Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI


1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 2 (2017) ISSN Media Elektronik : Model Sis...
Author:  Hartanti Tan

0 downloads 0 Views 851KB Size

Recommend Documents


Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 2 No. 2 (2018) ISSN Media Elektronik : Implement...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 3 (2017) ISSN Media Elektronik : Pemanfaat...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 2 (2017) ISSN Media Elektronik : Aplikasi V...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 2 (2017) ISSN Media Elektronik : Pengemban...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 2 No. 3 (2018) ISSN : (media online) Klasifikasi...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 2 No. 2 (2018) ISSN : (media online) Pengelompok...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 2 No. 4 (2018) ISSN : (media online) Deteksi Bot...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 3 (2017) ISSN Media Elektronik : Metode DS...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 1 No. 3 (2017) ISSN Media Elektronik : Penilaian...

Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI
1 Terbit online pada laman web jurnal : JURNAL RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol. 2 No. 3 (2018) ISSN : (media online) Penerapan M...



Terbit online pada laman web jurnal : http://jurnal.iaii.or.id

JURNAL RESTI

(Rekayasa Sistem dan Teknologi I nformasi) Vol. 1 No. 2 (2017) 90 – 98

ISSN Media Elektronik : 2580-0760

Model Sistem Penjaminan Mutu Berbasis Integrasi Standar Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008 Mercurius Broto Legowoa, Budi Indiartob a

Program Studi Sistem Informasi, Fakultas Teknologi Informasi, Perbanas Institute-Jakarta, [email protected] b Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Informasi, Perbanas Institute-Jakarta, [email protected]

Abstract Quality Assurance System for Higher Education is absolutely necessary to guarantee the quality of education, especially for the study program. ISO 9001: 2008 is a standard for quality management systems and Accreditation of BAN-PT is a standard for quality academic process improvement for higher education. Problems will rise when the two sets of documents are to be integrated into a model that forms the quality assurance system. This is due to differences in language, structure, and details of the two sets of documents. Accordingly, the purpose of this research is to develop a model of quality assurance system by conducting integration of accreditation of BAN-PT and ISO 9001: 2008. The methods that are used to integrate the two documents in this research are comparative method, mapping method and harmonization model. The expected results of this study is to indicate the efficiency of ISO clauses and requirements reuse in the implementation of BAN-PT accreditation and the effectiveness of an implementation of BAN-PT Accreditation in adopting ISO processes. This model would be an extremely useful tool for ISO-certified higher education that plans to implement Accreditation of BAN-PT. Keywords: Quality Assurance System, Integrated Model, ISO 9001:2008, Accreditation Standard from BAN-PT

Abstrak Sistem Penjaminan Mutu untuk Perguruan Tinggi mutlak diperlukan untuk menjamin kualitas pendidikan, khususnya program studi. ISO 9001: 2008 adalah standar untuk sistem manajemen mutu dan Akreditasi BAN-PT merupakan standar untuk peningkatan proses akademik yang berkualitas untuk perguruan tinggi. Permasalahan akan timbul bila kedua set dokumen tersebut akan diintegrasikan ke dalam suatu model sistem penjaminan mutu. Hal ini disebabkan adanya perbedaan bahasa, struktur, dan rincian kedua set dokumen tersebut. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan model sistem penjaminan mutu dengan melakukan integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001: 2008. Metode Yang digunakan dalam mengintegrasikan dua dokumen dalam penelitian ini adalah metode komparatif, metode pemetaan dan model harmonisasi. Hasil yang diharapkan dari penelitian ini menunjukkan efisiensi penggunaan kembali klausul dan persyaratan ISO dalam penerapan akreditasi BAN-PT dan efektifitas suatu penerapan akreditasi BAN-PT dalam proses adopsi ISO. Model ini akan menjadi alat yang sangat berguna untuk perguruan tinggi bersertifikat ISO yang berencana menerapkan Akreditasi BAN-PT. Kata kunci : Sistem Penjaminan Mutu, Model Integrasi, ISO 9001:2008, Standar Akreditasi BAN-PT © 2017 Jurnal RESTI

akreditasi khususnya pada program studi sesuai standar nasional pendidikan yang berlaku secara Sesuai dengan Undang-Undang RI Nomor 20 internasional (international best practices). Tahun 2003, PP RI Nomor 19 tahun 2005 dan peraturan perundang-undangan lainnya serta Terdapat beberapa kegiatan yang mesti dilakukan baik kecenderungan perkembangan kebijakan tentang sendiri maupun secara bersama-sama yang pada pendidikan tinggi yang menekankan pada mutu dan hakikatnya untuk menjamin mutu penyelenggaraan tinggi. Kegiatan tersebut adalah akuntabilitas publik institusi perguruan tinggi dan pendidikan Akreditasi Perguruan Tinggi (oleh Pemerintah atau program studi maka diperlukan akreditasi program BAN-PT), dan Penjaminan Mutu (Quality Assurance). studi.[2] Akreditasi ini meliputi semua aspek material termasuk praktek-praktek terbaik dalam proses Kedua kegiatan tersebut bekerja secara sinergis, 1. Pendahuluan

