekerja diberikan kesempatan untuk memperbaiki upahnya atau variabel keuntungannya. Sewa tanah diperbolehkan jika hanya telah pasti   bahwa pemilik tanah telah menempatkan para pekerjanya di pemulaan. Para   pekerja boleh menggarap tanah kosong. Sadr juga mendukung transaksi   yang umum diperbolehkan seperti mudarabah, muza’raah, musaqot dan   ju’alah. Yang namanya ketidakadilan adalah membeli murah dan menjual   mahal tanpa ada kontribusi dalam proses produksi. Atau menyewa sebuah   tanah kemudian menyewakannya lagi kepada orang lain dengan harga sewa   205 yang   sangat tinggi.    

Persoalan Produksi Negara mempunyai tugas untuk merencanakan dan memberi petunjuk bagaimana seharusnya aktivitas ekonomi berjalan sesuai dengan Al-Qur’an, sunnah dan ijma Ulama. Sadr mendukung perencanaan pemerintah dan tidak melihat kekuatan pasar sebagai sesuatu yang 205

Ibid, 141-147

259

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    suci/keramat. Produksi adalah sebuah kewajiban yang harus dijalankan   dengan responsibilitas dan akuntabilitas.dalam rangka menyediakan   pandangan yang sehat dan terarah. Produksi secara Islam menurut Sadr   mempunyai dua cabang stategi, yaitu; 1). Sebagai doktrin/stategi intelektual.   Manusia termotivasi untuk bekerja karena bekerja adalah bagian dari ibadah   kepada Allah jika dikerjakan dengan pemahaman dan tujuan yang sesuai   dengan Al Qur’an. Tinggalkan sifat bermalas-malasan, dan berhura-hura   atau produksi yang tidak adil. Pemuda Islam harus sensitif terhadap masalah ini.  2). Sebagai strategi legislative. Peraturan harus mendukung doktrin yang   dikeluarkan oleh negara sehingga mendoronga dan mengatur aktivitas   ekonomi. Banyak contoh yang diberikan Sadr diantaranya;  

a.   Tanah yang menganggur dapat diambil oleh negara dan dibagikan kepada seseorang yang mempunyai keinginan dan kemampuan untuk   mengolahnya   b.   Islam melarang hima’, yaitu mengambil alih lahan dengan paksaan c.   Pelaksanaan Prinsip ‘tidak bekerja tidak ada keuntungan’ d.   Pelarangan transaksi yang tidak produktif, seperti membeli murah dan menjual mahal tanpa bekerja.   e.   Pelarangan riba f.   Pelarangan penimbunan (uang maupun emas) g.   Pelarangan penumpukan kekayaan h.   Pelarangan kegiatan yang dilarang oleh Allah SWT i.   Pelarangan sikap pemborosan dan berhura-hura j.   Membuat peraturan dan pemeriksaan tindakan Penipuan di pasar  

G.   Pemikiran Ekonomi Islam Taqiyuddin An Nabhanni Biografi Singkat Taqiyuddin An-Nabhanni     Taqiyuddin al-Nabhani dilahirkan di daerah Ajzam pada tahun 1909, wafat pada tahun 1977 M dan dimakamkan di Pemakaman al-Auza’i, Beirut. Nama lengkapnya, Muhammad Taqiyuddin bin Ibrahim bin Musthafa bin Ismail bin Yusuf al-Nabhani. Dinisbahkan kepada kabilah Bani Nabhan, yang termasuk orang Arab penghuni padang sahara di Palestina. Semenjak kecil, Taqiyuddin al-Nabhani mendapat didikan agama di rumahnya dalam tradisi ahl al-sunah dari ayahnya sendiri. Ayahnya adalah

260

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    seorang yang alim, pengajar ilmu-ilmu syari’ah di Kementerian Pendidikan   Palestina. Ibunya juga menguasai beberapa cabang ilmu syari’ah, yang   diperolehnya dari Syaikh Yusuf bin Ismail bin Yusuf al-Nabhani, ayahnya   sendiri.  

Pertumbuhan Taqiyuddin al-Nabhani dalam suasana religius yang kental, sangat mempengaruhi pembentukan kepribadian dan pandangan   keagamaannya. Ia telah hafal al-Qur'an seluruhnya (30 juz) dalam usia di   bawah 13 tahun. Di samping itu, banyak mendapat pengaruh dari kakeknya,   Yusuf al-Nabhani. Dari kakeknyalah ia mulai mengetahui persoalan  persoalan politik yang penting di mana kakeknya terlibat langsung dalam   dunia politik, karena mempunyai relasi yang erat dengan para petinggi   Daulah Utsmaniyah saat itu.    

Memasuki usia remaja, al-Nabhani mulai aktif mengikuti diskusifikih dalam majelis yang diselenggarakan oleh kakeknya.   Kecerdasan al-Nabhani yang nampak saat mengikuti diskusi-diskusi ilmiah   telah menarik perhatian kakeknya, kemudian memberikan perhatian yang   serius. Akhirnya ayahnya mengirim Taqiyuddin al-Nabhani ke al-Azhar   untuk melanjutkan studinya dalam ilmu syari’ah.  

  diskusi

 

Jenjang pendidikan Taqiyuddin al-Nabhani antara lain di Sekolah Dasar (Nidhamiyah Negeri) dan kampungnya, Ajzam. Tsanawiyahnya   dilanjutkan di Akka dan sebelum selesai ia berangkat ke Kairo, masuk ke al  Azhar al-Syarif pada tahun 1928. Pada tahun itu juga, Taqiyuddin   menyelesaikan pendidikannya dengan prestasi mengagumkan. Berikutnya, ia   meneruskan ke Fakultas Daar al¬Ulum, yang ketika itu masih menginduk ke   al-Azhar. Taqiyuddin lulus dari Fakultas Daar al-Ulum tahun 1932, dan pada   saat itu juga ia menyelesaikan studinya di al-Azhar versi lama.  

