SKRIPSI. Disusun Sebagai Salah Satu syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling


1 ANALISIS MOTIVASI ORANGTUA MEMILIH HOMESCHOOLING SKRIPSI Disusun Sebagai Salah Satu syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbi...
Author:  Teguh Sutedja

0 downloads 2 Views 2MB Size

Recommend Documents


SKRIPSI. disajikan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PELAKSANAAN LAYANAN INFORMASI BIDANG BELAJAR DAN MINAT BELAJAR TERHADAP PROKRASTINASI AKADEMIK SISWA KELAS VIII DI S...

SKRIPSI. Dibuat sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Progam Studi Bimbingan dan Konseling
1 PENGARUH LAYANAN INFORMASI TEKNIK BERCERITA MEDIA GAMBAR TERHADAP MOTIVASI BERPRESTASI PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 MUNJUL KECAMATAN KUTASARI KABU...

Skripsi. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 TINGKAT MINAT PARA SISWA KELAS VIII SMP TAMAN DEWASA JETIS YOGYAKARTA TAHUN PELAJARAN 2008/2009TERHADAP MATA PELAJARAN BAHASA INGGRIS DAN IMPLIKASIN...

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 EFIKASI DIRI MAHASISWA PENYUSUN SKRIPSI (Studi Deskripsi Kuantitatif pada Mahasiswa Bimbingan dan Konseling Universitas Sanata Dharma Yogyakarta Ang...

Skripsi Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 EFEKTIVITAS IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER BERBASIS LAYANAN BIMBINGAN KLASIKAL DENGAN PENDEKATAN EXPERIENTIAL LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KARAKTER...

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 TINGKAT TANGGUNG JAWAB DALAM AKTIVITAS BELAJAR (Studi Deskriptif pada Siswa Kelas XI SMA BOPKRI 2 Yogyakarta dan Implikasinya Terhadap Usulan Topik-...

SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 EFEKTIVITAS IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER BERBASIS LAYANAN BIMBINGAN KLASIKAL DENGAN PENDEKATAN EXPERIENTIAL LEARNING UNTUK MENINGKATKAN KECERDAS...

Skripsi. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 i PERSEPSI SISWA TERHADAP KOMPETESI GURU BK DALAM MEMBERIKA LAYAA BIMBIGA KLASIKAL (Studi Deskriptif Pada Siswa Kelas XI dan XII IPA dan IPS SMA Ste...

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 TINGKAT AKTUALISASI DIRI PARA SUSTER JUNIOR DAN APLIKASINYA TERHADAP PROGRAM FORMASI JUNIORES KONGREGASI FIGLIE DELLA CARITA CANOSSIANA (FdCC) DI KO...

Skripsi. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling
1 DESKRIPSI KESULITAN BELAJAR YANG DIALAMI OLEH MAYORITAS SISWA KELAS VIII SMP NEGERI MULYODADI BANTUL YOGYAKARTA TAHUN AJARAN 2006/2007 DAN IMPLIKASI...



PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ANALISIS MOTIVASI ORANGTUA MEMILIH HOMESCHOOLING SKRIPSI Disusun Sebagai Salah Satu syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling

Disusun oleh: Angga Ditya Wahyudi NIM: 121114002

PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING JURUSAN ILMU PENDIDIKAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018

i

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

HALAMAN MOTTO

“Takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan” (Amsal 1:7) “Vini-Vidi-Vici”

Skripsi ini kupersembahkan untuk :

Tuhan Yesus Orangtua Tercinta Program Studi Bimbingan dan Konseling Kepada teman-teman BK 2012 yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu beserta seluruh dosen BK Universitas Sanata Dharma Kepada dosen pembimbing yang dengan sabar selalu membantu proses skripsi dan memberi pengarahan Almamater tercinta Universitas Sanata Dharma

iv

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRAK Analisa Motivasi Orangtua Memilih Homeschooling Angga Ditya Wahyudi Universitas Sanata Dharma 2017 Penelitian ini bertujuan untuk : (1) Menjajaki motivasi orangtua dalam memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi anak-anak mereka. (2) Mengedentifikasi format homeschooling yang dipilih oleh orangtua dan alasannya.(3)Mendeskripsikan peran peran yang bisa diambil orangtua dalam membantu anak-anak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling. Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif. Subjek penelitian ini adalah orangtua murid yang memilih homeschooling sebagai sistem pendidikan untuk anak-anak. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara. Analisis data meliputi reduksi data dan pengkodean. Validitasi data penelitian menggunakan trianggulasi dimana peneliti melakukan wawancara dengan beberapa pihak dengan subyek. Hasil penelitian menunjukkan bahwa motivasi orangtua murid yang memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan untuk anak-anak didukung memiliki beberapa alasan. Adapun alasan orangtua murid yang memilih homeschooling sistem pendidikan untuk anak-anak mereka karena adanya masalah yang menimpa anak di sekolah dan adanya rasa prihatin akan sistem pendidikan yang ada disekolah formal. Meskipun mantap memilih homeschooling tidak membuat orangtua lepas dalam pengawasaan pendidikan, karena dalam sistem pendidikan homeschooling ini orangtualah yang menjadi sumber belajar. Kata Kunci: motivasi orangtua, pendidikan formal, homeschooling.

vii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRACT Analysis of Parents Motivation in Choosing Homeschooling Angga Ditya Wahyudi Sanata Dharma 2017 This study aimed to: (1) Explore the motivation of parents in choosing homeschooling as an alternative educational institution for their children. (2) Identify homeschooling format chosen by the parents and the reasons. (3) Describe the role that can be taken by parental role in helping children adapting to the homeschooling environment. This study used qualitative research methods. The subjects were parents who choose homeschooling as an educational system for children. The data collection method used in this study was interviews. Data analysis included data reduction and encoding and the validation of research data using triangulation where researchers conducted interviews with several parties with the subject. The results showed that the motivation of parents to choose homeschooling as a supported educational institution for the children have several reasons. The reasons parents choose homeschooling education system for their children because of a problem that afflicts children in school and their sense of concern about the existing education system in formal school. Despite the fact that homeschooling was the chosen method, it did not separate the parents with the supervision of the education. It was because in the homeschooling educational system, the parents are the source of learning. Keywords: motivation of parents, formal education, Homeschooling.

viii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

KATA PENGANTAR Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan berkat dan rahmat-Nya sehingga, penulisan tugas akhir dengan judul “Analisis Motivasi Orangtua Memilih Homeschooling” dapat terselesaikan dengan baik dan lancar. Selama penulisan tugas akhir ini, penulis menyadari bahwa banyak pihak yang ikut terlibat guna membimbing, mendampingi, dan mendukung setiap proses yang penulis jalani. Oleh karenanya, penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada: 1. Rohandi, Ph.D. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. 2. Dr. Gendon Barus, M.Si. selaku ketua Program Studi Bimbingan dan Konseling dan juga selaku dosen pembimbing skripsi yang selalu mendampingi dengan penuh kesabaran, telaten, selalu memberikan saran, motivasi, petunjuk kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. 3. Juster Donal Sinaga, M.Pd. selaku Wakil Ketua Program Studi Bimbingan dan Konseling. 4. Segenap Bapak/Ibu dosen Program Studi Bimbingan dan Konseling atas bimbingan dan pendampingan selama penulis menempuh studi. 5. Mas Moko atas pelayanan yang diberikan dengan ramah dan sabar selama penulis menempuh studi di Program Studi Bimbingan dan Konseling. 6. Para subjek yang bersedia meluangkan waktu untuk menjadi subjek dalam penelitan .

ix

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I PENDAHULUAN Pada pendahuluan ini

dipaparkan latar belakang masalah

yang

mendeskripsikan mengenai permasalahan yang terjadi di lapangan dan yang ditentukan oleh peneliti. Pada bab ini juga dipaparkan mengenai identifikasi masalah, batasan masalah, pertanyaan penelitian, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan definisi istilah. A. Latar Belakang Masalah Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) motivasi memiliki makna dorongan yang timbul pada diri seseorang secara sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Dalam dunia pendidikan, motivasi akan senantiasa menentukan intensitas usaha belajar bagi para siswa. Tetapi dalam dunia pendidikan motivasi tidak hanya menyangkut pemberian motivasi kepada pesarta didik saja dan motivasi tidak hanya diberikan oleh guru saja karena motivasi belajar merupakan bidang yang kompleks. Menumbuhkan sebuah motivasi di dunia pendidikan memang tidak mudah. Masing-masing pihak perlu memahami fungsi dan peranannya terlebih dahulu supaya motivasi dalam pendidikan yang ideal itu muncul. Meskipun masing-masing sudah mulai memahami fungsi dan peranannya masing-masing pihak, tetapi dalam implementasinya tidak selamanya proses pembelajaran yang dilakukan di lapangan berjalan dengan baik. Untuk kembali memahami fungsi dan peranannya kembali masing-masing pihak perlu kembali memaknai arti kata Pendidikan.

1

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) pendidikan memiliki makna sebuah proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan, proses, cara, perbuatan mendidik. Pendidikan yang ideal seharusnya dilakukan secara kreatif dan inovatif. Winarno (Sardiman, 2014) Mengatakan bahwa rumusan dan taraf pencapaian tujuan pengajaran adalah untuk memberikan petunjuk tentang sejauh manakah interaksi edukatif dan harus dibawa mencapai tujuan akhir. Dengan demikian tujuan pengajaran adalah untuk menciptakan pendidikan yang ideal dan memenuhi keinginan dari subjek belajar dengan memberikan arahan yang diberiakan oleh pendidik. Tetapi kini untuk menciptakan pendidikan yang ideal dan memenuhi keinginan dari subjek belajar dengan memberikan arahan yang diberiakan oleh pendidik saja, perlu kolaborasi seluruh civitas akademik untuk membuahkan hasil yang diinginkan yaitu terciptanya pendidikan yang ideal Tetapi sayangnya kini kolaborasi seluruh civitas akademik belum berjalan dengan baik. Hal ini ditandai dengan banyaknya kasus mulai kasus kekerasan fisik, bullying hingga kekerasan seksual. Kasus-kasus kekerasan ini tidak hanya dilakukan oleh satu pihak saja, tetapi pelaku kekerasan yang terjadi di dunia pendidikan sudah dilakukan oleh seluruh civitas dunia pendidikan. Hal ini dibuktikan dengan adanya kasus kekerasan yang dilakukan oleh guru kepada murid, kekerasan yang dilakukan sesama murid-murid, hingga kasus kekerasan dan pengeroyokan guru yang dilakukan oleh orangtua murid dan siswa yang yang terjadi didunia pendidikan. Tidak hanya kasus-kasus kasus kekerasan fisik,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3

bullying hingga kekerasan seksual yang sering muncul di lingkungan dunia pendidikan saja tetapi kasus seperti narkoba, pornografi dan cybercrime sudah semakin marak dalam dunia pendidikan. Berdasarkan data yang dihimpun Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyatakan, Adalah suatu fakta bahwa usia sekolah merupakan korban cukup besar dari kasus kekerasan yang ada. Tak jarang anak usia sekolah bukan hanya menjadi korban tetapi juga menjadi pelaku kekerasan. Data pengaduan KPAI Tahun 2015, menunjukkan bahwa anak korban kekerasan sebanyak 127 siswa, sementara anak menjadi pelaku kekerasan di sekolah 64 siswa. Anak korban tawuran 71 siswa, sementara anak menjadi pelaku tawuran 88 siswa. Di pihak lain, hasil riset global Ispsos bekerjasama dengan Reuters, menempatkan kasus bullying sebagai masalah serius. Sebanyak 74% responden dari

Indonesia

menunjuk

Facebook

sebagai

media

tempat

terjadinya

cyberbullying. Korban cyberbullying umumnya anak usia sekolah. Plan International dan International Center for Research on Women (ICRW) melaporkan bahwa terdapat 84% anak di Indonesia mengalami kekerasan di sekolah. Angka tersebut lebih tinggi dari tren di kawasan Asia yakni 70%. Riset ini dilakukan di 5 negara Asia, yakni Vietnam, Kamboja, Nepal, Pakistan, dan Indonesia yang diambil dari Jakarta dan Serang, Banten. Selain itu, data dari Badan PBB untuk Anak (Unicef) menyebutkan, 1 dari 3 anak perempuan dan 1 dari 4 anak laki-laki di Indonesia mengalami kekerasan. Data ini menunjukkan kekerasan di Indonesia lebih sering dialami anak perempuan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4

Ragam data terkait kekerasan terhadap anak usia sekolah dapat menjadi catatan kritis. Namun jumlah tersebut sejatinya merupakan fenomena gunung es dan belum merepresentasikan fakta kekerasan yang sesungguhnya terjadi di lingkungan satuan pendidikan. Karena tak semua kasus kekerasan terdata, terlaporkan dan tertangani oleh lembaga layanan, sehingga datanya belum terakumulasi secara nasional. Berdasarkan data yang sudah dijelaskan diatas dengan semakin meningkatnya kasus-kasus yang terjadi pada dunia pendidikan menunjukkan pendidikan yang ideal masih jauh dari harapan. Dengan data tersebut menunjukkan bahwa kolaborasi seluruh civitas akademik belum membuahkan hasil yang diinginkan yaitu terciptanya pendidikan yang ideal. Banyaknya kasuskasus yang terjadi di lingkungan pendidikan diduga adanya penyeragaman kemampuan dan siswa hingga seringnya perubahan kurikulum juga menjadi salah satu penyebab yang ditengarai sebagai pemicu kasus-kasus yang terjadi dilingkungan pendidikan. Metode konvensional yang diterapkan pada pendidikan formal dianggap belum tepat untuk menangani keberagaman karakter, kecerdasan, bakat dan minat peserta didik. Penyeragaman ini menyebabkan banyak peserta didik yang tidak dapat menyalurkan potensi kecerdasan dan bakat minatnya karena harus mengikuti aturan dan jadwal yang sudah terprogram secara sistematis lengkap dengan jumlah waktu yang harus ditempuh oleh siswa. Kenyataan ini menjadi kekhawatiran tersendiri bagi sebagian besar masyarakat, khususnya orangtua yang sangat peduli terhadap perkembangan putra-putri secara individual. Adanya gejala

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5

permasalahan di lembaga pendidikan dalam konteks sosial, hal ini dipicu dengan adanya kecenderungan (1) kurikulum sekolah yang kebanyakan berpusat kepada mata pelajaran yang tersusun secara logis sistematis yang tidak nyata berhubungan dengan kehidupan sehari-hari sehingga lebih menjadi subjectcentered curriculum, kurikulum yang berpusat pada mata pelajaran atau disiplin ilmu, (2) Kurikulum sekolah yang belum berpusat pada anak, minat, dan perkembangannya sehingga

mengabaikan

orientasi

sosial

dan

dianggap

memberikan pendidikan individualis. Dengan demikian kurikulumnya cenderung child- centered curriculum, dimana pelajaran dipusatkan pada masalah dan proses kehidupan sosial, serta menggunakan masyarakat sebagai sumber penting dalam pelajaran (Abdul Latif 2009: 87) Berbagai alasan tersebut yang mendasari orangtua mulai melirik pendidikan di luar sekolah. Tidak sedikit orangtua, kini mulai mencari alternatifalternatif bagi pendidikan anak-anak mereka. Salah satu pendidikan yang banyak dilirik pendidikan nonformal dan pendidikan informal sebagai pengganti pendidikan formal oleh orangtua. Dari kedua pendidikan nonformal dan pendidikan informal orangtua lebih condong memilih pendidikan informal sebagai pengganti sebagai pendidikan anak-anak mereka Pendidikan informal adalah pendidikan yang dilakukan dalam keluarga atau lingkungan. Wilson (1986) dan Little (1998), dalam Joko Sutarto, 2007: 3), menyatakan bahwa kunci utama keberhasilan pendidikan anak adalah terletak pada kualitas pendidikan yang diselengGarakan di lingkungan keluarga. Salah satu pendidikan informal yang menjadi pilihan orangtua adalah homeschooling.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6

Istilah homeschooling berasal dari bahasa Inggris yang berarti sekolah rumah. Kemunculan homeschooling mulai marak terjadi di Amerika Serikat pada kurun 1960-an oleh John Caldwell Holt. Dasar pemikiran Holt mengandung misi pembebasan cara berpikir instruktif seperti yang dikembangkan melalui sekolah. Sejak itu ide untuk merealisasikan homeschooling terus bergulir dari waktu ke waktu. Seiring dengan meningkatnya minat orangtua terhadap model pendidikan alternatif ini, komunitas homeschooling turut bermunculan Salah satu komunitas homeschooling adalah Asah Pena (Asosiasi Sekolah Rumah dan Pendidikan Alternatif) yang berdiri pada tanggal 4 Mei 2006. (Anggraeni, 2008). Asah Pena sendiri lahir dari inisator Kak Seto bersama Departemen Pendidikan Nasional untuk mendirikan komunitas homeschooling yang semakin diminati oleh masyarakat. Peminat Asah Pena dari tahun-tahun terus meningkat pesat, misalnya saja pada tahun 2012 jumlah anggota Asah Pena sudah mencapai anggota 5.000 keluarga pada tahun 2013 mencapai 11.000 keluarga, dan pada tahun 2014 anggota dari Asah Pena menjadi 30.000 anggota (Kompas, Senin, 16 Maret 2015).Selain Semakin banyaknya diliriknya homeschoolingoleh orangtua sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi pendidikan anak-anak mereka tidak lepas dari berbagai motivasi yang dimiliki orangtua. Menurut Kak Seto sebagai tokoh pendidikan anak berpendapat ”Bahwa institusi pendidikan nonformal yang senantiasa

lebih

memperhatikan

hak

anak

atas

pendidikan”.

Dalam

homeschooling Kak Seto menempatkan anak-anak sebagai subjek dengan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7

menggunakan metode pendekatan secara “at home” atau di rumah. Dengan pendekatan “at home” inilah anak-anak merasa nyaman belajar karena mereka dapat belajar apapun sesuai dengan keinginannya, kapan saja dan dimana saja seperti anak-anak tengah berada di rumahnya. Dengan semakin banyaknya orangtua memilih homeschoolingsebagai lembaga pendidikan alternatif, pemerintah melalui dinas pendidikan perlu mengkaji dan memperhitungkan bagaimana anak lulusan dari lembaga homeschoolingbisa diterima di masyarakat. Untuk itu melaui Peraturan Menteri nomer 129 tahun 2014 pemerintah berusaha menjadi payung bagi sekolah rumah yang sering mendapat diskriminasi. Harapan diberlakukannya Peraturan Menteri mampu membuat suasana pembelajaran di lembaga homeschooling bisa membuat siswa yang belajar semakin tenang untuk memikirkan masa depannya, begitu pula dengan orangtua yang telah memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bisa semakin mantap akan pilihannya dan tidak kuatir akan masa depan anaknya. Tidak hanya pemerintah yang harus berubah dengan menyikapi semakin banyak homeschooling dipilih sebagai lembaga pendidikan alternatif, lembaga pendidikan homeschooling itu juga harus berbenah. Hal ini dikemukakan oleh Budi Trikorayanto (ketua I Asosiasi Sekolah Rumah dan PendidikanAlternatif) “Bahwa pendidikan sekolah rumah perlu memiliki standart nilai dan kompetensi pemerintah sehingga anak memiliki kesempatan untuk mengikuti ujian kesetaraan dengan ujian paket” (Kompas, Rabu, 18 Maret 2015)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8

Pengkajian yang dilakukan mengenai motivasi orangtua memilih homeschooling

sebagai lembaga pendidikan alternatif tidak lepas dari keputusan

dari orangtua untuk memilih pendidikan anak. Keputusan akan pemilihan model pendidikan juaga harus dikomunikasikan dengan anak agar proses pendidikan menghasilkan sesuai yang diharapkan. Sehingga tidak ada kendala yang ditemui dilapangan dapat menjadi hambatan dalam terlaksananya homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif. Bertolak pemikiran bahwa semakin diliriknya homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif. Oleh karena itu, dilakukan penelitian mengenai: “Analisis Motivasi Orangtua Memilih Homeschooling”dalam skripsi ini. Kajian ini juga dimaksudkan agar design yang sudah dibuat mampu mentukan nasib pendidikan di kemudian hari, serta mengungkap alasan kenapa orangtua lebih tertarik akan menyekolahkan anak-anak mereka homeschooling. Penelitan ini diberfokus di daerah Prawirotaman, Pengok, dan Jl. Magelang Km. 4,5 Jogjakarta. B. Identifikasi Masalah Melihat dari latar belakang masalah yang terkait dengan motivasi orangtua memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif. Maka dapat diidentifikasi sebagai berikut: 1. Pandangan yang negatif terhadap sekolah formal sebagai lembaga pendidikan anak-anak.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9

2. Adanyakekerasan fisik, bullying, kekerasan seksual, kasus seperti narkoba, pornografi dan cybercrime hingga kurikulum sekolah yang belum berpusat perkembangan pada minat anak. 3. Pemilihan homeschooling sebagai lembaga pendidikantentunya ditentukan dengan adanya banyak faktor. 4. Pemilihan homeschooling sebagai sistem pendidikan anak-anak peserta homeschooling oleh orangtua juga menimbulkan banyak dampak bagi anakanak peserta homeschooling, C. Pembatasan Masalah Melihat berbagai bentuk permasalahan yang muncul dalam latar belakang, perlu dilakukannya penelitian mengapa terus meningkatnya ketertarikan orangtua akan homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi putra-putri mereka. Sebuah penelitian kasus (studi fenomenologi) yang bertujuan untuk mempelajari secara intensif tentang latar belakang keadaan sekarang yang dilakukan dalam dunia pendidikan formal maupun nonformal khususnya dalam dunia homeschooling. D. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah disampaikan diatas, maka peneliti merumuskan masalah yang akan diteliti yaitu: 1. Alasan apa saja yang menjadikan ketertarikan orangtua memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif pendidikan? 2. Format homeschooling yang dilipih oleh orangtua dan alasannya?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10

3. Peranapakah yang bisa diambil orangtua dalam membantu anak-anak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling? E. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk : 1. Mengetahui motivasi orangtua dalam memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi anak-anak mereka. 2. Mengetahui format homeschooling yang dilipih oleh orangtua dan alasannya. 3. Mengetahui peran apakah yang bisadiambilorangtuadalammembantuanakanakdalamberadaptasidenganlingkunganhomeschooling. F. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoritis Memberikan sumbangan pengetahuan, khususnya dalam motivasi orangtua dalam memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif, sehingga dapat dijadikan sebagai bahan rujukan bagi peneliti selanjutnya pada kajian yang sama tetapi pada ruang lingkup yang lebih luas dan mendalam. 2. Manfaat praktis a. Bagi orangtua, prosedur dan hasil penelitian pengembangan ini dapat digunakan sebagai bahan referensi alternatif untuk mengembangkan kajian dan konsep homeschooling dan ilmu yang diterapkan di homeschooling.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11

b. Bagi penulis 1) Penulis memperoleh pengetahuan dan pemahaman baru mengenai motivasi orangtua dalam memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif di komunitas homeschooling. 2) Penulis mendapat kesempatan pembelajaran dan mengalami praktik langsung melakukan prosedur penelitian dan pengembangan secara ilmiah di sekolah nonformal. G. Batasan Istilah 1. Motivasi Alasan seseoranguntuk melakukan sesuatu perubahandalamdirinya. 2. Orangtua Orang yang dianggap tua yang mengajari kita supaya menjadi pandai dan ahli dalam berbaga ihal.. 3. Pendidikan formal Pendidikan formaladalah salah satu layanan pendidikan pendidikan yang diatur oleh pemerintahdanmemiliki program pembelajaran yang sistematis, bertingkat/berjenjangyang dimulai dari sekolah dasar (SD) sampai dengan perguruan tinggi 4. Homeschooling Homeschooling adalahjalur pendidikan keluarga dan lingkungan/informal. Dalam proses pendidikan ini yang menjadi pendidik utamanya adalah orangtua itu sendiri.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II KAJIAN PUSTAKA Bab kajian pustaka akan dipaparkan mengenai kajian teori yang akan menjelaskan terkait dengan variabel yang akan diteliti, adanya kajian penelitian yang relevan yanga akan semakin menguatkan penelitian yang akan dilakukan, dan kerangka pikir yang akan mempermudah dalam penelitian dan bagi pembacanya. A. KajianTeori 1. Hakikat Motivasi dalam Belajar a. Pengertian motivasi Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) motivasi berasal dari kata dasar motif (motive) yang diartikan alasan (sebab) seseorang melakukan sesuatu. Menurut Sardiman (2014) motif dapat diartikan sebagai suatu kondisi intern (kesiapsiagaan). Berawal dari kata motif, motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah menjadi aktif. Motif bisa menjadi aktif pada saat-saat tertentu dan pada saat terutama bila kebutuhan untuk mencapai tujuan sangat dirasakan/ mendesak. Sedangakan motivasi dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) sendiri memiliki makna dorongan yang timbul pada diri seseorang secara sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Dengan demikian motivasi menjadi dasar utama seseorang untuk berubah menjadi baik.

12

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13

Menurut Mc. Donald (Sardiman 2014), motivasi adalah perubahan

dalam

diri

seseorang

yang

ditandai

dengan

munculnya ”feeling” dan didahuli dengan tanggapan terhadap adanya tujuan.