90

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 menggunakan data dan standar yang sama, saling mendukung dalam sebuah sistem yang disebut Sistem Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi (SPMPT)[1]. Akreditasi BAN-PT adalah Sistem Penjaminan Mutu Eksternal (SPME)[2]. SPME adalah kegiatan sistemik penilaian kelayakan program studi dan/atau perguruan tinggi oleh BAN-PT atau lembaga mandiri di luar perguruan tinggi yang diakui pemerintah, untuk mengawasi penyelenggaraan pendidikan tinggi untuk dan atas nama masyarakat sebagai bentuk akuntabilitas publik. Penjaminan mutu melalui Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008[3] telah berkembang pesat dan menyentuh pada hampir semua jenis aktivitas produksi dan jasa termasuk institusi pendidikan.[4] Penjaminan mutu yang ideal harus difokuskan pada Tri Dharma Perguruan Tinggi, sistem internal dan pemenuhan sistem nasional seperti akreditasi BAN-PT. ISO 9001:2008 adalah Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) yaitu kegiatan sistemik penjaminan mutu pendidikan tinggi di perguruan tinggi oleh perguruan tinggi bersangkutan (Internally driven) melalui Lembaga Penjaminan Mutu (LPM), yang bertujuan untuk mengawasi penyelenggaraan pendidikan tinggi oleh oleh perguruan tinggi secara berkelanjutan (continuous improvement)[1]. Permasalahan akan timbul ketika perguruan tinggi yang telah memiliki sertifikasi ISO 9001:2008 akan melaksanakan akreditasi program studi berdasarkan BAN-PT, dikarenakan kedua kerangka model ini terkait dengan penjaminan mutu. ISO adalah standar mutu manajemen bagi organisasi[3] sedangkan Akreditasi BAN-PT adalah standar mutu penyelenggaraan pendidikan pada program studi di perguruan tinggi[2]. Namun ternyata beberapa klausa standar ISO bisa digunakan kembali ketika melaksanakan akreditasi program studi BAN-PT. Berdasarkan permasalahan inilah maka diperlukan metode-metode untuk mengintegrasikan kedua dokumen terkait penjaminan mutu perguruan tinggi tersebut, selanjutnya diimplementasikan dalam suatu model sistem penjaminan mutu berbasis integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008. Metode untuk melakukan integrasi didasarkan pada penelitian sebelumnya. Dalam penelitian-penelitian terdahulu ini terkait bagaimana melakukan integrasi model CMMI yang merupakan standar mutu pengembangan perangkat lunak dengan ISO 9001:2008 untuk standar mutu manajemen digunakan beberapa integrasi tersebut, diantaranya adalah metode komparasi [5], metode Process Mapping [6], serta metode Harmonisasi Model[7] Penelitian terkait Sistem Penjaminan Mutu telah banyak dilakukan oleh beberapa peneliti sebelumnya. Penelitian dengan membandingkan SMM ISO 9001:2008, Standard BANPT dan Total Quality Management di UIN Malang [8]. Studi lain tentang peningkatan mutu proses perguruan tinggi melalui sistem ISO 9001 [9], serta studi terkait pengaruh pencapaian ISO 9001:2000 terhadap

pembelajaran jarak jauh [10]. Terdapat pula penelitian yang membuat rancang bangun aplikasi perangkat lunak terkait Standar BAN-PT [11}. Penelitian lain terkait integrasi model yaitu dengan membuat unified model dengan integrasi CMMI dan ISO 9001 [12], seperti yang akan dilakukan dalam penelitian ini, hanya nantinya integrasi antara akreditasi BAN-PT dengan ISO 9001:2008. Penelitian ini yang merupakan penelitian produk terapan adalah studi untuk mengembangkan suatu model Sistem Penjaminan Mutu dengan melakukan integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001: 2008. Pendekatan penelitian yang digunakan adalah penelitian kualitatif [13] dengan teknik pengumpulan data dan melakuan analisa kualitatif [14] berupa diskusi kelompok terarah serta melakukan uji validitas model. Hasil yang diharapkan dari penelitian ini menunjukkan efisiensi penggunaan kembali klausa dan persyaratan ISO dalam penerapan akreditasi BAN-PT dan efektifitas suatu penerapan akreditasi BAN-PT dalam mengadopsi ISO 9001:2008. Model ini akan menjadi alat yang sangat berguna untuk perguruan tinggi bersertifikat ISO yang berencana menerapkan Akreditasi BAN-PT. 2. Tinjauan Pustaka Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi merupakan suatu konsep multi-stakeholders[2]. Sistem Penjaminan Mutu bagi Perguruan Tinggi mutlak diperlukan untuk menjamin kualitas pendidikan, khususnya program studi yang dimilikinya. 2.1 Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT Akreditasi program studi adalah proses evaluasi dan penilaian secara komprehensif atas komitmen program studi terhadap mutu dan kapasitas penyelenggaraan program tri-dharma perguruan tinggi, untuk menentukan kelayakan program akademiknya[1]. Tabel 1.Standar Akreditasi BAN-PT Standar Akreditasi Standar 1 Standar 2 Standar 3 Standar 4 Standar 5 Standar 6 Standar 7

Deskripsi Visi, Misi, tujuan dan sasaran serta strategi pencapaian Tata Pamong, Kepemimpinan , sistem pengelolaan, dan penjaminan mjutu Mahasiswa dan Lulusan Sumber daya Manusia Kurikulum, Pembelajaran dan suasana akademik Pembiayaan, sarana dan prasarana serta sistem informasi Penilaian dan pelayanan/pengabdian kepada masayarakat dan kerjasama

BAN-PT adalah lembaga yang memiliki kewenangan untuk mengevaluasi dan menilai, serta menetapkan status dan peringkat mutu program studi berdasarkan standar mutu yang telah ditetapkan.

Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 91

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 Standar akreditasi program studi sarjana mencakup standar tentang komitmen program studi sarjana terhadap kapasitas institusional (institutional capacity) dan komitmen terhadap efektivitas program pendidikan (educational effectiveness), yang dikemas dalam tujuh standar akreditasi. Asesmen kinerja program studi sarjana didasarkan pada pemenuhan tuntutan standar akreditasi. Tabel 1 menunjukkan tuntutan Standar Mutu yang harus dipenuhi dalam standar akreditasi BAN-PT. 2.2 Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 International Standard Organization (ISO) adalah suatu badan yang mengatur sertifikasi atau mengesahkan suatu standar[3]. Sedangkan ISO 9001:2008 [3] merupakan suatu standar internasional untuk sistem manajemen mutu (kualitas)..