 

 

Setelah studinya selesai, Taqiyuddin pulang ke Palestina. Sejak tahun 1932-1938, ia bekerja di Departemen Ilmu Pengetahuan Palestina sebagai tenaga pengajar ilmu-ilmu syari’ah di Sekolah Tsanawiyah Nidhamiyah Haifa, di samping mengajar di Madrasah Islamiyah di kota yang sama. Pada tahun 1940 di Haifa, Taqiyuddin al-Nabhani diangkat sebagai pembantu qadli (musyawir) hingga tahun 1945. Tahun 1948 ia diangkat

261

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sebagai qadli di Mahkamah Ramlah, dan pada tahun itu juga, 1948,   Taqiyuddin al-Nabhani meninggalkan Ramlah menuju Syam, akibat   jatuhnya negara Palestina ke tangan Yahudi. Tidak lama kemudian (1948),   atas tawaran sahabatnya, Anwar al-Khatib, ia kembali ke Palestina dan   menjabat qadli di Mahkamah Syar’iyah al-Quds. Selanjutnya, pada tahun   1951-1953, Taqiyuddin al-Nabhani mengajar di Fakultas Ilmu Keislaman,   Amman Yordania.  

Sejak muda, Taqiyuddin sudah mengawali aktivitas politik, karena pengaruh kakeknya, Yusuf al-Nabhani. Pengalaman itulah yang   menghantarkannya mendirikan partai politik dengan asas Islam, Partai Hizb   al-Tahrir di Quds, tahun 1953 yang ia pimpin sampai akhir hayatnya yaitu   pada tanggal 20 Juni 1977 M.    

Di Hizb al-Tahrir, Taqiyuddin al-Nabhani membangun idealisasi obsesi agar sistem pemerintahan Islam dihidupkan lagi, termasuk sistem   ekonominya. Untuk tujuan ini, al-Nabhani menawarkan ide-idenya ke tokoh  tokoh dan penguasa Islam saat itu. Bahkan, beberapa kali upaya   pengambilalihan kekuasaan di beberapa negeri Arab pernah dilakukan,   seperi di Yordania pada tahun 1969, di Mesir tahun 1973, dan di Iraq tahun   1972, juga di Tunisia, Aljazair dan Sudan.  

dan 

 

Aktivitas politik merupakan aspek paling menonjol dalam kehidupan Taqiyuddin al-Nabhani dengan suatu obsesi besar yang ingin menghidupkan   kembali sistem-sistem Islam termasuk sistem ekonominya yang merujuk   pada praktek Nabi dan Khulafa’ al-Rasyidun.  

 

Taqiyuddin an-Nabhani adalah seorang pemikir dari dunia Islam   yang mempunyai gagasan tentang persoalan ekonomi yang selama ini masih   berkembang dan beliau menulis sebuah buku yang menjadi salah satu     rujukan penting dalam pembahsan sistem ekonomi Islam di dunia, yaitu Nizam al iqtisad fi al Islam. 206 Pemikiran Taqiyuddin an-Nabhani Tentang Ekonomi 1. Dasar Pemikiran Ekonomi Islam

206

http\\www.skripsiipsid.blogspot.com. diakses 25 September 2013

262

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Dalam pemikiran ekonomi Taqiyuddin an-Nabhani kata “ekonomi” adalah semata-mata istilah untuk suatu sebutan tertentu, yaitu kegiatan   mengatur urusan harta kekayaan, baik yang menyangkut kegiatan   memperbanyak jumlah kekayaan serta menjaga penggunannya yang   kemudian dibahas dalam ilmu ekonomi, serta yang berhubungan dengan tata   cara (mekanisme) pendistribusiannya yang kemudian dibahas didalam sistem   207 ekonomi.  

 

Pembahasan tentang cara mengatur materi kekayaan harus dibedakan dengan pembahasan tentang mengatur pendistribusiannya. Karena   cara mengatur materi kekayaan berkaitan dengan faktor produksi, sedangkan   pembahasan tentang mengatur pendistribusiannya berkaitan dengan   pemikirannya (konsep) tertentu. Oleh karena itu, pembahasan tentang sistem   ekonomi harus dibahas sebagai sebuah pemikiran yang mempunyai dan   terpengaruh oleh pandangan hidup (way of life) tertentu. Sedangkan   membahas ilmu ekonomi sebagai sebuah sains murni tidak ada hubungannya   dengan pandangan hidup (way of life) tertentu.    

Dengan membaca hukum-hukum syara' yang menyangkut masalah nampak bahwa Islam telah memecahkan masalah bagaimana agar   manusia bisa memanfaatkan kekayaan yang ada. Inilah yang sesungguhnya   menurut pandangan Islam dianggap sebagai masalah ekonomi bagi suatu   masyarakat. Sehingga ketika membahas ekonomi Islam hanya membahas   masalah bagaimana cara memperoleh kekayaan, masalah mengelola   kekayaan yang dilakukan oleh manusia serta cara mendistribusikan   kekayaan tersebut di tengah-tengah mereka. 208 Atas dasar inilah maka   hukum yang menyangkut masalah ekonomi dibangun diatas tiga kaidah,   yaitu: kepemilikan, pengelolaan kepemilikan dan distribusi kekayaan di     tengah-tengah manusia. 209  

  ekonomi,

2. Konsep Kepemilikan Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sitem Ekonomi Al-Ternatif Perspektif Islam, Terjemah Moh. Maghfur Wahi, (Surabaya: Risalah Gusti, 1999).47 208 Taqiyuddin an-Nabhani, Mafahim Hizbut Tahrir, cet. VI, (Min Mansyurat Hizbut Tahrir, 2001), 35. 209 Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sistem…, h.53 207

263

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

   

Taqiyuddin an-Nabhani melihat persoalan krusial dalam sistem ekonomi adalah konsep tentang kepemilikan. Sebab, semua aktivitas   pengaturan harta kekayaan baik itu mengenai pemanfaatan, pembelajaran,   pengembangan, pengalihan atau pendistribusiannya terkait erat dengan   konsep kepemilikan.  