Dari penjelasan ini Mc. Donald menyimpulkan motivasi

memiliki tiga element penting. 1) Bahwa motivasi mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap manusia. Perkembangan motivasi ini membawa perubahn energi di dalam “neurophysiological”yang ada pada tubuh manusia. Lebih konkrit perubahan tersebut perubahan ini lebih menyangkut kegiatan fisik manusia walaupun motivasi itu muncul dari dalam diri manusia. 2) Motivasi ditandai dengan munculnya, rasa/ ”feeling”, afeksi seseorang. Dalam hal ini motivasi relevan dengan persoalan kejiwaan, afeksi dan emosi yang dapat menentukan tingkah-laku seseorang. 3) Motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan, jadi motivasi dalam hal ini sebenarnya merupakan respon dari suatu aksi, yaitu tujuan. Motivasi memang muncul dari dalam diri manusia, tetapi kemunculannya karena terangsang/terdorong oleh adanya unsur, dalam hal ini adalah tujuan. Dengan penjelasan tiga elemen tersebut maka dapat dikatakan bahwa motivasi itu sebagai sesuatu yang kompleks. Persoalan gejala

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14

kejiwaan, perasaan dan juga emosilah yang menyebabkan munculnya motivasi bagi individu. b. Kebutuhan dan teori tentang motivasi Untuk dapat belajar dengan baik diperlukan proses dan motivasi yang baik pula. Meskipun motivasi sangat diperlukan dalam proses belajar tetapi apabila tujuannya tidak baik maka hasilnya pun tidak baik. Oleh sebab iu perlu diciptakan sebuah kondisi dimana proses belajar tersebut hanya didukung oleh suatu motif-motif yang menyenangkan. Apabila proses belajar hanya didukung oleh motif-motif yang tidak menyenangkan maka akan menghasilkan proses pendidikan yang tidak ideal. (Sardiman 2014:) Salah satu contohnya proses belajar adalah yang didukung dengan motif-motif yang tidak menyenangkan/ tidak tepat adalah dengan format ujian nasional bagi siswa-siswa di tingkat akhir disetiap jenjang pendidikan. Ujian tersebut memang dibuat untuk mengukur kemampuan dan kesiapan siswa untuk melanjutkan pendidikan di jenjang selanjutnya. Tetapi dengan standart kelulusan yang ditetapkan oleh pemerintah yang sama untuk untuk seluruh Indonesia, padahal tingkat mutu pendidikan di Indonesia belum merata. hal ini membuat setiap akan menghadapi ujian muncul tindak kecurangan hal ini tidak lain dan tidak bukan untuk mendapatkan hasil yang ditetapkan. Hal ini mengakibatkan proses dan hasil kurang efektif dan tidak mencerminkan hasil pendidikan yang ideal. Adanya cara-cara tidak sesuai ini muncul karena adanya tuntutan untuk

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15

lulus dan mendapatkan nilai yang bagus. Hal ini ada karena keadaaan yang adanya rasa tegang untuk memenuhi target dan kebutuhan untuk mendapatkan hasil yang baik. Seseorang akan terdorong melakukan sesuatu bila merasa ada sesuatu kebutuhan. Kebutuhan-kebutuhan tersebut timbul karena adanya keadaan yang tidak seimbang, tidak serasi atau rasa ketegangan yang menuntut suatu kepuasaan. Hal tersebut menunjukan bahwa kebutuhan manusia selalu berubah-ubah sesuai dengan dengan sifat kehidupan manusia itu sendiri. Menurut Morgan (Sardiman, 2014:) manusia hidup dengan berbagai kebutuhan. 1) Kebutuhan untuk berbuat sesuatu Hal ini sangat penting bagi anak, karena perbuatan sendiri mengandung suatu kegembiraan baginya. Sesuai dengan konsep ini, bagi anak untuk diam di rumah saja adalah bertentangan dengan hakikat anak. Activities in it self is a pleasure. Hal ini dapat dihubungkan dengan suatu kegiatan belajar atau belajar itu akan berhasil kalau disertai dengan rasa gembira. 2) Kebutuhan untuk menyenangkan orang lain Banyak orang yang dalam kehidupan memiliki motivasi untuk banyak berbuat sesuatu demi orang lain. Harga diri seseorang dapat dinilai dari berhasil tidaknya usaha memberikan kesenangan pada orang lain. Hal ini sudah barang tentu merupakan kepuasan dan kebahagian tersendiri bagi orang yang melakukan kegiatan tersebut.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16

3) Kebutuhan untuk mencapai hasil Suatu pekerjaan atau kegiatan belajar itu akan berhasil baik, kalau disertai dengan ”pujian”. Aspek ”pujian” ini merupakan dorongan bagi seseorang untuk bekerja dan belajar dengan giat. Apabila hasil pekerjaan atau usaha belajar itu tidak dihiraukan orang lain atau guru tua maka kegiatan anak menjadi berkurang. Dalam kegiatan belajar mengajar perlu dikembangkan unsur reinforcemnt. Pujian atau reinforcemnt ini harus selalu dikaitkan dengan prestasi yang baik. Anak-anak perlu harus diberi kesempatan yang seluas-luasnya untuk melakukan sesuatu dengan hasil yang optimal, sehingga ada ”sense of succes”. Dalam kegiatan belajar mengajar, pekerjaan atau kegiatan itu harus dimulai dari yang mudah/ sederhana dan bertahap menjadi sesuatu yang semakin sulit/ kompleks. 4) Kebutuhan untuk mengatasi kesulitan Suatu kesulitan atau

hambatan, mungkin

cacat, mungkin

menimbulkan rasa rendah diri, tetapi hal ini menjadi dorongan untuk mencari kompensasi dengan usaha yang tekun dan luar biasa, sehingga tercapai kelebihan/ keunggulan dalam bidang tertentu. Sikap anak terhadap kesulitan atau hambatan ini sebenarnya banyak bergantung kepada keadaan dan sikap lingkungan sehubungan dengan ini maka peranan motivasi sangat penting dalam upaya untuk meciptakan kondisi-kondisi tertentu yang lebih kondusif bagi mereka untuk berusaha agar memperoleh keunggulan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17

Kebutuhan manusia setiap saat terus bisa berubah, hal ini dipengaruhi dengan motivasi yang dimiliki oleh manusia. Salah satu contoh kebutuhan adalah mendapatkan pendidikan yang terbaik. Tidak sedikit diantara orangtua yang ingin anaknya memiliki banyak berpestasi, diantaranya dengan mengikutkan kegiatan ekstra pelajaran diluar jam sekolah, baik itu yang kegiatan akademik atau pun kegiatan non akademik. Kegiatan ini tidak lain untuk mengangkat prestasi putra-putri mereka disekolah dan membekali mereka dengan keterampilan yang ada. Selain maksud dari kegiatan itu adalah orangtua. Hal ini berbeda apa yang dilakukan oleh orangtua dulu, dulu orangtua cukup menemani putra-putri mereka ketika belajar dirumah tanpa harus mengikutkan kegiatan belajar diluar jam sekolah. Ini menunjukkan kebutuah manusia dan motivasi manusia berubah secara dinamis. c. Beberapa pendapat tentang motivasi Kebutuhan manusia seperti telah dijelaskan diatas senantiasa akan selalu berubah begitu juga motif, motivasi yang selalu berkaitan dengan kebutuhan tentang akan akan berubah ubah bersifat dinamis sesuai dengan keinginan dan perhatian manusia. Bertalian dengan motivasi dalam belajar, pada bagian ini akan dikemukakan pendapat-pendapat dari James O Whittaker, Thorndike, Ghuthrie, Frederick J McDonald dan Clifford T.Morgan (Wasty Soemanto, 2003).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18

1) James O Whittaker Ia mengatakan bahwa motivasi dalam kondisi atau keadaan yang mengaktifkan atau memberi dorongan kepada makhluk hidup untuk bertingkah laku yang ditimbulkan oleh motivasi tersebut. 2) Thorndike Thorndike yang terkenal dengan pandangannya tentang belajar sebagai proses ”trial and error”mengatakanmotivasidimulai dengan adanya beberapa motif yang mendorong keaktifan. Dengan demikian untuk mengaktifkan anak dalam belajar diperlukan motivasi. Dari eksperimentasinya, Ia menyimpulkan belajar; a) Hukum Kesiapan(Law of readiness) b) Hukum Latihan(Law of excercise) c) Hukum Akibat(Law of effect) 3) Ghuthrie Sama halnya dengan Thorndike, Ghuthrie pun membangun teori asosiasi tentang motivasi. Mengenai motivasi dalam belajar ternyata Ghuthrie mempunyai pandangan yang agak berbeda dengan Thorndike. Ghuthrie memandang motivasi dan ribut sebagai hal yang kurang belajar untuk Putri motivasi adalah hanyalah menimbulkan variasi respon pada individu dan bila dihubungkan dengan variasi belajar motivasi tersebut akan instrumental dalam belajar.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19

4) Clifford T.Morgan Morgan menjelaskan istilah motivasi cara hubungannya dengan psikologi pada umumnya. menurut Morgan, motivasi bertalian dengan tiga hal yang Sekaligus merupakan aspek-aspek motivasi. ketiga hal tersebut ialah a) Keadaan yang mendorong tingkah laku (motivating states) b) Motivasi tingkah laku yang didorong oleh keadaan disebut (motivasi behavior) c) Tujuan dari tingkah laku tersebut (goals or ends of such behavior) 5) Frederick J McDonald Frederick J McDonald menjelaskan bahwa motivasi yang terjadi merupakan sebuah perubahan tenaga di dalam diri seseorang ditandai oleh dorongan efektif dari reaksi-reaksi sampai tujuan motivasi merupakan bagian dari learning proses timbulnya atau tumbuhnya motivasi menghidup pola berikut menit motif motivasi kelakuan. d. Fungsi motivasi dalam belajar Hasil belajar akan menjadi optimal apabila disertai dengan pemberian motivasi. Tetapi pemberian motivasi tidak hanya sekedar pemberian motivasi tanpa mengerti maksud tujuan dan tidak melihat siapa yang perlu diberi motivasi tersebut. Pemberian motivasi harus tepat sasaran dan sesuai porsinya, makin tepat pemberian motivasinya maka

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20

akan tepat hasil belajarnya. Dengan demikian motivasi dalam belajar akan mempengaruhi hasil belajar. Sehubungan dengan itu Sardiman (2014) motivasi mempengaruhi 3 fungsi: 1) Mendorong manusia untuk berbuat. Motivasi sebagai penggerak atau montor untuk melepaskan energi. Dalam hal ini motivasi merupakan motor penggerak dari setiap kegiatan yang akan dikerjaakan. Setiap kegiatan yang dilakukan dalam kehidupan sehari-hari memiliki alasan tersendiri dilakukan oleh seorang individu. 2) Menentukan arah perbuatan. Motivasi mengarahkan ke arah tujuan yang hetidak dicapai. Dengan demikian motivasi memberikan arah dan kegiatan yang harus dikerjakan sesuia dengan rumusan tujuannya. 3) Menyeleksi Perbuatan,Menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut. Didorong dengan berbagai macam fungsi motivasi maka seorang individu mampu melakukan suatu tugasnya dengan baik. Tetapi tidak hanya motivasi saja yang diperluakan dalam menyelesaikan suatu tugas saja, seseorang juga perlu mempunyai ketekunan dan keteguhan dalam menyelesaikan suatu tugas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21

e. Macam-Macam Motivasi Motivasi memiliki satu makna tetapi motivasi memiliki banyaknya motivasi dan motif-motif, hal ini dikarenakan motivasi dilihat dari berbagai sudut pandang.Dengandemikian, motivasiatau motif-motif yang aktifsangatbervariasi. 1) Motivasi dilihat dari dasar pembentukannya a) Motif-motif bawaan. Yang dimaksud dengan motif bawaan adalah

motif yang

dibawa sejak lahir, dan motivasi ini ada tanpa dipelajari.motifmotif ini seringkali disebut-sebut yang disyaratkan secara biologis. b) Motif-motif yang dipelajari Motif-motif yang dipelajari timbul karena dipelajari oleh seseorang. Motif-motif ini seringkali disebut dengan motifmotif yang diisyaratkan secara sosial. Hal ini disebabkan manusia hidup dalam lingkungan sosial dengan sesama manusia yang lain, sehingga motivasi ini terbentuk. Disamping

itu

motif-motif

oleh

Frandsen

masih

menambahkan jenis-jenis motif yang dilihat dari dasar pembentukannya. (1) Cognitive motivasi Motif ini menunjuk pada gejala intrinsic, menyangkut

yakni

kepuasaan individual. Kepuasaan ini

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22

individual yang berada di dalam diri manusia dan biasanya berwujud proses dan produk mental. Jenis motif ini adalah sangat primer dalam kegaitan belajar di sekolah, terutama

yang

berkaitan

dengan

pengembangan

intelektual. (2) Self-expression. Penampilan diri adalah sebagian dari perilaku manusia. Yang penting kebutuhan individu itu tidak sekadar tahu dan bagaimana sesuatu yang terjadi, tetapi juga mampu membuat suatu kejadian. Untuk ini memang diperlukan kreativitas, penuh imajinasi. Jadi dalam hal ini seseorang memiliki keinginan untuk aktualisasi diri. (3) Self- enhancement Melalui aktualisasi diri dan pengembangan kompetensi akan meningkatkan kemajuan diri seseorang. Ketinggian dan kemajuan diri ini menjadi salah satu keinginan bagi setiap individu. Dalam belajar dapat diciptakan suasana kompetensi yang sehat bagi anak didik untuk mencapai suatu prestasi. 2)

Motivasi Jasmaniah dan Rohaniah Beberapa hal menggolongkan motivasi menjadi dua jenis yakni motivasi jasmaniah dan motivasi rohaniah. Motivasi jasmaniah diantaranya adalah refleks, insting otomatis, nafsu. Sedangkan yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23

termasuk motivasi rohaniah adalah kemampuan. Dari penggolongan motivasi ini terbentuk melalui empat momen. a) Momen timbul alasan Momen ini muncul karena adanya sesuatu yang harus dilakukan seseorang dengan suatu alasan. Sebagai contoh seorang siswa harus melaukan kegiatan pelajaran belajar tambahan disekolah untuk menghadapi ujian nasional. Tetapi tiba-tiba pihak sekolah menyuruh siswa tersebut untuk mewakili sekolah untuk mengikuti olimpiade mewakili sekolahnya. b) Momen pilih Momen pilihan ini muncul dalam keadaan pada waktu seseorang memiliki alternatif-alternatif yang mengakibatkan persaingan di antara alternatif atau alasan-alasan itu. Sehingga membuat

seseorang

menimbang-nimbang

dari

berbagai

alternatif yang dan mengambil dan menentukan alternatif yang ada. c) Momen putusan Dalam persaingan antara berbagai alasan, sudah barang tentu akan berakhir dengan dipilihnya satu alternatif. Satu alternatif yang dipilihn iniliah yang menjadi putusan untuk dikerjakan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24

d) Momen terbentuknya kemauan Dengan seseoarang sudah menetapkan satu keputusan untuk dikerjakan, timbulah dorongan pada diri seseorang untuk bertitidak, melaksanakan putusan itu. 3)

Motivasi instrinsik dan ekstrinsik a) Motivasi instrinsik Yang dimaksud dengan motivasi instrinsik adalah motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar, karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. Hal in sepandapat dengan Ryan dan Deci (2000) yang mengungkapkan bahwa motivasi instrinsik merupakan motif yang menjaga seseorang untuk melakukan kegiatan karena adanya kepuasaan. Seseorang yang termotivasi secara instrinsik memiliki beberapa ciri, yaitu memiliki antusias saat terlibatpada suatu tugas, keinginan untuk mendapat pengalaman yang baru, mengupayakan yang terbaik dalam melakukan sesuatu, berusaha untuk memahami sesuatu dan keinginan untuk terus meningkatkan kemampuan, dan memiliki arah tujuan (Mclnerney & Mclnerney, 2010; Lee, Mclnerney, Liem & Ortiga, 2010). Lee, J., Mclnerney, D M., Liem G. A. D., & Ortiga, Y. P. (2010) b) Motivasi ekstrinsik

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25

Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif yang aktif dan berfungsi karena adanya perangsang dari luar. Perlu ditegaskan bahwa motivasi ekstrinsik ini tidak baik dan tidak penting. Dalam kegiatan belajar-mengajar tetap penting. Sebab kemungkinan besar keadaan siswa itu dinamis, berubah-ubah, dan juga mungkin kompone-komponen dalam proses belajar-mengajar bagi siswa ada yang kurang menarik bagi sebagian siswa, sehingga diperlukan motivasi ekstrinsik. Sedangkan merupakan motivasi yang membuat seseorang untuk melakukan sesuatu karena adanya hadiah. Bagi seseorang yang termotivasi secara ekstrinsik akan melakukan suatu tugas demi mendapakan penghargaan dan hal dari luar lainnya. Bagi yang memiliki motivasi ekstrinsik ini cenderung hanya mendapatkan apa yang dipermukaan dan mudah untuk dihilangkan (Biggs, 1991; Lee, Mclnerney, Liem & Ortiga, 2010) Motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik memiliki korelasi negatif, belum tentu motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik merupakan ktub yang berlawanan, sehingga motivasi Motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik dapat dipandang sebagai dua konstruk yang orthogoal dibandingka sebagai dimensi yang berlawan (Lepper, Lyengar, & Corpus, 2005)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26

2. Hakikat Pendidikan Informal, Formal dan Non Formal Sesungguhnya pendidikan merupakan kegitaan yang selalu dilakukan oleh manusia. Pendidikan yang dilakukan oleh manusia ini dimulai oleh manusia itu lahir hingga meninggal. Proses pendidikan yang dilakukan manusia itu dimulai sejak berada dilingkungan keluarga dan hingga meluas di lingkungan masyarakat luas. Proses pendidikan yang dilakuan oleh manusia ini juga bisa dilakukan dengan bisa dilakukan secara otodidak, melalui bantuan lembaga pendidikan, atau orang lain yang memiliki kreteria untuk mendidik. Dalam Undang – Undang nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan juga bahwa pendidikan di Indonesia diselenggarakan oleh 3 layanan pendidikan, yaitu pendidikan formal, pendidikan informal, dan pendidikan nonformal. a. Pendidikan Formal 1) Latar Belakang Sejarah pendidikan formal Pendidikan formal adalah salah satu layanan pendidikan pendidikan yang diatur oleh pemerintah. Lembaga formal adalah tempat yang paling memungkinkan seseorang meningkatkan pengetahuan, dan paling mudah untuk mengubah generasi muda yang dilaksanakan oleh pemerintah dan masyarakat (Ahmadi dan Uhbiyati 2007). Bagi pemerintah karena dalam rangka pengembangan bangsa dibutuhkan pendidikan, maka jalur yang ditempuh untuk mengetahui outputnya baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Sekolah adalah lembaga

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27

dengan organisasi yang tersusun rapi dan segala aktifitasnya direncanakan dengan sengaja yang disebut kurikulum (Ahmadi dan Uhbiyati 2007 :). a) Membantu mengajar,

Lingkungan

keluarga

memperbaiki

dan

untuk

mendidik

dan

memperdalam/memperluas,

tingksh laku anak/peserta didik yang dibawa dari keluarga serta membantu pengembangan bakat. b) Mengembangkan kepribadian peserta didik lewat kurikulum: (1) Peserta didik dapat bergaul dengan guru, karyawan dengan temannya sendiri dan masyarakat sekitar. (2) Peserta didik belajar taat kepada peraturan/tahu disiplin. (3) Mempersiapkan peserta didik terjun di masyarakat berdasarkan normanorma yang berlaku. 2) Jenjang lembaga pendidikan formal 7 Jenjang lembaga pendidikan formal di mulai dari tingkat pendidikan dasar (TK, SD), kemudian pendidikan menengah (SLTP, SLTA), dan pendidikan tinggi atau (PT). 3) Jenis lembaga pendidikan formal Jenis lembaga pendidikan formal di bagi dua yakni: umum dan kejuruan. 4) Tujuan pengadaan lembaga pendidikan formal. a) Tempat sumber ilmu pengetahuan. b) Tempat untuk mengembangkan bangsa.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28

c) Tempat untuk menguatkan masyarakat bahwa pendidikan itu penting guna bekal kehidupan di masyarakat sehingga siap pakai. 5) Dasarpenyelenggaran Dasar dari

pendidikan formal telah diatur melalui Peraturan

Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan Dan Penyelenggaraan Pendidikan, khususnya Pasal 60 ayat 1 yang menyebutkan bahwa penyelenggaraan pendidikan formal meliputi : pendidikan anak usia dini jalur formal berupa Taman Kanak-Kanak (TK) dan Raudhatul Athfal (RA), pendidikan dasar (contohnya : SD, MI, SMP, MTs), pendidikan menengah (SMA, MA, SMK, MAK), dan pendidikan tinggi (contohnya : Diploma, Sarjana, Magister, Spesialis, Doktor). Dengan peraturan dan yang

penjabaran

sudah diatur oleh pemerintah lewat Peraturan Pemerintah

Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan, jalur pendidikan formal bisa disebut pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29

b. Pendidikan Informal 1) Latar Belakang Sejarah pendidikaninformal Dalam lembaga pendidikan informal kegiatan pendidikan tanpa organisasi

yang ketat tanpa adanya program waktu, (tak

terbatas),dan tanpa adanya evaluasi. Adapun alasanya diatas pendidikn informal ini tetap memberikan pengaruh kuat terhadap pembentukan pribadi seseorang/peserta didik. Definisi itu jelas menyebutkan bahwa pendidikan di upayakan untuk mempersiapkan peserta didik untuk perannya di masa mendatang. Dalam unsur 8 ini jelas bahwa pengertian pendidikan yang di maksud menganut paham

pendidikan

yang

sering

disebutkan

dengan

istilah

rekontruksionisme (Hasan, 1996). Persoalan pendidikan muncul bersamaan dengan adanya manusia itu sendiri di atas dunia (hidup) oleh karena manusia itu merupakan “homo educandum” yang artinya manusia itu pada hakikatnya merupakan makluk yang di samping dapat dan harus mendidik, juga dapat dan harus mendidik. Oleh karena itu pendidikan inromal merupakan pendidikan yang berlangsung secara wajar, artinya dapat ditempuh melalui ”proses imitasi identifikasi dan sugesti ” dalam rangka learning by doing. (Soelaiman Joesoef, 2004). Lebih lanjut lagi Soelaiman Joesoef mengungkapkan bahwa pendidikan informal tidak mengenal adanya organisasi secara

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30

struktural, dan tidak

mengenal sama sekali perpanjangan

kronologis menurtu tingkat umur maupun tingkat ketrampilan dan pengetahuan. 2) Dasar Penyelengaraan Pendidikan informal adalah jalur pendidikan keluarga dan lingkungan. Di dalam Pasal 1 ayat 13 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Jalur pendidikan terdiri atas pendidikan formal, nonformal, dan informal yang dapat saling melengkapi dan memperkaya. Penyelenggaraan kegiatan pendidikan informal juga telah tertuang pada Pasal 27 UndangUndang Nomor 20 Tahun 2003, Kegiatan pendidikan informal yang dilakukan oleh keluarga dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara mandiri, dan juga Pasal 116 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010. Pendidikan informal dilakukan oleh keluarga dan lingkungan yang berbentuk kegiatan belajar secara mandiri.

Salah

satu

contoh

pendidikan

informal

adalah

homeschooling. Pendidikan homeschooling adalah pendidikan yang berbasis keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan. Pendidikan yang dilakukan oleh keluarga adalah salah satu dasar yang akan membentuk watak, kebiasaan, dan perilaku anak. Meskipun tidak jarang banyak pertanyaan yang muncul dari masyarakat mengenai hasil pendidikan jalur informal apakah hasil

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31

dari pendidikan informal bisa setara dengan hasil pendidikan jalur pendidikan nonformal dan formal? Untuk menjawab pertanyaan masyarakat tersebut, maka pemerintah menerbitkan Pasal 117 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010, yang berbunyi : Hasil pendidikan informal dapat dihargai setara dengan hasil pendidikan nonformal dan formal setelah melalui uji kesetaraan yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan oleh lembaga yang ditunjuk

oleh

kewenangan

Pemerintah

atau

masing-masing,

pemerintah

dan

sesuai

daerah

dengan

sesuai

ketentuan

peraturan perundang-undangan. 3) Pendidikan nonformal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang. Lembaga pendidikan non formal atau pendidikan luar sekolah (PLS) ialah semua bentuk pendidikan yang diselenggarakan dengan sengaja, tertib, dan berencana, diluar kegiatan persekolahan (Ahmadi dan Uhbiyati 2007:64). Komponen yang diperlukan dalam lembaga pendidikan formal harus disesuaikan dengan keadaan anak/peserta didik agar memperoleh hasil memuaskan, antara lain; a) Guru atau tenaga pengajar atau tutor. b) Fasilitas. c) Cara menyampaikan atau metode, d) Waktu yang dipergunakan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32

Penyelenggaraan pendidikan nonformal telah diatur di dalam Pasal 26 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional : a) Pendidikan nonformal diselenggarakan bagi warga masyarakat yang memerlukan layanan pendidikan yang berfungsi sebagai pengganti, penambah, dan/atau pelengkap pendidikan formal dalam rangka mendukung pendidikan sepanjang hayat. b) Pendidikan nonformal berfungsi mengembangkan potensi peserta didik dengan penekanan pada penguasaan pengetahuan dan keterampilan fungsional serta pengembangan sikap dan kepribadian profesional. c) Pendidikan nonformal meliputi pendidikan kecakapan hidup, pendidikan

anak

usia

dini,

pendidikan

kepemudaan,

pendidikan pemberdayaan perempuan, pendidikan keaksaraan, pendidikan keterampilan dan pelatihan kerja, pendidikan kesetaraan, serta pendidikan lain yang ditujukan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik. d) Satuan pendidikan nonformal terdiri atas lembaga kursus, lembaga pelatihan, kelompok belajar, pusat kegiatan belajar masyarakat, dan majelis taklim, serta satuan pendidikan yang sejenis. e) Kursus dan pelatihan diselenggarakan bagi masyarakat yang memerlukan bekal pengetahuan, keterampilan, kecakapan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33

hidup, dan sikap untuk mengembangkan diri, mengembangkan profesi,

bekerja,

usaha mandiri,

dan/atau

melanjutkan

pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. f) Hasil pendidikan nonformal dapat dihargai setara dengan hasil program pendidikan formal setelah melalui proses penilaian penyetaraan oleh lembaga yang ditunjuk oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah dengan mengacu pada standar nasional pendidikan. g) Ketentuan mengenai penyelenggaraan pendidikan nonformal sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), ayat (3), ayat (4), ayat (5), dan ayat (6) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan

Pendidikan,

meliputi:

penyelenggaraan

satuan pendidikan nonformal dan penyelenggaraan program pendidikan nonformal. Lebih

spesifik

penyelenggaraan

satuan

pendidikan

nonformal diatur di dalam Pasal 100 ayat 3. Penyelenggaraan satuan pendidikan nonformalmeliputi satuan pendidikan: Lembaga kursus dan lembaga pelatihan, Kelompok belajar, Pusat kegiatan belajar masyarakat, Majelis taklim, Pendidikan anak usia dini jalur nonformal. Penyelenggaraan satuan pendidikan nonformalmeliputi : Pendidikan kecakapan hidup, Pendidikan anak usia dini (contohnya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34

: Kelompok

bermain,

kepemudaan

Taman

(Organisasi

penitipan

keagamaan,

anak), Organisasi

Pendidikan pemuda,

Organisasi kepanduan/kepramukaan, Organisasi palang merah, Organisasi

pecinta

kewirausahaan,

alam

&

lingkungan,

Organisasi

Organisasi masyarakat, Organisasi seni dan

olahraga, Organisasi lain yang sejenis), Pendidikan pemberdayaan perempuan, Pendidikan keaksaraan, Pend. ketrampilan & pelatihan kerja, Pendidikan Kesetaraan (Program paket A setara SD/MI, Program paket B setara SMP/MTs, Program paket C setara SMA/MA, Paket C Kejuruan setara SMK/MAK). Mengenai penyetaraan hasil pendidikan nonformal telah dicantumkan pada Pasal 115 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010, yang menyatakan bahwa hasil pendidikan nonformal dapat dihargai setara dengan hasil pendidikan formal setelah melalui uji kesetaraan yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan oleh lembaga yang ditunjuk oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah sesuai kewenangan masing-masing, dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 3. Hakikat Homeschooling a. Pengetian Homeschooling Istilah homeschooling berasal dari bahasa Inggris yang berarti sekolah rumah. Kemunculan homeschooling mulai marak terjadi di Amerika Serikat

dimulai pada kurun 1960-an. Pada awalnya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35

perkembangannya homeschooling menggunakan islitah ”pendidikan tanpa sekolah” yang kemudian mengalami perubahan makna menjadi ” sekolah- dirumah. Salah satu penggagas homeschooling Caldwell

adalah John

Holt. Dasar pemikiran John Holt (dalam Griffith, 2008)

adalah mengembangkan pemikiran mengenai cara berpikir instruktif seperti

yang

dikembangkan

melalui

sekolah.

Homeschooling

merupakan salah satu satu cara sederhana untuk merancang kebutuhan pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi tiap anak dan sesuai dengan harapan dari setiap keluarga yang memilih program homeschooling untuk pendidikan anak-anak mereka. Sejak itu ide untuk merealisasikan homeschooling terus bergulir dari waktu ke waktu. Dalam bahasa Indonesia sendiri istilah homeschooling memiliki terjemahan

”sekolah

homeschooling Pendidikan

rumah”

yang

biasa

digunakan

untuk

.istilah inilah sering digunakan Kementerian dalam

menyebut

homeschooling.