Gambar 1. Perbaikan yang berkesinambungan ISO 9001: 2008

mengembangkan suatu model penjaminan mutu berbasis integrasi Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008. Kekurangan dari model komparasi ini adalah adanya sifat obyektivitas dalam melakukan komparasi antara kedua set dokumen tersebut. Tabel 2 .Klausa dan Persyaratan ISO 9001:2008 Bagian

Nama Klausa

Isi Klausa

1 2

Ruang Lingkup Acuan Normatif

3

Istilah dan definisi

4

Sistem Manajemen Mutu

Umum dan aplikasi Masalah Acuan pemakaian dokumen Istilah dan definisi yang di ISO 9001:2008 Persyaratan Umum dan persyaratan dokumentasi

5

Tanggung Jawab Manajemen

Komitmen Manajemen, Fokus pada pelanggan, Kebijakan Mutu, Perencanaan, Tanggung Jawab dan Wewenang, Tinjauan Manajemen

6

Sumber Daya Manusia

Umum, Kompetensi, Pelatihan dan Keasadaran, Prasarana dan Lingkungaan Kerja

7

Realisasi Produk

Perencanaan Realisasi Produk,proses yang berkenaan dengan pelanggan, Disain dan pengembangan, Pembelian, Produksi dan penyediaan jasapengendalian peralatan dan pemantauan dan pengukuran

ISO 9001:2008 menetapkan persyaratan-persyaratan 8 Pengukuran, Analisa Umum, Pemantauan dan dan rekomendasi untuk desain dan penilaian dari suatu dan Perbaikan pengukuran, sistem manajemen mutu, yang bertujuan untuk Pengendalian produk menjamin bahwa organisasi akan memberikan produk yang tidak sesuai, Analisa data dan perbaikan (barang atau jasa) yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Sistem ISO 9001:2008 fokus pada efektivitas proses continual improvement dengan pilar b. Metode Mapping oleh Mutafelija and Stromberg, [6], didasarkan pada hasil komparasi sebelumnya. utama denganpola piker utama PDCA ( Plan- DoBertujuan untuk memudahkan klausa-klausa dari Check- Action ), dimana dapat dijelaskan seperti pada ISO mana saja yang terkait dengan standar Gambar 1.Persayaratan Sistem manajemen Mutu ISO Akreditasi BAN-PT. Kelemahannya bahwa kaitan 9001 : 2008, berdasarkan dari SNI-ISO 9001:2008 antar kedua set dokumen tidak didasarkan pada yang diterbitkan oleh Badan Standar Nasional tujuan tertentu dan mengkaitkan proses yang ada Indonesia, maka sistem mutu manajemen ISO memiliki secara subyektif. bagian isi dan penjelasannya dapat dilihat pada Tabel 2. c. Metode Harmonisasi model Pardo et al [7]. Metode 2.3 Metode Integrasi Model Sistem Penjaminan Mutu ini mempunyai tujuan untuk mengetahui interseksi dari kedua dokumen, serta dokumen yang tidak bisa Untuk melakukan integrasi standar Akreditasi BAN-PT bersinergi dari dokumen Akreditasi BAN-PT dan standar ISO 9001:2008, maka dilakukan dengan dengan dokumen ISO 9001:2008. Kelemahan dari cara yang sama dari penelitian-penelitian terdahulu metode ini yaitu metode ini dilakukan bergantung ketika melakukan integrasi standar CMMI sebagai dari kedua metode sebelumnya. standar maturity pengembangan perangkat lunak dengan standar mutu ISO 9001:2008, yaitu :

2.4 Penelitian Terkait Terdahulu a. Metode komparasi oleh Paulk [5], memahami dan membandingkan proses-proses yang terkait dengan Pada beberapa penelitian sebelumnya, peneliti sistem penjaminan mutu dari kedua standar melakukan integrasi model untuk model CMMI dan tersebut, dengan tujuan melakukan sinergi guna ISO 9001:2008 pada kualitas kematangan dalam Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 92

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 pengembangan perangkat lunak (Paulk, 1995; Mutafelija dan Stromberg, 2009; Pardo et al, 2012). Metode intrgrasi dari ketiga penelitian tersebut akan digunakan dalam penelitian ini. Penelitian lain oleh Ronald Reinaldi dkk (2013) bertujuan untuk merancang dan membangun perangkat lunak yang mampu mengakomodasi pendokumentasian dan rekapitulasi laporan kegiatan penelitian, pelayanan masyarakat, dan kerjasama dengan mengacu pada kebutuhan penyusunan portofolio akreditasi BANPT standar tujuh yaitu standar penelitian, pelayanan masyarakat, dan kerjasama. Pada penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk membuat model dan mengembangkan sistem informasi penjaminan mutu perguruan tinggi berbasis integrasi standar Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008. 2.4 Kerangka Berpikir

penelitian kompetitif yang tergolong dalam kelompok penelitian mandiri yang diarahkan untuk menciptakan inovasi dan pengembangan iptek sosbud (Penelitian Terapan). Pada penelitian ini dilakukan tahapan mulai dari pengumpulan data awal, pengolahan data awal, metode/model yang diusulkan, ekperimen dan pengujian model serta evaluasi dan validasi hasil. Penelitian Terapan ini menggunakan pendekatan secara kualitatif. Hasil integrasi yang telah dilakukan dijadikan bahan melakukan Focus Group Discussion dengan Dekan dan Para Kaprodi, yang bertujuan menyamakan persepsi terhadap model sistem penjaminan mutu yang berbasis integrasi ini. Untuk mengetahui validitas model maka dilakukan Uji Validitas, disebut juga dengan uji obyektivitas penelitian. Penelitian dikatakan obyektif apabila disepakati banyak orang. Uji ini diverifikasi oleh Assesor BAN-PT dan Auditor ISO.