 

Menurut Taqiyuddin an-Nabhani, pemilik semua harta dengan   segala macamnya adalah Allah SWT, sebab Dialah pencipta, pengatur dan   pemilik segala yang ada didalam semesta ini. kesimpulan ini didasarkan   beberapa ayat Al-Quran seperti :    

… ۚ ‫ض َو َﻣﺎ ﺑَ ْﯿﻨَ ُﮭ َﻤﺎ‬ ِ ‫ﺴ َﻤ َﺎوا‬ ‫� ُﻣ ْﻠﻚُ اﻟ ﱠ‬ ِ ‫ت َو ْاﻷ َ ْر‬ ِ ‫… ۗ◌ َو ِ ﱠ‬

 

Artinya: "…Dan kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa  apa yang ada diantara keduanya...". (Q.S. Al-Ma’idah: 17). 210  

a. Pengertian Kepemilikan    

Taqiyyudin an-Nabhani, mendefinisikan kepemilikan adalah hukum syara' yang berlaku bagi zat benda atau kegunaan (utility) tertentu   yang memungkinkan siapa saja yang mendapatkannya untuk memanfaatkan   barang tersebut, serta memperoleh kompensasi dari barang tersebut. 211  

 

Berdasarkan diskripsi yang dikemukakan diatas, hak milik merupakan izin as-Syari’ untuk memanfaatkan zat tertentu. Oleh karena itu   kepemilikan tersebut tidak akan ditetapkan selain dengan ketetapan dari as  Syari’ terhadap zat tersebut, serta sebab-sebab kepemilikannya.    

  b. Jenis-Jenis Kepemilikan  

Taqiyuddin An Nabhanni membagi konsep kepemilikan menjadi   kepemilikan individu (Al-Milikiyyah Al-Fardiyyah), kepemilikan umum (Al    Milikiyyah Al-Ammah) dan kepemilikan negara (Al-Milikiyyah Al-Dawlah). 1. Kepemilikan Individu Menurut Taqiyuddin an-Nabhani, kepemilikan individu (AlMilkiyyah Al-Fardiyah) adalah hukum syara' yang berlaku bagi zat ataupun 210 211

Departemen Agama RI, Al-Qur’an dan Terjemahnya, h.161 Taqiyuddin an-Nabhani, Sistem Ekonomi Islam, Jakarta: HTI Press, 2010, h.66

264

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    kegunaan tertentu yang memungkinkan pemiliknya untuk memanfaatkan   barang tersebut, serta memperoleh kompensasinya baik karena diambil   kegunaannya oleh orang lain, seperti disewa ataupun karena dikonsumsi. 212  

Menurut Taqiyuddin an-Nabhani, hukum syara' telah menetapkan kepemilikan pribadi dengan beberapa sebab yang dapat dikategorikan   sebagai sebab-sebab kepemilikan individu, yaitu; bekerja, warisan,   kebutuhan akan harta untuk mempertahankan hidup, harta pemberian negara   yang diberikan kepada rakyatnya dan harta yang diperoleh seseorang dengan   tanpa mengeluarkan harta atau tenaga apapun. 213    

2.   Kepemilikan Umum  

Kepemilikan umum (Al-Milkiyah Al-Ammah) adalah izin syari’at   kepada suatu komunitas untuk bersama-sama memanfaatkan benda atau   barang. Sedangkan benda-benda yang termasuk kategori kepemilikan umum   adalah benda-benda yang telah dinyatakan oleh syara' sebagai benda-benda   yang dimiliki komunitas secara bersama-sama dan tidak dikuasai oleh hanya   seorang saja. Karena milik umum, maka sesetiap individu dapat   memanfaatkannya, namun dilarang memilikinya. 214  

Dari pengertian diatas, maka benda-benda yang yang termasuk dalam kepemilikan umum dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu; 215   fasilitas umum, bahan tambang yang tidak terbatas , serta benda-benda yang   sifat   pembentukannya menghalangi untuk dimiliki hanya oleh individu.  

3.   Kepemilikan Negara  

Kepemilikan negara (Al-Milikiyat Ad-Dawlah) adalah harta yang   merupakan hak seluruh kaum muslim yang pengelolaannya menjadi   216 , Kharaj 217, Jizyah 218 dan wewenang Khilafah seperti: harta Fai'    

Taqiyuddin an-Nabhani, Sistem Ekonomi…, h.65 Ibid, h.71 214 Rahmad S Labib, Privatisasi Dalam Pandangan Islam, Jakarta: Wadi Press, 2005, h.71 215 Taqiyuddin an-Nabhani, Sistem Ekonomi…, h.66 216 Fai’ adalah harta yang dikuasai kaum muslimin dari orang kafir tanpa melalui peperangan, pengerahan kuda dan pasukan, Abdul Qodim Zallum, Sistem Keuangan Di Negara Khilafah, Bogor: Pustaka Thariqul Izzah, 2002, h.30-31, Al-Sayyid Sabiq, Fiqih Sunnah, vol.3, Semarang : Toha Putera, tt, h.76-92 212 213