Menurut

Sumadionosendiri homeschooling lebih diartikan sebagai pendidikan keluarga (Sumardiono, 2014: 6). Lebih lanjut Sumadiono menjelaskan homeschooling sebagai model pendidikan. Keluarga bisa memilih menyelengarakan sendiri dan bertanggung jawab pendidikan bagi putraputrinya. Dalam pemilihan metode pendidikan keluarga juga memiliki hak untuk mengkritisi terhadap sistem pendidikan yang ditawarkan oleh komunitas homeschooling dimana orangtua mempercayakan pendidikan putra-putrinya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36

Dalam metode pendidikan homeschooling anak ditempatkan sebagai subyek pendidikan dengan menggunakan pendekatan secara at home (Mulyadi, 2007B). Dengan pendekatan at home anak akan mengalami kenyaman dalam belar. Hal ini dikarenakan dengan pendekatan at home anak peserta homeschooling bisa mempelajari apa saja sesuai dengan keinginan mereka dan dapat belajar kapan saja, dimana saja, dan kepada siapapun. Jika di sekolah formal gurulah

yang menjadi penanggung

jawab untuk proses kegiatan belajar yang ada disekolah, tetapi untuk tanggung jawab dengan model kegiatan belajar di homeschooling orangtua yang menjadi penanggung jawab dari proses kegiatan belajar untuk putra-putrinya. Sebuah keluarga yang memilih untuk bertanggung jawab sendiri atas pendidikan anak-anak dan mendidik anaknya dengan berbasis rumah. (Kurniasih 2009). b. Sejarah Perkembangan Homeschooling 1) Sejarah Perkembangan Homeschooling di Amerika Sejarah perkembangan homeschooling di Amerika di mulai pada tahun 1960. Salah satu pencetusnya adalah John Caldwell Holt, melalui bukunya yang berjudul “How Children Fail” (dalam sumardiono 2007) John Holt menyatakan bahwa bahwa kegagalan akademis pada siswa tidak disebkan oleh kurangnya usaha pada sistem sekolah, tetapi disebabkan oleh eksistensi sekolah itu sendiri. Lebih lanjut John Holt mengungapkan bahwa sejatinya adalah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37

makluk belajar dan senang belajar; maka tidak perlu ditunjukan bagaimana cara belajar

yang membunuh kesenangan belajar.

Orang-orang yang berusaha untuk membunuh kesenangan belajar adalah orang-orang yang berusaha menyelak, mengatur atau mengontrolnya (Sumardiono, 2007) 2) Sejarah Perkembangan Homeschoolingdi Indonesia Di Indonesia sistem pendidikan homeschooling bukanlah hal yang baru. Ide-ide dengan sistem pendidikan homeschooling sudah dapat ditemukan sejak masa perjungangan. Hal ini dibuktikan dengan adanya proses belajar otodidak, magang bisnis di kalangan pengusaha China, belajar dari orangtua dan kolega di kalangan pesantren Banyaknya tokoh-tokoh pejuang kemerdekaan yang menerapkan sistem pendidikan dengan metode otodidak atau homeschooling

antara lain adalah KH Agus Salim, KH Hasyim

Asy’ari, Ki Hadjar Dewantara, Bung Karno, dan Buya Hamka pada jaman penjajahan (Mulyadi, 2007a; Sumardiono, 2007) Menurut Ki Hadjar Dewantara, pendidikan pendidikan kolonial bersandar pada metode pendidikan yakni perintah hukuman dan ketertiban, akibatnya anak didik terasing dari kehidupan sosial budaya bangsanya dan membentuk kepribadian yang tidak lengkap yakni kepribadian yang hanya mementingkan sikap intelektualistik, matrialistik, dan ketergantungan ekonomis. Pencapaian tujuannya hanya terbatas menjadi pegawai (Saksono, 2008)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38

c. Peraturan Pemerintah Mengenai Homeschooling Banyaknya bermunculannya komunitas homeschooling juga tidak bisa elakan oleh pemerintah khususnya oleh kementerian pendidikan dan kebudayan.

Lewat Undang – Undang nomor 20

tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, "Pendidikan adalah usaha dasar dan terencana untuk mewujudkan susasana belajar dan proses pembelajaran agar secara efektif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendaian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan Negara". Dalam undang-undang tersebut juga disebutkan bahwa pendidikan di Indonesia dibagi menjadi tiga kelompok yang menyelenggarakan layanan pendidikan, yaitu pendidikan formal, pendidikan informal, dan pendidikan nonformal. Melaui Undang-Undang tersebut adalah daya upaya Pemerintah untuk menjamin pendidikan warganya baik yang bersekolah di sekolah formal, sekolah non formal maupun lewat pendidikan informal. Selanjutnya untuk lebih mengatur lulusan anak-anak dari lulusan dari komunitas homeschooling terbitlah Peraturan Menteri nomer 129 tahun 2014. Melalui Peraturan Menteri tersebut, pemerintah berusaha menjadi payung bagi komunitas homeschooling yang sering mendapat diskriminasi Dalam pelaksanaan pendidikan homeschooling. Banyak orangtua yang khawatir akan masa depan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39

pendidikan anak-anak mereka jika para orangtua lebih memilih menyekolahkan anak-anak mereka di komunitas homeschooling . d. Prinsip-prinsip Penyelengaraan Homeschooling Prinsip-prinsip

penyelengaraan

homeschooling

sangat

berbeda dengan prinsip penyelengaraan sekolah formal. Jika di sekolah formal pendidikan telah memiliki program sedemikian rupa lewat kurikulum yang disusun oleh kementrian pendidikan, proses penyelengaraan

homeschoolingmendidik

anak-anak

menjadi

pembelajar sejati melalui keluarga dimana anak-anak itu berada. Didalam proses pembelajaran dengan metode homeschooling ini

lebih

terbuka

dan

luas

cakupannya

dalam

proses

pembelajarannya.Prinsip-prinsip penyelengaraan homeschooling ada beberapa prinsip: 1) Belajar apa saja (yang diminati) oleh peserta homeschooling , 2) Belajar dimana saja (yang disukai), 3) Belajar dengan cara apa saja (yang sesuai), 4) Belajar kapan saja (diinginkan), 5) Belajar dari siapa saja (yang mencerahkan). Menurut homeschooling

Sumardiono

(2014)

prinsip

yang paling penting adalah

1) Belajar adalah hak, bukan kewajiban, 2) Belajar itu menyenangkan bukan membebani.

belajar

di

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40

Dengan prinsip yang telah dikemukakan oleh Sumardiono mengenai prinsip-prinsip belajar homeschooling, tantangan terbesar yang dihadapi dalam menjalani homeschooling

adalah kesiapan

untuk membuka diri dan selalu belajar. Lebih lanjut Sumardiono mengungkapkan bahwa pembelajaran di sekolah formal membuat para siswa tidak berkembang sesuai kemampuan yang dimiliki para siswa karena siswa merasa terbelenggu dengan peraturan yang membuat para dan tidak adanya kesiapan untuk membuka diri karena ketakutan para siswa akan sistem pendidikan di sekolah formal. e. Jenis-Jenis Kegiatan Homeschooling Dalam

sistem

pendidikan

nasional,

penyelenggaraan

homeschooling adalah sebuah kegiatan yang legal dan dijamin oleh hukum berdasarkan pada Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas No. 20/2003), Pasal 1 Ayat 1: “Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak

mulia,

serta

keterampilan

yang

diperlukan

dirinya,

Direktorat

jenderal

masyarakat, bangsa dan negara”. Direktur

Pendidikan

kesetaraan,

Pendidikan Luar Sekolah Departemen Pendidikan Nasional,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41

Yulaelawati

menyebutkan

Homeschooling

merupakan

jalur

pendidikan informal dimana hasil belajarnya dapat disetarakan. Peserta didik jalur informal dapat pindah jalur ke jalur nonformal dengan alih kredit kompetensi. Apabila siswa ingin mengikuti ujian nasional kesetaraan (untuk ijazah SD adalah paket A, SMP paket B, dan SMA paket C), hasil belajar siswa homeschooling dapat diakui dari rapor, portofolio, CV (curiculum vitae), sertifikasi, dan berbagai bentuk prestasi lain dan atau tes penempatan (Mulyadi, 2007). Pemerintah tidak mengatur standar isi dan proses pelayanan pendidikan informal. Akan tetapi, hasil pendidikan informal ini dapat diakui sama dengan pendidikan formal dan nonformal jika keluarga menginginkan penilaian kesetaraan. Hal ini sesuai dengan Pasal 27 dalam UU 20/2003 (dalam Sumardiono, 2007): “(1) kegiatan pendidikan informal yang dilakukan oleh keluarga dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara mandiri, dan (2) hasil pendidikan informal diakui sama dengan pendidikan formal dan nonformal setelah peserta didik lulus ujian sesuai dengan standar nasional pendidikan”. Untuk mendapatkan kesetaraan dengan pendidikan formal, penyelenggara pendidikan informal (homeschooling) harus mengacu pada ketentuan-ketentuan yang mengatur pendidikan formal dan nonformal yang telah dibuat. Bagi keluarga homeschooling, salah satu jalan untuk mendapatkan kesetaraan adalah membentuk Komunitas

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42

Belajar. Eksistensi Komunitas Belajar diakui sebagai salah satu satuan pendidikan nonformal yang berhak menyelenggarakan pendidikan (Sumardiono, 2007). Di Indonesia, jenis kegiatan homeschooling dibedakan atas (3) tiga format, yaitu: 1) Homeschooling tunggal Mulyadi

(2007)

menyebutkan

homeschooling

tersebut

dilaksanakan oleh orangtua dalam satu keluarga tanpa bergabung dengan yang lainnya. Biasanya homeschooling jenis ini diterapkan karena adanya tujuan atau alasan khusus yang tidak dapat diketahui atau dikompromikan dengan komunitas homeschoolinglain. Alasan lain adalah karena lokasi atau tempat tinggal si pelaku homeschooling yang tidak memungkinkan berhubungan

dengan

komunitas

homeschooling

lain.

Sumardiono (2007) menyebutkan alasan format ini dipilih oleh keluarga karena ingin memiliki fleksibilitas maksimal dalam penyelenggaraan homeschooling. Mereka bertanggung jawab sepenuhnya atas seluruh proses yang ada dalam homeschooling, mulai

dari

perencanaan,

pelaksanaan,

evaluasi,

pengadministrasian, hingga penyediaan sarana pendidikan. Disebutkan bahwa format homeschooling tunggal memiliki kompleksitas tinggi karena seluruh beban/tanggung jawab berada di tangan keluarga.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43

2) Homeschooling majemuk Mulyadi (2007) mengatakan bahwa homeschooling tersebut dilaksanakan oleh dua atau lebih keluarga untuk kegiatan tertentu sementara kegiatan pokok tetap dilaksanakan oleh orangtua

masing-masing.

Alasannya

terdapat

kebutuhan-

kebutuhan yang dapat dikompromikan oleh beberapa keluarga untuk melakukan kegiatan bersama. Contohnya kurikulum dari kegiatan

olahraga,

seni/musik,

sosial,

dan

keagamaan.

Sumardiono (2007) menambahkan bahwa jenis kegiatan ini memberikan kemungkinan pada keluarga untuk saling bertukar pengalaman dan sumber daya yang dimiliki tiap keluarga. Selain itu, jenis kegiatan ini dapat menambah sosialisasi sebaya dalam kegiatan

bersama

di

antara

anak-anak

homeschooling.

Tantangan terbesar dari format homeschooling majemuk adalah mencari titik temu dan kompromi dan kompromi atas hal-hal yang disepakati antara para anggota homeschooling majemuk karena tidak adanya keterikatan struktural. 3) Komunitas homeschooling Mulyadi

(2007)

menyebutkan

komunitas

homeschooling

merupakan gabungan beberapa homeschooling majemuk yang menyusun dan menentukan silabus, bahan ajar, kegiatan pokok (olahraga, musik/seni, dan bahasa), sarana/prasarana, dan jadwal pembelajaran.

Komitmen

penyelenggaraan

orangtua

dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44

komunitasnya menyebutkan

kurang bahwa

lebih

50:50.

komunitas

Sumardiono

homeschooling

(2007) membuat

struktur yang lebih lengkap dalam penyelenggaraan aktivitas pendidikan akademis untuk pembangunan akhlak mulia, pengembangan

inteligensi,

keterampilan

hidup

dalam

pembelajaran, penilaian, dan kriteria keberhasilan dalam standar mutu tertentu tanpa menghilangkan jati diri dan identitas diri yang dibangun dalam keluarga dan lingkungannya. Selain itu, komunitas homeschooling diharapkan dapat dibangun fasilitas belajar mengajar yang lebih baik yang tidak diperoleh dalam Homeschooling tunggal/majemuk, misalnya bengkel kerja, laboratorium alam, perpustakaan, laboratorium IPA/bahasa, auditorium, fasilitas olahraga, dan kesenian. Komunitas homeschooling merupakan satuan pendidikan jalur nonformal. Acuan mengenai eksistensi komunitas homeschooling terdapat dalam UU 20/2003 pasal 26 ayat (4) (dalam Sumardiono, 2007): “Satuan pendidikan nonformal terdiri atas lembaga kursus, lembaga pelatihan, kelompok belajar, pusat kegiatan belajar masyarakat, dan majelis taklim, serta satuan pendidkan yang sejenis.” Sebagai satuan pendidikan nonformal, komunitas homeschooling

dapat

berfungsi

menjalankan

pendidikan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45

nonformal, termasuk menyelanggarakan ujian kesetaraan. Hal itu sejalan dengan UU 20/2003 pasal 26 ayat (6): “Hasil pendidikan nonformal dapat dihargai setara dengan hasil program pendidikan formal setelah melalui proses penilaian penyetaraan oleh lembaga yang ditunjuk oleh pemerintah atau pemerintah daerah dengan mengacu pada standar nasional pendidikan.” Izin badan hukum yang menaungi kepentingan dan keberadaan komunitas homeschooling antara lain, PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat), PT atau Yayasan, dan komunitas homeschooling (Sumardiono, 2007). f. Faktor-Faktor Pemicu dan Pendukung Homechooling Beberapa faktor pemicu dan pendukung homeschooling menurut Simbolon (2007), antara lain: 1) Kegagalan sekolah formal Kegagalan

sekolah

formal

dalam

menghasilkan

mutu

pendidikan yang lebih baik menjadi pemicu bagi keluargakeluarga di Indonesia maupun di mancanegara untuk menyelenggarakan homeschooling. Sekolah rumah ini dinilai dapat menghasilkan didikan bermutu. 2) Teori inteligensi ganda Salah satu teori pendidikan yang berpengaruh dalam perkembangan homeschooling adalah teori inteligensi ganda

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46

(multiple intelligences) yang digagas oleh Howard Gardner. Pada awalnya, ada 7 jenis inteligensi (kecerdasan) manusia. Kemudian, ditambahkan 2 jenis inteligensi baru sehingga menjadi 9 jenis inteligensi manusia. Jenisjenis inteligensi tersebut adalah: inteligensi linguistik; inteligensi matematislogis; inteligensi ruang-visual; inteligensi kinestetik-badani; inteligensi musikal; inteligensi interpersonal; inteligensi intrapersonal;

inteligensi

ligkungan;

dan

inteligensi

eksistensial. Teori Gardner ini memicu para orangtua untuk mengembangkan potensi-potensi inteligensi yang dimiliki anak. Kerapkali sekolah formal tidak mampu mengembangkan inteligensi anak, sebab sistem sekolah formal sering kali malahan memasung inteligensi anak. 3) Sosok homeschooling terkenal Banyaknya tokoh-tokoh penting dunia yang bisa berhasil dalam hidupnya tanpa menjalani sekolah formal juga memicu munculnya homeschooling. Sebut saja, Benyamin Franklin, Thomas Alfa Edison, KH. Agus Salim, Ki Hajar Dewantara dan tokoh-tokoh lainnya. Pendidikan homeschooling ini sudah lama berkembang di Indonesia, hal ini ditandai banyaknya para kiai, buya dan tuan guru secara khusus mendidik anakanaknya dirumah secara pribadi atau di pesantrenpesantren ketimbang memercayakan pendidikannya kepada orang lain.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47

4) Tersedianya aneka sarana Dewasa ini, perkembangan homeschooling ikut dipicu oleh fasilitas yang berkembang di dunia nyata. Fasilitas itu antara lain fasilitas pendidikan (perpustakaan, museum, lembaga penelitian), fasilitas umum (taman, stasiun, jalan raya), fasilitas sosial (taman, panti asuhan, rumah sakit), fasilitas bisnis (mall, pameran, restoran, pabrik, sawah, perkebunan), dan fasilitas teknologi dan informasi (internet dan audivisual). g. Manfaat Homeschooling Mulyadi (2007), menyebutkan beberapa manfaat dalam model pendidikan homeschooling, antara lain adalah: 1) Anak menjadi subyek belajar Melalui homeschooling, anak-anak diberi peluang untuk menentukan materi-materi yang ingin dipelajarinya. Anak menjadi subjek dalam kegiatan belajar. Selain materi yang dapat dipilih sesuai keinginan anak, gaya belajar si anak dapat dilayani

sehingga

anak

dapat

merasa

nyaman

serta

menyenangkan dalam melakukan kegiatan belajar. 2) Objek yang dipelajari sangat luas dan nyata Homeschooling akan membawa anak-anak untuk belajar di dunia nyata, di alam yang sangat terbuka. Di samping itu, objek yang dipelajari anak bisa sangat luas, seluas langit dan bumi. Homeschooling dapat membebaskan anak untuk belajar

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48

apa yang sesuai minat dan hal-hal yang disukainya. Mereka dapat berkunjung ke berbagai tempat yang bisa menjadi objek pelajaran, seperti persawahan, taman burung, pemandian air panas, stadion olahraga, dan tempat-tempat lain yang menarik perhatiannya serta dapat dijadikan tempat belajarnya. 3) Ajang menanamkan cinta belajar Homeschooling berusaha menyadarkan kepada orangtua bahwa belajar bisa dilakukan di mana saja, termasuk di rumah. Untuk menanamkan rasa cinta belajar kepada anak sejak dini, hanya

orangtualah

yangmungkin

paling

layak

untuk

mewujudkannya. Secara naluriah, anak sejak berada di kandungan ibunya sudah dilengkapi dengan kemauan kuat untuk belajar. Apabila, lingkungan di rumahnya tidak mendukung, ada kemungkinan kemauan kuat itu semakin lama semakin hilang dan akhirnya tidak ada lagi semangat atau rasa cinta belajar dalam diri si anak. 4) Memberikan kemudahan belajar karena fleksibel Sebagai bentuk dari sistem pendidikan informal, kunci utama penyelenggaraan homeschooling adalah adanya kelenturan atau fleksibilitas. Jadi, tidak boleh kaku dan terlalu berstruktur sebagaimana sekolah formal. Kalau terlalu disusun dalam kurikulum yang baku, maka homeschooling justru akan kehilangan makna utamanya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49

5) Mendukung belajar secara kontekstual Kontekstual berasal dari kata kerja latin yang berarti “menjalin bersama”. Kata konteks merujuk pada “keseluruhan situasi, latar belakang, atau lingkungan” yang berhubungan dengan diri yang terjalin bersamanya. Untuk menyadari seluruh potensinya, semua organisme hidup, termasuk manusia, harus berada di dalam gabungan yang tepat dengan konteks mereka. Homeschooling sangat memungkinkan untuk menampung sekaligus mendukung kegiatan belajar yang kontekstual. Ketika seorang anak dapat mengaitkan isi materi pelajaran yang dipelajarinya dengan pengalaman mereka sendiri, mereka menemukan makna, dan memberi alasan kepada mereka untuk belajar (Mulyadi, 2007). B. Kajian Penelitian yang Relevan Penelitian yang dilakukan oleh Maria Magdalena mengenai istilah sekolah rumah jika dibandingkan dengan sekolah internasional atau sekolah formal biasa. Sekolah rumah mungkin dipersepsikan sebagai sebuah institusi pendidikan yang menyempit ke dalam, bukan meluas ke luar. Bandingkan istilah rumah dan internasional. Tapi dalam prosesnya sesungguhnya sekolah rumah tidak hanya menyuguhkan pengetahuan yang sempit terbatas di dalam kandang kurikulum. Tetapi penyelenggaraan sekolah rumah meluas hingga mencakup segala aspek pendidikan yang dibutuhkan seseorang untuk bekal hidup. Dengan kerangka pendidikan yang seperti ini sekolah rumah menyejajarkan pendidikan akademis

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50

dan pendidikan karakter.sepandai apapun seseorang secara akademis, tapi jika karakter yang dimiliki tidak mendukung pengembangan dirinya, maka akan sulit baginya untuk terjun ke dalam dunia pekerjaan maupun dalam masyarakat. Pendekatan homeschooling

yang lebih menekankan pada pencarian bekal untuk

menjalani kehidupan memerlukan kriteria karakter yang diharapkan untuk dicapai seorang anak. Beberapa kriteria ini dapat membantu sebagai parameter keberhasilan pembentukan karakter secara keseluruhan: Individu memiliki identitas diri yang positif, Memiliki tujuan yang terarah, Memiliki pandangan yang positif tentang hidup, Memiliki inisiatif, Bertanggung jawab, Antusias dan Kreatif dan dapat berpikir jernih. Hal ini merupakan kriteria mendasar yang harus dimiliki seseorang untuk meraih kesuksesan. Dari

hasil

penelitian

yang

dilakukannya,

menunjukkan

tingkat

keberhasilan anak yang mengikuti pendidikan homeschooling lebih maju satu langkah dibandingkan dengan anak yang mengikuti pendidikan di sekolah formal. Hal ini terlihat dari kebebasan yang dimiliki anak-anak homeschooling

atau

yang sering disebut homeschooler dalam mengembangkan bakat dan kreativitas dalam dirinya, mulai dari penentuan materi ajar, metode yang digunakan, serta mulai dari dini bakat yang terdapat dalam dirinya sudah diasah dan dikembangkan. Contoh: Sisil anak yang berusia 7 tahun dan sangat senang melukis, sejak orangtuanya mengetahui anaknya memiliki bakat dalam melukis, orangtua langsung memfasilitasi anaknya dengan menyediakan alat-alat lukis, guru lukis, dan mengajak anaknya tersebut ke tempat-tempat yang menyenangkan untuk dijadikan objek dalam lukisannya. Dengan pengembangan bakat yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51

dilakukan orangtuanya tersebut Sisil sekarang telah menjadi pelukis yang berbakat, dan sering mendapatkan penghargaan dalam setiap perlombaan yang diikutinya. Pada dasarnya terbentuknya kriteria di ataslah yang menjadi tolak ukur keberhasilan seorang anak. Untuk menciptakan karakter seperti di atas orangtua harus dapat memotivasi anak-anak mereka untuk selalu berpikiran positif. Secara akademis sangat jarang ditemukan anak homechooling dengan nilai akademis yang buruk, kecuali dalam kondisi kekurangan tertentu. Tapi dalam praktiknya tidak jarang anak homeschooling gagal dalam dunia kerja dan bermasyarakat karena kurangnya pembentukan karakter. Padahal seharusnya dengan intensitas belajar yang serius, homeschooling sangat efektif dan efesien sebagai pembelajaran menyeluruh. Homeschooling dijadikan pendidikan alternatif bagi keluarga adalah homeschooling dapat membentuk karakter anak kearah yang lebih baik dan ini menjadi alasan bagi para peminanat homeschooling (Maria, 2009:).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III METODE PENELITIAN Bab ini memaparkan jenis penelitian, tempat dan waktu penelitian, subyek dan obyek penelitian, teknik dan instrumen pengumpulan data, keabsahan data, dan teknik analisis data. A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Penelitan kualitatif adalah metode penelitian yang digunakan untuk meneliti kondisi obyek yang alamiah, dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci. Metode kualitatif digunakan untuk mendapatkan data yang mendalam, suatu data yang mengandung makna. Makna adalah data yang sebenarnya, data yang pasti yang merupakan suatu nilai di balik data yang tampak (Sugiyono, 2012). B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan kepada orangtua yang memiliki anak yang bersekolah di homeschooling. Penelitian ini dilakukan didaerah Yogyakarta dan dilaksanakan pada pada bulan Agustus- September 2017 C. Subyek Penelitian Subyek dalam penelitian ini adalah orangtua dari anak yang sekolah homeschooling: Keterangan Usia Agama

Subjek A

Subjek B

42

62

Katolik

Islam

52

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53

Pendidikan terakhir

S1

S1

Pekerjaan

Produser Telivisi

Pendidik

2 Anak

4 Anak

Jumlah anak

D. Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data 1. Wawancara Wawancara merupakan pertemuan dua orang untuk bertukar informasi dan ide melalui tanya jawab, sehingga dapat dikonstruksikan makna dalam suatu topik tertentu, Esterberg (dalam Sugiyono, 2010: 317). Jenis pertanyaan yang digunakan oleh peneliti dalam proses wawancara adalah pertanyaan terstruktur. Wawancara ditujukan kepadaorangtuadan siswa.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54

Tabel 1 Wawancara No

Aspek-aspek

1.

Informasi Awal mengenai homeschooling

2.

Komunikasi dengan Anak

3.

Proses Sosialisasi

4.

jadwal kegiatan

5.

Collaboration (kerjasama/menghadapi)

Pertanyaan Wawancara a. Dari manakah pertama kali mendengar sistem pendidikan homeschooling? b. Hal apa yang membuat anda tertarikan dengasistem pendidikan di homeschooling? c. Bagaimana awal ketertarikan dengan sistem pendidikan homeschooling? a. Respon dan sikap anak anda ketika akan memindahkan ke sistem pendidikan di homeschooling? b. Apakah ada kesepakatan sendiri anata anda dan anak anda ketika memindahkan sekolah homeschooling? a. Bagaimana anda menilai proses sosialisasi anak anda? b. Apakah anak anda pernah memiliki kesulitan dalam hal proses sosialisasi anak anda? c. Apakah anda menilai dengan sistem pendidikan homeschoolingtidak akan membuat anak anda kesulitan untuk proses sosialisasi? a. Apakah anak anda memiliki kediatan yang lain selain kegiatan di sekolah? b. Bagaimana anda memandang dengan di mudahkannya pengaturan homeschooling? c. Bagaimana anda mengatur jadwal kegiatan pembelajaran putra-putri anda? d. Apakah anda mengatur dengan ketat jadwal kegiatan pembelajaran putraputri anda? a. Bagaimana anda dan guru pembimbing bekerjasama untuk proses pembelajaran anak anda? b. Bagaimana respon anda ketika anak anda sedang menghadapi kesulitan proses pembelajaran anak anda ? c. Bagaimana respon anda jika hasil pembelajaran tidak sesuai dengan yang diharapkan?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55

6.

Sistem pendidikan

7.

Keberadaan dan peran Guru

8.

Relasi anak Lingkungan

anda

dalam

a. Bagaimana pendapat anda mengenai sistem pendidikan di sekolah formal dan sistem pendidikan di homeschooling?? b. Perbedaan mendesarkan soal sistem pendidikan yang anda temui soal mengenai sistem pendidikan di sekolah formal dengan homeschooling? a. Bagaimana pendapat anda mengenai keberadaan dan peraan guru di sekolah formal? b. Apakah guru disekolah sudah formal sudah mampu berperan sebagai pembimbing dan pengarah minat anak dalam mata pelajaran yang disukainya? c. Apakah sebelumnya anda mengetahui keberadaan dan peraan guru di sistem pendidikan di homeschooling? d. Apakah anda percaya guru di homeschooling mampu berperan sebagai pembimbing dan pengarah minat anak dalam mata pelajaran yang disukainya? Keluarga

dan a. Bagaimaa relasi anda dan lingkungan berkenaan dengan ikut nya anak anda di sistem pendidikan homeschooling? b. Bagaimana cara anda membangun relasi komunitas di homeschooling? c. Bagaimana respon keluarga besar dan lingkungan tempat tinggal mengetahui anda memilihhomeschoolingsebagai sistem pendidikan bagi anak-anak anda?