Pada penelitian ini dikembangkan sebuah Kerangka 4. Hasil dan Pembahasan Berpikir yang menghubungkan masalah yang muncul dengan pendekatan metode-metode yang relevan untuk 4.1 Hasil Integrasi pemecahan masalah, seperti yang ada pada Gambar 2 Metode Komparasi: Sebagai contoh , dalam penelitian ini akan dilakukan komparasi standard akreditasi -1 dan standar akreditasi -4, dimana didasarkan atas kekhususan yang dimiliki oleh kedua standar ini. SA – 1 VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, SERTA STRATEGI PENCAPAIAN

Gambar 2. Kerangka Berpikir Model Sistem Penjaminan Mutu Berbasis Integrasi Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008

Standar ini adalah acuan keunggulan mutu penyelenggaraan dan strategi program studi untuk meraih masa depan. Terkait Visi yang baik (EP-1) dan Misi Prodi yang terkait dengan (EP-2), maka sesuai ISO terdapat dalam manual mutu yang tidak dimiliki oleh Prodi. Visi dan misi prodi ada dalam dokumen Evaluasi Diri. Tujuan dan sasaran yang baik adalah yang realistis, unik, terfokus, dan keberhasilan pelaksanaannya dapat diukur dengan rentang waktu yg jelas dan relevan terhadap misi dan visi (EP-1.3) sesuai dengan Klausa ISO (5.1). Sedangkan Visi, misi, tujuan, dan sasaran yang baik harus menjadi milik, dipahami dan didukung oleh seluruh pemangku kepentingan program studi hanya ada dalam Manual Mutu Institusi. Strategi pencapaian sasaran yang baik ditunjukkan dengan bukti tertulis dan fakta di lapangan(EP-1.5) dapat disesuaikan dengan persyaratan ISO (5.1) tentang penetapan sasaran mutu

Standar Akreditasi BAN-PT adalah dokumen yang bertujuan untuk peningkatan standar mutu program studi perguruan tinggi [3] sedangkan ISO 9001:2008 meruoakan standar mutu proses manajemen suatu organisasi[4]. Apabila suatu perguruan tinggi telah bersertifikasi ISO maka akan timbul permasalahan bagaimana melakukan integrasi antara kedua dokumen standar mutu tersebut, sehingga tercipta suatu model sistem informasi penjaminan mutu berbasis intergrasi Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008. Metode komparasi[5], metode mapping [6], dan harmonisasi model[7] selanjutnya digunakan dalam melakukan intergrasi dari kedua dokumen standar mutu tersebut. Faktor konfidensi digunakan untuk menentukan SA – 4 SUMBER DAYA MANUSIA efisensi dan efektivitas integrasi kedua model standar mutu tersebut yang juga merupakan tujuan akhir Standar ini adalah acuan keunggulan mutu sumber daya manusia yang andal dan mampu menjamin mutu penelitian ini. penyelenggaraan program studi. Secara keseluruhan Standars Akrditasi – 4 (SA-4) dapat mengadopsi 3. Metodologi Penelitian Klausa 6.0 dari ISO 9001:2008, yaitu tentang Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini Pengelolaan Sumber Daya, khususnya di klausa 6.2 adalah penelitian produk terapan, yakni suatu model Sumber Daya Manusia. Pada (EP-4.1) dapat Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 93

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 disesuaikan dengan klausa ISO (6.1) agar penyediaan sumber daya sesuai penerapan Sistem Manajemen Mutu dan meningkatkan kepuasan mahasiswa sebagai pelanggan, dan klausa (6.2.1)dimana persayaratannya bahwa staf harus memerlukan ketrampilan. Pada (EP4.2) sesuai dengan klausa (6.2) khususnya (6.2.2) yaitu Kompetensi, pelatihan dan keasadaran SDM. Dalam EP-4.3 Terkait Reputasi dan keluasan jejaring dosen dalam bidang akademik dan profesi (EP-4.3) juga sesuai dengan klausa (6.2.2). Elemenen Penliaian (EP4.4) disesuaikan dengan klausa ISO (6.2.1) dan (EP4.5) bisa disesuaikan dengan klausa (6.2.2) serta (5.4.2) yang harus sesuai dengan perencanaan sesuai sasaran mutu. Sedangkan, (EP-4.6) sistem monitoring dan evaluasi disesuaikan dengan klausa ISO(6.2.2) terkait evaluasi keefektifan dan pemeliharaan rekaman dan klausa (8.2.3) Pemantauan dan pengukuran proses.

Tabel 4.Mapping Standar Akreditasi BAN-PT ke ISO 900:2008 untuk Standar 4:Sumber Daya Manusia Standar Akreditasi SA-4

Elemen Penilaian Sumber Daya Manusia EP-4.1

Deskripsi

EP-4.2

Prestasi Dosen

6.1; 6.2; 6.2.2

EP-4.3

Reputasi dan keluasan jejaring dosen Jumah Ratio, kualifikasi dan kompetensi tenaga akademik Ke-efektifan sistem seleksi rekrut, penempatan,pe ngembangan, dan pemberhentian dosen dan tenaga kependidikan buat menjanin mutu Sistem monitoring dan evaluasi serta rekam jejak kinerja SDM

6.2.2

EP-4.4

Metode Mapping: EP-4.5

Berdasarkan hasil komparasi maka dibuat mapping seperti Mutafelija dan Stromberg (2000) untuk mapping CMMI kedalam ISO 9001 atau sebaliknya. Tabel 3.Mapping Standar Akreditasi BAN-PT ke ISO 900:2008 untuk Standar Akreditasi 1 Standar Akreditasi

Elemen Penilaian

SA-1

Deskripsi

Klausa ISO 9001:2008

Visi,Misi dan Sasaran serta Strategi Pencapaian

EP-4.6

EP-1.1

Visi Yang baik konsisten dengan visi PT

Manual Mutu PT

EP-1.2

Misi Prodi

Manual Mutu PT

EP-1.3

Tujuan dan sasaran mutu

5.1

EP-1.4

Visi, misi, tujuan dan sasaran didukung pemangku kepentingan programstudi

Manual Mutu PT

Strategi pencapaian sasaran bukti tertulis dan fakta lapangan

5.1

EP-1.5

Selanjutnya dapat diberikan contoh mapping Standar Akreditasi BAN-PT kedalam ISO 9001:2008 untuk standar 1 terkait Mutu Kelembagaan ( Tabel 3) serta Standar 4 Sumber daya Manusia, pada Tabel 4.