265

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    sebagainya. Sebagai pemilik wewenang dia bisa saja mengkhususkannya   kepada sebagian kaum muslim sesuai dengan kebijakannya. Makna   pengelolaan oleh khalifah ini adalah adanya kekuasaan yang dimiliki   khalifah untuk mengelolanya. 219  

Meskipun harta milik umum dan milik negara pengelolanya dilakukan oleh negara, keduanya berbeda. Harta milik umum pada dasarnya   tidak boleh diberikan negara kepada siapapun, meskipun negara dapat   membolehkan orang-orang untuk mengambil manfaatnya. Adapun terhadap   milik negara khilafah berhak untuk memberikan harta tersebut kepada   individu tertentu sesuai dengan kebijakannya. 220    

Terhadap minyak, emas, air, tambang garam, padang rumput,   lapangan dan lainnya tidak boleh sama sekali negara memberikannya kepada   orang tertentu.  

 

Termasuk dalam kategori ini adalah: padang pasir, gunung, pantai, tanah mati yang tidak dihidupkan secara individual, bit'aih (tanah yang   tenggelam tertutup air), sawafi (semua tanah ditempat futuhat yang tidak   bertuan atau milik penguasa negara sebelumnya) yang ditetapkan oleh   kepala negara atau khalifah menjadi milik Baitul Mal dan sesetiap bangunan   yang dibangun oleh negara dan dananya berasal dari Baitul Mal, khususnya   berkaitan dengan struktur negara. 221  

 

c. Sebab Kepemilikan    

An Nabhanni membedakan antara sebab-sebab kepemilikan dengan sebab-sebab pengembangan kepemilikan. Sebab-sebab kepemilikan   merupakan perolehan harta yang sebelumnya belum menjadi miliknya.   Sedangkan sebab-sebab pengembangan kepemilikan adalah memperbanyak     kuantitas harta yang sebelumnya sudah menjadi hak miliknya. Dimana status  

Kharaj adalah hak kaum muslimin atas tanah yang diperoleh dari orang kafir, baik melalui peperangan maupun perjanjian damai, Abdul Qodim Zallum, Sistem Keuangan Negara Khilafah, Jakarta: HTI Press, 2009, h.38 218 Jizyah adalah hak yang diberikan Allah S.W.T kepada kaum muslimin dari orang-orang kafir sebagai tunduknya mereka kepada Islam, Ibid, h.57 219 Taqiyuddin an-Nabhani, Sistem Ekonomi….., h.244 220 Ibid 221 M. Ismail Yusanto dan M. Arif Yunus, Pengantar Ekonomi Islam, Bogor: Al-Azhar Press, 2009, h.146 217

266

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    harta tersebut memang sudah ada, hanya kemudian dikembangkan dan   diperbanyak kuantitasnya.  

Pemilikan atas harta tersebut memiliki sebab-sebab syar’i yang telah ditetapkan oleh Allah SWT dengan suatu sebab tertentu yang tidak   boleh melampaui batasan-batasan tersebut sehingga sebab pemilikan harta   itu   telah dibatasi dengan batasan yang telah dijelaskan oleh syara'.  

Menurut Taqiyuddin an-Nabhani, dengan membaca hukum-hukum yang menentukan pemilikan seseorang atas harta tersebut, maka akan   nampak bahwa sebab-sebab kepemilikan tersebut terbatas pada lima sebab   yaitu: bekerja, warisan, kebutuhan akan harta untuk menyambung hidup,   harta pemberian negara yang diberikan kepada rakyat, harta-harta yang   diperoleh oleh seseorang dengan tanpa mengeluarkan harta atau tenaga 222   apapun.  

  syara'

 

d. Pemanfaatan dan Pengembangan Kepemilikan  

1.   Pemanfaatan kepemilikan  

Menurut An Nabhani, pemanfaatan kepemilikan digolongkan ke   dalam dua bagian, yaitu pemanfaatan yang dihalalkan seperti untuk nafkah   keluarga dan untuk beribadah kepada Allah. Juga pemanfaatan yang   diharamkan seperti memanfaatkan harta dalam aktifitas israf dan tabdzir,   taraf (berfoya-foya), taqtir (kikir), menyuap dan untuk tindakan   kezaliman. 223  

2.   Pengembangan Kepemilikan Pengembangan kepemilikan terkait dengan suatu mekanisme atau   yang akan digunakan untuk menghasilkan pertambahan kepemilikan cara     harta. Misalnya apakah dengan cara diinvestasikan dalam sebuah perusahaan untuk modal perdagangan atau malah dilarikan untuk perjudian.  

Pengembangan kepemilikan dalam Islam pada dasarnya diberikan kebebasan untuk mengembangkannya selama tidak terkait dengan

222 223

Taqiyuddin An-Nabhani, Sistem Ekonomi ..., h.71 Ibid, h.154

267

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    224 larangan. Syari’ah Islam melarang pengembangan harta dalam hal;   perjudian, riba, al-ghabn al-fahisy, tadlis atau penipuan, penimbunan dan   pematokan harga. 225          

Rangkuman    

Para pemikir muslim kontemporer di bidang ekonomi dikelompokkan dalam tiga kategori : Pertama, pakar bidang fiqih atau hukum Islam   sehingga pendekatan yang dilakukan adalah legalistik dan normatif; kedua,   kelompok modernis yang lebih berani dalam memberikan interpretasi   terhadap ajaran Islam agar dapat menjawab persoalan yang dihadapi   masyarakat kini; ketiga para praktisi atau ekonom muslim yang berlatar   belakang pendidikan Barat. Mereka mencoba menggabungkan pendekatan   fiqih dan ekonomi sehingga ekonomi Islam terkonseptualisasi secara   integrated. Mereka berusaha mengkonstruksi ekonomi Islam seperti   ekonomi konvensional tetapi dengan mereduksi nilai-nilai yang tidak sejalan   dengan Islam dan memberikan nilai Islam pada analisis ekonominya.  