E. Keabsahan Data Keabsahan data yang didapat sehingga benar-benar sesuai dengan tujuan dan maksud penelitian, maka peneliti menggunakan teknik triangulasi. Triangulasi data adalah teknik pemeriksaan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain diluar

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56

data tersebut untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding data tersebut (Moleong, 2007). Adapun triangulasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah triangulasi dengan sumber dan metode, yang berarti membandingkan dan mengecek derajat balik kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui waktu dan alat yang berbeda dalam metode kualitatif Patton dalam (Moleong, 2007). Hal ini dapat peneliti capai dengan jalan sebagai berikut: 1. Membandingkan data hasil pengamatan dengan data hasil wawancara. 2. Membandingkan apa yang dikatakan orang didepan umum dengan apa yang dikatakannya secara pribadi. 3. Membandingkan keadaan dan perspektif seseorang dengan berbagai pendapat dan pandangan orang seperti orang yang berpendidikan lebih tinggi atau ahli dalam bidang yang sedang diteliti. F. Teknik Analisi Data Analisis data menurut Patton (Moleong, 2009) merupakan proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategorisasi, dan satuan uraian dasar. Menurut Bogdan dan Biklen dalam (Moleong, 2009: 280) analisis data sebagai proses yang merinci usaha secara formal untuk menemukan tema dan merumuskan hipotesis kerja (ide) seperti yang disarankan oleh data dan sebagai usaha untuk memberikan bantuan pada tema dan hipotesis kerja itu. Moleong(2009) menyatakan bahwa analisis data adalah proses mengorganisasikan dan mengurutkan data ke dalam pola, kategori, dan satuan uraian dasar sehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti yangn disarankan oleh data.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57

Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah mengacu pada konsep Milles & Huberman dalam (Sugiyono, 2010), aktivitas dalam analisis data, yaitu datareduction, data display, dan conclusion drawing/verification. 1. Reduksi data (Data Reduction ) Reduksi data merupakan proses berpikir sensitif yang memerlukan kecerdasan dan keluasan dan kedalaman wawasan yang tinggi. Data yang diperoleh dilapangan jumlahnya cukup banyak, untuk itu perlu dicatat secara teliti dan rinci. Semakin lama peneliti dilapangan, maka jumlah data akan semakin banyak, kompleks dan rumit. Mereduksi data berarti merangkum, memilih hal-hal yang pokok, memfokuskan pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya dan membuang yang tidak perlu. 2. Penyajian data ( Display Data ) Data ini sudah berupa rangkuman , uraian singkat, bagan, hubungan antar kategori. Yang paling sering digunakan untuk menyajikan data dalam penelitian kualitatif adalah dengan teks yang bersifat naratif. 3. Penarikan kesimpulan dan verifikasi (Conclusion Drawing and Verification) Kesimpulan awal biasanya bersifat sementara, dan akan berubah jika dalam perjalanannya tidak ditemukan bukti-bukti yang kuat untuk mendukung pada tahap pengumpulan data berikutnya. Tetapi apabila kesimpulan diawal didukung dengan bukti-bukti yang valid dan konsisten saat peneliti kembali ke lapangan mengumpulkan data, maka kesimpulan yang dikemukakan merupakan kesimpulan yang kredibel. Dengan demikian kesimpulan mungkin bisa menjawab rumusan masalah yang dirumuskan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58

sejak awal, tetapi mungkin juga tidak, karena seperti telah dikemukakan bahwa masalah dan rumusan masalah dalam penelitian kualitatif masih bersifat sementara dan akan berkembang setelah penelitian berada di lapangan. Kesimpulan dalam penelitian kualitatif yang diharapkan adalah merupakan temuan baru yang sebelumnya belum pernah ada. Temuan dapat berupa deskripsi atau gambaran suatu objek yang sebelumnya masing belum jelas atau gelap sehingga setelah diteliti menjadi jelas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Informan dalam penelitian ini adalah orang tua dari anak yang menjalani pendidikan homeschoolingdi wilayah Kota Yogyakarta. Pengumpulan data dilakukan melalui wawancara kepada subjek penelitian. Informasi yang akan ditanyakan dalam proses wawancara ini meliputi : A. Deskripsi Data 1. Gambaran & Analisa Ratri Ratri adalah seorang ibu dari anak homeschoolingsetara anak SMU.Bu Ratri itu wanita merupakan keturunan orang Jawa dan memiliki dua orang anak. Sehari-hari Ibu Ratri bekerja sebagai Produser di salah satu stasiun televise yang ada di jogja.Bu Ratri pada saat penelitian ini berusia 42 tahun, pendidikan yang dimiliki sudah cukup tinggi yaitu S1 dan saat ini sedang melanjutkan studi S2nya disalah satu Universitas Swasta yang ada di Jogja. Subyek memiliki 2 orang anak, yang pertama seorang anak yang bersekolah homeschoolingsetara anak SMU yang berusia 16 tahun dan anak yang kedua berusia 15 tahun yang bersekolah di salah satu sekolah swasta yang ada di Jogjakarta. Lebih lanjut, subjek memiliki karakter yang bersahaja dan bersahabat. Selama proses wawancara, subjek menunjukkan sikap yang kooperatif. Subjek juga tidak segan untuk menceriterakan banyak hal yang bisa membantu penelitian ini. Bahkan peneliti tidak perlu bertanya terlalu banyak, subjek sudah bercerita banyak hal mengenai motivasi orangtua memilih homeschoolingsebagai lembaga pendidikan

59

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60

alternatif. 2. Gambaran & Analisa Santo Santo meerupakan seorang pensiunan yang saat ini berumur saat ini berusia 54 tahun. Keberadaan subjek ini sebagai seorang yang berasal dari daerah lain yang sudah lama menetap di Yogyakarta. Subjek memiliki pendidikan terakhir S1 Sebagai golongan keluarga yang sederhana. Termasuk keluarga yang sedikit memiliki anak yaitu 4 orang anak.Dari keempat anak yang dimiliki Arswendo hampir semuanya pernah mengenyam pendidikan di homeschooling. Pada saat saya datang kerumah, subjek menyambut dengan ramah, pada saat proses wawancara, subjek bersikap kooperatif dan membantu peneliti untuk mendapatkan data wawancara yang mendukung. Subjek juga menunjukkan harapan yang sangat besar dan antusiasme yang cukup tinggi pada peneliti untuk bisa membantu memberikan berbagai informasi tentang motivasi dalam menyekolahkan anaknya secara homeschooling. Identitas Subjek Keterangan Subyek

Usia

Agama

Pendidikant erakhir

Pekerjaan

Jumlah anak

Ratri

42 tahun

Katolik

S1

Produser Telivisi

2 Anak

Santo

62 tahun

Islam

S1

Pendidik

4 Anak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61

B. Pelaksanaan Penelitian dan Hasil. Pelaksanaan penelitian dengan subjek dilakukan diberbagai tempat.Subjek penelitian ini merupakan orangtua yang namanya disamarkan menjadi Ratri dan Santo.Kedua orangtua ini memiliki perbedaan alasan dalam menentukan alasan kenapa lebih memilihhomeschooling untuk pendidikan anak-anak mereka.Penelitian dengan subjek ini dimulai pada bulan Juli 2017 dengan agenda pertama adalah berkomunikasi dengan subjek untuk menentukan persetujuan bahwa subjek bersedia untuk diwawancarai tanpa adanya paksaan. Untuk mendukung data agar hasil penelitian teruji validitasnya peneliti melakukan keabasahan data dengan melakukan trianggulasi sumber. Sumbersumber yang akan menjadi informasi merupakan keluarga subjek. Wawancara dengan para subjek pendukung dilaksanakan secara tidak terstruktur, yaitu penelitian melakukan wawancara secara spontan. Berikut ini merupakan agenda pertemuan peneliti dengan subjek dan informan yang terkait. Tabel. 2 Agenda pertemuan Jam

No

Hari/Tanggal

Kegiatan

1

Rabu, 12/ 07/2017

12.30-14.00

Bertemu dengan Subjek 1

2

Jumat, 14/07/2017

18.30-20.30

Bertemu dengan Subjek 2

3

Senin, 17/07/2017

12.00-13.00

Bertemu dengan anak Subjek 2

4

Kamis, 21/07/2017

18.30-19.30

Bertemu dengan anak Subjek 1

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62

5

Senin, 24/07/2017

16.00-17.00

Bertemu dengan anak Subjek 1

6

Rabu, 26/07/2017

19.00-20.30

Bertemu dengan anak Subjek 2

C. Hasil Penelitian dan Pembahasan Hasil penelitian ini diperoleh dari hasil wawancara dan observasi kepada subyek penelitian tentang alasan apa saja yang memotivasi orangtua memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi anak-anak mereka. 1. Alasan apa saja yang menjadikan ketertarikan orangtua memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif pendidikan? Di Indonesia sistem pendidikan homeschoolingbukanlah hal yang baru. Sudah banyak orangtua yang lebih mempercayakan homeschooling sebagai lembaga untuk pendidikan anak-anaknya.Banyak faktor yang melatar belakangi alasan orangtua untuk lebih memilih homeschooling dari pada sekolah formal.Lalu peneliti menanyakan kepada Ratri dan santo mengenaialasan memindahkan anaknya ke homeschooling. Hal ini nampak pada beberapa pernyataan responden yaitu: “Jadi begini mas, waktu disekolah anak saya yang pertama itu dapat masalah mas. Jadi waktu itu anak saya kena surat peringatan atau SP yang kedua dari sekolah mas..”(OT1.IA.1) “Waktu itu anak saya dapat S.P karena dua penyebab. Yang pertama adalah anak saya sudah beberapa kali tidak masuk dengan tanpa surat ijin, padahal kalau pagi selalu pamit saya untuk berangkat ke sekolah tetapi sayangnya tidak sampai ke sekolah. Yang kedua adalah anak saya sudah beberapa kali mas

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63

keluar meninggalkan sekolah berlangsung.”(OT1.IA.2)

ketika

jam

pelajaran

Alasan Ratri memindahkan anaknya ke homeschooling karena anak pertamanya mendapat masalah sehingga mendapatkan surat peringatan yang kedua dari pihak sekolahnya, sedangkan alasan Santo lebih memilih mendidik dengan sistem homeschooling karena dilatar belakangi akan keprihatinan Santo terhadap sistem pendidikah sekolah formal yang terlalu membebani murid-muridnya. Hal ini nampak pada beberapa pernyataan responden yaitu: “Itu awalnya karena saya melihat pada jaman itu saya sudah melihat anak-anak sudah terbeban di sekolah formal ndak tahu yang membuat beban itu apa karena kurikulumnya apa ndak. Masnya punya adik atau tidak mas?”(OT2.SP.1) Menurut Mc. Donald (Sardiman 2014), motivasi adalah perubahan dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya ”feeling” atau perasaan dan didahuli dengan tanggapan terhadap adanya tujuan. Dalam hasil wawancara dengan kedua responden tersebut munculnya motivasi orangtua ditandai adanya “feeling”atau perasaan terhadap permasalahan yang dialami oleh anak subyek Ratri sedangkan munculnya motivasi pada subjekSanto ditndai dengan melihat anak-anak yang sekolah disekolah formal yang sudah mulai ditandai dengan beban berat entah itu kurikulumnya atau yang lainya. Pendapat para subyek ini diperkuat dengan pernyataan subyek pendukung, baik itu subjek pendukung Ratri dan Santo.Menurut subjek pendukung Ratri, alasan Ratri memindahkan anaknya ke homeschooling karena didasari karena rekomendasi dari

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64

Psikolog.Salah satu alasan Psikolog merekomendasi anak Ratri untuk pindah ke homeschooling karena adannya permasalahan yang menimpa anak dari sebubyek Ratri.Hal ini nampak pada beberapa pernyataan responden yaitu: “alasan Ibu memasukan kakak ke homeschooling. karena sebelumnya dapat SP dari sekolahnya dan kemudian kaka saya dibawa ke Psikolog sama ibu saya lalu dari Psikolog tersebut merekomendasikan ke homeschooling.(ANA1.2 IA.1) “Awalnya itu ibu saya dipanggil ke sekolah mas, lalu saat di panggil ke sekolah itu ibu diberitahu kalau saya dapat surat peringatan yang ke dua sama pihak sekolah mas”(ANA1.1 IA.2) “dulu saya konagan mbolos dan keluar tanpa ijindari sekolah pada saat jam sekolah mas.”(ANA1.1 IA.3) Sedangkan alasan Santo lebih memilih mendidik anak-anaknya dengan sistem homeschooling karena adanya keprihatinan akan sistem pendidikan formal. Pernyataan Santo ini juga didukung dengan pernyataan subjek pendukung lain. Menurut pernyataan subjek Santo ini, alasan Santo memindahkan anak-anaknya ke homeschooling karena adanya rasa keprihatinan akan pendidikan sekolah formal dan sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid. Hal ini Nampak dari pernyataan dari subjek pendukung Santo, yaitu: ” Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatan-kegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas. (ANA2.2.IA.2) Selain alasan diatas ada alasan yang lain yang membuat Ratri dan Santo

memutuskan

untuk

mendidik

anak-anaknya

dengan

sistemhomeschooling. Alasan Ratri untuk memindahkan anaknya ke

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65

homeschooling karena anaknya sudah tidak nyaman belajar di sekolah formal karena kepindahan tugas suaminya keluar kota.Hal itu baru diketahui oleh Ratri ketika membawa permasalahan anaknya ke Psikolog.Hal ini nampak pada pernyataan responden yaitu: “Setelah saya bawa ke Psikolog akhirnya saya tahu apa yang menjadi alasan kenapa anak saya bisa sering tidak masuk ternyata ada dua yang pertama anak saya sudah tidak lagi nyaman di sekolahnya yang dulu tapi kalau ada ekstra basket anak saya selalu berangkat dan tidak pernah absen. Yang menjadi alasan kedua adalah ketidak hadirannya seorang ayah di samping anak saya, karena kebetulan waktu itu anak saya mau mau masuk SMA suami saya dipindahkan tugas keluar kota mas dan pulang hanya saat akhir pekan saja mas.”(OT1.IA.4) Sedangkan alasan Santo lebih karena semakin beratnya beban yang harus dipikul oleh anak-anak di sekolah formal, tidak hanya tas yang semakin berat bebannya tetapi juga harus mengikuti evalusai yang dilakukan oleh sekolah formal. Tidak hanya oleh sekolah formal saja, siswa juga harus dibebani oleh orangtua yang merasa penasaran dengan prestasi anaknya yang kurang baik sehingga harus diikutkan berbagai macam kegiatan les yang sangat menyita waktu, tenaga dan biyaya siswa dan orangtua.Hal ini nampak pada pernyataan responden yaitu: “Lah itu bisa dilihat isi tasnyakan berat sekali ndak tahu tuh didalam tasnya ada beberapa buku teks book’s yang harus dibawa setiap harinya. Itu baru beban yang harus dibawa anak setiap hari lalu masih lalu masih ditambah dengan adanya evalusi pembelajaran yang memberartkan siswa, mungkin sekolah merasa kurang sehingga harus diadakan evaluasi karena mungkin nilainilainya tidak sesuai dengan KKM lalu siswa lalu diikutkan dengn ikut remedial kalau masih kurang lagi diikutkan dengan bimbel. Sudah diikutkan bimbel ada juga orangtua yang merasa penasaran

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66

dipanggilkan guru les, bayangkan itu di sekolah formal sudah banyak menyita waktu tenaga dan biyaya masih diikutkan bimbel itu kan melelahkan sekali bagi siswa. Sudah ikut bimbel kadang ada orangtua penasaran yang melihat hasil bimbel belum memberikan hasil yang maksimal dan karena ambisi orangtua yang mau mendorong keberhasilan anaknya akhirnya dipanggilkan guru les kerumahnya”(OT2.SP.2) Dari penjabaran diatas mengenai motivasi subjek lebih memilih homeschoolingsesuai dengan pendapat Mc. Donald (Sardiman 2014: 74). Mc. Donald menyimpulkan motivasi memiliki tiga element penting. 1) Bahwa motivasi mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap manusia. Perkembangan motivasi ini membawa perubahn energi di dalam “neurophysiological”yang ada pada tubuh manusia. Lebih konkrit perubahan tersebut perubahan ini lebih menyangkut kegiatan fisik manusia walaupun motivasi itu muncul dari dalam diri manusia. 2) Motivasi

ditandai

dengan

munculnya,

rasa/”feeling”,

afeksi

seseorang. Dalam hal ini motivasi relevan dengan persoalan kejiwaan, afeksi dan emosi yang dapat menentukan tingkah-laku seseorang. 3) Motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan, jadi motivasi dalam hal ini sebenarnya merupakan respon dari suatu aksi, yaitu tujuan. Motivasi memang muncul dari dalam diri manusia, tetapi kemunculannya karena terangsang/ terdorong oleh adanya unsur, dalam hal ini adalah tujuan. Pernyataan Ratri dan Santo juga didukung dengan pernyataan dari subyek lainnya.Untuk subjek pendukung Ratri menjelaskan bahwa alasan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67

anak Ratri kehomeschoolingkarena tidak adanya sosok ayah yang selalu mendampingi anak Ratri,Hal ini nampak pada pernyataan responden subyek pendukung Ratri yaitu: “Saya juga binggung mas sama kakak saya mas, padahal waktu SMP baik-baik saja mas dan masalah ini terjadi setelah bapak itu dipindah tugas kan keluar kota mas.”(ANA1.2 IA.2) “Kakak itu dekatnya sama bapak mas karena bapak dan kakak itu punya hobby yang sama dan sering sharing bareng mas, kalau saya sama ibuk mungkin sama-sama cewek mas, jadinya saya lebih dekat sama ibu”(ANA1.2 IA.3) Sedangkan alasan subjek Santo memilih homeschoolingjuga dibenarkan oleh subjek pendukung Santo. Berawal dari terlalu banyaknya tugas dan masih dibebani oleh kegiatan-kegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid di sekolah formal, Hal ini nampak pada pernyataan responden subyek pendukung Santo yaitu: “Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatankegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas.”. (ANA2.2.IA.2) 2. Format homeschooling yang dilipih oleh orangtua dan alasannya? Setelah memutuskan memindahkan anaknya dari sekolah formal ke homeschooling ternyata Ratri lebih memilih ikut mendidik anaknya melalui lembaga homeschooling meskipun pada awalnya Ratri belum yakin kepada sistem pendidikan homeschoolingkarena belum adanya payung hukum dari pemerintah, tetapi semua pandangan itu berubah mana kala Ratri sudah mengetahui adanya payung hukum dari

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68

pemerintah dan melihat anaknya sudah mulai nyaman belajar homeschooling. Selain itu yang merubah pandangan negatif mengenai sistem pendidikan homeschooling adalah adanya keberadaan Psikolog ditempat homeschooling ditempat subjek Ratri.Sedangkan untuk Santo lebih mendidik anaknya dengan sistem homeschooling tunggal yang artinya orangtualah yang menjadi penaggung jawab sepenuhnya untuk pendidikan

anaknya,

meskipun

tidak

mau

memakai

istilah

homeschooling.Hal ini nampak pada beberapa pernyataan subjek yaitu: “Yang membuat saya belum yakin dengan pendidikan di homeschooling itu ada dua, yang pertama adalah sistem pendidikan di homeschooling itu sendiri mas, Lalu yang kedua adalah belum adanya payung hukum yang jelas dari pemerintah mengenai homeschooling itu sendiri mas. Kalau belum ada payung hukum yang jelas saya khawatir ijazah anak saya tidak bisa diakui ketika mau masuk ke perguruan tinggi atau pun saat mendaftar pekerjaan.”(OT1.SP.1) “Setelah saya memasukan ke homeschooling pandangan itu berubah mas. Karena saya melihat anak saya sudah mulai nyaman belajar disana dan dengan adanya kepastian payung hukum yang diberikan oleh pemerintah, ditambah lagi dengan adanya keberadaan Psikolog ditempat homeschooling ditempat anak saya. Dengan adanya keberadaan Psikolog, saya sebagai orangtua juga bisa mengetahui perkembangan anak.(OT1.SP.2) Semakin maraknya dan semakin banyaknya minat oranguta memilih homeschooling membuat pemerintah untuk menerbitkan peraturan mengenai sistem pendidikan homeschooling.homeschooling yang masuk dalam penyelenggaraan kegiatan pendidikan informal juga telah tertuang pada Pasal 27 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003, Kegiatan pendidikan informal yang dilakukan oleh keluarga dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara mandiri, dan juga Pasal

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69

116 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010. Pendidikan informal dilakukan oleh keluarga dan lingkungan yang berbentuk kegiatan belajar secara mandiri.Salah satu contoh pendidikan informal adalah homeschooling.Pendidikan homeschooling adalah pendidikan yang berbasis keluarga atau pendidikan

yang diselenggarakan oleh

lingkungan. Pendidikan yang dilakukan oleh keluarga adalah salah satu dasar yang akan membentuk watak, kebiasaan, dan perilaku anak. Mulyadi merupakan

(2007) gabungan

menyebutkan beberapa

komunitas

homeschooling

homeschooling majemuk

yang

menyusun dan menentukan silabus, bahan ajar, kegiatan pokok (olahraga, musik/seni, dan bahasa), sarana/prasarana, dan jadwal pembelajaran.Komitmen penyelenggaraan orangtua dan komunitasnya kurang lebih 50:50. Sumardiono (2007) menyebutkan bahwa komunitas homeschooling

membuat

struktur

yang

lebih

lengkap

dalam

penyelenggaraan aktivitas pendidikan akademis untuk pembangunan akhlak mulia, pengembangan inteligensi, keterampilan hidup dalam pembelajaran, penilaian, dan kriteria keberhasilan dalam standar mutu tertentu tanpa menghilangkan jati diri dan identitas diri yang dibangun dalam keluarga dan lingkungannya. “Yang nawari pindah itu dulu Ibu mas, tapi dulu pas mau pindah itu saya tidak mau mas, kalau disuruh milih saya lebih baik pindah ke sekolah formal yang lain mas. Dulu pas dapat rekomendasi Psikolog awalnya ibu juga sempat belum yakin juga mas karena belum adannya payung hukum yang jelas”(ANA1.1 SP.2) Sedangkan subjek Santo lebih memilih anak-anaknya dengan sistem pendidikan homeschooling tunggal. Meskipun Santo tidak mau

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70

menyebut apa

yang dilakukanya tidak

mau memakai istilah

homeschooling, tetapi apa yang diterapkan memiliki ciri-ciri yang sama dengan jenis homeschooling tunggal baik itu dari segi alasan, sistem, hasil, waktu, sumber belajar hingga evaluasi. Hal ini nampak pada pernyataan subjek Santo yaitu: “kalau saya ndak mau pakai istilah homeschooling pokoknya saya ngajari anak belajar dirumah.”(OT2.SP.4) “Ehm saya sebenarnya tidak seperti homeschooling yang ikut lembaganya jadi untuk pendampingan Psikologisnya yah saya dan istri yang mendampingi Psikologis, tidak hanya secara Psikologis tetapi semuanya baik itu pelajaran maupun yang lain saya dan istri juga yang mendampingi. yah saya memakluminya karena menurut orang lain homeschooling itu sesuatu lembaga pendidikan yang sudah terlembaga, sementara saya melakukan sesuatu yang kebetulan kurang lebih materinya sama orang lain menyebut anak saya ikut homeschooling padahal saya sendiri tidak berani menyebut istilah buat saya terlalu melebar saya menyebutnya pokoknya belajar sendiri belajar dirumah. Ini karena saya ingin menangani anak saya sendiri dan tidak pingin memakai istilih yang muluk-muluk mungkin jadi lebih santai dan mungkin dengan cara ini anak jadi lebih bisa berkembang tidak harus ikut dituntut harus ini itu, harus bangun pagi rutin tidak-tidak seperti itu.”(OT2.CL.3) Lebih lanjut Santo mengakatan bahwa sistem, hasil, waktu, sumber belajar hingga evaluasi yang dia terapkan untuk mendidik anakanaknya hampir mirip dengan Kurikulum 2013 yang diterapkan di sekolah formal, Hal ini nampak pada pernyataan subjek Santo yaitu: “Iya,Jadi sebetulnya kalau mau dikaitkan dengan kurikulum nasional arahnya lebih mirip dengan kurikulum 2013. Dikurikulum tersebut guru hanya sebagai fasilitator saja yang belajar itu anaknya dan anaknya itu di kasih dorongan sedikit yah sudah jalan sendiri. Nah gurunya tinggal mengawasikan anak ini kirakira bakal melanggar rambu-rambu tidak gitu aja yang saya lalukan dan yang terpenting adalah saya tetap memantau harus. Kalau dulu masih dibimbel evaluasinya saya ikutkan tetapi karena sudah ikut sekolah formal evaluasinya dari sekolah formal.”(OT2.SP.8)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71

Alasan Santo lebih memilih sistem homeschooling tunggal untuk mendidik anak-anaknya karena Santo inggin fokus memberikan 3 materi dasar.Tujuan dari pemberian 3 materi dasar tersebut adalah supaya anak-anak Santo bisa lebih baik hidup di masyarkat.3 materi dasar yang diberikan oleh Santo tersebut adalah matematika, bahasa inggris dan bahasa Indonesia. Hal ini nampak dari pernyataan Santo sebagai berikut. “saya cerita anak yang paling kecil yah karena dia itu yang full mengalami belajar sendiri. Itu dulu motivasi saya itu sederhana dari pengalaman saya ketika belajar dulu dan dari melihat kebutuhan anak yang perlu diberikan untuk supaya bisa hidup dimasyarkat itu seperti apa terus saya kepikiran untuk memberikan 3 pengetahuan dasar. Makannya pertama-tama yang Saya ajarkan adalah bahasa Indonesia, saya dan ibunnya selalu berkomunikasi dengan bahasa Indonesia terus tidak pernah berkomunikasi dengan bahasa jawa, padahal kami berasal dari suku jawa tapi yang lucu itu anak-anak itu logatnya jawa juga. Tujuan saya memberikan pengetahuan bahasa Indonesia adalah supaya anakanak bisa berkomunikasi dengan orang-orang terdekatnya di sekelilingnya, dengan saudara, teman, tetangga dengan siapapun yang dijumpainya. Selain saya tidak mengajari berbahasa jawa kenapa saya lebih memilih bahasa Indonesia karena saya inggin menekankan kalau mereka itu orang Indonesia bukan orang jawa bukan orang sunda. Yang kedua yang saya ajarkan kepada anakanak saya adalah bahasa inggris, kenapa bahasa inggris karena jaman kita sekarang kan kita hidup di dunia yang serba internet era dunia global, kalau kita tidak bisa menguasai salah satu bahasa asing apalagi yang memang lingua franca pergaulan internasional kan salah satunya kan bahasa inggris kalau kita tidak bisa menguasainya maka kita kan terjajah. Dan yang ketiga yang saya ajarkan adalah matematika, kenapa matematika mikirnya sederhana saja, ketika dia diajak ibunya belanja ke pasar dia setiap hari akan terekspos hitung-hitungan, mungkin ketika ada kesalahan hitung-hitungan mungkin ibunya atau pedagangannya yang salah hitung dia bisa membenarkannya sudah itulah alasan saya memberikan 3 pengetahun dasar.”(OT2.SP.4) Meskipun hanya fokus memberikan 3 pengetahuan dasar kepada anak-anaknya Santo tidak mau memberatkan anaknya untuk meraih