Sumber Daya Manusia Kualifikasi Akademik, Kompetensi dan jumlah dosen

KlausaISO 9001:2008 6.2 6.1;6,2, 6.2.2;7.2.1

6.2.1; 6.2.2

6.2.2; 7.2.1

6.2.1; 6.2.2; 8.2.3

Selanjutnya secara keseluruhandapat dirangkum seperti pada Tabel 5 . Tabel 5. Rangkuman Hasil Mapping Standar Akreditasi BAN-PT dengan ISO 9001:2008 Standar Akreditasi

Jumlah Elemen Penilaian

SA-1 SA-2 SA-3 SA-4

5 8 8 6

Jumlah elemen penilaian yang bisa mengadopsi klausa dan persyaratan ISO akreditasi BAN-PT 2 8 8 6

SA-5

11

11

SA-6 SA-7

6 9

6 9

Total

53

50

Pada cara mapping yang kedua ini yaitu Mapping ISO 9001:2008 kedalam Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT harus dengan menggunakan faktor konfidensi. Bila faktor konfidensi bernilai 100 maksudnya bahwa kesesuainnya tepat dan bila tidak lengkap bernilai 60 Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 94

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 dari 30 inteprestasi Standar Akreditas BAN-PT mungkin bisa memenuhi persyaratan ISO. Sedangkan bila bernilai 30 dimaksudkan bahwa persyaratan ISO sama sekali tidak berkorespondesi dengan Standar Akreditas BAN-PT. Pada cara mapping yang disajikan disini sebagai contohnya untuk Klausa 6.0 ISO 9001:2008 terkait dengan pengelolaan sumber daya agar bisa membandingkan dengan mapping Standar BAN-PT ke ISO 9001:2008 terkait hal yang sama. Sumber Daya disini tidak hanya terkait dengan sumber daya manusia saja ( dosen dan tenaga kependidikan ), akan tetapi sarana prasarana serta lingkungan kerja atau sarana yang menyebabkan mutu dari suasana akademik. Tabel 7.Mapping ISO ke Standar Akreditasi BAN-PT Klausa 6 Klausa

ISO 9001:2008 Pengeloaan Sumber Daya

SA BAN-PT

EP

FK

Penyediaan sumber daya Penerapan dan perbaikan SMM Sumber daya untuk kepuasan pelanggan

SA-4

EP-4.1

100

SA-4

EP-4.1

100

SA-4

EP-4.1 EP-4.2 EP-4.3

100 100 100

6.2

Sumber daya manusia

SA-4

EP-4.0

100

6.2.1

Umum Memerlukan ketrampilan

SA-4

EP-4.4 EP-4.5

100 100

SA-4

EP-4.2

100

SA-4

EP-4.2 EP-4.5 EP-4.6

100 100 100

6.0

6.1

6.2.2

Kompetensi, pelatihan dan kesadaran Kompetensi, pelaatihan, keefektifan, kedaran,me melihara rekaman

Tabel 8. Rangkuman Hasil Mapping ISO 9001:2008 Dan Standar Akreditasi BAN-PT Klausa

Jumlah Klausa dan sub klausa

Jumlah klausa yang bisa digunakan kembali dalam akreditasi BAN-PT

4.0 5.0 6.0

5 11 5

4 10 5

7.0

20

17

8.0

10

10

Total

51

46

Model Harmonisasi : Dengan berdasarkan hasil komparasi dan mapping sebelumnya maka digunakan model harmonisasi yang didasarkan pada teori himpunan[7]. Tujuannya untuk menghimpun Elelem Penilaian dalam stnadar akreditasi mana yang bisa atau tidak mengadopsi bagian bagian ISO atau juga klausa mana yang dapat digunaka kembali ketika program studi akan melaksanakan akreditasi BAN-PT.

Gambar 3. Operasi Interksi ISO dan BAN-PT

Dalam himpunan terdapat operasi interseksi, dimana tujuannya untuk menyatakan hasil integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008. A  B = { x  x  A dan x  B } dimana :

x = Elemen peninalian dslam SA BAN-PT dan kluasa dan sub klausa ISO A = Himpunan EP dalam standar akreditasi BAN-PT n (A) = 53 atau terdapat 53 elemen penilaian dalam standard akreditasi BAN-PT 6.4 SA-5 EP-5.11 100 Lingkungan Kerja B = Himpunan klausa dalam ISO 9001:2008 Memelihara n (B) = 51 atau terdapat 51 klausa berserta persyaratan lingkungan ISO 9001:2008 kerja yang U = Himpunan semua klausa ISO dan Elemen sesuai Penilaian Standar Akreditasi BAN-PT yang dengan persyaratan terkait model Sistem Penjaminan Mutu Secara menyeluruh dari 8 Klausa ISO 9001 :2008, Misal: A = { x | x= standar akreditasi dalam BAN-PT } B = { x | x= bagian klausa dari ISO } maka semua hasil mapping-nya dapat dirangkum seperti Tabel 8. Maka n(A  B ) =50. Jadi terdapat 50 Elemen Penilaiain standard akreditasi berelasi kuat dan yang 6.3

Prasarana Penyediaan Layanan dan peralatan

SA-6

EP-6.5 EP-6.6

100

Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 95

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 bisa mengadopsi klausa ISO 9001: 2008. Khusus untuk Sistem Penjaminan Mutu, seperti yang ditunjukkan SA-1, yaitu pada EP-1.1, EP-1.2, dan EP-1.4 tidak pada gambar 6. terpenuhi dalam ISO, karena terkait visi dan misi yang ada dalam Manual Mutu bukan dimilki program studi akan tetapi dimiliki oleh Institusi. Inilah yang dianggap tidak berelasi kuat dengan ISO. Operasi Selisih dalam teori himpunan ini juga dapat untuk menyatakan Standard Akeditasi mana yang tidak dapat mengadopsi persyaratan ISO 9001: 2008.