 

Abdul Mannan, Nejatullah Siddiqi dan Monzer Kahf lebih mengarah   pada neo-klasik dalam pembangunan sistem ekonominya. Barangkali hal itu   karena dipengaruhi oleh pendidikan ekonomi konvensional yang mereka   terima. Abdul Mannan menggunakan pendekatan elektik dalam   metodologinya. Lebih jauh, Siddiqi dan Kahf sering menggabungkan fiqh   dan  pendekatan neoklasik. Pendekatan ‘neoklasik’ berbasis fiqh seperti ini dapat digolongkan sebagai aliran mainstream di dalam pemikiran ekonomi     Islam. Sementara itu Haider Naqvi melakukan pendekatan aksiomatik yang lebih radikal. Dengan keras ia mengkritik kapitalisme dan ekonomi neoklasik-Keynesian dengan cara membuat perubahan-perubahan dan

224

Taqiyuddin an-Nabhani, Sistem…, h.127 h.195

225Ibid,

268

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

  

Pemikiran Ekonomi Islam dari Masa ke Masa

    membela peranan pemerintah di dalam perekonomian. Dia sangat menentang   mekanisme pasar secara murni. Hal ini hampir senada dengan Sayed   Mahmud Taleghani yang banyak membahas tentang kepemilikan, hak   pekerja dan peran negara dalam distribusi kekayaan di tengah-tengah   masyarakat.  

Sedangkan Baqir al-Sadr banyak membahas sistem ekonomi Islam dari   pendekatan hukum murni. Sekalipun tidak terdidik secara khusus di bidang   ekonomi, beliau telah memaparkan ekonomi Islam secara panjang lebar.   Karyanya, yakni Iqtisaduna telah terbukti sebagai salah satu studi   komparatif yang paling tajam dalam sistem ekonomi Islam, kapitalisme, dan   marxisme.   Selanjutnya Taqiyuddin An Nabhanni membangun sistem ekonominya tiga kerangka dasar yang paling urgen dalam perekonomian, yaitu   persoalan kepemilikan, pengelolaan kepemilikan dan distribusi kekayaan di   tengah masyarakat. Bukunya yang berjudul Nizam al Iqtisad fi al Islam   sebenarnya diperuntukkan bagi panduan peningkatan saqafah gerakan yang   didirikannya. Taqiyuddin An Nabhanni juga banyak melakukan kritik   terhadap kapitalisme dan sosialisme.  

  pada

 

Latihan  

Jawablah pertanyaan-pertnyaan di bawah ini!   1.   Jelaskan karakteristik pemikiran ekonomi Islam masa kontemporer! 2.   Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Abdul Mannan ! 3.   Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Muhammad Nejatullah Siddiqi! 4.   Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Monzer Kahf! 5.   Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Sayed Taleghani! 6.   Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Baqr al-Sadr!   7. Jelaskan pemikiran ekonomi Islam Taqiyuddin an Nabhani! 8. Analisalah keterkaitan pemikiran tokoh-tokoh tersebut dan apa kontribusinya terhadap perkembangan ekonomi Islam saat ini?

269

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Sistem Evaluasi dan Penilaian       

SISTEM EVALUASI DAN PENILAIAN

   

A.   Proses Penilaian Perkuliahan        

Pengambilan nilai dalam mata kuliah Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam ini menggunakan Sistem Evaluasi Penilaian sebagaimana dalam Buku Panduan Penyelenggaraan Pendidikan UIN Sunan Ampel Tahun 2014 yang terdiri atas 4 macam penilaian:

               

1. Ujian Tengah Semester (UTS) UTS dapat dilaksanakan setelah mahasiswa menguasai minimal 6 paket I bahan perkuliahan (paket 1–6) . Materi UTS diambil dari pencapaian indikator pada tiap-tiap paket. Bentuk soal dapat berupa pilihan ganda, essay, atau perpaduan antara keduanya. Waktu ujian 1 jam perkuliahan (100 menit). Komponen dan jumlah soal diserahkan kepada Dosen pengampu matakuliah dengan skor maksimal 100.

               

2. Tugas Tugas merupakan produk (hasil kreatifitas) mahasiswa dari keunggulan potensi utama yang ada dalam dirinya. Hasil kreatifitas dapat disusun secara individual atau kelompok yang bersifat futuristik dan memberi manfaat bagi orang lain (bangsa dan negara). Petunjuk cara mengerjakan tugas secara lebih rinci diserahkan kepada Dosen pengampu. Skor tugas mahasiswa maksimal 100.

       

3. Ujian Akhir Semester (UAS) UAS dapat dilaksanakan setelah mahasiswa menguasai minimal 6 paket II bahan perkuliahan (paket   7–12). Materi UAS diambil dari pencapaian indikator pada tiap-tiap paket. Bentuk soal dapat berupa pilihan ganda, essay, atau perpaduan antara keduanya. Waktu ujian 1 jam perkuliahan (100 menit). Komponen dan jumlah soal diserahkan kepada Dosen pengampu matakuliah dengan skor maksimal 100.