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72

hasil yang maksimal.Dengan hanya menambah sedikit pengetahuan Santo sudah menggangap anaknya sudah berhasil. Hal ini nampak pada pernyataan subjek Santo yaitu: “Kalau untuk bicara hasil saya itu tidak muluk-muluk, kalau anak saya sudah menambah sesuatu meskipun itu sedikit sudah saya anggap berhasil. Contohnya ketika kita belajar bahasa kita itu kan seperti mengukir sebuah ukiran dan setiap saat kita mengukirnya tanpa berhenti agar guratan-guratan terlihat hasilnya dan terlihat jelas.Makannya pertama-tama yang saya ajarkan adalah bahasa Indonesia. Tapi saya kemarin tidak nyangka ketika dia ikut ujian setingkat SMP waktunya ujian matematika nya dapat nilai yang bagus, saya kaget karena saya tidak pernah mengajarkan matematika secara khusus dia mendapatkan hasil yang bagus dan itu diluar dugaan saya. Padahal saya sempat khawatir bisa tidak yah anaknya mengerjakan soal-soalnya.Itu baru matematika, belum fisika dan pelajaran yang lain. Yang membuat saya panik itu adalah fisikanya karena sama seperti dengan matematikanya saya tidak sempat mengajarkan fisika secara khusus dia juga mendapatkan nilai yang bagus. Tapi dari google dan dari youtobe dia akhrinya dia belajar. Saya pribadi tidak percaya dengan hasil yang didapat oleh anak saya, masak sih bisa dapat nilai yang bagus. Apak ah dia benar-bener bisa, saya baru percaya ketika di SMA ketika itu dia ditunjuk mewakili lomba cerdas cermat untuk mewakili sekolahnya di salah satu Universitas Swasta yang ada di jogja. Padahal di sekolah itu ada kelas 11 dan 12, dia dari kelas 10 paling rendah. Awalnya saya juga pesimis apakah anak ini bisa mengikuti perlombaan atau tidak, tapi saya coba menyakinkan anak saya untuk mengikuti kegiatan lomba tersebut.”(OT2.KA.2) Untuk sumber belajar yang digunakan oleh Santo selain dari keluarga,sumber belajar yang digunakan Santo dalam mendidik anakanaknya ada juga dari internet, dan dari guru les yang sengaja didatangkan oleh Santo untuk memberikan materi kepada anakanaknya. Hal ini nampak dari pernyataan Santo sebagai berikut: “Kalau untuk masalah guru saya yang memanggilkan kalau ada kesulitan belajar, tapi kalau selebihnya saya, ibunya dan kakaknya yang membimbing. Karena saya konsen dengan 3 pelajaran pokok Matematika, Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia dan kebetulan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73

saya ketiga-tiganya bisa dan tidak ada kesulitan yang berarti maka saya jarang untuk memanggil guru dari luar.” (OT2.KG.2) Meskipun menggunakan sumber belajar dari internet dan memanggilkan guru untuk memberikan materi untuk anak-anaknya Santo tetap memposisikan keluarga sebagai sumber belajar yang utama untuk anak-anaknya, Hal ini nampak pada pernyataan Syaitu: “Ooh untuk sumber belajar yang utama tidak hanya dari internet saja mas, kalau dia bisa dari saya, ibunya atau bertanya sama kakaknya mas. Kalau saya sibuk atau pas saya tanya ke kakaknya tidak mendapat jawab bisa ditanyakan atau dicarikan jawabannya di internet Contoh nya ketika di SMP, yah karena saya siang itu masih sibuk kerja dan karena untuk jadwal belajar itu tidak ada jadwal waktu jadi setiap saat dia mau tanyak saya selalu berusaha menjawab dan dia kalau tanyak tidak spesifik mau tanyak matematik atau bahasa Indonesia atau bahasa inggris itu tidak yang jelas saya selalu beri kesempatan silahkan nanyak apapun nanti mudah-mudahan orangtua kamu bisa menjawab baik ayah atau ibunya nanti kalau ayah atau ibunya tidak bisa syukur-syukur kakaknya ada yang bisa menjawab tapi kalau tidak bisa menjawab juga baru panggilkan guru les atau pembimbing tapi waktu itu kan sudah serba internet kalau tidak sempat bertanya bisa searching di internet. Itu semua sudah saya biasakan seperti itu.” (OT2.CL.2) Untuk sistem evaluasinya Santo tidak ikut lembaga mana pun, Santo hanya mengikuti evaluasi di lembaga pendidikan dimana ia bekerja, karena secara rutin ditempat ia bekerja mengadakan tryout. Untuk sistem ujiannya Santo mengikutkan di PKBM yang diadakan oleh pemerintah.Hal ini nampak dari pernyataan Santo sebagai berikut: “Untuk sistem evaluasinya tidak ikut lembaga, kalau saya evaluasinya mandiri, kan dulu saya bekerja di salah satu lembaga belajar swasta. Bimbel itu kan secara rutin mengikuti kurikulum sekolah jadi ketika ada ulangan umum atau ujian maka di bimbel juga diadakan try out lah itu setiap ada try out itu saya bawakan soal, lah saya evaluasinya dari situ. Beberapa kali saya ikutkan try out dan hasilnya hasilnya cukup memuaskan. Contohnya Ketika SD Saya bawakan soal-soal try out dari 300 anak yang ikut anak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74

saya ada selalu diurutan 1/3 diatas diurutan di 100, 150’an.”(OT2.SP.6) “Untuk ujiannya saya ikutkan PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarkat) program ujian kesetaraan itukan program pemerintah”(OT2.SP.7) Untuk menunjang keterlaksanaan pendidikan di homeschoolingyang dilaksanakan berjalan dengan baik Santo tidak mau membebani anaknya dengan jadwal belajar, karena Santo menganggap bahwa kalau anaknya sudah belajar sesuatu nanti kedepannya anaknya akan belajar dan mengerjakan sesuatunya dengan tertib. Hal ini nampak dari pernyataan Santo sebagai berikut: “Kalau jadwalnya saya serahkan kepada anaknya.”(OT2.JK.1) “Bukan fleksibel yah, tapi saya memang tidak mau membebani anak dengan jadwal. Karena saya menggangap kalau anak sudah belajar sesuatu seperti belajar sesuatu seperti belajar matematika anak-anak akan belajar dan mengerjakan itu secara tertib, dia akan menjadwalkannya sendiri.”(OT2.JK.2) Alasan Santo lebih memilih homeschooling tunggal sesuai dengan pendapat

Mulyadi.Mulyadi

(2007)

menyebutkan

homeschooling

tersebut dilaksanakan oleh orangtua dalam satu keluarga tanpa bergabung dengan yang lainnya. Biasanya homeschooling jenis ini diterapkan karena adanya tujuan atau alasan khusus yang tidak dapat diketahui atau dikompromikan dengan komunitas homeschooling lain. Alasan lain adalah karena lokasi atau tempat tinggal si pelaku homeschooling yang tidak memungkinkan berhubungan dengan komunitas homeschooling lain.Pendapat Mulyadi diatas dikuatkan dengan pendapat Sumardiono.Sumardiono (2007) menyebutkan alasan format ini dipilih oleh keluarga karena ingin memiliki fleksibilitas

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75

maksimal dalam penyelenggaraan homeschooling. Mereka bertanggung jawab sepenuhnya atas seluruh proses yang ada dalam homeschooling, mulai

dari perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, pengadministrasian,

hingga penyediaan sarana pendidikan. Disebutkan bahwa format homeschooling tunggal memiliki kompleksitas tinggi karena seluruh beban/tanggung jawab berada di tangan keluarga.Pendapat Mulyadi dan Sumardiono diperkuat dengan pendapat subyek pendukung dari responden Santo.Tidak hanya karena adanya kebijakan dari Santo yang lebih

memilih

homeschoolingsebagai

pendidikan

anak-anaknya,

ternyata ada juga anak-anak Santo yang lebih karena alasan pribadi yang lebih memilih pindah ke homeschoolinguntuk melanjutkan pendidikannya.Hal ini nampak pada beberapa pernyataan subjek yaitu: “kalau saya memang yang milih pindah ke homeschooling tapi kalau adek sama kakakku lebih ke kebijakan orangtua mas.”(ANA2.1.IA.2) “Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatan-kegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas.“ (ANA2.2.IA.2) Pernyataan Santo mengenai sumber belajar yang diberikan oleh Santo untuk anak-anaknya dalam belajar di homeschoolingdi benarkan oleh subjek pendukung Santo.Tidak hanya dari orangtua saja, tetapi kadang-kadang Santo juga mendatangkan guru les untuk mendidik anak-anaknya, tetapi sifatnya hanya sebatas membimbing saja tidak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76

mengajar seperti yang dilakukan oleh guru di sekolah formal.Hal ini nampak pada beberapa pernyataan subjek yaitu: “Sumber belajar selain dari orangtua dan keluarga juga dari guru-guru yang mengajar di tempat les, tapi kalau guru itu sifatnya cuma ngebimbing, ngasih soal-soal latihan, buku, bukan yang ngajar di depan kita untuk waktu yang ditentuin kaya di sekolah, sisanya bener-bener belajar sendiri dari ngerjain soal-soal untuk persiapan ujian, tapi yang paling banyak jadi sumber belajarnya itu dari internet mas.”(ANA2.1. SP.2) “untuk sumber belajarnya itu banyak, untuk sumber utama tentunya dari dan orangtua dan keluarga mas, kalau misalnya orangtua lagi sibuk atau misalnya ada yang perlu ditanyakan baru memanggil guru les mas, tapi guru tersebut tidak setiap saat datang. Tidak hanya orangtua dan guru mas sumber belajar saya itu internet mas, dari internet saya bisa belajar macem-macem mas.(ANA2.2. SP.1) Karena memilih lebih mendidik anak-anaknya secara mandiri tentunnya Santo sudah memiki alternatif-alternatif untuk mengadakan ujian. Dalam proses pembelajaran yang diterapkan oleh Santo ternyata ujian yang dilakukan sama yang dilakukan oleh sekolah formal, tetapi kalau untuk sistem pendidikan yang diterapakan oleh Santo, ujian nasionalnya ditambah dengan pelajaran PKN. Hal ini nampak pada pernyataan subjek yaitu: “Ya kalau untuk sistem ujiannya tetep sama kayak di sekolah formal ada Mid semester, ada semesteran dan tetap ada ujian nasional juga. Kalau Ujiannya nasionalnya itu sama kayak ujian sekolah formal, tapi kalau di homeschooling ditambah PKN.” (ANA2.1.SP.3) Meskipun mendidik anak-anaknya sendiri tetapi untuk jadwalnya belajarnya sendiri Santo tidak mengatur secara ketat.Karena tidak adanya jadwal yang disusun secara ketat ituah dapat memungkin anak-

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77

anak dari Santo untuk melakukan banyak experiencenya. Hal ini nampak pada pernyataan subjek yaitu: “Untuk jam belajarnya sih tidak diatur secara ketat mas sama orangtua, yang terpenting kalau anaknya sudah mempelajari sesuatu orangtua ikut senang mas.”(ANA2.2.JK.1) “Kalau sekolah menurut Ku sih lebih menyita waktu karena harus ada tambahan pelajaran yang memberatkan siswa. Sedangkan homeschooling bukan cuma sekadar belajar di rumah, tapi lebih banyak experiencenya. Makanya banyak artis yang ikut homeschooling sambil kerja bahkan bisa melanjutkan hingga ke jenjang kuliah. karena mau kerja apapun ya pendidikan yang utama.”(ANA2.1.JK.1) 3. Peran apakah yang bisa diambil orangtua dalam membantu anakanak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling? Ketika pertama kali memutuskan memindahkan anaknya ke homeschooling, langkah yang diambil pertama adalah membantu anaknya beradaptasi dengan lingkungan homeschooling yang baru dengan

cara

selalu

aktif

berkomunikasi

dengan

pihak

homeschooling.sedangkan untuk Santo meskipun sudah lama merapakan sistem pendidikan homeschooling lama, tetapi ketika awal-awal memutuskan

untuk

melakukan

homeschoolingSantotetap

merasa

kesulitan dalam membantu anak-anaknya dalam proses sosialisai. Sedangkan.Hal ini nampak pada beberapa pernyataan responden yaitu: “Awalnya saya jelaskan ke pihak homeschooling dulu tentang keadaan anak saya mas dan di sana ternyata ada Psikolog nya juga mas, dengan adanya Psikolog disana mungkin bisa memantau perkembangan anak saya sudah sejauah mana anak saya nyaman dengan suasana belajar di homeschooling”(OT1.CL.2) Waktu pertama kali pindah ke homeschooling hal yang pertama Ratri lakukan adalah mengajak anaknya ke homeschooling.Tidak hanya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78

mengajakanya ke homeschooling saja tetapi disana Ratri menceritakan alasan untuk pindah ke homeschooling dan menjelaskan keadaan dari anaknya. Hal ini nampak pada pernyataan responden sebagai berikut: “Waktu pertama kali datang ke homeschooling itu sama Ibu, lalu cerita ke pihak homeschooling alasan pindah itu apa saja, apakah punya kebutuhan khusus atau tidak”(ANA1.1 CL.1) Ketika memutuskan untuk mendidik anak-anaknya secara langsung Santo merasa kesulitan.Tapi karena didalam keluarganya Santo memiliki kebiasaan untuk membaca kesulitan perlahan itu hilang. Hal ini sangat membantu Santo karena prinsip belajar mandiri tidak perlu dijelaskan secara mendalam karena sudah menjadi kebiasaan dalam keluarga Santo, Hal ini nampak pada pernyataan responden sebagai berikut: “Yah pertamanya kesulitan mas, tapi seiring berjalannya waktu karena kakak-kakanya sering belajar dan saya sering membaca, ibunya juga sering membaca dan hampir setiap hari dia melihat saya memegang komputer akhrinya dia juga mulai ikut belajar dan kebetulan ketika itu awal-awalnya internet mulai merambah dan mulai mudah diakses dia saat itu juga mulai berkenalan dengan browsing dan disaat itu lah dia mulai menemukan minat dan bakatnya sendiri dibidang komputer.”(OT2.CL.7) “Karena sudah ada kakak dan adek yang ikut homeschooling jadi aku tidak terlalu sulit beraptasi dengan belajarnya.Tapi ketika saya masih sekolah formal orangtua masih kesulitan untuk menyesuaikan pola belajar untuk kakak dan adek saya.Tapi karena dikeluarga itu memiliki kebiasaan untuk membaca tidak sehingga tidak telalu sulit untuk menyesuaikan pola belajar mandiri mas.”(ANA2.2 CL.1) Meskipun sudah bisa membantu anak-anaknya beradatasi dengan lingkungan yang baru ketika belajar di homeschooling, tetapi Santo justru malah merasa kesulitan ketika anaknya yang kecil memutuskan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79

untuk bereskolah di sekolah formal. Meskipun Santo selama mendidik anaknya dengan sistem homeschooling, tetapi ketika anaknya yang bungsu memutuskan masuk ke sekolah formal masih memiliki kesulitan dalam beradatasi dengan lingkungan yang baru,Hal ini nampak pada pernyataan responden Santo yaitu: “Tapi kalau anak saya yang kecil itu beda, ketika dia mau masuk ke sekolah formal kan itu dia tinggal di Jakarta dan ketika ada penerimaan siswa baru itu kan harus memakai sistem nilai atau nem, ada kriteria dalam kota dan luar kota. Kebetulan anak saya itu dulu dari luar luar kota dari sekolah non formal dan kalau mau masuk sekolah negeri favorit disini kurang apalagi anak saya dari luar kota kalau mau masuk ke sekolah negeri nilainya di potong karena sistem rayonisasi misalnya yang tadinya dapat nilai 30 karena sistem tersebut jadi 29’nan. Akhrinya saya rembug dengan adek-adek saya dan akhrinya saya pilihkan ke sekolah homogen khusus cewek karena saya pikir karena anak saya ini belum sekolah formal dan anak saya perempuan makanya saya pilihkan homogen khusus cewek dan saya kuatir kalau saya masukan sekolah heterogen mungkin kejutannya akan, banyak saya juga memikirkan psikologisnya pertama pindah itu sudah stress dan juga harus mengikuti lingkungan yang baru stress pokonya saya takut dia akan stress. Takutnya kalau dia yang tadinya tidak terbisa dengan lawan jenisnya tiba-tiba dimasukan ke lingkungan seperti itu akan menimbulkan stress yang baru(OT2.CL.4) “Kalau soal proses sosialisasi saya tidak khawatir, kalau dirumah saya poles wah kamu kog gini tidak boleh kaku. Yah itu karena juga masukan dari walikelasnya, soalnya anak saya waktu awalawal masuk sekolah formal anak saya itu terlalu tegang dan terlalu kaku.”(OT2.CL.5) Meskipun sudah sering diberi pengarahan agar ketika bertemu orang tidak kaku dan sudah di masukan ke sekolah homogen khusus cewek tapi ternyata anak bungsu Santo tetap mengalami kesulitan untuk bersosialisasi ketika pertama kali masuk ke sekolah formal. Mengetahui anaknya mengalami kesulitan proses sosialisasi dengan temantemannya akhrinya Santo datang ke sekolah dan menjelaskan kepada

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80

guru BK dan walikelas tentang keadaan sebelum masuk SMA dan setelah Santo datang akhirnya pihak sekolah bisa memahami dan perlahan-lahan anaknya bisa beradaptasi dengan keadaan lingkungan sekolahnya, Hal ini nampak pada pernyataan responden Santo yaitu: “Lalu saya datang ke sekolah dan saya jelaskan kepada guru BK dan wali kelasnya keadaan sebelum masuk SMA dan setelah saya jelaskan kepada pihak sekolah akhirnya pihak sekolah bisa memakluminya. Setelah saya datang ke sekolahnya perlahan-lahan anak saya sudah mulai baik, bahkan setelah itu ketika masih baru baru kelas X sudah disuruh mewakili sekolah untuk kegiatan lomba, meskipun belum mendapatkan hasil yang maksimal katakanlah menjadi juara. Tetapi meskipun belum menghasilkan yang diharapkan tetapi saya tetap memberikan motivasi yang penting kamu berani ikut lomba dulu, masalah hasil itu nomer sekian. Kamu sudah diberi kesempatan untuk mencobanya dan kamu harus berani mencobannya, karena yang namannya juara hasil dari suatu proses dan yang penting kamu ikut prosesnya dulu dan selama proses kamu akan menemui keadaan dan salah satu keadaan yang saya tekankan adalah hidup itu tidak fire.” (OT2.CL.6) Hal yang dikatakan oleh Santo ternyata tidak berbeda apa yang dikatakan oleh subjek pendukung. Subjek pendukung mengatakan bahwa awal ketika masuk sekolah dia tidak mengalami kesulitan dalam hal belajar, tetapi kesulitan dalam hal proses sosialisi. Lalu subjek pendukung mengatakan untuk membantu penyelesaian permasalahan yang dialaminya, akhirnya datang ke sekolah untuk menjelaskan permasalahan apa yang terjadi. Hal ini nampak pada pernyataan responden subjek pendukung Santo yaitu: “kalau itu ada mas, saya sulitnya bukan karena pelajaran mas tapi lebih ke sosialisasinya”(ANA2.2 CL.1) “Waktu itu bapak datang ke sekolah lalu menjelaskan keadaan saya ke guru bk dan walikelas saya”(ANA2.2 CL.2) Selain membantu dalam beradapatasi dengan lingkungan yang baru, tidak jarang pula kedua subjek tersebut juga masih sering dapat pertanyaan mengenai piliahan yang diambil dalam mendidik anakanaknya. Tidak jarang pula kalau pertannya itu sering menggangu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81

proses adaptasi anak subjek dan proses kegiatan belajar. Hal ini nampak pada beberapa pernyataan responden yaitu: “ Kalau relasi baik dengan keluarga dan lingkungan, Cuma awalawal pindah di homeschooling sih banyak yang bertanya-tanya, homeschooling itu apa? Sekolahnya orang kaya yah? Tapi saya kemudian saya jelaskan satu persatu-persatu, tapi masih ada yang belum mengerti dan masih punya pandangann yang negatif tetapi saya cuekan karena yang tahu persis keadaan anak saya kan saya sendiri.” (OT1.RA.1) Meskipun sempat mendapat banyak pertannyaan mengenai keputusannya memindahkan anaknya ke homeschooling.Tidak sedikit pula yang menilai keputusan tersebut dengan sinis mengira bahwa keputusan Ratri tersebut hanya untuk mementingkan ego orangtuanya karena memindahkan kesekolah orang kaya. Tapi dengan kesebaran Ratri tetap menjelaskan tentang keputusannya tersebut, meskipun setelah mendapat penjelasan dari Ratri tetap saja masih ada yang belum mengerti karena kalau dijelaskan terus-menerus bisa membuat Ratri tidak dapat fokus dalam mendampingi anaknya dalam belajar,Hal ini nampak pada pernyataan responden Ratri sebagai berikut yaitu: “Ooh kalau itu iya mas, tapi kalau saya terus menjelaskan terusterus menerus saya nanti yang malah capek sendiri dan jadinya anak saya yang tidak dapat kopen biarlah semua itu dijawab dengan hasil belajar anak saya di homeschooling tapi kalau tidak saya jelaskan secara jelas malah takutnya ke Psikologi anak saya mas. Takut nya nanti ada omongan yang tidak enak kan saya malah ujungnya menggangu Psikologi anak saya. Dan Pujituhan setelah saya jelaskan juga lama-lama pandangan negatif mengenai keputusan saya memindah anak saya ke homeschooling hilang mas.”(OT1.RA.2) Hal yang sama juga dialami oleh Santo, meskipun sudah lama menerapkan sistem pembelajaran mandiri tetapi masih banyak yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82

menanyakan akan keputusan Santo untuk mendidik anak-anak secara mandiri. Bahkan pertanyaan itu sering kali muncul dari orangtua dan keluarga dekat Santo.Hal ini nampak pada pernyataan responden Santo yaitu: “Yah awalnya pihak dari lingkungan masyarakat dan lingkungan keluarga binggung bahkan orangtua tua juga apayah’e istilahnya tidak setuju dan keberatan ketika pendidikan anak saya, saya didik sendiri. Intinya orangtua menentang, tapi sifatnya yah kalau kamu yakin ya sudah lakukan aja.” (OT2.RA.1) Meskipun begitu tidak semua pertanyaan akan keputusan mendidik anak-anaknya secara mandiri tidak di jelaskan karena Santo hanya fokus untuk mendidik anak-anaknya secara mandiri dan lebih lanjut Santo menjelaskan bahwa culture orang Indonesia lebih terpaku akan kemasan tapi lupa akan isinya.Hal ini nampak pada pernyataan responden Santo yaitu: “Tidak semuanya karena saya pingin tidak muluk-muluk anak itu punya pengetahuan, bisa berkomunikasi dengan orang lain dan yang sering dilupakan oleh orang lain dan bahkan oleh sekolah formal adalah siswa harus bisa belajar berkomunikasi dengan orang lain. Lah kurikulum sekarang itu kan beda dengan jaman saya, anak ketika SD sudah diajarkan membedah karangan, dari berbegai jenis-jenis karangan dan disuruh membedah dari tema hingga isi karangan itu sendiri. Kalau jaman saya dulu ndak ada yang seperti itu, yang ada pelajar mengarang begitu saja ndak suruh menjelahkan ini bagiannya apa bagiannya apa. Itulah salah satu kelemahan Indonesia, kita itu mimpi bagus tapi sayangnya terpaku sama kemasaannya tapi lupa bukan isinya. Ternyata culture Indonesia membuat terpaku sama kemasannya lupa sama isinya.”(OT2.RA.2) Hal yang dilakukan Ratri dan Santo sesuai dengan apa yang dijelaskan oleh Morgan. Morgan menjelaskan istilah motivasi ada hubungannya dengan psikologi pada umumnya.Lebih lanjut Morgan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83

menjelaskan motivasi bertalian dengan tiga hal yang Sekaligus merupakan aspek-aspek motivasi.ketiga hal tersebut ialah a) Keadaan yang mendorong tingkah laku (motivating states) b) Motivasi tingkah laku yang didorong oleh keadaan disebut (motivasi behavior) c) Tujuan dari tingkah laku tersebut (goals or ends of such behavior) Dengan dipindahnya sistem belajar dari sekolah formal ke homeschoolingtentunya mempengaruhi keadaan Psikologis anak, karena harus bersosialisasi dari lingkungan lama ke lingkungan yang baru. Belum lagi munculnya pertanyaan-pertanyaan mengenai piliahan yang diambil yang muncul dari sekitar lingkungan mereka.Oleh sebab itulah peran orangtua dan keluarga sangat penting dalam mendukung dalam membantu anak-anak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling. Pernyataan Ratri dan Santo juga didukung dengan pernyataan dari subjek-subjek yang lain. Dari subjek pendukung Ratri mengatakan bahwa masih banyak orang dilingkungan sekitar mereka yang mempertannyakan akan keputusan yang dibuat oleh Ratri, Hal ini nampak pada pernyataan responden pendukung Ratri yaitu: “Iya mas tahu, kalau keluarga atau tetangga tahu tapi dan banyak yang bertanya tapi biasanya itu langsung ke ibu tapi kalo yang tanya ke saya itu teman-teman saya soalnya teman-teman saya juga kenal kakak saya karena selisih kami hanya satu tahun dan berasal dari SMP yang sama.”(ANA2.1 RA.1) Sedangkan apa yang dikatakan oleh subjek pendukung Santo tidak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84

berbeda dengan pernyataan subjek utama Santo, bahwa masih banyak orang-orang disekitar yang bertanyaan akan keputusan Santo tersebut dan bahkan tidak sedikit pula yang menghina akan keputusan Santo tersebut, Hal ini nampak pada pernyataan responden pendukung Santo yaitu: “Respon sih banyak yah mas, tapi kebanyakan yang negative, kadang juga ada yang ngece tidak pernah ikut sekolah formal. Tapi saya cuek sih mas, lah kan yang njalanin saya ta.”(ANA2.1 RA.1)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat diambil kesimpulan bahwa 1. Terdapat beberapa hal yang memotivasi orangtua memilih homeschooling sebagai lembaga pendidikan alternatif bagi anak-anak mereka, diantaranya adalah keberadaan permasalahan yang dialami oleh siswa di sekolah dan karena keprihatinan orangtua akan sistem pendidikan yang ada di sekolah formal. 2. Untuk format homeschooling yang dipilih subjek berbeda, subjek Ratri lebih memilih komunitas homeschooling hal ini karena adanya permintaan sang anak karena inggin tetap bersosialisasi dengan orang lain, sedangkan format homeschoolingyang dipilih Santo adalah homeschooling tunggal hal ini karena adanya keinginan dari Santo untuk mendidik anak-anak secara mandiri, karena dengan mendidik anak-anaknya secara mandiri Santo bisa memberikan 3 pendidikan dasar yang menjadi konsep mendidik untuk anak-anaknya. 3. Peran yang bisa diambil orangtua dalam membantu anak-anak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling antara lain adalah dengan membantu menjelaskan alasan kepindahan, menjelaskan kelemahan anaknyake pihak homeschooling hingga membiasakan membaca untuk awal belajar mandiri yang diterapkan oleh subjek.Meskipun tidak sedikit pula yang masih mempertanyakan akan pilihan yang diamil oleh Subyek.

85

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86

Selain beberapa hal di atas, terdapat faktor utama yang membuat orangtua lebih nyaman untuk menyekolahkan anaknya dihomeschoolingyaitu diakui oleh pemerintah melalui Pasal 117 Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010, yang berbunyi : Hasil pendidikan informal dapat dihargai setara dengan hasil pendidikan nonformal dan formal setelah melalui uji kesetaraan yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan oleh lembaga yang ditunjuk oleh Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai kewenangan masing-masing, dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Kemudian Peraturan Menteri nomer 129 tahun 2014. Melalui Peraturan Menteri tersebut, pemerintah berusaha menjadi payung bagi komunitas homeschooling yang sering mendapat diskriminasi Dalam pelaksanaan pendidikan homeschooling. B. Keterbatasan Peniliti memiliki beberapa keterbatasan dalam penelitian ini, yaitu adalah susah mendapatkan sumber belajar, seperti buku yang belum banyak mengupas mengenai homeschooling. C. Saran Berdasarkan kesimpulan yang diperoleh, dapat diberikan beberapa saran sebagai berikut. 1. Bagi orangtua sebaiknya tetap menyekolahkan anaknya pada sekolah formal jika tidak ada kendala pokok yang menyebabkan anak tersebut tidak mau sekolah di sekolah formal. Hal ini dikarenakan sekolah formal diyakini lebih baik dibandingkan dengan sekolah non formal seperti sekolah

homeschooling.

Misalnya

saja,

biaya

sekolah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87

homeschoolingdiyakini lebih mahal dibandingkan sekolah formal, kemudian mereka juga harus mengikuti lagi ujian kesetaraan pada sekolah formal. 2. Bagi pemerintah sebaiknya memiliki peraturan yang ketat dan lebih baik lagi

dalam

mengatur

sekolah

non

formal

seperti

sekolah

homeschoolingagar memenuhi standar pendidikan yang sesuai dengan anjuran pemerintah. 3. Bagi Peniliti lain sebaiknya harus memiliki sikap empati terhadap peristiwa apa yang dialami subjek dan menambahkan dokumentasi agar penelitian menjadi lebih akurat.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi dan Uhbiyati. 2007. Ilmu Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Chatib, M 2009. Sekolah Manusia: Sekolah berbasis Multiple Inlegensi di Indonesia. Bandung: Penerbit Kaifa E. Koswara 1986. Motivasi Teori dan Penelitiannya. Bandung: Penerbit Angkasa Greene, R Alih Bahasa: Eric, V (2006). Belajar tak hanya di sekolah. Jakarta: Erlangga Hasan, S. Hamid 1996 Pendidikan Ilmu Sosial. Jakarta: Ditjen Dikti Depdikbud Ilhami ,Baiq Shofa. 2011. Self – Regulated Learning Ditinjau Dari Sistem Pendidikan Homeschooling.Tesis Program Magister Psikologi Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada. Yogyakrta (NIM 07/ 263000/ PPS/ 1656 Kurniasih, I. 2009 Home schooling, bersekolah di rumah kenapa tidak? Yogyakrta: Penerbit Cakrawala Kompas. 16 Maret 2015. “Pilihan Keluar dari Dinding Kelas”, hal. 12 Kompas. 17 Maret 2015. “Kumpul-Kumpul Mnejaring Teman”, hal. 12 Kompas. 18 Maret 2015. “Kelas Komunitas, Sefleksibel di Rumah”, hal. 12 Latif, Abdul. 2009. Pendidikan Berbasis Nilai Kemasyarakatan. Bandung: PT Refika Aditama Muhadjir, N. Sarasin.