A-B

B Gambar 6. Quality Management System Framework

Kerangka kerja sistem penjaminan mutu ( Quality Management System Framework ) akan memiliki Gambar 4. Operasi Selisih BAN-PT dan ISO proses-proses utama yaitu Perencanaan ( PLAN ), Pelaksanaan (DO) , Evaluasi dan Audit ( CHECK ) dan Dinyatakan: A – B = { x  x  A dan x  B } Perbaikan dan Peningkatan ( ACTION ). Untuk setiap A- B = { EP-1.1, EP-1.2, EP-1.4}  n ( A – B ) = 3 proses nantinya diberlakukan untuk setiap Standar Mutu dalam Akreditasi BAN-PT yang jumlah sebanyak Jadi Standar Akreditasi dalam Akreitasi BAN-PT yang 7 standard akreditasi. Kesesuaian antar proses tidak bisa mengadopsi peryaratan ISO 9001:2008 berdasarkan PDCA ISO sebagai berikut: adalah SA-1 khususnya pada EP-1, EP-2 dan EP-4. Operasi selisih lain, dalam teori himpunan ini juga ISO 9001:2008 : untuk menyatakan bagian dan klausa ISO 9001: 2008 yang tidak dapat diadopsi dalam penerapan standar Pada proses PLAN, maka akan dipenuhi oleh: akreditasi a. Klausa 6 ( Resources Management ), yaitu Penyediaan Sumber Daya (6.1), sumber daya manusia (6.2), Prasarana (6.3) dan lingkungan kerja (6.4) A B-A b. Klausa 5 ( Management Responsibilty ), yaitu : Komitmen Manajemen (5,1), Fokus Pelanggan (5.2), Kebijakan Mutu (5.3), Perencanaan (5.4), Tanggung jawab,wewenang dan komunikasi (5.5) Gambar 5. Operasi Selisih ISO dan BAN-PT serta Tinjauan Manajemen (5.6) Dinyatakan dengan : B – A = { x  x  B dan x  A} Maka B- A = { (4.2.2), (5.5.2), (7.4.1), (7.4.2), (7.4.3)} n(B–A)=5 Jadi klausa ISO 9001:2008 yang tidak bisa diadopsi dalam Standar Akreditasi BAN-PT adalah klausa (4.2.2) Manual Mutu yang tidak dimiliki program studi, klasusa (5.4.2)wakil manajemen (Manajemen Reprentative) yang merupakan pimpinan Biro Kendali Mutu Institusi dan terkait proses pembelian yaitu klausa (7.4.1), (7.4.2), (7.4.3) yang dilakukan oleh Bagian Pengadaan Barang dalam organisasi institusi. Penerapan Konsep PDCA : Pengembangan Model Sistem Penjaminan Mutu Berbasis Integrasi Akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008 didasarkan pada prinsip proses Plan-DoCheck-Action yang berkesesuain. Kerangka Kerja

Pada Proses DO, maka dijalankan sesuai Klausa 7 ( Product Realization) antara lain : perencanaan realisasi produk dengan berbagai persayaratannya (7.1) penetapan persyaratan (7.2.1), tujuan persayaratan (7.2.2), komunikasi dengan pemangku kepentingan/pelanggan (7.2.3), disain pengembangan (7.3) serta produksi dan penyediaan jasa (7.5) Pada Proses CHECK, maka harus dipenuhi sub Klausa 8.2 ( Measurement Analysis) antara lain : Kepuasan Pelanggan (8.2.1), audit internal (8.2.2), pemntauan dan pengukuran(8.2.3) serta pemantauan dan pengukuran produk (8.2.4). Pada Proses ACTION, maka dijalankan sesuai sub klausa Klausa 8.5 ( Improvement ) antara lain : Perbaikan berkesinambungan (8.5.1) , tindakan korektif (8.5.2) serta tindakan pencegahan(8.5.3)

Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 96

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 Standar Akreditasi BAN-PT : Pada proses PLAN, maka akan dipenuhi oleh : a. Tanggung Jawab Manajemen dalam penyelenggaran program studi yaitu : SA-1 yaitu Tujuan dan sasaran yang relevan dengan visi dan misi (EP-1.3), Strategi pencapaian sasaran mutu (EP-1.5) SA-2 yaitu EP-2.1, EP-2.2, EP-2.3, Komitmen Manajemen SA-2 yaitu EP-2.1, EP-2.2, EP-2.3,, Fokus Pelanggan (5.2), Kebijakan Mutu (EP-5.11), Perencanaan kurikulum (EP-5.5), Tanggung jawab,wewenang dan komunikasi (EP2.3) serta Tinjauan Manajemen (EP-5.4) b. Perencanaan Sumber Daya : SA-4 yaitu Kualifikasi, komptensi dan jumalh dosen (EP-4.1), Prestasi dosen (EP-4.2), reputasi dan keluasan jejaring dosen (EP-4.3)Jumlah dan kualifikasi tenaga akademik (EP-4.4), Pembiayaan (EP-6.1, EP-6.2), Sarana (EP-6.3, EP-6.4)dan prasarana (EP-6.5)dan sistem informasi (EP-6.6)

klausa ISO dalam pelaksanan akreditasi BAN-PT serta evaluasi hasil validitas integrasi Berdasarkan hasil mapping Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT ke dalam ISO 9001:2008 maka evaluasi efektivitas pelaksanaan Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT pada Perguruan Tinggi bersertifikasi ISO dapat ditentukan : Efektivitas Elemen Penilaian Standar Akreditasi dalam mengadopsi Klausa ISO Efektivitas (%) = (∑x / ∑y) x 100%