278

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Sistem Evaluasi dan Penilaian                                     

4. Performance Performance, merupakan catatan-catatan keaktifan mahasiswa dalam mengikuti perkuliahan mulai pertemuan pertama hingga pertemuan terakhir antara 14–16 pertemuan. Dosen dapat memberi catatan pada setiap proses perkuliahan kepada masing-masing mahasiswa dengan mengamati: (1) ketepatan waktu kehadiran dalam perkuliahan, (2) penguasaan materi (3) kualitas ide/respon terhadap materi yang dikaji, dan lain-lain (Dosen dapat menambah hal-hal lain yang perlu diamati). Dosen merekap seluruh catatan selama perkuliahan, dan memberi penilaian performance pada masing-masing mahasiswa dengan skor maksimal 100. Dosen dapat mengcopy absen perkuliahan, untuk memberi catatancatatan penilaian performance atau membuat format sendiri. Catatan penilaian performance tidak diperkenankan langsung di dalam absen perkuliahan mahasiswa.

 

B.  Nilai Matakuliah Akhir Semester          

Nilai matakuliah akhir semester adalah perpaduan antara Ujian Tengah Semester (UTS) 20%, Tugas 30 %, Ujian Akhir Semester (UAS) 40 %, dan Performance 10 %. Nilai matakuliah akhir semester dinyatakan dengan angka yang mempunyai status tertentu, sebagaimana dalam tabel berikut.

         

Angka Interval Skor (skala 100) 91 – 100 86 – 90 81 – 85 76 – 80 71 – 75 66 – 70 61 – 65 56 – 60 51 – 55

Skor (skala 4)

Huruf

Keterangan

3,76 – 4,00 3,51 – 3,75   3,26 – 3,50 3,01 – 3,25 2,76 – 3,00 3,51 – 2,75 2,26 – 2,50 2,01 – 2,25 1,76 – 2,00

A+ A AB+ B BC+ C C-

Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Lulus Tidak Lulus

279

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Sistem Evaluasi dan Penilaian         

40 – 50

< 39

– 1,75 0

D E

Tidak Lulus Tidak Lulus

                           

Keterangan: a. Nilai huruf C- dan D pada matakuliah akhir semester harus diulang dengan memprogram kembali pada semester berikutnya b. Nilai huruf C dan C+ boleh diperbaiki dengan ketentuan harus memprogram ulang dan nilai huruf semula dinyatakan hangus/gugur c. Rumus menghitung nilai matakuliah (NMK) akhir semester: NMK = (NUTSx20)+(NTx30)+(NUASx40)+(NPx10) 100 NMK = Nilai Matakuliah NUTS = Nilai Ujian Tengah Semester NT = Nilai Tugas NUAS = Nilai Ujian Akhir Semester NP = Nilai Performance

               

d. NMK bisa dihitung apabila terdiri dari empat komponen SKS, yaitu: UTS, Tugas, UAS, dan performance. Apabila salah satu kosong (tidak diikuti oleh mahasiswa), maka nilai akhir tidak bisa diperoleh, kecuali salah satunya mendapat nol (mahasiswa mengikuti proses penilaian akan tetapi nilainya nol), maka nilai akhir bisa diperoleh. e. Nilai akhir matakuliah, ditulis nilai bulat ditambah 2 angka di belakang koma. Contoh: 3,21. 2,80, dst.

       

 

280

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka       

DAFTAR PUSTAKA

   

Abul Hasan, M. Sadeq. (t.t). Reading in Islamic Economic Thought, (edisi), IIT   (ttp: tnp).  

Adityangga, Krishna. Membumikan Ekonomi Islam. Jogjakarta: Pilar Media,   2006.     Al-Assal, Ahmad Muhammad dan Abdul Karim, Fathi Ahmad., Sistem,   Prinsip dan Tujuan Ekonomi Islam, Bandung: Pustaka Setia,   1999.  

Ali,   A. Mukti, Ibnu Chaldun dan Asal Usul Sosiologi, (Yogyakarta:   Yayasan Nida, 1970)  

Amalia, Euis. Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam dari masa klasik hingga   kontemporer. Jakarta : Pustaka Asatruss. 2005  

Ansary, Tamim. Dari Puncak Bagdad; Sejarah Dunia Versi Islam, terj.     Jakarta: Penerbit Zaman, 2009.  

Antonio, Muhammad Syafi’i dan Tim Tazkia, Ensiklopedia Ledership   and Managemen Muhammad saw, The Super Leader Super   Manager, Jilid 2, ( Jakarta: Tazkia Publishing, 2010)     An-Nabhani, Taqiyuddin., Membangun Sitem Ekonomi Al-Ternatif   Perspektif Islam, Terjemah Moh. Maghfur Wahi, Surabaya:   Risalah Gusti, 1999.  

Aziz,   Sachedina Abdul. The Islamic Roots of Democration, Pluralism. “terjemah’ ( Satrio Wahono). Kesataraan Kaum Beriman ; Akar     Pluralisme Demokratis dalam Islam. ( Jakarta : Serambi. 2002), Black, Antony. Pemikiran Politik Islam. Jakarta: Serambi, 2006. Bouthoul, Gaston, Teori-Teori Filsafat (Yogyakarta: Titian Ilahi press, 1998)

Sosial

Ibnu

Khaldun,

281

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

Chapara, Muhamad Umer., Islam dan Pembangunan Ekonomi : Suatu   strategi untuk pembangunan yang adil dan stabil, Terjemah Adi   Setia bin Mohd Dom, Petaling Jaya, Selangor: The International     Institute Of Islamic Thought dan Thinker’s Library Sdn. Bhd,   1997.  

___________, The Future of Economic: An Islamic Perspective, STEI SEBI,   Jakarta. 2004.  

Davies, Roy and Glyn Davies, (1996), The History of Money From     Ancient Time of Present Day, (New York : Oxport University   Press)  

Esposito, John L. (ed.) The Oxford History of Islam, New York: Ixford   University Press, 1999.     __________, Islam The Straight Path, terj. New York: Osford University   Press 1988.  