2002.

Metodologi Penelitian Kualitatif.

Yogyakarta: Rake

Okta Puspitarini, Diwinda. Homeschooling sebagai alternatif pembelajaran.http://jurnalilmiahtp.blogspot.com/2013/11/homeschooling sebagai-alternatif.html (Diakses pada 8 Juni 2015) Rizky Jaramaya Tiaresaputri2011. Homeschooling Sebagai salah satu pendidikan alternatif. Skripsi Jurusan Pembangunan Sosial dan Kesejahteraan Fakultas Ilmu Sosial dan ilmu politiki. Univeristas Gadjah Mada. Yogyakarta (Nim 06/195648/SP/21591 Saputro, Abe. 2007 Rumah KU sekolah Ku : Panduan bagi orangtua untuk menciptakan HS. Yogyakarta: Graha Saputra

88

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89

Sari, Nurmalita. 2013. Menciptakan Proses Pendidikan Yang Memerdekakan Bagi Anak Melalui Homeschooling Tunggal.Skripsi Jurusan Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan ILmu Politik Universitas Gadjah Mada. Yogyakrta (NIM 09/ 288783/ SP/ 23775) Susvi Tantoro. 2016. Praktik HS sebagai pendidikan alternatif di Indonesia. Tesis Program Magister sosilogi Fakultas sosilogi Universitas Gadjah Mada. Yogyakrta (NIM 09/ 290629/ PPS/ 03608/ s2slg Saksono, Garut. 2008. Pendidikan Yang Memerdekaan Siswa. Yogyakarta: Diandra Primamitra Media Sumardiono. 2007 Homeschooling a Leap for Better Learning. Jakarta: Alex Media Komputindo Stevenson, Nancy. 2001.SENI MEMOTIVASI . Yogyakarta: Penerbit Andi Yuli Sugiarti, Diyah. Mengenal Homeschooling Sebagai Lembaga Pendidikan Alternatif.http://diyahys-mutiaraumat.blogspot.com/2011/01/jurnal-mengenalhomeschooling sebagai.html (Diakses pada 8 Juni 2015)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lembar Koding Wawancara Responden Ratri

Pertanyaan Jawaban Koding Alasan apa saja yang Jadi begini mas, Waktu (OT1.IA.1) menjadikan ketertarikan disekolah anak saya yang orangtua memilih pertama itu dapat masalah mas. homeschooling sebagai Jadi waktu itu anak saya kena lembaga pendidikan surat peringatan atau SP yang alternatif pendidikan? kedua dari sekolah mas. Waktu itu anak saya dapat S.P (OT1.IA.2) karena dua penyebab. Yang pertama adalah anak saya sudah beberapa kali tidak masuk dengan tanpa surat ijin, padahal kalau pagi selalu pamit saya untuk berangkat ke sekolah tetapi sayangnya tidak sampai ke sekolah. Yang kedua adalah anak saya sudah beberapa kali mas keluar meninggalkan sekolah ketika jam pelajaran berlangsung. alasan Ibu memasukan kakak ke (ANA1.2 IA.1) homeschooling.karena sebelumnya dapat SP dari sekolahnya dan kemudian kaka saya dibawa ke Psikolog sama ibu saya lalu dari Psikolog tersebut merekomendasikan ke homeschooling. Awalnya itu ibu saya dipanggil ( ANA1.1 IA.2) ke sekolah mas, lalu saat di panggil ke sekolah itu ibu diberitahu kalau saya dapat surat peringatan yang ke dua sama pihak sekolah mas. dulu saya konagan mbolos dan ( ANA1.1 IA.3) keluar tanpa ijindari sekolah pada saat jam sekolah mas. Setelah saya bawa ke Psikolog (OT1.IA.4) akhirnya saya tahu apa yang menjadi alasan kenapa anak 90

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91

saya bisa sering tidak masuk ternyata ada dua yang pertama anak saya sudah tidak lagi nyaman di sekolahnya yang dulu tapi kalau ada ekstra basket anak saya selalu berangkat dan tidak pernah absen. Yang menjadi alasan kedua adalah ketidak hadirannya seorang ayah di samping anak saya, karena kebetulan waktu itu anak saya mau mau masuk SMA suami saya dipindahkan tugas keluar kota mas dan pulang hanya saat akhir pekan saja mas.” Saya juga binggung mas sama kakak saya mas, padahal waktu SMP baik-baik saja mas dan masalah ini terjadi setelah bapak itu dipindah tugas kan keluar kota mas Kakak itu dekatnya sama bapak mas karena bapak dan kakak itu punya hobby yang sama dan sering sharing bareng mas, kalau saya sama ibuk mungkin samasama cewek mas, jadinya saya lebih dekat sama ibu. Yang membuat saya belum yakin dengan pendidikan di homeschooling itu ada dua, yang pertama adalah sistem pendidikan di homeschooling itu sendiri mas, Lalu yang kedua adalah belum adanya payung hukum yang jelas dari pemerintah mengenai homeschooling itu sendiri mas. Kalau belum ada payung hukum yang jelas saya khawatir ijazah anak saya tidak bisa diakui ketika mau masuk ke perguruan tinggi atau pun saat mendaftar pekerjaan. Setelah saya memasukan ke homeschooling pandangan itu

( ANA1.2 IA.2)

(ANA1.2 IA.3)

(OT1.SP.1)

(OT1.SP.2)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92

berubah mas. Karena saya melihat anak saya sudah mulai nyaman belajar disana dan dengan adanya kepastian payung hukum yang diberikan oleh pemerintah, ditambah lagi dengan adanya keberadaan Psikolog ditempat homeschooling ditempat anak saya. Dengan adanya keberadaan Psikolog, saya sebagai orangtua juga bisa mengetahui perkembangan anak Yang nawari pindah itu dulu Ibu (ANA1.1 SP.2) mas, tapi dulu pas mau pindah itu saya tidak mau mas, kalau disuruh milih saya lebih baik pindah ke sekolah formal yang lain mas. Dulu pas dapat rekomendasi Psikolog awalnya ibu juga sempat belum yakin juga mas karena belum adannya payung hukum yang jelas Format homeschooling yang Yang membuat saya belum ( OT1.SP.1) dilipih oleh orangtua dan yakin dengan pendidikan di alasannya? homeschooling itu ada dua, yang pertama adalah sistem pendidikan di homeschooling itu sendiri mas, Lalu yang kedua adalah belum adanya payung hukum yang jelas dari pemerintah mengenai homeschooling itu sendiri mas. Kalau belum ada payung hukum yang jelas saya khawatir ijazah anak saya tidak bisa diakui ketika mau masuk ke perguruan tinggi atau pun saat mendaftar pekerjaan. Setelah saya memasukan ke (OT1.SP.2) homeschooling pandangan itu berubah mas. Karena saya melihat anak saya sudah mulai nyaman belajar disana dan dengan adanya kepastian payung hukum yang diberikan oleh

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93

Peran apakah yang bisa diambil orangtua dalam membantu anak-anak dalam beradaptasi dengan lingkungan homeschooling?

pemerintah, ditambah lagi dengan adanya keberadaan Psikolog ditempat homeschooling ditempat anak saya. Dengan adanya keberadaan Psikolog, saya sebagai orangtua juga bisa mengetahui perkembangan anak. Yang nawari pindah itu dulu Ibu (ANA1.1 SP.2) mas, tapi dulu pas mau pindah itu saya tidak mau mas, kalau disuruh milih saya lebih baik pindah ke sekolah formal yang lain mas. Dulu pas dapat rekomendasi Psikolog awalnya ibu juga sempat belum yakin juga mas karena belum adannya payung hukum yang jelas Awalnya saya jelaskan ke pihak ( OT1.CL.2) homeschooling dulu tentang keadaan anak saya mas dan di sana ternyata ada Psikolog nya juga mas, dengan adanya Psikolog disana mungkin bisa memantau perkembangan anak saya sudah sejauah mana anak saya nyaman dengan suasana belajar di homeschooling. Waktu pertama kali datang ke (ANA1.1 CL.1) homeschooling itu sama Ibu, lalu cerita ke pihak homeschooling alasan pindah itu apa saja, apakah punya kebutuhan khusus atau tidak. Kalau relasi baik dengan (OT1.RA.1) keluarga dan lingkungan, Cuma awal-awal pindah di homeschooling sih banyak yang bertanya-tanya, homeschooling itu apa? Sekolahnya orang kaya yah? Tapi saya kemudian saya jelaskan satu persatu-persatu, tapi masih ada yang belum mengerti dan masih punya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94

pandangann yang negatif tetapi saya cuekan karena yang tahu persis keadaan anak saya kan saya sendiri.” Ooh kalau itu iya mas, tapi kalau (OT1.RA.2) saya terus menjelaskan terusterus menerus saya nanti yang malah capek sendiri dan jadinya anak saya yang tidak dapat kopen biarlah semua itu dijawab dengan hasil belajar anak saya di homeschooling tapi kalau tidak saya jelaskan secara jelas malah takutnya ke Psikologi anak saya mas. Takut nya nanti ada omongan yang tidak enak kan saya malah ujungnya menggangu Psikologi anak saya. Dan Pujituhan setelah saya jelaskan juga lama-lama pandangan negatif mengenai keputusan saya memindah anak saya ke homeschooling hilang mas. Iya mas tahu, kalau keluarga (ANA1.2 RA.1) atau tetangga tahu tapi dan banyak yang bertanya tapi biasanya itu langsung ke ibu tapi kalo yang tanya ke saya itu teman-teman saya soalnya teman-teman saya juga kenal kakak saya karena selisih kami hanya satu tahun dan berasal dari SMP yang sama.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

LembarKodingWawancara Responden Santo Pertanyaan Jawaban Alasan apa saja yang Itu awalnya karena saya melihat pada jaman itu saya sudah melihat anak-anak menjadika ketertarikan sudah terbeban di sekolah formal ndak tahu yang membuat beban itu apa orangtua memilih karena kurikulumnya apa ndak. Masnya punya adik atau tidak mas? homeschoolig sebagai Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah lembaga pendidikan terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatan-kegiatan yang alternatif pendidikan? kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga muridmurid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas. Lah itu bisa dilihat isi tasnyakan berat sekali ndak tahu tuh didalam tasnya ada beberapa buku teks book’s yang harus dibawa setiap harinya. Itu baru beban yang harus dibawa anak setiap hari lalu masih lalu masih ditambah dengan adanya evalusi pembelajaran yang memberartkan siswa, mungkin sekolah merasa kurang sehingga harus diadakan evaluasi karena mungkin nilai-nilainya tidak sesuai dengan KKM lalu siswa lalu diikutkan dengn ikut remedial kalau masih kurang lagi diikutkan dengan bimbel. Sudah diikutkan bimbel ada juga orangtua yang merasa penasaran dipanggilkan guru les, bayangkan itu di sekolah formal sudah banyak menyita waktu tenaga dan biyaya masih diikutkan bimbel itu kan melelahkan sekali bagi siswa. Sudah ikut bimbel kadang ada orangtua penasaran yang melihat hasil bimbel belum memberikan hasil yang maksimal dan karena ambisi orangtua

96

kode (OT2.SP.1)

(ANA2.2.IA.2 )

(OT2.SP.2)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98

yang mau mendorong keberhasilan anaknya akhirnya dipanggilkan guru les kerumahnya. Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatan-kegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga muridmurid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas. Format homeschooling Kalau saya ndak mau pakai istilah homeschooling pokoknya saya ngajari yang dilipih oleh anak belajar dirumah. Ehm saya sebenarnya tidak seperti orangtua dan homeschooling yang ikut lembaganya jadi untuk pendampingan alasannya? Psikologisnya yah saya dan istri yang mendampingi Psikologis, tidak hanya secara Psikologis tetapi semuanya baik itu pelajaran maupun yang lain saya dan istri juga yang mendampingi. yah saya memakluminya karena menurut orang lain homeschooling itu sesuatu lembaga pendidikan yang sudah terlembaga, sementara saya melakukan sesuatu yang kebetulan kurang lebih materinya sama orang lain menyebut anak saya ikut homeschooling padahal saya sendiri tidak berani menyebut istilah buat saya terlalu melebar saya menyebutnya pokoknya belajar sendiri belajar dirumah. Ini karena saya ingin menangani anak saya sendiri dan tidak pingin memakai istilih yang mulukmuluk mungkin jadi lebih santai dan mungkin dengan cara ini anak jadi lebih bisa berkembang tidak harus ikut dituntut harus ini itu, harus bangun pagi rutin tidak-tidak seperti itu. Iya, Jadi sebetulnya kalau mau dikaitkan dengan kurikulum nasional arahnya lebih mirip dengan kurikulum

(ANA2.2.IA.)

(OT2.SP.4) (OT2.CL.3)

(OT2.SP.8)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99

2013. Dikurikulum tersebut guru hanya sebagai fasilitator saja yang belajar itu anaknya dan anaknya itu di kasih dorongan sedikit yah sudah jalan sendiri. Nah gurunya tinggal mengawasikan anak ini kira-kira bakal melanggar rambu-rambu tidak gitu aja yang saya lalukan dan yang terpenting adalah saya tetap memantau harus. Kalau dulu masih dibimbel evaluasinya saya ikutkan tetapi karena sudah ikut sekolah formal evaluasinya dari sekolah formal. saya cerita anak yang paling kecil yah karena dia itu yang full mengalami belajar sendiri. Itu dulu motivasi saya itu sederhana dari pengalaman saya ketika belajar dulu dan dari melihat kebutuhan anak yang perlu diberikan untuk supaya bisa hidup dimasyarkat itu seperti apa terus saya kepikiran untuk memberikan 3 pengetahuan dasar. Makannya pertama-tama yang Saya ajarkan adalah bahasa Indonesia, saya dan ibunnya selalu berkomunikasi dengan bahasa Indonesia terus tidak pernah berkomunikasi dengan bahasa jawa, padahal kami berasal dari suku jawa tapi yang lucu itu anak-anak itu logatnya jawa juga. Tujuan saya memberikan pengetahuan bahasa Indonesia adalah supaya anak-anak bisa berkomunikasi dengan orang-orang terdekatnya di sekelilingnya, dengan saudara, teman, tetangga dengan siapapun yang dijumpainya. Selain saya tidak mengajari berbahasa jawa kenapa saya lebih memilih bahasa Indonesia karena saya inggin menekankan kalau mereka itu orang Indonesia bukan orang jawa bukan orang sunda. Yang kedua yang saya ajarkan kepada anak-anak saya adalah bahasa inggris, kenapa bahasa inggris karena jaman kita sekarang kan kita hidup di dunia yang serba internet era

(OT2.SP.4)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100

dunia global, kalau kita tidak bisa menguasai salah satu bahasa asing apalagi yang memang lingua franca pergaulan internasional kan salah satunya kan bahasa inggris kalau kita tidak bisa menguasainya maka kita kan terjajah. Dan yang ketiga yang saya ajarkan adalah matematika, kenapa matematika mikirnya sederhana saja, ketika dia diajak ibunya belanja ke pasar dia setiap hari akan terekspos hitung-hitungan, mungkin ketika ada kesalahan hitung-hitungan mungkin ibunya atau pedagangannya yang salah hitung dia bisa membenarkannya sudah itulah alasan saya memberikan 3 pengetahun dasar. Kalau untuk bicara hasil saya itu tidak (OT2.KA.2) muluk-muluk, kalau anak saya sudah menambah sesuatu meskipun itu sedikit sudah saya anggap berhasil. Contohnya ketika kita belajar bahasa kita itu kan seperti mengukir sebuah ukiran dan setiap saat kita mengukirnya tanpa berhenti agar guratan-guratan terlihat hasilnya dan terlihat jelas.Makannya pertama-tama yang saya ajarkan adalah bahasa Indonesia. Tapi saya kemarin tidak nyangka ketika dia ikut ujian setingkat SMP waktunya ujian matematika nya dapat nilai yang bagus, saya kaget karena saya tidak pernah mengajarkan matematika secara khusus dia mendapatkan hasil yang bagus dan itu diluar dugaan saya. Padahal saya sempat khawatir bisa tidak yah anaknya mengerjakan soal-soalnya.Itu baru matematika, belum fisika dan pelajaran yang lain. Yang membuat saya panik itu adalah fisikanya karena sama seperti dengan matematikanya saya tidak sempat mengajarkan fisika secara khusus dia juga mendapatkan nilai yang bagus. Tapi dari google dan dari youtobe dia akhrinya dia belajar. Saya pribadi tidak percaya dengan hasil yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101

didapat oleh anak saya, masak sih bisa dapat nilai yang bagus. Apak ah dia benar-bener bisa, saya baru percaya ketika di SMA ketika itu dia ditunjuk mewakili lomba cerdas cermat untuk mewakili sekolahnya di salah satu Universitas Swasta yang ada di jogja. Padahal di sekolah itu ada kelas 11 dan 12, dia dari kelas 10 paling rendah. Awalnya saya juga pesimis apakah anak ini bisa mengikuti perlombaan atau tidak, tapi saya coba menyakinkan anak saya untuk mengikuti kegiatan lomba tersebut. Kalau untuk masalah guru saya yang (OT2.KG.2) memanggilkan kalau ada kesulitan belajar, tapi kalau selebihnya saya, ibunya dan kakaknya yang membimbing. Karena saya konsen dengan 3 pelajaran pokok Matematika, Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia dan kebetulan saya ketiga-tiganya bisa dan tidak ada kesulitan yang berarti maka saya jarang untuk memanggil guru dari luar. Ooh untuk sumber belajar yang utama (OT2.CL.2) tidak hanya dari internet saja mas, kalau dia bisa dari saya, ibunya atau bertanya sama kakaknya mas. Kalau saya sibuk atau pas saya tanya ke kakaknya tidak mendapat jawab bisa ditanyakan atau dicarikan jawabannya di internet Contoh nya ketika di SMP, yah karena saya siang itu masih sibuk kerja dan karena untuk jadwal belajar itu tidak ada jadwal waktu jadi setiap saat dia mau tanyak saya selalu berusaha menjawab dan dia kalau tanyak tidak spesifik mau tanyak matematik atau bahasa Indonesia atau bahasa inggris itu tidak yang jelas saya selalu beri kesempatan silahkan nanyak apapun nanti mudah-mudahan orangtua kamu bisa menjawab baik ayah atau ibunya nanti kalau ayah atau ibunya tidak bisa syukur-syukur kakaknya ada

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102

yang bisa menjawab tapi kalau tidak bisa menjawab juga baru panggilkan guru les atau pembimbing tapi waktu itu kan sudah serba internet kalau tidak sempat bertanya bisa searching di internet. Itu semua sudah saya biasakan seperti itu. Untuk sistem evaluasinya tidak ikut lembaga kalau saya evaluasinya mandiri, kan dulu saya bekerja di salah satu lembaga belajar swasta. Bimbel itu kan secara rutin mengikuti kurikulum sekolah jadi ketika ada ulangan umum atau ujian maka di bimbel juga diadakan try out lah itu setiap ada try out itu saya bawakan soal, lah saya evaluasinya dari situ. Beberapa kali saya ikutkan try out dan hasilnya hasilnya cukup memuaskan. Contohnya Ketika SD Saya bawakan soal-soal try out dari 300 anak yang ikut anak saya ada selalu diurutan 1/3 diatas diurutan di 100, 150’an. Untuk ujiannya saya ikutkan PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarkat) program ujian kesetaraan itukan program pemerintah Kalau jadwalnya saya serahkan kepada anaknya. Bukan fleksibel yah, tapi saya memang tidak mau membebani anak dengan jadwal. Karena saya menggangap kalau anak sudah belajar sesuatu seperti belajar sesuatu seperti belajar matematika anak-anak akan belajar dan mengerjakan itu secara tertib, dia akan menjadwalkannya sendiri. kalau saya memang yang milih pindah ke homeschooling tapi kalau adek sama kakakku lebih ke kebijakan orangtua mas.

(OT2.SP.6)

(OT2.SP.7)

(OT2.JK.1) (OT2.JK.2)

(ANA2.1.IA.)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103

Sumber belajar selain dari orangtua dan (ANA2.1.SP.) keluarga juga dari guru-guru yang mengajar di tempat les, tapi kalau guru itu sifatnya cuma ngebimbing, ngasih soal-soal latihan, buku, bukan yang ngajar di depan kita untuk waktu yang ditentuin kaya di sekolah, sisanya bener-bener belajar sendiri dari ngerjain soal-soal untuk persiapan ujian, tapi yang paling banyak jadi sumber belajarnya itu dari internet mas. Ya kalau untuk sistem ujiannya tetep (ANA2.1.SP.) sama kayak di sekolah formal ada Mid semester, ada semesteran dan tetap ada ujian nasional juga. Kalau Ujiannya nasionalnya itu sama kayak ujian sekolah formal, tapi kalau di homeschooling ditambah PKN. Untuk jam belajarnya sih tidak diatur (ANA2.2.JK.) secara ketat mas sama orangtua, yang terpenting kalau anaknya sudah mempelajari sesuatu orangtua ikut senang mas. Kalau sekolah menurut Ku sih lebih (ANA2.1.JK.) menyita waktu karena harus ada tambahan pelajaran yang memberatkan siswa. Sedangkan homeschooling bukan cuma sekadar belajar di rumah, tapi lebih banyak experiencenya. Makanya banyak artis yang ikut homeschooling sambil kerja bahkan bisa melanjutkan hingga ke jenjang kuliah. karena mau kerja apapun ya pendidikan yang utama. Peranapakah yang bisa “Karena sudah ada kakak dan adek (ANA2.2.CL.) yang ikut homeschooling jadi aku tidak diambil orangtua terlalu sulit beraptasi dengan belajarnya. Tapi ketika saya masih dalam membantu sekolah formal orang tua masih kesulitan untuk menyesuaikan pola anak-anak belajar untuk kakak dan adek saya. Tapi karena dikeluarga itu memiliki

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104

dalamberadaptasi

kebiasaan untuk membaca sehingga tidak terlalu sulit untuk menyesuaikan dengan lingkungan pola belajar mandiri mas. Tapi kalau anak saya yang kecil itu (OT2.CL.4) homeschooling? beda, ketika dia mau masuk ke sekolah formal kan itu dia tinggal di Jakarta dan ketika ada penerimaan siswa baru itu kan harus memakai sistem nilai atau nem, ada kriteria dalam kota dan luar kota. Kebetulan anak saya itu dulu dari luar luar kota dari sekolah non formal dan kalau mau masuk sekolah negeri favorit disini kurang apalagi anak saya dari luar kota kalau mau masuk ke sekolah negeri nilainya di potong karena sistem rayonisasi misalnya yang tadinya dapat nilai 30 karena sistem tersebut jadi 29’nan. Akhrinya saya rembug dengan adek-adek saya dan akhrinya saya pilihkan ke sekolah homogen khusus cewek karena saya pikir karena anak saya ini belum sekolah formal dan anak saya perempuan makanya saya pilihkan homogen khusus cewek dan saya kuatir kalau saya masukan sekolah heterogen mungkin kejutannya akan, banyak saya juga memikirkan psikologisnya pertama pindah itu sudah stress dan juga harus mengikuti lingkungan yang baru stress pokonya saya takut dia akan stress. Takutnya kalau dia yang tadinya tidak terbisa dengan lawan jenisnya tiba-tiba dimasukan ke lingkungan seperti itu akan menimbulkan stress yang baru Kalau soal proses sosialisasi saya tidak (OT2.CL.5) khawatir, kalau dirumah saya poles wah kamu kog gini tidak boleh kaku. Yah itu karena juga masukan dari walikelasnya, soalnya anak saya waktu awal-awal masuk sekolah formal anak saya itu terlalu tegang dan terlalu kaku. Lalu saya datang ke sekolah dan saya (OT2.CL.6) jelaskan kepada guru BK dan wali kelasnya keadaan sebelum masuk SMA

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105

dan setelah saya jelaskan kepada pihak sekolah akhirnya pihak sekolah bisa memakluminya. Setelah saya datang ke sekolahnya perlahan-lahan anak saya sudah mulai baik, bahkan setelah itu ketika masih baru baru kelas X sudah disuruh mewakili sekolah untuk kegiatan lomba, meskipun belum mendapatkan hasil yang maksimal katakanlah menjadi juara. Tetapi meskipun belum menghasilkan yang diharapkan tetapi saya tetap memberikan motivasi yang penting kamu berani ikut lomba dulu, masalah hasil itu nomer sekian. Kamu sudah diberi kesempatan untuk mencobanya dan kamu harus berani mencobannya, karena yang namannya juara hasil dari suatu proses dan yang penting kamu ikut prosesnya dulu dan selama proses kamu akan menemui keadaan dan salah satu keadaan yang saya tekankan adalah hidup itu tidak fire. kalau itu ada mas, saya sulitnya bukan karena pelajaran mas tapi lebih ke sosialisasinya. Waktu itu bapak datang ke sekolah lalu menjelaskan keadaan saya ke guru bk dan walikelas saya Yah awalnya pihak dari lingkungan masyarakat dan lingkungan keluarga binggung bahkan orangtua tua juga apayah’e istilahnya tidak setuju dan keberatan ketika pendidikan anak saya, saya didik sendiri. Intinya orangtua menentang, tapi sifatnya yah kalau kamu yakin ya sudah lakukan aja. Tidak semuanya karena saya pingin tidak muluk-muluk anak itu punya pengetahuan, bisa berkomunikasi dengan orang lain dan yang sering dilupakan oleh orang lain dan bahkan oleh sekolah formal adalah siswa harus bisa belajar berkomunikasi dengan orang lain. Lah kurikulum sekarang itu kan beda dengan jaman saya, anak

(ANA2.2.CL.) (ANA2.2CL.) (OT2.RA.1)

(OT2.RA.2)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106

ketika SD sudah diajarkan membedah karangan, dari berbegai jenis-jenis karangan dan disuruh membedah dari tema hingga isi karangan itu sendiri. Kalau jaman saya dulu ndak ada yang seperti itu, yang ada pelajar mengarang begitu saja ndak suruh menjelahkan ini bagiannya apa bagiannya apa. Itulah salah satu kelemahan Indonesia, kita itu mimpi bagus tapi sayangnya terpaku sama kemasaannya tapi lupa bukan isinya. Ternyata culture Indonesia membuat terpaku sama kemasannya lupa sama isinya. Respon sih banyak yah mas, tapi (ANA2.1RA.) kebanyakan yang negative, kadang juga ada yang ngece tidak pernah ikut sekolah formal. Tapi saya cueksih mas, lahkan yang njalaninsaya ta.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Hasil Wawancara Penelitian subjek Ratri

1. Hasil Wawancara dengan subjek Ratri Peneliti

: kalau boleh tahu beberapa jumlah anak ibu?

Ratri

: anak saya dua mas, yang pertama itu cowok masbaru kelas 1 SMA dan yang kedua cewek baru kelas 3SMP mas.

Peneliti

:Apakahkedua anak ibu di sekolahkan di homeschooling?

Ratri

: Tidak mas, anak saya yang di homeschooling hanya anak saya cowok aja mas, yang cewek masih saya sekolahkan di sekolah formal mas.

Peneliti

:Dari manakah pertama kali ibu mendengar homeschooling?