(1)

dimana : x = jumlah EP yang bisa mengadopsi klausa ISO y = jumlah total EP standar akreditasi BAN-PT Maka, efektivitas Elemen Penilaian Standar Akreditasi dalam mengadopsi Klausa ISO = (50/55) x 100% = 90,91%

Pada Proses DO, maka dijalankan : Standar Mutu terkait realisasi produk antara lain kurikulum (EP-5.1, EP-5.2, EP-5.3 ) lulusan (EP-3.5, EP-3.6) penelitian(EP-7.1, EP-7.2, EP-7.3, EP-7.4, EP7.5), proses yang berkaitan dengan pembelajaran, disain dan pengembangan kurikulum serta produktivitas (lulusan dan penelitian (EP-7.7) dan penyediaan jasa (pengabdian masyarakat (EP-7.8) dan kerjasama(EP-7.9) dan pengendalian pemantauan dan pengukuran produk ( sistem penjaminan mutu (EP-2.7, EP-2.8) dan sistem Informasi(EP-6.6 ) Pada Proses CHECK, maka dijalankan sesuai elemen penilaian dalam Standar Mutu antara lain : Kepuasan Pelanggan (EP-3.4, EP-3.6, EP7.8), audit internal (EP2.8), pemantauan dan pengukuran (EP-1.3, EP-5.7) serta pemantauan dan pengukuran produk lulusan dan penelitian (EP-4.6) Pada Proses ACTION, maka dijalankan sesuai elemen penilaian dalam Standar Mutu) antara lain : Perbaikan berkesinambungan (EP-7.2) untuk proses Pembelajaran, mahasiswa,dosen, tenaga pendidikan), tindakan korektif (EP7.8) masukan dari penilaian mahasiswa dan pengguna lulusan) serta tindakan pencegahan (EP-2.2) dengan mengakomodasi semua unsur.

Berdasarkan hasil mapping Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT ke dalam ISO 9001:2008 maka evaluasi efisiensi penggunaan kembali klausa dan persyaratan ISO 9001;2008 dalam pelaksanaan Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT pada Perguruan Tinggi bersertifikasi ISO dapat ditentukan : Efisiensi (%) = (∑a / ∑b) x 100%

(2)

dimana : ∑a = jumlah klausa ISO yang bisa digunakan kembali ∑b = jumlah total klausa ISO 9001:2008 Maka, efisiensi penggunaan kembali klausa ISO dalam penerapan akreditasi BAN-PT = (46/51) x 100% = 90,20% Hasil Focus Group Discussion dengan Dekan dan Para Kaprodi, ternyata menyatakan perlu nya sekali Sistem Penjamin Mutu untuk Internal Program Studi yang berbasis integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008 sehingga pelaksanaannya akan lebih efektif dan efisien. Hasil intergrasi penerapan Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT dan ISO 9001:2008 selanjunyta dilakukan uji validitas dan suatu pengujian konfirmabilitas yang dilakukan oleh asesor BAN-PT dan Auditor ISO 9001:2008, dimana dalam uji mereka diposisikan sebagai verifikator. Berdasarkan hasil uji ini didapatkan hasil bahwa 80% verifikator menyatakan “confirm” atas model yang dikembangkan ini.

Hasil penelitian ini kedepannya dikembangkan sampai pembuatan model Sistem Informasi Penjaminan Mutu untuk Program Studi untuk perguruan tinggi bersertifikasi ISO. Pengembangan Model Sistem Penjaminan Mutu Berbasis Integrasi Akreditasi BAN-PT dan ISO 4.2 Pembahasan 9001:2008 didasarkan pada prinsip Proses Plan-DoPembahasan disini mencakup bahasan terkait evaluasi Check-Action yang berkesesuain, yang nantinya akan hasil integrasi dengan beberapa metode, evaluasi mempermudah dalam mendisain pemodelan sistem efektivitas pelaksanaan Standar Akreditasi Program informasinya pada tahap selanjutnya dimasa Studi BAN-PT, evaluasi efisiensi penggunaan kembali mendatang. Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 97

Mercurius Broto Legowo dan Budi Indiarto Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 Hasil penerapan Model Sistem Penjaminan Model berbasis integrasi Standar Akreditasi Program Studi BAN-PT dan ISO 9001:2008 memiliki implikasi dari sisi teortis , teknis dan managerial. Secara teoritis, hasil penelitian ini mewujudkan Sistem Penjaminan Mutu Internal dari setiap program studi. Implikasi Teknis penerapan model integrasi khususnya terkait ketika saat pelaksanaan akreditasi dengan menerapkan konsep PDCA dari ISO 9001:2008. Implikasi ini didasarkan proses-proses PDCA sebagai bagian dari Sistem Penjaminan Mutu yang dihasilkan. Implikasi managerial terkait hasil integrasi akreditasi BAN-PT dan ISO 9001:2008 maka Perguruan Tinggi bersertifikasi ISO ketika melaksnakan akreditasi akan lebih efisien dalam menggunakan kembali sumber daya yang ada, selanjutnya efektif kinerjanya untuk mencapai keberhasilan akreditasi program studi. Agar tercapainya ini semua diharapkan program studi membentuk bidang Penjaminan Mutu yang merupakan sinergi dari Biro Kendali Mutu yang dimiliki Perguruan Tinggi. 5. Kesimpulan

Penjaminan Mutu Program Studi untuk Perguruan Tinggi bersertifikasi ISO hingga memperoleh Hak Paten pada tahap akhirnya. Harapannya, model penelitian ini akan menjadi alat yang sangat berguna untuk perguruan tinggi bersertifikat ISO yang berencana menerapkan Akreditasi BAN-PT.