Ghazali, Abu Hamid, Ihya ‘Ulum al-Din (Beirut : Dar al-Nadwah, t.t) Juz   2     Haikal, Muhammad Husein, Hayyah Muhammad. Terj. Ali Audah ( Jakarta: PT   Pustaka Litera Antarnusa, 2002).  

Haneef, Muhammad Aslam., Contemporary Islamic Economic Thought: A   Selected Comparative Analysis, Kuala Lumpur: S. Abdul Majeed &   Co., 1995, h. 11     Hasanuzzaman, “Definition of Islamic Economics” dalam Jurnal of   Research in Islamic Economics, Vol 1 No. 2, 1984.     Husain at-Tariqi, Abdullah Abdul. Ekonomi Islam: Prinsip, Dasar dan Tujuan, terj. M. Irfan Shofwani dari judul asli Al-Iqtishâd alIslâmî: Ususun wa Mubâun wa Ahdâf, Yogyakarta: Magistra Insania Press, 2004, h.56-57

Hourani, Albert. Arabic Thought in The Libral Age, 1798-1939, London: Oxfort University Press 1962.

282

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

Islahi,A.A. Konsep Ekonomi Ibn Taimiyah, Cet 1, (Surabaya: PT Bina Ilmu   Offset, 1997), hlm. 94     Kahf, Monzer., The Islamic Economy, Plainfield: Muslim Student   Association (US-Canada), 1978, h. 18.  

___________, The Islamic Economy: Analytical Study of the Functioning od   the Islamic Economic System, (T.tt.: Plainfield In Muslim Studies   Association of U.S and Canada, 1978), h. 16.     Karim, Adiwarman. Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Edisi Kedua. Jakarta:   IIIT Indonesia.2003.  

Khaldun, Ibnu, Muqoddimah, terj. Ahmadie Thaha, (Jakarta : Pustaka   Firdaus, 2000)  

  Khamid, Nur, Jejek langkah sejarah pemikiran perokonomian islam   ,Yogyakarta: pustaka pelajar, 2010  

Khudairi, Zainab, Filsafat Sejarah Ibnu Khaldun, (Bandung: Pustaka,   1987)     Mannan , M.A., “The Behaviour of Firm and Its Objectives in an Islamic   Framework”, dalam Tahir, Sayyed (at al, ed.) Readings in   Microeconomics: an Islamic Perspective (Malyasia:   Longman,1992).  

____________ , Islamic Economics: Theory and Practice., Delhi.Sh. M. Ashraf,    

1970.

  Masudul Alam Choudhury, Contributions to Islamic Economic Theory, (Edisi).   New York: St. Martin’s Press. Tt.  

 

Metwally, Essays on Islamic Economics (Kalkuta: Academic Publishers, 1993). ___________, Teori dan Model Ekonomi Islam, Edisi Pertama (Jakarta: PT Bangkit Insani, 1997). M. Umar Chapra, The Future of Economics; an Islamic Perspectif (Leicester UK: Islamic Foundation, 2001).

283

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

Munawwir, Imam. Mengenal Pribadi 30 Pendekar dan Pemikir Islam   dari Masa ke Masa, Surabaya: PT. Bina Ilmu, 1985.     Nasution, Harun. 2003. Pembaharuan dalam Islam, sejarah pemikiran   dan gerakan. Jakarta: PT. Bulan Bintang.  

Naqvi, Syed Nawab Haider, Ethics and Economics: An Islam Synthesis.   The Islamic Fondation (U.K). 1981.                      

.On Replacing the Istitution of Interest in a dyinamic islam ekonomy, Pakistan Institute of Development Economics, 1983 . “ Individual Freedom”, Social Welfare and Islamic Economic Order, Pakistan Institute of Development Economics, (Reprinted in book form) 1983. . H.U. Beg, Rafiq Ahmed and Mian M. Nazeer. Principles of Islamic Economic Reform. Pakistan Institute of Development Economics, 1984.

  Rahardjo, M. Dawam., Islam dan Transformasi Sosial Ekonomi, Jakarta: LSAF,   1999, h. 3-4  

Rahman, Afzalur., Doktrin Ekonomi Islam, Jilid I, Terjemah Soeroyo   dan Nastangin, Yogyakarta: P.T Dana Bakti Wakaf, 1995.     Rinaldy, Eddie, Kamus Istilah Perdagangan Internasional, 2000, Jakarta: PT.   RajaGrafindo Persada.  

___________, What is Islamic Economics?, IDB-IRTI, 2001.     Sardar, Ziauddin. Islamic futures: The Shape of Ideas to come. Pelanduk     Publication, Petaling Jaya, Malaysia, 1988.

Shadr, Muhammad Baqr, Buku Induk Ekonomi Islam Iqtishoduna, Ziyad, Jakarta. 2008. Siddiqi, Muhammad Nejatullah., Muslim Economic Thinking; A Survey of Contemporary Literature, (United Kingdom: Islamic Foundation. 1981), 32

284

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

Sudarsono, Heri. Konsep Ekonomi Islam: Suatu Pengantar, Yogyakarta:   Ekonisia, 2002, h. 149.     Suryadi, Dedi. Pengantar   Setia,2009],hlm.246

Filsafat

Islam,

[Bandung,

Pustaka

 

Swasono, Sri-Edi, Ekspose Ekonomika Globalisme dan Kompetensi   Sarjana Ekonomi, (Yogyakarta : Pusat Studi Ekonomi Pancasila   (Pustep)-UGM, 2003)     Taimiyah, Ibnu, Majmu’Fatwa Syaikh al-Islam, vol. 8, (Riyadh : Matabi’   al-Riyadh 1963/ 1381)  

__________, The Making of an Islamic Economic Society, Cairo, 1984.     Taleghani, Sayyed Mahmud. Islam and Ownership, (Translated From   Persian By Ahmad Jabbani And Farhang Rajanee), (Lexington:   Mazda Publisher, 1983).  