Ratri

: Pertama kali dengar homeschoolingdari dari teman-teman saya yang kebetulan anaknya ada yang di homeschoolingmas dan dariPsikolog.

Peneliti

:Oh begitu, jadi ibu mendengar homeschooling pertama kali itu Psikologdan dari teman ibu?

Ratri

: Iya mas.

Peneliti

:Bagaimana

awal

mula

homeschooling?

108

ibu

informasi

awal

dari

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109

Ratri

: Jadi begini mas, Waktudisekolah anak saya yang pertama itu dapat masalah mas. Jadi waktu itu anak saya kena surat peringatan atau SP yang kedua dari sekolahmas.

Peneliti

:kenapa anak ibubisa sampai mendapat surat peringatan yang kedua bu?

Ratri

:Waktu itu anak saya dapat S.P karena dua penyebab. Yang pertama adalah anak saya sudah beberapa kali tidak masuk dengan tanpa surat ijin, padahal kalau pagi selalu pamit saya untuk berangkat ke sekolah tetapi sayangnya tidak sampai ke sekolah. Yangkedua adalah anak saya sudah beberapa kali mas keluar meninggalkan sekolah ketika jam pelajaran berlangsung.

Peneliti

: Setelah mendapat surat peringatan yang kedua dari sekolah apa yang ibu lakukan?

Ratri

: Yah saya langsung komunikasikan dengan suami saya, karena waktu itu kebetulan suami saya tugasnya diluar kota makanya saya langsung komunikasi dengan suami saya agar suami juga tahu kalau anaknya dapat surat peringatan yang kedua dari sekolah. Setelah saya komunikasikan semua kepada suami, akhirnya kami memutukan untuk membawa permasalahan ke Psikolog baiknya itu gimana?

Peneliti

:Lalu apa sih yang membuat suami dan ibu memutusukan untuk membawa permasalahan anak ibu ke Psikolog?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110

Ratri

:Awalnya sih pingginnya suami dan saya diselesaikan sendiri mas tapi karena anaknya itu kalau diajak ngomong itu susah dan biar tidak berlalut-larut masalanya mas. akhrinyakami bawa ke ke Psikolog supaya masalah anak saya itu dapat terselesaikan dengan cepat dan yang terpenting supaya anak saya bisa melanjutkan bisa melanjutkan sekolah lagi.

Peneliti

:Setelah ibu dan suami sepakat membawa permasalahan anak ibu ke Psikolog ya bu dan lalu apa yang ibu dapatkan dari Psikolog tersebut bu?

Ratri

:Setelah saya bawa ke Psikolog akhirnya saya tahu apa yang menjadi alasan kenapa anak saya bisa sering tidak masuk ternyata ada dua yang pertama anak saya sudah tidak lagi nyaman di sekolahnya yang dulu tapi kalau ada ekstra basket anak saya selalu berangkat dan tidak pernah absen. Yang menjadi alasan kedua adalah ketidak hadirannya seorang ayah di samping anak saya, karena kebetulanwaktu itu anak saya mau mau masuk SMA suami saya dipindahkan tugas keluar kota mas dan pulang hanya saat akhir pekan saja mas.

Peneliti

:Sebelum dipanggil ke sekolah apakah sebelumnya ibu pernah curiga dengan perilaku anak ibu?

Ratri

:Ehm untuk kecuriagan kepada anak saya sih saya tidak ada mas, cuma waktu itu saya pernah ngonangi anak saya itu keluar dari

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111

sekolah pada saat jam pembelajaran. Awalanya itu ketika saya pulang dari kantor saya kaget kog ternyata mobil tidak ada digarasi, padahal waktu itu suami saya masih diluar kota.Lalu saya tanyakan ke pembantu rumah saya, ternyata mobilnya dipakai anak saya yang pertamadan yang membuat saya tambah terkejut lagianaknya itu keluarsama temannya dan waktu itu keluarnya masih di jam sekolah. Waktu itu saya tanya alasannya untuk mengantar ke rumah sakit, katanya sih habis jatuh main basket waktu jam olahraga. Padahal lukannya tidak terlalu parah dan bisa diobati di UKS sekolah. Peneliti

:Kalauboleh tahu seperti apa kedekatan anak ibu dengan suami ibu?

Ratri

:Kalau untuk kedekatan mungkin seperti keluarga yang lain, merekasering sharing mengenai otomotif dan basket karena kebetulan suami dan anak saya sama-sama suka basket dan otomotif. Selain itu anak saya juga sering cerita permasalahan yang ada di sekolah sama suami saya mas.

Peneliti

:Lalulangkah apa yang ibu ambil untuk melanjutkan pendidikan anak ibu?

Ratri

:Setelahkonsul ke Psikolog, lalu saya saya itu komunikasinya sama suami saya gimana baiknya karena waktu itu ternyata Psikolog juga merekomendasikan untuk pindah ke homeschooling. Setelah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112

mempertimbangkan

berbagai

dampak

dan

kemungkinan-

kemungkinan akhrinya saya dan suami memutuskan mencabut berkasnya dari sekolah yang lama. Peneliti

:Setelahmemutuskan mencabut berkas anak ibu,apakah ibu langsung memindahkan anak ibu homeschoolingsesuai yang disarankan dengan Psikolog?

Ratri

: Saya waktu itu tidak langsung masukan ke homeschooling mas Karena waktu saya belum yakin dengan sistem pendidikan di homeschooling.Waktu itu Saya masih mencoba masukan ke sekolah SMA swasta yang lain dulu mas, tapi karena ketika saya mencabut berkas anak saya itu pada saat tengah semeseter, saya agak kesulitan untuk mencarikan sekolah untuk anak saya karena kalau pindah ke sekolah lain pada saat tengah semester tidak gampang mas.sebenarnyaada adik teman saya yang jadi kepala sekolah swasta yang mau menampung anak saya di sekolahnya.

Peneliti

: Hal apakah yang membuat ibu belum yakin dengan sistem pendidikan di homeschooling bu?

Ratri

: Yang membuat saya belum yakin dengan pendidikan di homeschoolingitu ada dua, yang pertama adalah sistem pendidikan di homeschooling itu sendiri mas,Laluyang kedua adalah belum adanya payung hukum yang jelas dari pemerintah mengenai homeschooling itu sendiri mas.Kalau belum ada payung hukum

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113

yang jelas saya khawatir ijazah anak saya tidak bisa diakui ketika mau masuk ke perguruan tinggi atau pun saat mendaftar pekerjaan. Peneliti

:Laluapakah yang membuat ibu akhrinya memutuskan menyekolahkan ke homeschoolingnya bu?

Ratri

: Lalu saya konsul lagi di psikolog, akhrinya saya dijelaskan kalau sistem pembelajarannya di homeschooling ituseperti apa. Selain dapat penjelasan dari Psikolog saya juga dapat informasi mengenai sistem pembelajaran di homeschoolingdari teman-teman yang sudah menyekolahkan anaknya disana.Lalu setelah mendengarkan penjelasan tersebut, saya lalu komunikasikan lagi dengan suami dan anak saya mas. Akhirnya kami sepakat untuk masukan anak saya ke homeschooling.Ditambah lagi waktu itu juga adik teman saya ternyata sudah tidak jadi kepala sekolah, mau tetap dimasukan ke sekolah swasta yang sana juga tidak enak karena sudah ganti kepala sekolah.

Peneliti

: Apakah ada kriteria khusus untuk homeschoolingnya bu?

Ratri

:Tidak ada kriteria khusus mas bagi saya yang terpenting anak saya bisa melanjutkan pendidikannya lagi,tapi dulu sebelum pindah ke homeschoolingnya anak saya itu minta kalau homeschoolingnya yang ikut komunitas jangan yang belajar yang dirumah karena kalau sistemnnya belajar dirumah takut kalau tidak ada temannya,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114

kalau ikut sistem belajar di lembagahomeschooling itu tetap ada temannya. Peneliti

:Lalu bagaimana ibu mengkomunikasikan kepada anak ibu mengenai

langkah

yang

diambil

untuk

melanjutkan

pendidikan anak ibu? Ratri

: untuk komunikasikanmengenai kelanjuatan pendidikan anak saya Sebenarnya tidak hanya saya yang aktif mengkomunikasikannya, tetapi suami juga ikut aktif mengkomunikasinya sama anak saya mas.

Peneliti

:Untuk respon anak ibu ketika tahu mau ditawari pindah ke homeschooling?

Ratri

: Awalnyanya sih pada saat mau dipindah ke homeschooling anak saya masih ragukarena takut kalau sekolah di homeschooling itu takut kalau tidak punya temandan lebih memilih pindah ke sekolah formal yang lain.Tapi setelah anak saya tahu kalau belajar di homeschooling itu tidak hanya belajar dirumah saja, tetapi juga bisa ikut lembaga homeschooling yang format belajar seperti belajar di sekolah formal.

Peneliti

:Kalausejauh ini apakah ibu melihat anak ibu sudah merasa nyaman belajar dihomeschooling?

Ratri

: Puji Tuhan, sudah mas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115

Peneliti

:Lalu bagaimana komunikasi antara suami dan anak ibu ?

Ratri

:Baik mas, tidak jarang suami saya telephone anak saya tanya perkembangan belajarnya atau hanya sekadar tanya kabar nya aja.

Peneliti

:Apakah anak ibu pernah cerita dengan kegiatan belajarnya di homeschooling?

Ratri

: Iya Mas sering,biasanya anak saya itu cerita mengenai kegiatan belajarnya

Mas. Anak saya merasa belajar di homeschooling

adalah pengalaman baru yang belum pernah disekolah formal mas dan

ditambah

lagi

dia

sudah

merasa

nyaman

belajar

dihomeschooling. Peneliti

:Biasanya apa sih bu yang diceritakan oleh anak ibu?

Ratri

:kalau anak saya biasanya cerita tentang suasana belajar di homeschooling, teman-temannya serta model mengajar gurunya mas.

Peneliti

:Ketika

ibu

memutuskan

memindahkan

anak

ibu

ke

homeschooling apakah ada kesepakatan sendiri antara ibu dan anak ibu? Ratri

: kalau untuk kesepakatan awal ada dua, yang pertama itu anak saya minta untuk tidak disekolahkan di homeschooling dengan sistem belajar dirumah. Yang kedua anak saya ketika sudah pindah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116

di homeschooling pingin ikut klub basket mas, yah itung-itung untuk menyalurkan hobbynya mas. Peneliti

:Bagaimana ibu menilai proses sosialisasi setelah anak ibu pindahhomeschooling?

Ratri

: Baik mas tidak ada masalah mas, karena di setiap semesternya ada welcoming program atau acara anak. Jadi mereka bisa berbaur dan bisa mengenal teman-teman dari tingkat SD, SMP, SMA dan juga bisa berdinamika dengan guru-guru yang mengajar disana. Dari sana saya bisa mengetahui kalau anak saya tidak ada masalah ketika pindah ke homeschooling.

Peneliti

: Untuk jadwal kegiatan apakah ibu mengatur secara rinci?

Ratri

: kalau untuk jadwal saya tidak mengatur secara rinci mas, tetapi tetap saya pantau meskipun tidak terlalu ketat mas kan anak saya sudah SMA.Meskipun begitu untuk kegiatan diluar rumah atau kalau mau ada kegitan dimana saja selalu di komunikasikan dengan saya.

Peneliti

:Selain sekolah di homeschooling anak ibu apakah punya kegiatan yang lain bu?

Ratri

:Tidak ada maspaling-paling kalau sore main main basket didekat rumah sama teman-temannya mas tapi tidak setiap sore mas, kalau tidak main basket kadang renang mas. Minggunya biasanya kumpul sama teman-teman di gereja mas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117

Peneliti

: Bagaimana langkah ibu sebagai orangtua ketika akan memasukan anak ibu ke homeschooling?

Ratri

: Awalnya saya jelaskan dulu tentang keadaan dan karakter anak saya maske pihak homeschooling dan disana ternyata ada Psikolog nya juga mas. Dengan adanya Psikolog disana, saya percayasetidak bisa memantau perkembangan anak saya sudah sejauah mana anak saya nyaman dengan suasana belajar di homeschooling.

Peneliti

:Menurut ibu apakahperbedaan mendesarkan soal sistem pendidikan yang ibu temui di sekolah formal dengan homeschooling?

Ratri

:Kalau perbedanyasih hanya soal sistem belajarnya aja mas. Kalau umum di sekolah formal mata pelajaran yang berulang-ulang satu minggu itu diberikan seperti matematika, bahasa Indonesia dan itu diberikan sekaligus 2 jam pelajaran yang satu jam itu 90 menit diberikan 2 kali seminggu jadi total 180 menit berarti sudah 3 jam. Sementara di homeschooling ini hanya satu jam untuk satu mata pelajaran dan itu memang tidak cukup itu perlu kesadaraan orangtua

untuk

mengadakan

pengayaan

dirumah

disinilah

sebetulnya peran orangtua. Bukan lalu kita berikan anak kita kelembaga ini istilah kita pasrahkan 100% ke lembaga pendidikan. Kalau hasilnya tidak baik kita lalu menyalahkan guru itu kan tidak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118

fire, orangtualah yang sebenarnya harus memberikan pengayaan dirumahdan disitulah peranan orangtua lah yang besar. Peneliti

: Untuk pelajaran yang tidak dipelajari di homeschooling itu apa saja bu?

Ratri

: Untuk pelajaran yang tidak dpelajari di homeschooling diantaranya adalah agama dan pelajaran olahraga. Kalau di sekolah formal olahraga itu ada teori dan prakteknya mas kalau di homeschoolingkan tidak ada tempatnya mas. kalau untuk pelajaran agama juga diserakan kepada orangtua murid sesuai dengan agama dan kepercayaan.

Peneliti

:Kandiatas ibu mengatakan kalau pendidikan di sekolah formal masih menjadi yang terbaik ketimbang dengan sistem pendidikan yang lain khususnya homeschooling, namun setelah anak ibu pindah ke homeschooling bagaimana pendapat ibu dengan pendidikan homeschooling?

Ratri

: Setelah saya memasukan ke homeschooling pandangan itu berubah mas. Karena saya melihat anak saya sudah mulai nyaman belajar disana dan dengan adanya kepastian payung hukum yang diberikan oleh pemerintahh, ditambah lagi dengan adanya keberadaan Psikolog ditempat homeschooling ditempat anak saya.Dengan adanya keberadaan Psikolog, saya sebagai orangtua juga bisa mengetahui perkembangan anak.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119

Peneliti

: kalau untuk guru-guru di homeschooling bagaimana apakah ibu berpendapat kalau sudah menjalankan peranannya bu?

Ratri

: kalau untuk guru-guru di homeschooling saya kira sudah baik yah mas. Tidak hanya baik mas guru-guru di homeschooling itu sabarsabar mas, kalau kata teman saya sabarnya itu melebihi kayak guru anak-anak TK mas. Kalau pinggin tahu perkembangan anaknya atau bertanya tugas orangtua bisa berkonsultasi baik ketemu langsung disekolah atau komunikasi lewat WA.Selain itu yang membuat saya cocok menyekolahkan anak di homeschooling karena saya bisa berkomunikasi dengan guru-guru yang ada disana karena guru disana perhatiannya terhadap anak didiknya lebih mas ketimbang yang ada disekolah formal.

Peneliti

: kalau untuk reaksi keluarga atau lingkungan anak ibu sekolah di homeschooling bagaimana Bu?

Ratri

: Kalau relasi baik dengan keluarga dan lingkungan, Cuma awalawal pindah di homeschooling sih banyak yang bertanyatanya,homeschooling itu apa? Sekolahnya orang kaya yah? Tapi saya kemudian saya jelaskan satu persatu-persatu, tapi masih adayang belum mengerti dan masih punya pandangann yang negatif tetapi saya cuekan karena yang tahu persis keadaan anak saya kan saya sendiri.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120

Peneliti

:Apakah ibu dan suami ibu menjelaskan kepada saudara atau lingkungan ketika ada yang bertanya mengenai alasan ibu memindahkan putra ibu ke homeschooling?

Ratri

: Ooh kalau itu iya mas, tapi kalau saya terus menjelaskan terusterus menerus saya nanti yang malah capek sendiri dan jadinya anak saya yang tidak dapat kopen biarlah semua itu dijawab dengan hasil belajar anak saya.

Peneliti

:Ketika ibu memutuskan memindahkan anak ibu yang pertama, bagaimana respon anak ibu yang kedua?

Ratri

:Biasa aja mas, karena dia juga memahami keadaan kakaknya dan anak saya yang kedua itu lebih mandiri mas dan lebih suka bersosialisasi dengan orang lain dibandingkan dengan kakaknya. Makanya ketika kakanya pindah ke homeschooling adiknya juga tidak ada keingginan ikut pindah kakaknya, dia lebih suka sekolah di sekolah formal yah mungkin karena dia lebih suka punya banyak teman.

2. Hasil Wawancara anakRatri Peneliti

: Tahu informasi awal dari homeschooling dari siapa?

Anak

:Saya tahu HS itu dari teman saya mas, tapi teman saya ikutnya program yang belajarnya dirumah

Peneliti

: Dulu yang pertama nawari pindah ke homeschooling siapa?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121

Anak

: “Yang nawari pindah itu dulu Ibu mas, tapi dulu pas mau pindah itu saya tidak mau mas, kalau disuruh milih saya lebih baik pindah ke sekolah formal yang lain mas. Dulu pas dapat rekomendasi Psikolog awalnya ibu juga sempat belum yakin juga mas karena belum adannya payung hukum yang jelas”

Peneliti

: Apa alasan mu tidak mau pindah ke homeschooling?

Anak

: Waktu itu saya tidak mau pindah ke homeschooling karena saya lihat teman saya yang dihomeschooling itu belajarnya dirumah mas.Lah takutnya kalau saya pindah ke homeschooling itu tidak bisa teman mas.

Peneliti

: Lah dulu sempat bilang keraguan sama ibu Mu tidak?

Anak

: Sudah mas, tapi karena cari sekolah waktu itu susah mas karena saya pindahnya ditengah-tengah semester akhrinya saya tetap pindah ke homeschooling tapi ikut yang lembaga mas.

Peneliti

:Lalu gimana awalnya sampai mama kamu bisa menawari untuk pindah ke homeschooling?

Anak

: Awalnya itu ibu saya dipanggil ke sekolah mas, lalu saat di panggil ke sekolah itu ibu diberitahu kalau saya dapat surat peringatan yang ke dua sama pihak sekolah mas.

Peneliti

: lalu kenapa kamu bisa sampai bisa dapat SP II?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122

Anak

: dulu saya konagan mbolos dan keluar tanpa ijindari sekolah pada saat jam sekolah mas.

Peneliti

: Alasan kamu mbolos dan keluar tanpa ijin dari lingkungan sekolahapa?

Anak

: saya sudah tidak mulainyaman di sekolah mas.

Peneliti

:Pas sudah mulai tidak kerasaan di sekolah Mu apakah kamu bilang ke mama kamu?

Anak

: Wah dulu tidak bilang mas. saya takut dimarah, soale dulu yang milih sekolah disana itu saya sendiri mas.

Peneliti

: Alasan kamu masuk ke SMA mu yang dulu itu apa?

Anak

: Saya dulu masuk ke sekolah tersebut karena saya itu suka sama basket dan sekolah disana punya sederet prestasi bagus dalam olahraga terutama basketnya mas.

Peneliti

: Faktor yang membuat kamu bosen belajar apa?

Anak

: saya mulai tidak nyaman belajar itu adalah karena saya pas masuk SMA itu bapak itu dipindah tugas keluar kota mas, padahal Saya nek cerita-cerita atau curhat itu sama bapak mas.

Peneliti

: Ooh jadi faktor penyebab bosen belajar di sekolah karena faktor kepindahan di luar kota ya?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 123

Anak

: Iya mas, Saya dekatnya lebih sama bapak mas. Soalnya kalau sama bapak itu bisa cerita macem-macem mulai cerita masalah sekolah, masalah otomotif sampai masalah sepele juga ceritanya sama bapak saya mas.

Peneliti

: Lah terus setelah pindah ke homeschooling belajar Kamu gimana?

Anak

: Yah baik, meskipun bapak ku masih di luar kota dan jumlah teman-teman jauh lebih sedikit mas saya enjoy mas belajar di homeschooling.

Peneliti

: Lalu bagaimana kamu mengatur kegiatan belajar di homeschooling dengan kegiatan mu yang lain?

Anak

: kalau untuk kegiatan saya sih lebih banyak saya habiskan sama teman-teman mas, karena jam belajar di homeschooling tidak terlalu padat seperti sekolah mas. Biasanya kalau sore saya habiskan main basket sama teman-teman mas.Malamnya baru belajar mas, tapi kalau tidak ada tugas biasanya saya tidur mas

Peneliti

:kalau kegiatan belajarnya kamu lebih nyaman belajar di sekolah formal atau di homeschooling?

Anak

: waduh kalau disuruh milih nyaman mana saya lebih milih homeschooling mas, Tapi sayangnya kalau di homeschooling itu muridnya sedikit mas, beda sama yang di sekolah formal.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 124

Peneliti

: kalau untuk gurunya di homeschooling menurut mu gimana ngajarnya?

Anak

: untuk guru di homeschooling itu bagus mas. Ada perhatian yang lebih dari guru-guru kepada murid-muridnya.Selain guru-guru disana itu cara ngajarnya itu bagus mas, banyak prakteknya bikin muridnya tidak bosen mas.

Peneliti

: Untuk perbedaan mendasar dari sekolah formal dan homeschooling itu apa saja?

Anak

: untuk perbedaannya itu plus- minus mas. Untuk sistemnya pembelajarannyadi

lembagahomeschooling

itu

hampir

sama

dengan sekolah formal karena ada interaksi guru dan siswa di kelas, tapi kalau di homeschoolingtidak banyak kegiatan yang membebankan siswa dan pelajarannya tidak sepadat di sekolah formal.kalausoal fasilatassekolah formal itu lebih baikdan lebih lengkap daripada homeschoolingmas Peneliti

:Untuk proses sosialisasi apakah kamu mengalami kesulitan?

Anak

: Wah tidak mas, saya itu orangnya gampang berteman mas. Makanya teman-teman sekolah dulu masih sering main kerumah mas, teman-teman sekelas juga sering datang ke rumah untuk membuat modul mas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 125

Peneliti

:Untukrespon teman-teman sekitar tahu kalau kamu pindah ke homeschooling bagaimana?

Anak

: awalnya sih pada kaget mas, pada tidak nyangka kalau saya pindah ke homeschooling. Tapi yah lama-lama juga menerima mas dan

orangtua

juga

membantu

menjelaskan

keadaan

dan

permasalahan saya itu menjelaskan tentang . 3. Hasil Wawancara anak subyek Peneliti

: Dulu ketika kaka Mu pindah ke homeschooling pertama kali tahu dari mana?

Anak

: Kalau saya tahu HS sudah lama sebelum kakak saya pindah ke HS tapi hanya sebatas mendengar saja. Tapi kalau untuk tahu sistem pembelajaran di HS waktu kakak saya pindah kesana.

Peneliti

: Yang pertama kali mengusulkan kakak Mu pindah ke homeschooling apakah juga Ibu kamu juga?

Anak

: Bukan mas, kalau tidak salah dari rekomendasi dari Psikolog karena waktu kakak pernah dibawa ke Psikolog juga

Peneliti

:Lalu tahu tidak alasan kakak Mu pindah ke homeschooling?

Anak

:alasan Ibu memasukan kakak ke HS karenasebelumnya dapat SP dari sekolahnya dan kemudian kaka saya dibawa ke Psikolog sama

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 126

ibu saya lalu dari Psikolog tersebut merekomendasikan ke homeschooling. Peneliti

: jadi kamu tahu yah kalau kakak Mu pernah dapat dapat surat peringatan yang ke dua ya?

Anak

: Iya mas karena ibu saya sering cerita sama saya mas.

Peneliti

:Jadi Ibu sering cerita tentang persoalan kakak Mu ya?

Anak

: Iya mas.

Peneliti

:Pertama kali kakak Mu pindah ke homeschooling apakah kamu juga inggin pindah?

Anak

:Aah tidak mas, saya lebih suka bersekolah di sekolah formal mas karena saya ini suka bersosialisasi dengan banyak teman mas.

Peneliti

: kalau kakak Mu apakah mengalami kesulitan untuk bersosialisasi?

Anak

: Ehm untuk kakak sih tidak ada mas, soalnya hampir setiap hari ada teman kakak yang main kerumah mas, itupun beda

Peneliti

:Untuk kedekatan antara kakak sama orangtua gimana?

Anak

:Kakak itu dekatnya sama bapak mas karena bapak dan kakak itu punya hobby yang sama dan sering sharing bareng mas, kalau saya sama ibuk mungkin sama-sama cewek mas, jadinya saya lebih dekat sama ibu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 127

Peneliti

:kalau kamu sama kakak Mu apakah kamu cukup dekat?

Anak

: Namanya satu rumah yah bisa dibilang cukup dekat mas, tapi itu waktu kecil mas. Setelah gedhe yah paling dekatnya saatnya ada kegiatan geraja aja mas.

Peneliti

: waktu kemarin kakak kamu pertama kali pindah ke homeschooling apakah keluarga atau tetangga yang tahu?

Anak

: Iya mas tahu, kalau keluarga atau tetangga tahu tapi dan banyak yang bertanya tapi biasanya itu langsung ke ibu tapi kalo yang tanya ke saya itu teman-teman saya soalnya teman-teman saya juga kenal kakak saya karena selisih kami hanya satu tahun dan berasal dari SMP yang sama.

Peneliti

: lalu kalau ada yang tanya seperti itu bagaimana jawaban Mu?

Anak

: kalau ada yang tanyak biasanya saya langsung saya suruh tanya ibu atau kakak saya mas, karena kalau saya yang jawab takutnya salah jawab nanti malah kasian kakak Mas.

Peneliti

:Pernah ngak kakak mu cerita atau curhat tentang belajarnya di homeschooling?

Anak

: Wah jarang mas, soalnya saya kan pulangnya itu sore terus dan kalau sudah sampai rumah biasanya saya langsung istrihat dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 128

kalau malam itu Aku jarang ketemu kakak saya mas karena kakak saya lebih banyak diluar rumah. Peneliti

:Tapi kalau dirumah tetap belajar ta?

Anak

: Iya mas, soalnya saya pernah liat kakak saya itu sedang membaca-baca dan mengerjakan tugas-tugasnya mas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Hasil Wawancara Penelitian subjek Santo 1. Hasil Wawancara dengan subjek Santo Peneliti

:Untuk infromasi awal dari homeschooling bapak dengar

darimana? Santo

:Kalau

saya

dulu

awalnya

khususnys

mendengar

homeschoolinglalu terus melakukan dan menjalankan nya begitu langsung tapi kan anak saya empat dan saya melihat sistem pendidikan di Indonesia, saya menjalankan ini sekitar 2004 niatnya. Peneliti

:Lalu hal apa yang membuat anda tertarikan dengasistem pendidikan di homeschooling?

Santo

:Itu awalnya karena saya melihat pada jaman itu saya sudah melihat anak-anak sudah terbeban di sekolah formal ndak tahu yang membuat beban

itu apa karena kurikulumnya apa

ndak.Masnya punya adik atau tidak mas? Peneliti

:Iya, saya punya Pak.

Santo

: Lah itu bisa dilihat isi tasnyakan berat sekali ndak tahu tuh didalam tasnya ada beberapa buku teks book’s yang harus dibawa setiap harinya. Itu baru beban yang harus dibawa anak setiap hari lalu

masih

lalumasih

ditambah

dengan

adanya

evalusi

pembelajaran yang memberartkan siswa, mungkin sekolah merasa kurang sehingga harus diadakan evaluasi karena mungkin nilai-

129

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 130

nilainya tidak sesuai dengan KKM lalu siswa lalu diikutkan dengn ikut remedial kalau masih kurang lagi diikutkan dengan bimbel.Sudah diikutkan bimbelada juga orangtua yang merasa penasaran dipanggilkan guru les, bayangkan itu di sekolah formal sudah banyak menyita waktu tenaga dan biyaya masih diikutkan bimbel itu kan melelahkan sekali bagi siswa.Sudah ikut bimbel kadang ada orangtua penasaran yang melihat hasil bimbel belum memberikan hasil yang maksimal dan karena ambisi orangtua yang mau mendorong keberhasilan anaknya akhirnya dipanggilkan guru les kerumahnya. Peneliti

:Lalu apakah anak anda waktu itu hanya fokus ikut homeschooling atau ada kegiatan yang lain Pak?