6. Daftar Rujukan [1] [2]

[3]

[4] [5] [6]

Berdasarkan hasil integrasi Akreditasi Program Studi [7] BAN-PT dengan ISO 9001:2008 dalam penelitian ini maka dapat diberikan kesimpulan dan saran. 5.1 Simpulan a. Penerapan Standar Akreditasi Program Studi BANPT, yaitu dengan melakukan komparasi dan mapping dan harmonisasi model antara elemen penilaian (EP) pada Standar Akrediatsi dengan bagian-bagian klausa ISO yang sesuai, dimana hasilnya sebesar 90,91 % Elemen Penilaian pada Standar Akreditasi dapat mengadopsi persayaratanpersayaratan ISO 9001:2008 sehingga dapat meningkatkan kinerja ( performance ) Program Studi pada Perguruan Tinggi bersertifikasi ISO saat pelaksanaan akreditasi dengan lebih efektif b. Penggunaan kembali bagian-bagian klausa serta persyaratan yang dipilih dari standar ISO 9001:2008, dengan melakukan komparasi, mapping dan harmonisasi model, antara klausa yang ada dalam ISO dengan elemen penilaian Standard Akreditasi sehingga didapat hasil efisiensi penggunaan kembali klausa 90,20%, sehingga dengan hasil ini maka penggunaan sumber daya (resource) Pergiruan Tinggi, khususnya Program Studi akan dapat lebih efisien saat pelaksanaan akreditasi

[8]

5.2 Saran

[14]

Hasil integrasi ISO 9001:2008 dan Akreditasi BAN-PT berupa kerangka kerja sistem penjaminan mutu yang dihasilkan dalam penelitian ini, tahap selanjutnya bisa dikembangkan kedalam Pemodelan Sistem Informasi Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi. Pada tahap berikutnya, dalam bentuk Aplikasi Sistem Informasi

[9] [10]

[11]

[12]

[13]

Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT), 2015. Akreditasi Program Studi [Online].Available at: http://banpt.kemdiknas.go.id/rasional.[Accessed 2 Nopember 2016] Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Ristek Dikti) 2010. Sistem Penjaminan Mutu Pergutuan Tinggi (SPM-PT). [Online]. Available at: http://spmi.ristekdikti.go.id/klinikspmi/downloadtutorial/2l. [Accessed 1 Jumi 2017] Internasional Standard for Organization (ISO), 2008. SNI ISO 9001:2008 [Online]. Available at: http://www.iso.org/iso/catalog_detail,. [Accessed 2 Januari 2017] Ryan, Tricia.” Quality Assurance in Higher Education: A Review of Literature”. Higher Learning Research Communications Journal, Volume 5, No. 4 December 2015. Paulk, C.Mark “How ISO 9001 Compares With The CMM, IEEE Software, Vol 12, No.1 p74-92, January, 1995 Mutafelija, B and Stromberg, H, “Process Improvement with CMMI®, v1.2 and ISO Standard, CRC Press, Taylor and Franciss Group.2009 Pardo, Cesar.,Pino J.Francisco., Garcia, Felix., Platini, Mario Arcia, “Identifying Methods and Technique for the Harmozation of the Multiple Process References Model, 5th International Conference on Evaluation of Novel Approaches to Software Engineering-ENASE2010, Athens, Greece, ISSN 0012-7353, 2012 H. Asy’ari, “Perbandingan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008, Standard BAN-PT dan Total Quality Management di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang”. Jurnal Pendidikan Islam ,Volume IV, Nomor 1, Juni 2015/1436, pp.141-157, 2015 T.W Soerjaningsih,“ Peningkatan Mutu Proses Perguruan Tinggi Melalui Sistem Mutu ISO 9001”. Journal The WINNERS, Vol. 5 No. 2, September 2004: pp. 79-89 T. Chandrawati, S.Puspitasari dan Jasrial, “Pengaruh Pencapaian ISO 9001:2000 Terhadap Peningkatan Kualitas Layanan Belajar Jarak Jauh di 11 UPBJJ-UT”. Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 10, Nomor 2, September 2009, pp.84-99 R.Renaldi, Sholiq, dan F.A Muqtadiroh, “Rancang Bangun Perangkat Lunak Sistem Pendokumentasian Kegiatan penelitian, Pelayanan/Pengabdian Masyarakat dan Sistem Kerjasama untu Pengembangan Sistem Informasi Terintegrasi Sesuai Kebutuhan Pengisian Borang Akreditasi BAN-PT pada Jurusan Sistem Informasi, Jurnal Teknik POMITS Vol. 1, No. 1. 2013. pp1-6 Yoo. Chanwo, Yoon. Junho, Lee. Byungjeong, Lee. Chongwon, Lee. Jinyong, Hyun. Seunghun and Wu.Chisu.”A Unified Model for The Implementation of both ISO 9001:2001 and CMMI by ISO Certfied Organisastion”. Journal of System and Software. Vol.79. No.1. Elseiver inc. 2006. Robert C. Bogdan dan Steven J. Taylor, Introduction to Qualitative-Research methods, New York: John Wiley & Sons, 1975), pp.4. Mattew B. Miles & Huberman, Analisis Data Kualitatif, (Jakarta: UI-Press., 1992), pp 15.

Jurnal RESTI (Rekayasa Sistem dan Teknologi Informasi) Vol . 1 No. 2 (2017) 90 – 98 98

Life Enjoy

" Life is not a problem to be solved but a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2013 - 2019 TIXPDF.COM - All rights reserved.