Taufik, Ahmad. Sejarah Pemikiran dan Tokoh Modernisme Islam.   Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2005.     Thalib, Muhammad, Pedoman Wiraswasta Dan Manajemen Islami, Solo: CV.   Pustaka Manti. 1992  

Usman, Rahmadi, Hukum Persaingan Usaha Di Indonesia, Jakarta: PT.   Gramedia Pustaka Utama. 2004.     Zallum, Abdul Qodim., Sistem Keuangan Di Negara Khilafah, Bogor:   Pustaka Thariqul Izzah, 2002.  

Zarqa, Anas, Islamics : An Approach to Human Welfare, dalam Khursid   Ahmad (ed.), Studies in Islamic Economics (Leicester : The     Islamic Foundation, 1980) Zohreh, Ahnghari. 1991. The Origin And Evolution Of Islamic Economic Thought, USA: UMI (University Microfilm International).1991.

285

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

Anonim, Peranan Negara Dan Keuangan Publik (Pemikiran Ekonomi Al  Ghazali), dikutip dari   http://mbegedut.blogspot.com/2010/10/peranan-negara-dan     keuangan-publik.html, di akses tanggal 28 Februari 2011  

Anonim, “Konsep Ekonomi Ibnu Khaldun”, dikutip dari   http://tonyoke.wordpress.com/ category/dunia-islam/konsep  ekonomi-ibnu-khaldun/ di akses tanggal 28 Februari 2011     Choir, “Dinar dan Dirham sebagai Alat Tukar Menurut beberapa   pendapat Ulama”, dikutip dari http://zonaekis.com/dinar-dan  dirham-sebagai-alat-tukar-menurut-beberapa-pendapat  ulama#more-1158, akses tanggal 1 Maret 2011  

Hambali, Muhammad, “Peran Negara Di Bidang Ekonomi: Prespektif     Sistem Kapitalisme, Sosialisme Dan Islam”, dikutip dari   http://marx83.wordpress.com/2009/02/03/100/, diakses tanggal 2   Maret 2011  

Susilo, Adib, “Konsep Uang Serta Permintaan Dan Penawaran Menurut   Pandangan Al-Ghazali”, dikutip dari   http://narsismoergosum.blogspot.com/2010/03/konsep-uang  serta-permintaan-dan.html, di akses tanggal 27 Februari 2011.    

http://ms.wikipedia. Org/wiki/Sayid Jamaluddin Asadabadi  

http://abufitriambardi.blogspot.com/2010/09/sejarah-pemikiran-ekonomi  islam-abu.html     http://www.hermaninbissmillah.blogspot.com/2009/11/pemikiran     abu yusuf. Html

ekonomi

http://bunga9hati.blogspot.com/2012/05/abu-hanifah.html diakses 1 Juli 2013. http://adabuna.blogspot.com/2011/08/terjemah-al-fiqh-al-akbar-karyaimam.html diakses 12 Juli 2013

286

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

Daftar Pustaka     

http://devilmyery.wordpress.com/2010/11/14/sejarah-pemikiran ekonomi   Islam, diakses 21 Agustus 2013.     http://caksunan.host.sc/al-ghazali-dan-ekonomi/ diakses 23 September 2013   http:gavouer.wordpress.com,pemikiran ekonomi islam klasik, diakses pada   tanggal 27 April 2013                                              

 

287

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

 

CV Penulis       

CURRICULUM VITAE PENULIS

   

Fahrur Ulum, S.Pd., M.EI., lahir di Nganjuk, 6 September 1972. Pendidikan dasar dan   menengah diselesaikan di Nganjuk. Pendidikan   tinggi S-1 ditempuh di Jurusan Pendidikan   Ekonomi IKIP Surabaya (1996), S-2 di   Pascasarjana IAIN Sunan Ampel Surabaya   (2006), dan saat ini sedang menyelesaikan S-3   di Pascasarjana IAIN Sunan Ampel Surabaya.   Karya ilmiah yang telah dipublikasikan antara lain: Telaah Kritis Pemikiran   Ekonomi Islam Abdul Mannan ( Jurnal ), Corporate Governance Bank   Syariah Sebuah Tantangan Profesionalitas ( Jurnal ), Optimalisasi Bank   Syariah Menuju Good Corporate Governance ( Jurnal ), Pengembangan Produk Perbankan Syariah di Indonesia Sebuah Upaya Mengantisipasi   Kebutuhan Pasar ( Jurnal ), Konstruksi Keilmuan Hukum Ekonomi Islam:   Pendekatan Teori System Jasser Auda ( Jurnal ), Pengelolaan BBM: Studi   Komparasi Antara Pengelolaan Pemerintah RI dan Perspektif Sistem   Ekonomi Islam (Jurnal), Embeddednes Sosiologi Dan Ekonomi: Analisa   Afinitas dan Jaringan Sosial dalam Kehidupan Ekonomi ( Jurnal ), Balancing Prosperity and Social Justice: Islamic Economics System Approach   (Proceeding International Conference), Perbankan Syariah di Indonesia   (Buku Referensi ), Managemen Perbankan Syariah ( Buku Referensi ),   Sistem Ekonomi Islam ( Buku Referensi ).  

           

 

289

    digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id  digilib.uinsby.ac.id   

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.