Santo

:kalau saya ndak mau pakai istilah homeschooling pokoknya saya ngajari anak belajar dirumah.

Peneliti

:Jadi bapak dan ibu yang khusus ngajari?

Santo

:Iya, tapi kalau ada yang ndak bisa baru saya panggilkan guru.

Peneliti

:lalu bisa diceritakan awal mula bapak memutuskan untuk mendidik anak-anak bapak?

Santo

:kalau anak saya yang ke tiga itu sempat masuk smp, jadi sdnya tamat, terus masuk smp sampai kelas 2 tapi pertengahan semester saya cabut dari sekolah formal. Kalau yang full belajar itu adiknya kalau adiknya sd ndak sekolah, smp juga ndak sekolah. terus

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 131

kemarin waktu mau naik SMA saya tanyak gimana masih pingin belajar dirumah atau sekolah formal?terus dia menjawab kayaknya pingin nyobain sekolah, dan akhirnya masuk sma swasata yang ada di jogja Peneliti

:Lalu ketika pertama kali belajar di sekolah formal apakah ada kesulitan anak bapak,mengingat anak bapak yang terakhir itu belum pernah belajar di sekolah formal?

Santo

:Saya bersyukur sekali meskipun dia belum pernah sekolah formal sejak kecil dan baru pertama kali masuk sekolah formal ketika SMA ini dari segi akademinya tidak mengecewakan. Begitupun dengan soal proses sosialisasinya meskipun pertama kali masuk agak kaku.

Peneliti

:Lalu

apakah

yang

bapak

lakukan

untuk

membantu

menyelesaikan permasalahan anak bapak? Santo

:Lalu saya datang ke sekolah dan saya jelaskan kepada guru BK dan wali kelasnya keadaan sebelum masuk SMA dan setelah saya jelaskan kepada pihak sekolah akhirnya pihak sekolah bisa memakluminya.Setelah saya datang ke sekolahnya perlahan-lahan anak saya sudah mulai baik, bahkan setelah itu ketika masih baru baru kelas X sudah disuruh mewakilisekolah untuk kegiatan lomba, meskipun belum mendapatkan hasil yang maksimal katakanlah menjadi juara.Tetapi meskipun belum menghasilkan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 132

yang diharapkan tetapi saya tetap memberikan motivasi yang penting kamu berani ikut lomba dulu, masalah hasil itu nomer sekian. Kamu sudah diberi kesempatan untuk mencobanya dan kamu harus berani mencobannya, karena yang namannya juara hasil dari suatu proses dan yang penting kamu ikut prosesnya dulu dan selama proses kamu akan menemui keadaan dan salah satu keadaan yang saya tekankan adalah hidup itu tidakfire. Peneliti

:kalau sistem homeschooling yang dipilih bapak untuk mendidik anak bapak?

Santo

:saya cerita anak yang paling kecil yah karena dia itu yang full mengalami belajar sendiri. Itu dulu motivasi saya itu sederhana dari pengalaman saya ketika belajar dulu dan dari melihat kebutuhan anak yang perlu diberikan untuk supaya bisa hidup dimasyarkat itu seperti apa terus saya kepikiran untuk memberikan 3 pengetahuan dasar. Makannya pertama-tama yang Saya ajarkan adalah bahasa Indonesia, saya dan ibunnya selalu berkomunikasi dengan bahasa Indonesia terus tidak pernah berkomunikasi dengan bahasa jawa, padahal kami berasal dari suku jawa tapi yang lucu itu anak-anak itu logatnya jawa juga. Tujuan saya memberikan pengetahuan bahasa Indonesia adalah supaya anak-anak bisa berkomunikasi dengan orang-orang terdekatnya di sekelilingnya, dengan

saudara,

teman,

tetangga

dengan

siapapun

yang

dijumpainya. Selain saya tidak mengajari berbahasa jawa kenapa

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 133

saya lebih memilih bahasa Indonesia karena saya inggin menekankan kalau mereka itu orang Indonesia bukan orang jawa bukan orang sunda. Yang kedua yang saya ajarkan kepada anakanak saya adalah bahasa inggris, kenapa bahasa inggris karena jaman kita sekarang kan kita hidup di dunia yang serba internet era dunia global, kalau kita tidak bisa menguasai salah satu bahasa asing apalagi yang memanglingua franca pergaulan internasional kan salah satunya kan bahasa inggris kalau kita tidak bisa menguasainya maka kita kan terjajah. Dan yang ketiga yang saya ajarkan adalah matematika, kenapa matematika mikirnya sederhana saja, ketika dia diajak ibunya belanja ke pasar dia setiap hari akan terekspos hitung-hitungan, mungkin ketika ada kesalahan hitunghitungan mungkin ibunya atau pedagangannya yang salah hitung dia bisa membenarkannya sudah itulah alasan saya memberikan 3 pengetahun dasar. Peneliti

:Lalu ketika bapak mulai menerapkan proses belajar dirumah untuk anak bapak apakah mengalami kesuliatan?

Santo

:Yah pertamanya kesulitan mas, tapi seiring berjalannya waktu karena kakak-kakanya sering belajar dan saya sering membaca, ibunya juga sering membaca dan hampir setiap hari dia melihat saya memegang komputer akhrinya dia juga mulai ikut belajar dan kebetulan ketika itu awal-awalnya internet mulai merambah dan mulai mudah diakses dia saat itu juga mulai berkenalan dengan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 134

browsing dan disaat itu lah dia mulai menemukan minat dan bakatnya sendiri dibidang komputer. Peneliti

:Tertariknya malah di komputer yah Pak?

Santo

: Iya tertaiknya malah di komputer, tapi ini bukan untuk mempelajari komputer sebagaimana programmer tapi dia belajar komputer untuk belajar.

Peneliti

:Untuk sumber belajar nya anak bapak apakah hanya berasal dari internet saja pak?

Santo

:Oohuntuk sumber belajar yang utama tidak hanya dari internet saja mas, kalau diabisa dari saya, ibunya atau bertanya sama kakaknya mas. Kalau saya sibuk atau pas saya tanya ke kakaknya tidak mendapat jawab bisa ditanyakan atau dicarikan jawabannya di internetContoh nya ketika di SMP, yah karena saya siang itu masih sibuk kerja dan karena untuk jadwal belajar itu tidak ada jadwal waktu jadi setiap saat dia mau tanyak saya selalu berusaha menjawab dan dia kalau tanyak tidak spesifik mau tanyak matematik atau bahasa Indonesia atau bahasa inggris itu tidak yang jelas saya selalu beri kesempatan silahkan nanyak apapun nanti mudah-mudahan orangtua kamu bisa menjawab baik ayah atau ibunya nanti kalau ayah atau ibunya tidak bisa syukur-syukur kakaknya ada yang bisa menjawab tapi kalau tidak bisa menjawab juga baru panggilkan guru les atau pembimbing tapi waktu itu kan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 135

sudahserba internet kalau tidak sempat bertanya bisa searching di internet. Itu semua sudah saya biasakan seperti itu. Peneliti

:Lalu

apakah

hasil

pembelajaran

anak

bapak

yang

diterapakan oleh bapak apakah sudah sesuai dengan yang diharapkan? Santo

:Kalau untuk bicara hasil saya itu tidak muluk-muluk, kalau anak saya sudah menambah sesuatu meskipun itu sedikit sudah saya anggap berhasil. Contohnya ketika kita belajar bahasa kita itu kan seperti mengukir sebuah ukiran dan setiap saat kita mengukirnya tanpa berhenti agar guratan-guratan terlihat hasilnya dan terlihat jelas.Makannya pertama-tama yang saya ajarkan adalah bahasa Indonesia. Tapi saya kemarin tidak nyangka ketika dia ikut ujian setingkat SMP waktunya ujian matematika nya dapat nilai yang bagus, saya kaget karena saya tidak pernah mengajarkan matematika secara khusus dia mendapatkan hasil yang bagus dan itu diluar dugaan saya.Padahal saya sempat khawatir bisa tidak yah anaknya mengerjakan soal-soalnya.Itu baru matematika, belum fisika dan pelajaran yang lain. Yang membuat saya panik itu adalah fisikanya karena sama seperti dengan matematikanya saya tidak sempat mengajarkan fisika secara khusus dia juga mendapatkan nilai yang bagus. Tapi dari google dan dari youtobe dia akhrinya dia belajar.Saya pribadi tidak percaya dengan hasil yang didapat oleh anak saya, masak sih bisa dapat nilai yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 136

bagus.Apakah dia benar-bener bisa, saya baru percaya ketika di SMA ketika itu dia ditunjuk mewakili lomba cerdas cermat untuk mewakili sekolahnya di salah satu Universitas Swasta yang ada di jogja.Padahal di sekolah itu ada kelas 11 dan 12, dia dari kelas 10 paling rendah.Awalnya saya juga pesimis apakah anak ini bisa mengikuti perlombaan atau tidak, tapi saya coba menyakinkan anak saya untuk mengikuti kegiatan lomba tersebut. Peneliti

:Untuk

sistem

evaluasinya

pembelajaran

anak-anak

bagaimana Pak, apakah bapak ikut lembaga atau bagaimana? Santo

:Untuk sistem evaluasinya tidak ikut lembaga kalau saya evaluasinya mandiri, kan dulu saya bekerja di salah satu lembaga belajar swasta. Bimbel itu kan secara rutin mengikuti kurikulum sekolah jadi ketika ada ulangan umum atau ujian maka di bimbel juga diadakan try outlah itu setiap ada try out itu saya bawakan soal, lah saya evaluasinya dari situ.Beberapa kali saya ikutkan try out dan hasilnya hasilnya cukup memuaskan. Contohnya Ketika SD Saya bawakan soal-soal try out dari 300 anak yang ikut anak saya ada selalu diurutan 1/3 diatas diurutan di 100, 150’an.

Peneliti

:Kalau untuk ujiannya pak?

Santo

:Untukujiannya saya ikutkan PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarkat) program ujian kesetaraan itukan program pemerintah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 137

Peneliti

: Tadi bapak mengatakan kalau ada kesulitan pelajaran bapakkemudian memanggil guru, lah gurunya itu dari mana Pak? Dari kenalan bapak atau darimana pak?

Santo

:Kalau untuk masalah guru saya yang memanggilkan kalau ada kesulitan belajar, tapi kalau selebihnya saya, ibunya dan kakaknya yang membimbing. Karena saya konsen dengan 3 pelajaran pokok Matematika, Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia dan kebetulan saya ketiga-tiganya bisa dan tidak ada kesulitan yang berarti maka saya jarang untuk memanggil guru dari luar.

Peneliti

:Untuk jadwalnya belajar sendiri gimana Pak?

Santo

:Kalau jadwalnya saya serahkan kepada anaknya.

Peneliti

:Fleksibel gitu yah Pak?

Santo

:Bukan fleksibel yah, tapi saya memang tidak mau membebani anak dengan jadwal. Karena saya menggangap kalau anak sudah belajar sesuatu seperti belajar sesuatu seperti belajar matematika anak-anak akan belajar dan mengerjakan itu secara tertib, dia akan menjadwalkannya sendiri.

Peneliti

:Bagaimana respon keluarga besar dan lingkungan tempat tinggal mengetahui anda memilih homeschooling sebagai sistem pendidikan bagi anak-anak bapak?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 138

Santo

:Yah awalnya pihak dari lingkungan masyarakat dan lingkungan keluarga binggung bahkan orangtua tua juga apayah’e istilahnya tidak setuju dan keberatan ketika pendidikan anak saya, saya didik sendiri. Intinya orangtua menentang, tapi sifatnya yah kalau kamu yakin ya sudah lakukan aja. Hal itu didasari karena ibu saya sendiri dulu pernah mengajar di sd mungkin punya rasa keprihatinan bertahun-tahun kemudian tidak sekolah, anak saya kan 4 dan anak saya yang saya ajar sendirikan ada 3 anak mulai dari anak yang ke dua hingga yang paling kecil, meskipun anak yang kedua sudah berhasil saya kuliahkan di Universitas Negri, tetapi ibu saya setiap ketemu saya itu selalu bertanya “Piye anak Mu wis mbok sekolahke urung?” jadi masih sepenuhnya belum yakin.

Peneliti

:Setiap kali muncul pertanyaan seperti itu bapak tetap menjelakan homeschooling itu apa prosesnya bagaimana?

Santo

:Tidak semuanya karena saya pingin tidak muluk-muluk anak itu punya pengetahuan, bisa berkomunikasi dengan orang lain dan yang sering dilupakan oleh orang lain dan bahkan oleh sekolah formal adalah siswa harus bisa belajar berkomunikasi dengan orang lain. Lah kurikulum sekarang itu kan beda dengan jaman saya, anak ketika SD sudah diajarkan membedah karangan, dari berbegai jenis-jenis karangan dan disuruh membedah dari tema hingga isi karangan itu sendiri. Kalau jaman saya dulu ndak ada yang seperti itu, yang ada pelajar mengarang begitu saja ndak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 139

suruh menjelahkan ini bagiannya apa bagiannya apa. Itulah salah satu kelemahan Indonesia, kita itu mimpi bagus tapi sayangnya terpaku sama kemasaannya tapi lupa bukan isinya. Ternyata culture Indonesia membuat terpaku sama kemasannya lupa sama isinya. Peneliti

:Untuk kegiatan atau aktivitas diluar rumah, apakah anakanak bapak mengalami kesulitan untuk bersosialisasi atau tidak?

Santo

:Untuk proses sosialisasinya bagus-bagus saja tidak ada masalah. Mungkin saya membandingkannya agak subjektif yah, kalau saya bandingkan sama ponak-ponakan saya yang semuanyakan sekolah formal. jadi kalau minggukan sering diajak ke mall, itu kan biasanya kan ada kegiatan-kegiatan lomba-lomba yang diadakan di game center anak saya yang justru yang berani dan antusias ketimbang ponak-ponak’an saya. Mungkin waktu itu belum pernah sekolah formal sama sekali makanya menurut dia itu sesuatu yang baru dan menarik. Begitu juga untuk kegiatan 17’an yang diadakan dilingkungan, meskipun hanya sebatas peserta bukan panitia. Saya senanh juga setiap kali ikut lomba anak saya selalu menang untuk kegiatan perlombaan yang diikutinya meskipun tidak selalu juara satu.Tapi bagi saya itu sudah membanggakan karena bisa meningkatkan rasa percaya diri.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 140

Peneliti

:Perbedaan mendesarkan soal sistem pendidikan yang anda temui soal mengenai sistem pendidikan di sekolah formal dengan homeschooling tentang pendampingan Psikologisnya?

Santo

:Ehm saya sebenarnya tidak seperti homeschooling yang ikut lembaganya jadi untuk pendampingan Psikologisnya yah saya dan istri yang mendampingi Psikologis, tidak hanya secara Psikologis tetapi semuanya baik itu pelajaran maupun yang lain saya dan istri juga yang mendampingi. yah saya memakluminya karenamenurut orang lain homeschooling itu sesuatu lembaga pendidikan yang sudah terlembaga, sementara saya melakukan sesuatu yang kebetulan kurang lebih materinya sama orang lain menyebut anak saya ikut homeschooling padahal saya sendiri tidak berani menyebut istilah buat saya terlalu melebar saya menyebutnya pokoknya belajar sendiri belajar dirumah. Ini karena saya ingin menangani anak saya sendiri dan tidak pingin memakai istilih yang muluk-muluk mungkin jadi lebih santai dan mungkin dengan cara ini anak jadi lebih bisa berkembang tidak harus ikut dituntut harus ini itu, harus bangun pagi rutin tidak-tidak seperti itu.

Peneliti

: Berarti bapak membebaskan jadwal kegiatan anak ya?

Santo

:Iya, Jadi sebetulnya kalau mau dikaitkan dengan kurikulum nasional arahnya lebih mirip dengan kurikulum 2013.Dikurikulum tersebut guru hanya sebagai fasilitator saja yang belajar itu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 141

anaknya dan anaknya itu di kasih dorongan sedikit yah sudah jalan sendiri.Nah gurunya tinggal mengawasikan anak ini kira-kira bakal melanggar rambu-rambu tidak gitu aja yang saya lalukan dan yang terpenting adalah saya tetap memantau harus.Kalau dulu masih dibimbel evaluasinya saya ikutkan tetapi karena sudah ikut sekolah formal evaluasinya dari sekolah formal. Peneliti

:Untuk pemilihan studi lanjutan ke jenjang yang lebih tinggi gimana Pak?

Santo

:Kalau anak saya yang akan masuk ke perguruan tinggi atau masuk ke sekolah formal saya berikan pointer-pointer-pointer itu sendiri sesuai dengan karakter anaknya itu sendiri dan yang memilih itu anaknya sendiri. Ini arahnya kesini, kalau ini arahnya kesini jadi hanya memberi gambaran saja. Kan kita sebagai orangtua juga harus tahu juga kelemahan dan kelebihan anak-anak, tentunya kita tahu semuanya itu dari proses belajar selama ini dan interaksi kita dirumah.

Peneliti

:Untuk anak bapak yang kecil gimana Pak?

Santo

:Tapi kalau anak saya yang kecil itu beda, ketika dia mau masuk ke sekolah formal kan itu dia tinggal di Jakarta dan ketika ada penerimaan siswa baru itu kan harus memakai sistem nilai atau nem, ada kriteria dalam kota dan luar kota. Kebetulan anak saya itu dulu dari luar luar kota dari sekolah non formal dan kalau mau

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 142

masuk sekolah negeri favorit disini kurang apalagi anak saya dari luar kota kalau mau masuk ke sekolah negeri nilainya di potong karena sistem rayonisasi misalnya yang tadinya dapat nilai 30 karena sistem tersebut jadi 29’nan. Akhrinya saya rembug dengan adek-adek saya dan akhrinya saya pilihkan ke sekolah homogen khusus cewek karena saya pikir karena anak saya ini belum sekolah formal dan anak saya perempuan makanya saya pilihkan homogen khusus cewek dan saya kuatir kalau saya masukan sekolah heterogen mungkin kejutannya akan, banyak saya juga memikirkan psikologisnya pertama pindah itu sudah stress dan juga harus mengikuti lingkungan yang baru stress pokonya saya takut dia akan stress. Takutnya kalau dia yang tadinya tidak terbisa dengan lawan jenisnya tiba-tiba dimasukan ke lingkungan seperti itu akanmenimbulkan stress yang baru. Peneliti

:Terussetelah berjalannya waktu yang dikhawatir bapak mengenai proses sosialisi sudah mulai hilang?

Santo

:Kalau soal proses sosialisasi saya tidak khawatir, kalau dirumah saya poles wah kamu kog gini tidak boleh kaku. Yah itu karena juga masukan dari walikelasnya, soalnya anak saya waktu awalawal masuk sekolah formal anak saya itu terlalu tegang dan terlalu kaku.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 143

Peneliti

:Lalu untuk waktu yang dibutuhkan anak bapak untuk proses sosialisasisupaya bisa berjalan lancar?

Santo

:Yah untuk proses transisinya kira-kira satu semeseter. Belajar dari pengalaman anak saya yang SMA itu, lalu untuk membantu proses sosialisasi anak saya yang baru masuk kuliah lalu saya menghadap ke WR 2 dan WR 4.

Peneliti

:Lalu apa yang bapak perbuat waktu itu Pak?

Santo

:Yah waktu itu sempat konsultasi saya memohon sesuatu, setengah nya ditegur. Wah begini saja Pak, sebaiknya anak bapak yang menemua saya.Dengan adanya teguran tersebut saya menyadari memang dinamika di tinggkat Perguruan Tinggi dan SMA kebawah masih sepenuhnya tanggung jawab orangtua sedangkan di perguruan tinggi mahasiswa itu sudah belajar mandiri.

Peneliti

:Apakah dengan masuknya anak bapak ke jenjang perguruan tinggi, bapak sudah mampu beradaptasi dengan lingkungan baru?

Santo

:Iya seperti itu, dari anak-anak saya yang lain kalau saya menurut saya dia yang paling fight diluar. Padahal saya sendiri sebagai orangtua saya tidak pernah mendidiknya secara khusus.Tapi sebagai orangtua kadang-kadang juga harus ngerem perilakunya. Kadang kalau ketemu orang yang melakukan kesalahan dia berani negur, saya sebagai orangtua juga ikut was-was bagaimanapun

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 144

orang yang ditegurnya adalah orang yang lebih tua darinya. Karena kadang negurnya agak ketus karena haknya dilanggar. 2. Hasil Wawancara anakSanto Peneliti

: Sejak kapan ayah Mu itu kebih memilih mendidik anak-anak dengan sistem homeschooling?

Anak

: kalau awal mulai sekitar taun 2005, yg pertama homeschooling tuh kakak saya mas.

Waktu itu dia pas sma dipindahin

homeschooling bareng sama adek saya, waktu itu harusnya sudah masuk TK, tapi akhirnya ya adek Saya tidak pernah sekolah formal. Tapi waktu mulai masuk SMA adek saya lebih memilih sekolah SMA. Kalau saya baru pertengahan SMP 2009 dipindahin homeschooling Peneliti

: Dulu yang pertama nawari pindah ke homeschooling siapa?

Anak

: Dulu yang pertama kali pingin pindah ke homeschooling memang saya sendiri.

Peneliti

: Kalau dulu itu kamu pindah ke homeschooling

karena

keinginan pribadi, lah kalau kakak dan adek kamu itu apa karena keinginan pribadi juga? Anak

: kalau saya memang yang milih pindah ke homeschooling tapi kalau adek sama kakakku lebih ke kebijakan orangtua mas.

Peneliti

:

lalu

bagaimana

homeschooling?

kamu

beraptasi

dengan

lingkunan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 145

Anak

:Karena sudah ada kakak dan adek yang ikut homeschoolingjadi aku tidak terlalu sulit beraptasi dengan belajarnya. Tapi ketika saya masih

sekolah

formal

orangtua

masih

kesulitan

untuk

menyesuaikan pola belajar untuk kakak dan adek saya.Tapi karena dikeluarga itu memiliki kebiasaan untuk membaca tidak sehingga tidak telalu sulit untuk menyesuaikan pola belajar mandiri mas. Peneliti

: Kenapa kog dulu pingin pindah ke homeschooling?

Anak

: Dulu saya pingin pindah karena awalnya dulu sekolah saya sering pindah-pindah ke kota satu ke kota yang lain karena ikut tugas ayah saya dari seringnya pindah-pindah sekolah tersebut jadi tidak bisa

fokusmengikuti

pelajaran

dan

tidak

bisa

dengan

mudahbergauldi sekolah karena Aku orang nya tidak gampang bergaul. Peneliti

: Setelah pindah ke homeschooling apakah kamu bisa belajar dengan fokus?

Anak

: Setelah pindah ke homeschoolingsaya malah bisa belajar dengan fokus mas, karena apa yang saya pelajari itu sudah di tentukan sama ayah meskipun tidak ada jadwalnya hari ini belajar apa besok belajar apa tidak mas. Kalau bosen dengan apa yang sudah berikan ayah saya bisa belajar yang lain seperti belajar komputer atau belajar fisika gitu mas. Kalau pergaulan aku pilih-pilih banget mas, sama persis waktu bergaul dengan teman-teman sekolah yang dulu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 146

di keluarga juga begitu mas karena saya masih lebih sering nyaman kalau sendiri. Peneliti

: Perbedaan antara sekolah formal dan itu homeschooling apa?

Anak

: kalau sekolah menurut Ku sihlebih menyita waktu karena harus ada

tambahan

pelajaran

yang

memberatkan

siswa.

Sedangkanhomeschoolingbukan cuma sekadar belajar di rumah, tapi lebih banyak experiencenya.Makanya banyak artis yang ikut homeschoolingsambil kerja bahkan bisa melanjutkan hingga ke jenjang kuliah. karena mau kerja apapun ya pendidikan yang utama. Peneliti

: Kalau untuk sumber belajarnya di homeschooling itu dari mana saja?

Anak

: Sumber belajar selain dari orangtua dan keluarga juga dari guruguru yang mengajar di tempat les, tapi kalau guru itu sifatnya cumangebimbing, ngasih soal-soal latihan, buku, bukan yang ngajar di depan kita untuk waktu yang ditentuin kaya di sekolah, sisanya bener-bener belajar sendiri dari ngerjain soal-soal untuk persiapan ujian, tapi yang paling banyak jadi sumber belajarnya itu dari internet mas.

Peneliti

: kalau untuk sistem ujiannya bagaimana?

Anak

: Ya kalau untuk sistem ujiannya tetep sama kayak di sekolah formal ada Mid semester, ada semesteran dan tetap ada ujian

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 147

nasional juga. Kalau Ujiannya nasionalnya itu sama kayak ujian sekolah formal, tapi kalau di homeschoolingditambah PKN. Peneliti

: Kalau dulu memutuskan lanjut pinggin kuliah siapa?

Anak

: untuk kuliah itu saran orangtua mas, padahal dulu Saya tidak pinggin kuliah tapi yah untuk nyenegin orangtua mas.

Peneliti

: Kalau untuk jurusan kemarin yang menetukan siapa?

Anak

:untuk jurusan kemarin saya sendiri mas, tapi saya tetap konsul sama bapak mas karena bapak kan sudah tahu karakter anakya gimana.

Peneliti

: ketika sudah masuk jenjang kuliah bagaimana kamu beradaptasi dengan teman-teman?

Anak

:Sama mas kalau saya sering sendiri karena lebih nyaman kalau sendiri, tapi ada kegiatan kadang-kadang mas karena Saya sadar kalau hidup itu tidak selamanya sendiri itung-itung belajar sosialisasi.

3. Hasil Wawancara anakSanto Peneliti

: sejak kapan kamu ikut homeschooling?

Anak

: Kalau saya sejak kecil itu ikut homeschooling mas jadi saya dulu itu tidak pernah sekolah formal, saya baru sekolah formal itu waktu SMA ini mas.

Peneliti

: Lalu siapa yang memutuskan untuk ber-homeschooling?

Anak

:Kalau yang memutuskan homeschoolingitu bapak sih mas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 148

Peneliti

: Alasan bapak kamu lebih memilih homeschooling daripada sekolah formal apa?

Anak

:Waktu itu sih karena lihat kakak saya yang SMA dan sepupu saya, disekolah terlalu banyak tugas dan masih dibebani sama kegiatankegiatan yang kurang menunjang sehingga sangat menyita waktu dan tenaga murid-murid. Selain itu bapak pinggin mendidik anaknya itu lebih mandiri. Makanya dulu itu hanya fokus mempelajari matematika , bahasa Indonesia dan inggris mas.

Peneliti

: Untuk sumber belajarnya kamu darimana?

Anak

: untuk sumber belajarnya itu banyak, untuk sumber utama tentunya dari dan orangtua dan keluarga mas, kalau misalnya orangtua lagi sibuk atau misalnya ada yang perlu ditanyakan baru memanggil guru les mas, tapi guru tersebut tidak setiap saat datang. Tidak hanya orangtua dan guru mas sumber belajar saya itu internet mas, dari internet saya bisa belajar macem-macem mas.

Peneliti

: Untuk waktunya belajarnya apakah orangtua menentukan jamnya belajar?

Anak

: Untuk jam belajarnya sih tidak diatur secara ketat massama orangtua,yang terpenting kalau anaknya sudah mempelajari sesuatu orangtua ikut senang mas.

Peneliti

:waktu kamu pindah ke sekolah formal apakah ada kesulitan?

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 149

Anak

:kalau itu ada mas, saya sulitnya bukan karena pelajaran mas tapi lebih ke sosialisasinya

Peneliti

:Terus apa yang di lakukan sama bapak?

Anak

:Waktu itu bapak datang ke sekolah lalu menjelaskan keadaan saya ke guru bk dan walikelas saya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.